Utama / Hematoma

Sedar koma adalah

Hematoma

Sindrom apallic atau koma terbangun - kompleks gangguan neuropsikiatrik, yang dimanifestasikan sebagai kehilangan kognitif sepenuhnya sambil mengekalkan fungsi asas autonomi otak.

Dengan itu, kehilangan fungsi korteks serebrum berlaku, sementara bahagian mediobasal dari kawasan frontal dan temporal terutamanya terjejas.

Sindrom ini boleh berlaku akibat kecederaan otak traumatik, resusitasi (ensefalopati postresuscitatif), selepas ensefalitis virus (meningoencephalitis). Ia juga boleh berkembang secara perlahan (selama beberapa bulan atau tahun) pada peringkat akhir jangkitan lambat.

Gambaran klinikal sindrom apallic sering berkembang setelah pesakit meninggalkan koma, ketika terjaga pulih. Dalam kes ini, mata pesakit terbuka, dia memutarnya ke orbit, tetapi pandangannya tidak membaik, ucapan dan reaksi emosi tidak ada, perintah lisan kepada pesakit tidak dirasakan dan kontak dengannya tidak mungkin dilakukan. Dalam kes yang teruk, pesakit terbaring di tempat tidur, menghasilkan pergerakan anggota badan yang huru-hara, yang mengingatkan pada hiperkinesis. Tindak balas terhadap rangsangan kesakitan dapat dikesan dalam bentuk reaksi motorik umum atau tempatan, selalunya dengan suara tidak berteriak.

Dalam kes ini, fungsi autonomi utama (pernafasan, aktiviti sistem kardiovaskular, menghisap, menelan, air kencing dan tinja) dipelihara pada pesakit. Kadang-kadang, pada pesakit seperti itu, refleks Yanishevsky yang mencengkam diperhatikan, serta membuka mulut dan menonjol lidah ketika objek didekati ke wajah.

Keadaan vegetatif berbeza dengan sindrom apallik kerana dalam keadaan vegetatif, kerosakan tidak hanya berlaku pada korteks serebrum, tetapi juga pada struktur subkortikal.

Prognosis untuk sindrom apallik dalam kebanyakan kes tidak menguntungkan, bagaimanapun, adalah mungkin untuk memperbaiki keadaan pesakit sehingga pemulihan fungsi yang hilang (atau hampir lengkap).!

Sindrom apallic

Sindrom Apallic (koma bangun) adalah proses patologi di mana seseorang tidak mempunyai tanda-tanda kesedaran, tetapi pada tahap tertentu fungsi vegetatif otak dipelihara, tidur dan terjaga bergantian.

Menurut doktor, perkembangan proses patologi disebabkan oleh kerosakan yang teruk pada korteks serebrum, dalam beberapa kes keadaannya dapat sementara - ketika seseorang meninggalkan koma.

Sindrom apallik yang didiagnosis pada kanak-kanak dan orang dewasa, tanpa mengira jantina. Gambaran klinikal diucapkan, bersifat spesifik, oleh itu, pakar di klinik tidak mempunyai diagnosis masalah.

Program diagnostik akan berdasarkan ujian khas, skala yang membantu menilai keadaan vegetatif. Diagnostik instrumental untuk sindrom apallik adalah tambahan.

Rawatan akan bertujuan untuk memulihkan kesedaran manusia, menjaga fungsi penting. Prognosis boleh menjadi positif hanya jika keadaan akut sindrom apallik dihentikan dengan segera dengan kaedah terapi yang betul.

Dalam kebanyakan kes, perkembangan sindrom apallik pada kanak-kanak atau orang dewasa berakhir dengan kecacatan. Hasil maut dalam tahap termal tidak dikecualikan. Sindrom apallic dalam ICD semakan kesepuluh mempunyai kod Q87.0.

Etiologi

Sindrom apallic boleh menjadi akibat daripada faktor etiologi seperti:

  • hipoksia serebrum;
  • kecederaan otak trauma;
  • penyakit berjangkit akut yang mempengaruhi otak;
  • proses jinak atau malignan di otak;
  • keadaan dysmetabolik akut;
  • displasia kortikal;
  • mikrosefali;
  • penyakit degeneratif progresif;
  • akibat dari campur tangan yang dapat dikendalikan pada otak;
  • keracunan toksik yang teruk;
  • strok, kerosakan otak iskemia.

Pada orang tua, perkembangan sindrom apallik mungkin disebabkan oleh penyakit kardiovaskular yang teruk.

Patogenesis

Sindrom Apallic tidak mempunyai mekanisme perkembangan khusus - pada setiap pesakit, di bawah pengaruh pelbagai faktor etiologi, patologi dapat berkembang mengikut senario yang terpisah.

Patogenesis umum proses patologi adalah seperti berikut:

  • biasanya, semasa peralihan dari koma ke keadaan normal, fungsi pembentukan retikular disambung semula;
  • di bawah pengaruh faktor etiologi tertentu, proses terganggu - sambungan kortikal tidak dipulihkan;
  • keadaan vegetatif kronik berkembang;
  • terdapat kehilangan sambungan saraf yang besar yang memastikan interaksi struktur korteks serebrum.

Kerana kerosakan otak yang teruk, proses negatif selalunya tidak dapat dipulihkan - walaupun orang itu sedar, tidak ada jaminan otak akan pulih sepenuhnya.

Simptomologi

Gambaran klinikal dicirikan oleh gejala yang jelas, yang memungkinkan untuk mendiagnosis dengan segera.

Gejala keadaan adalah seperti berikut:

  • pesakit tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran;
  • pandangan itu ada, tetapi tidak sedar;
  • kepekaan terhadap kesakitan mungkin berterusan;
  • pernafasan bebas;
  • pesakit boleh melakukan sebarang pergerakan, tetapi tanpa asas logik - mereka tidak menyatakan keinginan pesakit, adalah tidak sedar;
  • tekanan darah tetap pada tahap yang sama;
  • fungsi menelan dan mengunyah dipelihara, tetapi diperlahankan.

Dalam keadaan berjaga-jaga dengan gejala ini, tanda klinikal berikut mungkin muncul:

Untuk menilai keparahan proses patologi, langkah-langkah diagnostik tertentu dijalankan..

Diagnostik

Diagnostik merangkumi prosedur berikut:

  • kimia darah;
  • MRI
  • electroencephalogram;
  • Ultrasound kepala, buah pinggang, hati;
  • USDG;
  • Imbasan CT PET otak;
  • pemeriksaan neurologi dan somatik seseorang untuk menilai keadaannya.

Rawatan akan ditentukan secara individu.

Rawatan

Terapi sindrom apallik tidak mempunyai standard yang seragam. Semua langkah perubatan akan ditujukan untuk menjaga fungsi vital pesakit dan kembali sedar..

Terapi konservatif merangkumi perkara berikut:

  • rangsangan proses pemulihan - gunakan nootropik, vitamin, menjalankan pentadbiran oksigen endolumbal;
  • pemakanan buatan melalui gastrostomi;
  • pencegahan komplikasi - terapi senaman, urut, terapi manual, penenang otot.

Rawatan radikal dapat dilakukan seperti berikut:

  • shunting;
  • rangsangan elektrik otak dalam;
  • neurotransplantasi.

Sayangnya, walaupun dengan pendekatan rawatan bersepadu, tidak ada jaminan bahawa orang yang sakit akan pulih dan kembali ke kehidupan normal.

Ramalan

Ramalannya hanya boleh diterima. Dalam kebanyakan kes, kerana kerosakan otak yang teruk, seseorang tetap cacat, kerana terdapat sindrom psiko-organik yang ketara.

Sekiranya degenerasi serebrum berlaku, hampir selalu keadaan yang tidak normal seseorang berakhir dengan kematian. Tidak ada pencegahan khusus untuk perkembangan sindrom apallic.

Koma terjaga

Kamus Ensiklopedik Psikologi dan Pedagogi. 2013.

Lihat apa "Coma Awake" dalam kamus lain:

koma terjaga - (koma berjaga-jaga) keadaan ketidakpedulian dan ketidakpedulian pesakit sepenuhnya terhadap semua yang ada di sekelilingnya dan dirinya sendiri dengan autopsiik yang berterusan, dalam beberapa kes, orientasi allopsychic... Kamus perubatan yang besar

Pseudocom, Coma Awake (Sindrom Terkunci) - lihat Sindrom Alam Sekitar. Sumber: Kamus Perubatan... Istilah Perubatan

PSEUDOKOMA, COMA WAKING - (sindrom terkunci) lihat sindrom persekitaran... Kamus Perubatan Penjelasan

Koma (ubat) - ICD 10 R40.2 ICD 9 780.01 Istilah ini mempunyai makna lain, lihat Koma (makna). Koma (koma) (dari bahasa Yunani... Wikipedia

Koma - (Tidur nyenyak koma Yunani). Keadaan penurunan kesedaran yang mendalam, yang dicirikan oleh penghambatan sistem saraf pusat, disregulasi pusat vital di otak, kekurangan tindak balas terhadap rangsangan luaran, refleks, kepekaan,...... Kamus penerangan istilah psikiatri

Comatosis - Coma (koma) (dari tidur nyenyak Yunani) adalah keadaan patologi teruk yang akut yang dicirikan oleh penghambatan progresif sistem saraf pusat dengan kehilangan kesedaran, tindak balas terganggu terhadap rangsangan luaran, berkembang... Wikipedia

Coma - Coma (koma) (dari tidur dalam bahasa Yunani κῶμα) adalah keadaan patologi teruk yang berkembang secara akut yang dicirikan oleh penghambatan progresif sistem saraf pusat dengan kehilangan kesedaran, tindak balas terganggu terhadap rangsangan luaran, berkembang... Wikipedia

Sindrom orang "terkunci" - Dosa: Sindrom "orang terpencil". Koma terjaga. Sindrom Monte Cristo. Juga dikenal sebagai "sindrom terkunci" atau koma Vigil. Pada masa yang sama, tetraplegia atau tetraparesis adalah tanda wajib dan...... Ensiklopedik Kamus Psikologi dan Pedagogi

