Utama / Ketumbuhan

Sklerosis berganda: penyebab penyakit

Ketumbuhan

Apa yang menyebabkan sklerosis berganda masih belum difahami sepenuhnya. Kajian terbaru menunjukkan bahawa perkembangan penyakit ini dapat dipengaruhi oleh gen, tempat tinggal, dan juga udara yang kita hirup..

Multiple Sclerosis: penyakit autoimun

MS adalah penyakit autoimun dan tidak dapat disembuhkan. Sesuatu yang memprovokasi sistem kekebalan tubuh menyerang tubuhnya sendiri, tetapi doktor tidak tahu mengapa reaksi sedemikian berlaku. Myelin rosak pada MS - tisu adiposa yang meliputi serat saraf otak dan saraf tunjang..

Risiko terkena MS lebih tinggi apabila seseorang sudah menghidap penyakit autoimun, misalnya, radang usus, penyakit tiroid, atau diabetes jenis 1.

Faktor persekitaran di MS

Lokasi geografi dan etnik juga berperanan. Penyebaran penyakit ini khas untuk zon iklim sejuk di utara daratan (Semenanjung Skandinavia, Eropah utara, Rusia utara). Pada tahap yang lebih rendah, penyakit ini mempengaruhi orang yang tinggal di sekitar khatulistiwa. Sklerosis berganda juga lebih mudah diserang oleh wakil kaum Kaukasia.

Perlu diingatkan bahawa cahaya matahari secara langsung berkaitan dengan imuniti. Sesungguhnya, di bawah pengaruhnya, vitamin D dihasilkan, yang menjalankan fungsi perlindungan dan menyokong sistem imun. Di tempat dengan siang hari yang singkat, kemungkinan mengembangkan MS meningkat.

Berita buruk bagi perokok: asap tembakau memprovokasi perkembangan penyakit dan sangat cepat dan teruk.

Sklerosis berganda: penyakit keturunan atau tidak?

MS bukan penyakit keturunan; ia tidak menular dari ibu bapa kepada anak-anak. Walau bagaimanapun, faktor risiko boleh tersembunyi dalam gen. Sekiranya penyakit itu menampakkan diri pada salah satu saudara, kemungkinan penyakit itu sangat tinggi.

Para saintis pasti: terdapat beberapa gen yang menyebabkan MS. Ada yang menyatakan bahawa orang dilahirkan dengan kecacatan gen yang memberikan tindak balas imun terhadap faktor persekitaran. Kaedah baru untuk mengenal pasti gen akan membantu menjawab soalan mengenai peranan genetik dalam MS.

Bagaimana hormon mempengaruhi imuniti?

Menurut kajian baru-baru ini, hormon terbukti mempengaruhi imuniti..

Dua hormon seks wanita yang penting, estrogen dan progesteron, menurunkan pertahanan badan. Semasa kehamilan, tahap hormon ini lebih tinggi, yang mengurangkan kesakitan pada wanita dengan MS. Testosteron, hormon lelaki utama, juga dapat menekan tindak balas imun..

Bolehkah virus menyebabkan pelbagai sklerosis?

Virus herpes diketahui mempunyai kesan buruk pada tubuh. Kadang-kadang ia bertindak sebagai agen penyebab penyakit yang lebih serius. Virus ini memprovokasi pengeluaran protein dalam cairan tulang belakang, yang terdapat pada pesakit MS. Tetapi doktor tidak pasti sama ada virus itu sebelum MS, adakah penyebab MS, atau sama ada ia muncul bersama dengan penyakit ini.

Umur Penyakit Sklerosis Berbilang

Penyakit ini dapat menampakkan diri pada usia berapa pun, tetapi bagi kebanyakan orang, usia penyakit dengan sklerosis berganda adalah 20-40 tahun. Selalunya, wanita menderita MS. Rata-rata, terdapat 35 ribu pesakit per 100 ribu orang.

Apa yang bukan faktor risiko MS?

Berkat hasil kajian yang panjang, seseorang dengan yakin dapat mengatakan apa yang MS tidak berkaitan dengan:

Dari mana penyakit ini datang? Sebab dan akibat sklerosis berganda

Multiple sclerosis (MS) adalah patologi kronik di mana banyak lesi berlaku di sistem saraf, baik pusat dan periferal, yang dicirikan oleh kemerosotan yang stabil.

Penyakit ini boleh menyerang orang-orang dari mana-mana kategori umur, terutamanya wanita muda dari 20 hingga 40 tahun.

Di negara-negara dengan iklim yang lebih teruk, penyakit ini lebih biasa. Kejadian menurun dari utara ke selatan.

Apa penyebab berlakunya sklerosis berganda pada lelaki dan wanita (termasuk yang muda), dari mana ia berlaku, bagaimana penyakit itu berkembang dan ditularkan, berapa banyak orang yang sakit dengan diagnosis ini hidup, dan adakah mungkin mati akibat penyakit ini? Jawapan kepada soalan - lebih lanjut dalam artikel.

Etiologi penyakit pada lelaki dan wanita

Dari mana datangnya sklerosis berganda? Penyebab utama sklerosis berganda dianggap sebagai kecenderungan genetik.

Penyakit ini diwarisi dengan bantuan beberapa gen yang menentukan ciri-ciri imuniti manusia. Kombinasi mereka mungkin berbeza, tetapi apakah penyakit itu menampakkan diri bergantung pada faktor persekitaran.

Lebih-lebih lagi, bukan hanya penyakit itu sendiri, tetapi juga penyakitnya dapat diwariskan, yang disahkan oleh fakta bahawa terdapat kes keluarga dari sklerosis berganda, di beberapa keluarga, penyakit fulminan berlaku, sementara yang lain perlahan-lahan berkembang.

Ramai orang, yang pernah mendengar mengenai penyakit ini atau pernah mengalaminya, tertanya-tanya apakah sklerosis berjangkit menular. Dari perkara di atas menunjukkan bahawa penyakit ini tidak menular, kerana ia mempunyai sifat genetik.

Apa yang menyebabkan pelbagai sklerosis? Faktor predisposisi utama yang menyebabkan perkembangan penyakit ini:

  1. Berjangkit:
    • Virus - Jangkitan virus sering bertindak sebagai pencetus permulaan penyakit. Virus "penyebab" spesifik belum dijumpai, tetapi para saintis menarik perhatian retrovirus (virus imunodefisiensi manusia (HIV), virus sarkoma Routh).
    • Jangkitan bakteria kronik - dysbiosis usus, fokus tonsilitis kronik, menyokong aktiviti sistem imun yang berlebihan.
    • Jangkitan bakteria akut yang kerap adalah sebab lain mengapa pelbagai sklerosis berlaku..
    • Bolehkah Candida Menyebabkan Sklerosis Berganda? Ya, lesi kulat menunjukkan pelanggaran imuniti tempatan dan umum, yang menyebabkan penurunan daya tahan terhadap jangkitan, yang menjadi faktor pencetus perkembangan MS.
  2. Tidak berjangkit:

Geografi - penyakit ini lebih kerap berlaku di negara-negara sejuk, dan diperhatikan bahawa orang yang telah berpindah ke negara-negara yang lebih panas di bawah usia 14 tahun kurang terdedah kepada pelbagai sklerosis daripada rakan-rakan mereka yang tinggal di tanah air. Sekiranya anda berhijrah lebih dari 14 tahun, risiko jatuh sakit tidak akan berkurang.

Sebilangan besar penyelidik mengaitkannya dengan tahap vitamin D yang rendah pada orang yang tinggal di negara-negara dengan iklim yang keras..

Bahkan ada peta yang menunjukkan risiko terkena penyakit ini bergantung pada luas geografi tempat kediaman.

