Utama / Hematoma

Apa yang disebut ketakutan terhadap cahaya, penyebab dan rawatan fotofobia

Hematoma

Biasanya pada waktu siang seseorang bekerja, belajar, menjalani gaya hidup aktif, dan jika matahari terbit, ia akan memberikan kegembiraan. Tetapi ada fobia di mana orang takut akan cahaya dan lebih suka berada di bawah naungan. Inilah ketakutan, yang menampakkan diri pada tahap psikologi dan somatik. Seseorang tidak hanya takut, dia menderita secara fizikal. Dan hanya kegelapan yang membawa kelegaan dan kesejahteraan..

Takut pada waktu siang

Dari cahaya terang, mata kebanyakan orang sakit. Mereka mula menyipit, laserasi dan rasa sakit diperhatikan. Ini adalah perkara biasa, kerana penglihatan kita dirancang untuk fluks bercahaya tertentu..

Takut cahaya disebut fotofobia. Tetapi ini tidak semestinya mengalami gangguan mental. Penyebab fotofobia boleh menjadi pelbagai penyakit:

  • sakit kepala yang kerap;
  • meningitis;
  • botulisme;
  • Penyakit Gunther;
  • mabuk badan;
  • barah otak;
  • penyakit mata.

Sebilangan besar patologi serius dan berbahaya, mereka memerlukan campur tangan perubatan, tetapi ini bukan gangguan fobik. Mungkin ada rasa sakit di mata, rasa tidak selesa pada cahaya terang, reaksi akut lain terhadap pencahayaan.

Pada penyakit apa tanda-tanda ketakutan cahaya paling sering ditunjukkan? Ia bergantung pada gambaran klinikal dan ciri individu. Pada fasa akut, fotofobia sangat menyakitkan, dan penyebab yang paling biasa adalah patologi mata. Konjungtivitis, keratitis, glaukoma, gangguan mekanikal menyebabkan ketakutan cahaya. Manifestasi ini hanya dikaitkan dengan kesakitan fizikal, jadi bercakap mengenai fobia hanya dapat dilakukan secara bersyarat.

Catatan: Ketakutan cahaya terang dipengaruhi oleh ciri genetik. Sebagai contoh, dengan kekurangan melanin kongenital pada albino, jika terdapat iris terang, dalam beberapa kes dengan buta warna, orang tidak dapat terdedah kepada cahaya untuk waktu yang lama.

Rawatan fotofobia

Sekiranya ketakutan cahaya disebabkan oleh penyakit organ penglihatan, maka selepas rawatan mereka, fobia akan hilang dengan sendirinya. Rawatan menggunakan titisan mata yang melegakan keradangan dan melembapkan kornea, ubat antibakteria, apabila penyakit ini mempunyai sifat menular. Kaedah dan tempoh terapi bergantung pada masalah tertentu..

Selama tempoh rawatan, beberapa cadangan harus diikuti:

  1. Pakai cermin mata hitam dengan perlindungan UV 100%.
  2. Pakai lensa fotokromik yang dipadankan secara individu.
  3. Jaga kebersihan mata dengan melakukan semua prosedur kebersihan.
  4. Semasa bekerja di belakang monitor, gunakan cermin mata khas dan lakukan latihan mata.
  5. Sekiranya kekeringan kornea diperhatikan, maka gunakan titisan pelembap..

Peraturan mudah ini akan membantu mengatasi penyakit ini dan pada masa yang sama menyembuhkan fobia palsu..

Jenis ketakutan terhadap cahaya

Terdapat manifestasi fotofobia lain. Ini adalah heliophobia - ketakutan terhadap matahari dan fengophobia - ketakutan terhadap cahaya matahari. Ada orang yang pendedahan cahaya matahari tidak dapat diterima kerana ia adalah sumber bahaya. Kepercayaan mereka:

  • bintang menyebabkan barah kulit;
  • mampu menyebabkan kebakaran dan luka bakar;
  • memusnahkan semua makhluk hidup.

Orang seperti itu keluar di bawah sinar matahari yang terang, dibalut dari kepala hingga kaki, dengan cermin mata hitam dan panama. Heliophobes panik takut dengan cahaya matahari. Takut cahaya tidak disokong oleh rasional, tetapi oleh argumen yang diciptakan bahawa cahaya itu adalah "monster terik" yang akan membakar kulit dan organ dalaman mereka. Ini adalah gangguan mental tertentu yang memerlukan pembetulan..

Bahaya heliophobia terletak pada kenyataan bahawa seseorang tidak dapat berada dalam masyarakat untuk waktu yang lama, kerana orang bekerja, bersantai, dan melakukan aktiviti seharian di bawah sinar matahari. Sosiofobia berkembang, kerana seseorang itu bersendirian untuk waktu yang lama dan hanya aktif pada waktu malam. Fobia lain digabungkan dengan agoraphobia, yang disebabkan oleh ketakutan terhadap ruang terbuka, kerana bilik tertutup memberikan perlindungan dari ketakutan cahaya.

Penting! Ini adalah salah satu daripada beberapa fobia yang memerlukan perkembangan ketakutan lain. Heliophobia progresif berakhir dengan ketakutan terhadap orang dan wilayah terbuka yang besar. Seseorang menolak perjalanan, komunikasi dan ditakdirkan untuk pengasingan sosial.

Penyakit Heliophobia dan Gunther

Heliophobia kadang-kadang keliru dengan penyakit Gunther, yang diwarisi. Anak menerima gen yang rosak dari kedua ibu bapa. Risiko penyakit seperti ini meningkat sekiranya saudara-mara darah berkahwin. Terdapat banyak manifestasi penyakit ini, dan di antaranya adalah ketakutan terhadap dunia..

Terpengaruh dengan Penyakit Gunther

  • gunakan agen photoprotective;
  • menyembunyikan badan di bawah pakaian;
  • tutup tingkap semasa dalam kegelapan berterusan.

Penampilan mereka secara beransur-ansur cacat dan kebanyakan hanya bertahan hingga remaja.

Gejala dan penyebab cahaya matahari

Ketakutan terhadap cahaya matahari atau cahaya matahari dalam beberapa kes berlaku tanpa sebab yang jelas. Asas fenomena ini adalah beberapa kejadian menakutkan yang berkaitan dengan cahaya. Ini dapat dialami pada masa kanak-kanak, seseorang telah lama melupakannya, tetapi rasa takut tetap ada. Ketika berada di bawah sinar matahari langsung, kegelisahan dan kerengsaan muncul, menjadi panik.

Penyakit ketakutan cahaya matahari membawa kepada fakta bahawa fengophobes ditutup di bilik yang gelap. Irama sirkadian mereka terganggu, kerana pada waktu siang mereka tidur, dan menjelang malam mereka memulai tindakan aktif. "Simptom tudung" diperhatikan apabila jubah atau selimut dilemparkan ke atas kepala sebagai elemen perlindungan terhadap rangsangan cahaya.

Takut cahaya matahari berkembang menjadi serangan panik. Sekiranya heliophobia berada di bawah sinar matahari, maka manifestasi somatik menjadi:

  • peningkatan kadar jantung;
  • pernafasan yang kerap dan keliru;
  • loya berubah menjadi muntah;
  • panik;
  • keinginan untuk bersembunyi di tempat yang gelap.

