Utama / Diagnostik

Aphasia dan disarthria

Diagnostik

Aphasia adalah salah satu gangguan pertuturan yang teruk yang berasal dari pusat organik. Lebih kerap berlaku pada orang tua kerana kemalangan serebrovaskular.

Aphasia (dari bahasa Yunani a - zarah yang bermaksud penolakan, dan fasa - pertuturan) - kehilangan ucapan sepenuhnya atau sebahagian kerana kerosakan otak tempatan.

Istilah "afasia" pertama kali diciptakan oleh saintis Perancis Trousseau pada abad XIX.

Penyebab afasia adalah pelbagai gangguan organik sistem pertuturan otak semasa tempoh pertuturan yang sudah terbentuk. Dengan patologi ini, lesi diperhatikan pada lobus frontal, parietal, oksipital dan temporal korteks hemisfera kiri.

Aphasia adalah hasil daripada:

1) kecederaan otak yang teruk;

2) proses keradangan dan tumor otak;

3) penyakit vaskular dan kemalangan serebrovaskular.

Bentuk afasia, keparahan kecacatan dan sifatnya bergantung pada faktor berikut:

1) luasnya lesi dan penyetempatannya;

2) sifat kemalangan serebrovaskular;

3) keadaan bahagian otak yang tidak terluka yang melakukan fungsi pampasan.

Ramai saintis telah mengkaji afasia: A. R. Luria, E. S. Bain, V. M. Kogan dan lain-lain.

Bentuk afasia yang berbeza dibezakan:

1) motor - kehilangan keupayaan untuk menggunakan pertuturan bebas;

2) pancaindera - keupayaan yang lemah untuk melihat ucapan orang lain;

3) amnestic - melupakan kata-kata individu dan maknanya;

4) jumlah - kehilangan keupayaan untuk bercakap dan memahami pertuturan.

Aphasia, seperti yang dinyatakan di atas, paling sering berlaku pada masa dewasa. Tetapi kadang-kadang ia diperhatikan pada kanak-kanak. Sebagai peraturan, afasia kanak-kanak terdiri daripada dua jenis:

Afasia motor adalah yang paling biasa. Jenis afasia ini berlaku dengan kekalahan pusat motor pertuturan (pusat Broca). Untuk jenis patologi ini, adalah ciri bahawa pesakit sama sekali kehilangan keupayaan untuk bercakap, atau dia mengekalkan kemampuan pertuturan yang sangat sedikit. Aphasic motor mendengar pertuturan, memahaminya, tetapi tidak memiliki kemampuan untuk menghasilkan semula pertuturan. Sukar baginya untuk mengulangi kata-kata, kalimat yang diminta dengan betul, walaupun dalam beberapa kes dia dapat mengucapkan potongan kata dan frasa pendek.

Sebagai peraturan, seseorang yang menderita afasia motor mengekalkan kata-kata sehari-hari yang paling automatik dan ayat yang sangat mudah, dia menggunakan suku kata rawak, perkataan, potongan ayat ("Di sini"; "Ini"; "Saya sendiri", tanpa pemahaman yang cukup) ) Fenomena ini disebut embolophrasia (dari bahasa Yunani. Embol - penyisipan, pencerobohan, fasa - pertuturan). Penggunaan kata-kata yang disisipkan seperti itu paling sering tidak bergantung pada apa yang ingin atau harus dikatakan oleh aphasic, tetapi pada seberapa mudah ucapannya dari segi menghasilkan semula fonem dan kombinasinya.

Ucapan spontan dalam aphasik motor tidak mungkin berlaku kerana pelanggaran pemicu, kerana jika pusat Brock terganggu, kemampuan untuk menghasilkan semula suara pertuturan, struktur suku kata hilang.

Bersamaan dengan gambaran ucapan ekspresif yang sukar dengan bentuk afasia motor yang "murni", pemahaman ucapan tetap ada.

E.N. Vinarskaya et al. Memerhatikan bahawa dengan afasia motor pada kanak-kanak, kemahiran menulis sebahagian atau sepenuhnya rosak. Membaca dilanggar lebih daripada menulis.

Pada kanak-kanak dengan afasia motor, bersama dengan ketidakmampuan untuk mereproduksi siri suku kata dan ayat secara bebas, ejaan siri digital yang betul sering diperhatikan, lipatan nama anda, nama keluarga, dan lain-lain dari abjad terpisah.

Anak-anak ini diperhatikan ciri-ciri rancangan peribadi. Sebagai peraturan, kanak-kanak itu menyedari dan sukar mengalami kecacatannya. Dia cukup kritikal terhadap diri sendiri, merasa tidak berdaya, dan dengan itu cepat kehilangan kepercayaannya. Hasilnya adalah keadaan kemurungan. Depresi dapat bertambah buruk jika orang di sekitar anda kurang memahami pertuturan anak. Faktor-faktor ini mempengaruhi perkembangan keperibadian anak secara negatif..

Bentuk kedua afasia kanak-kanak adalah deria. Dengan afasia deria, persepsi pertuturan (pusat Wernicke) terganggu. Oleh itu, pemahamannya menderita. Aphasic mendengar ucapan, tetapi tidak memahami apa yang mereka bicarakan. Keadaan ini dapat dibandingkan dengan apa yang berlaku apabila seseorang mendengar ucapan asing yang tidak dikenali.

Terdapat pelbagai tahap persepsi pertuturan yang terjejas bukan sahaja dari diri sendiri, tetapi juga yang lain.

Pada peringkat awal penyakit otak, terdapat gangguan yang lebih mendalam dalam memahami pertuturan, di peringkat kemudian penyakit ini, aphasics sukar memahami hanya struktur semantik tertentu. Touch aphasic kehilangan keupayaan untuk mengenali kata-kata yang dipelajari sebelumnya.

Akibat pendengaran fonemik yang terganggu, afasik deria kecewa dengan kawalan diri terhadap pernyataan mereka sendiri. Walaupun tidak ada yang menghalang pemeliharaan aktiviti pertuturan normal mereka, ia tidak dapat diselesaikan kerana alasan berikut:

- kekurangan kawalan pendengaran terhadap pertuturan;

- kecacatan pertuturan.

Penghasilan verbal pada kanak-kanak dengan afasia deria jauh di belakang norma: kata-kata diputarbelitkan, paraphrasies sering dijumpai (menggantikan satu unsur pertuturan - suku kata, perkataan - dengan yang lain).

Dengan afasia deria, kemahiran menulis dan membaca dipecah: kanak-kanak itu tidak mengenali kata-kata bertulis, bahkan perkataan yang dia kenal dengan baik sebelum ini; membezakan antara huruf individu, dia tidak dapat memahami makna kata-kata yang terdiri daripada mereka.

