Utama / Ketumbuhan

Adenoma hipofisis: gejala, rawatan, jenis, diagnosis dan penyebab perkembangan

Ketumbuhan

Kelenjar pituitari adalah kelenjar endokrin pusat, yang mempengaruhi pertumbuhan, metabolisme dan fungsi pembiakan dalam tubuh manusia. Ia terletak di otak di pangkal pelana Turki. Dimensi kelenjar pituitari pada orang dewasa kira-kira 9 x 7 x 4 mm, dan jisimnya kira-kira 0,5 g. Kelenjar pituitari terdiri daripada dua bahagian - anterior, adenohypophysis, dan posterior, neurohypophysis.

Fungsi bahagian anterior adalah penghasilan hormon yang merangsang aktiviti kelenjar tiroid (hormon perangsang tiroid, TSH), ovari dan testis (hormon perangsang folikel, hormon FSH dan luteinizing, LH), kelenjar adrenal (hormon adrenokortikotropik, ACTH), dan juga mengatur pertumbuhan badan (somatotropik hormon, STH) dan penyusuan (prolaktin).

Fungsi neurohypophysis dikurangkan kepada penghasilan hormon antidiuretik, yang mengatur metabolisme garam air dalam tubuh, dan oxytocin, yang mengatur proses persalinan dan penyusuan.

Dengan kesan buruk, tisu kelenjar dapat meningkat dalam jumlah dan menghasilkan hormon yang berlebihan - adenoma berkembang. Adenoma hipofisis adalah tumor jinak yang berkembang dari sel-sel adenohypophysis.

Jenis adenoma berikut dibezakan

  • mikroadenoma - kurang daripada 1 cm
  • macroadenoma - lebih daripada 1 cm
  • adenoma gergasi - lebih daripada 10 cm
  • tidak melebihi pelana Turki - intrasellar
  • berkembang ke puncak pelana Turki - endosuprasellar
  • tumbuh ke bahagian bawah - endoinfrasellar
  • tumbuh pelana Turki ke sisi - adenoma endolaterosellar

Rembesan hormon:

  • tumor tidak aktif hormon (kira-kira 40%)
  • adenoma aktif secara hormon (60%)

Oleh sifat hormon yang dihasilkan:

  • hormon tumbesaran
  • gonadotropinoma (FSH atau LH)
  • tirotropinoma
  • prolaktinoma
  • kortikotropinoma
  • adenoma hipofisis campuran (menghasilkan beberapa hormon sekaligus, berlaku dalam 15% kes)

Menurut statistik, adenoma hipofisis menyumbang 10 - 15% daripada semua tumor otak. Adenoma berlaku pada usia 25-50 tahun, dengan kekerapan yang sama pada lelaki dan wanita. Jarang, penyakit ini boleh berkembang pada kanak-kanak - 2-6% daripada semua pesakit dengan adenoma adalah kanak-kanak dan remaja.

Apa yang menyebabkan adenoma?

Penyebab adenoma hipofisis:

  • Neuroinfeksi:
      • meningitis, ensefalitis
      • batuk kering dengan kerosakan pada sistem saraf pusat
      • brucellosis
      • polio
      • sifilis
  • Kesan negatif pada janin semasa kehamilan (produk toksik dan ubat-ubatan, sinaran pengion)
  • Trauma kraniocerebral, pendarahan intrakranial.
  • Keturunan. Pada pesakit dengan sindrom adenomatosis endokrin berganda yang diwarisi, di mana tumor kelenjar lain dijumpai, kejadian adenoma hipofisis lebih tinggi daripada pada orang lain.
  • Lesi autoimun atau keradangan kelenjar tiroid yang berpanjangan dengan penurunan fungsinya (hipotiroidisme)
  • Hypogonadism - perkembangan kongenital ovari dan testis, atau luka pada kelenjar genital akibat sinaran radioaktif, proses autoimun, dll..
  • Penggunaan jangka panjang gabungan pil perancang, menurut data baru-baru ini, boleh menyebabkan perkembangan adenoma, kerana ubat ini menekan ovulasi selama banyak kitaran haid, hormon yang sesuai tidak dihasilkan oleh ovari, dan kelenjar pituitari harus menghasilkan lebih banyak FSH dan LH, iaitu gonadotropinoma dapat berkembang.

Gejala

Tanda-tanda di mana adenoma dapat menampakkan diri berbeza-beza bergantung pada jenis tumor..

Mikroadenoma aktif secara hormon ditunjukkan oleh gangguan endokrin, dan tidak aktif dapat wujud selama beberapa tahun sehingga mencapai ukuran yang besar atau secara tidak sengaja dikesan semasa pemeriksaan untuk penyakit lain. 12% orang mempunyai mikroadenoma tanpa gejala.

Macroadenoma dimanifestasikan bukan hanya oleh endokrin, tetapi juga oleh gangguan neurologi yang disebabkan oleh mampatan saraf dan tisu di sekitarnya.

Prolaktinoma

Tumor hipofisis yang paling biasa berlaku pada 30-40% daripada semua adenoma. Sebagai peraturan, ukuran prolaktinoma tidak melebihi 2 - 3 mm. Ia lebih biasa pada wanita berbanding lelaki. Ini ditunjukkan oleh tanda-tanda seperti:

  • ketidakteraturan haid pada wanita - kitaran tidak teratur, memanjangkan kitaran selama lebih dari 40 hari, kitaran anovulasi, kekurangan haid
  • galaktorea - pelepasan susu ibu (kolostrum) yang berterusan atau berkala dari kelenjar susu, tidak berkaitan dengan tempoh selepas bersalin
  • ketidakupayaan untuk hamil kerana kekurangan ovulasi
  • pada lelaki, prolaktinoma ditunjukkan dengan penurunan potensi, peningkatan kelenjar susu, disfungsi ereksi, gangguan pembentukan sperma, yang menyebabkan kemandulan.

Hormon tumbesaran

Ini merangkumi 20 - 25% daripada jumlah adenoma hipofisis. Pada kanak-kanak, kekerapan kejadian adalah ketiga selepas prolaktinoma dan kortikotropinoma. Ia dicirikan oleh peningkatan kadar hormon pertumbuhan dalam darah. Tanda-tanda hormon pertumbuhan:

  • pada kanak-kanak, ia menunjukkan gejala gigantisme. Anak dengan cepat menambah berat badan dan tinggi badan, kerana pertumbuhan tulang yang sama panjang dan lebar, serta pertumbuhan tulang rawan dan tisu lembut. Sebagai peraturan, gigantisme bermula pada masa pra-remaja, beberapa waktu sebelum bermulanya akil baligh dan dapat berkembang sehingga pembentukan kerangka berakhir (hingga sekitar 25 tahun). Gigantisme dianggap peningkatan ketinggian orang dewasa melebihi 2 - 2,05 m.
  • jika somatotropinoma berlaku pada masa dewasa, ia dimanifestasikan oleh gejala akromegali - peningkatan berus, kaki, telinga, hidung, lidah, perubahan dan ciri-ciri wajah yang kasar, penampilan pertumbuhan rambut yang meningkat, janggut dan misai pada wanita, ketidakteraturan haid. Peningkatan organ dalaman menyebabkan pelanggaran fungsi mereka.

Kortikotropinoma

Ia berlaku pada 7 - 10% adenoma hipofisis. Ia dicirikan oleh pengeluaran hormon korteks adrenal yang berlebihan (glukokortikoid), ini disebut penyakit Itsenko-Cushing.

  • Jenis obesiti "Cushingoid" - terdapat pengagihan semula lapisan lemak dan pemendapan lemak di tali pinggang bahu, di leher, di zon supraklavikular. Wajah itu berbentuk "berbentuk bulan", berbentuk bulat. Ekstremitas menjadi lebih kurus kerana proses atropik pada tisu dan otot subkutan..
  • gangguan kulit - tanda regangan merah jambu-ungu (striae) pada kulit perut, dada, pinggul; peningkatan pigmentasi kulit siku, lutut, ketiak; peningkatan kekeringan dan pengelupasan kulit
  • hipertensi arteri
  • wanita mungkin mengalami ketidakteraturan haid dan hirsutisme - peningkatan keguguran kulit, pertumbuhan janggut dan misai
  • pada lelaki, penurunan potensi sering diperhatikan

Gonadotropinoma

Ia jarang berlaku pada adenoma hipofisis. Ini ditunjukkan oleh pelanggaran kitaran haid, lebih sering ketiadaan haid, penurunan fungsi pembiakan pada lelaki dan wanita, dengan latar belakang organ kelamin luaran dan dalaman yang berkurang atau tidak ada.