Seseorang mesti berlindung di tempat teduh, jika tidak, kesihatannya bertambah buruk. Krisis hipertensi, aritmia berkembang, keadaan pengsan mungkin berlaku.

Penting: Heliophobe tidak mempunyai vitamin D, yang memerlukan cahaya matahari untuk terbentuk. Secara beransur-ansur, kulit menjadi pucat warna, hipovitaminosis menampakkan diri. Keletihan kronik, mudah marah, sakit kepala yang tidak terkawal, episod kemurungan diperhatikan..

Rawatan Penyakit Matahari

Heliophobia dapat dihilangkan sepenuhnya dengan menghubungi ahli psikologi yang kompeten. Rawatan awal, ketika gejala baru muncul, akan membantu mengatasi rasa takut akan cahaya matahari. Sekiranya penyakit itu tidak dimulakan, maka sesi psikoterapi akan membantu, dengan gangguan mental yang teruk, terapi ubat diperlukan.

Rundingan boleh didapati dari pakar yang bekerja dalam talian, sebagai contoh, psikologi-psikologi Baturin Nikita Valerievich bekerja dengan pelbagai jenis fobia dan ketakutan, termasuk fotofobia.

Psikoterapi berdasarkan kaedah berikut:

  1. Penggunaan hipnosis, yang mempengaruhi bawah sedar dan melegakan kegelisahan dan ketakutan cahaya..
  2. Hipnosis diri, apabila heliophobe dengan bantuan beberapa frasa menunjukkan kepada dirinya bahawa sinar matahari tidak akan membahayakannya.
  3. Mengatasi, yang melibatkan "berkenalan dengan matahari" secara bertahap: pertama untuk jangka masa pendek, dan kemudian untuk waktu yang lebih lama.
  4. Menyalin cara orang yang berjalan dalam cahaya terang dan menikmatinya.

Ini adalah kaedah psikologi yang beroperasi pada tahap bawah sedar, menyesuaikan tingkah laku klien. Latihan diri juga penting, yang dapat menghilangkan rasa takut terhadap cahaya matahari. Keyakinan untuk berjaya ketika meninggalkan zon selesa akan membantu mengatasi masalah tersebut. Selain itu, jika perlu, gunakan sediaan dengan vitamin D, ubat penenang dan antidepresan.

Untuk berkomunikasi, bekerja, menjalani kehidupan yang penuh, seseorang mesti mengatasi rasa takut seperti takut cahaya dan matahari. Jadi dia akan dapat mengatasi secara serentak dengan "tiga gajah": fotofobia, ketakutan terhadap orang dan ruang terbuka.

Photophobia adalah gejala banyak penyakit

Bagaimana fotofobia nyata

Photophobia (juga disebut photophobia) adalah ketakutan terhadap cahaya terang, yang merupakan gejala banyak penyakit mata.

Fotofobia ditunjukkan oleh ketidakselesaan yang disebabkan oleh salah satu sumber cahaya, misalnya, cahaya dari lampu atau cahaya matahari. Pesakit tidak dapat melihat cahaya, mengerutkan kening, merasa sakit dan sakit di matanya, mereka mulai berair, dan orang itu secara tidak sengaja menyipit. Photophobia juga boleh berlaku dengan sakit kepala. Seperti yang anda lihat, keadaan ini, walaupun fakta bahawa fotofobia hanyalah gejala, dapat memberi seseorang sensasi yang tidak menyenangkan. Salah satu manifestasi mungkin, misalnya, takut difoto..

Adalah dipercayai bahawa orang dengan mata yang terang mempunyai kepekaan fotosensitif yang lebih jelas, oleh itu, mereka mempunyai fobia ini lebih kerap. Kadang-kadang pesakit yang didiagnosis dengan fobia ini tidak boleh bertoleransi dengan cahaya terang, dan bagi sesetengah orang, intoleransi terhadap cahaya sama sekali.

Walau bagaimanapun, jangan mengelirukan fotofobia dan reaksi terhadap kecerahan yang terlalu besar untuk mata seseorang, yang biasanya menampakkan diri dalam gangguan penglihatan dan perasaan buta. Fotofobia ditunjukkan dalam cahaya kecerahan biasa - sebagai contoh, mentol 60 watt menghasilkan kecerahan sedemikian di permukaan selembar kertas.

Ketakutan ini dalam manifestasi menyerupai beberapa penyakit lain dengan gejala yang serupa, misalnya heliophobia (takut cahaya matahari) atau penyakit Gunther (porphyria). Tetapi dalam kes, misalnya, penyakit Gunther, fotofobia adalah salah satu gejala, dan disebabkan oleh ketakutan terbakar sinar matahari, yang pasti terjadi ketika kulit pesakit dengan penyakit Gunther bersentuhan dengan matahari.

Oleh itu, fotofobia bukanlah penyakit bebas, tetapi merupakan gejala, penyebabnya adalah proses patologi yang boleh berlaku baik di mata dan di organ dan sistem tubuh manusia yang lain. Simptom yang serupa harus diambil dengan serius dan, jika dikenal pasti, segera berjumpa pakar oftalmologi. Ini penting kerana banyak penyakit yang gejalanya adalah fobia ini hanya dapat diubati dengan pengesanan awal.

Punca

Takut cahaya disebabkan oleh kepekaan ujung saraf yang berlebihan di kawasan mata terhadap cahaya. Punca kejadiannya adalah pelbagai. Jadi, banyak proses keradangan yang berlaku di bahagian depan mata menyumbang kepada manifestasi gejala seperti itu. Ini adalah penyakit atau kecederaan kornea, keratitis, konjungtivitis, iritis - untuk semuanya, fotofobia adalah manifestasi reaksi pelindung mata itu sendiri, yang cuba mengekalkan penglihatan dengan cara ini.

Juga, penggunaan ubat - kina, tetrasiklin, furosemida, doxycycline, belladonna dan lain-lain boleh mempengaruhi kepekaan mata. Sekiranya fotofobia disertai dengan pemotongan hanya pada satu mata, ini mungkin bermaksud bahawa badan asing telah jatuh pada kornea. Fobia ini juga boleh dipicu oleh sinaran ultraviolet yang berlebihan (jika anda melihat sinar matahari untuk waktu yang lama tanpa melelapkan mata, lakukan kerja pengelasan tanpa cermin mata khas - semua ini adalah sebab pendedahan berlebihan pada mata ultraviolet).

Tumor di otak atau meningitis, walaupun tidak berkaitan langsung dengan mata, juga dapat memprovokasi fotofobia hingga intoleransi terhadap intensitas cahaya normal.

Pada sesetengah orang, fotofobia menyertai permulaan serangan migrain atau serangan glaukoma akut. Photophobia juga boleh berkembang pada pesakit campak, rhinitis alergi, rabies, rubella, botulisme. Fotofobia kongenital berlaku pada orang-orang yang, sejak lahir, menderita kekurangan atau ketiadaan pigmen di dalam badan seperti melanin (yang disebut albino). Penyakit Gunter juga disertai dengan kemunculan fobia ini. Kadang-kadang, terdapat kes di mana fotofobia disebabkan oleh sebab-sebab seperti kemurungan, keracunan merkuri, keletihan kronik, atau penyakit seperti botulisme.