Prosa prosodi (berirama-melodi) dengan afasia deria, sebagai peraturan, tidak menderita; pertuturan kanak-kanak cukup intonasi.

Aphasia mesti dibezakan dari keadaan yang serupa:

1. Aphasia berbeza dengan Alalia kerana, dengan Alalia, tidak ada ucapan sama sekali (belum sempat dibentuk), dan dengan afasia, ucapan yang sudah terbentuk hancur.

2. Aphasia berbeza dengan dislalia kerana dengan dislalia hanya bahagian suara yang terganggu, dan dengan afasia, di samping itu, ia juga semantik.

3. Aphasia berbeza dengan dysarthria kerana dengan afasia motor, tidak ada manifestasi pelanggaran berat dalam pergerakan lidah dan bibir (ucapan luar). Dengan disarthria, batasan tajam aktiviti radas artikulasi diperhatikan semasa bercakap dan di luarnya.

4. Dengan kehilangan pendengaran pada kanak-kanak, pendengaran fizikal terganggu, dan dengan semua bentuk afasia, kanak-kanak dapat mendengar dengan baik.

5. Aphasia menyebabkan kelewatan perkembangan mental, yang harus dibezakan dari keterbelakangan mental, ketika penurunan kecerdasan tidak sekunder (seperti pada afasia), tetapi primer.

Soalan 16 Rinolalia. Konsep. Etiologi. Bentuk. Tugas dan kandungan tindakan pembetulan.

Rinolalia (dari bahasa Yunani. Rhinoshoc, lalia - pidato) adalah pelanggaran nada suara dan pengucapan, kerana kecacatan anatomi dan fisiologi alat pertuturan. Kombinasi gangguan artikulasi bunyi dengan gangguan suara suara membolehkan kita membezakan rhinolalia dari dislalia dan rhinophony.

Dengan rhinolalia, mekanisme artikulasi, fonasi dan pembentukan suara mempunyai penyimpangan yang signifikan dari norma dan disebabkan oleh pelanggaran penyertaan resonator hidung dan orofaring. Dengan fonasi normal pada seseorang semasa pengucapan semua suara pertuturan, kecuali hidung, terdapat pemisahan rongga nasofaring dan rongga hidung dari faring dan mulut.

Bergantung pada sifat disfungsi penutupan palatofaring, pelbagai bentuk rhinolalia dibezakan.

Rhinolalia tertutup dicirikan oleh pengurangan resonans hidung fisiologi semasa pengucapan suara pertuturan. Resonans terkuat biasanya diperhatikan ketika mengucapkan hidung m, m ', n, n'. Dalam proses mengartikulasikan bunyi ini, injap nasofaring tetap terbuka dan udara memasuki rongga hidung. Sekiranya resonans hidung tidak ada, fonem ini terdengar seperti lisan b, b ', d, d'.

Selain pengucapan konsonan hidung dengan rhinolalia tertutup, pengucapan vokal terganggu. Ia memerlukan rona mati yang tidak wajar..

Penyebab rhinolalia tertutup adalah perubahan organik di ruang hidung atau gangguan fungsi penutupan palatopharyngeal. Perubahan organik disebabkan oleh fenomena yang menyakitkan, akibatnya penyumbatan hidung menurun dan pernafasan hidung sukar. Rhinolalia tertutup anterior berlaku pada hipertrofi kronik mukosa hidung, terutamanya di bahagian posterior concha bawah, dengan polip di rongga hidung, dengan kelengkungan septum hidung, dan dengan tumor hidung. Rhinolalia tertutup posterior pada kanak-kanak selalunya disebabkan oleh pertumbuhan adenoid yang besar, kadang-kadang polip nasofaring, fibroma, atau tumor nasofaring lain.

Rhinolalia tertutup berfungsi adalah biasa pada kanak-kanak, tetapi tidak selalu dikenali dengan betul. Ini adalah ciri bahawa ia berlaku dengan pengaliran rongga hidung yang baik dan pernafasan hidung yang tidak terganggu. Dengan rhinolalia tertutup yang berfungsi, bunyi getaran hidung dan vokal dapat diganggu lebih banyak daripada dengan organik. Sebabnya ialah lelangit lembut semasa fonasi dan pengucapan bunyi hidung meningkat di atas norma dan menutup akses gelombang suara ke nasofaring. Fenomena serupa lebih kerap diperhatikan dengan gangguan neurotik pada kanak-kanak.

Buka rhinolalia. Fonasi normal dicirikan oleh adanya rana antara rongga mulut dan hidung, ketika getaran suara menembusi hanya melalui rongga mulut. Sekiranya pemisahan antara rongga hidung dan rongga mulut tidak lengkap, bunyi getaran menembusi rongga hidung. Akibat pelanggaran penghalang antara rongga mulut dan hidung, resonans suara meningkat. Ini mengubah nada suara, terutamanya vokal. Arus vokal dan u berubah dengan ketara, semasa artikulasi rongga mulut paling sempit. Bunyi vokal e dan o kurang hidung, dan vokal a kurang terganggu, kerana ketika mengucapkannya, rongga mulut terbuka lebar.

Selain timbre vokal, dengan rhinolalia terbuka, timbre beberapa konsonan terganggu. Semasa melafazkan suara mendesis dan ph, c, x fricative, suara serak timbul di rongga hidung. Bunyi letupan n, b, d, t, k dan d, serta bunyi l dan p yang terdengar tidak jelas, kerana tekanan udara yang diperlukan untuk sebutan tepat mereka tidak dapat terbentuk di rongga mulut. Dengan rhinolalia terbuka yang berpanjangan (terutamanya organik), aliran udara rongga terbuka sangat lemah sehingga tidak mencukupi untuk hujung lidah berayun, yang diperlukan untuk pembentukan bunyi p.

Rhinolalia terbuka boleh menjadi organik dan berfungsi..

Rhinolalia terbuka organik adalah kongenital atau diperolehi.

Penyebab yang paling biasa dari bentuk kongenital adalah pemisahan lelangit lembut dan keras.

Rhinolalia terbuka yang diperoleh terbentuk kerana trauma pada rongga mulut dan hidung atau akibat kelumpuhan lelangit lembut yang diperoleh.

Penyebab rhinolalia terbuka berfungsi boleh berbeza. Sebagai contoh, ia berlaku semasa fonasi pada kanak-kanak dengan artikulasi lelangit lembut. Bentuk terbuka yang berfungsi menampakkan diri dalam histeria, kadang-kadang sebagai kecacatan bebas, kadang-kadang sebagai tiruan.