Thyrotropinoma

Ia juga sangat jarang berlaku, hanya dalam 2 - 3% dari adenoma pituitari. Manifestasinya bergantung pada sama ada tumor ini primer atau sekunder.

  • thyrethropinoma primer dicirikan oleh kesan hipertiroidisme - penurunan berat badan, gemetar kaki dan seluruh badan, mata membonjol, kurang tidur, peningkatan selera makan, peningkatan berpeluh, tekanan darah tinggi, takikardia.
  • untuk tirotropinoma sekunder, iaitu, yang timbul kerana fungsi tiroid berkurang yang sudah lama wujud, hipotiroidisme adalah ciri - bengkak pada wajah, ucapan perlahan, kenaikan berat badan, sembelit, bradikardia, kulit kering, mengelupas, suara serak, kemurungan.

Manifestasi neurologi adenoma hipofisis

  • gangguan penglihatan - penglihatan berganda, strabismus, penurunan ketajaman penglihatan pada satu atau kedua mata, bidang visual terhad. Adenoma yang ketara boleh menyebabkan atrofi saraf optik lengkap dan kebutaan
  • sakit kepala yang tidak disertai dengan loya, tidak berubah dengan perubahan kedudukan badan, selalunya tidak berhenti dengan ubat sakit
  • kesesakan hidung kerana percambahan di bahagian bawah pelana Turki

Gejala kekurangan pituitari

Insufisiensi hipofisis dapat terjadi kerana pemampatan tisu hipofisis normal. Gejala

  • hipotiroidisme
  • kekurangan adrenal - keletihan, tekanan darah rendah, pingsan, mudah marah, sakit otot - sendi, metabolisme elektrolit terganggu (natrium dan kalium), glukosa darah rendah
  • penurunan tahap hormon seks (estrogen pada wanita dan testosteron pada lelaki) - kemandulan, penurunan libido dan mati pucuk, penurunan pertumbuhan rambut pada lelaki di wajah
  • pada kanak-kanak, kekurangan hormon pertumbuhan menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan terbantut

Gejala psikiatri

Gejala-gejala adenoma pituitari ini disebabkan oleh perubahan latar belakang hormon dalam badan. Kerengsaan, ketidakstabilan emosi, tangisan, kemurungan, keagresifan, sikap tidak peduli dapat diperhatikan..

Diagnosis adenoma hipofisis

Sekiranya disyaki adenoma hipofisis, perundingan pakar endokrinologi, pakar neurologi, pakar bedah saraf, dan pakar oftalmologi ditunjukkan. Kaedah diagnostik berikut diberikan:

Penyelidikan hormon

  • tahap prolaktin darah, norma kurang dari 20 ng / ml untuk wanita dan kurang dari 15 ng / ml untuk lelaki
  • ujian dengan tiroliberin - biasanya, selepas pemberian tiroliberin secara intravena, pengeluaran prolaktin meningkat selepas 30 minit tidak kurang dari dua kali. Tahap prolaktin rendah selepas tiroliberin mungkin menjadi bukti prolaktinoma pituitari
  • tahap hormon pertumbuhan (STH) dalam darah, norma untuk kanak-kanak dari satu tahun hingga 18 tahun adalah 2 - 20 mIU / l, untuk lelaki 0 ​​- 4 μg / l, untuk wanita - 0 -18 μg / l.
  • hormon adrenokortikotropik (ACTH) dalam plasma darah, norma pada waktu pagi pada jam 8.00 pagi - kurang dari 22 pmol / l, pada waktu petang pada pukul 22.00 kurang dari 6 pmol / l, kortisol dalam plasma darah pada pagi 200 - 700 nmol / l, pada waktu malam 55 - 250 nmol / l.
  • irama harian kortisol dalam darah
  • ujian air kencing setiap hari untuk tahap kortisol, normal - 138 - 524 nmol / hari.
  • kajian elektrolit dalam darah - natrium, kalium, kalsium, fosforus, dll..
  • ujian dexamethasone - kajian mengenai tahap kortisol dalam darah dan air kencing setelah mengambil dos dexamethasone dalam jumlah besar atau kecil
  • tahap hormon perangsang folikel (FSH) dalam darah, norma pada wanita - pada hari ke-7 - ke-9 kitaran haid 3.5 - 13.0 IU / l, pada hari ke-12 - ke-14 - 4.7 - 22.0 IU / l, pada hari ke-22 - ke-24 - 1.7 - 7.7 ME / l Pada lelaki, FSH adalah normal - 1.5 - 12.0 IU / L.
  • tahap hormon luteinizing (LH) dalam darah, norma adalah pada hari ke-7-9 kitaran 2-14 IU / l, pada hari ke-12 - ke-14 - 24-150 IU / l, pada hari ke-22 - 24 - 2-17 IU / l. Pada lelaki - 0,5 - 10 IU / L.
  • testosteron serum pada lelaki, norma jumlah pecahan adalah 12 - 33 nmol / l.
  • tahap hormon thyrethropic (TSH) dan hormon tiroid (T3, T;) dalam darah, TSH normal - 0,4 - 4,0 mIU / ml, T3 - 2,63 - 5,70 pmol / l, T4 - 9,0 - 19,1 pmol / l.
  • standard yang ditunjukkan mungkin sedikit berbeza di makmal hospital yang berbeza

X-ray tengkorak

MRI otak (tanpa adanya peralatan - CT otak)

kajian imunoktokimia sel adenoma hipofisis

pemeriksaan bidang visual

Cara merawat adenoma hipofisis?

Pilihan kaedah rawatan untuk setiap pesakit ditentukan secara individu, bergantung pada aktiviti hormon tumor, manifestasi klinikal dan ukuran adenoma.

Dengan prolaktinoma dengan tahap prolaktin dalam darah lebih dari 500 ng / ml, terapi ubat digunakan, dan dengan tahap prolaktin kurang dari 500 ng / ml, atau lebih dari 500 ng / ml, tetapi tanpa kesan dari ubat-ubatan, rawatan pembedahan ditunjukkan.

Dengan somatotropinoma, kortikotropinoma, gonadotropinoma, makroadenoma tidak aktif hormon, rawatan pembedahan dalam kombinasi dengan terapi radiasi ditunjukkan. Pengecualian adalah somatotropinoma dengan jenis asimtomatik - mereka boleh dirawat tanpa pembedahan.

Rawatan ubat

Kumpulan ubat berikut ditetapkan:

  • antagonis hormon hipotalamus dan kelenjar pituitari - sandostatin (octreotide), lanreotide
  • ubat-ubatan yang menyekat pembentukan hormon adrenal (ketoconazole, citadren, dll.)
  • agonis dopamin - cabergoline (dostinex), bromocriptine

Rawatan ubat membawa kepada kemerosotan tumor dalam 56% kes, kepada penstabilan hormon pada 31%.

Pembedahan

Terdapat dua cara untuk menghilangkan adenoma dengan cepat ^

  • transsphenoidal - melalui rongga hidung
  • transkranial - dengan kraniotomi

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, dengan adanya mikroenenoma atau makroadenoma, yang tidak memberi kesan yang signifikan pada tisu sekitarnya, penyingkiran adenoma transsphenoidal dilakukan. Dengan adenoma gergasi (diameter lebih dari 10 cm), penyingkiran transkranial ditunjukkan.

Penghapusan transsphenoid adenoma pituitari adalah mungkin jika tumor terletak hanya di pelana Turki atau meluas di luarnya tidak lebih dari 20 mm. Ia dilakukan setelah berunding dengan pakar bedah saraf di hospital. Di bawah anestesia umum, pesakit disuntik dengan peralatan endoskopi (endoskopi serat optik) melalui saluran hidung kanan ke fossa kranial anterior. Kemudian dinding tulang sphenoid diukir, membebaskan akses ke wilayah pelana Turki. Adenoma hipofisis dikeluarkan dan dikeluarkan..

Semua manipulasi dilakukan di bawah kawalan endoskopi, dan gambar yang diperbesar ditunjukkan pada monitor, yang membolehkan anda memperluas gambaran keseluruhan bidang pembedahan. Tempoh operasi adalah 2 hingga 3 jam. Pada hari pertama setelah operasi, pesakit dapat diaktifkan, dan pada hari keempat dapat keluar dari hospital sekiranya tidak ada komplikasi. Penyembuhan lengkap adenoma semasa operasi ini dicapai dalam hampir 95% kes.

Pembedahan transkranial (terbuka) dilakukan dalam kes yang teruk dengan trepanasi tengkorak di bawah anestesia umum. Oleh kerana morbiditi operasi ini tinggi dan risiko komplikasi yang tinggi, pakar bedah saraf moden berusaha menggunakannya hanya jika mustahil untuk melakukan penyingkiran adenoma endoskopik, misalnya, dengan pencerobohan tumor yang jelas di tisu otak.