Pada masa kini, ada alasan baru yang memprovokasi fotofobia - misalnya, terlalu lama berada di hadapan monitor komputer atau memakai kanta lekap untuk waktu yang lama, terutamanya jika ia dipilih dengan tidak betul.

Cara menyembuhkan fotofobia

Untuk menjalankan rawatan yang berkesan, anda perlu mengenal pasti penyakit yang mendasari yang menimbulkan fotofobia. Bergantung pada apa yang menyumbang kepada peningkatan kepekaan mata terhadap cahaya - glaukoma, migrain, penyakit Gunther, rhinitis - doktor akan menetapkan rawatan yang diperlukan, selepas itu fotofobia akan hilang sendiri. Juga, semasa rawatan dijalankan, peraturan tertentu mesti dipatuhi yang menjadikan hidup lebih mudah bagi pesakit:

  • pada hari yang cerah anda tidak boleh keluar tanpa cermin mata hitam yang dibeli di kedai khusus, yang mesti mempunyai perlindungan 100% daripada sinaran ultraviolet;
  • jika fotofobia diprovokasi dengan mengambil ubat tertentu, anda perlu berjumpa doktor sekiranya kemungkinan melakukan rawatan dengan ubat lain;
  • jika fotofobia bersifat sementara dan diprovokasi oleh sedikit keradangan mata, rawatannya berlaku dengan menggunakan titisan mata dengan komponen antiseptik, anti-radang dan pelembap.

Fotofobia kongenital, serta kes-kes di mana tidak mungkin untuk menghapuskan penyakit yang menyebabkan fotofobia, untuk beberapa sebab, memerlukan pemakaian cermin mata hitam atau lensa sentuh khas yang berterusan sehingga kurang cahaya. Semua ini akan membantu pesakit dengan fotofobia mengurangkan ketidakselesaan dan menjalani kehidupan yang normal - berhenti takut untuk menyalakan lampu, keluar, mengambil gambar.

Perkara utama yang perlu diingat adalah bahawa pakar oftalmologi yang berkelayakan mesti membuat diagnosis yang tepat dan menetapkan rawatan..

Fotofobia mata: penyebab, rawatan fotofobia

Photophobia (atau photophobia, secara perubatan) adalah ketidakselesaan pada mata yang muncul dalam keadaan cahaya buatan dan cahaya semula jadi, walaupun pada waktu senja dan kegelapan yang lengkap mata seseorang merasa agak normal.

Peningkatan fotosensitiviti (ini adalah sinonim lain untuk fotofobia) mungkin disertai dengan potongan bola mata, lakrimasi atau sensasi "pasir yang dicurahkan" di dalamnya, yang merupakan bukti yang memihak kepada penyakit mata. Gejala ini juga dapat menyertai patologi sistem saraf, serta penyakit yang berlaku dengan mabuk yang teruk. Rawatan fotofobia mata bergantung kepada penyebab keadaan ini.

Sedikit anatomi

Bola mata manusia hanyalah salah satu bahagian bahagian periferal penganalisis visual. Ia hanya menangkap gambar dan mengubah "warna dunia" menjadi sejenis "kod", yang dapat difahami oleh sistem saraf. Selanjutnya, maklumat "dikodkan" disebarkan di sepanjang saraf optik, yang mendekati langsung ke tiang posterior bola mata, pertama ke pusat subkortikal otak, dan kemudian ke korteksnya. Ia adalah yang terakhir, yang merupakan bahagian tengah penganalisis visual, yang melakukan kerja analisis pada gambar yang diterima.

Bola mata terdiri daripada tiga cengkerang:

Luar, berserabut

Ia dilambangkan di hadapan oleh kornea telus, di tiga sisi lain (di mana bola mata ditutup dari persekitaran luaran), tisu berserat, yang disebut sclera, padat dan legap.

Kornea menerima oksigen dari udara. Aktiviti penting juga menyokongnya:

  • rangkaian arteri yang terletak di tempat kornea masuk ke sclera;
  • kelembapan di ruang anterior mata;
  • cecair lakrimal yang dirembeskan oleh kelenjar lakrimal yang dilokalisasi pada membran konjungtiva (ini adalah sejenis selaput lendir yang melintasi dari bahagian dalam kelopak mata ke sklera, tidak sampai ke kornea);
  • lendir yang dirembeskan oleh sel-sel membran konjungtiva.

Keradangan sklera disebut skleritis, kornea - keratitis, konjunktiva - konjungtivitis.

Membran vaskular

Membran vaskular adalah yang terkaya dalam kapal dan terbahagi kepada beberapa bahagian:

  • iris, keradangan yang disebut iritis. Ia diperlukan untuk mengatur aliran cahaya ke mata bergantung pada cahaya;
  • badan ciliary. Ia diperlukan untuk menghasilkan cecair intraokular, menyaringnya dan memastikan aliran keluarnya. Keradangannya disebut siklitis;
  • sebenarnya choroid, choroid, yang keradangannya disebut "choroiditis".

Retina

Keradangannya disebut "retinitis" - ia adalah lapisan dalam bola mata. Dipercayai bahawa ini adalah bahagian otak yang terpisah darinya pada masa pranatal, ketika pembentukan sistem saraf berlaku, dan terus berkomunikasi dengannya menggunakan saraf optik. Retina adalah struktur yang menerima maklumat mengenai gambar dan akan mengubahnya menjadi isyarat yang difahami sel saraf di otak.

Penyebab utama fotofobia

Penyebab fotofobia adalah kerengsaan sistem saraf seperti:

Akhir saraf trigeminal

yang tertanam dalam struktur bola mata anterior: kornea dan koroid. Fotofobia seperti itu menjadi gejala:

  • glaukoma
  • konjungtivitis;
  • kecederaan mata;
  • iritis, siklik atau iridosiklitis;
  • keratitis;
  • uveitis;
  • keratoconjunctivitis alahan;
  • badan kornea asing;
  • luka bakar kornea;
  • oftalmia elektro dan salji;
  • hakisan kornea;
  • selsema
  • rubela
  • campak
  • kanta lekap yang dipilih dengan tidak betul;
  • sindrom penglihatan komputer.

Struktur saraf optik retina:

  • dengan kerengsaan mata dengan cahaya terang;
  • dengan albinisme, apabila iris ringan dan tidak melindungi retina dari sinar terang;
  • dengan pengembangan murid, terutamanya berterusan, disebabkan oleh tumor otak, atau edema, atau penstabilan mata (contohnya, atropin atau tropicamide), atau penggunaan ubat-ubatan tertentu, atau dengan botulisme;
  • dengan ketiadaan iris sepenuhnya atau sebahagian;
  • dengan buta warna;
  • detasmen retina.