Salah satu bentuk fungsinya adalah rhinolalia terbuka biasa, diperhatikan, misalnya, setelah penyingkiran pertumbuhan adenoid yang besar, timbul sebagai akibat dari sekatan pergerakan lelangit lembut yang berpanjangan.

Pemeriksaan fungsional dengan rhinolalia terbuka tidak mengesan perubahan organik pada lelangit keras atau lembut. Tanda rhinolalia terbuka yang berfungsi juga adalah kenyataan bahawa pengucapan vokal hanya dilanggar, sementara ketika mengucapkan konsonan, penutupan faring palatine baik dan nasalisasi tidak terjadi..

Prognosis untuk rhinolalia terbuka berfungsi lebih baik daripada organik. Timbre hidung hilang selepas latihan fonetik, dan gangguan pengucapan dihilangkan dengan kaedah biasa yang digunakan untuk dislalia.

Rinolalia disebabkan oleh bibir dan lelangit kongenital adalah masalah serius untuk terapi pertuturan dan sejumlah sains dalam kitaran perubatan (pergigian pembedahan, ortodontik, otolaryngologi, genetik perubatan, dll.).

Bibir dan lelangit sumbing adalah kecacatan kongenital yang paling biasa dan teruk..

Mengikut keadaan perkembangan mental, kanak-kanak dengan lelangit dibahagikan kepada tiga kategori:

1) kanak-kanak dengan perkembangan mental yang normal;

2) kanak-kanak dengan keterbelakangan mental;

3) kanak-kanak dengan oligofrenia (tahap berbeza).

Bibir sumbing dan lelangit memainkan peranan yang berbeza dalam pembentukan keterbelakangan pertuturan. Ia bergantung pada ukuran dan bentuk kecacatan anatomi..

Jenis celah berikut dijumpai:

1) bibir atas sumbing; bibir atas dan tulang alveolar;

2) celah lelangit keras dan lembut;

3) celah bibir atas, rabung alveolar dan lelangit - dua hala yang sama;

4) lelangit sumbat submucosal (submucous). Dengan bibir sumbing dan lelangit, semua suara memperoleh warna hidung atau hidung, yang sangat melanggar kefahaman pertuturan.

Adalah tipikal bahawa bunyi tambahan ditambahkan pada suara hidung, seperti aspirasi, berdengkur, laring, dan lain-lain. Terdapat pelanggaran tertentu terhadap bunyi suara dan penghasilan suara..

Semasa bercakap, kanak-kanak biasanya membuka mulut sedikit dan mengangkat punggung lebih tinggi daripada yang diperlukan. Hujung lidah dalam hal ini tidak bergerak sepenuhnya. Kebiasaan seperti itu memperburuk kualiti pertuturan, kerana dengan kedudukan rahang dan lidah yang tinggi, rongga mulut memperoleh bentuk yang memudahkan udara ke dalam hidung, yang meningkatkan nasal.

Menetapkan tugas pembetulan ditentukan oleh hasil pemeriksaan ucapan anak-anak.

Tugas dan kandungan kerja pembetulan

Pembentukan pertuturan fonetik yang betul pada kanak-kanak prasekolah dengan lelangit kongenital bertujuan menyelesaikan beberapa tugas yang saling berkaitan:

1) normalisasi "pernafasan mulut", iaitu pengembangan aliran mulut yang panjang ketika mengucapkan semua suara ucapan, kecuali hidung;

2) pengembangan artikulasi yang betul dari semua bunyi ucapan;

3) penghapusan nada hidung suara;

4) pengembangan kemahiran untuk membezakan bunyi untuk mengelakkan kecacatan dalam analisis bunyi;

5) normalisasi sisi ucapan prosodik;

6) automasi kemahiran yang diperoleh dalam komunikasi pertuturan bebas.

Penyelesaian untuk masalah spesifik ini mungkin dilakukan dengan mempertimbangkan pola penguasaan kemahiran pengucapan yang betul.

Semasa membetulkan sisi pertuturan yang baik, mempelajari kemahiran sebutan suara yang betul melalui beberapa peringkat.

Tahap pertama - tahap latihan "pra-ucapan" - merangkumi jenis pekerjaan berikut:

1) senaman pernafasan;

2) gimnastik artikulasi;

3) artikulasi bunyi terpencil atau kuasi-artikulasi (kerana pengucapan bunyi terpencil tidak khas untuk aktiviti pertuturan);

4) latihan suku kata.

Pada peringkat ini, terutamanya latihan kemahiran motor berlaku berdasarkan pergerakan refleks tanpa syarat awal.

Tahap kedua adalah tahap pembezaan suara, iaitu, pendidikan representasi fonemik berdasarkan gambar motor (kinestetik) suara pertuturan.

Tahap ketiga adalah tahap integrasi, iaitu, mengajar perubahan kedudukan suara dalam pernyataan yang koheren.

Tahap keempat adalah tahap automasi, yaitu, transformasi pengucapan yang betul menjadi normatif, menjadi yang biasa sehingga tidak memerlukan kontrol khusus dari anak itu sendiri dan ahli terapi pertuturan.

Semua tahap penguasaan sistem suara disediakan oleh dua kategori faktor:

1) tidak sedarkan diri (melalui mendengar dan membiak);

2) sedar (melalui asimilasi corak artikulasi dan tanda fonologi bunyi).

Tugas pembetulan mempunyai perbezaan tertentu bergantung pada apakah pembedahan plastik dilakukan untuk menutup celah atau tidak, walaupun jenis latihan utama digunakan baik pada masa pra operasi dan pada masa pasca operasi..

Bagi kanak-kanak dengan rhinolalia yang berada di tadika khas untuk kanak-kanak dengan masalah pertuturan, pembahagian kepada kumpulan tempoh sebelum operasi dan selepas operasi tidak sesuai, kerana latihan mereka diatur sesuai dengan keperluan asas program dan dijalankan tanpa mengira tempoh operasi. Hanya sifat tugas pembetulan khusus untuk pelajaran individu yang berbeza.

Sebelum operasi, tugas-tugas berikut diselesaikan:

1) pembebasan otot muka dari pergerakan pampasan;

2) penyediaan sebutan vokal yang betul;

3) penyediaan artikulasi konsonan yang betul yang ada pada anak.

Selepas operasi, tugas pembetulan jauh lebih rumit:

1) pengembangan mobiliti lelangit lembut;

2) penghapusan cara artikulasi organ yang salah semasa mengucapkan bunyi;

3) penyediaan sebutan semua suara pertuturan tanpa naungan hidung (kecuali bunyi hidung).