Terapi radiasi

Ia digunakan untuk mikroadenoma dengan tahap aktiviti yang rendah. Ia boleh diresepkan bersama dengan rawatan ubat. Baru-baru ini, kaedah radiosurgeri stereotaktik adenoma menggunakan Cyber-Knife telah tersebar luas - pancaran radioaktif dibekalkan terus ke tisu tumor. Gamma - terapi - sinaran dari sumber di luar badan juga tetap relevan..

Adakah komplikasi mungkin berlaku selepas pembedahan?

Risiko mengalami komplikasi dalam tempoh selepas operasi berbeza-beza bergantung pada teknik pembedahan:

  • dengan akses transsphenoidal, komplikasi berkembang pada 13%, dan kematian operasi adalah 3%
  • dengan akses transkranial - masing-masing 27.9% dan 7%.

Komplikasi mungkin timbul:

  • kambuh tumor - berkembang pada 15 - 16%
  • disfungsi korteks adrenal
  • kehilangan penglihatan
  • disfungsi tiroid
  • hipopituitarisme - kekurangan pituitari separa atau lengkap
  • gangguan ucapan, ingatan, perhatian
  • keradangan berjangkit
  • pendarahan dari saluran pituitari selepas pembedahan

Pencegahan komplikasi selepas pembedahan adalah pembetulan perubatan mengenai latar belakang hormon di dalam badan mengikut hasil pemeriksaan.

Komplikasi adenoma hipofisis tanpa pembedahan

Sekiranya tidak ada ubat atau rawatan pembedahan, ukuran tumor yang ketara dapat menyebabkan gangguan penglihatan dan kebutaan yang teruk, yang pada setiap ketiga pesakit penuh dengan kecacatan. Kemungkinan pendarahan pada tisu kelenjar pituitari dengan perkembangan apopleksinya dan kehilangan penglihatan akut.

Dalam sebilangan besar kes, adenoma hipofisis tanpa rawatan menyebabkan kemandulan lelaki dan wanita.

Ramalan

Prognosis untuk diagnosis dan rawatan tepat pada masanya - penyembuhan setelah pembedahan berlaku pada 95%, dengan sokongan perubatan sebelum, semasa dan setelah operasi, kemerosotan gejala dan gangguan hormon diperhatikan pada 94% kes. Dengan kombinasi ubat dan pembedahan dengan terapi radiasi, ketiadaan kambuh tumor pada tahun pertama setelah permulaan rawatan adalah 80%, dan dalam lima tahun pertama - 69%.

Prognosis untuk pemulihan penglihatan adalah baik sekiranya adenoma tidak besar dan ada pada pesakit sebelum permulaan rawatan kurang dari satu tahun.

Pemeriksaan kecacatan dilakukan oleh klinik - komisen pakar setelah keluar dari hospital. Seorang pesakit boleh diberikan kecacatan kumpulan III, II, atau I dengan gangguan metabolik endokrin, trofik, oftalmik-neurologi, serta pelanggaran fungsi yang teruk dan ketidakupayaan untuk melakukan kerja, misalnya, dengan akomegali, kehilangan penglihatan, kekurangan korteks adrenal, gangguan metabolisme karbohidrat dan lain-lain.

Ketidakupayaan sementara (cuti sakit) untuk pesakit yang bekerja ditentukan untuk jangka waktu 2-3 bulan selama pemeriksaan awal di rumah sakit, 1,5-2 bulan selama terapi radiasi, 2-3 bulan selama operasi untuk menghilangkan adenoma hipofisis. Lebih jauh lagi, dengan ramalan buruh yang meragukan - arah ke ITU.

Adenoma hipofisis

Adenoma hipofisis adalah tumor jinak pada kelenjar pituitari anterior.

Kelenjar pituitari adalah struktur otak kecil yang mengawal kelenjar endokrin melalui penghasilan hormonnya sendiri. Adenoma pituitari boleh aktif secara hormon dan tidak aktif. Gejala klinikal penyakit ini bergantung pada fakta ini, begitu juga pada ukuran tumor, arah dan kelajuan pertumbuhannya..

Manifestasi utama adenoma hipofisis adalah masalah dengan penglihatan, gangguan fungsi kelenjar tiroid, kelenjar seks, kelenjar adrenal, pertumbuhan yang terganggu dan perkadaran bahagian tubuh tertentu. Kadang-kadang penyakit ini tidak simptomatik.

Apa ini?

Dengan kata mudah, adenoma hipofisis adalah neoplasma kelenjar pituitari, yang dapat menampakkan dirinya dengan pelbagai gejala klinikal (gangguan endokrin, oftalmik atau neurologi) atau dalam beberapa kes tidak simptomatik. Terdapat sebilangan besar spesies tumor ini..

Ciri-ciri adenoma termasuk dalam kumpulan mana - manifestasi patologi, kaedah diagnosis dan rawatan.

Sebab pembangunan

Penyebab sebenar pembentukan adenoma hipofisis belum diketahui dalam neurologi. Walau bagaimanapun, terdapat hipotesis yang membuktikan kemunculan tumor disebabkan oleh fenomena berjangkit pada sistem saraf, kecederaan otak traumatik dan kesan negatif pelbagai faktor pada janin. Neuroinfeksi yang paling berbahaya yang boleh menyebabkan pembentukan tumor termasuk neurosifilis, tuberkulosis, brucellosis, ensefalitis, poliomyelitis, abses otak, meningitis, malaria serebrum.

Neurologi sedang menjalani penyelidikan, yang tujuannya adalah untuk mewujudkan hubungan antara pembentukan adenoma hipofisis dan pengambilan kontraseptif oral oleh wanita. Para saintis juga meneroka hipotesis yang membuktikan bahawa tumor mungkin muncul kerana peningkatan rangsangan hipotalamus kelenjar pituitari. Mekanisme permulaan neoplasma ini sering diperhatikan pada pesakit dengan hipogonadisme primer atau hipotiroidisme..

Pengelasan

Adenoma hipofisis dikelaskan kepada hormon aktif (menghasilkan hormon hipofisis) dan hormon tidak aktif (tidak menghasilkan hormon).

Bergantung pada hormon mana yang dihasilkan secara berlebihan, adenoma hipofisis aktif hormon dibahagikan kepada:

  • prolaktin (prolaktinoma) - berkembang dari prolaktotrof, ditunjukkan oleh peningkatan pengeluaran prolaktin;
  • gonadotropin (gonadotropinoma) - berkembang dari gonadotrophs, ditunjukkan oleh peningkatan pengeluaran hormon luteinizing dan perangsang folikel;
  • hormon pertumbuhan (hormon pertumbuhan) - berkembang dari somatotrof, ditunjukkan oleh peningkatan pengeluaran hormon pertumbuhan;
  • kortikotropik (kortikotropinoma) - berkembang dari kortikotrof, ditunjukkan oleh peningkatan pengeluaran hormon adrenokortikotropik;
  • thyrotropic (thyrotropinoma) - berkembang dari thyrotrophs, ditunjukkan oleh peningkatan pengeluaran hormon thyrotropic.

Sekiranya adenoma hipofisis aktif hormon mengeluarkan dua atau lebih hormon, ia dikelaskan sebagai campuran..

Adenoma hipofisis yang tidak aktif dibahagikan kepada onkositoma dan adenoma kromofobik.

Bergantung pada saiz:

  • picoadenoma (diameter kurang daripada 3 mm);
  • mikroadenoma (diameter tidak lebih daripada 10 mm);
  • makroadenoma (diameter lebih besar daripada 10 mm);
  • adenoma gergasi (40 mm atau lebih).

Bergantung pada arah pertumbuhan (berkaitan dengan pelana Turki), adenoma hipofisis dapat:

  • endosellar (pertumbuhan tumor di rongga pelana Turki);
  • Infrasellar (penyebaran neoplasma lebih rendah, pencapaian sinus sphenoid);
  • suprasellar (tumor merebak);
  • retrocellular (pertumbuhan neoplasma secara posterior);
  • lateral (penyebaran neoplasma ke sisi);
  • antesellar (pertumbuhan tumor anterior).

Apabila neoplasma menyebar ke beberapa arah, ia dipanggil mengikut arah di mana pertumbuhan tumor berlaku.

Gejala

Tanda-tanda di mana adenoma pituitari dapat menampakkan diri bergantung pada jenis tumor..

