Utama / Pukulan

Koma: sebab, jenis, akibat dan kemajuan terkini dalam rawatan

Pukulan

31 Ogos 2016

Koma masih belum difahami sepenuhnya, dan tetap menjadi misteri bagi doktor. Tidak ada jawapan yang tegas untuk pertanyaan mengenai sensasi seseorang dalam keadaan koma dan mengenai persepsi dirinya. Tempoh keadaan ini dan akibatnya tidak dapat diramalkan..

Siapa yang dipanggil prosesnya, bermula dari korteks serebrum, aktiviti seluruh sistem saraf dihambat. Seseorang jatuh ke dalam keadaan tidak sedar, reaksi refleks hampir tidak ada, begitu juga reaksi terhadap persekitaran. Ini sangat mengingatkan pada mimpi yang paling dalam, bukan tanpa alasan "koma" dalam bahasa Yunani adalah "drone" atau "mimpi".

Punca Koma

Dipercayai bahawa koma adalah akibat kemalangan serebrovaskular. Sebabnya boleh menjadi pelbagai faktor:

  • kecederaan kepala traumatik;
  • virus yang menyebabkan meningitis atau jangkitan lain;
  • kebuluran oksigen yang berpanjangan;
  • keracunan kimia;
  • reaksi terhadap ubat;
  • alkohol atau dadah.

Setiap orang memberi reaksi berbeza terhadap salah satu faktor tersebut. Banyak yang terdedah kepada mereka lebih dari sekali tanpa akibat tertentu. Tetapi mana-mana dari mereka boleh menyebabkan koma, terutama dengan kombinasi beberapa, dengan latar belakang penyakit lain atau perubahan yang berkaitan dengan usia.

Secara biologi, koma berlaku apabila bahagian sel di otak berhenti berfungsi atau mati sepenuhnya. Ini menyebabkan kehilangan kesedaran dan orang itu berada dalam keadaan koma.

Jenis koma

Sains membezakan 15 tahap koma. Pada pemeriksaan yang lebih umum, mereka turun menjadi 5, dan ini, seterusnya, adalah tiga jenis koma umum:

Pada tahap dangkal, pesakit bertindak balas terhadap suara, mengucapkan beberapa kata, membuka matanya. Walau bagaimanapun, dia tetap tidak sedarkan diri, dan reaksinya tidak berkaitan dengan rangsangan luaran.

Dengan koma biasa, manifestasi yang sama berlaku, tetapi kurang kerap dan kurang jelas.

Tahap koma ketiga dicirikan oleh ketiadaan reaksi sepenuhnya terhadap pengaruh luaran. Manifestasi aktiviti secara spontan tidak diperhatikan: pergerakan bibir, kelopak mata atau jari.

Jalan keluar koma

Tempoh tinggal dalam keadaan koma boleh mencapai beberapa tahun dan bahkan beberapa dekad. Tetapi rata-rata orang yang berada dalam keadaan koma adalah dari 7 hingga 20 hari.

Untuk keluar dari koma, aktiviti otak perlu dipulihkan. Ini berlaku secara beransur-ansur:

  • pesakit mula menunjukkan refleks;
  • terdapat reaksi murid;
  • kesedaran kembali;
  • seseorang mula mendengar dan bertindak balas terhadap persekitaran.

Ia kelihatan seperti kebangkitan jangka pendek selama satu atau dua jam, diikuti dengan kembali tidur nyenyak. Semasa otak dan seluruh badan pulih, masa bangun menjadi lebih kerap dan lebih lama..

Akibat koma

Akibat koma bergantung kepada penyebabnya, tahap kerosakan otak dan seberapa banyak badan akan menghadapi pemulihan.

Perubahan otak penuh dengan kehilangan fungsi motorik sepenuhnya atau sebahagian:

  • pesakit terpaksa belajar berjalan lagi;
  • kelumpuhan bahagian atas atau bawah boleh kekal;
  • pelanggaran ekspresi wajah dan artikulasi.

Selalunya ingatan mereka yang mengalami koma bertambah buruk, keupayaan mereka untuk menumpukan perhatian hilang, pesakit tidak mengenali saudara-mara dan rakan-rakannya. Tingkah laku boleh menjadi terhambat dan / atau manifestasi pencerobohan. Kadang-kadang sukar bagi saudara mara untuk mengenali orang yang mereka sayangi pada orang ini..

Kemahiran tingkah laku yang rumit, seperti pemakanan diri atau kebersihan diri, dan aktiviti otak yang lebih tinggi, adalah yang paling sukar dan paling lama untuk pulih..

Keterukan akibat dan kepantasan pemulihan secara langsung bergantung pada tempoh koma dan tahapnya. Sebagai peraturan, koma dangkal tidak menyebabkan komplikasi serius, dan tempoh pemulihan tidak berlangsung lama. Koma biasa selalu merupakan proses pemulihan yang lebih sukar dan panjang dan kembali ke kehidupan normal. Setelah koma yang mendalam, kerosakan otak sangat serius sehingga anda tidak boleh mengharapkan kembalinya ke kehidupan yang normal dan memuaskan..

Tanda-tanda pemulihan

Apabila seseorang yang mengalami koma menunjukkan keinginan untuk kembali ke profesion utamanya atau untuk melakukan aktiviti lain, anda boleh menganggapnya pulih.

Walau bagaimanapun, tekanan fizikal, emosi dan intelektual yang berlebihan mesti dielakkan. Peningkatan aktiviti harus dilakukan secara beransur-ansur agar tidak menyebabkan kemerosotan atau koma.

Adalah perlu untuk mematuhi tidur dan pemakanan, mematuhi diet, jangan lupa tentang gimnastik dan berjalan kaki. Pastikan anda mengikuti semua cadangan doktor untuk mengambil ubat dan berjumpa dengannya secara berkala.

Pencapaian saintis dalam rawatan koma

Berita yang menggembirakan datang dari Los Angeles. Majalah Brain Stimulation menerbitkan laporan sekumpulan saintis yang berjaya membawa seseorang keluar dari koma menggunakan denyutan ultrasound. Sebelum ini, ubat hanya mengetahui satu cara untuk menghentikan koma. Diperlukan campur tangan pembedahan yang rumit dan berbahaya, di mana elektrod dimasukkan ke dalam thalamus otak pesakit. Rangsangan neuron oleh impuls elektrik membantu memulihkan aktiviti otak.

Di University of California, Los Angeles, di bawah bimbingan ahli psikologi dan pakar bedah saraf, Profesor Martin Monti, kaedah alternatif yang tidak invasif dikembangkan dan berjaya diuji. Peranti bersaiz kecil bertindak pada thalamus dengan rangkaian denyutan fokus ultrasonik. Nadi ini memainkan peranan yang sama dengan elektrod - rangsangan aktiviti saraf, hanya campur tangan pakar bedah yang tidak diperlukan.

Pesakit dalam tahap koma dangkal menjalani prosedur sepuluh minit (10 siri denyutan 30 saat), dan peningkatan ketara dalam keadaannya dicatat setiap hari. Dan pada hari ketiga, pesakit sedar dan boleh dengan pergerakan kepalanya menjawab soalan yang diajukan kepadanya. Penyelidikan dan penambahbaikan teknik yang berterusan akan membantu memberi bantuan kepada pesakit lain yang lebih sukar..

Apa itu koma dangkal

Sopor - kemurungan kesedaran yang mendalam dengan pemeliharaan reaksi pelindung yang terkoordinasi dan membuka mata sebagai tindak balas terhadap kesakitan, bunyi dan perengsa lain. Mangsa mengantuk, terbaring dengan mata tertutup; mungkin untuk mengeluarkannya dari keadaan ini dalam masa yang singkat. Ia melokalisasi kesakitan: menjangkau tapak kerengsaan kesakitan dengan tangan. Pesakit tidak bergerak atau boleh melakukan pergerakan stereotaip automatik. Ekspresi wajah yang menyakitkan mungkin muncul semasa menerapkan kerengsaan kesakitan (T. A. Dobrokhotova, L. B. Likhterman, 1994).

Koma - penutupan kesedaran sepenuhnya tanpa tanda-tanda kehidupan mental. Non-detoksifikasi adalah ciri - kemustahilan untuk mengeluarkan pesakit dari keadaan ini dengan munculnya tanda-tanda aktiviti mental.

Koma sederhana (koma I). Reaksi pesakit terhadap rangsangan kesakitan dipelihara. Sebagai tindak balas kepada mereka, pergerakan lenturan dan ekstensor yang bersifat distonik mungkin muncul. Reaksi motor pelindung tidak diselaraskan. Pesakit tidak membuka matanya untuk kesakitan. Refleks pupil dan kornea biasanya dipelihara, refleks perut tertindas, tendon berubah-ubah. Refleks automatik oral dan refleks kaki patologi meningkat.

