Utama / Diagnostik

Koma 3 peringkat

Diagnostik

Koma - keadaan yang mengancam nyawa seseorang dan dicirikan oleh kehilangan kesedaran, reaksi tidak hadir atau lemah terhadap rangsangan luaran, penurunan kadar pernafasan dan kedalaman, memudarnya refleks, perubahan kadar jantung, nada vaskular, penurunan suhu suhu.

Perkembangan koma disebabkan oleh penghambatan yang mendalam pada korteks serebrum, yang meluas ke bahagian subkortikal dan bahagian bawah sistem saraf pusat kerana kecederaan kepala, gangguan peredaran akut di otak, keracunan, keradangan, hepatitis, diabetes mellitus, uremia.

Tujuan rawatan koma adalah untuk menghilangkan penyebab keadaan ini, dan melakukan langkah-langkah yang bertujuan untuk menghilangkan keruntuhan, kebuluran oksigen, pemulihan pernafasan, keseimbangan asid-basa.

Jenis dan penyebab koma

Secara asal, jenis koma berikut dibezakan:

  • Koma neurologi. Penyebabnya adalah perencatan sistem saraf pusat semasa kerosakan primer pada otak (koma apoplektik dalam strok, koma epilepsi, koma traumatik, koma yang disebabkan oleh tumor otak, koma pada meningitis, ensefalitis);
  • Untuk penyakit endokrin. Koma jenis ini dikaitkan dengan gangguan metabolik dengan tahap sintesis hormon yang tidak mencukupi (koma hipotiroid, diabetes, hipokortikoid), pengeluaran berlebihan atau berlebihan ubat-ubatan berasaskan hormon (tirotoksik, hipoglikemik);
  • Koma beracun. Jenis koma ini dikaitkan dengan keracunan eksogen (koma sekiranya berlaku keracunan), keracunan endogen (koma dalam kegagalan hati atau buah pinggang), jangkitan toksik, pankreatitis, penyakit berjangkit;
  • Kepada sesiapa yang berkaitan dengan pelanggaran pertukaran gas:
  • Kepada siapa, kerana kehilangan elektrolit, zat tenaga, air oleh badan.

Jenis koma tertentu tidak dapat dikaitkan dengan kumpulan mana pun (contohnya, yang disebabkan oleh terlalu panas badan), dan ada juga yang boleh dikaitkan secara bersamaan dengan beberapa kumpulan (koma elektrolit dengan kegagalan hati).

Gejala Koma

Kadar gejala koma mungkin berbeza. Koma mungkin berlaku:

Tiba-tiba. Pesakit tiba-tiba kehilangan kesedaran, dan pada beberapa minit berikutnya semua tanda koma muncul: gangguan kedalaman dan irama pernafasan, pernafasan yang bising, penurunan tekanan darah, pelanggaran kadar dan irama kontraksi jantung, kerja organ pelvis;

Dengan pantas. Gejala meningkat dari beberapa minit hingga beberapa jam;

Secara beransur-ansur (perlahan). Dalam kes ini, prekoma mula-mula berkembang dengan peningkatan gejala penyakit yang mendasari, dengan latar belakang yang mana berlakunya peningkatan gangguan neurologi dan mental secara beransur-ansur. Perubahan kesedaran dapat menampakkan dirinya sebagai kelesuan, mengantuk, kelesuan, atau, sebaliknya, pergolakan psikomotor, halusinasi, kecelaruan, kecelaruan, keadaan senja, yang secara beransur-ansur digantikan oleh kegagahan dan koma.

Terdapat 4 darjah koma:

  • Koma 1 darjah. Gejala koma keparahan ini dicirikan oleh: kebodohan, tidur, penghambatan reaksi; pesakit dapat melakukan pergerakan sederhana; nada ototnya meningkat, reaksi murid terhadap cahaya dipelihara; kadang-kadang pergerakan bola mata seperti pendulum; refleks kulit pada pesakit semakin lemah;
  • Koma 2 darjah. Ia dicirikan oleh tidur nyenyak, kegagapan; tindak balas lemah terhadap kesakitan; jenis pernafasan patologi diperhatikan; pergerakan jarang berlaku secara spontan adalah huru-hara; pergerakan usus dan kencing yang tidak disengajakan mungkin berlaku; murid-murid disempitkan, reaksi mereka terhadap cahaya semakin lemah; refleks kornea dan faring berterusan, refleks kulit tidak hadir, dystonia otot, refleks piramidal, kontraksi spastik diperhatikan;
  • Koma 3 darjah. Ia dicirikan oleh kurangnya kesedaran, refleks kornea, dan reaksi terhadap kesakitan; perencatan refleks faring; murid tidak bertindak balas terhadap cahaya; nada otot dan refleks tendon tidak ada; tekanan darah dikurangkan; kencing dan buang air besar yang tidak disengajakan, pernafasan aritmia, penurunan suhu badan diperhatikan;
  • 4 darjah koma (di luar). Ia dicirikan oleh areflexia lengkap, hipotermia, atony otot, mydriasis dua hala, gangguan mendalam medula oblongata dengan penurunan tekanan darah yang tajam dan pemberhentian pernafasan spontan.

Prognosis koma bergantung pada apa penyebabnya dan keparahan kerosakan pada batang otak..

Pemulihan refleks batang dan tulang belakang yang cepat (dalam 20-30 minit), pernafasan bebas dan kesedaran pesakit menentukan prognosis koma yang baik. Pada koma 3 darjah, prognosis untuk pesakit biasanya tidak baik; prognosis untuk koma di luar sama sekali tidak menguntungkan, kerana ini adalah keadaan sempadan diikuti dengan kematian otak.

Rawatan koma

Langkah-langkah awal dalam rawatan koma adalah: memastikan patensi saluran udara dan pembetulan aktiviti kardiovaskular dan pernafasan. Seterusnya, sifat penyakit yang menyebabkan perkembangan koma diperjelaskan dan rawatan yang sesuai dijalankan. Sekiranya koma disebabkan oleh overdosis ubat, maka pesakit ditunjukkan pengenalan naloxone. Dengan meningitis purulen, ubat antibakteria diresepkan, dengan epilepsi - antikonvulsan. Dengan diagnosis yang tidak jelas, disarankan untuk menggunakan larutan dekstrosa.

Selain itu, rawatan koma simptomatik dan patogenetik juga digunakan. Untuk melakukan ini, gunakan:

  • Hiperventilasi dan diuretik osmotik (dengan hipertensi intrakranial);
  • Antikoagulan dan agen antiplatelet (dalam iskemia serebrum akut).

Rawatan penyakit biasa yang rumit oleh koma: penyakit ginjal dan hati, diabetes. Sekiranya perlu, plasmapheresis, terapi detoksifikasi, hemosorpsi ditetapkan.

Semasa meninggalkan koma, pemulihan sistem saraf pusat secara beransur-ansur berlaku, sebagai peraturan, dalam urutan terbalik: pertama, refleks faring dan kornea dipulihkan, kemudian refleks murid, dan keparahan gangguan autonomi menurun. Kesedaran dipulihkan melalui peringkat: kesedaran dan kebodohan yang keliru, kecelaruan dan halusinasi, kegelisahan motor.

Apabila keadaan pesakit stabil, terapi dilakukan untuk penyakit yang mendasari, yang menyebabkan perkembangan koma, dan langkah-langkah diambil untuk mencegah kemungkinan komplikasi.

Oleh itu, koma adalah keadaan berbahaya, yang menunjukkan adanya penyakit tertentu, kecederaan, gangguan peredaran darah di otak, ketiadaan oksigen dalam darah; mengenai keracunan, kesan faktor psikogenik, yang, apabila mencapai tahap tertentu, boleh menyebabkan kematian.

Prognosis perkembangan keadaan ini bergantung pada penyebabnya, ketepatan masa dan kecukupan langkah-langkah terapi yang diambil, dan ciri-ciri tubuh pesakit.

Apabila seseorang berada dalam keadaan koma. Bercakap dengannya

Salah satu keadaan lelaki yang paling misteri. Adakah dia masih hidup atau mati, adakah dia mendengar kita? Apa yang harus dipandu sekiranya anda mesti memutuskan untuk mematikan sistem sokongan hidup?

Syot dari filem "Piedro Almadovar" Talk to Her "(2002)

Filem berbohong

Pada bulan Mei 2006, sebuah artikel oleh doktor Amerika E. Widdicks yang berjudul "Gambar Koma dalam Filem Ciri Kontemporari" muncul di majalah Neurologi. Topik yang sangat tidak dijangka untuk jurnal perubatan yang serius yang menerbitkan hasil penyelidikan ilmiah di bidang otak manusia dan penyakitnya.

Sudah jelas bahawa penonton tidak mengharapkan kenyataan yang realistik dan penuh dengan kehidupan, pengkritik filem tidak menilai karya seni dengan seberapa tepat episod perubatan sesuai dengan keterangan penyakit dalam buku teks, tahap simbolik gambar, pernyataan global pengarang tertentu lebih penting. Oleh itu, sebagai contoh, dalam filem "Talk to Her," pengarah Sepanyol yang luar biasa Pedro Almadovar menceritakan kisah seorang penari muda berbakat yang tidak hanya bangun setelah koma yang panjang, tetapi hampir pulih sepenuhnya. Pada akhir gambar, gadis itu datang ke teater untuk menonton balet kegemarannya, hanya sedikit bersandar pada tongkat. Dr. Vidzhiks dengan tegas mengkritik filem itu kerana tidak masuk akal hasilnya, tetapi sebenarnya ini adalah pesanan sutradara yang sangat tersiksa mengenai kekuatan cinta yang hebat.

Sementara itu, keprihatinan Dr. Vidzhiks tidak berasas. Setelah menganalisis 30 filem yang dipentaskan dari tahun 1970 hingga 2004, dia sampai pada kesimpulan bahawa hanya dua pesakit koma yang ditunjukkan secara realistik, selebihnya mereka cantik dalam penampilan, seperti heroin kisah dongeng Sleeping Beauty, dan segera setelah meninggalkan koma menjadi kuat dan aktif, dan bahkan melakukan prestasi, mengalahkan pasukan musuh yang unggul (seperti dalam siri TV Amerika "24 Jam"). Doktor dalam filem seperti itu karikatur dan tidak menimbulkan rasa percaya diri.

Tetapi perkara lain ternyata yang paling penting: daripada 72 responden bukan perubatan, 28 penonton, iaitu 39%, mengatakan bahawa ketika membuat keputusan mengenai orang yang disayangi yang berada dalam keadaan koma, mereka akan bergantung pada pengetahuan yang dikumpulkan dari menonton filem. Dan ini adalah tanda amaran.

Adalah sukar untuk mengatakan bagaimana perwakilan hasil ini, tetapi sangat mungkin bahawa "impian akal" adalah mitologi bagi kebanyakan kita, dan dalam keadaan tertekan yang sukar, jika berlaku musibah kepada orang yang dekat dengan kita, kita tidak benar-benar tahu apa yang diharapkan, apa yang diharapkan dan bagaimana bertindak.