Fotofobia boleh disebabkan oleh proses seperti itu (ini biasanya berlaku untuk luka kornea yang teruk):

  • saraf yang berasal dari kornea yang meradang pergi ke bahagian otak yang diperlukan;
  • sebahagian daripadanya, seperti yang dimaksudkan oleh alam, tidak hanya jatuh ke area struktur subkortikal yang "bertanggung jawab" untuk sakit mata, tetapi juga ke arah tetangga, yang harus memancarkan impuls dari bola mata yang sihat ke korteks;
  • dalam keadaan seperti itu, hanya penyingkiran bola mata yang sakit sahaja yang dapat menyelamatkan orang yang sihat.

Peningkatan fotosensitiviti yang berkembang dengan migrain, neuritis retrobulbar (patologi ini boleh berkembang sebagai penyakit bebas, ini juga merupakan ciri sklerosis berganda) atau neuralgia trigeminal (ia disebabkan oleh herpes zoster paling kerap) dijelaskan oleh fenomena ini. Denyutan dari retina mencapai inti subkortikal. Di sana mereka berkumpul dan pergi ke struktur kortikal. Tetapi, sebelumnya telah dijumlahkan dan diperkuat dalam inti subkortikal saraf yang sesuai (misalnya, trigeminal), mereka melebihi ambang kepekaan, kerana fotofobia muncul.

Mekanisme fotosensitiviti dalam patologi otak seperti abses, tumornya, pendarahan di rongga kranial atau keradangan meninges (meningitis) belum dipelajari sepenuhnya, dan oleh itu ia tidak dinyatakan di sini.

Gejala Photophobia

Fotofobia adalah intoleransi cahaya terang untuk satu atau dua mata, sementara cahaya boleh menjadi semula jadi atau mempunyai asal buatan. Seseorang yang menderita fotofobia, ketika memasuki ruang yang diterangi, berkedip, menyipit, cuba melindungi organ penglihatannya dengan tangannya. Semasa memakai cermin mata hitam, keadaan bertambah baik sedikit..

Sensitiviti yang meningkat mungkin disertai dengan:

  • sakit kepala;
  • lakrimasi;
  • murid diluaskan;
  • kemerahan mata;
  • sensasi "pasir" atau "bergetah" di mata;
  • masalah penglihatan;
  • garis besar objek yang kabur.

Photophobia adalah tanda penyakit mata jika, selain itu, terdapat penurunan penglihatan, kemerahan mata, pembengkakan kelopak mata, pelepasan bernanah dari mereka. Sekiranya tidak ada gejala seperti itu, kemungkinan besar patologi sistem saraf.

Bergantung pada fotofobia manifestasi yang bersamaan, seseorang kira-kira dapat menganggap gejala penyakitnya adalah fotofobia. Kami akan mempertimbangkannya lebih jauh.

Sekiranya fotofobia disertai dengan lakrimasi

Penampilan fotofobia dan lakrimasi tidak menunjukkan kerosakan pada kelenjar lakrimal atau saluran air mata. Dengan adanya patologi seperti itu, tidak akan ada peningkatan fotosensitiviti, dan lakrimasi akan semakin meningkat ketika sejuk dan angin. Gabungan gejala ini akan berlaku pada penyakit berikut:

Kecederaan mekanikal

Dalam kes ini, hakikat kecederaan itu berlaku, iaitu, seseorang dapat mengatakan bahawa dia mendapat pukulan, benda asing (serangga, bulu mata, sekerat atau serpihan) atau penyelesaian (misalnya, syampu atau sabun) dikeluarkan. Dalam kes ini akan ada:

  • fotofobia;
  • sakit di mata;
  • pengaburan objek yang dimaksudkan atau "kerudung" di depan mata;
  • lakrimasi teruk;
  • penyempitan murid.

Gejala diperhatikan pada mata yang sakit..

Lesi kornea

Ini adalah keradangannya (keratitis), yang mempunyai sifat berjangkit (termasuk herpetic) atau alahan, ulser atau hakisan kornea, luka bakar kornea. Mereka mempunyai beberapa gejala yang serupa, dan hanya pakar oftalmologi yang dapat membezakannya berdasarkan pemeriksaan organ penglihatan:

  • sakit di mata, terutama diucapkan dengan ulser dan luka bakar kornea;
  • fotofobia;
  • penderaan
  • suppuration;
  • penutupan kelopak mata secara tidak sengaja;
  • masalah penglihatan;
  • sensasi badan asing di bawah kelopak mata;
  • kemerahan sklera;
  • penurunan ketelusan kornea (seolah-olah filem dengan kekeruhan yang berbeza-beza, hingga keadaan "filem porselin" pada mata).

Penyakit ini bermula secara akut, boleh bertahan lama, boleh menyebabkan pembentukan katarak dan rabun.

Gejala hampir selalu menjadi satu sisi. Kerosakan dua hala berlaku terutamanya dengan kerosakan autoimun pada organ penglihatan.

Konjungtivitis

Istilah di atas disebut keradangan membran konjungtiva, yang disebabkan terutamanya oleh adanya virus di dalam badan atau oleh kemasukan bakteria, parasit intraselular (klamidia, mikoplasma) atau kulat secara langsung pada struktur ini. Konjungtivitis bakteria bahkan boleh disebabkan oleh bakteria yang sama seperti gonorea, difteria, atau sifilis. Penyakit ini boleh berlaku dengan alahan..

Konjungtivitis akut bermula dengan munculnya rasa sakit dan sakit di mata. Kemerahan terakhir, di beberapa kawasan sedikit pendarahan mungkin dapat dilihat. Sebilangan besar air mata, lendir dan nanah dikeluarkan dari kantung konjungtiva (kerana ini, mata "masam"). Di samping itu, kesejahteraan keseluruhan bertambah buruk: sakit kepala muncul, suhu meningkat, dan rasa tidak enak berkembang.

Lesi herpes (herpes zoster) saraf trigeminal

Ia menampakkan diri dengan gejala berikut:

  • kemunculan fenomena prodromal: malaise, sakit kepala, demam dan menggigil;
  • walaupun dekat sebelah mata di kawasan tertentu terdapat ketidakselesaan dari gatal ringan hingga parah, "membosankan" atau terbakar, sakit mendalam;
  • maka kulit di tempat ini menjadi kemerahan, bengkak, sakit;
  • gelembung muncul di kulit dengan kandungan telus;
  • laserasi dan kemerahan mata pada bahagian yang terkena;
  • setelah sembuh, yang dipercepat dengan menerapkan ruam "Acyclovir" ("Gerpevira") dalam salap atau "Acyclovir" dalam tablet, kerak terbentuk di tempat ruam, yang mungkin parut dengan cacat;
  • walaupun selepas sembuh, rasa sakit di lautan dan lak dapat bertahan lama.

SARS, selesema

Penyakit ini dimanifestasikan bukan hanya oleh lakrimasi dan fotofobia. Terdapat peningkatan suhu, hidung berair (dengan selesema - bukan dari hari pertama), batuk. Otot, tulang, sakit kepala, dan sakit dengan pergerakan bola mata juga merupakan ciri influenza..