Jenis pekerjaan berikut adalah khusus untuk tempoh selepas operasi:

1) urut lelangit lembut;

2) gimnastik lelangit lembut dan dinding faring posterior;

3) gimnastik artikulasi;

4) latihan suara.

Tujuan utama latihan ini adalah untuk:

1) meningkatkan kekuatan dan tempoh aliran udara yang dikeluarkan melalui mulut;

2) meningkatkan aktiviti otot artikulasi;

3) untuk mengembangkan kawalan terhadap fungsi penutupan palatofaring.

Ucapan dan gangguannya, afasia, dysarthria, alalia

Ucapan adalah bentuk pemindahan maklumat tertinggi dengan menggunakan isyarat akustik, tulisan atau pantomimik. Fungsi sosialnya adalah untuk memastikan komunikasi. Dalam aspek intelektual, inilah mekanisme abstraksi dan generalisasi, yang mewujudkan asas kategori pemikiran. Terdapat dua jenis pertuturan yang agak bebas. Ucapan ekspresif (keras, ekspresif, lahir) - dimulakan dengan motif dan tujuan (program ujaran), melewati tahap ucapan dalaman, yang mempunyai watak berbelit-belit, dan memasuki tahap ujaran; ragamnya adalah ucapan bertulis, yang, pada gilirannya, boleh menjadi bebas atau ditentukan. Ucapan yang mengesankan (pemahaman) - bermula dengan persepsi ujaran ucapan melalui pendengaran atau penglihatan (melalui pembacaan), melalui tahap penyahkodan (pemilihan komponen maklumat) dan berakhir dengan pembentukan dalam ucapan dalaman skema mesej semantik umum, korelasi dengan struktur semantik (semantik) dan penyertaan dalam konteks semantik tertentu (memahami dirinya sendiri), tanpanya ayat yang betul dari segi tatabahasa tetap tidak dapat difahami.

Ucapan lisan dan ucapan lisan dibentuk hingga 2-3 tahun, sementara menulis dan membaca berkaitan dengan menguasai surat - lama kemudian. Pada usia 4-5 bulan "pertuturan babble" berlaku, oleh 6 bulan fragmen mula terjadi pada ucapan anak, kerana tekanan dan melodi yang menyerupai perkataan. Tahap-tahap pembentukan komunikasi lisan anak adalah penguasaan memori dan persepsi pendengaran-pendengaran sukarela, penggunaan alat pertuturan intonasional untuk tujuan komunikasi, dan juga pembentukan pendengaran fonemik. Mengganti pengalaman deria dan motorik yang lebih awal, pengetahuan tentang dunia di sekitar kita, berkat ucapan, mula didasarkan pada operasi dengan simbol. Pada usia 5-7 tahun, pembentukan ucapan dalaman bermula, yang, selain dari sisi mental itu sendiri, membawa beban pengaturcaraan baik niat pernyataan dan tingkah laku yang kompleks. Perbezaan dalam genesis dan struktur psikologi pelbagai bentuk aktiviti Gnostik tercermin dalam organisasi otak mereka. Permulaan penyelidikan mengenai organisasi otak aktiviti pertuturan manusia dibuat oleh karya Brock dan Wernicke. Mereka menunjukkan perbezaan struktur gangguan pertuturan dalam kes-kes patologi otak tempatan, dan bukan penurunan kemampuan pertuturan secara umum. Secara historis, nama pertama untuk penurunan aktivitas pertuturan yang dicatatkan atas cadangan Brock adalah istilah "ahemia" (aphemia), tetapi pada tahun 1864, Trousseau mengusulkan istilah "aphasia" (R47.0) untuk gangguan seperti itu, yang mengakar dalam sains. Zon pertuturan, selain medan utama ke-41 penganalisis pendengaran, merangkumi bahagian sekunder korteks temporal (medan ke-42 dan ke-22), beberapa bahagian permukaan cembung hemisfera kiri, serta lobus frontal otak, yang kekalahannya menjadikannya sukar untuk memahami bentuk kompleks ucapan dan, lebih-lebih lagi, subteks penyataan kompleks. Di samping itu, beberapa penyelidik menyoroti medan motor tambahan kecil yang terletak di bahagian atas permukaan medial lobus frontal, yang diaktifkan ketika zon pertuturan lain terjejas.

Walaupun terdapat pemisahan wilayah yang relatif, semua zon pertuturan disatukan oleh sambungan intrakortikal (ikatan serat pendek dan panjang) dan bertindak sebagai satu mekanisme tunggal. Kerjasama pelbagai bidang ucapan adalah seperti berikut. Setelah melalui saluran pendengaran, maklumat akustik memasuki korteks pendengaran utama dan dihantar ke zon Wernicke, yang terletak di kawasan berdekatan dengan bidang tertier, di mana operasi abstraksi dan pembentukan sistem hubungan antara unit linguistik dalam frasa dilakukan, jika perlu..

Untuk mengucapkan sepatah kata, adalah perlu bahawa idea itu melalui sekumpulan serat yang disebut ikatan arcuate dari zon Wernicke memasuki zon Broca, yang terletak di gyrus frontal bawah. Akibatnya adalah munculnya program artikulasi terperinci, yang direalisasikan melalui pengaktifan bahagian korteks motor yang mengawal otot-otot pertuturan. Pewarnaan ujaran ekspresif-emosional, serta pengertian pertuturan intonasional, memerlukan sambungan korteks kiri dengan sumber hemisfera kanan. Untuk menjalankan pernyataan selesai yang kompleks, sebagai urutan tindakan motor yang disusun mengikut waktu, perlu melibatkan bahagian cembung frontal. Sekiranya maklumat pertuturan datang melalui penganalisis visual (sebagai hasil pembacaan), maka isyarat yang diterima setelah korteks visual primer dihantar ke wilayah gyrus sudut, yang memastikan perkaitan gambar visual perkataan dengan rakan akustiknya, dengan pengekstrakan makna selanjutnya di zon Wernicke. Pada masa yang sama, hanya pemprosesan maklumat secara intrakortikal untuk memastikan integriti aktiviti pertuturan tidak mencukupi, kerana pemotongan bahagian korteks antara zon pertuturan tidak menyebabkan pelanggarannya yang ketara. Rupa-rupanya, ini disebabkan oleh kenyataan bahawa interaksi antara zon-zon ini terjadi tidak hanya secara mendatar, tetapi juga secara menegak melalui hubungan thalamo-kortikal.