Apa yang diketahui mengenai koma

Koma adalah keadaan kekurangan kesedaran yang berpanjangan, yang dicirikan oleh kelemahan atau kekurangan reaksi yang kuat terhadap rangsangan luaran, memudarnya refleks sehingga hilang sepenuhnya, pelanggaran kedalaman dan kekerapan pernafasan, perubahan nada vaskular, peningkatan atau penurunan degupan jantung, dan pelanggaran peraturan suhu.

Koma berkembang akibat kerosakan pada otak, menyebabkan gangguan peredaran akut di dalamnya, yang mengakibatkan perencatan mendalam pada korteks dengan penyebarannya ke bahagian subkortikal sistem saraf pusat.

Penyebab koma berlipat ganda:

- kecederaan kepala, yang menyebabkan pendarahan atau edema serebrum;
- strok di mana batang otak kekal tanpa bekalan darah, atau pendarahan di otak berlaku bersamaan dengan edema;
- peningkatan gula darah (hiperglikemia) atau penurunan tajam (hipoglikemia) pada pesakit diabetes;
- hipoksia, iaitu kebuluran oksigen yang disebabkan oleh lemas, sesak nafas, atau serangan jantung;
- jangkitan sistem saraf pusat, seperti meningitis atau ensefalitis;
- keracunan oleh produk penguraian dalam badan yang tidak diekskresikan kerana kegagalan sistem atau organ perkumuhan, misalnya, amonia sekiranya penyakit hati, karbon dioksida semasa serangan asma yang teruk, urea sekiranya berlaku kegagalan buah pinggang;
- sawan epilepsi berulang dalam jangka masa yang singkat.

Terdapat perkara seperti koma perubatan tiruan. Ia didorong oleh doktor untuk melindungi tubuh daripada gangguan yang memberi kesan negatif terhadap aktiviti korteks serebrum, seperti pendarahan dengan tekanan otak dan edema. Koma tiruan juga digunakan sebagai ganti anestesia, apabila perlu dilakukan serangkaian operasi kecemasan yang kompleks, semasa operasi bedah saraf, dan juga untuk mengeluarkan tubuh dari epileptikus statusnya, jika kaedah lain tidak berkesan.

Koma boleh berkembang secara tiba-tiba atau secara beransur-ansur, dalam jangka masa dari beberapa minit hingga beberapa jam atau bahkan beberapa hari. Terdapat beberapa klasifikasi spesies koma, baik dari asalnya dan juga dari tahap kedalamannya. Dalam sumber Rusia, penggredan kedalaman yang paling biasa adalah dari tahap proma ke kelas 4.

Dalam keadaan precoma, pesakit sama ada dihambat teruk, atau, sebaliknya, menunjukkan pergolakan psikomotor; dengan refleks yang dipelihara, koordinasi pergerakan terganggu, kesedaran menjadi bingung.

Dalam keadaan koma darjah 1, terdapat mimpi atau penderitaan, penghambatan reaksi yang ketara terhadap rangsangan luaran, termasuk rasa sakit, tetapi pesakit dapat melakukan pergerakan sederhana, menelan air dan makanan cair, walaupun kontak dengannya jauh lebih sukar.

Koma tahap 2 adalah tidur nyenyak, kurang bersentuhan, pergerakan huru-hara spontan yang jarang berlaku, bentuk pernafasan patologi, perubahan ketegangan otot otot yang ekstrem oleh kelonggarannya, kontraksi spastik dan fibrilasi otot individu, reaksi murid yang lemah terhadap cahaya.

Dengan koma darjah 3, yang juga disebut atonik, tidak ada kesadaran, reaksi terhadap kesakitan, refleks tertekan atau hilang, tidak ada reaksi murid terhadap cahaya, kekejangan mungkin, pernafasan adalah berirama, tekanan darah dan suhu badan diturunkan.

Koma 4 darjah (di luar) adalah keadaan ketiadaan refleks sepenuhnya, aton otot, penurunan tekanan dan suhu yang tajam. Medulla oblongata berhenti berfungsi, jadi pernafasan spontan berhenti. Keadaan pesakit dijaga oleh alat pengudaraan paru-paru buatan (IVL) dan pemakanan parenteral (suntikan). Selalunya koma yang luar biasa berakhir dengan kematian, tetapi jika anda berjaya mengeluarkan pesakit dari keadaan ini dalam setengah jam dan kemudian mengembangkan dinamika positif, maka dalam hal ini pemulihan fungsi otak sepenuhnya atau separa adalah mungkin.

Dengan koma, sistem saraf pusat berhenti memenuhi fungsi pengawalseliaannya, oleh itu, interaksi organ dan sistem yang jelas terganggu, keupayaan untuk mengatur diri sendiri dan menjaga keteguhan persekitaran dalaman tubuh berkurang.

Bagaimana ia dirawat?

Rawatan koma bergantung kepada sebab yang menyebabkannya. Penyembuhan lengkap adalah mungkin jika pesakit diberi bantuan perubatan untuk menghilangkan pelanggaran utama dalam waktu yang sangat singkat, langkah-langkah sokongan telah diambil dengan betul. Jadi, jika koma disebabkan oleh kejutan diabetes, perlu diberikan glukosa, dengan jangkitan yang telah merebak ke otak - antibiotik, dan tekanan pada otak akibat edema atau tumor memerlukan campur tangan pembedahan. Edema dapat diobati dengan ubat-ubatan, dan ubat-ubatan juga digunakan untuk menghentikan kejang..

Langkah-langkah sokongan diperlukan dengan koma, sehingga pesakit ditempatkan di unit perawatan intensif, di mana sistem sokongan hidup digunakan, sehingga peningkatan yang signifikan dalam keadaan pesakit.

Prognosis untuk koma adalah semata-mata individu dan bergantung pada banyak faktor, yang utama adalah penyebab dan jangka masa. Sekiranya penyebabnya dapat dihilangkan, orang itu dapat kembali ke kehidupan normal, namun, dengan kerosakan otak yang teruk, pesakit tetap cacat atau sama sekali tidak kembali sadar.

Dengan koma yang disebabkan oleh keracunan dadah, peluang pesakit untuk pemulihan sepenuhnya agak tinggi. Koma yang disebabkan oleh kecederaan otak sering berakhir dalam pemulihan daripada koma yang disebabkan oleh kebuluran oksigen. Pemulihan pesakit dengan koma diabetes sering kali berjaya sekiranya tahap glukosa darahnya diselaraskan dengan cukup cepat.

Sekiranya pesakit berada dalam keadaan koma yang mendalam dan tidak bertindak balas terhadap rangsangan kesakitan, maka peningkatan yang signifikan bagi dirinya adalah penampilan reaksi terhadap kesakitan. Penambahbaikan mungkin berterusan. Jalan keluar dari koma adalah keadaan di mana pesakit secara sedar dapat melakukan beberapa tindakan sederhana (misalnya, membuka matanya) sebagai tindak balas kepada permintaan doktor.

Sebagai peraturan, kemungkinan pemulihan kurang, semakin lama pesakit berada dalam keadaan koma. Pesakit sering meninggalkan koma setelah berminggu-minggu di dalamnya, tetapi biasanya dengan akibat yang menyebabkan kecacatan teruk.

Sistem sokongan kehidupan moden dapat secara artifisial menyokong kehidupan biologi seseorang untuk jangka masa yang lama, dan persoalan untuk memutuskan pesakit dalam keadaan koma dari sistem ini agak rumit dari sudut emosional dan etika, baik untuk saudara-mara pesakit dan juga doktor. Penting untuk diketahui bahawa asas yang mencukupi untuk pemutusan hubungan itu hanyalah pernyataan kematian otak, yang diatur berdasarkan perintah Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia bertarikh 25 Disember 2014 N908n "Mengenai prosedur untuk menetapkan diagnosis kematian otak manusia".

Untuk keluarga dan rakan-rakan

Selain filem tayangan, ada banyak cerita, lisan dan tulisan, tentang bagaimana saudara-mara enggan mempercayai putus asa orang yang disayangi dan dihargai dengan kebangkitan dan pemulihannya. Di sini anda perlu ingat bahawa, sebagai peraturan, dalam cerita seperti itu tidak ada bukti dokumentari tentang apa sebenarnya yang difahami oleh doktor dengan kata "putus asa" dan adakah kesemua 9 tanda kematian otak dicatatkan dan direkodkan..

Mengenai pemulihan selepas koma yang berpanjangan, dalam kes orang terkenal, yang diikuti oleh banyak peminat, kami melihat pemulihan yang sangat perlahan dan jauh dari pemulihan sepenuhnya. Tidak ada keajaiban yang terjadi, sayangnya, baik dengan Michael Schumacher, maupun dengan Nikolai Karachentsov, yang mendapat rawatan dan perawatan perubatan yang sangat baik.

Namun, bagi orang yang disayangi, hakikat bahawa orang yang dikasihi masih hidup memberi peluang untuk menjaga dan sekurang-kurangnya hubungan yang terhad, sering kali menggembirakan. Inilah kisah yang diceritakan oleh seorang wanita yang, selama 19 tahun, berjuang untuk memulihkan anaknya, yang cedera dalam kemalangan dan menghabiskan 4 bulan dalam keadaan koma. Nathan, 36, masih cacat, tetapi ibunya gembira kerana mereka bersama.

Dan satu lagi fakta inspirasi bagi pesakit asli dalam keadaan koma.

Pada bulan Januari 2015, sebuah kajian oleh doktor Amerika diterbitkan dalam jurnal Neurorehabilitation and Neural Repaire, yang menunjukkan fakta bahawa pesakit dalam keadaan koma pulih lebih cepat dan lebih baik dibandingkan dengan pesakit lain dalam keadaan yang sama jika mereka mendengar catatan ahli keluarga mereka mengenai peristiwa sejarah keluarga yang mereka tahu. Ini adalah suara ibu bapa, saudara dan saudari, yang didengarkan oleh pesakit melalui fon kepala. Dengan menggunakan pengimejan resonans magnetik sambil mendengar rakaman, para saintis dapat mengesan peningkatan aktiviti neuron di kawasan otak pesakit yang bertanggungjawab untuk bahasa dan ingatan jangka panjang, dan setelah 6 minggu rangsangan seperti itu, pesakit mula bertindak balas dengan lebih baik terhadap rangsangan luaran yang lain..

Berikut adalah cadangan pesakit yang koma yang dekat dan tersayang, yang dipaparkan di laman web Jabatan Kesihatan UK:

  1. Datang kepada pesakit, beritahu dia siapa anda; cuba bersikap positif dalam perbualan.
  2. Beritahu kami bagaimana hari anda berjalan, seolah-olah pesakit memahami anda.
  3. Perlu diingat bahawa semua yang anda katakan di hadapan pesakit dapat didengar olehnya.
  4. Luahkan cinta dan sokongan anda kepadanya, walaupun hanya duduk di sebelahnya dan memegang tangannya.
  5. Biarkan dia mendengar muzik kegemarannya melalui fon kepala..