Salji atau elektrofthalmia

Lesi penganalisis oftalmik periferi ini, yang disebabkan oleh pendedahan kepada sinar ultraviolet dari kimpalan atau dari sinar matahari, yang dipantulkan dari salji, ditunjukkan:

  • fotofobia;
  • lakrimasi;
  • sensasi pasir atau benda asing di mata;
  • mendung epitel kornea;
  • kemerahan sklera;
  • penutupan mata yang ganas.

Abiotrofi Retina

Ini adalah nama proses yang ditentukan secara genetik, di mana batang dan kerucut yang bertanggungjawab untuk pembentukan gambar secara beransur-ansur mati di retina. Kekalahan hampir selalu merangkumi kedua mata, berkembang secara beransur-ansur, disertai dengan:

  • fotofobia;
  • lakrimasi tidak begitu ketara;
  • penyempitan bidang pandangan secara beransur-ansur (panorama yang lebih kecil dapat dilihat sekilas);
  • buta malam;
  • mata cepat letih;
  • ketajaman warna dan penglihatan hitam-putih secara beransur-ansur berkurang;
  • melalui masa seseorang buta.

Anomali dalam perkembangan bola mata

Sebagai contoh, ketiadaan iris sepenuhnya boleh disertai dengan:

  1. fotofobia;
  2. lakrimasi;
  3. seseorang hampir tidak melihat apa-apa, menutup matanya dengan tangannya dalam cahaya;
  4. bola mata ketika cuba memperbaiki pandangan membuat pergerakan menyapu dari kiri ke kanan atau ke bawah.

Terdapat juga ketiadaan separa kongenital dari iris. Ia menampakkan diri dengan gejala serupa yang tidak begitu ketara..

Retinitis kronik

Keradangan retina disebabkan oleh mikroba yang jatuh di lapisan dalam mata, dipindahkan oleh darah dari tempat jangkitan, atau akibat kecederaan mata langsung. Penyakit ini berlanjutan tanpa sakit mata. Gejala berikut muncul:

  • penurunan penglihatan;
  • gangguan penglihatan dalam gelap;
  • kekaburan objek;
  • kemerosotan penglihatan warna;
  • sensasi "kilatan", "percikan api", "kilat" di mata.

Melanoma retina

Tumor malignan seperti itu, yang berkembang dari sel penghasil melanin yang terbaring di retina, ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • penglihatan kabur;
  • kemerahan sklera;
  • sakit mata
  • perubahan bentuk murid.

Detasmen retina akut

Penyakit berbahaya mata ini berlaku dengan kecederaan mata, sebagai komplikasi patologi radang membran mata yang lain, dengan tumor intraokular, hipertensi, toksikosis kehamilan, pertindihan lumen (oklusi) arteri retina pusat.

Penyakit ini dicirikan oleh penampilan di depan mata pada kilatan cahaya, garis terapung, "lalat" atau titik hitam. Ini mungkin disertai dengan rasa sakit di mata. Dengan pelepasan membran okular dalaman secara progresif, perkara berikut diperhatikan:

  • tudung di depan mata, yang cenderung meningkat sehingga tumpang tindih seluruh bidang pandangan;
  • ketajaman visual menurun. Kadang-kadang, pada waktu pagi, penglihatan dapat bertambah baik untuk waktu yang singkat, kerana cairan larut dalam semalam, dan retina "menempel" ke tempatnya yang lama untuk sementara waktu;
  • mungkin mula berganda di mata.

Penyakit ini dapat berkembang dengan perlahan dan jika tidak ada pertolongan akan mengakibatkan kehilangan penglihatan sepenuhnya pada mata yang terkena..

Gangguan metabolik akut dan peredaran cecair di mata

Yang utama adalah glaukoma, yang dapat bertahan lama tanpa gejala yang dapat dilihat, dan kemudian muncul sebagai serangan akut. Ia dicirikan oleh:

  • dilatasi murid dan, dengan itu, fotofobia;
  • sakit di mata;
  • sakit di kepala, terutamanya di bahagian belakang kepala, di bahagian yang terkena;
  • loya
  • muntah
  • kelemahan.

Retinopati, termasuk diabetes

Ini adalah patologi retina di mana bekalan darahnya terganggu, akibatnya, dia dan saraf optik mengikutnya secara beransur-ansur atrofi, yang menyebabkan kebutaan. Mungkin berlaku kerana diabetes mellitus, hipertensi, trauma dan patologi lain di mana peredaran retina tidak terganggu dengan tajam, tetapi berlaku secara beransur-ansur.

Gejala retinopati bergantung pada jenisnya, serta lokasi kapal yang terjejas. Manifestasi utama adalah:

  • bintik-bintik melayang di depan mata;
  • penyempitan bidang penglihatan;
  • "tudung" terapung;
  • penurunan penglihatan yang progresif;
  • kecacatan penglihatan warna.

Pendarahan intraokular

Gejala patologi ini bergantung pada lokasi pendarahan. Oleh itu, dengan pendarahan di ruang anterior mata (hyphema), kawasan di mana darah mengalir dapat dilihat pada bola mata, tetapi penglihatan tidak menderita. Sekiranya pendarahan berlaku di kawasan vitreous (hemophthalmus), terdapat kilatan cahaya dan "lalat" bergerak dengan pergerakan bola mata..

Pendarahan konjungtiva kelihatan seperti bintik ungu pada mata yang tidak hilang dalam jangka masa yang lama.

Sekiranya darah dituangkan ke rongga orbit, jelas menonjol ke depan mata yang sakit, kesukaran menggerakkannya, penurunan penglihatan.

Rabies

Penyakit ini disebabkan oleh virus yang ditularkan oleh gigitan pesakit dengan rabies binatang (ini adalah rubah, anjing, lebih jarang kucing). Manifestasi pertama boleh bermula walaupun beberapa tahun selepas gigitan dan seperti berikut:

  • fotofobia;
  • hidrofobia;
  • air liur berlebihan;
  • fobia;
  • penderaan.

Lumpuh saraf Oculomotor

Akibat keadaan ini, seseorang tidak dapat menggerakkan matanya ke arah mana pun (bergantung pada saraf mana yang rusak), yang menyebabkan strabismus dan penglihatan berganda. Apabila diminta untuk mengesan subjek yang bergerak, pergerakan pandangan yang pantas dan pantas dapat dilihat.

Kekurangan melanin di iris

Penyakit ini, yang disebut albinisme, dapat dilihat dengan mata kasar - dalam cahaya, kadang-kadang bahkan iris merah (ini adalah bagaimana saluran retina muncul). Kulit mungkin ringan, sangat sensitif terhadap cahaya, tetapi juga tahap melanin di dalamnya mungkin tidak berubah..

Manifestasi dari mata adalah seperti berikut:

  • strabismus;
  • fotofobia;
  • menyapu pergerakan mata yang tidak disengajakan;
  • laserasi dalam cahaya terang;
  • penurunan ketajaman penglihatan walaupun pada hakikatnya tidak ada perubahan pada struktur mata.

Peningkatan fungsi tiroid

Seseorang yang menderita penyakit ini, menurunkan berat badan dengan peningkatan selera makan, menjadi lebih gugup, dia sering bimbang akan ketakutan, insomnia. Nadi pesakit dipercepat, ucapan dipercepat, air mata dan kepekatan terganggu diperhatikan. Dari sisi mata, penonjolan mereka diperhatikan, dan, kerana kelopak mata tidak dapat menutupi bola mata sepenuhnya, kekeringan, sakit di mata, lakrimasi dan fotofobia muncul.