  • Lingkungan - patologi ini sering berkembang di kalangan penduduk bandar, terutama bandar raya, berbanding orang yang tinggal di kawasan luar bandar. Risiko tinggi jatuh sakit pada orang yang tinggal berhampiran simpanan logam berat.
  • Racial - Orang Eropah paling banyak terkena penyakit ini.
  • Kelebihan zat besi - pada orang dengan mutasi gen yang mempunyai ciri-ciri multiple sclerosis, terdapat kecenderungan untuk meningkatkan tahap zat besi bebas dalam tisu otak. Besi dalam jumlah besar beracun untuk sel-sel otak, bergantung pada bahagian di mana ia disimpan, kejang, pertuturan, penglihatan dan gangguan pendengaran, kelainan mental berlaku.
  • Psikosomatik sklerosis berganda - kecederaan pada masa kanak-kanak disertai dengan perasaan tidak berdaya dan tidak selamat, perasaan marah yang tertekan, hidup dengan saudara-mara "toksik", harga diri yang rendah, keengganan untuk mengawal kehidupan seseorang, mengalihkan tanggungjawab kepada orang lain, ketakutan masa lalu sangat penting.
  • Hormonal - latar belakang hormon mempunyai kesan yang signifikan terhadap fungsi sistem kekebalan tubuh, dengan profil hormon seks yang tidak stabil, latar belakang umum dilanggar (yang mana hanya pada usia muda ketika sistem hormon terbentuk dan stabil, atau tua ketika ia pudar), imuniti juga tidak stabil. Sklerosis berganda juga sering berlaku pada wanita dalam menopaus - apabila badan wanita sangat mudah terdedah.
  • Dalam kebanyakan kes klinikal, tidak mungkin untuk mengenal pasti punca sebenar perkembangan patologi. Pada peringkat awal perkembangan, diagnosis sukar dilakukan kerana gambaran klinikal kabur.

    Sebuah video akan menceritakan tentang beberapa penyebab sklerosis berganda:

    Patogenesis

    Imunopatogenesis multiple sclerosis terdiri daripada mekanisme berikut:

    Kekebalan tubuh, termasuk reaksi autoimun - peraturan imun dalam penyakit ini terganggu, imuniti diaktifkan oleh virus atau jangkitan lain, trauma, tekanan, sel-sel imun terpaku pada penghalang darah-otak, mengubah kebolehtelapannya.

    Komponen autoimun cenderung menjadi sekunder, kerana semasa pecahan selubung myelin, sel-sel sistem kekebalan tubuh menganggap sel-sel sistem saraf sebagai "makhluk asing" dan mempengaruhi mereka.

  • Penghalang darah-otak - pada pesakit dengan MS kebolehtelapannya meningkat, sel-sel sistem imun melaluinya (biasanya tidak), menyebabkan keradangan zat otak dan demyelinasi serat saraf. Zat besi juga melaluinya, disimpan di dalam tisu otak dan memberikan kesan toksik padanya..
  • Demyelination - keradangan serat saraf dengan pemecahan sarung myelin mereka. Myelin adalah protein yang menutupi serat saraf dan mempercepat kelajuan penghantaran impuls melaluinya berkali-kali. Kehilangan protein ini lewat menyebabkan atrofi otak..
  • Remyelination - proses pemulihan myelin, bersamaan dengan demyelination. Malangnya, proses yang sudah lambat ini semasa perkembangan penyakit semakin perlahan.
  • Kajian terbaru menunjukkan bahawa di kalangan pesakit dengan HIV, diagnosis "multiple sclerosis" praktikal tidak berlaku.

    Ini dapat dijelaskan oleh fakta bahawa penyakit saling bertentangan. Dengan sklerosis berganda, imuniti hiperaktif dan mempengaruhi selnya sendiri (sel saraf), dan dengan HIV, imuniti dikurangkan.

    Virus imunodefisiensi manusia tergolong dalam retrovirus, dan dengan mengandaikan bahawa salah satu penyebab multiple sclerosis adalah jangkitan retroviral, terapi antiretroviral yang digunakan pada AIDS mungkin berkesan pada MS.

    Apakah penyakit itu berbahaya: komplikasi dan akibatnya

    Kursus tanpa komplikasi adalah mustahil, kerana walaupun menjalani rawatan, sklerosis berganda cenderung berkembang..

    Perkembangan komplikasi selama penyakit ini tidak dapat dielakkan, tetapi bergantung kepada keparahan sklerosis berganda dan tahap kerosakan struktur otak.

    Jadi, apa yang berlaku pada tubuh manusia dengan sklerosis berganda, apa yang menyebabkan penyakit ini dan apa yang dihidapinya. Antara komplikasi utama adalah:

    1. Lumpuh, fungsi berjalan terjejas.
    2. Kerosakan deria - buta, kehilangan pendengaran.
    3. Sindrom konvulsi, epilepsi.
    4. Gangguan intelektual dan mental - demensia organik, kemurungan, asthenia, skizofrenia, psikosis.
    5. Patologi bersamaan yang berkaitan dengan ketidakaktifan fizikal (gaya hidup tidak aktif) - pneumonia kongestif, jangkitan saluran kencing.

    Ramalan, statistik jangka hayat, risiko kematian

    Persoalan tentang berapa banyak anda dapat hidup dengan sklerosis berganda cukup relevan bagi pesakit. Kecacatan pesakit berlaku dalam 5-10 tahun penyakit, kerana mereka kehilangan kemampuan untuk bekerja, dan seterusnya untuk rawatan diri. Jangka hayat bergantung pada tempoh pengesanan penyakit dan rawatannya..

    Dengan pengesanan awal dan rawatan yang sesuai, pesakit akan hidup sedikit lebih sedikit daripada rakan sebayanya. Semasa mendiagnosis penyakit pada tahap yang teruk, pesakit akan hidup tidak lebih dari 10-15 tahun. Dengan bentuk sklerosis berganda fulmin, kehidupan pesakit tidak lebih dari 5-7 tahun setelah diagnosis.

    Kematian pada MS berlaku akibat penyakit berikut:

    1. Serangan jantung.
    2. Kerosakan pada serat saraf pusat pernafasan medulla oblongata - pesakit mati akibat penangkapan pernafasan.
    3. Pneumonia kongestif yang meluas - pesakit mati kerana kegagalan pernafasan.
    4. Jangkitan saluran kencing diikuti dengan kegagalan buah pinggang.

    Perubahan dalam meninges tidak boleh menyebabkan kematian. Dalam semua kes kematian awal pada sklerosis berganda, penyebabnya adalah penyakit atau sindrom yang telah menjadi komplikasi penyakit yang mendasari.

    Multiple sclerosis adalah penyakit yang perkembangannya dapat diperlambat dengan pengesanan awal dan rawatan yang tepat..

    Perlu juga bekerja bukan hanya dengan pesakit, tetapi juga dengan saudara-saudaranya, kerana penyakit sistem saraf yang progresif, terutama pada usia muda, adalah ujian yang serius. Pesakit memerlukan sokongan. Penting untuk menjelaskan kepada orang lain bahawa penyakit ini tidak menular.

    Sekiranya saudara terdekat mempunyai patologi ini, adalah perlu untuk melindungi tubuh dari jangkitan virus, mengambil imunomodulator, dan jika ada anak di bawah 14 tahun, adalah mungkin untuk mempertimbangkan untuk berpindah ke iklim yang lebih panas.

    Sklerosis berganda: penyebab, tanda klinikal

    Multiple sclerosis (MS, multiple sclerosis, sclerosis diseminated, sclerosis diseminata, SD) adalah penyakit kronik sistem saraf di mana tisu saraf digantikan di tempat-tempat oleh tisu penghubung dengan pembentukan plak. Penggantian tisu menyebabkan disfungsi sistem saraf, yang ditunjukkan oleh pelbagai gejala. Biasanya, perjalanan sklerosis berganda adalah seperti gelombang progresif. Penyakit ini secara beransur-ansur membawa kepada batasan hidup dan dapat mengurangkan jangka hayat pesakit. Dari artikel ini, anda dapat mengetahui bagaimana dan mengapa pelbagai sklerosis berkembang, bagaimana ia muncul dan bagaimana ia mempengaruhi jangka hayat.

    Sklerosis berganda dianggap sebagai proses keradangan autoimun. Dengan penyakit ini, sel saraf myelin sel saraf dimusnahkan oleh tindakan antibodi sendiri. Fenomena ini dipanggil demyelination. Walau bagaimanapun, ini tidak berlaku pada setiap orang, prasyarat untuk memulakan proses.

    Punca

    Menurut konsep moden, sklerosis berganda merujuk kepada penyakit multifaktorial, iaitu berdasarkan gabungan beberapa sebab secara serentak.

    Faktor-faktor berikut dianggap paling penting:

    • jangkitan virus;
    • kecenderungan keturunan (keturunan) sistem imun;
    • ciri geografi tempat kediaman tetap.