Sudah tentu, perbualan antara saudara-mara dan pesakit bukanlah kaedah penyembuhan yang ajaib, namun, bertentangan dengan kritikan yang adil terhadap Dr. Widjiks, preskripsi "Bicara dengannya" berkesan. Dan jika seni menyatakan kemungkinan yang tidak terhingga dari manusia untuk menyedarkan kehidupan orang lain, yang dikasihi dan dikasihi, maka sains mengenali batasan kita, dan bagaimanapun, mengesahkan bahawa perasaan dan hubungan dapat menjadi jambatan di mana orang yang kita sayangi dapat kembali kepada kita.

Koma 2 darjah kemungkinan bertahan

Berapa hari koma berlangsung dengan strok dan apa akibatnya

Mengelaskan koma dengan tahap kedalamannya, kita dapat membezakan jenis keadaan seperti ini:

  • Precoma. Berada dalam keadaan ini, seseorang tetap sadar, sementara ada sedikit kekeliruan dalam tindakan, pelanggaran koordinasi. Tubuh berfungsi mengikut penyakit bersamaan..
  • Koma 1 darjah. Tindak balas badan sangat terhambat walaupun terdapat perengsa yang kuat. Sukar untuk menjumpai hubungan dengan pesakit, sementara dia dapat melakukan pergerakan sederhana, misalnya, berbaring di tempat tidur. Refleks berterusan, tetapi sangat kurang dinyatakan.
  • Koma 2 darjah. Pesakit berada dalam tahap tidur yang mendalam. Pergerakan mungkin dilakukan, tetapi ia dilakukan secara spontan dan secara kacau. Pesakit tidak merasa sentuhan, murid tidak bertindak balas terhadap cahaya, terdapat pelanggaran fungsi pernafasan.
  • Koma 3 darjah. Koma dalam. Pesakit tidak bertindak balas terhadap kesakitan, sama sekali tidak ada reaksi murid terhadap cahaya, refleks tidak diperhatikan, suhu diturunkan. Pelanggaran berlaku di semua sistem badan.
  • Koma 4 darjah. Keadaan dari mana tidak mungkin keluar lagi. Orang itu tidak mempunyai refleks, murid diluaskan, hipotermia badan diperhatikan. Pesakit tidak boleh bernafas sendiri.

Dalam artikel ini, kita akan mengkaji dengan lebih terperinci keadaan seseorang yang berada dalam keadaan koma kedua.

Semakin lama keadaan tidak sedarkan diri berlangsung, semakin sukar untuk keluar dan pulih. Koma 3 darjah boleh berlaku dengan pelbagai cara. Akibatnya, sebagai peraturan, bergantung pada tahap kerusakan otak, jangka waktu dalam keadaan tidak sedarkan diri, sebab-sebab yang menyebabkan koma, keadaan kesihatan organ, dan usia.

Walaupun bayi baru lahir lebih mudah keluar dari koma, akibatnya boleh menjadi yang paling menyedihkan. Doktor segera memberi amaran kepada saudara-mara betapa bahayanya koma darjah 3. Sudah tentu ada peluang untuk bertahan hidup, tetapi pada masa yang sama seseorang dapat tetap menjadi "tanaman" dan tidak pernah belajar menelan, berkedip, duduk dan berjalan.

Bagi orang dewasa, tinggal lama dalam keadaan koma penuh dengan perkembangan amnesia, ketidakupayaan untuk bergerak dan bercakap, makan dan buang air besar secara bebas. Pemulihan selepas koma yang mendalam boleh berlangsung dari seminggu hingga beberapa tahun. Pada masa yang sama, pemulihan tidak akan pernah berlaku, dan seseorang akan kekal dalam keadaan vegetatif hingga akhir hayatnya, ketika anda hanya dapat tidur dan bernafas sendiri, sambil tidak bertindak balas terhadap apa yang berlaku.

Statistik menunjukkan bahawa peluang pemulihan sepenuhnya sangat kecil, tetapi kejadian seperti itu memang berlaku. Selalunya, hasil maut adalah mungkin, atau sekiranya keluar dari koma, bentuk kecacatan yang teruk.

Adalah mustahil untuk meramalkan berapa lama seseorang boleh terus koma. Sebagai peraturan, pemulihan kesedaran sepenuhnya berlaku dalam 2-4 minggu. Apabila keadaan berterusan selama lebih dari sebulan, kemungkinan peningkatan secara beransur-ansur berkurang, dan pesakit memasuki jenis koma yang dikenali sebagai autonomic.

Tidak ada fungsi kognitif atau tindak balas terhadap rangsangan luaran. Tetapi ini bukan penghujungnya. Mereka hidup dalam keadaan koma selama beberapa dekad. Kadang-kadang keputusan yang paling tidak disangka-sangka membantu orang yang tidak sedar. Sebagai contoh, ada kes ketika wanita dalam keadaan koma boleh hamil, melahirkan dan keluar dari keadaan ini..

Yang tidak diketahui yang besar adalah keadaan vegetatif. Sekiranya fungsi otak lebih kuat daripada yang difikirkan sebelumnya, pesakit dapat berkomunikasi dan merasa sakit. Kebalikan dari apa yang selalu diperlukan oleh ubat.

Prognosis untuk memulihkan aktiviti otak pada usia tua jauh lebih teruk. Setelah sedar, pesakit biasanya mengalami kecacatan neurologi dalam bentuk:

  • penurunan penglihatan;
  • kehilangan sensasi;
  • gangguan motor - kelumpuhan, kejang, hiperkinesis;
  • refleks tidak normal;
  • gangguan fungsi pertuturan, jiwa;
  • kehilangan ingatan berterusan, keupayaan mengurus diri.

Walaupun begitu, kesimpulan akhir mengenai akibat koma selepas strok dapat dibuat hanya berdasarkan diagnosis lengkap, yang meliputi ultrasound saluran kepala dan leher, MRI atau CT otak dalam kombinasi dengan angiografi.

Koma dikelaskan kepada beberapa peringkat. Terdapat 4 daripadanya, tetapi doktor juga membezakan pramatang. Yang utama menggambarkan betapa sukarnya keadaan pesakit. Yang pertama dianggap paling lemah, dan yang keempat - yang paling serius. Untuk menentukan kedalaman keadaan yang tepat, doktor menggunakan skala Glasgow, versi yang lebih baik, Glasgow-Pittsburgh, atau varian Shahnovich. Untuk menilai, doktor mengkaji bagaimana mata pesakit terbuka, apa ucapannya, berapa banyak dia boleh bergerak.

Keadaan precomatose boleh berlangsung dari beberapa minit hingga beberapa hari. Semuanya bergantung pada keadaan otak dan punca masalahnya. Sekiranya pada masa ini untuk menolong pesakit, maka peluang untuk sembuh akan jauh lebih tinggi. Predomatosis simptomatik mungkin menyerupai beberapa penyakit..

Ia disertai dengan kekacauan dan kekeliruan, mengantuk, tidur nyenyak, disorientasi di ruang, kelemahan fizikal dan mental, sakit kepala, mual, sementara pesakit akan dapat bergerak, berkedip dan bercakap. Lama kelamaan, gejala bertambah buruk. Dehidrasi, degupan jantung meningkat, perasaan takut, kekejangan di wajah, hilang selera makan dan kulit kering bergabung. Selepas itu muncul koma.

Darjah kedua

Pada tahap koma tahap 2, kerja struktur subkortikal otak dihambat, selari dengan ini, fungsi beberapa bahagian batangnya terganggu. Sebarang hubungan dengan pesakit sama sekali tidak ada, dan dia sendiri berada dalam tahap tidur paling dalam, yang merupakan gejala utama tahap ini. Pada masa yang sama pergerakan fizikal secara sukarela dapat diperhatikan..

Gejala lain muncul:

  • peningkatan suhu badan yang ketara;
  • berpeluh berlebihan;
  • melompat tekanan darah;
  • takikardia yang ketara;
  • inkontinensia najis dan kencing.

Koma tahap kedua dapat mewujudkan dirinya dengan masalah pernafasan. Mungkin jeda, terlalu kuat atau tidak stabil dalam nafas dalam. Selalunya ia menyerupai berdengkur. Kadang-kadang ini menyebabkan radang paru-paru, yang menimbulkan lebih banyak masalah. Sekiranya pusat pernafasan di dalam medulla oblongata terjejas, maka pesakit akan mengalami gangguan jenis Cheyne-Stokes, yang dicirikan oleh pergerakan dada yang dangkal dan tidak stabil. Pernafasan Kussmaul juga mungkin, dicirikan oleh nafas yang sangat dalam..

Doktor berjaya mengetahui sama ada seseorang mendengar, berada dalam keadaan koma tahap kedua. Sekiranya dia tidak merosakkan alat analisis auditori yang terletak di otak, maka secara teorinya dia dapat mendengar ucapan orang lain. Tetapi dalam praktiknya ini tidak mustahil, kerana pesakit tidak dapat memahami kata-kata yang diucapkan oleh orang yang berdekatan. Otak tidak membenarkan mereka dianalisis, masuk akal bagi masing-masing.

Dalam bidang perubatan, terdapat 15 keadaan yang mengklasifikasikan koma. Tahap kerosakan yang paling dalam adalah tahap pertama, dan 15 - mencirikan seseorang yang telah sedar sepenuhnya. Untuk kemudahan dalam rawatan, sebutan jenis penyakit yang lebih mudah digunakan..

Koma dalam

Bersamanya, pesakit tidak membuka matanya, tidak pulih dan tidak mengeluarkan suara. Dia tidak mempunyai tanda-tanda semua jenis pergerakan (sementara dia tidak bertindak balas terhadap kerengsaan kesakitan), dan juga tidak bereaksi terhadap cahaya, suara dan apa yang berlaku di sekitar.

Pencapaian perubatan moden membolehkan mengekalkan kehidupan pesakit dalam keadaan koma.

Pesakit tidak kembali sedar, tetapi kadang-kadang secara spontan membuka matanya. Dalam keadaan ini, dia dapat mengeluarkan bunyi yang tidak koheren sebagai tindak balas terhadap pengaruh luaran. Kekakuan decerebral diperhatikan - tindak balas otot spontan terhadap rangsangan (kedutan atau lenturan sendi yang tidak disengajakan).

Koma dangkal

Pesakit tidak sedarkan diri, namun, sebagai tindak balas terhadap suara, dia dapat membuka matanya. Kadang-kadang dia mengeluarkan suara, menyebut perkataan yang terpisah dan bahkan dapat menjawab soalan. Pesakit mempunyai pertuturan yang tidak tepat. Juga, pesakit mempunyai ketegaran dekerebral.

Tidak ada jawapan langsung untuk persoalan berapa lama koma akan bertahan. Biasanya, seseorang berada dalam keadaan koma tidak lebih dari beberapa minggu. Walau bagaimanapun, terdapat kes apabila pesakit berada dalam keadaan ini selama beberapa bulan dan bahkan bertahun-tahun. Rekod tempoh tinggal koma adalah 37 tahun.