Ini adalah keradangan iris, akibat kecederaan, reaksi alergi dan penyakit sistemik. Ia bermula dengan berlakunya kesakitan yang teruk di mata, yang membasahi pelipis dan kepala. Kesakitan mata bertambah dalam cahaya dan ketika menekan mata. Dengan perkembangan penyakit ini, fotofobia muncul, murid-murid menyempit, orang itu sering berkelip.

Uveitis

Ini disebut radang pada semua bahagian koroid mata. Penyakit ini dicirikan oleh:

  • kemerahan mata;
  • peningkatan kepekaan foto;
  • sakit mata;
  • lakrimasi;
  • bintik terapung di hadapan mata;
  • kerengsaan mata.

Migrain

Patologi yang berkaitan dengan pelanggaran pemeliharaan pembuluh darah kepala ditunjukkan:

  • sakit biasanya di separuh bahagian kepala;
  • fotofobia, biasanya di kedua-dua belah pihak;
  • loya
  • intoleransi terhadap bunyi yang kuat dan cahaya yang terang;
  • penderaan.

Meningitis dan ensefalitis

Proses keradangan ini berlaku akibat mikroba memasuki membran atau bahan otak. Mereka ditunjukkan oleh sakit kepala, demam, fotofobia, mual, muntah, pening, lakrimasi. Dengan ensefalitis, gejala fokus muncul: asimetri wajah, kelumpuhan atau paresis, gangguan menelan, kejang.

Strok hemoragik

Gabungan fotofobia dan lakrimasi juga merupakan ciri pendarahan di rongga kranial. Suhu meningkat, mungkin ada kejang, gejala neurologi fokus.

Sekiranya fotofobia disertai dengan rasa sakit di mata

Gabungan kesakitan mata dan fotofobia adalah ciri penyakit mata:

  1. Kecederaan mekanikal pada kornea;
  2. Luka bakar kornea;
  3. Ulser kornea;
  4. Keratoconjunctivitis;
  5. Endophthalmitis - abses bernanah yang terletak di struktur dalaman mata. Ia dicirikan oleh rasa sakit di mata, penurunan penglihatan yang progresif, bintik-bintik terapung di bidang penglihatan. Kelopak mata dan konjunktiva membengkak dan memerah. Pus mengalir dari mata.
  6. Serangan akut glaukoma.

Sekiranya fotofobia disertai dengan kemerahan mata

Apabila kemerahan mata dan fotofobia "berganding bahu", ini mungkin menunjukkan:

  • Kecederaan mekanikal pada mata;
  • Keratitis;
  • Luka bakar kornea;
  • Ulser kornea;
  • Uveitis anterior akut (keradangan pada iris dan badan silia). Ini ditunjukkan oleh rasa sakit di mata, penglihatan kabur, kemerahan di sekitar kornea, dan penurunan diameter murid;
  • Konjungtivitis, yang dimanifestasikan oleh fotofobia, kemerahan kedua mata, pelepasan bernanah dari mata, fotofobia. Ketajaman visual, kilauan kornea dan tindak balas murid terhadap cahaya tidak berubah.

Apabila fotofobia digabungkan dengan kenaikan suhu

Gabungan fotofobia dan suhu adalah ciri patologi yang dibincangkan di atas:

  1. meningitis;
  2. ensefalitis;
  3. endophthalmitis;
  4. uveitis purulen;
  5. strok hemoragik;
  6. kadang-kadang - neuralgia trigeminal;
  7. abses otak. Selepas kecederaan otak traumatik, sinusitis, atau patologi purulen lain, suhu meningkat, sakit kepala, mual, dan muntah muncul. Gejala fokus juga muncul: asimetri wajah, kelumpuhan atau paresis, gangguan menelan atau bernafas, perubahan keperibadian.

Apabila peningkatan kepekaan disertai dengan sakit kepala

Sekiranya fotofobia dan sakit kepala sama-sama membimbangkan, mungkin:

  • Abses otak.
  • Migrain.
  • Meningitis.
  • Encephalitis.
  • Acromegaly adalah penyakit yang disebabkan oleh peningkatan pengeluaran hormon pertumbuhan pada orang dewasa, yang pertumbuhannya telah berakhir. Sebab utama adalah tumor penghasil hormon pada bahagian kelenjar pituitari yang mensintesis hormon pertumbuhan. Fotofobia tidak muncul sebagai gejala pertama, tetapi ketika penyakit ini semakin meningkat. Gejala pertama adalah sakit kepala, pembesaran hidung, bibir, telinga, rahang bawah, sakit sendi, kemerosotan kualiti kehidupan seksual dan fungsi pembiakan manusia.
  • Pukulan.
  • Sakit ketegangan. Ia menampakkan dirinya sebagai sakit kepala yang monoton, seolah-olah menekan "gelung" atau "maksiat", yang timbul setelah terlalu banyak bekerja. Ia disertai dengan keletihan, gangguan tidur, penurunan selera makan, fotofobia.
  • Serangan glaukoma akut.

Apabila peningkatan kepekaan mata disertai dengan loya

Apabila loya dan fotofobia "bersama-sama", selalunya ini menunjukkan peningkatan tekanan intrakranial, intraokular atau mabuk yang ketara. Ini mungkin berlaku dengan patologi seperti:

  • meningitis;
  • ensefalitis;
  • abses otak
  • strok hemoragik;
  • migrain.

Sekiranya anda merasa sakit pada mata dan fotofobia

Mata dan fotofobia boleh menjadi tanda utama patologi seperti:

  1. keratitis;
  2. konjungtivitis;
  3. uveitis;
  4. luka bakar atau ulser kornea;
  5. neuralgia trigeminal;
  6. astigmatisme adalah salah satu jenis gangguan ketajaman penglihatan;
  7. blepharitis adalah keradangan pada kelopak mata yang disebabkan oleh agen mikrob. Ia ditunjukkan oleh edema, kemerahan dan penebalan tepi kelopak mata, pengumpulan lendir putih kelabu di sudut mata, kemerahan konjungtiva. Daripada lendir, serpihan kuning atau zarah yang menyerupai kelemumur di kepala boleh berkumpul di sudut mata..

Fotofobia pada kanak-kanak

Fotofobia pada kanak-kanak mungkin menunjukkan:

  • badan asing di mata;
  • konjungtivitis;
  • oftalmia salji;
  • kelumpuhan saraf oculomotor;
  • hipertiroidisme;
  • penurunan jumlah melanin di iris;
  • acrodinia - penyakit spesifik yang menampakkan dirinya dengan peningkatan peluh di telapak tangan dan kaki, yang juga menjadi merah jambu dan melekit. Terdapat juga peningkatan tekanan darah, takikardia, kehilangan selera makan dan fotofobia. Kanak-kanak seperti itu menjadi hipersensitif terhadap jangkitan, yang cenderung menyamaratakan di dalam badan dan mengakibatkan kematian.