    Jangkitan virus

    Sklerosis berganda dipercayai akibat daripada jangkitan perlahan. Ciri ciri jangkitan lambat adalah: jangka masa panjang tanpa gejala (laten), selektiviti lesi (iaitu organ dan sistem yang sama), perkembangan hanya pada spesies haiwan atau manusia tertentu, berjalan terus.

    Jangkitan spesifik tertentu yang menyebabkan perkembangan sklerosis berganda belum dapat dikesan, tetapi peranan banyak virus disahkan oleh pelbagai fakta: hubungan awal penyakit atau peningkatan dengan jangkitan virus yang ditularkan, kehadiran antibodi antivirus yang tinggi dalam darah pesakit dengan sklerosis berganda, induksi sklerosis berganda dalam eksperimen di makmal pada haiwan di bawah pengaruh virus.

    Di antara agen penyebab jangkitan, yang mungkin berfungsi sebagai titik permulaan perkembangan sklerosis berganda, perlu diketahui virus retrovirus, campak, herpes, rubella, beguk, dan virus Epstein-Barr. Kemungkinan besar, patogen memasuki tubuh seawal usia kanak-kanak, dan kemudian, dengan adanya faktor lain, memprovokasi gangguan imun pada permukaan sel saraf. Sistem kekebalan tubuh mula menghasilkan antibodi terhadap virus ini. Walau bagaimanapun, antibodi tidak menyerang patogen itu sendiri, tetapi sel-sel saraf, yang dianggapnya sebagai bahaya. Akibatnya, pemusnahan tisu saraf berlaku. Untuk melaksanakan mekanisme sedemikian, diperlukan kecenderungan keturunan khas..

    Kecenderungan keturunan

    Sehingga kini, telah terbukti bahawa penyakit ini berlaku pada keluarga di mana terdapat pesakit dengan sklerosis berganda, 20-50 kali lebih kerap daripada pada populasi umum. Hal ini terutama berlaku bagi saudara-mara dari keluarga kekeluargaan pertama, kedua (anak-anak, saudara, saudari). Kes sklerosis berbilang keluarga menyumbang sehingga 10% daripada jumlah keseluruhan.

    Telah dinyatakan bahawa beberapa gen kromosom ke-6 menentukan keaslian ciri tindak balas imun dari sklerosis berganda. Gen lain yang bertanggungjawab untuk struktur dan fungsi enzim tidak spesifik, imunoglobulin, protein myelin, juga terlibat dalam perkembangan penyakit ini. Maksudnya, agar penyakit itu timbul, seseorang mesti mempunyai gabungan beberapa gen. Dipercayai bahawa bahkan ciri-ciri perjalanan multiple sclerosis dikodekan oleh struktur keturunan tertentu.

    Ciri geografi

    Kajian statistik menunjukkan bahawa prevalensi multiple sclerosis lebih tinggi di kawasan dengan kelembapan tinggi dan iklim yang sejuk, di lembah sungai, dengan cahaya matahari yang kurang (waktu siang yang pendek).

    Kandungan tembaga, zink, kobalt di dalam tanah dan perairan semula jadi, ciri-ciri pemakanan kawasan tertentu (peningkatan protein dan lemak haiwan di negara maju) juga mempengaruhi prevalensi multiple sclerosis.

    Diingatkan bahawa di negara-negara utara, lebih jauh dari khatulistiwa (fenomena ini disebut kecerunan garis lintang), orang-orang dari bangsa Kaukasia mempunyai risiko penyakit yang jauh lebih tinggi. Penyebaran sklerosis berganda di Jerman, Austria, Switzerland, Australia Selatan, utara Amerika Syarikat jauh lebih tinggi daripada di negara-negara lain di dunia.

    Keteraturan yang menarik seperti ini terungkap: jika seseorang tinggal di kawasan yang berisiko tinggi terkena sklerosis berganda pada masa kanak-kanak, dan sehingga dia mencapai usia 15 tahun, dia mengubah wilayah tempat tinggalnya, setelah berpindah ke tempat di mana kejadiannya beberapa kali lebih sedikit, maka risiko sakit dapat dikurangkan dengan ketara. Sekiranya penghijrahan berlaku selepas 15 tahun, maka pertukaran tempat tinggal tidak akan memberi kesan sama sekali, dan risikonya tetap tinggi. Adalah dipercayai bahawa ini disebabkan oleh keanehan pembentukan sistem kekebalan tubuh sebelum remaja.

    Bagaimana pelbagai sklerosis berlaku??

    Sekiranya berlaku kebetulan secara rawak pada seseorang ciri genetik tindak balas sistem imun dengan faktor persekitaran (kawasan tempat tinggal, ciri-ciri persekitaran dan pemakanan, dll.), Keseluruhan gangguan gangguan imun dilancarkan di dalam badan sebagai tindak balas terhadap jangkitan virus.

    Antigen virus, menembusi sistem saraf, melekat pada permukaan sel-sel saraf, khususnya ke myelin (selubung protein dari serat saraf). Sistem kekebalan tubuh menyerang formasi asing, menganggapnya sebagai bahaya. Serangan ini terdiri daripada pembentukan antibodi terhadap zarah virus, tetapi sejak yang terakhir mengikat pada myelin, antibodi juga dihasilkan melawannya. Tindak balas imun yang tidak betul (autoimun) berkembang - tubuh melawan strukturnya sendiri. Selepas itu, myelin dianggap asing, dan antibodi dihasilkan secara berterusan.

    Penghasilan antibodi disertai dengan pelepasan pelbagai formasi yang merangsang proses keradangan. Hasil daripada kejadian tersebut adalah demyelination (pemusnahan myelin) dan kerosakan pada struktur gentian saraf (degenerasi aksonal). Daripada struktur yang musnah, tisu penghubung berkembang, dan apa yang disebut plak, yang tersebar di seluruh sistem saraf. Oleh itu, penyakit ini disebut multiple sclerosis (sklerosis dalam hal ini bermaksud pembentukan parut tisu penghubung dan bukannya tisu saraf normal).

    Tanda-tanda klinikal

    Sklerosis berganda biasanya menyerang golongan muda - berumur 18 hingga 45 tahun. Wanita menderita lebih kerap daripada lelaki. Sekiranya penyakit itu berlaku selepas 50 tahun, maka nisbah antara jantina disamakan.

    Sklerosis berganda adalah penyakit pelbagai aspek. Ia menampakkan diri dalam pelbagai gejala kerana berdasarkan pembentukan plak sclerotik di seluruh sistem saraf pusat.

    Perlu diingatkan bahawa tidak ada gejala klinikal khusus yang hanya mempunyai ciri-ciri sklerosis berganda. Oleh itu, diagnosis penyakit ini sangat sukar.

    Manifestasi khas sklerosis berganda termasuk:

    • kerosakan motor;
    • gangguan koordinasi (sindrom ataktik);
    • Gangguan Deria
    • gejala kerosakan pada batang otak dan saraf kranial;
    • disfungsi autonomi organ pelvis;
    • masalah dalam bidang psiko-emosi.

    Gangguan pergerakan ditunjukkan sebagai kelemahan otot (paresis) di bahagian tubuh yang berlainan. Lebih kerap, paresis bahagian bawah kaki berkembang, lebih ketara pada otot-otot kaki bawah dan paha, iaitu pada massa otot yang besar. Lama kelamaan, kelemahan otot bertambah buruk, paresis juga merebak ke tangan, keempat-empat ekstremiti terlibat - tetraparesis. Biasanya kelemahan otot digabungkan dengan peningkatan nada otot. Ini dipanggil paresis spastik. Dalam kedudukan terlentang, nada tidak begitu jelas, ketika berjalan menjadi lebih jelas. Dengan sklerosis berganda, paresis dapat digabungkan dengan penurunan nada otot. Refleksi tendon meningkat (flexion-siku, extensor-ulnar, carp-radial, lutut, Achilles), dan kawasan di mana refleks disebabkan, mengembang. Refleks dangkal (dari selaput lendir, perut kulit, plantar), sebaliknya, hilang. Semasa diperiksa, tanda berhenti patologi terungkap: gejala Babinsky (lanjutan perlahan jari kaki dengan kerengsaan di pinggir luar tapak), Rossolimo, Zhukovsky, Gordon, dll. Semua gejala ini menunjukkan kerosakan pada konduktor saraf yang berasal dari korteks serebrum ke neuron motorik saraf tunjang..