Dari pengalaman klinikal diketahui bahawa gangguan pertuturan yang paling ketara berlaku dengan lesi sisi kiri korteks, yang secara tradisinya ditafsirkan untuk mendukung dominasi hemisfera yang sesuai dalam pertuturan. Walau bagaimanapun, sejumlah fakta - ketiadaan gangguan motor pertuturan dengan kerosakan pada kawasan Broca semasa penyingkiran sebahagian lobus frontal (lobotomi), pemulihan ucapan pada pesakit dengan aktiviti motor yang terganggu (catatonia) setelah penyingkiran di hemisfera kanan zon simetris ke zon Broca, dan lain-lain - adalah preseden. menunjukkan peranan interaksi hemisfera. Di samping itu, didapati bahawa ketika patologi berlaku di pelbagai bahagian korteks yang bertanggungjawab untuk pertuturan, bahagian yang dipelihara dari kedua belahan kiri dan kanan menjalankan fungsinya. Oleh itu, kerana luasnya penyebaran struktur pertuturan di otak, kita dapat membicarakan pelbagai fungsi mereka yang terkenal, dan pada asasnya penting bukan peranan zon terhad apa pun, tetapi pemeliharaan kemungkinan interaksi penuh mereka. Lebih-lebih lagi, penyertaan salah satu dari mereka dalam pautan tertentu dalam perbuatan pertuturan adalah wajib. Hubungan seperti itu, tanpa yang mustahil pelaksanaan tindakan ucapan, pada orang dewasa adalah korteks hemisfera kiri.

Aphasia - gangguan pertuturan dengan lesi setempat di hemisfera kiri dan pemeliharaan pergerakan alat pertuturan, memberikan pengucapan yang jelas, sambil mengekalkan bentuk pendengaran dasar. Mereka harus dibezakan dari: dysarthria - gangguan pengucapan tanpa persepsi pendengaran yang terganggu (dengan alat artikulasi yang rosak dan pusat saraf subkortikal dan saraf kranial yang menghidangkannya), anomali - menamakan kesukaran yang timbul dengan gangguan interhemisfera, dislalia (alalia) - gangguan pertuturan pada masa kanak-kanak dalam bentuk perkembangan awal dari semua bentuk aktiviti pertuturan dan mutisme - kesunyian, penolakan untuk berkomunikasi dan kemustahilan pertuturan dengan ketiadaan gangguan organik sistem saraf pusat dan pemeliharaan alat pertuturan (berlaku dengan beberapa psikosis dan neurosis). Dalam semua bentuk afasia, selain gejala khas, biasanya gangguan ucapan dan ingatan pertuturan pendengaran. Terdapat pelbagai prinsip untuk klasifikasi afasia, kerana pandangan teori dan pengalaman klinikal pengarangnya. Sesuai dengan Klasifikasi Penyakit Antarabangsa ke-10, adalah kebiasaan untuk membezakan dua bentuk utama afasia - penerimaan dan ekspresif (jenis campuran mungkin). Memang, kedua-dua aksen semantik ini dalam formalisasi gangguan pertuturan menarik sebahagian besar gejala yang direkodkan, tetapi tidak terhad kepada mereka. Berikut adalah varian klasifikasi afasia, berdasarkan pendekatan sistematik untuk fungsi mental yang lebih tinggi, yang dikembangkan dalam neuropsikologi domestik Luria.

1. Afasia sensori (gangguan penerimaan reseptif) - berkaitan dengan kerosakan pada sepertiga posterior gyrus temporal superior hemisfera kiri pada orang kanan (zon Wernicke). Hal ini didasarkan pada penurunan pendengaran fonemik, yaitu kemampuan untuk membedakan komposisi suara yang baik, yang dimanifestasikan dalam pelanggaran pemahaman bahasa lisan asli hingga kurangnya reaksi terhadap pertuturan dalam kasus yang parah. Ucapan aktif berubah menjadi "okroshka verbal". Beberapa bunyi atau perkataan digantikan oleh yang lain yang serupa dengan bunyi tetapi jauh dari segi makna ("suara-telinga"), hanya kata-kata yang biasa diucapkan dengan betul. Fenomena ini dipanggil paraphase. Pada separuh daripada kes, inkontinensia pertuturan diperhatikan - logorrhea. Ucapan menjadi lemah dalam kata nama, tetapi kaya dengan kata kerja dan kata pengantar. Surat yang diperintahkan dilanggar, tetapi pemahaman tentang apa yang dibaca lebih baik daripada yang didengar. Di klinik, terdapat bentuk yang terhapus yang dikaitkan dengan kelemahan kemampuan memahami ucapan yang cepat atau bising dan memerlukan penggunaan ujian khas untuk diagnosis. Prinsip asas aktiviti intelektual pesakit tetap utuh.

2. Afasia motor berkesan (gangguan pertuturan ekspresif) - berlaku apabila bahagian bawah korteks wilayah premotor terjejas (bidang ke-44 dan ke-45 - zon Broca). Dengan kehancuran zon yang lengkap, pesakit hanya mengucapkan bunyi yang tidak berartikulasi, tetapi kemampuan artikulasi dan pemahaman mereka terhadap ucapan yang ditujukan kepada mereka dapat dipertahankan. Selalunya dalam pertuturan lisan hanya ada satu kata atau gabungan kata yang diucapkan dengan intonasi yang berbeza, yang merupakan usaha untuk mengungkapkan pemikiran seseorang. Dengan luka yang lebih teruk, organisasi umum pertuturan menderita - kelancaran dan urutan masa yang jelas ("melodi kinetik") tidak dapat dipastikan. Gejala ini adalah sebahagian daripada sindrom gangguan pergerakan premotor yang lebih umum - apraxia kinetik. Dalam kes seperti ini, simptomologi utama disebabkan oleh pergerakan yang lemah, yang dicirikan oleh adanya daya tahan motor - pesakit tidak dapat beralih dari satu perkataan ke kata lain (memulakan perkataan) baik dalam pertuturan dan tulisan. Jeda dipenuhi dengan kata-kata pengantar, stereotaip dan kata hubung. Terdapat parafasa. Faktor penting lain dalam afasia motor efferent adalah kesukaran menggunakan kod ucapan, yang menyebabkan kecacatan jenis amnestic yang diperhatikan secara luaran. Di semua peringkat ucapan lisan, membaca dan menulis, undang-undang bahasa, termasuk ejaan, dilupakan. Gaya pertuturan menjadi telegrafik - terutamanya kata nama dalam kes nominatif digunakan, kata depan, kata hubung, kata keterangan dan kata sifat hilang. Zon Broca mempunyai hubungan dua hala yang erat dengan struktur temporal otak dan berfungsi dengan mereka secara keseluruhan, jadi dengan afasia efferent terdapat juga kesulitan sekunder dalam persepsi pertuturan lisan.