Terapi simptom

Rawatan fotofobia sepenuhnya berdasarkan penyebab gejala ini. Untuk ini, diagnosis oftalmik diperlukan, kerana banyak penyakit mata serupa antara satu sama lain. Untuk membuat diagnosis, kajian seperti ini diperlukan:

  1. Ophthalmoscopy - pemeriksaan fundus melalui murid yang sebelumnya diluaskan.
  2. Biomikroskopi - pemeriksaan pada lampu celah khas untuk perubahan pada badan vitreous dan bahagian fundus.
  3. Perimetri - memeriksa medan visual.
  4. Tonometri - pengukuran tekanan intraokular.
  5. Gonioskopi - pemeriksaan sudut mata di mana iris bersempadan dengan kornea.
  6. Pachymetry - pengukuran ketebalan kornea.
  7. Ultrasound mata membantu memeriksa persekitaran telus mata apabila mustahil untuk melakukan oftalmoskopi..
  8. Angiografi pendarfluor - kajian mengenai patensi saluran darah yang menyuburkan struktur mata.
  9. Tomografi koheren optik - membantu mengesan perubahan pada tisu retina.
  10. Electroretinography - membantu mengkaji karya retina dengan teliti.
  11. Inokulasi pelepasan dari kantung konjungtiva untuk virus (kaedah PCR), bakteria dan kulat.

Sekiranya, berdasarkan hasil pemeriksaan oftalmologi, seseorang itu sihat, pemeriksaan oleh pakar neurologi diperlukan. Pakar ini juga menetapkan kajian tambahan:

  • MRI otak;
  • sefalografi elektron;
  • Dopplerografi saluran leher yang dihantar ke rongga kranial.

Ultrasound kelenjar tiroid, penentuan hormon yang dihasilkan oleh kelenjar ini dalam darah, dan sinar-X paru-paru juga diresepkan. Sekiranya tanda-tanda hipertiroidisme atau retinopati diabetes dikesan, rawatan dilakukan oleh ahli endokrinologi. Sekiranya terdapat bukti untuk proses tuberkulosis pada kornea dan konjunktiva, terapi ditetapkan oleh doktor TB.

Apa yang boleh dilakukan sebelum berunding dengan pakar

Kami tidak menasihati untuk melengahkan lawatan ke doktor, kerana di sebalik fotofobia yang kelihatan cetek, tumor otak ganas dapat menyembunyikan, yang cepat berkembang. Tetapi semasa anda menunggu temu janji dengan doktor atau belajar, tidak perlu menderita siang hari. Untuk mengurangkan keadaan, beli kacamata hitam terpolarisasi, yang memungkinkan untuk mengurangkan dos sinaran ultraviolet yang memasuki mata. Di samping itu anda memerlukan:

  • berhenti menggosok mata anda;
  • mengurangkan masa duduk di komputer;
  • gunakan titisan jenis "Vidisik" yang mengandungi air mata buatan;
  • dengan pelepasan bernanah, sapukan titisan dengan antiseptik atau antibiotik: Okomistin, titisan Chloramphenicol, Tobradex dan lain-lain. Pada masa yang sama, pemeriksaan oleh pakar oftalmologi adalah wajib, kerana proses purulen dapat mempengaruhi bahagian mata yang lebih dalam, yang mana antiseptik tempatan "tidak mendapat";
  • jika fotofobia berlaku akibat lebam, luka atau luka bakar pada mata, rawatan ophthalmic kecemasan diperlukan. Pra tanamkan mata dengan titisan antiseptik, sapukan pembalut steril di atas, dan hubungi ambulans.

Mengapa ada rasa takut terhadap cahaya - sebab dan kaedah rawatan

Apa maksud fotofobia? Apakah sebab dan gejala penyakit ini? Dan yang paling penting, ubat apa yang paling berkesan?

Dalam perubatan, istilah photophobia (photophobia) menunjukkan keadaan hipersensitiviti dan intoleransi terhadap cahaya mata, baik secara semula jadi dan buatan. Sudah tentu, terutamanya fotofobia ditunjukkan apabila terdedah kepada sumber cahaya yang terang.

Fotofobia tidak boleh dianggap sebagai patologi sebenar. Sebagai peraturan, itu hanya akibat proses patologi lain yang berlaku di dalam badan.

Punca fotofobia

Penyebab utama fotofobia dapat dikelompokkan menjadi empat kategori besar, iaitu: keadaan bukan patologi, penyakit mata, sistem saraf dan sebab-sebab lain.

Punca bukan patologi

Fotofobia adalah keadaan yang dialami oleh hampir semua orang ketika berpindah dari persekitaran yang gelap ke cahaya matahari yang terang, peningkatan kepekaan mata dapat disebabkan oleh:

  • Terlalu kuat cahaya. Di sini ambang toleransi peribadi adalah penting, yang berubah-ubah dan bahkan bergantung pada mood (contohnya, keadaan kegelisahan dapat meningkatkan kepekaan terhadap cahaya).
  • Cahaya mata. Khususnya, mata hijau lebih sensitif terhadap cahaya. Pigmen mereka mengandungi jumlah melanin yang rendah, yang, seperti yang anda ketahui, berfungsi melindungi dari sinar UV. Oleh itu, ambang kepekaan terhadap cahaya lebih tinggi pada orang dengan mata gelap..
  • Albinisme. Ini adalah anomali keturunan yang terdiri daripada kekurangan pigmentasi kulit, koroid (lapisan tengah yang terletak di antara sklera dan iris), akibatnya mata memperoleh kepekaan terhadap cahaya yang meningkat.
  • Pelebaran murid. Mungkin disebabkan oleh ubat-ubatan atau ubat-ubatan: atropin, kokain, amfetamin, scopolamine, antikolinergik, dan lain-lain, serta keadaan kegembiraan..
  • Kecederaan dan kelakuan tidak baik - contohnya, penggunaan kanta lekap yang berpanjangan, pendedahan kepada sumber cahaya terang, pandangan lama yang tertangguh pada komputer atau monitor projektor, dll..

Penyakit Mata dan Gejala Berkaitan

Kadang-kadang, peningkatan kepekaan terhadap cahaya boleh menjadi akibat dari patologi mata, maka disertai dengan manifestasi klinikal lain:

Kerosakan kornea, mis. dengan penggunaan kanta lekap yang tidak betul.

Dimanifestasikan dengan pembakaran dan lakrimasi.

Achromatopsia kongenital. Penyakit ini dicirikan oleh ketidakupayaan bahagian sel retina untuk melihat warna dan menyesuaikan diri dengan cahaya..

Penglihatan dalam warna kelabu, fotofobia, nystagmus (pergerakan mata tidak disengajakan).

Aphakia. Ketiadaan lensa mata. Mungkin kongenital, tetapi lebih kerap berlaku akibat pembedahan

Diiringi oleh rabun jauh. Ketiadaan lensa menyebabkan cahaya lebih masuk ke retina daripada biasa, dan ini menyebabkan fotofobia.

Aniridia. Ketiadaan iris, yang mengurangkan intensiti cahaya mencapai retina.