    Sindrom ataktik terganggu kestabilan. Pesakit kelihatan tidak stabil ketika berjalan, dan kemudian ketika berdiri. Kegoncangan dapat diucapkan sehingga menyebabkan jatuh. Ketepatan koordinasi pergerakan dilanggar: ada ketinggalan ketika cuba mengambil sesuatu, meniru ketika melakukan gerakan yang paling sederhana (menyisir, menyikat). Terutama sukar adalah tindakan yang memerlukan perubahan pantas pergerakan lawan pada sendi tangan. Butang tidak diikat, tali kasut tidak tergantung, benang tidak jatuh ke dalam jarum, dll. Mungkin terdapat gegaran pada anggota badan ketika melakukan pergerakan (gegaran yang disengaja). Kerana pelanggaran kontraksi dan kelonggaran otot lidah, laring dan faring yang dipersetujui, pertuturan mungkin terganggu: ia menjadi perlahan, seolah-olah tersentak, dengan pembahagian kata menjadi suku kata, dengan beberapa tekanan dalam satu perkataan. Tanda ciri lain dari sindrom ataktik ialah nystagmus. Ini adalah pergerakan berayun berirama satu atau kedua mata yang berlaku secara tidak sengaja, lebih kerap dengan pandangan maksimum ke sisi atau ke atas.

    Gangguan kepekaan adalah pelbagai gejala. Pesakit mengadu merayap di pelbagai bahagian badan, mati rasa, terbakar, gatal, kesemutan. Kadang-kadang serangan yang bersifat paroxysmal boleh mengganggu: di sepanjang batang saraf, di sepanjang tulang belakang, di kepala. Pesakit menggambarkannya sebagai sakit belakang, dibandingkan dengan aliran arus dari kepala ke kaki (gejala Lermitt). Kesakitan otot kerana nada meningkat. Pada pemeriksaan, pelanggaran rasa sakit dan kepekaan suhu dikesan, tidak ada sentuhan yang dirasakan di mana-mana bahagian badan. Kehilangan perasaan otot-otot adalah ciri: apabila pesakit dengan mata tertutup tidak dapat menentukan jari mana yang disentuh oleh doktor dan ke arah mana dia melakukan pergerakan pasif dengan jari ini (membongkok, tidak membengkok, menyingkirkan). Semasa penyakit itu berkembang, gangguan seperti itu muncul walaupun pada sendi besar: pergelangan kaki, pergelangan tangan.

    Kerana sindrom ataktik, gangguan motorik dan deria, perubahan gaya berjalan pada pesakit. Dia menjadi tidak aman, seolah-olah "merasakan" permukaan di bawah kakinya, dengan melemparkan kakinya ke hadapan. Kadang-kadang pesakit perlu melihat di bawah kakinya agar tidak jatuh. Sekiranya pesakit seperti itu diminta berjalan dengan mata tertutup, maka semua manifestasi ini diperkuat dengan tajam. Sukar bagi pesakit untuk berpaling secara tiba-tiba atau berhenti secara tiba-tiba.

    Gejala kerosakan pada batang otak dan saraf kranial sering dijumpai pada peringkat awal sklerosis berganda, dan hanya berkembang ketika penyakit ini berkembang. Ini termasuk perasaan penglihatan berganda, pening, tinitus. Saraf visual, oculomotor, penculikan, trigeminal, saraf muka lebih kerap terjejas, lebih jarang saraf vestibulocochlear. Ini dimanifestasikan oleh gangguan penglihatan, strabismus, kelemahan otot muka wajah, kesakitan paroxysmal di muka, dan gangguan pendengaran. Gejala kerosakan pada batang otak termasuk ketawa dan tangisan yang ganas (tanpa sebab dan tidak terkawal), dikesan oleh doktor ketika memeriksa refleks automatik oral (contohnya, ketika menyentuh bibir terdapat pergerakan menghisap, mengetuk bahagian belakang hidung menyebabkan bibir meregang dengan tiub).

    Fungsi organ pelvis terganggu pada kebanyakan pesakit. Lebih kerap ini berlaku pada peringkat akhir penyakit, tetapi ini mungkin merupakan tanda pertama. Boleh melambatkan pembuangan air kecil atau kencing. Sudah tentu, keparahan maksimum gejala ini tidak berlaku dengan segera. Pada mulanya, pesakit hanya perlu berusaha lebih keras untuk melakukan perbuatan membuang air kecil; atau buang air kecil untuk menjadi sangat jelas sehingga mereka memerlukan kepuasan segera. Jika tidak, pesakit tidak dapat menahan air kencing. Sudah pada peringkat akhir penyakit ini, keadaan serupa berkembang dengan tindakan buang air besar. Pada akhir penyakit ini, kebanyakan pesakit tidak mengawal pentadbiran fisiologi. Dari gangguan autonomi lain pada pesakit dengan sklerosis berganda, mati pucuk dan ketidakteraturan haid diperhatikan.

    Gangguan psiko-emosi bermula secara beransur-ansur, sindrom asthenik berkembang. Ingatan, perhatian bertambah buruk, dan penurunan petunjuk dan pemikiran intelektual secara beransur-ansur terbentuk. Emosi yang berlebihan, air mata atau, sebaliknya, euforia muncul. Kadang-kadang pesakit secara objektif tidak dapat menilai gejala mereka. Sebilangan pesakit mengalami kemurungan, psikosis seperti skizofrenia kadang-kadang mungkin berlaku. Sindrom keletihan kronik adalah ciri..

    Sklerosis berganda mempunyai beberapa ciri perkembangan gejala yang membantu mendiagnosis penyakit ini. Gejala-gejala ini dinyatakan dengan baik pada peringkat awal penyakit:

    • pemisahan klinikal atau pemisahan - ketidakcocokan antara keparahan gejala kerosakan pada satu atau lebih sistem berfungsi. Sebagai contoh, dengan penurunan penglihatan yang ketara semasa pemeriksaan fundus, perubahan patologi tidak dikesan sama sekali. Atau pesakit secara serentak mempunyai lesi gabungan sistem fungsi yang berbeza: sebagai contoh, refleks tinggi dan paresis pada kaki kerana kerosakan pada neuron motor pusat dan nada otot yang rendah kerana kerosakan pada otak kecil (walaupun dengan kerosakan pada neuron motor pusat, nada biasanya meningkat);
    • gejala mandi air panas (gejala Uthoff) adalah untuk sementara waktu meningkatkan keparahan manifestasi tertentu setelah mandi, setelah mengambil makanan panas, dengan peningkatan suhu badan atau persekitaran (panas pada hari musim panas). Selepas jangka masa yang pendek (biasanya sekitar 30 minit), gejala kembali ke tahap semula. Ini disebabkan oleh peningkatan kepekaan serat saraf yang ditinggalkan tanpa sarung myelin;
    • fenomena gejala kerlipan: dalam jangka masa yang singkat, keparahan gejala berubah-ubah. Malah boleh dilakukan pada waktu siang. Sebagai contoh, pada waktu pagi kelemahan kaki sedemikian rupa sehingga menghalangi pergerakan bebas, dan pada waktu petang terdapat kekuatan yang cukup di kaki lagi. Ini dikaitkan dengan kepekaan struktur yang terjejas terhadap turun naik parameter persekitaran dalaman (homeostasis).

    Terdapat beberapa jenis perjalanan sklerosis berganda:

    • debut penyakit;
    • kursus remitting berulang;
    • progresif utama;
    • progresif sekunder.

    Jenis kursus memainkan peranan dalam kaitannya dengan prognosis penyakit dan pelantikan rawatan.

    Debut adalah sklerosis berganda yang pertama yang boleh dipercayai..

    Jenis relaps-remitting dicirikan oleh penyakit yang bergelombang dengan tempoh eksaserbasi yang jelas (ketika keadaan bertambah buruk, gejala baru muncul) dan remisi (pemulihan fungsi yang terganggu).

    Kursus progresif utama dicirikan oleh kemerosotan keadaan yang berterusan tanpa selang "terang" dari awal penyakit.

    Bentuk progresif sekunder berlaku apabila tempoh pengampunan dalam jenis aliran akhir yang berulang dan peningkatan tidak lagi berlaku. Dalam 10 tahun, transformasi seperti ini berlaku pada 50% pesakit, setelah 25 tahun - dalam 80%.

    Jenis progresif primer dan sekunder tentu saja dicirikan oleh prognosis yang lebih buruk untuk keupayaan kerja dan kehidupan.