Mikroadenoma aktif secara hormon ditunjukkan oleh gangguan endokrin, dan tidak aktif dapat wujud selama beberapa tahun sehingga mencapai ukuran yang besar atau secara tidak sengaja dikesan semasa pemeriksaan untuk penyakit lain. 12% orang mempunyai mikroadenoma tanpa gejala.

Macroadenoma dimanifestasikan bukan hanya oleh endokrin, tetapi juga oleh gangguan neurologi yang disebabkan oleh mampatan saraf dan tisu di sekitarnya.

Prolaktinoma

Tumor hipofisis yang paling biasa berlaku pada 30-40% daripada semua adenoma. Sebagai peraturan, ukuran prolaktinoma tidak melebihi 2 - 3 mm. Ia lebih biasa pada wanita berbanding lelaki. Ini ditunjukkan oleh tanda-tanda seperti:

  • ketidakteraturan haid pada wanita - kitaran tidak teratur, memanjangkan kitaran selama lebih dari 40 hari, kitaran anovulasi, kekurangan haid
  • galaktorea - pelepasan susu ibu (kolostrum) yang berterusan atau berkala dari kelenjar susu, tidak berkaitan dengan tempoh selepas bersalin
  • ketidakupayaan untuk hamil kerana kekurangan ovulasi
  • pada lelaki, prolaktinoma ditunjukkan dengan penurunan potensi, peningkatan kelenjar susu, disfungsi ereksi, gangguan pembentukan sperma, yang menyebabkan kemandulan.

Hormon tumbesaran

Ini merangkumi 20 - 25% daripada jumlah adenoma hipofisis. Pada kanak-kanak, kekerapan kejadian adalah ketiga selepas prolaktinoma dan kortikotropinoma. Ia dicirikan oleh peningkatan kadar hormon pertumbuhan dalam darah. Tanda-tanda hormon pertumbuhan:

  • pada kanak-kanak, ia menunjukkan gejala gigantisme. Anak dengan cepat menambah berat badan dan tinggi badan, kerana pertumbuhan tulang yang sama panjang dan lebar, serta pertumbuhan tulang rawan dan tisu lembut. Sebagai peraturan, gigantisme bermula pada masa pra-remaja, beberapa waktu sebelum bermulanya akil baligh dan dapat berkembang sehingga pembentukan kerangka berakhir (hingga sekitar 25 tahun). Gigantisme dianggap peningkatan ketinggian orang dewasa melebihi 2 - 2,05 m.
  • jika somatotropinoma berlaku pada masa dewasa, ia dimanifestasikan oleh gejala akromegali - peningkatan berus, kaki, telinga, hidung, lidah, perubahan dan ciri-ciri wajah yang kasar, penampilan pertumbuhan rambut yang meningkat, janggut dan misai pada wanita, ketidakteraturan haid. Peningkatan organ dalaman menyebabkan pelanggaran fungsi mereka.

Kortikotropinoma

Ia berlaku pada 7 - 10% adenoma hipofisis. Ia dicirikan oleh pengeluaran hormon korteks adrenal yang berlebihan (glukokortikoid), ini disebut penyakit Itsenko-Cushing.

  • Jenis obesiti "Cushingoid" - terdapat pengagihan semula lapisan lemak dan pemendapan lemak di tali pinggang bahu, di leher, di zon supraklavikular. Wajah itu berbentuk "berbentuk bulan", berbentuk bulat. Ekstremitas menjadi lebih kurus kerana proses atropik pada tisu dan otot subkutan..
  • gangguan kulit - tanda regangan merah jambu-ungu (striae) pada kulit perut, dada, pinggul; peningkatan pigmentasi kulit siku, lutut, ketiak; peningkatan kekeringan dan pengelupasan kulit
  • hipertensi arteri
  • wanita mungkin mengalami ketidakteraturan haid dan hirsutisme - peningkatan keguguran kulit, pertumbuhan janggut dan misai
  • pada lelaki, penurunan potensi sering diperhatikan

Gonadotropinoma

Ia jarang berlaku pada adenoma hipofisis. Ini ditunjukkan oleh pelanggaran kitaran haid, lebih sering ketiadaan haid, penurunan fungsi pembiakan pada lelaki dan wanita, dengan latar belakang organ kelamin luaran dan dalaman yang berkurang atau tidak ada.

Thyrotropinoma

Ia juga sangat jarang berlaku, hanya dalam 2 - 3% dari adenoma pituitari. Manifestasinya bergantung pada sama ada tumor ini primer atau sekunder.

  • thyrethropinoma primer dicirikan oleh kesan hipertiroidisme - penurunan berat badan, gemetar kaki dan seluruh badan, mata membonjol, kurang tidur, peningkatan selera makan, peningkatan berpeluh, tekanan darah tinggi, takikardia.
  • untuk tirotropinoma sekunder, iaitu, yang timbul kerana fungsi tiroid berkurang yang sudah lama wujud, hipotiroidisme adalah ciri - bengkak pada wajah, ucapan perlahan, kenaikan berat badan, sembelit, bradikardia, kulit kering, mengelupas, suara serak, kemurungan.

Manifestasi neurologi adenoma hipofisis

  • gangguan penglihatan - penglihatan berganda, strabismus, penurunan ketajaman penglihatan pada satu atau kedua mata, bidang visual terhad. Adenoma yang ketara boleh menyebabkan atrofi saraf optik lengkap dan kebutaan
  • sakit kepala yang tidak disertai dengan loya, tidak berubah dengan perubahan kedudukan badan, selalunya tidak berhenti dengan ubat sakit
  • kesesakan hidung kerana percambahan di bahagian bawah pelana Turki

Gejala kekurangan pituitari

Insufisiensi hipofisis dapat terjadi kerana pemampatan tisu hipofisis normal. Gejala

  • hipotiroidisme
  • kekurangan adrenal - keletihan, tekanan darah rendah, pingsan, mudah marah, sakit otot - sendi, metabolisme elektrolit terganggu (natrium dan kalium), glukosa darah rendah
  • penurunan tahap hormon seks (estrogen pada wanita dan testosteron pada lelaki) - kemandulan, penurunan libido dan mati pucuk, penurunan pertumbuhan rambut pada lelaki di wajah
  • pada kanak-kanak, kekurangan hormon pertumbuhan menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan terbantut

Gejala psikiatri

Gejala-gejala adenoma pituitari ini disebabkan oleh perubahan latar belakang hormon dalam badan. Kerengsaan, ketidakstabilan emosi, tangisan, kemurungan, keagresifan, sikap tidak peduli dapat diperhatikan..

Diagnostik

Walaupun terdapat pelbagai manifestasi klinikal, dapat dikatakan bahawa diagnosis adenoma hipofisis adalah usaha yang agak sukar..

Ini terutama disebabkan oleh ketidakpastian banyak aduan. Di samping itu, gejala adenoma hipofisis memaksa pesakit untuk beralih kepada pelbagai pakar (pakar oftalmologi, pakar sakit puan, ahli terapi, pakar pediatrik, ahli urologi, ahli terapi seks, dan juga psikiatri). Dan jauh dari biasanya pakar yang sempit dapat mengesyaki penyakit ini. Itulah sebabnya pesakit dengan aduan tidak spesifik dan serba boleh yang serupa harus diperiksa oleh beberapa pakar. Di samping itu, diagnosis adenoma hipofisis membantu ujian darah untuk hormon. Penurunan atau peningkatan sebilangannya dalam kombinasi dengan aduan yang ada membantu doktor menentukan diagnosis.

Sebelum ini banyak digunakan dalam diagnosis adenoma hipofisis adalah sinar-x pelana Turki. Terungkap osteoporosis dan kemusnahan bahagian belakang pelana Turki, kontur bahagian bawahnya berfungsi dan masih berfungsi sebagai tanda adenoma yang boleh dipercayai. Walau bagaimanapun, ini adalah gejala-gejala adenoma hipofisis yang sudah lewat, iaitu, mereka sudah muncul dengan jangka masa keberadaan adenoma yang ketara.

Kaedah diagnostik instrumental moden, lebih tepat dan lebih awal, berbanding dengan radiografi, adalah pencitraan resonans magnetik otak. Kaedah ini membolehkan anda melihat adenoma, dan semakin kuat peranti, semakin tinggi kemampuan diagnostiknya. Beberapa mikrofenoma pituitari, kerana ukurannya yang kecil, mungkin tetap tidak dikenali walaupun dengan pengimejan resonans magnetik. Diagnosis microadenoma yang perlahan-lahan tumbuh bukan hormon, yang mungkin tidak menampakkan diri sama sekali, sangat sukar.