Katarak. Kehilangan ketelusan lensa, yang mengurangkan persepsi visual.

Penurunan persepsi visual disertai oleh intoleransi terhadap cahaya intensiti tinggi, gangguan penglihatan, penampilan cahaya cahaya, keletihan mata, dan pembakaran.

Konjungtivitis. Proses keradangan konjunktiva atau membran yang mengelilingi bola mata.

Gejala termasuk fotofobia, kemerahan mata, lak dan pelepasan, sakit dan bengkak kelopak mata.

Detasmen retina. Fotoreseptor yang membentuk retina dipisahkan dari epitel pigmen.

Gejala termasuk fotofobia, sakit, dan fotopsi (penglihatan sinar cahaya atau zarah hitam).

Endofthalmitis. Jangkitan bola mata yang teruk hampir selalu menyebabkan pembedahan mata.

Diiringi oleh fotofobia, kesakitan teruk dan gangguan penglihatan.

Glaukoma kongenital. Penyakit mata khas bayi baru lahir atau tahun pertama kehidupan.

Salah satu gejala yang paling tidak menyenangkan adalah fotofobia yang kuat, begitu kuat sehingga anak itu sentiasa menyembunyikan wajahnya. Ia juga disertai dengan edema kornea, peningkatan diameter kornea dan blepharospasm..

Uveitis. Keradangan choroid mata biasanya merupakan watak autoimun. Selalunya digabungkan dengan penyakit Crohn, rheumatoid arthritis, kolitis, lupus eritematosus sistemik, dll..

Gejala termasuk fotofobia dan penglihatan kabur, detasmen vitreous, iaitu "Lalat" kelihatan.

Neuritis optik. Keradangan saraf optik, yang mungkin mempunyai beberapa sebab: sklerosis berganda, jangkitan virus, penyakit autoimun, tuberkulosis, penyakit Devik.

Gejala fotofobia, dalam beberapa kes, kehilangan penglihatan, sakit dan pergerakan mata yang tidak disengajakan.

Rabies. Jangkitan virus berbahaya.

Ia mempunyai simptom yang sangat teruk dan antara simptom pertama - sakit kepala dan fotofobia.

Sindrom Richner-Hanhart. Penyakit genetik yang dicirikan oleh ketidakupayaan tubuh untuk mensintesis enzim tirosin aminotransferase, yang dihasilkan di hati.

Menyebabkan kerosakan mata yang serius, termasuk rasa sakit, kemerahan, fotofobia, dan penurunan penglihatan..

Penyakit sistem saraf dan kepekaan terhadap cahaya

Beberapa penyakit sistem saraf yang mempengaruhi otak dan saraf mempunyai intoleransi terhadap cahaya di antara gejalanya..

  • Anomali Chiari. Ia disebabkan oleh penurunan ukuran fossa kranial posterior, di mana serebelum terletak. Dalam keadaan seperti itu, sebahagian organ diperas ke saluran tulang belakang. Memerah secara bersamaan menyebabkan migrain dan masalah penglihatan, termasuk fotofobia.
  • Gangguan perkembangan. Gangguan spektrum autisme paling diketahui, semuanya mempunyai ciri umum, tetapi keparahannya berbeza-beza. Salah satu ciri khas autis adalah kepekaan deria patologi, termasuk cahaya..
  • Disleksia. Ia tergolong dalam kumpulan gangguan pembelajaran tertentu dan dicirikan oleh kesukaran membaca dengan kuat. Dalam beberapa bentuk penyakit ini, anak juga mengalami fotofobia, yang disertai dengan gejala lain, seperti perasaan pergerakan teks.
  • Encephalitis. Keradangan otak atau sumsum tulang yang disebabkan oleh pelbagai sebab (jangkitan virus, jangkitan bakteria, parasit, keracunan dengan bahan toksik, dll.). Di antara pelbagai gejala penyakit ini, terdapat juga fotofobia.
  • Meningitis. Keradangan meninges. Ia mempunyai simptom yang teruk dan kompleks, di antara pelbagai gejala intoleransi cahaya.
  • Tumor otak.
  • Sindrom keletihan kronik. Penyakit ini mempunyai asal mental, tetapi ditunjukkan oleh gejala fizikal yang teruk. Antara simptomnya, intoleransi silau sering berlaku..

Sebab-sebab lain yang boleh menyebabkan fotofobia

Kategori ini menggabungkan pelbagai penyebab fotofobia: penyakit, bahan aktif, dll..

Khususnya, ini merangkumi:

  • Pengumpulan sista. Cystine adalah asid amino, tetapi dengan kecacatan genetik tertentu ia terkumpul dalam bentuk kristal yang tidak larut dalam pelbagai organ. Pengumpulan kristal sistin di mata membawa kepada peningkatan kepekaan terhadap cahaya.
  • Botulisme. Keracunan makanan disebabkan oleh produk yang tercemar dengan toksin bakteria Clostridium. Menyebabkan pelebaran murid (dan oleh itu fotofobia) dan kelumpuhan otot.
  • Kekurangan Vitamin B2. Kekurangan riboflavin biasanya dikaitkan dengan masalah pemakanan atau gangguan fungsi hati. Antara masalah yang menyertai kekurangan vitamin B2 adalah kepekaan terhadap cahaya yang disebabkan oleh murid yang melebar..
  • Kekurangan magnesium. Magnesium adalah unsur mikro yang sangat penting untuk tubuh. Kekurangannya menimbulkan pelbagai gangguan, termasuk migrain dan intoleransi ringan..
  • Sakit kepala dan migrain. Sakit kepala sering disertai oleh intoleransi terhadap suara yang ringan dan kuat..
  • Akibat Penyalahgunaan Alkohol. Apa yang disebut mabuk menyebabkan sekumpulan gejala yang tidak menyenangkan, di antaranya yang paling biasa adalah sakit kepala dan intoleransi terhadap sumber cahaya yang kuat.

Apa yang perlu dilakukan dengan fotofobia

Oleh kerana etiologi gangguan yang kompleks dan beragam, sukar untuk memberikan protokol rawatan yang jelas, dan seringkali tidak sama sekali.

Langkah pertama, tentu saja, adalah diagnosis yang tepat, iaitu menentukan penyebab kepekaan yang tepat terhadap cahaya.

Sekiranya penyebabnya tidak patologi, perlu menentukan sumber masalahnya: mengambil ubat atau ubat yang menyebabkan pelebaran murid.

Sekiranya penyebabnya adalah patologi, maka kita boleh cuba mengawal gejala dengan bantuan sejumlah alat, yang kita berikan di bawah:

  • Bahan tambah. Paling sesuai berdasarkan lutein dan zeaxanthin. Oleh kerana sifat antioksidan, bahan tambahan tersebut mempunyai fungsi pelindung untuk penglihatan..
  • Ubat semula jadi. Termasuk penggunaan titisan dan kompres yang diperoleh dari produk tanaman tertentu, iaitu chamomile, artichoke, mallow dan butterbur.
  • Cermin mata hitam. Kaedah termudah untuk memastikan fotofobia sentiasa dikawal. Perhatikan bahawa penapis coklat paling berkesan..
PatologiGejala yang berkaitan