    Jangka hayat pesakit dengan sklerosis berganda

    Jangka hayat pesakit dengan sklerosis berganda bergantung kepada banyak sebab:

    • usia permulaan penyakit;
    • diagnosis tepat pada masanya;
    • jenis aliran;
    • sama ada pesakit menerima terapi pencegahan (anda boleh mengetahui jenis rawatan ini dari artikel yang sama);
    • perkembangan komplikasi sklerosis berganda (luka tekanan, jangkitan saluran kencing dan paru-paru, dll.);
    • patologi bersamaan, iaitu kehadiran penyakit lain.

    Jangka hayat pesakit dengan sklerosis berganda dipengaruhi oleh ketepatan masa diagnosis lebih daripada dengan banyak penyakit lain. Ini adalah penyakit berbahaya sehingga gejala pertamanya mungkin tidak disedari atau diabaikan oleh pesakit, dan dia tidak akan meminta bantuan perubatan. Dan itu bermaksud bahawa dia tidak akan menerima rawatan topikal seperti itu. Memang, jika terapi dimulakan pada permulaan penyakit, ini secara signifikan meningkatkan kualiti hidup, dalam banyak kes menghentikan perkembangan penyakit, membantu mencegah kecacatan dan memanjangkan jangka hayat.

    Pada awal abad ke-20, pesakit yang didiagnosis menderita sklerosis berganda hidup selama maksimum 30 tahun sekiranya terdapat penyakit yang baik. Pada abad XXI, jangka hayat diperpanjang dengan ketara.

    Statistik menunjukkan bahawa dengan diagnosis awal penyakit, jenis kambuh-remitting, rawatan penuh, rata-rata, pesakit hidup 7 tahun kurang daripada rakan sebaya mereka yang tidak mempunyai diagnosis seperti itu.

    Pesakit di mana penyakit ini didiagnosis setelah 50 tahun, dengan rawatan berkualiti tinggi hidup rata-rata 70 tahun. Pesakit dengan komplikasi dalam kes ini hidup hingga 60 tahun. Walau bagaimanapun, setiap peraturan mempunyai pengecualian, jadi sangat sukar untuk meramalkan dengan tepat bagaimana penyakit itu akan berlaku dan berapa lama pesakit tertentu akan hidup..

    Multiple sclerosis adalah penyakit radang autoimun yang mempengaruhi sistem saraf manusia, penyebabnya masih belum difahami sepenuhnya. Gejala klinikal di MS sangat pelbagai dan tidak spesifik, menjadikan diagnosis sukar. Jangka hayat pesakit sedemikian dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk akses rawatan perubatan yang tepat pada masanya..

    Apakah sklerosis berganda??

    Multiple sclerosis (MS) adalah penyakit otak dan saraf tunjang yang disebabkan oleh serangan sistem imun pada sistem saraf pusat. Pada sklerosis berganda, integriti selubung myelin, yang melindungi serat saraf dari kerosakan, terganggu..

    Apa itu sklerosis berganda, kemungkinan komplikasi

    Sistem kekebalan menyerang membran pelindung - myelin, yang terletak di serat saraf, yang menyebabkan pelanggaran kekonduksian normal serat saraf dan pelanggaran fungsi komunikasi langsung mereka. Ketika penyakit ini berkembang, gejala serius muncul, pesakit menjadi tidak sepenuhnya sebahagian atau sepenuhnya.

    Terdapat kecenderungan yang jelas: jika tidak ada rawatan atau langkah pencegahan, sklerosis berganda berkembang. Sebilangan pesakit dengan MS yang teruk kehilangan keupayaan untuk berjalan. Kadang kala pesakit mengalami tempoh pengampunan. Sifat perkembangan penyakit yang tepat belum dapat diketahui, walaupun rawatan dapat mempercepat proses pemulihan setelah berlakunya eksaserbasi dan membantu pesakit mengatasi gejala dengan lebih cepat.

    Rajah 1. Apa yang berlaku pada serat saraf pada sklerosis berganda

    Kemungkinan komplikasi multiple sclerosis:

    • kekejangan otot;
    • kekejangan
    • kelumpuhan bahagian bawah kaki;
    • inkontinensia kencing;
    • mati pucuk;
    • frigiditi pada wanita;
    • gangguan mental (pelupa, perubahan mood);
    • kemurungan kronik;
    • epilepsi.

    Penyebab sklerosis berganda, faktor risiko

    Punca sklerosis berganda masih belum diketahui. MS dianggap sebagai penyakit autoimun di mana sistem imun menyerang serat sarafnya sendiri. Di samping itu, sistem kekebalan tubuh merosakkan sarung myelin (bahan lemak yang menimbulkan penghalang terhadap pengaruh luaran pada serat saraf otak dan saraf tunjang).

    Mielin dapat dibandingkan dengan lapisan penebat pada wayar elektrik. Apabila sarung pelindung myelin rosak, serat saraf terdedah dari luar. Dorongan yang dihantar oleh otak ke otot disekat atau diperlahankan, akibatnya seseorang tidak dapat bergerak atau melakukan tugas dengan cara yang berkualiti. Tanpa perlindungan luaran, serat saraf semakin cepat habis, yang bermaksud bahawa integriti otak secara keseluruhan menderita.

    Masih tidak jelas mengapa sebilangan orang rentan terhadap perkembangan sklerosis berganda, sementara yang lain tidak. Menurut beberapa teori, alasannya terletak pada gabungan faktor genetik dan pengaruh persekitaran..

    Faktor-faktor risiko

    Terdapat sebilangan faktor yang meningkatkan kemungkinan berlakunya sklerosis berganda. Faktor-faktor ini merangkumi keadaan dan penyakit berikut:

    • umur. Sklerosis berganda boleh berlaku pada usia berapa pun, tetapi paling kerap pada orang di bawah usia 60 tahun;
    • lantai. Wanita sakit dua kali lebih kerap;
    • sejarah keluarga. Dengan berlakunya sklerosis berganda pada saudara terdekat, kemungkinan penyakit ini meningkat beberapa kali;
    • penyakit berjangkit. Kepelbagaian virus di dunia moden meningkatkan kemungkinan kerosakan pada otak dan saraf tunjang. Jangkitan seperti itu termasuk virus Epstein-Barr, yang menyebabkan mononukleosis berjangkit;
    • perlumbaan. Orang Asia, Afrika atau Orang Asli Amerika (India) lebih banyak terkena sklerosis berganda;
    • iklim. Sklerosis berganda lebih kerap berlaku di negara-negara beriklim sederhana, termasuk Kanada, Amerika Syarikat utara, New Zealand, Australia Tenggara dan Eropah;
    • beberapa penyakit autoimun. Khususnya: penyakit tiroid, diabetes mellitus jenis 1 atau penyakit radang usus;
    • merokok. Perokok sering mengalami gejala yang serupa dengan gejala awal MS..

    Gejala Sklerosis Berbilang

    Tanda-tanda dan gejala-gejala pertama tahap berkembangnya sklerosis berganda dapat dibezakan dengan ketara, perjalanan penyakitnya berbeza-beza bergantung pada lokasi serat saraf yang terkena.

    Gejala utama adalah seperti berikut:

    • mati rasa atau kelemahan pada satu atau lebih anggota badan;
    • kehilangan penglihatan separa atau lengkap;
    • pergerakan mata yang tidak terkawal;
    • gambar berganda;
    • sensasi kesemutan di lengan dan kaki;
    • sindrom kesakitan (sakit pada otot dan sendi);
    • sensasi pukulan tiba-tiba;
    • pesongan leher yang tidak wajar ke hadapan;
    • percakapan yang tidak jelas;
    • keletihan berterusan;
    • gegaran;
    • kekurangan keseimbangan;
    • gaya berjalan tidak sekata;
    • ketidakseimbangan;
    • Pening
    • masalah usus;
    • disfungsi pundi kencing (pengekalan atau inkontinensia kencing, enuresis).
    • kehilangan sensasi (paresthesia);
    • kekejangan
    • gangguan fungsi usus dan pundi kencing;
    • masalah seksual (kekurangan ereksi);
    • disfungsi cerebellar (Charcot triad): dysarthria, ataxia, gegaran;
    • neuritis;
    • neuralgia trigeminal: kelemahan otot muka dua hala;
    • kekejangan otot muka secara berkala;
    • diplopia (pandangan sisi pada 33% pesakit);
    • intoleransi panas;
    • kesakitan (pada 30-50% pesakit);
    • gangguan kognitif (kesukaran dengan tumpuan, gangguan ingatan, pelanggaran pembinaan pemikiran logik, dan lain-lain);
    • kemurungan;
    • gangguan bipolar;
    • demensia (demensia);
    • euforia (kurang kerap daripada kemurungan);
    • myelitis melintang;
    • berpeluh
    • mudah marah.