Koma dalam (koma II) dicirikan oleh tidak adanya reaksi terhadap kerengsaan luaran, pelbagai perubahan nada otot (dari hormon hingga hipotensi meresap), penurunan atau ketiadaan refleks tanpa mydriasis dua hala, dan aktiviti pernafasan dan kardiovaskular spontan sekiranya berlaku pelanggaran yang dinyatakan..

Koma terminal (koma III) ditentukan oleh mydriasis dua hala, aton otot yang meresap, pelanggaran fungsi vital yang teruk, gangguan irama dan kadar pernafasan, apnea, aritmia jantung seperti aritmia takik atau brady, tekanan darah adalah kritikal atau tidak ditentukan.

Etiologi, patogenesis, gambaran klinikal dan rawatan kecemasan untuk sindrom penindasan kesedaran di atas disajikan dalam subjek FELL, COLLAPSE, COMA.

9 peringkat rawatan kecemasan dalam keadaan yang sangat teruk seperti koma

Salah satu kesedaran terjejas yang paling biasa adalah koma. Menurut statistik, 3% daripada semua lawatan ke unit rawatan rapi dan unit rawatan intensif adalah dengan kehilangan kesedaran.

Apa itu koma?

Koma serebrum adalah keadaan patologi penghambatan sistem saraf pusat, disertai dengan kehilangan kesedaran yang mendalam, kekurangan tindak balas terhadap rangsangan luaran dan disregulasi fungsi badan penting.

Di antara keadaan kesedaran dan koma yang jelas, terdapat tahap-tahap menengah untuk terpegun.

Tertegun - penindasan kesedaran, yang mempunyai tahap kedalaman:

  • nubulasi - penurunan aktiviti dan perhatian jangka pendek, serta pergerakan. Berkurangnya kemampuan untuk menghubungi secara lisan. Dengan kerengsaan luaran yang teruk, penjelasan kesedaran sementara boleh berlaku;
  • Keraguan adalah mengantuk patologi, hanya suara yang kuat, cahaya terang dan kesakitan yang dapat membangunkan pesakit. Reaksi diperlahankan, pesakit tidak dapat menavigasi di tempat, masa dan ruang. Selalunya dia dengan mata tertutup;
  • pingsan - memukau, dicirikan oleh fakta bahawa pesakit selalu berbaring dengan mata tertutup, ekspresi wajah jarang, mustahil untuk menjalin hubungan lisan, apabila terdedah kepada rangsangan yang kuat, reaksi pelindung stereotaip berlaku.

Tahap koma

Terdapat empat daripadanya:

  • koma sederhana (I darjah) dicirikan oleh pemeliharaan fungsi organ penting, reaksi terhadap cahaya pada murid dipelihara. Pesakit berbaring dengan matanya tertutup, tidak menyahut panggilan, tidak ada pergerakan sewenang-wenangnya;
  • koma teruk (darjah II) - kegagalan pernafasan diperhatikan dengan perkembangan kegagalan pernafasan (sesak nafas, berdebar-debar, sianosis kulit dan membran mukus), hemodinamik stabil, murid bertindak balas dengan lemah, gangguan menelan, nada otot berkurang, penampilan refleks Babinsky bilateral patologi ( dengan kerengsaan kulit di pinggir luar telapak kaki, pemanjangan jari kaki berlaku);
  • koma dalam (darjah III) - ditandai dengan peningkatan kegagalan pernafasan, ketidakstabilan peredaran darah, aton otot meresap yang jelas, kekurangan reaksi murid terhadap cahaya;
  • koma transendental (darjah IV) - tahap ini dicirikan oleh kematian otak dengan kematian keseluruhan zatnya, pernafasan spontan juga tidak ada, tetapi aktiviti jantung dipelihara.

Etiologi

  • proses intrakranial (penyakit vaskular, keradangan, pembentukan isipadu);
  • kekurangan oksigen otak - hipoksia (penyakit akut paru-paru, sistem kardiovaskular dan darah, dengan kekurangan oksigen di udara yang disedut - hipoksia hipoksia);
  • perubahan metabolik (penyakit sistem endokrin - diabetes mellitus, tirotoksikosis, dalam keadaan yang menyebabkan kehilangan elektrolit, air.);
  • keracunan eksogen dan endogen.

Patogenesis koma

Di tengah-tengah semua keadaan, terlepas dari penyebab koma, adalah pelanggaran pembentukan, pengedaran dan penularan impuls pada neuron (sel otak) yang terjadi akibat gangguan pernafasan dalam tisu, metabolisme dan tenaga. Sel-sel otak sangat rentan, karena kekurangan oksigen, glukosa dan zat lain, yang menyebabkan penurunan fungsi otak yang tajam ketika keadaan kekurangan zat-zat ini dalam darah.

Pelanggaran proses metabolik dan hipoksia otak menyebabkan keseluruhan rangkaian tindak balas yang membawa kepada perkembangan asidosis pada sel otak, meningkatkan kebolehtelapan dinding vaskular dan pengembangan edema. Perkembangan edema serebrum memperburuk hipoksia dan seterusnya mengganggu bekalan darah..

Penurunan glukosa dalam darah menyebabkan kelaparan sel dan pengumpulan zat-zat di dalamnya, menyebabkan kematian mereka.

Terdapat pengumpulan produk yang kurang teroksidasi, yang menyebabkan perkembangan asidosis dan gangguan komposisi elektrolit. Ini membawa kepada peningkatan edema dan pembengkakan otak, hipertensi intrakranial berkembang, yang dapat menyebabkan dislokasi otak - pergerakan struktur otak.

Perkembangan gangguan metabolik otak ketika koma semakin dalam menyebabkan kegagalan pernafasan, hemodinamik, dan pelbagai organ.

Bahaya (sindrom) koma:

  • pelanggaran refleks pelindung - berlakunya regurgitasi dan aspirasi;
  • kegagalan pernafasan - saluran udara terganggu, penangkapan pernafasan, hipoventilasi, edema paru;
  • kemerosotan hemodinamik;
  • perkembangan sawan;
  • hipo- dan hipertermia;
  • perkembangan dehidrasi, distrofi, kekurangan imuniti.

Klasifikasi koma

Koma utama:

  • vaskular, berkembang dengan kemalangan serebrovaskular akut;
  • dengan epilepsi;
  • trauma;
  • dengan formasi otak volumetrik;
  • pada penyakit radang otak dan membrannya, seperti meningitis dan ensefalitis.

Koma sekunder:

  • dengan penyakit somatik (hepatik, uremik, hipoksia sekiranya gangguan pernafasan dan peredaran darah, eklampik);
  • penyakit sistem endokrin (diabetes, tirotoksik, hipotiroid, hipokortikoid, dan lain-lain);
  • dengan tumor (tumor malignan besar-besaran);
  • keracunan akut oleh alkohol, bahan narkotik, karbon monoksida, dan lain-lain);
  • overdosis ubat penurun gula - koma hipoglikemik;
  • puasa - makanan-distrofi;
  • dengan kejutan terma - hipertermik;
  • hipotermia;
  • dengan kekurangan oksigen dari luar (sesak nafas) - hipoksia;
  • dengan kecederaan elektrik.

Penjagaan segera

Pertolongan cemas untuk koma merangkumi perkara berikut:

  • untuk meletakkan pesakit jika dia tidak berbohong;
  • menyediakan udara segar (pakaian yang tidak dilekatkan);
  • memastikan patensi saluran udara - membersihkan rongga mulut dari muntah;
  • hubungi kru ambulans;
  • tepuk di pipi;
  • biarkan bau amonia;
  • pastikan anda mempunyai pernafasan dan nadi, jika tidak, mulakan resusitasi dengan pernafasan buatan dan urut jantung luaran;
  • sekiranya berlaku trauma dengan pendarahan luaran, hentikan pendarahan;
  • melindungi mangsa daripada terlalu panas dan hipotermia.

Diagnostik

Kaedah penyelidikan makmal:

  • analisis darah umum;
  • analisis air kencing umum;
  • kimia darah;
  • penentuan petunjuk keadaan asid-asas;
  • pemeriksaan toksikologi darah, air kencing, kandungan gastrik dengan koma asal tidak diketahui.

Kaedah penyelidikan instrumental:

  • elektrokardiografi;
  • x-Ray dada;
  • X-ray tengkorak;
  • pemeriksaan fundus;
  • tusukan lumbal;
  • Imbasan CT;
  • Pengimejan resonans magnetik;
  • angiografi;
  • pemeriksaan ultrasound organ perut;
  • elektroensefalografi.