Rawatan Adenoma Pituitari

Pelbagai kaedah digunakan untuk merawat adenoma, pilihannya bergantung pada ukuran neoplasma dan sifat aktiviti hormon. Sehingga kini, pendekatan seperti ini digunakan:

  1. Pemerhatian. Dengan tumor pituitari, yang kecil dan tidak aktif hormon, doktor memilih taktik tunggu dan lihat. Sekiranya pendidikan meningkat, maka rawatan yang sesuai ditetapkan. Sekiranya adenoma tidak mempengaruhi keadaan pesakit, maka pemerhatian berterusan.
  2. Terapi ubat. Meresepkan ubat kepada pesakit dengan tumor hipofisis ditunjukkan untuk menghilangkan gejala penyakit dan meningkatkan kesihatan. Untuk tujuan ini, doktor menetapkan ubat penguat dan kompleks vitamin. Rawatan konservatif ditunjukkan untuk tumor kecil. Pemilihan ubat juga bergantung pada jenis tumor. Dengan somatotropinoma, agonis somatostatin (somatulin dan sandostatin) diresepkan, dengan prolaktinoma, agonis dopamin dan persiapan ergoline, dengan kortikotropinoma, penyekat steroidogenesis (nizoral, mammammitis, orimetin).
  3. Rawatan radiosurgikal. Ini adalah kaedah terapi radiasi moden dan sangat berkesan, berdasarkan pemusnahan tumor oleh radiasi, tanpa melakukan prosedur pembedahan.
  4. Operasi. Pembuangan adenoma hipofisis adalah yang paling berkesan, tetapi pada masa yang sama kaedah terapi traumatik. Pakar mempunyai dua pilihan akses: melalui saluran hidung dan dengan membuka rongga kranial. Akses pertama lebih disukai, tetapi hanya digunakan untuk adenoma kecil.

Selalunya, untuk rawatan adenoma hipofisis, diperlukan untuk menggabungkan beberapa teknik ini untuk mencapai hasil yang diinginkan..

Ramalan seumur hidup

Adenoma hipofisis merujuk kepada neoplasma jinak, namun, dengan peningkatan ukuran, ia, seperti tumor otak yang lain, mengambil jalan ganas kerana mampatan formasi anatomi sekitarnya. Ukuran tumor juga disebabkan kemungkinan penyingkirannya sepenuhnya. Adenoma hipofisis dengan diameter lebih dari 2 cm dikaitkan dengan kemungkinan kambuh pasca operasi, yang boleh berlaku dalam 5 tahun selepas penyingkiran.

Prognosis adenoma juga bergantung pada jenisnya. Oleh itu dengan mikrokortikotropinoma pada 85% pesakit terdapat pemulihan fungsi endokrin sepenuhnya selepas rawatan pembedahan. Pada pesakit dengan somatotropinoma dan prolactinoma, angka ini jauh lebih rendah - 20-25%. Menurut beberapa laporan, rata-rata, selepas rawatan pembedahan, pemulihan diperhatikan pada 67% pesakit, dan jumlah kambuh adalah sekitar 12%.

Dalam beberapa kes, dengan pendarahan di adenoma, penyembuhan diri berlaku, yang paling sering diperhatikan dengan prolaktinoma.

Peranan dopaminomimetics dalam rawatan dan pencegahan berulang adenoma hipofisis

Kelenjar pituitari dan hipotalamus berfungsi secara integral. Hipotalamus adalah sebahagian dari diencephalon, dan kelenjar pituitari berkembang dari dua tunas ektodermal dari pelbagai asal: penonjolan rongga mulut primer

Kelenjar pituitari dan hipotalamus berfungsi secara integral. Hipotalamus adalah bahagian diencephalon, dan kelenjar pituitari berkembang dari dua tunas ektodermal dari pelbagai asal: penonjolan rongga mulut primer (saku Ratke) dan penonjolan bahagian bawah ventrikel otak ketiga (corong). Kelenjar pituitari, pelengkap serebrum bawah, atau kelenjar pituitari (hipofisis cerebri, glandula pituitaris), adalah organ endokrin kompleks yang terletak di pangkal tengkorak di pelana Turki dari tulang utama dan disambungkan secara anatomi oleh kaki ke bahagian bawah ventrikel serebral ketiga diencephalon. Ia terdiri daripada tiga lobus: lobus anterior, lobus tengah dan lobus posterior. Lobus anterior dan tengah digabungkan dengan nama adenohypophysis, dan lobus posterior disebut neurohypophysis. Peningkatan median juga disebut neurohypophysis (medial emention yang terletak di sempadan antara adenohypophysis dan hypothalamus diencephalon).

Kelenjar pituitari - pelana Turki, seperti kelenjar pituitari, mempunyai bentuk bujur. Ia dilapisi dengan dura mater, di antara daun di mana kelenjar pituitari berada. Pintu masuk ke pelana Turki ditutupi oleh daun dura mater, yang disebut diafragma pelana Turki. Melalui lubang di diafragma melewati kaki pituitari. Biasanya, membran arachnoid terletak di permukaan atas diafragma pelana Turki dan tidak jatuh ke rongga. Sekiranya terdapat cacat lahir diafragma pelana Turki, membran arachnoid meluas ke rongga pelana Turki, yang membolehkan cecair serebrospinal masuk ke sini, yang membawa kepada perkembangan sindrom pelana Turki kosong.

Pada kelenjar hipofisis anterior, hormon protein (hormon somatotropik (STH) dan prolaktin), glikoprotein (perangsang folikel, luteinisasi dan tirotropik (TSH)), serta hormon adrenokortikotropik (ACTH), endorfin, lipotropin dan melanocytostimuli dihasilkan. Kelenjar pituitari posterior berfungsi sebagai takungan untuk menyimpan neurohormones - vasopressin dan oxytocin, yang masuk ke sini di sepanjang akson neuron yang terletak di nukleus hipotalamus.

Penyebab kekurangan hormon hipofisis adalah: kecacatan bekalan darah, pendarahan, hipofisis kongenital kelenjar pituitari, meningitis atau ensefalitis, pemampatan kelenjar pituitari oleh tumor, kecederaan kepala, pendedahan kepada ubat-ubatan tertentu, radiasi, pembedahan.

Kekurangan hormon hipofisis boleh mengakibatkan kekurangan hormon kelenjar endokrin sekunder yang lain (hipotiroidisme sekunder, diabetes insipidus), serta gangguan fizikal yang teruk (kerdil hipofisis, hipopituitarisme).

Sebab lebihan hormon hipofisis dalam kebanyakan kes adalah tumor kelenjar pituitari itu sendiri - adenoma. Pada masa yang sama, tahap hormon-hormon yang menghasilkan sel-sel adenoma meningkat, sementara tahap semua hormon lain dapat menurun dengan ketara kerana pemampatan bahagian kelenjar pituitari yang tersisa.

Di antara semua tumor yang mempengaruhi kelenjar pituitari, adenoma menduduki tempat pertama. Biasanya, adenoma hipofisis berlaku pada orang dewasa, tetapi kadang-kadang tumor juga dijumpai pada masa kanak-kanak [1]. Separuh daripada semua kes penyakit ini berlaku pada usia rata-rata 30-50 tahun, dengan frekuensi yang sama untuk lelaki dan wanita, yang merangkumi 15% dari semua neoplasma intrakranial [2]. Kelaziman sebenar tumor ini sukar dibuktikan, kerana banyak daripadanya sudah lama tidak bergejala. Pengesanan hanya 2 orang setiap 100,000 penduduk. Pada autopsi, adenoma hipofisis ditemukan pada 10-20% pesakit yang mati akibat penyakit yang tidak berkaitan dengan kelenjar hipofisis [3].

Sehingga baru-baru ini, adenoma hipofisis dibahagikan kepada acidophilic (eosinophilic), disertai dengan hipersecretion GH (acromegaly atau gigantism), basophilic, secreting ACTH, serta chromophobic, berjalan tanpa pelanggaran rembesan hormon, dan dicampur. Walau bagaimanapun, dalam banyak kes tidak ada korelasi yang cukup antara gambaran klinikal penyakit ini dan struktur histologi adenoma hipofisis. Walau bagaimanapun, pada tahun 1995, E. Horvath dan K. Kovacs, menggunakan histologi dan jenis kajian lain dalam kajian 1700 adenoma hipofisis, mencadangkan klasifikasi yang diubah dengan mengambil kira kekerapan berlakunya pelbagai jenis adenoma. Menurut klasifikasi mereka, terdapat somatotrophic, lactotrophic, mammosomatotrophic, corticotrophic, thyrotrophic, gonadotrophic, plurigormonal, "bisu" dan jenis adenoma lain.