    Demensia adalah gejala tahap akhir sklerosis berganda, yang jarang dikesan pada peringkat awal gangguan..

    Sekiranya anda mengalami salah satu gejala yang disenaraikan di atas, anda mesti berjumpa doktor untuk membuat diagnosis yang komprehensif dan mengenal pasti punca gejala tersebut. Bagi kebanyakan pesakit dengan sklerosis berganda, perjalanan penyakit ini digambarkan sebagai penyingkiran, iaitu gelombang. Terdapat tempoh manifestasi gejala baru dan peningkatan. Tempoh tersebut berlangsung beberapa minggu atau hari, bergantung kepada banyak faktor lain, misalnya, keadaan psikologi, hubungan keluarga, dan sebagainya..

    Remisi dalam sklerosis berganda boleh bertahan beberapa tahun, selepas itu tempoh eksaserbasi berlaku lagi. Kira-kira 70% pesakit dengan sklerosis berulang tidak mengalami gejala progresif yang berterusan. Kemerosotan keadaan pesakit biasanya terdiri daripada kemampuan yang lemah untuk bergerak secara bebas dan melakukan tugas seharian. Sekiranya simptom-simptomnya nyata, tanpa pengurangan dan tempoh akut, sklerosis berganda disebut progresif primer.

    Rawatan, Pencegahan Multiple Sclerosis

    Mengubati sklerosis berganda adalah tugas yang sukar. Untuk rawatan yang berkualiti, diperlukan diagnosis yang tepat. Kaedah rawatan utama adalah:

    1. Kortikosteroid. Contohnya, prednison atau metilprednisolon intravena. Ubat ini mengurangkan keradangan serat saraf. Kesan sampingan yang mungkin:

    insomnia, tekanan darah tinggi, perubahan mood dan pengekalan cecair (edema).

    2. Plasmapheresis. Plasma darah dipisahkan, setelah itu dicampurkan dengan albumin dan dihantar kembali ke aliran darah menggunakan penitis. Plasmapheresis digunakan untuk gejala pertama sklerosis berganda, sekiranya tidak ada tindak balas badan terhadap rawatan steroid.

    Dengan menghilangkan sklerosis berganda, rawatan dijalankan mengikut skema yang dipilih oleh doktor.

    Pilihan rawatan yang mungkin:

    1. Interferon beta. Ubat ini adalah salah satu ubat yang paling biasa dirawat untuk mengubati sklerosis berganda. Mereka diberikan secara subkutan atau intramuskular, mengurangkan keparahan gejala kambuh. Kemungkinan kesan sampingan: gejala seperti selesema dan reaksi alergi di tempat suntikan.

    2. Petunjuk pemantauan fungsi hati. Kerosakan pada hati adalah kesan sampingan penggunaan interferon. Orang yang mengambil interferon sering menderita antibodi peneutralan yang berlebihan, yang mengurangkan keberkesanan ubat interferon.

    3. Glatiramer asetat (Copaxone). Ia menyekat serangan sistem imun yang diarahkan pada sarung myelin. Ia disuntik secara subkutan, kemungkinan kesan sampingan: reaksi kulit alergi di tempat suntikan.

    4. Dimetil fumarat (Tecfidera). Mengurangkan penyakit yang berulang. Kesan sampingan: kemerahan kulit, cirit-birit, loya dan jumlah sel darah putih yang rendah.

    5. Fingolimod (Gilenya). Ia menunjukkan kesan yang serupa dengan ubat dari perenggan 4. Setelah menggunakan fingolimide, perlu untuk mengawal degupan jantung sekurang-kurangnya 6 jam. Kesan sampingan: sakit kepala, tekanan darah tinggi dan gangguan penglihatan.

    6. Teriflunomide (Aubagio). Ia diambil sekali sehari. Ia mempunyai kesan sampingan berikut: kerosakan hati, keguguran rambut. Memudaratkan wanita hamil, kerana boleh menyebabkan gangguan perkembangan pada janin. Ia tidak boleh digunakan untuk mereka yang tidak menggunakan alat kontraseptif, dan juga untuk lelaki yang merancang untuk menjadi bapa.

    7. Natalizumab (Tysabri). Ubat ini bertujuan untuk menyekat pergerakan sel-sel imun yang berpotensi berbahaya dari darah ke otak dan saraf tunjang. Boleh dianggap sebagai terapi pertama untuk pesakit dengan sklerosis berganda yang teruk.

    8. Alemtuzumab (Lemtrada). Mengurangkan keparahan gejala dengan mengarahkan protein ke permukaan sel imun dan menguruskan sel darah putih. Kemungkinan risiko: kerentanan terhadap jangkitan, kemungkinan terkena penyakit autoimun. Kursus rawatan adalah lima hari, kursus berikutnya adalah setahun kemudian, selama tiga hari. Ubat itu hanya boleh dibeli dari penyedia berdaftar dengan nombor dalam program pemantauan keselamatan ubat khas..

    9. Mitoxantrone. Imunosupresan ini mempunyai kesan negatif pada jantung, dan oleh itu penggunaannya sangat terhad. Ia digunakan dalam kes sklerosis berganda yang teruk..

    Rawatan tambahan

    • fisioterapi;
    • relaksan otot;
    • ubat-ubatan yang menghilangkan rasa keletihan;
    • ubat-ubatan yang menghilangkan disfungsi seksual;
    • ubat untuk mengawal kencing;
    • ubat usus.

    Pencegahan Sklerosis Berganda

    Langkah-langkah apa yang harus diambil untuk mencegah perkembangan sklerosis berganda?

    Pertama sekali, ia adalah:

    • kualiti taraf hidup;
    • diet seimbang;
    • kekurangan tekanan;
    • aktiviti fizikal (sukan selamat, berjalan kaki, rekreasi luar);
    • latihan kognitif (otak tidak boleh tidak aktif, ini menunjukkan penyelesaian masalah logik, permainan video, teka-teki, penyelesaian masalah);
    • kekurangan tabiat buruk (penolakan alkohol, merokok, sebarang ubat narkotik);
    • tidur berkualiti;
    • tinggal di kawasan atau kawasan ekologi yang baik.

    Menurut bahan:
    © 1998-2016 Yayasan Mayo untuk Pendidikan dan Penyelidikan Perubatan.
    © 1994-2016 oleh WebMD LLC.
    Ditulis oleh Christian Nordqvist Disemak oleh Deborah Weatherspoon, PhD, MSN, CRNA, COI
    Christopher Luzzio, MD; Ketua Pengarang: Jasvinder Chawla, MD, MBA

    Bagaimana tidak mendapat coronavirus di tempat kerja, setelah melemahkan karantina?

    Sklerosis berganda bukanlah masalah ingatan, tetapi defisit neurologi

    Multiple sclerosis adalah penyakit neurologi sistemik dengan gejala serebrum. Kemungkinan kerosakan bukan sahaja pada otak, tetapi juga saraf tunjang. Juga saraf optik. Semasa proses patologi, pemusnahan bahan putih atau selubung serat saraf myelin diperhatikan. Mereka bertanggungjawab untuk melakukan impuls yang normal. Dengan pemusnahan atau demyelinasi, penurunan kekonduksian nadi diperhatikan hingga sifar penuh. Oleh itu simptom dan kecacatan sebagai akibatnya.

    Bertentangan dengan apa yang mungkin berlaku, sklerosis bukanlah kelemahan ingatan. Ini adalah definisi isi rumah, salah. Sclerosis - parut, kerosakan tisu. Istilah "diffuse" menunjukkan banyaknya, prevalensi fokus di otak dan saraf tunjang.

    Kekurangan neurologi berterusan berlaku agak lewat pada 70% kes. Keadaan akhir ditentukan oleh pelanggaran total sekurang-kurangnya satu fungsi saraf yang lebih tinggi, biasanya kumpulan.