3. Afasia amnestik adalah heterogen, multifaktorial, dan, bergantung pada kelaziman patologi dari komponen pendengaran, asosiatif, atau visual, boleh berlaku dalam tiga bentuk utama: akustik-mnestic, amnestic tepat, dan optik-mnestic afasia.

Afasia akustik-mnestik dicirikan oleh rendahnya ingatan auditori-ucapan - kemampuan berkurang untuk menahan baris ucapan dalam 7 ± 2 elemen dan mensintesis corak pertuturan berirama. Pesakit tidak dapat menghasilkan semula ayat yang panjang atau rumit, semasa mencari kata yang tepat terdapat jeda yang dipenuhi dengan kata pengantar, perincian dan ketekunan yang tidak perlu. Berasal dari penceritaan yang dilanggar, retelling tidak lagi memadai untuk model. Penyampaian makna terbaik dalam kes seperti ini diberikan oleh intonasi dan gesticulation yang berlebihan, dan kadang-kadang hiperaktif lisan.

Dalam eksperimen tersebut, unsur-unsur yang ada di awal dan di akhir bahan rangsangan diingat dengan lebih baik, fungsi ucapan nominatif mulai menderita, yang bertambah baik apabila huruf pertama diminta. Selang untuk penyampaian kata-kata dalam perbualan dengan pesakit seperti itu harus optimum, berdasarkan keadaan "belum dilupakan." Jika tidak, pemahaman mengenai pembinaan logik-tatabahasa kompleks yang disajikan dalam bentuk pertuturan menderita. Bagi orang yang mempunyai kecacatan akustik-mnestic, fenomena ingatan verbal adalah ciri - pembiakan semula bahan terbaik beberapa jam selepas pembentangannya. Peranan penting dalam struktur kausalitas afasia ini dimainkan oleh gangguan pendengaran yang terganggu dan penyempitan persepsi. Dalam fungsi nominatif ucapan pada tahap gambar, kecacatan ini menampakkan dirinya sebagai pelanggaran terhadap aktualisasi ciri-ciri penting subjek: ciri umum kelas objek (objek) diterbitkan semula kepada pesakit dan, kerana tidak membezakan ciri isyarat objek individu, mereka disamakan dalam kelas ini. Ini membawa kepada kesediaan memilih perkataan yang tepat dalam bidang semantik (Tsvetkova). Afasia akustik-mnestic berlaku apabila bahagian tengah posterior lobus temporal kiri terjejas (bidang ke-21 dan ke-37).

Sebenarnya amasia (nominatif) afasia ditunjukkan dalam kesukaran menamakan objek yang jarang digunakan dalam pertuturan sambil mengekalkan kelantangan siri pertuturan yang dipertahankan oleh telinga. Menurut kata yang didengar, pesakit tidak dapat mengenal pasti objek atau menamakan objek ketika disampaikan (seperti dengan bentuk akustik-mnestic, fungsi pencalonan menderita). Percubaan sedang dilakukan untuk mengganti nama subjek yang dilupakan dengan tujuannya ("ini adalah apa yang mereka tulis") atau keterangan tentang keadaan di mana ia berlaku. Kesukaran timbul ketika memilih kata-kata yang tepat dalam frasa, kata-kata itu diganti dengan cap ucapan dan pengulangan apa yang dikatakan. Petunjuk atau konteks membantu anda mengingati apa yang anda lupakan. Afasia amnestik adalah akibat kerosakan pada bahagian bawah posterior kawasan parietal di persimpangan dengan lobus oksipital dan temporal. Dalam varian penyetempatan lesi ini, afasia amnesti dicirikan bukan oleh kemiskinan ingatan, tetapi oleh banyaknya hubungan pop-up, yang membuat pesakit tidak dapat memilih kata yang tepat.

Afasia optik-mnestic adalah varian gangguan pertuturan, yang jarang dibezakan sebagai penyakit bebas. Ia mencerminkan patologi pautan visual dan lebih dikenali sebagai amnesia optik. Kejadiannya disebabkan oleh kekalahan bahagian posterior-bawah wilayah temporal dengan penangkapan medan ke-20 dan ke-21 dan zon parietal-oksipital - medan ke-37. Secara umum gangguan pertuturan seperti penamaan (penamaan) objek, bentuk ini didasarkan pada kelemahan representasi visual dari suatu objek (ciri khasnya) sesuai dengan kata yang dirasakan oleh telinga, serta cara kata itu sendiri. Pesakit ini tidak mempunyai gangguan Gnostik visual, tetapi mereka tidak dapat menggambarkan (melukis) objek, dan jika mereka melukis, mereka terlepas dan meremehkan perincian yang penting untuk mengenal pasti objek ini..

Kerana pengekalan teks yang akan dibaca juga memerlukan pemeliharaan memori pendengaran-pertuturan, lesi yang lebih caudally (secara harfiah - ke ekor) terletak di hemisfera kiri memperburuk kerugian dari pautan visual sistem pertuturan, dinyatakan dalam alexia optik (pelanggaran membaca), yang dapat menampakkan dirinya dalam bentuk pengecaman huruf individu atau keseluruhan kata (alexia literal dan verbal), serta pelanggaran penulisan yang berkaitan dengan kecacatan pada visual-spatial gnosis. Apabila bahagian oksipital-parietal di hemisfera kanan rosak, alexia optik unilateral sering berlaku apabila pesakit mengabaikan sebelah kiri teks dan tidak menyedari kecacatannya.