Kemerosotan kesedaran - Fungsi penuh kesedaran melibatkan keadaan terjaga, kerana kesedaran sepenuhnya tentang fungsi kognitif hemisfera serebrum dan hubungannya dengan mekanisme kebangkitan pembentukan retikular,...... Wikipedia

Sindrom apallic Kretschmer - (lat. Pallium - jubah) (Kretschmer E., 1940). Kompleks gejala yang berlaku apabila hubungan antara jubah otak, batang otak dan pusat lain terputus. Jenis kesedaran yang terganggu khas adalah ciri (pesakit terjaga dan pada masa yang sama...... Kamus penerangan mengenai istilah psikiatri

Sindrom apallic

Sindrom Apallic adalah kompleks gejala klinikal, termasuk tidak adanya tanda-tanda kesedaran dengan adanya pembukaan mata, tidur / bangun bergantian. Menurut pakar neurologi, ia dikaitkan dengan kerosakan yang teruk pada korteks serebrum. Mungkin keadaan peralihan ketika keluar dari koma. Diagnosis secara eksklusif secara klinikal menggunakan timbangan untuk menilai tahap kesedaran. Pemeriksaan instrumental (EEG, MRI, MSCT, PET, UZDG) adalah tambahan, membolehkan anda membuat patologi kausal. Rawatan ini bertujuan untuk merangsang pemulihan, mengekalkan fungsi penting, mencegah komplikasi, dan mengurangkan hidrosefalus..

ICD-10

Maklumat am

Korteks baru (neokorteks), yang terdiri daripada 6 lapisan neuron, meliputi permukaan hemisfera serebrum dan mempunyai nama anatomi "pallium" - jubah. Oleh itu, apallic bermaksud ketiadaan pallium, "penutupan" fungsinya. Istilah "sindrom apallic" dicadangkan oleh doktor Jerman Kretchmer pada tahun 1940, dan digunakan di Jerman dan negara-negara CIS. Dalam sumber bahasa Inggeris mengenai neurologi, istilah "keadaan vegetatif", yang diperkenalkan pada tahun 1972, digunakan. Sindrom Apallic (AS) berlaku pada 25-100 pesakit per 1 juta orang dalam satu populasi, dan di banyak negara terdapat kecenderungan untuk meningkatkan jumlah kes. AS diperhatikan pada orang-orang dari kedua-dua jantina dari kumpulan umur yang berbeza - dari bayi hingga sangat tua.

Penyebab sindrom apallic

Asas AS adalah lesi total atau subtotal pada neokorteks sambil mengekalkan fungsi batang otak. Faktor etiologi adalah:

  • Kecederaan otak trauma. Sebilangan besar kes AS pada orang muda mempunyai asal trauma.
  • Hipoksia serebrum. Ia diperhatikan untuk keracunan karbon monoksida, asfiksia, hipotensi arteri yang teruk, serangan jantung akibat penyakit jantung, semasa pembedahan.
  • Jangkitan saraf. Sindrom apallic boleh mengakibatkan proses menular akut dengan kerosakan yang luas pada korteks serebrum, berlaku pada peringkat akhir jangkitan lambat sistem saraf pusat (leukoencephalitis Schilder, panencephalitis rubella progresif).
  • Tumor otak. Dalam beberapa kes, proses tumor yang meluas menyebabkan AS disebabkan oleh hipoksia, neurotoksikosis, dan edema serebrum..
  • Penyakit degeneratif progresif. Mereka adalah penyebab utama AS pada pesakit tua. Sindrom ini diperhatikan pada peringkat akhir penyakit Alzheimer, Creutzfeldt-Jakob, Puncak, demensia vaskular, ensefalopati alkoholik.
  • Keadaan dismetabolik akut. Koma uremik, hipoglikemik, hepatik boleh memasuki keadaan apallik.
  • Anomali otak: mikrosefali, displasia kortikal yang teruk. Menyebabkan sindrom apallik pada kanak-kanak kecil.

Patogenesis

Gambaran morfologi lesi kortikal pada AS tidak spesifik dan berbeza pada pesakit yang berbeza. Lesi hipoksia disertai oleh nekrosis, trauma - oleh kerosakan akson yang meresap, degeneratif - oleh atrofi. Kebolehubahan jumlah dan sifat lesi, ketiadaan dalam beberapa kes perubahan morfologi yang signifikan, menunjukkan gangguan fungsi yang menyebabkan "mematikan" korteks. Asas patofisiologi proses ini sedang dikaji..

Peralihan dari koma ke keadaan apallic dicirikan oleh pemulihan fungsi pembentukan retikular, struktur subkortikal. Penyambungan semula hubungan antara subkorteks dan korteks membawa kepada pemulihan kesedaran yang lebih jauh. Sekiranya sambungan kortikal tidak dipulihkan, tidak terbentuk lagi atau terbentuk dengan tidak betul, keadaan vegetatif kronik berlaku - sindrom apallic. Dalam hasil degenerasi kortikal progresif, AS berkembang akibat kehilangan sambungan yang besar yang memastikan interaksi neuron dalam korteks dan dengan struktur yang mendasari.

Gejala sindrom apallic

Asas gambaran klinikal adalah paradoks: adanya tanda-tanda kesedaran yang dapat dilihat tanpa adanya kriteria objektif untuk kesedaran pesakit terhadap diri mereka dan dunia. Pesakit membuka matanya, menggerakkannya ketika terjaga, bertindak balas terhadap kerengsaan yang menyakitkan, menjalani kitaran tidur, yang membentuk kesan kesedaran. Walau bagaimanapun, tidak ada tanda-tanda aktiviti sedar, aktiviti yang bertujuan. Pergerakan spontan, reaksi emosi dan sedar tidak ada. Pergerakan mata kacau, reaksi penjejakan tidak diperhatikan. Pergantian tidur dan terjaga tidak bergantung pada waktu siang.

Wajah pesakit adalah masker, tanpa ekspresi wajah. Mengunyah dan menelan lambat, pergerakan mengunyah, berkedip, menguap mungkin diperhatikan. Sebagai tindak balas terhadap rangsangan yang menyakitkan, reaksi motor yang tidak difokuskan berlaku, disertai dengan peningkatan kadar denyutan jantung dan pernafasan, dan murid yang melebar. Fungsi organ pelvis tidak terkawal. Paroxysms epileptik adalah mungkin. Biasanya, peningkatan nada otot: tangan dimampatkan, kaki berada dalam keadaan fleksi plantar, anggota badan dibengkokkan dan dibawa. Fungsi hipotalamus dan batang otak memastikan pemeliharaan hemodinamik yang diperlukan, aktiviti pernafasan, dan fungsi autonomi. Fasa bangun dicirikan oleh dominasi sistem saraf simpatik (peningkatan kadar jantung, tekanan darah, menggigil adalah mungkin), dalam keadaan tidur - parasimpatik (penurunan tekanan darah, denyut jantung, peningkatan berkeringat).

Sindrom apallic yang berasal dari traumatik, hipoksia, dismetabolik berlaku secara akut, sering diperhatikan selepas koma sebelumnya. Kompleks gejala apallik dalam proses degeneratif berkembang secara beransur-ansur, kadang-kadang selama beberapa tahun. Dalam kes pertama, adalah mungkin untuk memulihkan kesedaran, tanda-tanda pertama adalah memperbaiki pandangan, menjejaki mata objek, mengikuti petunjuk mudah (permintaan untuk menutup mata, meremas jari anda). Oleh kerana terdapat kes pengesanan mata yang diketahui tanpa pemulihan lebih lanjut, adalah lazim untuk menganggap gejala ini sebagai kriteria untuk keluar dari keadaan apallic hanya jika digabungkan dengan tanda-tanda pengembangan kesedaran yang lain.

Komplikasi

Oleh kerana keadaan anggota badan yang spastik berterusan, kontraksi sendi berkembang. Pengalaman pesakit yang berpanjangan di ranjang dengan sekatan aktiviti motor yang tajam menyumbang kepada terjadinya luka tekanan, pneumonia kongestif. Adalah mungkin untuk melampirkan jangkitan saluran kencing sekunder dengan perkembangan pielonefritis. Sindrom apallic boleh menyebabkan kepupusan terakhir semua fungsi otak dengan hasil yang membawa maut. Komplikasi berjangkit yang berubah menjadi sepsis boleh menjadi berbahaya bagi pesakit. Penjagaan, pemakanan, terapi penyelenggaraan yang betul dapat menunda permulaan komplikasi, meningkatkan jangka hayat pesakit.

Diagnostik

Oleh kerana kurangnya kriteria yang jelas untuk kesedaran dan kesedaran, diagnosis sindrom apallik tidak mudah. Menurut peraturan yang diterima umum, pada bayi diagnosis dibuat setelah usia tiga bulan, karena sebelumnya mustahil untuk membezakan tingkah laku sadar dan refleks dengan pasti. Diagnosis melibatkan pakar neurologi, ahli anestesiologi resusitasi, ahli neurofisiologi, dan, jika perlu, pakar bedah saraf. Langkah-langkah diagnostik berikut dijalankan:

  • Pemeriksaan neurologi. Hubungan dengan pesakit sama sekali tidak ada. Terdapat pergerakan bola mata secara spontan, reaksi tidak fokus terhadap rangsangan kesakitan. Refleks kranial dan tulang belakang yang dipelihara, fungsi autonomi. Hipertonisiti otot anggota badan dengan tanda keplastikan, peningkatan refleks tendon, dan kehadiran refleks patologi simetri diperhatikan..
  • Elektroensefalografi. Dicirikan oleh EEG gelombang rendah, irama delta atau theta. 10-20% pesakit mempunyai irama alpha atau beta. Pemulihan disertai dengan irama alfa yang berbeza.
  • MRI otak. MRI dan kaedah neuroimaging lain (CT, MSCT) tidak mendedahkan perubahan morfologi tertentu. Gambar sesuai dengan penyakit yang mendasari: fokus nekrosis, hematoma, tumor, proses degeneratif intraserebral, edema serebrum ditentukan. 75% pesakit menghidap hidrosefalus. Sebilangan besar kes AS disertai oleh perubahan atropik pada korteks, bagaimanapun, atrofi serupa diperhatikan pada pesakit yang mengalami demensia.
  • Imbasan CT PET otak. Membolehkan anda mendiagnosis penurunan metabolisme kortikal sebanyak 40-50%. Pemulihan berlaku dengan pengaktifan metabolisme yang direkodkan pada PET.
  • Ultrasound transkranial. Ia bertujuan untuk menilai hemodinamik serebrum. Ini memiliki nilai tambahan, digunakan terutama ketika memutuskan kelayakan operasi shunt pada pasien dengan hidrosefalus.