Adenoma hipofisis (adenoma hipofisis) adalah tumor jinak yang berasal dari sel kelenjar pituitari anterior (adenohypophysis) dan dilokalisasikan di rongga pelana Turki dari tulang sphenoid dari pangkal tengkorak (Gamb. 1).

Konsep "pituitari adenoma" bersifat kolektif dan merangkumi sekumpulan tumor yang menyebabkan pelbagai manifestasi penyakit ini. Seperti semua tumor, adenoma hipofisis dibahagikan mengikut ukuran, arah pertumbuhan, ciri histologi, dan juga aktiviti hormon. Klasifikasi moden adenoma hipofisis didasarkan pada perbandingan gejala klinikal dan kepekatan hormon tropik dalam darah dengan ciri mikroskopik imunohistokimia dan elektron tumor.

Terdapat beberapa jenis klasifikasi adenoma hipofisis. Salah satunya adalah aktiviti hormon tumor, yang telah digunakan secara aktif sejak awal 70-an abad XX. Menurut klasifikasi ini, adenoma dibahagikan kepada hormon-tidak aktif (25-30%) dan hormon-aktif (70-75%) [4].

Adenoma hipofisis yang berlaku tanpa manifestasi klinikal hipersekresi hormon pituitari disebut "tidak aktif" adenoma hipofisis, pertumbuhan yang menyebabkan penurunan fungsi kelenjar hipofisis - hipopituitarisme. Sebelum munculnya gejala neurologi, seperti sakit kepala, gangguan penglihatan yang berkaitan dengan kesan tumor besar pada struktur sekitarnya, adenoma hipofisis yang tidak aktif hormon adalah tumor "senyap" atau "senyap" secara klinikal. Istilah adenoma "tidak berfungsi secara klinikal" juga digunakan dalam literatur [5]. Walau bagaimanapun, terdapat adenoma aktif hormon, yang merangkumi penghasil ACTH, pengeluaran prolaktin, penghasil STH, penghasil TSH, dan adenoma gonadotropik. Kejadian somatotropin adalah 20-25%, prolaktin 40%, kortikotropin 7%, tirotropin 3% dari jumlah adenoma hipofisis. Tumor bercampur - prolactosomatotropinoma dan prolactocorticotropinoma - agak jarang berlaku. Jenis adenoma hipofisis lain adalah tumor yang jarang berlaku..

Di samping itu, terdapat klasifikasi adenoma hipofisis ke arah pertumbuhan. Corak pertumbuhan adenoma hipofisis ditentukan oleh nisbah tumor ke pelana Turki, di mana kelenjar hipofisis normal berada, dan struktur di sekitarnya. Pada peringkat awal, adenoma hipofisis berkembang di rongga pelana Turki (tumor endosellar). Meningkat secara beransur-ansur, tumor boleh merebak ke bawah, ke sinus sphenoid (infracellularly), ke atas - ke arah diafragma pelana Turki dan chiasm optik (suprasellarly), secara lateral, mempengaruhi struktur sinus kavernosa, bahagian basal lobus temporal otak dan saluran utama kepala, posterior - ke arah batang otak (retrocellularly) dan anterior - ke arah lobus frontal, orbit, labirin etmoid dan rongga hidung (antesellar). Selalunya, arah pertumbuhan adenoma hipofisis berbeza (atas, sisi, bawah) - maka tumor disebut endo / supra / infra / laterosellar. Ukuran tumor hipofisis dibahagikan kepada mikroadenoma (diameter kurang dari 1 cm) dan makroadenoma (diameter lebih daripada 1 cm).

Sebab-sebab perkembangan adenoma hipofisis belum dapat dijelaskan sepenuhnya, walaupun diketahui bahawa beberapa dari mereka mungkin ditentukan secara genetik. Antara faktor yang menyebabkan berlakunya tumor pituitari termasuklah neuroinfeksi, sinusitis kronik, kecederaan otak traumatik, ketidakseimbangan hormon, pendedahan intrauterin yang teruk pada janin. Baru-baru ini, peranan etiologi sebahagiannya diberikan kepada penggunaan kontraseptif oral untuk jangka masa panjang.

Perkembangan tumor hipofisis adalah proses multi-tahap di mana, bersama dengan mutasi somatik pada sel hipofisis, banyak faktor tambahan lain yang terlibat - hormon, autokrin dan parakrin. Faktor patogenetik penting yang terlibat dalam tumorigenesis pada kelenjar pituitari adalah hormon hipotalamus, neurotransmitter, dan faktor pertumbuhan [6]. Walau bagaimanapun, perlu ditekankan bahawa pelanggaran peraturan hipotalamus dan faktor lain yang ditunjukkan, berbeza dengan mutasi onkogenik, hanya menyumbang kepada perkembangan tumor hipofisis, tetapi bukan penyebab langsungnya [7].

Terdapat konsep lesi primer hipotalamus dengan penglibatan adenohypophysis sekunder dalam proses tisu [8], serta konsep lesi primer kelenjar pituitari, hasilnya adalah terjadinya adenoma [9]. Pembentukan beberapa bentuk adenoma hipofisis (thyrotropin, gonadotropin) terhadap latar belakang penurunan utama aktiviti kelenjar endokrin periferal (dengan hipotiroidisme primer, hipogonadisme) berlaku kerana hiperstimulasi kelenjar pituitari oleh hormon pelepasan hipotalamus. Ini menunjukkan adanya pelbagai mekanisme pembentukan adenoma pituitari.

Telah terbukti bahawa sel hipofisis mampu menghasilkan pelbagai faktor pertumbuhan, termasuk faktor pertumbuhan fibroblas utama, yang mempunyai potensi mitogenik dan angiogenik yang kuat, dan mempunyai reseptor yang sesuai [3].

Gambaran klinikal adenoma hipofisis adalah polimorfik dan ditunjukkan oleh pelbagai kumpulan gejala, yang penampilannya ditentukan oleh fungsi hormon yang dirembeskan oleh satu atau lain bentuk tumor (Jadual 1).

Manifestasi klinikal adenoma hipofisis aktif hormon terdiri daripada sindrom endokrin-metabolik, gejala oftalmoneurologi dan radiologi. Keterukan sindrom metabolik endokrin mencerminkan tahap hormon hipofisis yang dihasilkan secara berlebihan dan tahap kerosakan pada tisu yang mengelilingi tumor.

Dengan beberapa adenoma hipofisis (kortikotropinoma, beberapa tirotropinoma), gambaran klinikal disebabkan oleh pengeluaran hormon tropik yang berlebihan, tetapi oleh pengaktifan organ sasaran yang berkaitan dengan ini, yang dinyatakan oleh hiperkortikisme, tirotoksikosis. Gejala oftalmoneurologi menunjukkan kehadiran adenoma hipofisis (atrofi utama saraf optik, perubahan dalam bidang visual, seperti hemianopsia bitemporal, hipoksia, dan lain-lain) bergantung pada pertumbuhan tumor suprasellar. Oleh kerana tekanan tumor pada diafragma pelana Turki, sakit kepala berlaku, yang biasanya dilokalisasi di kawasan frontal, temporal dan postorbital. Rasa sakit ini biasanya membosankan, tidak disertai dengan loya, tidak bergantung pada kedudukan badan dan jauh dari selalu dihentikan oleh ubat penahan sakit. Pertumbuhan tumor yang lebih tinggi menyebabkan kerosakan pada struktur hipotalamus. Pertumbuhan adenoma hipofisis pada arah lateral menyebabkan mampatan III, IV, VI dan cabang V saraf kranial dengan perkembangan ophthalmoplegia dan diplopia. Pertumbuhan tumor ke bawah, ke arah bawah pelana Turki, dan penyebaran proses ke dalam sinus sphenoid, sinus etmoid mungkin disertai dengan perasaan kesesakan hidung dan cecair serebrospinal [17].

Peningkatan sakit kepala dan gejala oftalmoneurologi secara tiba-tiba pada pesakit dengan adenoma hipofisis paling sering dikaitkan sama ada dengan pertumbuhan tumor yang dipercepat, misalnya, semasa kehamilan, atau dengan pendarahan ke dalam tumor. Pendarahan tumor dianggap sebagai komplikasi serius tetapi tidak membawa maut. Perdarahan pada adenoma hipofisis terjadi cukup kerap dan boleh menyebabkan, di samping peningkatan sakit kepala, gangguan visual dan perkembangan hipopituitarisme, menjadi "penyembuhan" spontan dari adenoma hipofisis aktif hormon. “Penyembuhan” spontan paling sering terjadi pada prolaktinoma. Peningkatan tumor semasa kehamilan mungkin disebabkan oleh peningkatan adenohypophysis yang tidak dapat dielakkan dalam tempoh ini; diperhatikan bahawa pada kebanyakan pesakit dengan prolaktinoma, tumor menurun selepas bersalin [18].