4. Afasia motor aferen (artikulasi) - adalah salah satu gangguan pertuturan paling teruk yang berlaku apabila bahagian bawah kawasan parietal kiri terjejas. Ini adalah zon medan sekunder penganalisis kinestetik kulit, yang telah kehilangan organisasi somatikalnya. Kerosakannya disertai dengan penampilan apraxia kinestetik, termasuk sebagai bahagian apraxia aparat artikulasi. Bentuk afasia ini nampaknya disebabkan oleh dua keadaan mendasar: pertama, kerosakan kod artikulasi, iaitu kehilangan memori pendengaran-pertuturan khas, yang menyimpan kompleks pergerakan yang diperlukan untuk mengucapkan fonem (oleh itu kesukaran membezakan pilihan kaedah artikulasi); kedua, kehilangan atau kelemahan pautan afinen kinestetik dalam sistem pertuturan. Pelanggaran berat terhadap kepekaan bibir, lidah dan lelangit biasanya tidak ada, tetapi terdapat kesukaran untuk mensintesis sensasi individu menjadi kompleks pergerakan artikulasi. Ini ditunjukkan oleh penyimpangan dan ubah bentuk secara kasar oleh artikel dalam semua jenis ucapan ekspresif. Dalam kes yang teruk, pesakit pada umumnya menjadi seperti orang pekak, dan fungsi komunikatif dilakukan dengan menggunakan ekspresi wajah dan gerak tubuh. Dalam kes ringan, kecacatan luaran pada afasia motor aferen adalah kesukaran dalam membezakan suara ucapan yang serupa dalam pengucapan (misalnya, "d", "l", "n" - kata "gajah" diucapkan "snol"). Pesakit seperti itu, sebagai peraturan, memahami bahawa mereka tidak mengucapkan kata-kata dengan betul, tetapi alat artikulatori tidak mematuhi usaha sukarela mereka. Praksis bukan lisan juga sedikit terganggu - mereka tidak boleh mengeluarkan satu pipi, menjulurkan lidah mereka. Patologi ini juga membawa kedua kalinya kepada persepsi yang salah mengenai kata-kata "sukar" oleh telinga, kepada kesilapan dalam penulisan berdasarkan imlak. Bacaan senyap berterusan lebih baik.

5. Afasia semantik - berlaku apabila lesi berlaku di sempadan kawasan temporal, parietal dan oksipital otak (atau kawasan gyrus supra marginal). Dalam praktik klinikal agak jarang berlaku. Untuk masa yang lama, perubahan pertuturan semasa kekalahan zon ini dinilai sebagai kecacatan intelektual. Analisis yang lebih mendalam menunjukkan bahawa bentuk patologi ini dicirikan oleh pemahaman yang lemah terhadap struktur tatabahasa kompleks yang mencerminkan analisis dan sintesis fenomena serentak. Mereka direalisasikan melalui ucapan melalui banyak sistem hubungan: spasial, temporal, perbandingan, spesifik genus, dinyatakan - dalam bentuk logik, terbalik, terpecah-pecah yang kompleks. Oleh itu, pertama sekali, dalam ucapan pesakit seperti itu, pemahaman dan penggunaan preposisi, kata keterangan, kata dan kata ganti nama diri dilanggar. Pelanggaran ini tidak bergantung pada sama ada pesakit membaca dengan kuat atau untuk dirinya sendiri. Kekeliruan dan kelambatan menceritakan semula teks pendek muncul, sering berubah menjadi serpihan yang tidak teratur. Perincian teks yang diusulkan, didengar atau dibaca tidak dirakam atau disebarkan, tetapi dalam pernyataan spontan dan dalam dialog, ucapan itu koheren dan bebas dari kesalahan tatabahasa. Kata-kata individu di luar konteks juga dibaca dengan kelajuan normal dan difahami dengan baik. Nampaknya, ini disebabkan oleh fakta bahawa pembacaan global melibatkan fungsi seperti ramalan makna yang diharapkan. Afasia semantik biasanya disertai dengan operasi pengiraan yang terganggu - acalculia (R48.8). Mereka secara langsung berkaitan dengan analisis hubungan spasial dan kuasi-spasial yang direalisasikan oleh zon tersier korteks yang berkaitan dengan bahagian nuklear penganalisis visual.

6. Afasia dinamik - kawasan yang terjejas terletak di anterior dan anterior ke kawasan Broca. Asas afasia dinamik adalah pelanggaran program ekspresi dalaman dan pelaksanaannya dalam pertuturan luaran. Pada awalnya, rancangan atau motif yang mengarahkan penyebaran pemikiran di bidang tindakan masa depan menderita, di mana gambaran situasi, cara tindakan, dan gambar hasil tindakan "disajikan". Akibatnya, adynamia pertuturan atau kecacatan dalam inisiatif pertuturan berlaku. Pemahaman tentang konstruksi tatabahasa kompleks siap pakai dilanggar secara tidak signifikan atau sama sekali tidak dilanggar. Dalam kes-kes yang teruk, pesakit tidak mempunyai pernyataan bebas; ketika menjawab soalan, mereka menjawab dalam suku kata tunggal, sering mengulang kata-kata soalan (echolalia) dalam jawapannya, tetapi tanpa menyatakan kesulitan. Adalah mustahil untuk menulis karangan mengenai topik tertentu kerana fakta bahawa "tidak ada pemikiran." Kecenderungan yang jelas untuk menggunakan setem ucapan. Dalam kes ringan, afasia dinamik dikesan secara eksperimen apabila diminta untuk menamakan beberapa objek yang tergolong dalam kelas yang sama (misalnya, merah). Kata-kata yang menunjukkan tindakan sangat tidak dapat dilaksanakan - mereka tidak dapat menyenaraikan kata kerja atau menggunakannya dengan berkesan dalam pertuturan (kesulitan dilanggar). Kritikan terhadap keadaannya berkurang, dan keinginan pesakit seperti itu untuk berkomunikasi adalah terhad.

7. Afasia konduksi - berlaku dengan lesi besar pada benda putih dan korteks bahagian tengah-tengah lobus temporal kiri. Kadang-kadang ia ditafsirkan sebagai pelanggaran hubungan asosiasi antara dua pusat - Wernicke dan Broca, yang menyiratkan penglibatan jabatan bawah gelap. Kecacatan utama dicirikan oleh gangguan pengulangan teruk dengan keselamatan relatif ucapan ekspresif. Pengeluaran semula sebahagian besar bunyi, suku kata dan perkataan pendek adalah mungkin. Parafasa literal kasar (abjad) dan penambahan bunyi yang berlebihan pada ujungnya berlaku ketika mengulangi perkataan polysyllabic dan ayat yang kompleks. Selalunya hanya suku kata pertama dalam perkataan yang dihasilkan. Kesalahan diakui dan usaha dilakukan untuk mengatasinya dengan penghasilan kesalahan baru. Pemahaman tentang pertuturan dan bacaan situasional dipelihara, dan, di antara rakan-rakan, pesakit dapat berbicara dengan lebih baik. Oleh kerana mekanisme gangguan fungsi dalam afasia konduksi dikaitkan dengan gangguan interaksi antara pusat pertuturan akustik dan motorik, kadang-kadang varian patologi pertuturan ini dianggap sebagai sejenis sensasi ringan atau afasia motor aferen. Kepelbagaian terakhir diperhatikan hanya pada orang kidal dengan lesi korteks, serta subkorteks terdekat dari bahagian posterior lobus parietal kiri, atau di kawasan persimpangannya dengan bahagian temporal posterior (bidang ke-40, ke-39).