Jenis kom yang paling biasa

Koma apopleckic

Koma Apoplexy berkembang akibat pendarahan atau trombosis arteri serebrum. Sebab utama perkembangan koma jenis ini adalah pelanggaran akut peredaran serebrum (strok).

Secara klinikal, pendarahan di otak ditunjukkan:

  • kehilangan kesedaran yang tajam;
  • muka merah paling kerap diperhatikan;
  • denyutan kapal besar di leher;
  • murid tidak bertindak balas terhadap cahaya;
  • ketiadaan atau penurunan refleks tendon;
  • berlakunya gangguan pernafasan dengan perkembangan pernafasan yang bising dan serak;
  • tekanan darah tinggi dan degupan jantung yang lebih rendah.

Koma trauma

Koma trauma berlaku kerana kerosakan mekanikal pada kecederaan otak traumatik. Akibat trauma, pendarahan di otak, gegar otak atau kompresi otak boleh berlaku, yang kemudiannya membawa kepada edema dan kehelan otak.

Koma trauma dicirikan oleh:

  • kemungkinan pendarahan dari hidung, telinga;
  • lebam di sekitar mata (simptom kacamata yang disebut);
  • saiz murid yang berbeza (anisocoria);
  • sakit kepala yang teruk;
  • pening
  • kekeliruan dan kehilangan kesedaran;
  • hilang ingatan.

Koma epilepsi

Semasa serangan epilepsi kerana penyebaran pelepasan epilepsi yang meluas di semua bahagian otak, perkembangan epipresus dan epistatus berlaku. Di masa depan, dengan latar belakang proses ini, koma berkembang..

Koma epilepsi dicirikan oleh:

  • kehilangan kesedaran secara tiba-tiba;
  • perkembangan kejang tonik dan klonik;
  • sianosis muka;
  • pesakit boleh menggigit lidahnya;
  • laluan cecair berbuih dari mulut;
  • buang air kecil dan perbuatan buang air besar secara tidak sengaja;
  • pernafasan yang bising dan serak;
  • berdebar-debar jantung;
  • kekurangan tindak balas tendon;
  • kekurangan tindak balas murid terhadap cahaya.

Koma hipoksia

Koma hipoksia berkembang apabila peredaran darah berhenti selama 3 - 5 minit, serta jangkitan (botulisme, tetanus, difteria), radang paru-paru, edema paru, ensefalitis, dll..

Secara klinikal dicirikan oleh:

  • sianosis kulit dan membran mukus;
  • kelembapan kulit;
  • murid sempit yang tidak bertindak balas terhadap cahaya;
  • degupan jantung yang cepat atau cepat, dengan perkembangan aritmia;
  • gangguan fungsi pernafasan dengan perkembangan kegagalan pernafasan;
  • kemungkinan kejang.

Koma diabetes

Koma diabetes adalah dekompensasi diabetes mellitus, yang berlaku dengan perkembangan ketoasidosis. Ia berlaku kerana kekurangan insulin pada pesakit diabetes mellitus. Selalunya berkembang secara beransur-ansur selama beberapa hari atau beberapa minggu..

Harbingers Koma Diabetes:

  • aduan dahaga yang teruk;
  • peningkatan jumlah air kencing;
  • kelemahan umum;
  • gangguan dyspeptik: loya, muntah;
  • sakit perut akut;
  • pengurangan berat;
  • sakit kepala dan tinitus;
  • sakit di kawasan jantung kadang-kadang mungkin;
  • kegembiraan saraf dan motor.

Koma diabetes dicirikan oleh:

  • perkembangan menakjubkan diikuti dengan kehilangan kesedaran;
  • penurunan nada otot;
  • penurunan tekanan darah yang tajam;
  • tanda khusus - bau epal dari mulut, yang disebabkan oleh pengumpulan ketoaseton dalam darah.

Koma hepatik

Koma hepatik berkembang pada pesakit dengan kekurangan hati dan merupakan tahap ensefalopati hepatik yang melampau. Keadaan ini berkembang akibat pelanggaran fungsi detoksifikasi hati dan pengumpulan produk metabolik dalam tubuh. Pada pesakit seperti itu, edema otak berkembang dengan sangat cepat, yang menyebabkan kehancuran struktur otak dan kematian..

Koma hepatik dicirikan oleh:

  • kehilangan kesedaran;
  • murid diluaskan;
  • kemungkinan membuang air besar secara sukarela dan perbuatan buang air besar;
  • reaksi selamat terhadap rangsangan luaran pada peringkat awal;
  • kemungkinan penangkapan pernafasan dan aktiviti jantung;
  • kekuningan kulit;
  • kehadiran bau hati dari mulut;
  • takikardia;
  • suhu badan meningkat;
  • sindrom pendarahan besar-besaran.

Koma makanan

Koma makanan, atau hipoglikemia reaktif dengan cara lain, berkembang akibat penurunan gula darah yang tajam setelah makan. Norma glukosa darah adalah 3.3 - 5.5 mmol / L. Dengan penurunan gula darah di bawah 2 mmol / l, gejala hipoglikemia berkembang.

Gejala

  • sakit kepala;
  • kelemahan umum;
  • mengantuk dan menguap;
  • keletihan cepat;
  • kemungkinan tingkah laku yang tidak mencukupi;
  • halusinasi pendengaran dan visual;
  • kadang-kadang ia dapat ditunjukkan oleh kemurungan dan kerengsaan;
  • gangguan tidur;
  • kegelisahan dan kegelisahan.

Jalan keluar koma

Jalan keluar dari koma berlaku di bawah pengaruh rawatan yang kompleks. Secara beransur-ansur, pemulihan fungsi sistem saraf pusat berlaku, refleks mula pulih. Pemulihan kesedaran dapat disertai dengan khayalan dan halusinasi, serta kegembiraan motor. Kemungkinan kejang dengan kehilangan kesedaran.

Terdapat dua cara untuk keluar dari koma:

  • peralihan ke kesedaran yang jelas;
  • peralihan ke keadaan vegetatif.

Keadaan vegetatif kemudiannya dapat melalui tahap kesadaran minimum ke pemulihan kesadaran sepenuhnya atau ke keadaan vegetatif kronik.

Rawatan

  1. Penghapusan disfungsi organ dan sistem.
  2. Pengurusan saluran udara, pengoksigenan dan pengudaraan - intubasi trakea, pengudaraan mekanikal, sanitasi saluran udara. Dengan koma yang berpanjangan, perlu melakukan trakeostomi (pembedahan untuk membedah trakea dan memasukkan kanula khas untuk memastikan pernafasan).
  3. Pembetulan hemodinamik - infusi dan sokongan inotropik.
  4. Pembetulan asid-asas.
  5. Pengawalan glukosa darah.
  1. Pencegahan sindrom kejang (antikonvulsan).
  2. Melawan edema otak.
  3. Pembetulan hemostasis - antikoagulan, agen antiplatelet.
  4. Memberi khasiat melalui pemakanan enteral dan parenteral.
  5. Pembetulan tekanan darah - penurunan tekanan darah secara beransur-ansur diperlukan.
  6. Penghapusan mabuk.
  7. Menghentikan pergolakan psikomotor, hipertermia, muntah, cegukan.
  8. Kaedah rawatan khas: penggunaan terapi trombolitik untuk strok iskemia, penghapusan hematoma intrakranial, kraniotomi untuk penyahmampatan otak.
  9. Rawatan intensif dengan pencegahan sakit tekanan dan terapi kinetik.
  10. Pemulihan.

Kesimpulannya

Semua koma dan koma, tanpa mengira penyebabnya, menimbulkan ancaman besar bagi kehidupan pesakit dan memerlukan rawatan segera di institusi perubatan dan rawatan di unit rawatan intensif dan resusitasi.

Kami melakukan banyak usaha sehingga anda dapat membaca artikel ini, dan kami akan senang dengan maklum balas anda dalam bentuk penilaian. Penulis akan gembira melihat bahawa anda berminat dengan bahan ini. terima kasih!

4 darjah koma, penyebab perkembangan dan ramalan kelangsungan hidup

Dengan koma darjah 4, peluang untuk bertahan hidup tidak dapat diabaikan. Sekiranya dalam 20-30 minit semasa tindakan resusitasi adalah mungkin untuk memulihkan pernafasan spontan, refleks tulang belakang atau batang, dan impuls elektrik otak, maka penstabilan pesakit seperti itu adalah mungkin.