Gejala adenoma hipofisis yang dikesan oleh pemeriksaan sinar-x adalah perubahan bentuk dan ukuran pelana Turki, penipisan dan pemusnahan struktur tulang yang membentuknya, dan lain-lain. Dengan imbasan CT, tumor itu sendiri dapat dilihat..

Gejala klinikal khusus adalah ciri adenoma hipofisis aktif hormon individu. Prolaktinoma pada wanita dimanifestasikan oleh sindrom galactorrhea-amenorrhea. Selalunya, manifestasi endokrin utama tumor ini hanya galaktorea, atau hanya penyimpangan haid, atau kemandulan, tetapi gabungan gejala ini lebih sering diperhatikan.

Kira-kira sepertiga wanita dengan prolaktinoma mempunyai obesiti sederhana, hipertrikosis ringan, jerawat, seborrhea kulit kepala, disfungsi seksual - penurunan libido, anorgasmia, dan lain-lain. Pada lelaki, manifestasi endokrin utama prolaktinoma adalah disfungsi seksual (penurunan libido, mati pucuk), ginekomastia dan galaktorea agak jarang berlaku. Pada wanita dengan prolaktinoma, pada saat tumor dikesan, gangguan oftalmoneurologi berlaku tidak lebih dari 26% kes; pada lelaki, gejala ophthalmoneurologis mendominasi. Ini nampaknya disebabkan oleh fakta bahawa pada wanita prolaktinoma lebih kerap dikesan walaupun pada peringkat mikroenenoma, dan pada lelaki, kerana pertumbuhan gejala tidak spesifik yang perlahan seperti kelemahan seksual dan lain-lain, tumor hampir selalu didapati besar. [19].

Somatotropinoma dimanifestasikan secara klinikal oleh sindrom akomegali atau gigantisme pada kanak-kanak. Dengan akromegali, selain perubahan pada kerangka dan tisu lembut khas penyakit ini, tekanan darah dapat meningkat, kegemukan dan gejala diabetes dapat berkembang. Selalunya terdapat peningkatan kelenjar tiroid, lebih kerap tanpa gangguan fungsi. Selalunya hirsutisme, kemunculan papilloma, nevus, ketuat pada kulit, lemak kulit yang ketara, peningkatan berpeluh; prestasi pesakit dikurangkan. Simptomologi oftalmoneurologi dengan somatotropinoma berkembang pada tahap tertentu dengan pertumbuhan tumor extrasellar. Sebagai tambahan kepada gejala di atas, polineuropati periferi diperhatikan, yang ditunjukkan oleh parestesia, penurunan kepekaan pada hujung distal, rasa sakit pada anggota badan [20].

Diagnosis tumor pituitari dikurangkan untuk diperiksa oleh pakar (pakar bedah saraf, ahli endokrinologi, pakar oftalmologi), serta sinar-X tengkorak, ujian darah hormon, tomografi otak dan pengimejan resonans magnetik. Diagnosis adenoma hipofisis mesti menyeluruh. Labilitas emosi pesakit dengan adenoma hipofisis, kesukaran dalam pencarian diagnostik, kemungkinan overdiagnosis, pertumbuhan perlahan, dan perjalanan klinikal jinak banyak adenoma hipofisis memerlukan pembiasaan yang bijaksana dan berhati-hati terhadap pesakit dengan hasil pemeriksaan.

Diagnosis pembezaan dilakukan dengan tumor yang tidak aktif hormon yang terletak di wilayah pelana Turki, dengan tumor penyetempatan bukan pituitari yang menghasilkan hormon peptida, dan dengan kekurangan hipotalamik-hipofisis yang bukan berasal dari tumor. Adalah perlu untuk membezakan adenoma hipofisis dengan sindrom pelana Turki kosong, yang juga dicirikan oleh perkembangan sindrom oftalmoneurologi.

Selain itu, perlu membuktikan bahawa sindrom metabolik endokrin bukanlah hasil pengambilan ubat tertentu atau kesan neuro-refleks. Jadi, antipsikotik, sebilangan ubat antidepresan dan anti-ulser boleh menyebabkan perkembangan galaktorea, dan kortikosteroid menyumbang kepada penampilan cushingoidism. Palpasi diri yang kerap pada kelenjar susu, kehadiran kontraseptif intrauterin, adnexitis kronik menyebabkan berlakunya galaktorea refleks.

Untuk mengenal pasti reaksi tidak normal tisu adenomatous terhadap kesan farmakologi, ujian farmakologi tekanan khas juga digunakan. Sekiranya disyaki adenoma pituitari, pesakit harus dirujuk untuk berunding dengan pakar oftalmologi. Kajian tentang ketajaman visual dan bidang penglihatan, pemeriksaan fundus membolehkan anda mendiagnosis gangguan visual (sindrom chiasm), kadang-kadang kerosakan pada saraf oculomotor.

Hari ini, terdapat tiga jenis rawatan utama untuk pesakit dengan adenoma hipofisis: bedah saraf (transfenoid, penyingkiran tumor transkranial), radiasi (terapi proton, terapi gamma, pisau gamma) dan ubat-ubatan. Di antara yang terakhir, agonis dopamin (bromocriptine, cabergoline, levodopa, quinagolide), analog somatostatin (lanreotide, octreotide) dan penyekat reseptor somatotropin dibezakan.

Pemilihan kaedah rawatan untuk adenoma hipofisis bergantung kepada jenis tumor (hormon tidak aktif atau hormon aktif), saiz, keparahan dan keparahan manifestasi klinikal. Keberkesanan rawatan pembedahan, terapi radiasi jarak jauh dan interstisial, serta rawatan ubat bergantung pada tahap perkembangan tumor dan keparahan gejala klinikal (jadual. 2).

Prolaktinoma, tanpa mengira ukuran, jika tidak ada peningkatan penglihatan, pertama kali dirawat secara konservatif dengan agonis reseptor dopamin, dan wanita boleh dibenarkan hamil selama rawatan jangka panjang. Rawatan pembedahan prolaktin endosellar refraktori untuk terapi ubat. Penyinaran proton ketepatan juga digunakan. Rawatan mikro lebih disukai. Pada tumor besar yang merebak ke struktur parasellar, bedah saraf dilakukan diikuti dengan terapi radiasi pasca operasi [21].

Untuk somatotropin dan prolactosomatotropin dengan lokalisasi tumor endosellar, rawatan pembedahan dan terapi radiasi proton adalah kaedah alternatif. Sekiranya rawatan pembedahan radikal tidak mungkin berlaku kerana pencerobohan tumor di sinus etmoid dan orbit atau dengan tumor yang sangat besar dalam tempoh selepas operasi, terapi gamma jarak jauh dilakukan untuk mencegah pertumbuhan tumor, menggunakan agonis reseptor dopamin.

Kortikotropinoma pada pesakit muda, yang dimanifestasikan oleh sindrom Nelson atau penyakit Itsenko-Cushing dengan keparahan ringan atau sederhana, lebih sering menjalani terapi radiasi jarak jauh. Untuk tumor kecil, keutamaan diberikan kepada penyinaran proton. Dalam kes yang teruk, tujuan rawatan peringkat pertama adalah untuk menghilangkan atau mengurangkan tahap hiperkortikisme dengan kemoterapi dan penyingkiran segera satu atau kedua kelenjar adrenal, dan penyinaran jarak jauh dari hipofisis, lebih disukai proton, dilakukan pada tahap rawatan berikutnya [21].

Thyrotropinoma dan gonadotropinoma dirawat bergantung pada ukuran dan kelazimannya, bermula dengan terapi penggantian hormon. Di masa depan, jika perlu, rawatan pembedahan dan terapi radiasi ditambah. Untuk rawatan adenoma hipofisis yang tidak aktif hormon, kesan kompleks digunakan (rawatan pembedahan dan terapi radiasi), dan selepas itu, pesakit diberi terapi hormon pembetulan [21].

Inti rawatan ubat adenoma hipofisis adalah untuk mengurangkan tindakan hormon yang dihasilkan oleh tumor. Walau bagaimanapun, rawatan ubat jangka panjang (selalunya seumur hidup) jauh dari berkesan pada semua pesakit, dan di samping itu, tidak sesuai dalam kes di mana ukuran tumor cukup besar. Selalunya, rawatan ubat digunakan pada peringkat persiapan untuk pembedahan dan dalam tempoh selepas operasi. Julat ubat untuk rawatan adenoma hipofisis ditunjukkan dalam jadual. 3.