Adalah perlu untuk membezakan sindrom apallic dari koma, keadaan kesedaran minimum, stupor. Pembezaan dilakukan dengan menggunakan skala klinikal. Kaedah instrumental tidak dapat menunjukkan tahap kesedaran pesakit dengan tepat, mereka memungkinkan untuk menentukan sifat kekalahan korteks, untuk menilai tahap metabolisme tisu otak.

Rawatan sindrom apallic

Terapi bertujuan untuk menyokong pesakit, mencegah komplikasi dan memulihkan kesedaran. Tidak ada satu standard untuk pengurusan pesakit. Rawatan dijalankan untuk waktu yang lama, kadang-kadang selama berbulan-bulan. Kaedah konservatif dan pembedahan digunakan:

  • Rangsangan proses pemulihan. Komponen ubat termasuk terapi nootropik, vitamin, terapi vaskular, pemberian oksigen endolumbar. Secara selari, rangsangan deria biasa dilakukan menggunakan keseluruhan spektrum rangsangan: pendengaran, taktil, visual, penciuman.
  • Pemakanan buatan. Ia dilakukan melalui gastrostomi, kerana pemeriksaan probe sering disertai dengan komplikasi: aspirasi makanan ke saluran pernafasan, refluks gastroesophageal, ulserasi selaput lendir di tempat bersentuhan dengan probe.
  • Pencegahan komplikasi. Untuk mengurangkan kekejangan dan mencegah kontraktur, ubat penenang otot ditetapkan. Pencegahan luka dan pneumonia hipoventilasi terbaik adalah penjagaan yang mencukupi, termasuk menukar pakaian, menukar postur, menanam dengan peralatan ortopedik khas, latihan fisioterapi pasif, urut. Dianjurkan untuk memperkenalkan saudara-mara pesakit ke rawatan.
  • Operasi shunt. Ditunjukkan dengan hidrosefalus teruk. Pintas lumboperitoneal dan ventrikuloperitoneal yang paling biasa.
  • Rangsangan elektrik otak dalam. Ia dilakukan oleh pengenalan stereotaktik mikroelektrod, di mana rangsangan sistem batang pengaktifan dilakukan.
  • Neurotransplantasi. Ini adalah teknik eksperimen baru untuk rawatan AS. Ia mengaktifkan pertumbuhan semula tisu otak, menyediakan bahan untuk pembinaan semula kawasan yang rosak. Pengenalan sel-sel saraf embrio dilakukan secara intraventrikular (di ventrikel serebrum), secara intraserebral (di korteks atau kawasan otak yang rosak).

Ramalan dan Pencegahan

Hasilnya bergantung pada sifat lesi otak yang menyebabkan sindrom apallic, usia pesakit, tempoh koma, dan kehadiran kejang. AS yang berkembang pesat boleh mengakibatkan pemulihan kesedaran, tetapi dalam kebanyakan kes pesakit tetap cacat akibat sindrom psiko-organik yang ketara. Sekiranya degenerasi serebrum progresif, sindrom apallic adalah peringkat akhir dan berakhir dengan mematikan. Pencegahan berlakunya AS adalah untuk mencegah kecederaan, neuroinfeksi, mabuk, rawatan patologi kardiovaskular tepat pada masanya.

Koma adalah keadaan badan, bukan penyakit.

Koma adalah keadaan tidak sedarkan diri yang berpanjangan. Seseorang dalam keadaan koma tidak lagi dapat bangun. Dalam keadaan koma terdalam, refleks normal dilumpuhkan. Orang yang terjejas tidak lagi dilindungi dari rangsangan kesakitan, dan murid-muridnya tidak bertindak balas terhadap cahaya. Sebilangan pesakit koma juga jatuh ke dalam apa yang disebut koma terjaga (sindrom apallic) atau mencapai tahap kesedaran minimum. Yang lain kembali sedar, tetapi hampir lumpuh (sindrom blok).

Penerangan

Istilah "koma" berasal dari bahasa Yunani. Ini bermaksud sesuatu seperti "tidur nyenyak." Koma adalah bentuk kesedaran terganggu yang paling serius. Oleh kerana teknik pencitraan moden memberikan pemahaman yang lebih baik mengenai aktiviti otak, pemahaman tentang keadaan koma telah berubah secara mendadak. Ini menjadi semakin jelas bahawa batas antara kesedaran aktif dan koma adalah lancar.

Orang yang berada dalam keadaan koma dalam tidak dapat bangun dari rangsangan kesakitan yang lebih kuat. Mata hampir selalu terpejam. Bergantung pada kedalaman koma, terdapat empat darjah koma:

  • Koma ringan, tahap I: pesakit terus bertindak balas terhadap rangsangan yang menyakitkan dengan gerakan perlindungan yang disasarkan. Pelajarnya semakin susut.
  • Koma ringan, tahap II: pesakit hanya mencerminkan rangsangan kesakitan tanpa tujuan. Refleks murid berfungsi.
  • Koma dalam, tahap III: pesakit tidak lagi menunjukkan reaksi yang menyakitkan, hanya pergerakan yang tidak sesuai. Reaksi murid lemah.
  • Koma dalam, tahap IV: pesakit tidak lagi menunjukkan reaksi sakit, murid-murid diluaskan dan tidak bertindak balas terhadap cahaya.

Koma boleh bertahan dari beberapa hari hingga maksimum beberapa minggu. Akibatnya, keadaan pesakit biasanya bertambah baik atau kematian otak berlaku..

Selepas bangun, keadaan minda minimum

Hari ini, koma semakin difahami bukan sebagai keadaan statik, tetapi sebagai proses pemboleh ubah. Contohnya, koma lilin (sindrom apallic) dan keadaan sedar minimum dapat bergabung antara satu sama lain. Beberapa pesakit kembali sedar tetapi hampir lumpuh (sindrom blok).

Keadaan ini berbeza terutamanya dalam tahap aktiviti otak yang sesuai, refleks yang ada dan reaksi kesakitan, serta kemampuan untuk bertindak balas terhadap rangsangan luaran. Dan menjadi semakin jelas bahawa walaupun pulau koma mungkin ada kesedaran.

Koma sebagai reaksi bertahan

Beberapa pakar neuropsikologi sekarang menunjukkan bahawa koma bukan keadaan pasif, tetapi reaksi pertahanan aktif. Menurut konsep, mereka yang menderita setelah kerosakan otak merosot ke tahap kesedaran yang sangat rendah. Tetapi dengan terapi, mereka dapat berjaya mendapatkan kembali akses ke dunia..

Punca dan kemungkinan penyakit

Koma boleh disebabkan secara langsung oleh kecederaan otak atau penyakit, tetapi ketidakseimbangan metabolik yang serius juga boleh menyebabkannya. Selain itu, keracunan dengan ubat-ubatan atau racun lain boleh menyebabkan kehilangan kesedaran yang mendalam..

Penyakit otak

  • Kecederaan kepala
  • Meningitis
  • Keradangan otak (ensefalitis)
  • Pendarahan otak (mis., Strok)
  • Kejang epilepsi
  • Tumor otak

Gangguan Metabolik (koma metabolik)

  • Kegagalan peredaran darah
  • Kekurangan oksigen
  • Gula darah rendah (hipoglikemia)
  • Koma hiperosmolar, koma diabetes
  • Kegagalan ginjal (koma uremik)
  • Kegagalan hati (koma hepatik)

Keracunan

  • Dadah (mis. Alkohol, mabuk)
  • Racun
  • Anestetik

Bentuk yang paling penting

Selain koma klasik, terdapat bentuk koma yang berkaitan dengan tahap kesedaran..

Awa koma (sindrom apallic): Koma terjaga adalah keadaan dalam bidang bayangan antara koma dan kesedaran. Istilah "koma vegetatif" diciptakan pada tahun 1970-an.

Kerana mata terbuka dan kemampuan bergerak, mangsa kelihatan terjaga walaupun mereka tidak sedar. Walau bagaimanapun, penyampaiannya pada amnya salah. Pesakit dalam keadaan vegetatif diberi makan secara buatan, tetapi mereka mungkin tersenyum atau menangis. Pergerakan ini, bagaimanapun, adalah refleks tidak sedar dalam keadaan vegetatif sebenar..

Sebab keadaan koma terjaga adalah kerosakan pada otak, yang membentuk lapisan luar minda manusia. Ini merangkumi struktur otak yang lebih dalam seperti mantel, itulah sebabnya mereka juga berbicara tentang "sindrom apallic" (dalam bahasa Yunani, "tanpa mantel"). Dalam proses otak terdapat semua sensasi: untuk melihat, mendengar, merasakan, rasa dan bau. Ia menyimpan kenangan dan merupakan tempat kesedaran. Kecederaan, penyakit atau kekurangan oksigen di otak boleh menyebabkan kematian.

Akibatnya, pesakit dapat hidup setelah koma selama bertahun-tahun. Dalam beberapa kes, otak pulih, fungsi kembali secara beransur-ansur, walaupun kebanyakannya hanya sebahagian. Otak mana yang terbangun dari alam bayangan antara kesedaran dan koma hampir tidak dapat diramalkan menurut pengetahuan moden..