Keadaan pesakit yang tidak stabil yang teruk dengan koma darjah 3 boleh berkembang sehingga koma darjah 4 berkembang. Ini adalah keadaan transendental, yang dicirikan oleh penindasan mendalam terhadap semua fungsi tubuh. Sokongan hidup mungkin dilakukan dengan bantuan alat pernafasan buatan, pemakanan parenteral dan ubat-ubatan

Kandungan:

  • Punca
  • Manifestasi klinikal
  • Pengurusan pesakit dalam keadaan koma
  • Kematian otak
  • Keadaan pseudocomatous
  • Ringkasan

Punca

Keadaan terminal berlaku sebagai komplikasi penyakit serius yang tidak dapat dirawat:

  1. Diabetes mellitus, hipotiroidisme.
  2. Kecederaan otak.
  3. Kemalangan tumor dan serebrovaskular.
  4. Keracunan teruk, keracunan etanol, ubat-ubatan.

Manifestasi klinikal

  • Refleks pesakit hilang sepenuhnya, aton otot berkembang, dia tidak bertindak balas terhadap kesakitan dan rangsangan eksogen.
  • Tekanan darah dikurangkan secara maksimum, nadi kerap atau perlahan secara patologi.
  • Kesukaran bernafas, tidak produktif, mungkin mengalami apnea.
  • Murid-murid diluaskan dan tidak meruncing..
  • Suhu badan turun.
  • Pada EEG terdapat kekurangan aktiviti bioelektrik otak.

Pengurusan pesakit dalam keadaan koma

Sekiranya keadaan pesakit merosot dengan teruk dan terdapat cadangan kematian otak, langkah kecemasan diperlukan:

  1. Menyambungkan alat pernafasan buatan.
  2. Mengekalkan tekanan darah dengan ubat-ubatan.
  3. Menyediakan akses vena dengan memasukkan kateter ke vena tengah.
  4. Pemakanan gastrik.
  5. Pencegahan penyakit barah dan radang paru-paru.

Ramalan! Dengan koma darjah 4, peluang untuk bertahan hidup tidak dapat diabaikan. Sekiranya dalam 20-30 minit semasa langkah-langkah resusitasi mungkin untuk memulihkan pernafasan spontan, refleks tulang belakang atau batang, dan impuls elektrik otak, maka penstabilan pesakit seperti itu adalah mungkin. Jika tidak, hasilnya akan mati otak..

Kematian otak

Berdasarkan data yang menunjukkan penghentian fungsi otak, batangnya, kata sepakat doktor mengesahkan kematian otak. Konsep ini diperbaiki secara sah dan menentukan kematian seseorang, walaupun terdapat aktiviti jantung dan pernafasan, disokong secara artifisial.

Sistem sokongan hidup mempunyai kos yang tinggi, jadi pada tahap tertentu pertanyaan diajukan mengenai memutuskan sambungan pesakit dari alat sokongan nyawa. Ini memungkinkan untuk mendapatkan organ penderma untuk pemindahan..

Kriteria kematian otak berikut ditentukan:

  1. Kerosakan pada struktur otak. Sejarah trauma adalah wajib, selepas itu mustahil untuk memulihkan strukturnya dengan tegas. Diagnosis adalah dengan CT.
  2. Pemeriksaan penuh mengesahkan bahawa keadaan tertekan tidak disebabkan oleh mabuk.
  3. Suhu badan 32 ° C atau lebih. Keadaan hipotermal boleh menyebabkan kepupusan aktiviti elektrik pada EEG, tetapi dengan peningkatan suhu, indikator dipulihkan.
  4. Tempoh tindak lanjut untuk kecederaan adalah dari 6 hingga 24 jam, setelah mabuk dadah dan pada kanak-kanak, masa tindak lanjut meningkat.
  5. Ia tidak bertindak balas terhadap kesakitan yang teruk, tidak ada reaksi refleks terhadap kesakitan dalam bentuk pernafasan yang kerap, berdebar-debar.
  6. Apnea disahkan oleh ujian khas. Oksigen yang dibasahi tulen atau dicampurkan dengan karbon dioksida digunakan untuk pengudaraan paru-paru selama 10 minit. Selepas itu, kurangkan alirannya. Pernafasan spontan akan pulih dalam masa 10 minit. Sekiranya ini tidak berlaku, kematian otak didiagnosis..
  7. Kekurangan refleks kornea: tidak ada pergerakan mata ketika diuji dengan sejuk, murid tetap, kornea, faring, refleks muntah hilang, berkelip, menelan.
  8. EEG dalam bentuk garis isoelektrik.
  9. Menurut angiografi, tidak ada aliran darah. Apabila oftalmoskopi di retina, sel darah merah yang terpaku dikesan - tanda menghentikan aliran darah.

Keadaan pseudocomatous

Keadaan koma 4 perlu dibezakan dari keadaan lain yang disertai dengan gejala yang serupa:

1. Sindrom Lelaki Terkunci. Kerosakan pada laluan motor menyebabkan kelumpuhan otot-otot anggota badan, leher dan muka, adalah akibat penyumbatan arteri utama atau tumor jambatan, proses demyelining. Pesakit tidak dapat bergerak, mengucapkan kata-kata, tetapi memahami ucapan, berkedip, menggerakkan mata.

2. Mutisme akinetik. Strok, trauma pada thalamus, otak tengah, nukleus caudate merosakkan jalan motor dan deria, paresis atau kelumpuhan otot-otot ekstremitas berkembang, ucapan hilang. Seseorang dapat membuka matanya, kadang-kadang melakukan semacam pergerakan atau mengucapkan kata-kata sebagai tindak balas terhadap rangsangan kesakitan. Tetapi terjaga tanpa penyertaan kesedaran. Selepas sembuh, pesakit mengekalkan amnesia.

3. Abulia. Lesi terletak di lobus temporal, otak tengah dan inti caudate. Keupayaan untuk bergerak dan bercakap terganggu. Kadang-kadang pesakit boleh keluar dari keadaan ini dan memberi tindak balas yang mencukupi terhadap rangsangan, dan kemudian kembali ke keadaan semula.

4. Kemurungan yang teruk. Ia disertai dengan keadaan yang tidak stabil, kemungkinan imobilisasi lengkap dan kehilangan hubungan. Keadaan berkembang secara beransur-ansur. Diagnosis CT atau MRI tidak menunjukkan tanda-tanda kerosakan otak.

5. Histeria. Pada orang dengan tingkah laku afektif yang jelas, setelah keadaan traumatik, imobilisasi dan penarikan diri sepenuhnya diperhatikan. Tidak ada bukti kerosakan organik pada struktur otak.

Ringkasan

Hasil koma 4 boleh menjadi keadaan vegetatif. Ini dicirikan oleh penggantian tidur dan terjaga, tetapi mustahil untuk menjalin hubungan, tidak ada kesadaran tentang orang itu. Pernafasan bebas, tekanan dan aktiviti jantung stabil. Kemungkinan pergerakan sebagai tindak balas terhadap rangsangan.

Keadaan ini berlangsung sekurang-kurangnya sebulan. Sudah mustahil untuk meninggalkannya. Fungsi otak yang lebih tinggi tidak dipulihkan. Kematian pesakit berlaku akibat komplikasi yang telah bergabung. diterbitkan oleh econet.ru.

P.S. Dan ingat, hanya mengubah kesedaran kita - bersama-sama kita mengubah dunia! © econet

Adakah anda suka artikel itu? Tulis pendapat anda di komen.
Langgan FB kami:

Apa itu koma, sebab dan akibatnya

Untuk memahami apa yang berbahaya dalam keadaan koma, anda mesti terlebih dahulu memahami sebab kejadiannya dan gejala utamanya. Sebenarnya, ini adalah keadaan yang mengancam nyawa di mana kesedaran tidak ada sama sekali, serta hubungan pesakit dengan dunia luar. Oleh itu, mustahil untuk mengelirukan seseorang dengan tidur. Perhatian perubatan segera diperlukan.

Punca

Depresi otak dengan kehilangan kesedaran yang mendalam dapat terjadi pada manusia disebabkan oleh pelbagai faktor yang memprovokasi - baik luaran dan dalaman. Penyebab utama koma:

  • metabolik - pelbagai keracunan oleh produk metabolik, atau oleh sebatian kimia;
  • organik - kerana pemusnahan korteks kerana penyakit jantung, sistem paru-paru, struktur kencing, dan juga kecederaan otak.

Faktor negatif dalaman mungkin termasuk:

  • hipoksia - kepekatan molekul oksigen yang rendah dalam tisu otak pada manusia;
  • sebilangan besar molekul aseton dalam aliran darah - dengan diabetes, atau amonia dengan kerosakan hati;
  • ketagihan;
  • alkoholisme;
  • ketumbuhan.