    Epidemiologi sklerosis berganda kontroversial. Sebanyak 3 juta kes telah dilaporkan di seluruh dunia. Populasi pesakit utama adalah penduduk wilayah utara: Scandinavia, Eropah Utara dan lain-lain. Ini menunjukkan penentuan geografi negeri. Penduduk di kawasan panas hampir tidak sakit. Terdapat hubungan antara jarak dengan khatulistiwa dan kekerapan penetapan kes. Semakin dekat - semakin sedikit pesakit.

    Sebanyak 200 ribu situasi klinikal dikesan di Rusia dan Ukraine.

    Orang dewasa dan kanak-kanak sakit. Prognosis tidak bergantung pada rawatan seperti pada sifat kursus dan bentuk proses patologi.

    Pengelasan

    Penamaan sklerosis berganda dijalankan mengikut kumpulan asas.

    Berdasarkan prevalensi penyakit, tiga bentuk dibezakan:

    1. Bentuk serebrospinal

    Ia ditentukan oleh kekalahan jirim putih, otak dan saraf tunjang. Menurut statistik, dialah yang paling biasa. Ia berlaku pada 90% keadaan yang direkodkan secara klinikal. Ia dicirikan oleh sifat agresif yang tinggi. Pelbagai fokus demyelination dikesan pada peringkat awal, dari bulan-bulan pertama penyakit ini menyebabkan pelanggaran aktiviti saraf yang lebih tinggi. Tanda-tanda awal yang relatif membawa kepada perkembangan gejala umum, penurunan penglihatan, pembentukan bintik-bintik buta di bidang pandangan.

    Prognosisnya agak buruk walaupun dengan rawatan awal. Pemulihan sepenuhnya tidak berlaku, ada peluang untuk menormalkan keadaan pesakit dan menghalang sklerosis berganda. Perkembangan secara beransur-ansur.

    1. Bentuk serebrum

    Ia dicirikan oleh kekalahan bahan putih otak dan tisu saraf pelengkap otak (ini termasuk saraf optik). Ini ditentukan terutamanya oleh gejala fokus. Kursus ini agak menguntungkan, tempoh proses hingga permulaan keadaan akhir dengan kebutaan atau demensia sepenuhnya, penyimpangan tempatan lain adalah 5-15 tahun, kadang-kadang lebih banyak. Rawatan mengurangkan kadar perkembangan.

    1. Kepelbagaian tulang belakang

    Saraf tunjang terjejas. Dalam 80% kes pada tahap kawasan toraks, yang menentukan kepentingan terpenting untuk memeriksa kawasan ini dari ruang tulang belakang dengan otak. Ia menampakkan dirinya sebagai gangguan paresis, hiperkinesis, dan kepekaan. Akhirnya kelumpuhan di bawah penyetempatan demyelinasi.

    Klasifikasi dilakukan pada asas kedua - saat perkembangan patologi. Menonjol:

    Ia dikesan paling kerap. Nampaknya entah dari mana, ini tidak benar. Beberapa situasi dikaitkan dengan tindakan aktif sekumpulan faktor luaran. Sebaliknya, ketiadaan gejala pada masa kanak-kanak adalah mungkin. Adalah mungkin untuk mengesan momen permulaan keadaan dengan jumlah lesi, tetapi ini tidak selalu menjadi tanda yang boleh dipercayai.

    1. Kepelbagaian bayi

    Ia dikesan pada usia 10 tahun. Kursus lambat biasanya, tanpa gambaran klinikal yang jelas. Dalam keadaan ini, kanak-kanak dapat hidup selama bertahun-tahun, gejala dan penyimpangan dalam aktiviti saraf dikesan pada 20-25 tahun. Adalah masuk akal untuk memeriksa anak secara berkala sekiranya berlaku sejarah keluarga yang tidak baik. Sklerosis berganda mempunyai etiologi yang kompleks dan pelbagai. Menurut kajian, genetik memainkan peranan utama. Faktor lain bertindak sebagai pencetus yang mencetuskan proses penyakit..

    1. Jenis juvana

    Remaja Berbeza dengan lebih agresif berbanding dengan yang lain. Keadaan akhir berlaku dalam beberapa tahun, ramalan - dari tidak baik hingga sangat tidak baik. Diasumsikan bahawa penyebab perjalanan berbahaya ini terletak pada perubahan hormon.

    Pada kanak-kanak dan remaja, penyakit ini berlanjutan secara berbeza. Kes pertama mempunyai prognosis yang lebih baik.

    Berdasarkan aktiviti kursus:

    1. Sklerosis Pelbagai Progresif

    Seperti namanya, secara beransur-ansur menyebabkan pelanggaran aktiviti saraf yang lebih tinggi. Dua subspesies adalah perkara biasa. Sklerosis berganda progresif primer. Ia dijumpai pada pesakit yang baru diperiksa. Disifatkan oleh kekurangan diagnosis pada anamnesis, tanpa episod remisi dan kambuh yang telah dikenal pasti sebelumnya. Rawatannya agak buruk. Jenis progresif sekunder berdasarkan anamnesis. Sekiranya penyakit itu sudah ada, tetapi ada pengampunan. Untuk MS progresif, prosesnya tidak ditangguhkan walaupun semasa rawatan. Keadaan akhir datang lebih cepat.

    1. Varieti Mengingatkan Berulang

    Ia berlaku paling kerap. Tempoh eksaserbasi, perkembangan, digantikan oleh pengampunan, momen penangguhan. Tempoh pengampunan berbeza, dari beberapa bulan hingga 2-3 tahun, yang dianggap sebagai hasil kualitatif terapi. Doktor berusaha untuk perkara ini. Setiap tempoh yang cerah adalah peluang untuk memperpanjang umur pesakit dan mencegah awal kecacatan. Exacerbation berlangsung hampir sama. Kursus pemulihan memberi harapan untuk ramalan yang baik.

    Faktor penyebab dan predisposisi

    Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, terdapat banyak kajian mengenai sklerosis berganda. Walaupun terdapat banyak bahan empirik, bukti teoritis, penyakit ini belum diselidiki sepenuhnya, yang menunjukkan ketidaksempurnaan metodologi, atau, kemungkinan besar, sifat proses multifaktorial, kerumitan etiologi. Asal Sklerosis Berganda.

    Sebilangan besar penyelidik bersetuju bahawa asasnya adalah faktor genetik. Walaupun di atas, ini tidak bermaksud diagnosis yang dijelaskan mempunyai mekanisme keturunan yang ketat dan semestinya diturunkan dari nenek moyang kepada keturunan. Hanya kecenderungan yang dihantar. Walau bagaimanapun, ia mempunyai watak yang kompleks. Terdapat sekumpulan gen yang bertanggungjawab terhadap daya tahan tubuh terhadap faktor luaran dan dalaman yang tidak baik. Tanpa membahas, huraian yang rumit dan panjang, harus dikatakan bahawa pada pesakit aktiviti gen ini adalah minimum. Oleh itu peningkatan kepekaan terhadap reaksi alahan, luka toksik. Serta mengurangkan daya tahan sarung myelin dan secara amnya tisu saraf terhadap kerosakan.

    Adalah mustahil untuk menentukan secara tepat kemungkinan perkembangan negara dalam keturunan dengan perkembangan sains perubatan moden. Diandaikan bahawa risikonya adalah 20-35% (mengikut pelbagai anggaran, tambah atau tolak). Pada wanita, MS didiagnosis lebih kerap daripada pada lelaki, yang sekali lagi mengesahkan mekanisme pembentukan genetik.

    Faktor lain boleh dikaitkan dengan pencetus atau momen predisposisi. Mereka menyebabkan permulaan atau meningkatkan risiko menjadi patologi.