Dalam beberapa kes, ketika otak mengalami kecederaan serius, seseorang meninggalkan koma, tetapi otaknya hanya dapat memulihkan fungsinya yang paling asas. Selepas keadaan ini, pesakit hanya dapat bernafas secara bebas, atau tidur, serta mengambil makanan dengan bantuan luar. Namun, setiap bahagian otak kognitif, pada masa yang sama, kehilangan fungsinya, dan tidak dapat bertindak balas terhadap faktor persekitaran.

Dalam kedudukan ini, kadang-kadang disebut "vegetatif" pada manusia, semua fungsi kognitif dan neurologi hilang. Keadaan ini boleh bertahan selama bertahun-tahun..

Pendapat pakar Alena Ariko Pakar dalam bidang kardiologi Tanda utama koma adalah mata tertutup dan kurang reaksi terhadap rasa sakit, suara, cahaya. Dalam hal ini, ia berbeza dengan semua jenis kehilangan kesedaran yang lain. Pesakit benar-benar kehilangan hubungan dengan dunia luar, dan jenis rangsangan tidak membawanya keluar dari keadaan ini.

Gejala ditentukan oleh tahap penekanan aktiviti saraf yang lebih tinggi. Beberapa jenis komplikasi strok yang teruk ini dibezakan bergantung pada kedalamannya..

Jenis Komplikasi StrokPenerangan
Precoma
  • kesedaran yang keliru,
  • terkejut,
  • pesakit dihambat atau terkilan,
  • mungkin terdapat gangguan mental;
Ijazah pertama
  • kegagahan,
  • ditangguhkan, mengurangkan reaksi kerengsaan,
  • pesakit boleh minum, bergerak, tetapi tidak bertindak balas terhadap ucapan yang ditujukan kepadanya,
  • nada otot tinggi,
  • murid-murid menyempit ketika cahaya diarahkan ke arah mereka, tetapi mata menyimpang ke sisi, "terapung",
  • refleks kulit sangat lemah;
Darjah kedua
  • sopor,
  • pergerakan jarang berlaku dan huru-hara,
  • tiada penyelarasan,
  • bernafas bising, dalam,
  • pembuangan air kencing dan najis secara tidak sengaja,
  • murid-murid sempit, praktikalnya tidak ada reaksi terhadap cahaya,
  • ada jawapan untuk kerengsaan kornea dan faring,
  • kedutan gentian otot individu,
  • selepas ketegangan, otot berehat dan kekejangan secara berkala;
Darjah ketiga
  • kurang sedar, semua jenis refleks,
  • murid kurang dari 2 mm,
  • nada otot rendah, kekejangan berkala,
  • tetapan fisiologi sukarela,
  • tekanan darah berkurang dengan mendadak,
  • pernafasan jarang berlaku, tidak berirama, cetek,
  • kulit sejuk;
Koma keterlaluan (4 darjah)
  • bermaksud kematian otak,
  • tiada refleks, nada otot,
  • murid luas,
  • pernafasan berhenti,
  • tekanan dan nadi pada kapal besar tidak ditentukan.

Implikasi untuk Warga Emas

Kira-kira tiga puluh ribu orang setahun mati akibat kemalangan dan tiga ratus ribu menjadi mangsa mereka. Sebilangan besar daripada mereka mengalami kecacatan. Salah satu akibat yang paling biasa dari kemalangan adalah kecederaan otak traumatik, yang sering menyebabkan koma.

Sekiranya berlaku kecelakaan seumur hidup seseorang memerlukan sokongan perkakasannya, dan pesakit itu sendiri tidak mengalami refleks dan tidak bertindak balas terhadap kesakitan dan perengsa lain, koma tahap 3 didiagnosis. Peluang bertahan selepas kemalangan, yang menyebabkan keadaan ini, sangat kecil. Prognosis untuk pesakit sedemikian mengecewakan, tetapi masih ada peluang untuk kembali hidup. Semuanya bergantung pada tahap kerosakan otak akibat kemalangan..

Sekiranya koma darjah 3 didiagnosis, kemungkinan bertahan bergantung pada faktor berikut:

  • Tahap pencemaran otak.
  • Akibat jangka panjang kecederaan kepala.
  • Keretakan pada pangkal tengkorak.
  • Keretakan peti besi kranial.
  • Fraktur Temporal.
  • Gegaran.
  • Kecederaan saluran darah.
  • Edema serebrum.

Strok adalah pelanggaran bekalan darah ke otak. Ia berlaku kerana dua sebab. Yang pertama adalah penyumbatan saluran darah di otak, yang kedua adalah pendarahan di otak.

Salah satu akibat kemalangan serebrovaskular adalah koma (koma apoplectiform). Sekiranya berlaku pendarahan, koma darjah 3 boleh berlaku. Peluang untuk menghidap strok secara langsung berkaitan dengan usia dan tahap kerosakan. Tanda-tanda permulaan keadaan ini:

  • Kekurangan kesedaran.
  • Perubahan warna kulit (menjadi merah).
  • Nafas keras.
  • Muntah.
  • Masalah menelan.
  • Denyutan jantung perlahan.
  • Peningkatan tekanan darah.

Tempoh koma bergantung kepada beberapa faktor:

  • Tahap koma. Pada peringkat pertama atau kedua, kemungkinan pemulihan sangat tinggi. Pada keputusan ketiga atau keempat, sebagai peraturan, merugikan.
  • Keadaan badan.
  • Umur pesakit.
  • Melengkapkan dengan peralatan yang diperlukan.
  • Penjagaan pesakit.

Keadaan ini mempunyai ciri khasnya yang tersendiri:

  • Kekurangan tindak balas terhadap kesakitan.
  • Murid tidak bertindak balas terhadap rangsangan cahaya.
  • Kekurangan refleks menelan.
  • Kekurangan nada otot.
  • Suhu badan rendah.
  • Ketidakupayaan untuk bernafas secara spontan.
  • Pergerakan usus berlaku secara tidak terkawal.
  • Kekejangan.

Sebagai peraturan, prognosis untuk keluar dari koma darjah ketiga tidak baik kerana tidak adanya tanda-tanda penting.

Seorang kanak-kanak mungkin koma sekiranya terdapat gangguan sistem saraf pusat, yang disertai dengan kehilangan kesedaran. Keadaan patologi berikut adalah sebab perkembangan koma pada kanak-kanak: kegagalan buah pinggang dan hati, meningoencephalitis, kecederaan tumor dan otak, diabetes mellitus, gangguan keseimbangan elektrolit air, pendarahan serebrum, hipoksia semasa melahirkan anak dan hipovolemia.

Bayi yang baru lahir jauh lebih mudah jatuh koma. Sangat menakutkan apabila koma tahap 3 didiagnosis. Anak itu mempunyai peluang hidup lebih tinggi daripada orang tua. Ini disebabkan oleh ciri-ciri badan kanak-kanak.

Sekiranya koma darjah 3 berlaku, bayi yang baru lahir mempunyai peluang untuk bertahan hidup, tetapi, sayangnya, sangat kecil. Sekiranya bayi berjaya keluar dari keadaan yang serius, kemungkinan komplikasi atau kecacatan serius. Pada masa yang sama, seseorang tidak boleh melupakan peratusan kanak-kanak, walaupun kecil, yang berjaya mengatasi ini tanpa akibat.

Koma adalah patologi serius yang mengancam nyawa. Sistem saraf pusat dihambat, seseorang kehilangan kesedaran. Pengoperasian sistem kritikal juga terganggu..

Sebab utama terletak pada kerosakan struktur otak. Ia mungkin disebabkan oleh trauma, jatuh, pendarahan (dengan strok) atau menjadi akibat penyakit, termasuk barah. Oleh itu, sebab utama:

  1. kerosakan mekanikal pada otak (pendarahan dengan strok hemoragik atau iskemia, trauma, kemalangan, tumor dengan onkologi);
  2. penyakit berjangkit;
  3. keracunan, lemas, kerosakan kelenjar, dll..

Semasa merawat koma, penting untuk menghilangkan sebab yang memprovokasi. Kemudian, prosedur dilakukan untuk menghilangkan keruntuhan. Semua perlu dilakukan secepat mungkin. Pesakit perlu memulihkan bekalan oksigen, menormalkan keseimbangan asid-basa. Selalunya otak pada bayi baru lahir menderita sekiranya terjerat tali pusat.

Sekiranya koma mengatasi anak, adalah penting untuk tidak kehilangan satu minit dan memulakan rawatan. Sekiranya gejala kelihatan wujud di bahagian pramatang, segera panggil ambulans. Pada kanak-kanak, keadaannya boleh bertambah buruk dengan cepat. Segera menderita hati, paru-paru, jantung, ginjal, dan, tentu saja, otak. Oleh itu, penting untuk memantau tanda-tanda amaran..

Kadar perkembangan koma boleh menjadi:

  • Tidak disangka. Kesedaran hilang dengan ketara, tanda-tanda koma berkembang (gangguan irama jantung, pernafasan, penurunan tekanan).
  • Perlahan. Prekoma berkembang terlebih dahulu. Reaksi lambat, orang itu mengantuk atau terlalu teruja. Pada peringkat ini, halusinasi, khayalan dapat diperhatikan. Gejala penyakit yang mendasari meningkat secara beransur-ansur. Lama kelamaan, semua fungsi sistem saraf pusat.
  • Pantas. Gejala berkembang dari beberapa minit hingga beberapa jam.
  • Tahap pencemaran otak.
  • Akibat jangka panjang kecederaan kepala.
  • Keretakan pada pangkal tengkorak.
  • Keretakan peti besi kranial.
  • Fraktur Temporal.
  • Gegaran.
  • Kecederaan saluran darah.
  • Edema serebrum.

Nadezhda Babushkina 7 bulan yang lalu

Ayah saya berumur 63 tahun ketika meninggal pada 05.16. dari strok hemoragik. Enam hari dalam rawatan intensif dan lima hari di wad. Pendarahan pada masalah otak dan otak kecil. Selama sebelas hari dia berjuang untuk hidup. Saya cuba mengangguk-angguk soalan, cuba membuka mata, meremas tangan kanan ketika bertanya, walaupun selama ini saya koma.

Meninggal dunia setelah 45 minit. bagaimana ibu dan kakak saya keluar dari bilik. Pneumonia, suhu 40 darjah dan darah dalam air kencing ditambahkan ke strok. Dan doktor mengatakan bahawa gejala ini berkaitan dengan penyakit ini. Orang-orang, tidak ada keajaiban. Strok ini adalah yang paling teruk. Yang bertuah mati dalam 1-2 hari, selebihnya kemudian, dan orang vegetatif yang masih hidup. Semua kesihatan.