Adalah mustahil untuk segera memahami dengan berlatarbelakangkan apa penyakit koma yang timbul. Ini menyukarkan pemilihan rejimen rawatan yang optimum. Kajian diagnostik moden dapat membantu. Sekiranya penyebab koma tidak dapat diselesaikan, maka taktik rawatan pada seseorang adalah gejala.

Simptomologi

Pertama sekali, apa yang dirasakan seseorang dalam keadaan koma adalah sama sekali tidak adanya kemungkinan hubungan dengan persekitaran dan saudara-mara / rakan-rakan. Sebenarnya, keadaan tidak sedar yang dicirikan oleh ketidakmampuan untuk melakukan aktiviti mental akan menjadi akibat kerosakan pada korteks serebrum.

Tanda koma yang tinggal secara langsung bergantung kepada penyebab perkembangannya. Jadi, hipertermia adalah peningkatan jangka panjang suhu seseorang, yang wujud kerana terlalu panas. Manakala dengan keracunan alkohol atau pil tidur, penurunan suhu akan menjadi ciri.

Ketiadaan pernafasan spontan menggambarkan koma sekiranya berlaku kemalangan. Jangkitan bakteria, serta tumor otak atau penapisan ginjal yang tidak mencukupi, adalah gangguan di mana pernafasan menjadi dangkal dan lambat.

Perubahan sistem kardiovaskular:

  • penurunan kekerapan kontraksi ruang jantung secara langsung menunjukkan kekalahan mereka;
  • takikardia - peningkatan irama, terutamanya dalam kombinasi dengan nombor tekanan tinggi - hipertensi intrakranial;
  • jika tekanan menurun, adalah perlu untuk mengecualikan koma diabetes dan keracunan dadah, serta pendarahan dalaman.

Mewarnai kulit juga dapat dikatakan banyak bagi para pakar - ceri merah berkembang kerana keracunan karbon monoksida, dan sianosis mengakibatkan sesak nafas. Pucat kulit yang terang menunjukkan kehilangan darah yang besar sebelumnya.

Walau bagaimanapun, dengan latar belakang penghambatan proses patologi dalam sel otak, reaksi murid terhadap cahaya pada manusia adalah berbeza - ia tetap utuh semasa gangguan metabolik, dan tidak hadir semasa strok atau penyebaran tumor ke dalam batang otak.

Maklumat mengenai sama ada seseorang mendengar koma atau tidak bertentangan. Walaupun begitu, kehadiran pelbagai bunyi dari pesakit biasanya dianggap sebagai gejala yang baik..

Jenis dan klasifikasi

Dalam praktik perubatan, doktor membezakan kerosakan sehingga 15 darjah - dari kesedaran sepenuhnya hingga ketiadaan mutlak. Sementara itu, koma serebrum paling sering dianggap sebagai jenis berikut:

  • teruk - ledakan tidak membuka matanya, tidak bertindak balas terhadap perengsa dari luar;
  • tengah - kesedaran tidak ada, tetapi seseorang secara spontan dapat membuka matanya atau mengeluarkan suara yang terpisah, sokongan dengan anggota badan;
  • ringan - koma di mana seseorang membuka matanya sebagai tindak balas terhadap perintah yang dilafazkan dengan kuat, dapat menjawab soalan secara ringkas, tetapi ucapannya tidak sesuai, bingung.

Sekiranya seseorang diperkenalkan oleh doktor ke dalam koma tiruan, maka tahap keparahannya berbeza dari tujuan taktik terapi.

Doktor mempertimbangkan jenis penindasan aktiviti mental yang lain, berdasarkan mengapa orang dalam keadaan koma tidak mempunyai hubungan dengan dunia luar:

  • traumatik - dengan fokus kranial;
  • apoplexy - akibat strok hemoragik, pendarahan dalam struktur otak;
  • meningeal - hasil meningitis yang dipindahkan;
  • epilepsi - komplikasi epileptikus status teruk;
  • tumor - tekanan patologi pada struktur intrakranial;
  • endokrin - dengan disfungsi tiroid / pankreas;
  • toksik - penguraian hepatosit, glomeruli ginjal.

Secara umum, pada seseorang yang koma, 3 parameter dinilai - ucapan, pergerakan dan kemungkinan membuka mata. Sesuai dengan penilaian tahap kesedaran, langkah-langkah terapi dipilih.

Diagnostik

Tugas seorang pakar sekiranya disyaki koma pada seseorang adalah untuk mengetahui penyebabnya, serta pembezaannya dari keadaan patologi lain, dengan gambaran klinikal yang serupa. Yang sangat penting adalah pengumpulan maklumat dari saudara-mara - apa yang mendahului penindasan aktiviti otak, langkah-langkah apa yang diambil, senarai penyakit kronik.

Jadi, koma otak pada orang muda adalah akibat keracunan dengan pil tidur, ubat-ubatan, atau alkohol yang kerap. Manakala pada usia tua itu adalah akibat diabetes, hipertiroidisme atau strok.

Tahap diagnosis seterusnya adalah pemeriksaan seseorang yang koma:

  • penilaian refleks;
  • tindak balas murid terhadap cahaya yang terarah ke mata;
  • penilaian pertuturan;
  • pelaksanaan perintah doktor - tindakan sedar dalam keadaan koma biasanya tidak mungkin.
  • CT
  • MRI
  • elektroensefalografi;
  • radiografi;
  • biokimia, dan juga ujian darah umum;
  • urinalisis;
  • Ultrasound organ dalaman.

Hanya setelah analisis menyeluruh semua maklumat diagnostik, pakar akan dapat menjawab persoalan berapa lama seseorang itu berada dalam keadaan koma, dan juga tindakan apa yang harus dilakukan dengan koma di tempat pertama.

Taktik rawatan

Dengan koma pada seseorang, langkah-langkah terapeutik dilakukan oleh pakar dalam dua arah - mengekalkan fungsi kehidupan maksimum yang mungkin, serta menghilangkan punca keadaan patologi seperti itu.

Sudah tentu, ketika seseorang berada dalam keadaan koma, dia tidak dapat memberitahu doktor apa yang dia rasakan, di mana ia menyakitkan. Oleh itu, semua aktiviti akan dijalankan dengan mengambil kira maklumat yang diketahui dan hasil pemeriksaan:

  • penyelenggaraan aktiviti pernafasan - pencegahan penarikan lidah, penggunaan topeng oksigen jika perlu;
  • pembetulan peredaran darah - pengenalan ubat kardiovaskular;
  • di unit rawatan intensif, untuk petunjuk individu, seseorang disambungkan ke alat sokongan kehidupan buatan;
  • dengan kejang - pengenalan ubat antikonvulsan;
  • dengan hipertermia - langkah-langkah untuk mengurangkan suhu;
  • sekiranya berlaku keracunan - penghapusan racun dan racun.

Di masa depan, taktik terapi terdiri daripada memberi makan koma kepada seseorang, mencegah terjadinya luka tekanan, pembetulan parameter tekanan, termasuk tekanan intrakranial, hingga kesedaran kembali. Sekiranya perlu, pembedahan membuang tumor otak, serpihan tulang, kawasan pecahnya aneurisma.

Ramalan

Mengeluarkan seseorang dari koma, tentu saja, bukan tugas yang mudah dan hanya pakar yang berkelayakan tinggi yang bekerja di pusat neurologi khusus yang dapat melakukannya. Prognosis bergantung sepenuhnya kepada keparahan keadaan vegetatif - dengan prekoma ringan, kerana peningkatan glukosa, pemulihan berlaku sepenuhnya. Manakala dengan koma kerana strok hemoragik yang teruk atau kemalangan, kemungkinan seseorang pulih tidak mungkin. Walau bagaimanapun, doktor dalam rawatan intensif melakukan semua tindakan yang diperlukan..

Selain itu, saudara-mara diberitahu bagaimana mengeluarkan pesakit dari koma - untuk bercakap, membaca buku kegemaran mereka dengan kuat, dan melaporkan berita penting mengenai keluarga. Ini sering menyumbang kepada pengembalian kesedaran kepada orang tersebut. Setelah koma, dia tidak selalu menilai kesejahteraan dan gangguan yang menimpanya. Oleh itu, ia berada di bawah pengawasan doktor.

Rawatan penyakit kronik tepat pada masanya, serta pelaksanaan semua cadangan doktor memungkinkan untuk mengelakkan koma.

Keadaan kecemasan, koma. Koma

Menakjubkan (keraguan) - penindasan kesedaran sambil mengekalkan hubungan verbal terhad dengan latar belakang peningkatan ambang persepsi rangsangan luaran dan mengurangkan aktiviti mental mereka sendiri.

Sopor - kemurungan kesedaran yang mendalam sambil mengekalkan reaksi pertahanan yang terkoordinasi dan membuka mata sebagai tindak balas terhadap kesakitan, bunyi dan perengsa lain. Adalah mungkin untuk mengeluarkan pesakit dari keadaan ini untuk waktu yang singkat.