Sebagai contoh, istilah bahasa Inggeris "perennial vegetative state" (PVS) menunjukkan bahawa fungsi sistem saraf autonomi, seperti pernafasan, degupan jantung, dan irama tidur, masih berfungsi, sementara fungsi kognitif yang lebih tinggi lumpuh.

Keadaan kesedaran minimum. Pada pandangan pertama, keadaan kesedaran minimum dan koma terjaga mungkin kelihatan serupa. Pesakit mempunyai irama tidur-bangun yang dikendalikan oleh sistem saraf autonomi. Oleh kerana mata dan pergerakan terbuka, mereka kelihatan terbangun buat sementara waktu..

Walau bagaimanapun, sementara pesakit dalam keadaan vegetatif, hanya mampu refleks tidak sedarkan diri, pesakit dalam keadaan kesedaran minimum kadang-kadang menunjukkan reaksi yang disasarkan terhadap rangsangan luaran (suara, sentuhan) atau bahkan ekspresi emosi di hadapan saudara-mara.

Oleh kerana beberapa pesakit beralih dari koma yang baru lahir ke tahap kesedaran minimum, para saintis dan doktor semakin melihat batas antara kedua-dua keadaan sebagai cecair.

Kemungkinan seseorang akan terbangun dari keadaan kesedaran minimum jauh lebih besar daripada kebangkitan semula dari keadaan vegetatif. Sekiranya keadaan tidak bertambah baik dalam dua belas bulan pertama, peluang pesakit untuk sembuh akan berkurang. Walau bagaimanapun, pesakit yang masih bangun biasanya sangat terhad kerana kerosakan otaknya yang teruk..

Koma buatan. Kes khas adalah koma tiruan, di mana doktor menggunakan orang yang cedera atau sakit dengan bantuan anestetik. Ini bukan koma dalam erti kata yang ketat, tetapi anestesia jangka panjang. Apabila rawatan dihentikan, pesakit bangun.

Sindrom Terkunci: Sindrom terkunci yang disebut bukanlah bentuk koma. Namun, tanpa kajian yang teliti, mudah untuk mengelirukannya dengan koma yang berkaitan dengan paraplegia. Pesakit dengan sindrom ini berjaga-jaga dan sedar sepenuhnya, tetapi lumpuh sepenuhnya. Ada yang masih mengawal mata dan dapat berkomunikasi sambil berkelip..

Apabila anda perlu berjumpa doktor?

Kehilangan kesedaran selalu menjadi rawatan perubatan kecemasan. Sentiasa hubungi ambulans dalam kes ini. Apabila ini berlaku, anda akan mendapat pertolongan cemas. Khususnya, pastikan seseorang itu tidak sedarkan diri bernafas. Sekiranya ini tidak berlaku, mulakan segera dengan urutan jantung..

Apa yang doktor lakukan?

Sejauh mana sebenarnya koma sering sukar untuk ditentukan. Fakta bahawa pesakit tidak menanggapi permintaan seperti "melihat saya" atau "memerah tangan saya" tidak semestinya menunjukkan tahap kesedaran.

Ia juga sukar untuk membezakan antara koma terjaga dan keadaan kesedaran minimum. Sebagai contoh, telah ditunjukkan bahawa beberapa pesakit koma masih memproses pernyataan linguistik..

Bantuan diagnostik yang penting adalah kaedah yang menunjukkan aktiviti elektrik di otak. Dengan menggunakan tomografi pelepasan positron (PET), anda dapat menentukan penggunaan tenaga otak. Pencitraan resonans magnetik fungsional (MRI) menunjukkan, misalnya, bahawa otak dapat diaktifkan menggunakan gambar atau ayat.

Tetapi imbasan otak seperti itu tidak boleh dipercayai 100 peratus. Oleh itu, diagnosis dapat dipalsukan oleh fakta bahawa pesakit dengan tahap kesedaran minimum semasa pemeriksaan kini dalam keadaan tidak sedarkan diri yang lebih dalam. Dalam kes ini, momen sedar tidak dikesan. Oleh itu, pakar memerlukan pesakit koma untuk menjalani beberapa pemeriksaan otak sebelum diagnosis..

Terapi

Orang yang berada dalam keadaan koma biasanya memerlukan rawatan intensif. Bergantung pada kedalaman koma, mereka memberi makan atau bahkan melakukan pengudaraan secara buatan. Di samping itu, kadang-kadang fisioterapi dan terapi pekerjaan.

Pada orang yang koma atau dengan keadaan kesedaran yang minimum, para penyelidik semakin meminta langkah-langkah terapi berterusan yang memberi otak rangsangan deria. Otak dengan alamat itu kemungkinan akan kembali bekerja. Ini boleh berupa urutan, cahaya berwarna, pergerakan di air atau muzik, tetapi, di atas segalanya, sentuhan yang penuh kasih sayang dan tarikan langsung kepada pesakit. Saudara mara memainkan peranan penting dalam pengaktifan.

Sekurang-kurangnya, imbasan otak harus digunakan untuk memeriksa secara berkala sama ada keadaan pesakit koma jangka panjang telah bertambah baik, walaupun tidak ada tanda-tanda luaran.

Apa yang anda boleh buat sendiri?

Sebagai tambahan kepada bantuan fizikal, pesakit memerlukan emosi. Ini bukan sahaja masalah etika, tetapi ada semakin banyak tanda bahawa kesedaran banyak orang dalam keadaan koma belum habis sepenuhnya. Oleh itu, sikap penyayang dan hormat kepada pesakit sangat penting..

Walaupun pengasuh dan saudara-mara tidak dapat mengetahui berapa banyak pesakit yang sebenarnya merasakan koma, mereka harus selalu bersikap seolah-olah pesakit dapat melihat dan memahami semua yang berlaku di sekitar.

Ia berkesan walaupun tidak selalu kelihatan dari luar. Khususnya, pesakit dengan koma terjaga sering bertindak balas terhadap rangsangan cinta dengan perubahan degupan jantung dan pernafasan. Nada otot dan ketahanan kulit juga berubah..

Sindrom Apallic (koma bangun): penyebab dan gejala utama, peringkat, rawatan dan kemungkinan komplikasi

Sindrom apallic

Sindrom Apallic adalah kompleks gejala klinikal, termasuk tidak adanya tanda-tanda kesedaran dengan adanya pembukaan mata, tidur / bangun bergantian. Menurut pakar neurologi, ia dikaitkan dengan kerosakan yang teruk pada korteks serebrum. Mungkin keadaan peralihan semasa keluar dari koma.

Diagnosis secara eksklusif secara klinikal menggunakan timbangan untuk menilai tahap kesedaran. Pemeriksaan instrumental (EEG, MRI, MSCT, PET, UZDG) adalah tambahan, membolehkan anda membuat patologi penyebab.

Rawatan ini bertujuan untuk merangsang pemulihan, mengekalkan fungsi penting, mencegah komplikasi, dan mengurangkan hidrosefalus..

Korteks baru (neokorteks), yang terdiri daripada 6 lapisan neuron, meliputi permukaan hemisfera serebrum dan mempunyai nama anatomi "pallium" - jubah. Oleh itu, apallic bermaksud ketiadaan pallium, "penutupan" fungsinya. Istilah "sindrom apallic" dicadangkan oleh doktor Jerman Kretchmer pada tahun 1940, dan digunakan di Jerman dan negara-negara CIS..

Dalam sumber bahasa Inggeris mengenai neurologi, istilah "keadaan vegetatif", yang diperkenalkan pada tahun 1972, digunakan. Sindrom Apallic (AS) berlaku pada 25-100 pesakit per 1 juta orang dalam satu populasi; di banyak negara terdapat kecenderungan untuk meningkatkan jumlah kes.

AS diperhatikan pada orang-orang dari kedua-dua jantina dari kumpulan umur yang berbeza - dari bayi hingga sangat tua.

Asas AS adalah lesi total atau subtotal pada neokorteks sambil mengekalkan fungsi batang otak. Faktor etiologi adalah:

  • Kecederaan otak trauma. Sebilangan besar kes AS pada orang muda mempunyai asal trauma.
  • Hipoksia serebrum. Ia diperhatikan untuk keracunan karbon monoksida, asfiksia, hipotensi arteri yang teruk, serangan jantung akibat penyakit jantung, semasa pembedahan.
  • Jangkitan saraf. Sindrom apallic boleh mengakibatkan proses menular akut dengan kerosakan yang luas pada korteks serebrum, berlaku pada peringkat akhir jangkitan lambat sistem saraf pusat (leukoencephalitis Schilder, panencephalitis rubella progresif).
  • Tumor otak. Dalam beberapa kes, proses tumor yang meluas menyebabkan AS disebabkan oleh hipoksia, neurotoksikosis, dan edema serebrum..
  • Penyakit degeneratif progresif. Mereka adalah penyebab utama AS pada pesakit tua. Sindrom ini diperhatikan pada peringkat akhir penyakit Alzheimer, Creutzfeldt-Jakob, Puncak, demensia vaskular, ensefalopati alkoholik.
  • Keadaan dismetabolik akut. Koma uremik, hipoglikemik, hepatik boleh memasuki keadaan apallik.
  • Anomali otak: mikrosefali, displasia kortikal yang teruk. Menyebabkan sindrom apallik pada kanak-kanak kecil.

Gambaran morfologi lesi kortikal pada AS tidak spesifik dan berbeza pada pesakit yang berbeza. Lesi hipoksia disertai oleh nekrosis, trauma disertai dengan kerosakan akson yang meresap, degeneratif disertai dengan atrofi..

Kebolehubahan jumlah dan sifat lesi, ketiadaan dalam beberapa kes perubahan morfologi yang signifikan, menunjukkan gangguan fungsi yang membawa kepada "mematikan" korteks.

Asas patofisiologi proses ini sedang dikaji..

Peralihan dari koma ke keadaan apallic dicirikan oleh pemulihan fungsi pembentukan retikular, struktur subkortikal. Penyambungan semula hubungan antara subkorteks dan korteks membawa kepada pemulihan kesedaran yang lebih jauh.