Pauline 6 bulan yang lalu

Ya, Harapan, saya setuju dengan anda. Ayah kami meninggal pada 05/14.. Dia tiba-tiba terputus dan jatuh dalam keadaan koma, resusitasi selama satu jam tidak membantu, kesimpulan: strok yang luas. Lelaki itu tidak mengadu apa-apa dan tidak ada prasyarat, baik dalam pertuturan atau pergerakan yang ditunjukkan. Ringkas dan tajam. Kami meyakinkan diri bahawa hanya selepas strok, dia tidak akan hidup seperti ini, tetapi akan menderita # 8230; Terimalah ucapan takziah saya.

Eugene 4 bulan yang lalu

Ya, ayah juga mengalami koma.

Serangan itu berlaku di jalan, jatuh, pening. Mereka segera memanggil ambulans, tiba dalam 10 minit, dan sebelah kirinya sudah dibawa pergi, sementara mereka memasukkannya ke dalam ambulans, dia sepertinya tertidur. Itu adalah koma.

Oleh itu, setelah pecah kapal, tidak lebih dari setengah jam berlalu sebelum koma. Sepantas kilat.

Malam tadi, bapaku (52 tahun) jatuh koma selepas strok hemoragik. Hari ini, pakar resusitasi yang bertugas mengatakan: semuanya rumit, pendarahan yang meluas di otak, baik di kawasan dalaman dan di luar. Tidak dapat dikendalikan, tidak keluar dari koma. Dia memberitahu saya sebagai anaknya semuanya jujur, seperti yang saya tanyakan kepadanya. Semua ubat dan peralatan adalah.

Mereka belum membiarkannya masuk, hanya menunggu # 8230; Lebih buruk daripada jangkaan ini ((

Irina 3 bulan yang lalu

Pada 17 September, ibu saya tidur dan selepas beberapa ketika mula mengi # 8230; Ayah mengambilnya, meletakkannya, mula bertepuk tangan di pipi # 8230; dia tidak bertindak balas, dia memanggil ambulans, mengatakan strok, dibawa ke hospital, menyangka dia mengalami stroke iskemia, menghabiskan dua hari dalam neurologi, kemudian dia dipindahkan ke unit rawatan intensif.

  1. Kurangnya kesedaran dan spontan
    pergerakan;
  2. Ketiadaan refleks dilakukan
    melalui saraf kranial. Kurangnya pergerakan kilat terhadap ancaman, bising
    reaksi atau reaksi terhadap kerengsaan yang menyakitkan (tweak, tusukan dengan pin) di zon
    pemeliharaan saraf trigeminal, kekurangan refleks kornea. Kekurangan
    pergerakan bola mata. Murid di kedua sisi melebar, terletak di median
    kedudukan dan tidak bertindak balas terhadap cahaya;
  3. Kekurangan pernafasan spontan; perlu
    pesakit sebelum ini berventilasi dengan udara bilik selama 3 minit, dengan
    ini tidak boleh menyebabkan pergerakan pernafasan;
  4. Kurangnya aktiviti bioelektrik di EEG.
    Rakaman EEG harus sempurna dari segi teknikal, sekurang-kurangnya dua kali, dengan
    masa rakaman sekurang-kurangnya 10 minit.

Untuk menjawab soalan: apakah koma, anda harus memahami fisiologi keadaan ini. Ia tidak ada kaitan dengan keadaan tidur. Dalam keadaan koma, seseorang tidak sedarkan diri, dia tidak bertindak balas terhadap bunyi dan perengsa. Tubuh pesakit hidup dan berfungsi, walaupun otak itu sendiri berada pada tahap aktiviti yang paling ekstrem. Seseorang tidak boleh bangun atau diganggu.

Keadaan ini dicirikan oleh:

  • kehilangan semua refleks;
  • ketiadaan reaksi terhadap rangsangan luaran;
  • kehilangan kesedaran yang mendalam;
  • disregulasi fungsi penting badan manusia.

Kedatangan isyarat dari dunia luar ke otak berlaku melalui rangkaian neuron khas yang disebut pembentukan retikular. Dia bertanggungjawab untuk tahap terjaga, proses pengujaan dan penghambatan dalam sistem saraf pusat. Dengan pukulan, kerosakan sambungan ini berlaku kerana:

  • peningkatan tekanan intrakranial;
  • pembengkakan tisu otak;
  • kerosakan langsung pada sel stem;
  • tumpuan besar iskemia atau pendarahan di hemisfera otak.

Penyebab koma yang paling biasa adalah strok hemoragik, ia boleh bermula dengan tahap kehilangan kesedaran yang teruk dengan akibat yang membawa maut. Sebilangan pesakit mengalami perkembangan gejala secara beransur-ansur - dari keadaan berhenti hingga penghentian reaksi terhadap persekitaran.

Pengelasan

Jenis patologi dibezakan berdasarkan sebab:

  1. Neurologi primer boleh berkembang selepas trauma, gangguan akut aliran darah vaskular, setelah serangan epilepsi, meningitis atau ensefalitis, peningkatan tekanan intrakranial.
  2. Koma sekunder:
  • toksik: keracunan dengan etanol, karbon monoksida, ubat-ubatan, ubat-ubatan;
  • penyebab endokrin: perkembangan hiper- atau hipoglikemia, dengan hipotiroidisme, tirotoksikosis;
  • koma hipoksia berlaku dengan penyakit jantung dan saluran darah, anemia;
  • kekalahan oleh faktor fizikal (suhu, kejutan elektrik);
  • koma dari dehidrasi atau kelaparan.

Mengikut tahap keparahan, 4 spesies dibezakan. Sempadan mereka sewenang-wenang, peralihan beransur-ansur atau cepat dari satu darjah ke tahap yang lain adalah mungkin. Masing-masing mempunyai simptom klinikalnya sendiri..

Ketahui mengapa koma berlaku selepas pembedahan otak.

Baca apakah prognosis koma 1 darjah untuk pesakit.

Siapa yang dapat diklasifikasikan mengikut 2 kumpulan kriteria: 1) bergantung kepada sebab yang menyebabkannya; 2) mengikut tahap penindasan kesedaran. Bergantung pada penyebabnya, koma dibahagikan kepada jenis berikut:

  • trauma (dengan kecederaan otak traumatik)
  • epilepsi (komplikasi status epilepsi)
  • apoplexy (akibat strok otak), meningial (berkembang akibat meningitis)
  • tumor (pembentukan volumetrik otak dan tengkorak)
  • endokrin (dengan penurunan fungsi tiroid, diabetes)
  • toksik (dengan kegagalan buah pinggang dan hati).

Walau bagaimanapun, pemisahan seperti itu tidak sering digunakan dalam neurologi, kerana ia tidak menggambarkan keadaan sebenar pesakit. Klasifikasi koma mengikut keparahan kesedaran terjejas lebih meluas - skala Glazko. Berdasarkan itu, mudah untuk menentukan tahap keparahan keadaan pesakit, membina skema langkah-langkah rawatan kecemasan dan meramalkan hasilnya.

Skala Glazko berdasarkan penilaian kumulatif tiga indikator pesakit: ucapan, kehadiran pergerakan, membuka mata. Bergantung pada tahap pelanggaran mereka, mata diberikan. Dengan jumlah mereka, tahap kesedaran pesakit dianggarkan: 15 - kesedaran yang jelas; 14-13 - menakjubkan sederhana; 12-10 - menakjubkan; 9-8 - stupor; 7 dan kurang - koma.

Menurut klasifikasi lain, yang digunakan terutamanya oleh resusitasi, koma dibahagikan kepada 5 darjah:

  • prekoma
  • koma I (dalam kesusasteraan perubatan nasional mereka panggil stupor)
  • koma II (pusing)
  • koma III (atonik)
  • koma IV (di luar).

Gejala

  • tiada kesedaran,
  • tiada refleks kesakitan,
  • refleks faring dihambat,
  • tidak ada reaksi murid terhadap aktiviti cahaya dan otot,
  • kencing dan pengosongan yang tidak disengajakan,
  • suhu badan rendah.

Bergantung pada penyebab koma dan tahap keparahan gangguan batang otak, senario koma bergantung. Senario berikut dianggap positif: reaksi batang dan tulang belakang dipulihkan, pernafasan bebas dan akal dipulihkan.

Tetapi dengan koma tahap ketiga, senario pemulihan biasanya tidak menguntungkan. Di sini, medula oblongata terjejas, dari mana bahaya terhadap kehidupan meningkat, dan prognosis untuk pemulihan yang baik bertambah buruk.

  • kekurangan reaksi pelindung, pesakit bahkan tidak memberi tindak balas suntikan, tidak menggerakkan anggota badan;
  • kekurangan refleks permukaan;
  • aktiviti otot menurun;
  • murid yang lemah dan kurang tindak balas terhadap cahaya;
  • pernafasan yang tidak produktif;
  • tekanan rendah;
  • kemungkinan kejang.

Tahap koma yang dimaksudkan adalah yang paling misteri; gejalanya sangat serupa dengan gejala kematian klinikal. Menurut doktor, koma yang mendalam menyerupai mimpi tanpa mimpi. Ini boleh dikatakan, adalah program kelangsungan hidup yang ditetapkan oleh alam semula jadi dalam tubuh manusia, di mana tubuh mula menjimatkan tenaga untuk hidup.

Ulasan orang yang berjaya bertahan dan keluar dari koma darjah 3 didasarkan pada cerita tentang "ruang kosong", di mana mereka harus bersiar-siar untuk jangka waktu tertentu dan di mana suara tidak dirasakan.

Dengan tindakan yang tepat dan tepat pada masanya, adalah mungkin untuk keluar dari koma tahap ketiga. Keadaan yang mengancam nyawa manusia memerlukan resusitasi segera, di mana pemeliharaan sel-sel otak dan kehidupan manusia akan dilakukan.

Koma boleh berkembang dalam beberapa jam atau hari. Keterukan menentukan manifestasi klinikal. Tempoh masa sebelum koma (precoma) bergantung kepada penyakit yang mendasari. Pesakit mengalami kekeliruan, kelesuan atau pergolakan mental, gangguan koordinasi pergerakan.

Selanjutnya, koma darjah 1 berkembang - keadaan yang tidak stabil. Tindak balas terhadap rangsangan dihambat, tetapi pesakit dapat mengambil makanan cair, minum, mengubah posisinya di tempat tidur. Tendon refleks meningkat, terdapat reaksi murid terhadap cahaya.

2 darjah, atau stupor dicirikan oleh kemurungan kesedaran, kehilangan hubungan dengan seseorang. Otot-otot berkedut secara fibrilally, murid-murid berada dalam keadaan miosis dan tidak bertindak balas, irama pernafasan terganggu, ia memperoleh bentuk patologi. Pesakit dikosongkan secara tidak sengaja.

Kemudian datang koma darjah tiga. Suhu badan menurun, refleks ditekan, reaksi terhadap rangsangan kesakitan hilang. Murid tidak bertindak balas terhadap cahaya, kesedaran tidak ada.