Stupor - keadaan tidur atau aktiviti patologi yang mendalam, dari mana pesakit boleh ditarik hanya apabila menggunakan rangsangan kuat (suprathreshold) dan berulang. Selepas penghentian rangsangan, keadaan kereaktifan muncul semula..

Koma - keadaan yang dicirikan oleh imuniti terhadap rangsangan luaran. Pesakit tidak mempunyai reaksi sedar terhadap rangsangan dan tanda luaran dan dalaman yang menjadi ciri aktiviti mental.

"Keadaan vegetatif." Ia berlaku selepas kerosakan otak yang teruk, disertai dengan pemulihan "terjaga" dan hilangnya fungsi kognitif. Keadaan ini, juga disebut apallic, dapat bertahan lama setelah kecederaan otak traumatik yang teruk. Pada pesakit seperti itu, penggantian tidur dan terjaga berlaku, pernafasan bebas dan aktiviti jantung disokong..

Pesakit sebagai tindak balas terhadap rangsangan lisan membuka matanya, tidak mengucapkan kata-kata yang dapat difahami dan tidak mengikuti arahan, tidak ada reaksi motorik yang diskrit.

Gegar otak - kehilangan kesedaran, berlangsung selama beberapa minit atau jam. Ia berlaku akibat kecederaan traumatik. Amnesia adalah ciri. Gegar otak kadang-kadang disertai dengan pening dan sakit kepala..

Peningkatan gejala neurologi selepas kecederaan otak traumatik hingga koma menunjukkan perkembangan gangguan otak, penyebab yang paling biasa adalah hematoma intrakranial. Selalunya sebelum ini, pesakit berada dalam kesedaran yang jelas (jangka masa yang cerah).

Selalunya, koma adalah komplikasi, dan kadang-kadang tahap akhir penyakit, keracunan endogen dan eksogen, gangguan hemodinamik, penghantaran oksigen dan tenaga, gangguan dalam metabolisme elektrolit air, dan lain-lain. Ia boleh berkembang dengan kerosakan utama otak..

Dalam patogenesis koma, tiga mekanisme memainkan peranan utama: hipoksia; metabolit tertunda yang melanggar aliran darah; tindakan produk toksik (eksogen dan endogen)

Klinik

Walaupun sifat dan mekanisme perkembangan pelbagai koma berbeza, gambaran klinikal mempunyai banyak persamaan - kurang sedar, reaksi refleks terganggu (penurunan, peningkatan, ketiadaan), penurunan atau peningkatan nada otot dengan penarikan lidah, kegagalan pernafasan (Cheyne-Stokes, irama Biot, Kussmaul, hipoventilasi atau hiperventilasi, kegagalan pernafasan), gangguan menelan. Selalunya terdapat penurunan tekanan darah, perubahan denyut jantung, oligo-, anuria, gangguan metabolisme air (dehidrasi atau hiperhidrasi).

Klasifikasi koma mengikut etiologi:
• Koma serebrum traumatik
• Koma sekiranya berlaku keracunan.
• Koma kerana faktor fizikal: sejuk, panas, arus elektrik.
• Koma sekiranya berlaku kerosakan pada organ dalaman: koma hepatik, koma uremik, koma hipoksemik, koma anemia, koma pemakanan-distrofik.

Menentukan kedalaman koma dalam keadaan kecemasan boleh menjadi sangat sukar. Skala kedalaman koma Glasgow-Pittsburgh sering digunakan untuk tujuan ini..

Pengelasan kom mengikut keparahan:
Koma ringan (dangkal) - kesedaran dan pergerakan sukarela tidak hadir, pesakit tidak menjawab soalan, reaksi defensif sesuai, refleks kornea, tendon dipertahankan, tetapi dapat dilemahkan. Murid-murid diluaskan secara sederhana, reaksi murid terhadap cahaya hidup. Nafas tidak terganggu, takikardia sederhana diperhatikan. Peredaran otak tidak terganggu.

Koma sederhana (kedalaman sederhana) - kesedaran tidak ada, pergerakan yang tidak wajar disebabkan (suntikan menyebabkan pergolakan psikomotor), gejala batang (gangguan menelan) adalah mungkin, gangguan pernafasan (irama patologi), hemodinamik, dan fungsi organ pelvis dapat diperhatikan. Pergerakan bola mata yang tidak stabil diperhatikan, photoreaction murid dipelihara, tetapi perlahan. Murid dapat diluaskan atau disempitkan, cahaya mata yang hilang hilang, kornea menjadi keruh. Penghambatan refleks tendon masuk..

Koma dalam (koma depasse) - refleks kesedaran dan pelindung tidak ada, refleks kornea, aton otot, areflexia, hipotensi, pernafasan teruk, peredaran darah, dan fungsi organ dalaman hilang. Murid melebarkan hipotermia.

Koma terminal (transendental) - kesedaran dan reaksi pelindung tidak ada, refleksi, murid yang melebar, gangguan kritikal fungsi penting (tekanan darah tidak ditentukan atau ditentukan pada tahap minimum). Terdapat pelanggaran irama dan degupan jantung. Pernafasan spontan tidak ada.

Skala Kedalaman Koma (Glasgow-Pittsburgh).

Nota:
1) kelenturan lengan dan pergerakan kaki yang tidak normal (kekakuan dekortifikasi). Versi terpotong mungkin - lenturan dan pemanjangan dalam satu hemisfera;
2) pergerakan ekstensor lengan dan kaki yang tidak normal (ketegaran deerbration);
3) ketika kepala dipusing kiri dan kanan, mata dialihkan ke arah yang berlawanan, kehadiran refleks menunjukkan pemeliharaan fungsi batang otak.
35-25 mata menunjukkan ketiadaan koma; 5-7 mata - mengenai kematian otak.

Semasa menganalisis ciri klinikal koma, pilihan klinikal berikut untuk perkembangan koma mungkin penting. Kemurungan kesedaran yang cepat dengan munculnya gejala neurologi fokus - biasanya diperhatikan dengan kecederaan otak traumatik, jenis pendarahan yang paling teruk di otak. Kemurungan kesedaran yang cepat tanpa gejala neurologi fokus - diperhatikan lebih kerap dengan epilepsi, kecederaan otak traumatik ringan, kejutan, dll. Kemerosotan kesedaran secara beransur-ansur dengan fenomena fokus awal - diperhatikan dengan pendarahan intraserebral yang luas, pendarahan subarachnoid, meningoencephalitis, meningitis, abses akut dan tumor otak, kejutan tulang belakang. Kemerosotan kesedaran secara beransur-ansur tanpa gejala fokus - dengan keracunan, mabuk, kejutan, penyakit endokrin, gangguan metabolik. Dalam kes-kes ini, gejala fokus sering muncul di masa hadapan..

Pemeriksaan pesakit dalam keadaan koma, diagnostik pembezaan dilakukan dengan latar belakang langkah-langkah yang bertujuan menjaga fungsi penting, terutama aktiviti otak, peredaran darah dan pernafasan. Penyakit yang boleh menyebabkan koma (diabetes mellitus, penyakit hati, ginjal, kelenjar adrenal, kelenjar tiroid, dan lain-lain) dinyatakan. Dipastikan apakah pesakit mengambil ubat dalam dosis besar, apakah dia menderita ketagihan dadah, penyalahgunaan bahan, dll..

Penjagaan segera

Terlepas dari diagnosis dan penyebab koma, beberapa prinsip umum perawatan intensif berlaku untuk semua pesakit..

Sebelum memulakan rawatan, urat periferal ditusuk dan kateter, saluran udara ditambal dan terapi oksigen dimulakan (jika perlu, intubasi dan ventilasi mekanikal), kateter dimasukkan ke dalam pundi kencing dan probe ke dalam perut, yaitu, "aturan empat kateter" diterapkan).

• Mengekalkan peredaran darah yang berkesan.
• Mengekalkan BCC normal.
• Meningkatkan reologi darah.
• Meningkatkan bekalan darah ke otak, terapi antihypoxant - Actovegin;
• Rawatan edema serebrum;
• Menghentikan kemungkinan kegembiraan, kejang (sibazon);
• Normalisasi suhu badan (memerangi sindrom hipertermik);
• Pencegahan sindrom aspirasi;
• Pencegahan gangguan trofik;
• Terapi antibakteria;
• Memastikan perjalanan pesakit yang selamat dan maksimum ke hospital.