Tidak diragukan lagi kelayakan pendekatan patogenetik dalam menyelesaikan masalah merawat adenoma hipofisis, dan oleh itu sekumpulan dopaminomimetics (agonis reseptor dopamin D2) memerlukan perhatian khusus. Mereka secara signifikan mengurangkan tahap hormon yang dihasilkan oleh tumor, dan pada masa yang sama mengurangkan ukuran tumor [22]. Dopaminomimetics menjadi terkenal pada tahun 1972, ketika keberkesanan bromocriptine dalam rawatan pesakit dengan adenoma hipofisis, yang mengeluarkan STH dan prolaktin, ditunjukkan. Walau bagaimanapun, dalam beberapa tahun terakhir, generasi baru agonis dopamin, quinagolid dan cabergoline, telah digunakan dalam rawatan adenoma hipofisis aktif hormon. Lebih-lebih lagi, ubat terakhir hari ini adalah ubat pilihan untuk merawat adenoma pituitari (Physicians Desk Reference, 2005) [10].

Cabergoline mampu mengurangkan tahap prolaktin, memulihkan fungsi seksual dan memperlambat pertumbuhan tumor pada kebanyakan pesakit, dengan kesan sampingan minimum [23]. Oleh itu, dalam kajian selama 4 minggu double-blind, plasebo terkawal, 900 pesakit hiperprolaktinemia yang disebabkan oleh adenoma hipofisis aktif hormon menerima cabergoline dalam dos tetap 0.125, 0.5, 0.75 dan 1.0 mg dua kali seminggu [24 ]. Keparahan kebanyakan kesan sampingan adalah ringan atau sederhana. Spektrum kejadian buruk yang berlaku semasa mengambil cabergoline ditunjukkan dalam Rajah. 2.

Pada pesakit ini, kesan yang tidak diingini seperti halusinasi, kekeliruan, edema periferal juga dikenal pasti. Kegagalan jantung, efusi pleura, fibrosis paru, ulser perut atau ulser duodenum jarang dilaporkan, terdapat laporan satu kes perikarditis konstriktif. Itulah sebabnya pada pesakit yang menerima rawatan jangka panjang dengan cabergoline, perlu dilakukan ekokardiografi berkala.

Sejumlah kajian telah menunjukkan hubungan antara peningkatan tahap prolaktin dan kemerosotan indeks spermogram [15, 16]. Rawatan hiperprolaktinemia akibat adenoma hipofisis dengan cabergoline mempunyai kesan positif pada parameter sperma [11, 12]. Semasa menganalisis kajian pemulihan indeks sperma selepas rawatan dengan pelbagai dopaminomimetics (cabergoline, quinagolid atau bromocriptine), perubahan positif yang lebih ketara dalam kuantiti, motilitas, pergerakan translasi dan normalisasi morfologi sperma diperhatikan dalam kumpulan cabergoline [13, 14].

Oleh itu, asas bukti dopaminomimetik, kecekapan tinggi mereka dan profil keselamatan yang luas memungkinkan untuk menetapkan ubat-ubatan yang mengandung cabergoline sebagai sebahagian daripada rawatan kompleks dan pencegahan kambuh adenoma hipofisis.

Sastera

  1. Wilson TM, Yu-Lee LY, Kelley MR Menyelaras ungkapan gen hormon pelepasan hormon luteinizing (LHRH) dan reseptor LHRH setelah rangsangan prolaktin dalam barisan sel T Nb2 tikus: implikasi untuk peranan dalam imunomodulasi dan ekspresi gen kitaran sel // Mol Endokrinol. 1995; 9: 44–53.
  2. Kushel Yu V. Adenoma pituitari yang tidak aktif hormon // Masalah Endokrinologi. 1993, No 1.
  3. Thapar K., Kovacs K., Laws E. R. Pituitary Adenomas: konsep semasa dalam klasifikasi, histopatologi dan biologi molekul // Ahli Endokrinologi. 1993, 3 (1): 39–57.
  4. Katznelson U., Alexander J. M., Klibanski A. J. Kajian klinikal 45: adenoma pituitari yang tidak berfungsi secara klinikal // Clin Endocrinol Metab. 1993; 76: 5: 1089–1094.
  5. Molitch M. E. Tinjauan klinikal 65. Penilaian dan rawatan pesakit dengan insidentaloma pituitari // J Clin Endocrinol Metab. 1995; 80: 1: 3–6.
  6. Thapar K., Stefaneanu L., Kovacs K., Scheithauer B. W., Lloyd R. V., Muller P. J., Undang-undang E. R. Jr. Ekspresi gen reseptor estrogen dalam kraniopharyngiomas: kajian hibridisasi in situ // Neurosurgeri. 1994; 35 (6): 1012–1017.
  7. Reichlin S. In: Faglia G., Beck-Peccoz P., Ambrosi B., Travaglini P., Spada A. Adenoma hipofisis: trend baru dalam penyelidikan asas dan klinikal // Elsevier. 1991; 113–121.
  8. Asa S. L., Kovacs K., Stefaneanu L. Adenoma hipofisis pada tikus transgenik untuk hormon pembebasan hormon pertumbuhan // Endokrinologi. 1992; 131: 2083–2089.
  9. Ezzat S., Melmed S. Peranan faktor pertumbuhan di pituitari // J Endocrinol Invest. 1990, 13: 691-698.
  10. Rujukan Meja Doktor ke-57, 2005, h. 2740–2742.
  11. Merino G., Carranza-Lira S., Martinez-Checker J. C. Hyperprolactinemia pada lelaki dengan asthenozoospermia, oligozoospermia, atau azoospermia // Arch Androl. 1997, 38 (3): 201–206.
  12. Saie D. J. Hyperprolactinemia menunjukkan gangguan kejang dan kemandulan yang berkaitan dengan ensefalomalasia: aplikasi baru untuk terapi bromokriptin dalam endokrinologi pembiakan // Neuro Endocrinol Lett. 2005; 26 (5): 533–535.
  13. De Rosa M., Colao A., Di Sarno A., Ferone D., Landi M. L., Zarrilli S. Rawatan cabergoline dengan cepat meningkatkan fungsi gonad pada lelaki hiperprolaktinemik: perbandingan dengan bromocriptine // Eur J Endocrinol. 1998, 138 (3): 286–293.
  14. De Rosa M., Ciccarelli A., Zarrilli S. Rawatan dengan cabergoline selama 24 bulan menormalkan kualiti cecair mani pada lelaki hiperprolaktinaemia // Klinik Endokrinol. 2006; 64 (3): 307–313.
  15. Vandekerckhove P., Lilford R., Vail A. Androgens berbanding plasebo atau tiada rawatan untuk oligo / asthenospermia idiopatik // Pangkalan Data Cochrane Syst Rev. 2000; 2: CD00015.
  16. Ciccarelli A., Guerra E., De Rosa M., Milone F., Zarrilli S., Lombardi G., Colao A. PRL merembeskan adenoma pada pesakit lelaki // Pituitari. 2005; 8 (1): 39–42.
  17. Kasumova S. Yu. Morfologi fungsional adenoma pituitari. Dis. doktor sains perubatan M., 1985, hlm. 360.
  18. Dedov I.I., Melnichenko G.A. Galaktorea-amenorea berterusan. M., 1985; dengan. 166-180.
  19. Vax V.V., Kadashev S. Yu., Kasumova S. Yu. Hasil jangka panjang rawatan pasca operasi untuk adenoma hipofisis "tidak aktif" // Masalah Endokrinologi. 2001, No. 1, hlm. 16–19.
  20. Abdel Gadir A., ​​Khatim M. S., Mowafi R. S., Alnaser H. M. I., Alzaid H. G. N., Shaw R. W. Perubahan hormon pada pesakit dengan penyakit ovarium polikistik selepas electrocautery ovari atau desensitisasi pituitari // Clin Endocrinol. 1990, 32: 749–754.
  21. Kovacs K., Black P. M., Zervas N. T., Ridgway E. C. Tumor sekresi kelenjar pituitari // Raven Press, New York, 1985; 365–376.
  22. Kulakov V.I., Serov V.N. Farmakoterapi rasional. M., 2005, hlm. 587.
  23. Dos Santos Nunes V., El Dib R., Boguszewski C. L., Nogueira C. R. Cabergoline versus bromocriptine dalam rawatan hiperprolaktinemia: tinjauan sistematik terhadap percubaan terkawal secara rawak dan meta-analisis // Pituitari. 2011.
  24. Shmakov R.G., Emelyanova A.I., Polushkina E.S. Aspek moden penindasan laktasi // Doktor yang Menghadiri. 2009, No. 11, hlm. 24–28.