Sekiranya sambungan kortikal tidak dipulihkan, tidak terbentuk lagi atau terbentuk dengan tidak betul, keadaan vegetatif kronik berlaku - sindrom apallic.

Dalam hasil degenerasi kortikal progresif, AS berkembang akibat kehilangan sambungan yang besar yang memastikan interaksi neuron dalam korteks dan dengan struktur yang mendasari.

Asas gambaran klinikal adalah paradoks: adanya tanda-tanda kesedaran yang dapat dilihat tanpa adanya kriteria objektif untuk kesedaran pesakit terhadap diri mereka sendiri dan dunia.

Pesakit membuka matanya, menggerakkannya ketika terjaga, bertindak balas terhadap kerengsaan yang menyakitkan, menjalani kitaran tidur, yang membentuk kesan kesedaran. Walau bagaimanapun, tidak ada tanda-tanda aktiviti sedar, aktiviti yang bertujuan..

Pergerakan spontan, reaksi emosi dan sedar tidak ada. Pergerakan mata kacau, reaksi penjejakan tidak diperhatikan. Pergantian tidur dan terjaga tidak bergantung pada waktu siang.

Wajah pesakit adalah masker, tanpa ekspresi wajah. Mengunyah dan menelan lambat, pergerakan mengunyah, berkedip, menguap mungkin diperhatikan. Sebagai tindak balas terhadap rangsangan yang menyakitkan, reaksi motor yang tidak difokuskan berlaku, disertai dengan peningkatan degupan jantung dan pernafasan, murid yang melebar.

Fungsi organ pelvis tidak terkawal. Paroxysms epileptik adalah mungkin. Biasanya peningkatan nada otot: tangan dimampatkan, kaki dalam keadaan fleksi plantar, anggota badan dibengkokkan dan dibawa.

Fungsi hipotalamus dan batang otak memastikan pemeliharaan hemodinamik yang diperlukan, aktiviti pernafasan, fungsi autonomi.

Fasa bangun dicirikan oleh dominasi sistem saraf simpatik (peningkatan kadar jantung, tekanan darah, menggigil adalah mungkin), dalam keadaan tidur - parasimpatik (penurunan tekanan darah, denyut jantung, peningkatan berkeringat).

Sindrom apallic yang berasal dari traumatik, hipoksia, dismetabolik berlaku secara akut, sering diperhatikan selepas koma sebelumnya. Kompleks gejala apallik dalam proses degeneratif berkembang secara beransur-ansur, kadang-kadang selama beberapa tahun.

Dalam kes pertama, adalah mungkin untuk memulihkan kesedaran, tanda-tanda pertama adalah memperbaiki pandangan, menjejaki mata objek, mengikuti petunjuk mudah (meminta menutup mata, meremas jari).

Oleh kerana terdapat kes pengesanan mata yang diketahui tanpa pemulihan lebih lanjut, adalah lazim untuk menganggap gejala ini sebagai kriteria untuk keluar dari keadaan apallic hanya jika digabungkan dengan tanda-tanda pengembangan kesedaran yang lain.

Oleh kerana keadaan anggota badan yang spastik berterusan, kontraksi sendi berkembang. Pengalaman pesakit yang berpanjangan di ranjang dengan sekatan aktiviti motor yang tajam menyumbang kepada terjadinya luka tekanan, pneumonia kongestif. Adalah mungkin untuk melampirkan jangkitan saluran kencing sekunder dengan perkembangan pielonefritis.

Sindrom apallic boleh menyebabkan kepupusan terakhir semua fungsi otak dengan hasil yang membawa maut. Komplikasi berjangkit yang berubah menjadi sepsis boleh menjadi berbahaya bagi pesakit. Penjagaan, pemakanan, terapi penyelenggaraan yang betul dapat menunda permulaan komplikasi, meningkatkan jangka hayat pesakit.

Kerana kekurangan kriteria yang jelas untuk kesedaran dan kesedaran, tidak mudah untuk mendiagnosis sindrom apallik.

Menurut peraturan yang diterima umum, pada bayi diagnosis dibuat setelah usia tiga bulan, karena sebelumnya mustahil untuk membezakan tingkah laku sadar dan refleks dengan pasti.

Diagnosis melibatkan pakar neurologi, ahli anestesiologi resusitasi, ahli neurofisiologi, dan, jika perlu, pakar bedah saraf. Langkah-langkah diagnostik berikut dijalankan:

  • Pemeriksaan neurologi. Hubungan dengan pesakit sama sekali tidak ada. Terdapat pergerakan bola mata secara spontan, reaksi tidak fokus terhadap rangsangan kesakitan. Refleks kranial dan tulang belakang yang dipelihara, fungsi autonomi. Hipertonisiti otot anggota badan dengan tanda keplastikan, peningkatan refleks tendon, dan kehadiran refleks patologi simetri diperhatikan..
  • Elektroensefalografi. Dicirikan oleh EEG gelombang rendah, irama delta atau theta. 10-20% pesakit mempunyai irama alpha atau beta. Pemulihan disertai dengan irama alfa yang berbeza.
  • MRI otak. MRI dan kaedah neuroimaging lain (CT, MSCT) tidak mendedahkan perubahan morfologi tertentu. Gambar sesuai dengan penyakit yang mendasari: fokus nekrosis, hematoma, tumor, proses degeneratif intraserebral, edema serebrum ditentukan. 75% pesakit menghidap hidrosefalus. Sebilangan besar kes AS disertai oleh perubahan atropik pada korteks, bagaimanapun, atrofi serupa diperhatikan pada pesakit yang mengalami demensia.
  • Imbasan CT PET otak. Membolehkan anda mendiagnosis penurunan metabolisme kortikal sebanyak 40-50%. Pemulihan berlaku dengan pengaktifan metabolisme yang direkodkan pada PET.
  • Ultrasound transkranial. Ia bertujuan untuk menilai hemodinamik serebrum. Ini memiliki nilai tambahan, digunakan terutama ketika memutuskan kelayakan operasi shunt pada pasien dengan hidrosefalus.

Adalah perlu untuk membezakan sindrom apallic dari koma, keadaan kesedaran minimum, stupor. Pembezaan dilakukan dengan menggunakan skala klinikal. Kaedah instrumental tidak dapat menunjukkan tahap kesedaran pesakit dengan tepat, mereka memungkinkan untuk menentukan sifat kekalahan korteks, untuk menilai tahap metabolisme tisu otak.

Terapi bertujuan untuk menyokong pesakit, mencegah komplikasi dan memulihkan kesedaran. Tidak ada satu standard untuk pengurusan pesakit. Rawatan dijalankan untuk waktu yang lama, kadang-kadang selama berbulan-bulan. Kaedah konservatif dan pembedahan digunakan:

  • Rangsangan proses pemulihan. Komponen ubat termasuk terapi nootropik, vitamin, terapi vaskular, pemberian oksigen endolumbar. Secara selari, rangsangan deria biasa dilakukan menggunakan keseluruhan spektrum rangsangan: pendengaran, taktil, visual, penciuman.
  • Pemakanan buatan. Ia dilakukan melalui gastrostomi, kerana pemeriksaan probe sering disertai dengan komplikasi: aspirasi makanan ke saluran pernafasan, refluks gastroesophageal, ulserasi selaput lendir di tempat bersentuhan dengan probe.
  • Pencegahan komplikasi. Untuk mengurangkan kekejangan dan mencegah kontraktur, ubat penenang otot ditetapkan. Pencegahan luka dan pneumonia hipoventilasi terbaik adalah penjagaan yang mencukupi, termasuk menukar pakaian, menukar postur, menanam dengan peralatan ortopedik khas, latihan fisioterapi pasif, urut. Dianjurkan untuk memperkenalkan saudara-mara pesakit ke rawatan.
  • Operasi shunt. Ditunjukkan dengan hidrosefalus teruk. Pintas lumboperitoneal dan ventrikuloperitoneal yang paling biasa.
  • Rangsangan elektrik otak dalam. Ia dilakukan oleh pengenalan stereotaktik mikroelektrod, di mana rangsangan sistem batang pengaktifan dilakukan.
  • Neurotransplantasi. Ini adalah teknik eksperimen baru untuk rawatan AS. Ia mengaktifkan pertumbuhan semula tisu otak, menyediakan bahan untuk pembinaan semula kawasan yang rosak. Pengenalan sel-sel saraf embrio dilakukan secara intraventrikular (di ventrikel serebrum), secara intraserebral (di korteks atau kawasan otak yang rosak).

Hasilnya bergantung pada sifat lesi otak yang menyebabkan sindrom apallic, usia pesakit, tempoh koma, dan kehadiran sawan.

AS yang berkembang pesat boleh mengakibatkan pemulihan kesedaran, tetapi dalam kebanyakan kes pesakit tetap cacat akibat sindrom psiko-organik yang ketara. Sekiranya degenerasi serebrum progresif, sindrom apallic adalah peringkat akhir dan berakhir dengan maut.

Pencegahan berlakunya AS adalah untuk mencegah kecederaan, neuroinfeksi, mabuk, rawatan patologi kardiovaskular tepat pada masanya.

Sebab dan kaedah rawatan sindrom apallic

Sindrom apallic adalah gangguan neurologi yang unik. Dengan penyakit seperti itu, fungsi korteks serebrum dilanggar, kerana seseorang kehilangan kemampuan untuk melakukan aktiviti kognitif, sementara fungsi sistem saraf autonomi dipelihara. Dalam bidang perubatan, gangguan ini sering disebut koma terjaga..

Punca

Harus diingat bahawa sindrom apallic adalah keadaan yang sangat serius yang tidak berlaku tanpa sebab tertentu. Dalam kebanyakan kes, perkembangan koma terjaga dikaitkan dengan kerosakan pada tisu otak yang disebabkan oleh faktor-faktor tertentu..

Penyebab patologi biasa:

  • kecederaan kepala;
  • kerosakan virus pada otak (ensefalitis, meningitis);
  • strok iskemia;
  • kekurangan oksigen di otak (kerana sesak nafas atau serangan hipotensi);
  • neoplasma pada tisu otak;
  • kecacatan kongenital.