Gred 4 disebut di luar: kehidupan disokong oleh alat pernafasan buatan. Negeri yang hampir dengan terminal berkembang; hasilnya adalah kematian.

Tanda utama keadaan adalah bahawa pesakit tidak bersentuhan dengan kenyataan di sekitarnya, dan juga tidak ada aktiviti mental. Gejala lain mungkin berbeza-beza, kerana penyebab kerosakan otak berbeza. Gejala yang paling biasa termasuk:

  • jika keadaan muncul kerana terlalu panas, maka suhu badan meningkat hingga 43 darjah, kulit menjadi kering, dan dengan hipotermia keracunan alkohol diperhatikan;
  • pernafasan perlahan muncul dengan hipotiroidisme, pil tidur yang berlebihan, dan berlaku dengan mabuk bakteria;
  • mungkin terdapat degupan jantung yang berkurang atau tergantung;
  • sekiranya keracunan karbon monoksida, kulit memperoleh warna merah, dan dengan sedikit oksigen dalam darah, hujung jari menjadi biru, pucat kulit dicirikan oleh kehilangan darah yang besar: ia adalah koma yang mendalam;
  • koma dangkal dapat menampakkan dirinya dengan mengeluarkan bunyi yang berbeza: ini menunjukkan prognosis positif.

Jenis pemulihan ditentukan dari gejala. Tanda-tanda koma mempengaruhi proses penyembuhan. Selalu ada kemungkinan peningkatan, tetapi ini ditentukan oleh ciri-ciri tubuh..

Selanjutnya, koma darjah 1 berkembang - keadaan yang tidak stabil. Tindak balas terhadap rangsangan dihambat, tetapi pesakit dapat mengambil makanan cair, minum, mengubah posisinya di tempat tidur. Tendon refleks meningkat, terdapat reaksi murid terhadap cahaya.

Ramalan untuk bertahan dengan koma darjah 3

Apa itu koma darjah 3 tidak dapat dijawab dengan tegas. Keadaannya sering dibandingkan dengan kematian klinikal, dia seperti tidur nyenyak tanpa mimpi. Dan tidak selalu koma 3 darjah mempunyai ramalan yang baik. Menurut statistik, hanya 4% orang yang meninggalkan keadaan ini, tetapi kemudiannya tetap cacat. Petunjuk ancaman nyawa adalah:

  • mydriasis, atau murid yang diperbesar;
  • pernafasan yang tidak produktif;
  • penurunan tekanan darah;
  • kekejangan
  • kekurangan tindak balas terhadap kesakitan, penurunan aktiviti otot.

Penting! Kajian menunjukkan bahawa jika dalam 24 jam reaksi dan tindak balas murid pesakit terhadap perengsa dan rasa sakit hilang, maka tidak ada kemungkinan keluar koma 3 darjah, prognosisnya boleh membawa maut. Kelangsungan hidup dipengaruhi oleh tahap kesihatan awal, jumlah kecederaan bersamaan dan sebab mengapa koma berkembang.

Koma selepas strok

Gangguan peredaran serebrum boleh menyebabkan penyumbatan pada pembekuan darah kapal atau pecahnya. Pendarahan serebrum boleh menyebabkan koma 3 darjah. Peluang bertahan bergantung pada ukuran lesi dan usia pesakit. Gred 1 dan 2 lebih kerap berakhir pada pemulihan fungsi. Kejang, hipotermia, kekurangan pernafasan spontan dan reaksi murid adalah gejala buruk.

Koma selepas kecederaan

Kecederaan kepala yang teruk selepas kemalangan, kejatuhan dari ketinggian, dan pukulan objek yang tumpul menyebabkan perkembangan koma yang cepat. Keadaan pesakit dipengaruhi oleh kerosakan pada organ dalaman, kehilangan darah. Mengurangkan kemungkinan keluar dari patah tulang koma di pangkal tengkorak, lengkungan, tulang temporal, kerosakan pada saluran darah, edema serebrum, tahap otak yang tinggi.

Koma hepatik

Ia berkembang akibat kegagalan hati. Pesakit mempunyai ciri khas:

  • kulit pucat atau icteric;
  • perut membesar kerana asites;
  • urat pada dinding perut anterior sebagai tanda hipertensi portal;
  • pendarahan petechial;
  • keletihan umum.

Sindrom hepatik-renal sering berkembang, kegagalan buah pinggang, oliguria bergabung. Kekebalan lemah dan sepsis boleh berkembang. Prognosis untuk pesakit sedemikian sangat tidak baik.

Koma hepatik

Koma - penghambatan patologi sistem saraf pusat, disertai dengan kehilangan kesedaran, kekurangan reaksi dan sekatan pada peraturan fungsi penting tubuh. Adalah perlu untuk mulai merawat siapa pun dengan penghapusan penyebab yang menyebabkan keadaan seperti itu dan pelaksanaan prosedur untuk menghilangkan keruntuhan, kekurangan oksigen, mewujudkan keseimbangan asam-basa dalam tubuh.

Bergantung pada kadar perkembangan koma, seseorang boleh jatuh koma:

  • tanpa disangka - kehilangan kesedaran yang mendadak dengan gejala koma seterusnya - parafase pernafasan, degupan jantung terganggu, tekanan menurun;
  • cepat - gejala semakin meningkat dari beberapa minit hingga beberapa jam;
  • perlahan - perkembangan awal precoma dengan peningkatan tanda-tanda penyakit utama, dari mana percepatan gangguan neurologi dan mental.

Dalam kes ini, terdapat reaksi yang perlahan, mengantuk, atau sebaliknya, kegembiraan berlebihan, omong kosong dan penglihatan, yang digantikan oleh koma.

Terdapat empat tahap koma, tetapi kita akan mempertimbangkan tahap ketiga, kerana yang paling kritikal, kita akan mengetahui apa koma 3 darjah, kemungkinan bertahan, ramalan selepas koma darjah ketiga, bagaimana selepasnya.

Koma hepatik

  • penembusan darah ke ventrikel otak;
  • hipertensi arteri yang tidak terkawal;
  • jumlah besar hematoma;
  • edema serebrum progresif;
  • tanda-tanda anjakan batang;
  • kegagalan jantung akut;
  • peningkatan kreatinin dalam darah;
  • sindrom kejang, kurang sedar, reaksi terhadap kerengsaan kesakitan selama lebih dari 3 hari;
  • umur selepas 70 tahun.

Dengan strok iskemia, kursus yang lebih jinak diperhatikan, ia jarang disertai dengan penurunan kesedaran yang mendalam. Ini berlaku dengan bencana vaskular berulang, penyumbatan arteri otak secara besar-besaran dengan plak kolesterol, kekurangan rawatan atau pengabaian sepenuhnya terhadap cadangan doktor.

Penyumbatan arteri otak

Precoma dan tahap pertama koma masih dapat memberi peluang kepada pesakit untuk sembuh, dengan tahap yang lebih tinggi, prognosis dianggap meragukan, permulaan koma yang keterlaluan biasanya dianggap sebagai maut.

Komplikasi yang disebabkan oleh koma

Jenis komplikasi lain adalah gangguan dalam fungsi pengawalseliaan sistem saraf pusat. Mereka boleh menyebabkan muntah dengan penembusan massa ini ke dalam sistem pernafasan, kelewatan akut dalam aliran keluar air kencing (hingga pecahnya pundi kencing), dan perkembangan peritonitis umum.

Koma juga dicirikan oleh pelbagai tahap kerosakan otak. Pesakit mengalami pelbagai gangguan pernafasan (sering berhenti), edema paru, perubahan mendadak pada tahap tekanan darah dan bahkan serangan jantung. Komplikasi seperti ini boleh mengakibatkan kematian pesakit secara klinikal dan seterusnya..

Komplikasi utama selepas koma yang dialami adalah pelanggaran fungsi pengawalseliaan sistem saraf pusat. Selepas itu, muntah sering terjadi, yang dapat memasuki saluran pernafasan, dan genangan air kencing, yang penuh dengan pecahnya pundi kencing. Komplikasi berlaku pada otak. Selalunya, koma membawa kepada kegagalan pernafasan, edema paru dan serangan jantung. Selalunya, komplikasi ini membawa kepada kematian biologi..

Kriteria kecacatan 3 kumpulan

Setelah keluar dari koma darjah 3, seseorang tetap cacat. Undang-undang menentukan siapa yang berhak mendapat kumpulan kecacatan ke-3. Ini adalah orang-orang dengan keadaan kesihatan yang tidak dapat bekerja, dengan aktiviti hidup yang berkurang, memerlukan bantuan dan sokongan organ sosial.

Baca bagaimana koma menampakkan dirinya dalam keadaan strok dan apakah prognosis bagi pesakit.

Ketahui bagaimana koma darjah 2 dapat berakhir. Rawatan patologi dan akibatnya.

Adakah anda tahu apa itu koma tiruan dan mengapa pesakit dibawa ke keadaan sedemikian?

Akibat koma untuk menentukan kecacatan adalah:

  • kemerosotan keupayaan bergerak yang ketara (hemiplegia, hemiparesis);
  • afasia;
  • jatuh otak;
  • demensia yang berkembang;
  • kecacatan besar tengkorak atau badan asing di otak;
  • gangguan fungsi organ pelvis.

Mereka yang diberi kumpulan kecacatan ke-3 diperiksa oleh suruhanjaya setiap tahun dan menyediakan program pemulihan. Bagi pesara yang sakit, kumpulan ini dilantik selama-lamanya dan pemeriksaan semula tidak dijalankan..

Kebolehlaksanaan mengekalkan fungsi badan

Perubatan moden membolehkan anda mengekalkan fungsi penting tubuh secara artifisial untuk jangka masa yang lama, tetapi sering kali timbul persoalan mengenai kesesuaian langkah-langkah ini. Dilema seperti itu timbul bagi saudara-mara apabila mereka diberitahu bahawa sel-sel otak telah mati, sebenarnya orang itu sendiri. Selalunya keputusan dibuat untuk memutuskan hubungan dengan sokongan hidup tiruan.

Kecederaan kepala, mabuk, strok, dan banyak sebab lain boleh menyebabkan penghambatan patologi sistem saraf pusat dan perkembangan koma. Keadaan di mana pesakit mengimbangi antara hidup dan mati disebut koma darjah 3. Perkembangan koma boleh disebabkan oleh pelbagai faktor. Tempat pertama diduduki oleh kerosakan langsung pada tisu otak semasa strok, trauma, proses berjangkit, epilepsi..

Bahan beracun yang terkumpul sekiranya berlaku kegagalan hati atau ginjal, jangkitan, keracunan alkohol, ubat-ubatan juga merosakkan otak. Koma boleh menyebabkan perubahan metabolik dalam patologi, ketidakseimbangan hormon, hipoksia otak.

Kerosakan pada sistem saraf didasarkan pada kerosakan resapan bilateral pada korteks dan batang otak dengan pembentukan retikular. Kawasan ini menyokong nada bahagian kortikal, penutupannya menyebabkan perencatan sistem saraf pusat.