Catatan: pesakit diangkut dalam kedudukan sisi dengan kepalanya sedikit diturunkan atau di punggungnya dalam kedudukan mendatar dengan kepalanya dipusing ke kanan. Nagotov harus mempunyai semua yang diperlukan untuk melakukan pengudaraan mekanikal, mengekalkan aktiviti jantung, dan melakukan resusitasi kardiopulmonari.

3 darjah koma dan simptomnya

Koma adalah patologi serius yang mengancam nyawa. Sistem saraf pusat dihambat, seseorang kehilangan kesedaran. Pengoperasian sistem kritikal juga terganggu..

Sebab utama terletak pada kerosakan struktur otak. Ia mungkin disebabkan oleh trauma, jatuh, pendarahan (dengan strok) atau menjadi akibat penyakit, termasuk barah. Oleh itu, sebab utama:

  1. kerosakan mekanikal pada otak (pendarahan dengan strok hemoragik atau iskemia, trauma, kemalangan, tumor dengan onkologi);
  2. penyakit berjangkit;
  3. keracunan, lemas, kerosakan kelenjar, dll..

Semasa merawat koma, penting untuk menghilangkan sebab yang memprovokasi. Kemudian, prosedur dilakukan untuk menghilangkan keruntuhan. Semua perlu dilakukan secepat mungkin. Pesakit perlu memulihkan bekalan oksigen, menormalkan keseimbangan asid-basa. Selalunya otak bayi yang baru lahir menderita sekiranya terjerat tali pusat. Pesakit koma selalu teruk. Selalunya akibatnya harus berjuang untuk masa yang lama. Banyak faktor yang mempengaruhi prognosis - keparahan keadaan, sebabnya, bantuan yang tepat pada masanya, usia, kehadiran penyakit kronik, dll. Kes strok terburuk, barah.

Sekiranya koma mengatasi anak, adalah penting untuk tidak kehilangan satu minit dan memulakan rawatan. Sekiranya gejala kelihatan wujud di bahagian pramatang, segera panggil ambulans. Pada kanak-kanak, keadaannya boleh bertambah buruk dengan cepat. Segera menderita hati, paru-paru, jantung, ginjal, dan, tentu saja, otak. Oleh itu, penting untuk memantau tanda-tanda amaran..

Kadar perkembangan koma boleh menjadi:

  • Tidak disangka. Kesedaran hilang dengan ketara, tanda-tanda koma berkembang (gangguan irama jantung, pernafasan, penurunan tekanan).
  • Perlahan. Prekoma berkembang terlebih dahulu. Reaksi lambat, orang itu mengantuk atau terlalu teruja. Pada peringkat ini, halusinasi, khayalan dapat diperhatikan. Gejala penyakit yang mendasari meningkat secara beransur-ansur. Lama kelamaan, semua fungsi sistem saraf pusat.
  • Pantas. Gejala berkembang dari beberapa minit hingga beberapa jam.

Tahap

Koma mengalir dalam beberapa peringkat.

Precoma

Tahap ini mendahului koma. Panjangnya berbeza dari 5 minit hingga 1-2 jam. Pada masa ini, pesakit bingung. Kelesuan dan kegagahannya secara berkala digantikan oleh kegembiraan yang tidak sihat. Refleks masih berterusan, tetapi koordinasi terganggu. Keadaannya serius. Keterukannya bergantung kepada penyebabnya. Keadaan yang agak ringan dengan cepat boleh menjadi teruk.

1 darjah

Penyebab utamanya adalah krisis hormon, mabuk, kejutan, radang otak, masalah dengan metabolisme. Dengan koma tahap pertama, reaksi jelas dihambat. Seseorang menyedari tindakannya, merasa sakit. Sukar untuk menjalin hubungan dengan pesakit. Otot dalam keadaan baik. Sukar bagi pesakit untuk menelan. Selalunya dia minum. Boleh makan sesuatu yang cair. Murid terus bertindak balas terhadap cahaya. Sekiranya koma darjah 1 telah bermula, kemungkinan bertahan adalah tinggi.

Sekiranya hati gagal, tubuh boleh diracuni oleh produk buangannya sendiri. Racun memasuki sistem peredaran darah dari usus. Tubuh cepat diracun, sistem saraf pusat menderita. Ensefalopati hepatik bermula.

Sebelum koma, muntah sering diperhatikan. Ini adalah isyarat bahawa tubuh berusaha menyingkirkan racun yang mula meracuninya..

2 darjah

Pada darjah kedua, stupor diperhatikan, hubungan terputus. Tindak balas terhadap rangsangan terganggu. Kadang kala pesakit boleh melakukan pergerakan yang huru-hara. Otot berehat dan tegang lagi. Kegagalan pernafasan serius diperhatikan. Usus, pundi kencing mungkin dikosongkan secara tidak sengaja. Peluang bertahan cukup tinggi. Selalunya anda boleh mencapai pemulihan sepenuhnya. Jalan keluar dari stupor akan beransur-ansur. Tempohnya bergantung pada keadaan umum pesakit dan ketepatan masa bantuan yang diberikan oleh doktor..

Koma jenis ini sering berlaku dengan keracunan alkohol yang teruk..

Apabila koma darjah 2 berkembang, kemungkinan bertahan bergantung pada rawatan perubatan tepat pada masanya dan penjagaan yang berkualiti. Jangan menyerah. Senario dapat berkembang secara positif bagi pesakit. Penting untuk memulihkan reaksi tulang belakang dan batang dengan cepat, memulihkan pernafasan, memulihkan kesedaran.

3 darjah

Sekiranya seseorang berada dalam keadaan koma darjah 3, kemungkinan bertahan bergantung pada rawatan perubatan yang menyeluruh dan keadaan umum badan. Pesakit tidak sedarkan diri. Reaksi sama sekali tidak ada. Murid-murid disempitkan. Kejang boleh timbul. Menurunkan suhu badan, tekanan darah. Nafas kehilangan rentaknya. Ia perlu untuk menstabilkan keadaan. Sekiranya koma darjah 3 sudah bermula, kemungkinan seseorang akan meninggalkannya tidak begitu tinggi. Terdapat kemungkinan kematian. Orang dewasa muda dan pertengahan umur lebih cenderung bertahan.

Senario perkembangan tahap ketiga sering kali tidak menguntungkan. Medula oblongata terjejas teruk. Ia sangat mengancam nyawa..

Gejala berikut menunjukkan bahaya kematian:

  • pesakit tidak menggerakkan anggota badan, tidak bertindak balas terhadap suntikan;
  • otot tidak aktif;
  • tekanan darah rendah;
  • pernafasan cetek;
  • murid-murid diluaskan, tidak bertindak balas terhadap cahaya dengan cara apa pun;
  • kejang diperhatikan.

Doktor menganggap darjah ketiga adalah yang paling misteri. Gejala dia sangat mengingatkan akan tanda-tanda kematian. Walau bagaimanapun, beberapa pesakit meninggalkannya. Lebih-lebih lagi, mereka menggambarkan keadaan mereka sebagai mimpi di mana tidak ada impian. Badan pada masa yang sama membuang semua sumbernya untuk pemulihan, program survival dihidupkan.

Itu adalah pesakit yang keluar dari darjah tiga yang menceritakan kisah yang bertentangan mengenai perjalanan menuju Tuhan di tempat kosong. Pada masa yang sama mereka mendengar suara, tetapi tidak menyuarakannya.

Agar mangsa dapat bertahan, resusitasi harus segera dimulakan. Penting untuk mengembalikan peredaran darah secepat mungkin. Jadi jumlah sel otak maksimum akan bertahan.

4 darjah

Pada peringkat keempat, tidak ada refleks. Suhu dan tekanan turun dengan mendadak. Ini mempunyai kesan umum terhadap keadaan. Ia disokong oleh pengudaraan mekanikal..

Koma 4 darjah - keadaan terminal.

Bagaimana untuk keluar dari koma

Untuk menarik pesakit dari koma, rawatan segera, resusitasi diperlukan. Tujuannya adalah untuk memulihkan otak, sistem saraf pusat, merangsang refleks. Adalah penting bahawa doktor menetapkan terapi secepat mungkin. Ia bergantung pada sama ada orang itu selamat. Dengan rawatan yang betul dan perkembangan yang baik, pesakit secara beransur-ansur kembali sedar. Pada mulanya, kecelaruan, halusinasi, kegelisahan, pergerakan huru-hara, gangguan koordinasi dapat diperhatikan. Kesedaran mungkin terganggu secara berkala. Kekejangan kerisauan.

Siapa yang tidak boleh dianggap penyakit. Ini adalah hasil perubahan patologi yang serius. Tisu otak menderita dari mereka, dan sistem saraf pusat terganggu. Jenis koma secara langsung bergantung kepada penyakit atau kerosakan mekanikal yang menyebabkannya. Semakin sedikit kerosakan, semakin tinggi peluang hidup..