Selalunya, koma terjaga adalah salah satu tahap pemulihan otak setelah mengalami kecederaan parah. Pada masa kanak-kanak, selain kecederaan, penyebab patologi adalah malformasi kongenital di mana korteks serebrum terjejas, sementara batang otak mempertahankan fungsinya sepenuhnya.

Faktor yang menyumbang kepada permulaan penyakit ini

Provokatif adalah faktor yang bukan penyebab langsung sindrom apallic, tetapi meningkatkan risiko perkembangannya.

Ini termasuk:

  • usia tua;
  • kes kerosakan pada tengkorak;
  • keracunan teruk (terutamanya dengan ubat-ubatan atau bahan kimia agresif);
  • sesak nafas karbon monoksida;
  • patologi berjangkit;
  • operasi sebelumnya di otak.

Faktor-faktor ini juga boleh memperburuk perjalanan sindrom apallic..

Klasifikasi dan gejala

Sifat manifestasi klinikal, keparahan dan intensiti mereka adalah individu bagi setiap pesakit. Gejala yang terhasil dikaitkan dengan kurangnya aktiviti pusat saraf yang terletak di korteks serebrum, dengan pemeliharaan fungsi autonomi.

Mangsa secara harfiah tetap sedar. Dia dapat membuka matanya dan memutarnya, bertindak balas terhadap perengsa, termasuk rasa sakit. Pesakit mencatat perubahan dalam tempoh tidur dan terjaga, seperti pada orang yang sihat. Pergerakan spontan ada, tetapi ia dilakukan tanpa disedari.

Tanda-tanda sindrom apollik:

  • kekurangan pergerakan wajah;
  • pemeliharaan jenis aktiviti refleks utama (bernafas, menelan, berkelip, menguap);
  • murid diluaskan semasa sakit;
  • peningkatan nada otot;
  • peningkatan kadar jantung (semasa terjaga);
  • pergerakan anggota badan yang kejang.

Kejadian simptom seperti ini pada pesakit koma dianggap sebagai pertanda baik, menunjukkan kemungkinan pemulihan fungsi otak yang lebih lanjut.

Tahap

Untuk gambaran klinikal sindrom apallic, peralihan secara berperingkat tidak bersifat. Dinamika tertentu diperhatikan hanya dengan patologi yang disebabkan oleh kecederaan otak traumatik..

Dengan kerosakan otak, peralihan ke tahap mutisme acinectic adalah mungkin. Keadaan ini dicirikan oleh peningkatan frekuensi tidur dan terjaga, peningkatan keparahannya. Pesakit mula bertindak balas terhadap bunyi bising, secara beransur-ansur belajar untuk memperbaiki pandangannya pada benda-benda di sekitarnya, kemampuan untuk memusatkan perhatian kembali.

Tahap ini seterusnya menuju ke tahap pemulihan. Pesakit secara beransur-ansur belajar untuk berkomunikasi dengan orang lain. Keupayaan untuk bergerak sepenuhnya tidak ada. Namun, pesakit boleh menganggukkan kepalanya, mengucapkan kata-kata sederhana. Pesakit mengenali orang yang disayangi. Fungsi psikomotor perlahan pulih.

Bentuk

Bergantung pada etiologi, sindrom apallik dibahagikan kepada trauma dan bukan trauma. Jelas, bentuk pertama dikaitkan dengan kecederaan otak traumatik..

Bentuk bukan trauma dari sindrom appal termasuk:

  • berjangkit
  • beracun
  • iskemia;
  • atropik.

Oleh itu, sindrom apallic dicirikan oleh pelbagai gejala, intensitasnya bergantung pada bentuk dan tahap patologi.

Komplikasi

Koma terjaga adalah keadaan tidak normal yang berbahaya. Dalam kes yang paling teruk, fungsi korteks serebrum tidak dipulihkan, kerana pesakit tetap cacat seumur hidup. Kemungkinan kematian tidak dikecualikan..

Komplikasi merangkumi:

  • imobilisasi sendi;
  • bedores;
  • radang paru-paru kongestif;
  • jangkitan saluran kencing;
  • keracunan darah.

Risiko komplikasi dan kematian bergantung kepada banyak faktor. Rawatan sindrom apallic yang kompeten dapat meningkatkan kemungkinan pemulihan pesakit, mencegah kematian dan meningkatkan kualiti hidup..

Diagnostik

Sukar untuk menjalankan prosedur diagnostik untuk sindrom apallik, kerana mustahil untuk menentukan tahap kesedaran pesakit dalam keadaan ini. Anak boleh mengesahkan diagnosis tidak lebih awal dari 3 bulan.

Kaedah diagnostik utama:

  • kajian sejarah perubatan;
  • pemeriksaan neurologi;
  • MRI otak;
  • ensefalografi;
  • tomografi pelepasan positron;
  • Ultrasound kapal yang memberi makan otak;
  • ujian darah.

Kompleks diagnostik utama dilakukan oleh pakar neurologi. Juga, pakar pemulihan, psikiatri boleh terlibat dalam membuat diagnosis. Sekiranya perlu, diagnosis pembezaan dilakukan bertujuan untuk menghilangkan kemungkinan bentuk demensia yang teruk.

Langkah-langkah terapeutik

Rawatan dijalankan dalam mod pegun. Mangsa mesti sentiasa berada di bawah pengawasan perubatan. Kadang-kadang dengan sindrom apallic, ada keperluan untuk menyokong fungsi pernafasan dan jantung, resusitasi mendesak. di hospital juga menyediakan rawatan pesakit, khususnya pemakanan parenteral.

Terapi ubat terdiri daripada penggunaan ubat nootropik, kompleks vitamin, asid amino yang diperlukan untuk pertumbuhan semula tisu otak yang rosak. Ubat diberikan dengan suntikan intravena.

Prosedur fisioterapeutik

Semasa berada dalam keadaan koma apallik, fisioterapi tidak praktikal. Prosedur harus bermula pada tahap pemulihan kontak, kerana dalam tempoh ini kemungkinan pemulihan adalah yang tertinggi.

  • penyinaran dengan cahaya ultraviolet;
  • terapi manual;
  • prosedur urut;
  • elektroforesis kalsium.

Terapi rakyat

Penggunaan ubat alternatif dilarang, kerana sindrom apallic adalah keadaan resusitasi.

Penggunaan kaedah alternatif tidak memberi kesan terapeutik, tidak mempengaruhi fungsi otak, dan tidak memperbaiki keadaan umum pesakit.

Di samping itu, semasa berada dalam keadaan koma terjaga, mustahil untuk merawat penyakit ini dengan kaedah bukan tradisional, kerana ia mesti diambil secara lisan, yang tidak dapat dilakukan oleh pesakit secara fizikal.

Mengambil ubat dibenarkan semasa tempoh pemulihan pesakit. Untuk pengukuhan umum, pesakit diberi teh dari pinggul mawar. Ia juga berguna untuk memberi kompot beri pesakit. Penerimaan dana sedemikian amat berguna sekiranya terdapat sindrom bentuk toksik..

Apabila pesakit mula bersentuhan dengan orang lain, dengan izin doktor, infus herba dapat diberikan kepadanya. Mereka membantu memperbaiki keadaan umum. Anda boleh meminumnya hanya apabila pesakit sudah boleh makan tanpa bantuan.

Pembedahan

Kaedah rawatan radikal ditetapkan sekiranya terdapat kecederaan pada kotak kranial, tulang belakang serviks. Anda juga boleh melakukan rawatan pembedahan untuk kerosakan otak akibat strok iskemia atau pembentukan hematoma. Operasi dilakukan oleh pakar bedah saraf. Rawatan pembedahan jarang diresepkan jika terdapat petunjuk yang tepat dan tidak ada gejala yang memburukkan..

Pencegahan dan prognosis

Secara umum, prognosis untuk sindrom apollik bergantung pada banyak faktor.

Ini termasuk:

  • kaedah rawatan yang ditetapkan;
  • kualiti penjagaan;
  • tempoh dan keterukan lesi;
  • punca patologi.

Proses atropik bersamaan dianggap sebagai tanda buruk. Sekiranya terdapat komplikasi seperti itu, prognosisnya negatif. Pemulihan relatif mungkin selepas tempoh selepas trauma yang berlangsung selama beberapa bulan.

Pencegahan khas sindrom apollik tidak wujud. Untuk menghilangkan risiko mengembangkan patologi, perlu mencegah kecederaan kepala, jangkitan dengan penyakit berjangkit, keracunan teruk, serta rawatan gangguan kardiovaskular tepat pada masanya.

Sindrom Apallic adalah bentuk koma di mana pesakit mengekalkan fungsi sistem saraf autonomi, sementara terdapat ketidakaktifan pusat saraf korteks serebrum. Kemungkinan pesakit dapat keluar dan kembali ke kehidupan yang penuh bergantung pada kualiti rawatan, rawatan pesakit, dan tahap patologi yang teruk..

(1 4,00 daripada 5)
Memuat...

Sindrom apallic: rawatan koma terjaga, kemungkinan

Psikoterapi kategori tertinggi Oleg Viktorovich

Tarikh Kemas kini: Disember 2019

Salah satu kompleks simptomatik yang mengecualikan adanya tanda-tanda kesedaran pada seseorang adalah sindrom apallic. Doktor mengaitkan patologi ini dengan kerosakan luas pada korteks serebrum.

Adalah lazim untuk menganggapnya sebagai keadaan peralihan ketika pesakit meninggalkan koma. Pada masa ini, ubat tidak dapat memberikan rawatan untuk sindrom tersebut.

Doktor hanya menetapkan kaedah terapi, tugas utamanya adalah memanjangkan umur pesakit.

Apa itu sindrom apallic?