Ini menonjol sebagai kumpulan yang berasingan, kerana diprovokasi oleh keracunan endogen yang menyertai jangkitan toksik, pelbagai penyakit berjangkit, pankreatitis, kekurangan buah pinggang dan hepatik, atau kesan pada badan racun kimia: sebatian organik fosforus, alkohol, dan ubat-ubatan yang tergolong dalam kumpulan barbiturat, dan ubat-ubatan lain.

Sebagai tambahan kepada klasifikasi tegar ini, terdapat koma etiologi yang tidak diketahui atau bercampur, yang mustahil untuk mengenal pasti satu sebab yang jelas, misalnya, dalam kes koma terma, yang disebabkan oleh terlalu panas seluruh tubuh manusia. Walaupun beberapa sumber mengaitkannya dengan kumpulan neurologi.

Di bawah ini kita mempertimbangkan jenis koma individu, yang lebih biasa.

Permainan orang bawah sedar

Pada tahun 1994, Louis Villegen berbaring tanpa hubungan dengan dunia luar selama lima tahun di ranjang hospitalnya. Diagnosisnya amat menakutkan: seseorang yang berusia 24 tahun tidak akan pernah sedar dan akan selalu berbohong. Kerosakan otak teruk, dan koma dalam. Buka mata, tetapi tanpa tanda-tanda aktiviti sedar di otak. Louis mempunyai satu pergerakan - kekejangan yang kerap di tangan kirinya.

Ibunya Seny tidak tahan di tempat kejadian. Pada salah satu lawatan hariannya, dia meletakkan pil tidur di mulut anaknya. Seolah-olah dengan keajaiban, kekejangan telah berhenti. Wajah Louis sudah berubah. Matanya beralih dari kiri ke kanan. Dia menggumamkan sesuatu.

- Louis, awak boleh dengar saya??

- Sampaikan salam, Louis.

- Hai mak. Katanya, tiba-tiba bangun dari koma darjah 3.

Kes seperti ini jarang berlaku, tetapi bersifat simbolik, kerana mereka menyatukan komponen utama dari misteri dalam keadaan koma. Ini adalah keadaan yang tidak sedarkan diri, pertama kali disebut dalam Iliad Homer dan Odyssey pada abad ke-8 SM.

Apa itu koma dan berapa tempohnya? Di manakah permulaan keadaan keadaan bawah sedar? Apa yang berlaku di kepala pesakit seperti Louis? Bolehkah mereka mendengar, melihat, merasakan kesakitan? Bagaimana orang boleh bangun dari keadaan ini? Mengapa seseorang yang mengambil pil tidur tiba-tiba bangun?

Penyelesaian teka-teki bawah sedar bermula dengan definisi kebalikannya - kesedaran. Untuk neurologi, kesedaran adalah kemampuan untuk waspada dan berinteraksi dengan persekitaran dan orang, dengan kawalan penuh terhadap fungsi kognitif: penaakulan, ingatan, pertimbangan, dan kemampuan untuk berbicara.

Koma adalah kebalikan dari semua ini - keadaan tidak sedar, disebabkan oleh kerosakan otak, menyebabkan kematian atau penyahaktifan sekumpulan neuron, kemusnahan atau kesan serius terhadap kesedaran. Semakin teruk dan berpanjangan kekalahan, semakin dalam keadaan tidak sedar.

Tubuh kadang-kadang mempunyai alasan untuk menghapus seseorang sebagai orang, hanya tinggal badan. Sekiranya berlaku akibat kemalangan kereta besar atau pukulan yang teruk di kepala, penjimatan tenaga apa pun boleh membuat perbezaan antara hidup dan mati. Kemasukan otak dalam keadaan rehat menghasilkan simpanan yang dapat digunakan untuk mengekalkan tanda-tanda penting: tekanan darah, pernafasan dan degupan jantung.

Doktor menyalin taktik ini ke dalam koma yang disebut. Mereka mengaitkan dos ubat yang dikira (biasanya barbiturat, depresan sistem saraf pusat) dengan penurunan suhu badan dengan sengaja menyebabkan koma pada pesakit yang perlu memelihara sel otak, misalnya, semasa operasi di otak.

Tahap

Precoma

Tahap ini mendahului koma. Panjangnya berbeza dari 5 minit hingga 1-2 jam. Pada masa ini, pesakit bingung. Kelesuan dan kegagahannya secara berkala digantikan oleh kegembiraan yang tidak sihat. Refleks masih berterusan, tetapi koordinasi terganggu. Keadaannya serius. Keterukannya bergantung kepada penyebabnya. Keadaan yang agak ringan dengan cepat boleh menjadi teruk.

1 darjah

Penyebab utamanya adalah krisis hormon, mabuk, kejutan, radang otak, masalah dengan metabolisme. Dengan koma tahap pertama, reaksi jelas dihambat. Seseorang menyedari tindakannya, merasa sakit. Sukar untuk menjalin hubungan dengan pesakit. Otot dalam keadaan baik. Sukar bagi pesakit untuk menelan. Selalunya dia minum. Boleh makan sesuatu yang cair. Murid terus bertindak balas terhadap cahaya. Sekiranya koma darjah 1 telah bermula, kemungkinan bertahan adalah tinggi.

Sekiranya hati gagal, tubuh boleh diracuni oleh produk buangannya sendiri. Racun memasuki sistem peredaran darah dari usus. Tubuh cepat diracun, sistem saraf pusat menderita. Ensefalopati hepatik bermula.

Sebelum koma, muntah sering diperhatikan. Ini adalah isyarat bahawa tubuh berusaha menyingkirkan racun yang mula meracuninya..

2 darjah

Pada darjah kedua, stupor diperhatikan, hubungan terputus. Tindak balas terhadap rangsangan terganggu. Kadang kala pesakit boleh melakukan pergerakan yang huru-hara. Otot berehat dan tegang lagi. Kegagalan pernafasan serius diperhatikan. Usus, pundi kencing mungkin dikosongkan secara tidak sengaja. Peluang bertahan cukup tinggi.

Koma jenis ini sering berlaku dengan keracunan alkohol yang teruk..

Apabila koma darjah 2 berkembang, kemungkinan bertahan bergantung pada rawatan perubatan tepat pada masanya dan penjagaan yang berkualiti. Jangan menyerah. Senario dapat berkembang secara positif bagi pesakit. Penting untuk memulihkan reaksi tulang belakang dan batang dengan cepat, memulihkan pernafasan, memulihkan kesedaran.

3 darjah

Sekiranya seseorang berada dalam keadaan koma darjah 3, kemungkinan bertahan bergantung pada rawatan perubatan yang menyeluruh dan keadaan umum badan. Pesakit tidak sedarkan diri. Reaksi sama sekali tidak ada. Murid-murid disempitkan. Kejang boleh timbul. Menurunkan suhu badan, tekanan darah. Nafas kehilangan irama.

Senario perkembangan tahap ketiga sering kali tidak menguntungkan. Medula oblongata terjejas teruk. Ia sangat mengancam nyawa..

Gejala berikut menunjukkan bahaya kematian:

  • pesakit tidak menggerakkan anggota badan, tidak bertindak balas terhadap suntikan;
  • otot tidak aktif;
  • tekanan darah rendah;
  • pernafasan cetek;
  • murid-murid diluaskan, tidak bertindak balas terhadap cahaya dengan cara apa pun;
  • kejang diperhatikan.

Doktor menganggap darjah ketiga adalah yang paling misteri. Gejala dia sangat mengingatkan akan tanda-tanda kematian. Walau bagaimanapun, beberapa pesakit meninggalkannya. Lebih-lebih lagi, mereka menggambarkan keadaan mereka sebagai mimpi di mana tidak ada impian. Badan pada masa yang sama membuang semua sumbernya untuk pemulihan, program survival dihidupkan.

Itu adalah pesakit yang keluar dari darjah tiga yang menceritakan kisah yang bertentangan mengenai perjalanan menuju Tuhan di tempat kosong. Pada masa yang sama mereka mendengar suara, tetapi tidak menyuarakannya.

Agar mangsa dapat bertahan, resusitasi harus segera dimulakan. Penting untuk mengembalikan peredaran darah secepat mungkin. Jadi jumlah sel otak maksimum akan bertahan.

4 darjah

Pada peringkat keempat, tidak ada refleks. Suhu dan tekanan turun dengan mendadak. Ini mempunyai kesan umum terhadap keadaan. Ia disokong oleh pengudaraan mekanikal..

Koma 4 darjah - keadaan terminal.

Kursus koma, seperti banyak proses patologi lain, berlaku dalam beberapa peringkat. Mari kita pertimbangkan dengan lebih terperinci..

Precoma

Keadaan ini sebelum koma, boleh berlangsung dari beberapa minit hingga 1-2 jam. Dalam tempoh ini, kesedaran pesakit bingung, dia terpana, kelesuan dapat digantikan dengan kegembiraan, dan sebaliknya. Dengan refleks yang dipelihara, koordinasi pergerakan terganggu. Keadaan umum sesuai dengan keparahan penyakit yang mendasari dan komplikasinya.

Koma I darjah

Ia dicirikan oleh reaksi yang terhambat terhadap rangsangan luaran, hubungan dengan pesakit sukar dilakukan. Dia boleh menelan makanan hanya dalam bentuk cair dan minum air, nada otot sering meningkat. Refleks Tendon juga meningkat. Tindak balas murid terhadap cahaya berterusan, kadang-kadang strabismus berbeza dapat diperhatikan.

Ijazah koma II

Untuk tahap perkembangan koma ini, stupor adalah ciri, tidak ada hubungan dengan pesakit. Reaksi terhadap rangsangan terganggu, tidak ada reaksi murid terhadap cahaya, dan murid sering disempitkan. Pergerakan pesakit yang kelam-kabut, fibrilasi kumpulan otot juga dapat diperhatikan, ketegangan anggota badan dapat diganti dengan kelonggarannya, dll Selain itu, kegagalan pernafasan mengikut jenis patologi adalah mungkin. Kadang-kadang terdapat pengosongan pundi kencing dan usus secara tidak sengaja.

Coma III darjah

Pada tahap ini, kesedaran tidak ada, seperti reaksi terhadap rangsangan luaran. Murid-murid disempitkan, tidak bertindak balas terhadap cahaya. Nada otot berkurang, kekejangan kadang-kadang boleh berlaku. Terdapat penurunan tekanan darah dan suhu badan, irama pernafasan terganggu. Sekiranya keadaan pesakit dalam tahap koma ini tidak stabil, maka risiko mengembangkan keadaan terminal - koma larangan tinggi.

Terdapat ketiadaan refleks sepenuhnya, nada otot. Tekanan darah turun dengan mendadak, begitu juga dengan suhu badan. Murid diluaskan, tidak ada reaksi terhadap cahaya. Keadaan pesakit dijaga oleh pemakanan ventilator dan parenteral.

Koma keterlaluan merujuk kepada keadaan terminal.