Sebagai tambahan kepada perkara di atas, dalam kesusasteraan moden, anda dapat menemukan konsep afasia "transcortical" yang ketinggalan zaman, yang dipinjam dari klasifikasi Wernicke - Lichtheim. Ia dicirikan oleh fenomena gangguan pemahaman pertuturan semasa ia dilestarikan (atas dasar ini dapat dibandingkan dengan afasia konduksi), iaitu, ia menggambarkan kes-kes ketika hubungan antara makna dan bunyi kata terputus. Nampaknya, afasia "transkortikal" juga disebabkan oleh tangan kiri separa (separa). Kepelbagaian dan kesetaraan simtomatologi verbal menunjukkan afasia campuran. Total afasia dicirikan oleh pelanggaran serentak pengucapan ucapan dan persepsi makna kata dan terjadi dengan fokus yang sangat besar, atau pada tahap akut penyakit ini, ketika gangguan neurodinamik diucapkan. Dengan penurunan yang terakhir, salah satu bentuk afasia di atas dinyatakan dan diringkaskan. Oleh itu, disarankan untuk melakukan analisis neuropsikologi struktur gangguan HMF di luar tempoh akut penyakit ini. Analisis tahap dan laju pemulihan pertuturan menunjukkan bahawa dalam kebanyakan kes mereka bergantung pada ukuran dan lokasi lesi. Kecacatan pertuturan kasar dengan pemulihan pertuturan yang agak buruk diperhatikan dengan patologi yang meluas ke formasi kortikal-subkortikal dua hingga tiga lobus hemisfera dominan. Dengan fokus yang terletak di permukaan dengan ukuran yang sama, tetapi tanpa menyebar ke formasi yang mendalam, ucapan dapat dipulihkan dengan cepat. Dengan fokus permukaan kecil yang terletak walaupun di kawasan pertuturan Broca dan Wernicke, sebagai peraturan, pemulihan pertuturan yang ketara berlaku. Persoalan sama ada struktur otak dalam dapat memainkan peranan bebas dalam perkembangan gangguan pertuturan masih menjadi persoalan terbuka..

Berkaitan dengan kajian struktur otak yang dalam yang berkaitan secara langsung dengan proses pertuturan, masalah timbul membezakan afasia dari gangguan pertuturan yang berbeza, yang disebut pseudo-afasia. Penampilan mereka dikaitkan dengan keadaan berikut. Pertama, semasa operasi pada nukleus thalamus dan basal untuk mengurangkan kecacatan motor - hiperkinesis (F98.4), parkinsonisme (G20) - sejurus selepas campur tangan, pesakit seperti itu mengalami gejala adynamia pertuturan dalam pertuturan aktif dan kemampuan untuk mengulang kata, serta terdapat kesukaran dalam memahami pertuturan dengan peningkatan jumlah bahan ucapan. Tetapi gejala ini tidak stabil dan tidak lama lagi akan mengalami perkembangan yang sebaliknya. Dengan kecederaan pada striatum, selain kerosakan motorik yang betul, koordinasi motor bertindak sebagai proses motor dapat terganggu, dan dengan disfungsi bola pucat, penampilan monoton dan intonasi yang tidak dapat diluahkan. Kedua, kesan pseudo-aphasic berlaku semasa operasi atau ketika patologi organik terjadi jauh di lobus temporal kiri, dalam kes-kes apabila korteks serebrum tidak terjejas. Ketiga, jenis gangguan pertuturan khas, seperti yang telah disebutkan, adalah fenomena anomie dan dysgraphia yang berlaku ketika corpus callosum dipotong kerana gangguan dalam interaksi interhemispheric.

Gangguan pertuturan yang berlaku pada lesi hemisfera otak kiri pada masa kanak-kanak (terutamanya pada kanak-kanak di bawah umur 5-7 tahun) juga berlanjutan mengikut undang-undang yang berbeza daripada afasia. Telah diketahui bahawa orang yang menjalani penyingkiran salah satu hemisfera pada tahun pertama kehidupan berkembang di masa depan tanpa penurunan pertuturan yang ketara dan komponen intonasionalnya. Pada masa yang sama, bahan telah terkumpul yang menunjukkan bahawa dengan kerosakan otak awal, gangguan pertuturan dapat terjadi tanpa mengira lateralisasi proses patologi. Gangguan ini dihapus dan lebih berkaitan dengan memori pendengaran-ucapan, dan bukan dengan aspek pertuturan yang lain. Pemulihan pertuturan tanpa akibat yang serius untuk lesi hemisfera kiri adalah mungkin sehingga 5 tahun. Menurut pelbagai sumber, tempoh pemulihan ini berbeza dari beberapa hari hingga 2 tahun. Pada akhir akil baligh, kemungkinan untuk membentuk pertuturan sepenuhnya sudah sangat terhad. Afasia sensori, yang muncul pada usia 5-7 tahun, paling sering menyebabkan hilangnya pertuturan secara beransur-ansur dan anak di masa depan tidak mencapai perkembangan normalnya.

Alalia

Alalia (dari bahasa Yunani lain. Ἀ- - zarah negatif dan Yunani lain. Lalia - pertuturan) - ketiadaan atau kekurangan pertuturan pada kanak-kanak dengan pendengaran normal dan kecerdasan utuh utama; penyebab alalia, yang paling sering adalah kerosakan pada kawasan pertuturan hemisfera serebrum semasa melahirkan anak, serta penyakit otak atau kecederaan yang dialami oleh kanak-kanak dalam tempoh pra-ucapan kehidupan; tahap alalia yang teruk dinyatakan pada kanak-kanak dengan kekurangan pertuturan atau kehadiran petikan kata-kata; dalam kes-kes yang lebih ringan, permulaan pertuturan diperhatikan, dicirikan oleh kekurangan kata, agramatisme, kesukaran belajar membaca dan menulis.

Dengan pengertian yang ketat dari perkataan alalia. - ketiadaan sepenuhnya atau kekurangan pertuturan yang cukup jelas (penghasilan pertuturan atau persepsi), tidak disebabkan oleh kecacatan kecerdasan dan pendengaran. Pembahagian alalia yang diterima menjadi motor dan deria dalam ICD-10 sepadan dengan gangguan pertuturan ekspresif (F80.1) dan penerimaan (F80.2) [1]. Alalia harus dibezakan dari gangguan pertuturan tertentu, yang merupakan pelanggaran bahasa dan pertuturan dengan tahap kecerdasan yang mencukupi dan ketiadaan gangguan lain, termasuk kerosakan otak.

Tarikh Ditambah: 2015-09-04; Pandangan: 1505. Pelanggaran hak cipta