Sindrom apallic berlaku pada 25-100 pesakit per 1 juta orang dalam populasi, di banyak negara terdapat kecenderungan untuk meningkatkan jumlah kes

Sindrom apallic pada orang dewasa dan kanak-kanak adalah sejenis pesakit yang keluar dari koma. Dengan proses patologi ini, seseorang mempunyai mata terbuka, tetapi pandangannya tidak tertumpu pada sesuatu yang spesifik. Juga, pada orang dengan koma terjaga, tempoh tidur dan terjaga boleh bergantian. Mereka tidak mempunyai tanda-tanda kesedaran.

Dalam senarai penyakit (klasifikasi antarabangsa) ICD-10, penyakit ini diberi kod Q87.0.

Patologi dikaitkan dengan gangguan keseluruhan fungsi korteks serebrum, yang dalam beberapa kes tidak dapat dipulihkan. Selalunya pengarang artikel perubatan mengelirukan konsep sindrom apallic dengan keadaan vegetatif. Sebenarnya, mereka sangat berbeza antara satu sama lain, yang dibuktikan dengan kaedah diagnostik moden.

Sebab pelanggaran

Koma yang disertai dengan keadaan bangun (koma bangun) berkembang dengan pelbagai sebab. Pada orang dewasa, proses patologi boleh disebabkan oleh faktor buruk berikut:

  1. Kecederaan kepala.
  2. Meningitis virus.
  3. Pembedahan otak yang rumit.
  4. Penyakit arteri koronari.
  5. Pukulan.
  6. Meracuni badan dengan bahan toksik.

Pada kanak-kanak, penyakit ini paling sering disebabkan oleh meningitis berjangkit, kecederaan parah dan campur tangan pembedahan pada otak. Orang tua mengalami sindrom ini kerana penyakit jantung.

Gejala pada kanak-kanak dan orang dewasa

Gejala sindrom apallic menjadi paradoks: adanya tanda-tanda kesedaran yang dapat dilihat tanpa adanya kriteria objektif untuk kesedaran pesakit terhadap diri mereka sendiri dan dunia

Gejala yang diperhatikan pada orang dengan penyakit serupa muncul pada saat pesakit keluar dari koma. Pada masa yang sama, keadaan vegetatif terpelihara. Doktor boleh mendiagnosis perjalanan sindrom apallik pada pesakit yang mempunyai ciri-ciri berikut:

  • Ketidakupayaan untuk menetapkan satu subjek atau orang.
  • Kekurangan tindak balas terhadap rangsangan luaran.
  • Kepekaan kesakitan semula jadi.
  • Kelambatan ketara dalam fungsi mengunyah dan menelan.
  • Pemeliharaan fungsi tekanan darah, pernafasan dan degupan jantung.
  • Tidur dan terjaga.

Apabila pesakit tidak tidur, dia dapat didiagnosis dengan nadi yang cepat, tekanan darah tinggi, gejala kaki gelisah dan sakit jantung. Dalam beberapa kes, terdapat menggigil di bahagian bawah kaki dan peningkatan suhu badan.

Ketika pesakit dengan sindrom apallic sedang tidur, dia mempunyai tekanan darah rendah dan nadi perlahan. Juga, pesakit bertambah berpeluh dan wajah menjadi merah. Tanda-tanda loya dan sesak nafas tidak dikesampingkan.

Penyakit ini muncul sebagai kedudukan khas badan pesakit. Pose ini dicirikan oleh sedikit lengkungan pada sendi lutut dan siku. Tangan dikepal menjadi penumbuk, dan kaki mengalami fleksi plantar. Doktor sering mendiagnosis kekejangan otot bahagian atas dan bawah. Reaksi motor kecil mungkin berlaku..

Adakah mungkin untuk merawat koma yang bangun?

Terapi dengan sindrom apallik ditujukan untuk sokongan hidup seseorang. Kaedah rawatan membantu mencegah perkembangan komplikasi yang boleh mengakibatkan kematian.

Tidak ada satu standard untuk rawatan pesakit dalam keadaan ini..

Rawatan keadaan patologi boleh memakan masa beberapa bulan atau bertahun-tahun. Menurut hasil diagnosis, kaedah terapi konservatif atau radikal diresepkan oleh doktor..

Terapi konservatif

Pesakit dengan sindrom apallik ditunjukkan terapi fizikal pasif

Tindakan kursus rawatan dengan sindrom apallik bertujuan untuk merangsang proses pemulihan di tubuh pesakit. Dia diberi kumpulan ubat yang berbeza yang membantu mencapai hasil yang positif. Pesakit memerlukan terapi vitamin, endolumbar, vaskular dan nootropik.

Rangsangan penciuman, pendengaran, taktil dan visual wajib dilakukan..

Pesakit diberikan khasiat buatan. Melaluinya, dia menerima semua nutrien yang diperlukan yang membantu mengekalkan fungsi asas tubuh.

Secara selari, doktor terlibat dalam pencegahan komplikasi. Untuk ini, relaxer otot diresepkan kepada pesakit. Saudara-mara terdekat pesakit atau jururawat harus kerap menukar tempat tidur orang itu, mengganti postur dan membersihkan badannya. Langkah-langkah ini menghalang pembentukan luka tekanan..

Urut pasif dan terapi senaman disyorkan untuk pesakit dengan sindrom apallic..

Terapi pembedahan

Menurut petunjuk, pesakit menjalani operasi shunt. Mereka disyorkan untuk pengembangan hidrosefalus yang teruk. Rangsangan elektrik otak dalam juga sering digunakan. Ia dilakukan dengan memperkenalkan mikroelektrod, yang menyumbang kepada pengaktifan batang.

Yang keluar dari sindrom apallic, kemungkinan

Kemungkinan seseorang keluar dari koma terjaga sangat kecil. Hasil prognosis pemulihan secara langsung bergantung pada sifat dan tahap kerosakan otak, yang menyebabkan perkembangan patologi.

Sebilangan besar pesakit tetap cacat disebabkan oleh sindrom apallic yang ketara.

Sekiranya penyakit itu terus berkembang secara aktif, maka orang itu akan mati.

Dalam hampir 50% kes, pesakit mengharapkan hasil yang tidak baik. Seseorang tidak keluar dari koma terjaga, kerana dia mempunyai proses yang tidak dapat dipulihkan yang melanggar fungsi sistem dan organ dalaman.

Dalam praktik perubatan, bagaimanapun, kes pesakit yang keluar dari koma dengan sindrom apallic direkodkan. Pesakit menghabiskan lebih dari enam bulan di dalamnya. Lelaki ini berjaya mencapai hasil yang baik berkat bantuan perubatan dan perawatan yang tepat pada masanya, yang diberikan oleh saudara terdekatnya.

Gejala

Gejala penyakit ini menjadi ketara apabila pesakit meninggalkan koma.

Diagnosis sindrom apallic atau koma terjaga dibuat berdasarkan tanda-tanda klinikal:

  • pesakit kekurangan objek dan objek tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran;
  • kehadiran kepekaan terhadap kesakitan;
  • kehadiran fungsi menelan dan mengunyah yang tertangguh;
  • fungsi pernafasan, berdebar-debar dijaga, tekanan darah tetap berterusan.

Pesakit dengan diagnosis ini mengekalkan tidur dan terjaga, tidak bergantung pada waktu:

Semasa bangun tidur pesakit, simpaticotonia mendominasi - disertai dengan nadi yang cepat, peningkatan tekanan darah, sakit jantung, gejala kaki gelisah, dalam beberapa kes, peningkatan suhu badan pesakit, menggigil anggota badan juga mungkin terjadi.

Semasa tidur - terdapat vagotonia - menyebabkan penurunan tekanan darah, degupan jantung perlahan, peningkatan berpeluh, dan kemerahan pada wajah. Tercekik, lemah, mual, dan pening juga diperhatikan..

Sindrom apallic dicirikan oleh satu lagi tanda - postur pesakit yang khas - selekoh kecil di sendi siku dan lutut, tangan dikepal ke kepalan tangan, kaki dalam keadaan fleksi plantar. Kekejangan otot tonik jangka pendek anggota badan yang lumpuh mungkin, pemanjangan bibir atau penampilan pergerakan menghisap, serta reaksi motor diperhatikan..

Untuk diagnosis yang tepat - sindrom apallic, kajian neurofisiologi berikut diperlukan:

  • pengimejan resonans magnetik;
  • electroencephalogram - untuk menilai fungsi otak;
  • Ultrasound buah pinggang, kepala dan anggota badan;
  • elektroensefalografi untuk menentukan aktiviti otak.

Pastikan anda melakukan kajian biokimia, serta pemeriksaan neurologi dan somatik pesakit.

Rawatan

Dengan sindrom ini, rawatan agak terhad dan tidak ada metodologi terapi umum untuk kumpulan pesakit ini.

Ia bergantung kepada penyebab penyakit. Saudara-mara pesakit, atas permintaan doktor, memberikan maklumat yang paling lengkap mengenai penyakit kroniknya, untuk memastikan diagnosis yang tepat..

Pemeriksaan perubatan segera dilakukan untuk mengenal pasti proses yang berpotensi berpatah balik dan rawatan ditetapkan. Sebagai contoh, jika dijangkiti jangkitan yang mempengaruhi tisu otak, antibiotik digunakan, dan dalam kes kejutan diabetes, suntikan glukosa digunakan. Sekiranya pesakit sentiasa mengalami tekanan intrakranial atau tumor yang tinggi, maka pembedahan perlu dilakukan.

Petunjuk utama dalam rawatan koma terjaga adalah pemulihan aktiviti jantung, fungsi pernafasan dan tekanan darah.

Pesakit yang didiagnosis dengan sindrom apallik mesti diberi terapi urut dan terapi ubat.

Ubat moden menetapkan kepada pesakit dengan diagnosis ini: ubat nootropik (piracetam, pantogam, aminalon, dll..

), asid amino (termasuk cerebrolysin, prefisone), sekumpulan vitamin B, ATP; ubat-ubatan yang mempunyai kesan positif pada peredaran serebrum (Cavinton, Sermion, Trental, Xanthinol Nicotinate).