Koma menghidap diabetes

Sebab perkembangannya adalah tahap diabetes yang maju. Koma mungkin hipoglikemik atau hiperglikemik. Pada mulanya, tahap glukosa turun dari skala. Tanda pertama bahaya yang akan datang adalah bau aseton yang tajam dari mulut pesakit. Penting untuk membuat diagnosis dengan cepat dan mengeluarkan pesakit dari koma.

Hipoglikemik koma

Ia juga berkembang dengan diabetes. Sebabnya, sebaliknya, terletak pada penurunan glukosa darah yang tajam (kurang dari 2 mmol / l). Pada peringkat prekoma, kelaparan teruk diperhatikan di sini. Adalah ciri bahawa pesakit mengalami rasa lapar yang tidak dapat diatasi, tidak kira ketika dia terakhir makan.

Koma trauma

Sebabnya adalah kecederaan kepala, lebam dalam kemalangan, kejatuhan, pergaduhan, dll. Dalam kes ini, tengkorak dan otak rosak. Manifestasi ciri adalah mual, muntah. Tujuan rawatan adalah untuk memulihkan bekalan darah ke otak, untuk meneruskan fungsi yang biasa.

Koma meningeal

Sebabnya adalah keracunan otak kerana penembusan jangkitan meningokokus ke dalam badan. Pastikan anda memerlukan tusukan lumbal. Ini akan membantu mengesan kehadiran jangkitan secara tepat. Dalam keadaan pramatang, sakit kepala yang teruk adalah ciri spesies ini. Pesakit mempunyai masalah dengan fungsi fizikal yang paling sederhana. Dia tidak dapat mengangkat kakinya dalam posisi terlentang, untuk meluruskannya. Anda boleh menguji gejala Kernig. Pesakit tidak akan dapat membengkokkan kaki hanya pada sendi pinggul. Dia juga akan secara tidak sengaja membengkokkan lutut.

Ujian lain adalah untuk gejala Brudzinski. Condongkan kepala pesakit secara pasif ke hadapan. Dengan berbuat demikian, dia akan menekuk lutut. Pergerakan ini tidak disengajakan.

Tanda koma yang lain adalah ruam muncul di kulit, kawasan nekrosis terbentuk, termasuk membran bukan mukosa. Ini adalah pendarahan terkecil. Mereka dapat diperhatikan pada organ dalaman. Ini menyebabkan kepincangan kerja mereka..

Walaupun terdapat kumpulan ujian dan gejala yang disenaraikan, diagnosis akhir dibuat selepas tusukan lumbal. Sekiranya cecair serebrospinal berawan, dengan kandungan protein yang tinggi, jumlah sel darah yang tinggi, maka ujiannya positif.

Serebrum koma

Ia berlaku dengan pembentukan tumor otak. Penyakit sebelumnya berkembang dengan perlahan. Gejala klinikal adalah pelbagai. Semuanya bermula dengan sakit kepala biasa. Mereka sering disertai dengan muntah. Lama kelamaan, pesakit sukar untuk menelan makanan cair. Dia sering tersedak. Dia juga minum dengan susah payah. Ini adalah gejala sindrom bulbar. Ia boleh bertahan lama. Kehidupan dan kesihatan pesakit sudah berisiko.

Semakin cepat doktor menetapkan rawatan, semakin tinggi kemungkinan pesakit akan hidup. Comatosis pada tumor boleh menjadi sangat mendalam. Selalunya, campur tangan pakar bedah saraf diperlukan. Walaupun dengan hasil yang baik, kecacatan adalah mungkin. Segala macam komplikasi dari sistem saraf pusat, lumpuh separa dan bahkan lengkap.

Dalam tempoh ini, adalah penting untuk memberi pesakit terapi yang lengkap. Jika tidak, koma mungkin timbul. Tumor itu sendiri dapat dikesan dengan mudah menggunakan MRI, CT. Analisis cecair serebrospinal akan menunjukkan tahap protein yang tinggi, sel darah putih. Penting untuk diingat bahawa sekiranya terdapat ketumbuhan pada fossa kranial posterior, sangat dilarang mengambil tusukan cecair serebrospinal. Ini boleh menyebabkan kematian..

Gejala serupa diperhatikan dengan abses otak. Tetapi spesies ini mempunyai perbezaan tersendiri. Koma didahului oleh proses keradangan (otitis media, sinusitis, tonsilitis, dan lain-lain), demam, jumlah sel darah putih. Penting bahawa pesakit diperiksa oleh pakar penyakit berjangkit..

Epilepsi koma

Ini adalah akibat daripada serangan epilepsi yang teruk. Pada masa yang sama, pesakit akan mengalami pelebaran murid, kulit menjadi pucat, sebahagian besar refleksnya berkurang. Tanda ciri bahawa koma adalah hasil daripada serangan epilepsi - gigitan di lidah. Juga terdapat pengosongan usus dan pundi kencing yang tidak disengajakan. Denyut nadi kerap, tekanan rendah. Apabila keadaan bertambah buruk, nadi menjadi seperti utas. Pernafasan dangkal dapat digantikan dengan pernafasan dalam dan sebaliknya. Pernafasan Cheyne-Stokes dapat diperhatikan. Ini terdiri daripada kenyataan bahawa antara tempoh pernafasan dalam dan dangkal berhenti sejenak berlaku apabila seseorang berhenti bernafas sama sekali. Kemudian nafas muncul kembali.

Apabila keadaan bertambah buruk, tekanan darah turun sebanyak mungkin, refleks hilang sepenuhnya. Adalah mustahak bahawa pesakit mendapat bantuan perubatan secepat mungkin. Jika tidak, kematian.

Koma lapar

Sebab perkembangannya adalah tahap ketiga distrofi. Puasa membawa kepadanya. Selalunya, orang yang menjalani diet protein membawa diri ke keadaan patologi seperti itu. Dalam kes ini, tubuh kekurangan protein. Jangan memandang rendah peranannya! Protein melakukan fungsi terpenting dalam badan. Kekurangannya menyebabkan gangguan serius dalam operasi hampir semua sistem dan organ. Khususnya, penghambatan serius fungsi otak bermula.

Keadaan patologi ini berkembang secara beransur-ansur. Isyarat penggera pertama yang harus diberikan oleh pesakit adalah pengsan yang lapar. Seiring waktu, mereka menjadi semakin biasa, kerana tubuh mengalami kekurangan protein penting yang semakin meningkat. Pengsan disertai dengan peningkatan berdebar-debar, kelemahan umum, pernafasan yang kerap. Apabila koma lapar berlaku, suhu seseorang menurun, tekanan menurun, dan kejang muncul. Dalam kes ini, usus, pundi kencing boleh kosong secara spontan.

Ujian darah akan menunjukkan tahap penurunan sel darah putih, kolesterol, protein, platelet. Jumlah glukosa dalam darah berkurang.

Koma buatan

Dalam kecederaan trauma yang teruk dan keadaan lain, pesakit boleh mengalami koma secara khusus. Ini adalah jenis perubatan, tiruan.

Keadaan bahaya

Koma berbahaya kerana otak menderita hipoksia. Pada masa yang sama, selnya mati. Tugas terpenting adalah menyambung semula peredaran darahnya, memulihkan fungsi. Pesakit diberi langkah detoksifikasi. Dengan rupa uremik, hemodialisis dapat diresepkan. Dengan glukosa hipoglikemik.

Sekiranya keracunan telah bermula, kejutan telah berkembang, tisu otak mengalami kekurangan tenaga. Akibatnya mungkin seperti berikut:

  1. Keadaan bertambah buruk.
  2. Kematian akan datang.
  3. Kekurangan tenaga semakin meningkat, kebuluran oksigen dari sistem saraf pusat semakin meningkat, neuron mati. Walaupun pesakit seperti itu masih hidup, risiko kecacatannya tinggi.

Kami telah memberikan klasifikasi yang paling biasa. Koma adalah keadaan yang sangat serius. Peredaran serebrum terjejas teruk. Edema yang meluas mungkin timbul. Ini adalah ancaman langsung terhadap kehidupan. Tidak ada yang tahu berapa lama ia akan bertahan. Doktor hanya dapat menghilangkan penyebabnya dan menstabilkan keadaan. Malangnya, kematian tidak jarang berlaku semasa perkembangan koma darjah 3 dan 4. Kumpulan risiko adalah golongan tua. Mereka mempunyai peluang yang lebih tinggi untuk mengalami koma. Walau bagaimanapun, tubuh mereka bertindak balas lebih buruk terhadap rawatan. Pada bayi, koma boleh berkembang dengan ikatan tali pusat yang berpanjangan.