4 darjah

Punca dan tahap koma

Pelbagai penyebab koma boleh dibahagikan kepada dua kumpulan besar: neurologi dan metabolik toksik. Sebab-sebab neurologi merangkumi:

  • kecederaan supratentorial;
  • strok atau pendarahan (apoplexy stroke);
  • luka infentenoral.

Sebab toksik dan metabolik adalah:

  • ensefalopati metabolik;
  • ensefalopati hipoksia;
  • keracunan maut;
  • kerosakan fizikal.

Tahap koma tentatif, kerana gejala berbeza dalam setiap kes. Terdapat keadaan di mana seseorang dapat mengatasi pelbagai tahap koma dalam beberapa jam.

Ijazah ditentukan oleh tahap kerosakan otak dan gejala yang sesuai:

  1. Koma darjah 1 dipanggil keadaan yang sangat dihambat, kekeliruan, kehilangan orientasi di ruang angkasa. Pendahuluan ijazah pertama adalah keadaan sopori. Berapa lama subkom ini berlangsung tidak diketahui. Walaupun keadaannya lembap, seseorang dapat mengambil makanan cair, bergerak sedikit, memberi isyarat. Untuk koma darjah 1, prognosis lebih selesa berbanding dengan kes lain. Seseorang lebih kerap kembali normal selepas 4-6 minggu rawatan.
  2. Pada tahap koma tahap 2, keadaannya bertambah teruk dengan kehilangan komunikasi dengan seseorang. Dia secara praktikal tidak bertindak balas terhadap bunyi dan cahaya, murid-murid hampir tidak bergerak, pernafasannya tersasar atau berhenti. Pesakit sangat memerlukan rawatan berterusan, kerana dia tidak lagi dapat bergerak secara bebas dan "berjalan" sendiri. Untuk koma 2 darjah, kemungkinan bertahan sama, seperti 1 darjah.
  3. Tahap 3 atau koma atonik melibatkan penutupan kesedaran sepenuhnya, pesakit memasuki mod "tidur", di mana dia boleh tinggal selama-lamanya. Dengan koma darjah 3, peluang untuk terus hidup terus menurun seiring dengan berjalannya waktu. Semakin lama pesakit berada dalam keadaan koma, semakin banyak kawasan otak yang terjejas. Sekiranya koma selepas strok, kemungkinan bertahan hidup adalah minimum..
  4. Tahap 4 sama dengan keadaan kematian klinikal, kehidupan di dalam badan menyokong alat pernafasan buatan.

Untuk memahami apa itu koma, anda perlu mempertimbangkan sebab mengapa ia boleh berlaku. Faktor-faktor tersebut dapat digabungkan menjadi 4 kumpulan:

  • hipoksia (kebuluran oksigen) dengan kerosakan pada sistem pernafasan, gangguan peredaran darah atau keadaan lain yang menyebabkannya;
  • proses patologi intrakranial (tumor, masalah vaskular, keradangan);
  • gangguan metabolik (paling sering disebabkan oleh gangguan endokrin, serta kegagalan buah pinggang atau hati);
  • keracunan badan yang kompleks.

Terlepas dari pelbagai sebab yang menyebabkan penyakit ini, hasilnya adalah satu - proses patologi. Penyebab langsung perkembangan penyakit tersebut adalah pelanggaran dalam pembentukan, pengedaran dan penularan impuls saraf. Gangguan ini berlaku secara langsung di tisu otak, yang menyebabkan gangguan metabolisme dan tenaga, serta pernafasan tisu..

Koma hanya akibat dalam rantai perubahan patologi yang saling berkaitan dalam tubuh yang saling memburukkan. Semakin dalam keadaan koma, semakin ketara gangguan pada sistem pernafasan dan sistem kardiovaskular.

Setelah keluar dari koma, pesakit harus melalui jalan pemulihan yang panjang dan sukar..

Menurut statistik, strok menyebabkan koma pada 57.2% pesakit, dan setelah overdosis ubat narkotik, 14.5% orang jatuh koma. Kerana keadaan hipoglikemik - 5,7%, setelah kecederaan di kepala - 3,1%, dan kerana luka diabetes atau keracunan dadah - masing-masing 2,5%.

Kehidupan Penjara Badan

Koma yang paling ringan adalah keadaan yang disebut minimum sedar di mana seseorang berkomunikasi dengan kurang baik, tetapi boleh berbual dengan kata-kata pendek atau menjawab "ya", "tidak" dengan isyarat. Ini biasanya merupakan fasa pemulihan dari jenis koma, ketika pesakit membuka matanya dan melakukan tindakan automatik, seperti bernafas, tetapi tidak bertindak balas terhadap kejadian di sekitarnya.

Dia terjaga (bahkan mungkin menangis tanpa sengaja), tetapi tanpa sedikit pun kesedaran. Permainan ini berakhir sekali pada tahap yang dikenali sebagai kematian otak, bahkan apabila fungsi automatik badan menjadi tidak aktif. "Kehidupan" akan selamanya kekal tanpa hati nurani, walaupun dengan bantuan alat pernafasan buatan tanpa harapan akan kebangkitan.

Situasi itu, nampaknya, dinyatakan dengan jelas pada skala bawah sedar. Dalam keadaan koma yang lebih lembut, seseorang menjadi teruja, mengeluarkan suara, mungkin halusinasi dan merasa sakit. Soalan yang masih belum ada jawapannya: apakah tahap fungsi otak pada koma jenis 3 (teruk)?

Aspek yang paling kontroversial adalah kesakitan, yang mempunyai dua komponen. Yang pertama adalah sejenis refleks rangsangan. Sebagai contoh, apabila seseorang menerima pukulan, reseptor kesakitan di dekat kulit menghantar mesej ke struktur otak yang disebut thalamus, yang menyebabkan pengecutan otot. Ada kemungkinan bahawa orang dalam keadaan vegetatif mungkin mengalami kesakitan.

Tetapi ini adalah komponen kedua, pemprosesan dan pemahaman otak mengenai rangsangan kesakitan, yang membuat seseorang merasa sakit sebenarnya. Di sini, semuanya berbicara mengenai percanggahan: hampir semua literatur perubatan mendakwa bahawa pesakit dalam keadaan vegetatif tidak mempunyai tahap kesedaran, oleh itu mereka tidak memahami apa-apa dan tidak mengalami kesakitan.

Walaupun begitu, sekumpulan kecil penyelidik, penyokong biofeedback, meragui tesis ini. Berdasarkan pengukuran gelombang otak, mereka percaya bahawa otak pesakit dalam keadaan vegetatif juga mampu memancarkan isyarat elektrik.

Walaupun isyaratnya sangat lemah, ini cukup untuk menyebabkan pergerakan atau reaksi kelihatan. Sebilangan besar doktor tidak menafikan adanya kes-kes ini. Tetapi lebih kerap keadaan ini disebabkan oleh beberapa kesalahan diagnostik - kepada seseorang yang, bukannya keadaan vegetatif, terjun ke jenis koma yang berbeza, lebih ringan.

Namun, keyakinan terhadap penderitaan timbul dengan kekuatannya pada orang yang mengalami koma jenis yang sangat jarang (pseudocom), yang disebut sindrom penjara. Nama itu bercakap dengan sendirinya: pesakit terjaga dan sedar, mendengar, memahami sesuatu dan dapat merasakan kesakitan. Tetapi kerana dia lumpuh sepenuhnya dan hanya dapat bergerak dengan matanya, doktor hanya dapat menyatakan keadaan vegetatifnya.

Diagnosisnya sangat rumit: saudara-mara biasanya mengesyaki, atas alasan intuitif, dan hanya mengesahkan jika pemeriksaan menunjukkan luka di kawasan tertentu di otak bawah. Salvatore Chrisafulli dari Itali, yang mengalami sindrom serupa setelah dilanggar oleh trak ais krim, menggambarkan pada tahun 2005 betapa ngerinya dua tahun yang dihabiskan di penjara "koperal". Salvatore berkata: "Para doktor mengatakan bahawa saya tidak sedarkan diri, tetapi saya memahami semuanya. Saya cuba menjerit, tetapi saya tidak dapat ".

Kembali ke cahaya

Tubuh manusia dapat dilahirkan semula dari hampir semua jenis kerosakan. Sebagai contoh, hati mempunyai kemampuan untuk pertumbuhan semula, ia dapat mengembalikan semua fungsinya, walaupun hingga 70% sel organ dikeluarkan.

Otak juga dipulihkan. Kajian terbaru mengecewakan mitos bahawa neuron baru tidak dilahirkan pada orang dewasa dan tidak boleh dilahirkan semula. Walaupun begitu, kesuburan dan kemampuan untuk tumbuh semula berbanding terbalik dengan tahap pengkhususan sel, yang bermaksud bahawa mereka sangat kecil untuk neuron.

Selagi kerosakan tidak terlalu besar sehingga mempengaruhi kemampuan pulih, otak dapat memulihkan sebahagian kemampuannya. Kumpulan neuron "terhapus" dapat mengembalikan metabolisme dan berfungsi. Ini adalah pengaktifan semula kesedaran, sekurang-kurangnya bahagiannya.

Kebangkitan tidak ada kaitan dengan melodramas Hollywood ketika seseorang bangun dengan segera dari tidur nyenyak. Yang paling biasa adalah bahawa pesakit secara beransur-ansur kembali sedar, tidak menjamin kehidupan normal: otak tidak selalu menyesuaikan diri dengan kerugian.

Tidak ada yang tahu apa yang membuat seseorang daripada koma. Namun, ada maklumat mengenai ubat tidur yang membuat orang Afrika Selatan kembali sedar sejak awal isu ini. Nama ubat tersebut adalah Zolpidem. Setelah menemui kesan ubat secara tidak sengaja, para penyelidik menguji beberapa pesakit lain dengan keadaan yang serupa..

Terdapat alternatif yang lebih radikal: elektrod implan terus ke neuron untuk merangsang elektrik otak koma. Pada bulan Ogos tahun lalu, jurnal ilmiah Nature memaparkan kes pesakit dalam keadaan sedar minimum. Pesakit itu berada dalam keadaan koma selama 6 tahun. Dia kembali sedar dengan bantuan pelepasan elektrik ringan, meniru arus semula jadi otak.

Baris ketiga memperhitungkan kajian yang mengenal pasti "pulau" aktiviti otak pada orang yang koma. Doktor dipandu oleh tindak balas tubuh kecil pesakit: sekelip mata sederhana, dengaan yang hampir tidak dapat didengar, atau gelombang otak halus yang diambil oleh elektroensefalogram. Iaitu - mengenai maklum balas biologi.

Pernyataan berprofil tinggi terkini oleh para saintis adalah janji untuk membuat neuron baru dari sel stem untuk menggantikan yang terputus, tetapi rawatan koma ini memerlukan kajian bertahun-tahun sehingga ternyata berkesan. Jalan penyembuhan perlahan. Seolah-olah harapan untuk kelahiran semula berada dalam keadaan koma, tetapi dengan peluang untuk pulih.