Pada peringkat ini, sangat penting untuk merawat pesakit yang terbaring di tempat tidur dengan serius. Tidak disyorkan untuk memiringkan kepalanya dengan tajam untuk mengelakkan lidah dilemparkan.

Sekiranya mungkin, pusingkan pesakit lebih kerap untuk mengelakkan pembentukan luka tekanan, bilas nasofaring, bronkus dan rongga mulut setiap hari.

Di unit rawatan intensif, tekanan darah, nadi, EEG diperiksa secara berkala, suhu badan, ECG, jumlah dan kadar pernafasan diukur. Sekiranya terdapat kegagalan pernafasan, intubasi harus dilakukan dengan segera..

Ramalan

Prognosis perkembangan penyakit dalam kebanyakan kes biasanya tidak menguntungkan, tetapi hasil positif dari penyakit ini juga mungkin..

Adalah sangat penting untuk membuat diagnosis yang tepat dan cepat, kerana kesedaran pesakit dipulihkan pada bulan-bulan pertama penyakit ini.

Pada orang-orang dari kategori usia yang lebih tua yang mempunyai sejarah proses atropik progresif, keadaan ketegaran decerebral sering terjadi, yang sering diiringi adalah kejang.

Selalunya, menghapuskan penyebab koma membantu seseorang kembali ke kehidupan yang penuh..

Apabila pesakit terjejas dengan serius oleh fungsi otak, ada kemungkinan pesakit akan tetap cacat atau tidak keluar dari koma.

Pesakit dengan keracunan dadah dan kecederaan otak lebih cenderung pulih dengan rawatan tepat pada masanya. Pada pesakit yang koma disebabkan oleh penyakit dari etimologi yang berbeza, kebarangkalian untuk kembali ke cara hidup biasa mereka jauh lebih sedikit.

Sebaik-baiknya, koma berlangsung beberapa minggu. Dengan jangka masa yang lebih lama, keadaan pesakit sudah dinilai sebagai vegetatif yang stabil. Menginap di negara ini selama lebih dari satu tahun mengurangkan peluang pemulihan seseorang kepada minimum.

Pesakit yang didiagnosis menghidap sindrom apallic di bawah usia 35 tahun mempunyai peluang sembuh beberapa kali lebih besar daripada pesakit yang berumur lebih dari 65 tahun.

Berikut adalah beberapa statistik: untuk 70,000 kes serangan jantung, 60% kematian berlaku, 30% mengalami sindrom apallic dan hanya 4% pesakit kembali normal.

Sindrom apallic dari gejala traumatik adalah salah satu masalah utama bedah saraf moden yang tidak dapat diselesaikan; ia berkembang pada kira-kira 1-14% pesakit dengan koma yang berpanjangan dan pada 12% pesakit yang berada dalam koma bukan trauma.

Masalah sindrom apallic atau koma terbangun adalah relevan dan disebabkan oleh beberapa sebab:

  • keterukan keadaan pesakit;
  • keperluan untuk rawatan perubatan khusus;
  • faktor perkembangan dan menetapkan diagnosis yang betul.

Bagi pesakit dengan diagnosis ini, rawatan dan langkah diagnostik tepat pada masanya sangat diperlukan, yang akan memberikan prognosis yang baik bagi pesakit untuk keluar dari koma..

Dan akhirnya - video bermaklumat mengenai kerja otak:

Sindrom Apallic (koma bangun): gejala dan kaedah rawatan

Keadaan yang dicirikan oleh hilangnya aktiviti kognitif dan ketidakpedulian sepenuhnya yang timbul akibat pelanggaran fungsi korteks serebrum disebut sindrom apallic. Istilah ini diperkenalkan ke dalam perubatan pada tahun 1940 oleh psikiatri Jerman E. Kretschmer.

Gambar klinikal

Gejala patologi ini menjadi ketara hanya setelah pesakit meninggalkan koma. Dalam tempoh ini, kebangkitan kembali pulih. Sebagai peraturan, mata seseorang yang didiagnosis menderita sindrom apallik terbuka. Dia dengan mudah memutarnya, tetapi pandangannya tidak berubah. Tidak ada reaksi emosi atau ucapan.

Hubungan dengan orang seperti itu tidak mungkin dilakukan, kerana perintah lisan tidak disedari oleh mereka. Dalam kes yang lebih teruk, pesakit terbaring di tempat tidur, dia membuat pergerakan anggota badan yang huru-hara. Selalunya pada pesakit dengan patologi ini terdapat kelumpuhan, paresis, hiperkinesis, gangguan oculomotor.

Ini disebabkan oleh fakta bahawa dalam kes-kes yang teruk, penyakit ini merebak ke struktur otak dan struktur subkortikal. Pada masa yang sama, pesakit mengalami tindak balas terhadap pelbagai jenis rangsangan, yang paling sering menyakitkan, dalam bentuk teriakan suara individu atau pergerakan tiba-tiba. Dalam beberapa kes, manifestasi mencengkam atau refleks oral adalah mungkin..

Pesakit membuka mulutnya, dan ketika mendekati wajah objek menonjol lidahnya. Dalam kes ini, semua fungsi vegetatif, seperti menelan, fungsi jantung, bernafas, menghisap, perkumuhan najis dan air kencing dipelihara. Sikap khas seseorang dengan diagnosis "sindrom apalic" - tangan dikepal ke kepalan tangan, kaki berada dalam keadaan fleksi plantar. Wajahnya penuh amik, kadang-kadang menguap.

Pada sendi lutut dan siku, sedikit lenturan juga dapat dilihat. Pesakit dalam keadaan koma yang bangun mengekalkan perubahan dalam tempoh terjaga dan tidur, tanpa mengira waktu siang.

Sindrom Apallic (bangun koma) dikesan berdasarkan tanda ciri. Juga, untuk diagnosis patologi, pemeriksaan ultrasound vena dan arteri periferal dan utama hati, kepala, anggota badan dan ginjal digunakan.

Sebagai tambahan, kapilaroskopi pembuluh kecil badan, pemeriksaan ECG perubahan iskemia pada otot jantung dilakukan.

Penilaian otak (electroencephalogram) dan keadaan kemampuan kapal untuk tekanan emosi dan fizikal, serta pemeriksaan neurologi dan somatik.

Ciri-ciri

Pada EEG dalam beberapa minggu pertama, perubahan umum yang ketara diperhatikan. Dan selama dua hingga tiga bulan, keutamaan aktiviti theta tetap ada. Enam bulan kemudian, aktiviti alpha muncul (dengan indeks rendah). Hasil kajian tomografi yang dikira, atrofi otak dikesan, serta pengembangan ventrikel.

Sindrom apallic. Rawatan

Dalam kes yang paling teruk, langkah-langkah resusitasi ditunjukkan. Kaedah aktiviti perubatan ditentukan oleh ciri klinik, etiologi gangguan dan keadaan umum pesakit.

Petunjuk utama dalam rawatan keadaan patologi ini adalah normalisasi jantung dan pernafasan, tekanan darah, homeostasis, hemodinamik (serebrum dan umum), memerangi edema serebrum dan hipoksia. Aktiviti penjagaan pesakit sangat penting. Tepukan kepala, penarikan lidah harus dielakkan..

Secara berkala, anda harus mengubah kedudukan badan pesakit (paling baik - di sebelah), setiap hari melakukan tandas nasofaring, bronkus dan rongga mulut. Unit pemerhatian intensif memantau petunjuk penting keadaan badan.

Ini adalah tekanan arteri, denyut nadi, EEG, suhu badan, ECG, isipadu dan kadar pernafasan, serta kedudukan asid dan komposisi gas darah. Dengan kegagalan pernafasan yang teruk, intubasi mendesak dilakukan, serta pengudaraan buatan paru-paru (dengan udara yang dipanaskan dan dilembabkan).

Untuk meningkatkan sifat darah, penyelesaian pengganti plasma diberikan secara intravena. Kejadian ini dikawal oleh tekanan vena..

Pencegahan penyakit

Langkah-langkah resusitasi intensif diperlukan untuk pesakit yang berada dalam keadaan koma dalam jangka masa yang lama untuk mencegah perkembangan sindrom ini. Aktiviti tersebut merangkumi rangsangan aktiviti jantung, pengudaraan mekanikal, pemeliharaan tekanan darah.

Di samping itu, disarankan untuk menggunakan ubat-ubatan yang mengaktifkan metabolisme otak dan memudahkan penularan impuls. Penjagaan normal dan betul, dan dalam beberapa kes pemakanan parenteral sangat penting.

Pelbagai agen simptomatik dan vitamin juga harus digunakan..

Kejururawatan

Penyusuan paling baik dilakukan melalui gastrostomi nipis perkutan, dan bukan melalui pemeriksaan. Oleh kerana pilihan terakhir dengan penggunaan yang berpanjangan, secara signifikan meningkatkan risiko refluks, aspirasi, ulserasi dan sinusitis. Pantau berat pesakit secara berkala.

Semasa memberi makan, badan pesakit harus dinaikkan sebanyak 50-60 darjah. Makanan harus mengandungi protein, vitamin dan mineral, serta asid lemak jenuh. Kandungan kalori - kira-kira 35 kcal / kg sehari.

Untuk mengosongkan usus, disyorkan untuk menggunakan julap oral, tetapi tidak lebih dari tiga kali seminggu, serta suppositori rektum. Sekiranya pesakit mengalami cirit-birit, anda harus memberinya yogurt "hidup" secara berkala dan periksa dari semasa ke semasa untuk melihat apakah stagnasi makanan telah berlaku di dalam perut.

Untuk meningkatkan fungsi usus, makanan yang tinggi serat harus dimasukkan dalam makanan..

Pesakit dengan gangguan serupa ditunjukkan untuk urut terapeutik. Beberapa pusat perubatan mempunyai program pemulihan khas untuk orang yang koma terjaga. Ini merangkumi terapi multisensori, fizikal dan ubat-ubatan, serta beberapa kaedah lain yang membolehkan anda mengalahkan sindrom apallic.