    1. Tindak balas alahan. Ia mempunyai ciri-ciri individu. Selalunya terdapat intoleransi terhadap makanan, ubat-ubatan, pigmen, zarah bulu, sisa produk tungau debu. Kebarangkalian timbulnya sklerosis berganda untuk sebab autoimun adalah 15% pada penghidap alergi kronik. Tanpa kecenderungan genetik, manifestasi tidak berlaku. Pemusnahan sarung myelin berlaku selaras dengan proses autoimun yang sama dengan pembebasan histamin dan pemusnahan tisu.
    2. Melakukan campur tangan pembedahan. Jauh dari semestinya pada saraf tunjang atau struktur serebrum. Pada pandangan pertama, alasannya kelihatan pelik, memandangkan jarak jauh dari kerosakan. Semuanya berada dalam kerangka logik. Operasi ini mengarah pada permulaan proses regeneratif, pembaikan tisu memerlukan penyertaan sel induk, serta kerja aktif sistem kekebalan tubuh. Mekanisme perkembangan sklerosis berganda dalam keadaan ini adalah kompleks. Ia disebabkan oleh gangguan pertahanan badan secara spontan.
    3. Kecederaan.
    4. Determinisme geografi, iklim. Seperti yang dikatakan, penduduk wilayah utara lebih kerap sakit. Nisbahnya hampir 10: 1. Apa sebab korelasi ini tidak diketahui secara pasti.
    5. Kepunyaan bangsa Kaukasia. Sekiranya kita mengumpulkan peringkat kumpulan etnik, mengikut kekerapan dan kebarangkalian terkena sklerosis berganda, Kaukasia akan menjadi pemimpin yang tidak dipertikaikan. Terutama penduduk negara-negara Scandinavia. Tidak jauh dari sana adalah orang Asia. Kurang biasa, MS berkembang di Negroid dan Australoid. Menurut kajian, penghijrahan Caucasoid ke negara-negara panas sedikit mengurangkan kemungkinan wujudnya manifestasi, kerana peranan yang besar, nampaknya, dimainkan bukan oleh garis lintang geografi, tetapi oleh kepunyaan ras yang lebih tahan terhadap penyakit ini..
    6. Tekanan berterusan. Ini bukan untuk mengganggu latar belakang emosi, tetapi tentang ketegangan berterusan. Tekanan boleh berbeza. Bukan hanya mental, tetapi juga fizikal: dari beban berlebihan akibat kerja aktif hingga kecederaan, operasi. Peranan dimainkan oleh pembebasan sejumlah besar hormon stres: kortisol, adrenalin, norepinefrin dan dopamin. Mekanisme pengaruh pada bahan otak putih tidak diketahui.
    7. Pendedahan yang kerap terhadap sinaran ultraviolet pada badan pesakit. Orang berkulit putih sangat berisiko. Semakin tinggi intensiti pendedahan, semakin besar risikonya. Oleh itu, dilarang sama sekali mandi matahari di garis lintang selatan. Paling tidak, berhati-hati harus dilakukan: tidak lebih dari 10-15 minit atau 5-10 minit semasa aktiviti puncak matahari berlangsung. Perkara tersebut tidak berlaku untuk Negroid dan Australoid. Mereka lebih tahan terhadap faktor buruk..
    8. Latar belakang sinaran meningkat di tempat kediaman. Ini membawa kepada pembentukan radikal bebas, pengoksidaan dinding sel. Apa yang akan menjadi sasaran unsur bermuatan, sel yang akan mengalami kehancuran tidak dapat dikatakan sebelumnya. Mustahil untuk meramalkan bagaimana ini akan berakhir. Dua keadaan yang paling biasa adalah tumor (biasanya ganas) dan sklerosis berganda. Pesakit menghadapi latar belakang peningkatan radiasi pengionan semasa aktiviti profesional (kapal selam, pekerja NPP, lombong uranium), serta orang yang tinggal di kawasan persekitaran yang buruk (kawasan berhampiran wilayah Kiev di Ukraine, di Rusia - Ivanovo, Bryansk, Sverdlovsk dan kawasan lain).
    9. Mabuk badan. Bahaya tertentu ialah garam logam berat, sisa produk mikroorganisma dan bahan lain.
    10. Penyakit profil vaskular. Aterosklerosis sebagai contoh. Ini adalah pelanggaran aliran darah normal, pemakanan otak. Jarang berakhir di MS.
    11. Patologi berjangkit kekal. Tonsillitis, artritis bakteria dan keadaan lain.

    Sekiranya tiada faktor etiologi yang jelas, sklerosis berganda idiopatik dikatakan..

    Sebab-sebab perkembangannya banyak. Dua kumpulan faktor berperanan: keturunan dan pencetus. Sekiranya yang pertama tidak dapat dihilangkan, yang terakhir dapat dikendalikan. Semua kemungkinan provokator dipantau oleh doktor dan dihapuskan sebagai sebahagian daripada langkah pencegahan. Ini tidak memberikan jaminan sepenuhnya, tetapi meminimumkan risiko..

    Adakah sklerosis berganda diwarisi? Tidak, hanya kecenderungan yang ditentukan secara genetik. Di bawah keadaan kehidupan dan persekitaran yang baik, kebarangkalian akan kekal sebagai gambaran abstrak.

    Simptomologi

    Gambaran klinikal bergantung pada lokasi dan bentuk sklerosis berganda. Pada peringkat awal, mungkin tidak ada manifestasi, atau mereka sangat lemah sehingga tidak membuat diri mereka merasa sampai titik tertentu. Tanda-tanda pertama adalah kelemahan, pening, ia disebabkan oleh keletihan, perubahan cuaca. Tempoh tempoh awal adalah dari beberapa bulan hingga 3-4 tahun. Sebanyak 7 kumpulan tanda.

    Gangguan Kognitif dan Mnestic

    Disertakan dengan manifestasi seperti itu:

    1. Kecerdasan menurun. Terutama penurunan fungsi kognitif dengan sifat mental aktiviti profesional. Pesakit tidak dapat menjalankan tugas. Secara formal, kecerdasan dipelihara, tetapi kemampuan untuk menggunakannya tidak lagi.
    2. Kegagalan ingatan. Pesakit membezakan antara saudara-mara, mengingat kata-kata, bercakap dengan betul. Dalam kes ini, penipisan sistem leksikal, perbendaharaan kata adalah mungkin.
    3. Demensia am. Kemerosotan fungsi mnestic tahap tinggi juga mungkin berlaku. Ia diperhatikan pada tahap akhir sklerosis berganda, tidak dapat diperbetulkan. Ia dicirikan oleh pelanggaran otak secara total. Pesakit tidak dapat melayani dirinya sendiri dalam kehidupan seharian, menjadi tidak berdaya, jatuh ke zaman kanak-kanak.

    Gangguan pentadbiran keperluan semula jadi tubuh, disfungsi organ pelvis

    Inkontinensia kencing yang lengkap. Ia diperhatikan dengan pelanggaran berat pada saraf tunjang, lesi perkara putih yang umum. Pesakit tidak dapat mengawal keinginan untuk mengosongkan pundi kencing. Dalam kes yang sukar, pergerakan usus menderita. Kedua-dua gejala tersebut adalah petunjuk kerosakan pada saraf tunjang lumbosacral.

    Dalam kes yang lebih ringan, keinginan untuk membuang air kecil mungkin berlaku. Pesakit tidak dapat menahannya, tetapi terdapat kawalan separa.

    Sebaliknya adalah ketidakmampuan untuk meringankan keperluan dengan cara semula jadi. Memerlukan kateterisasi pundi kencing secara berterusan, pembersihan usus dengan kaedah buatan. Pesakit menjadi kurang upaya.

    Penurunan kepekaan muskulokutaneus, kehilangan sensasi taktil

    Sensitiviti jatuh di bawah tahap demyelination. Sekiranya kerosakan otak, kepekaan hilang di bawah kepala. Penuh atau separa - bergantung pada tahap proses patologi. Semua jenis sensasi sentuhan jatuh. Hingga tidak mungkin merasakan dorongan kesakitan. Secara rasmi, ini bukan kelumpuhan atau paresis. Aktiviti pergerakan terpelihara sepenuhnya. Cengkerang ujung saraf di pinggir mati, yang menyebabkan kemustahilan membawa isyarat, termasuk dorongan kesakitan. Mati rasa tidak hilang, kepekaan taktil tidak dipulihkan, prosesnya tidak dapat dipulihkan.

    Sklerosis berganda ditunjukkan oleh kecacatan neurologi dalam koordinasi pergerakan

    Perkara pertama yang dihadapi oleh pesakit adalah pening ringan atau sederhana yang berterusan. Ia diteruskan dengan serangan. Menunjukkan kerosakan otak kecil kerana sebab-sebab di atas. Pilihan kedua adalah ketegaran otot. Pesakit tidak dapat melakukan pergerakan sederhana kerana otot kaku. Penyelarasan diperhatikan. Tubuh secara harfiah tidak mematuhi perintah. Anggota badan bahagian atas dan kurang kerap menderita. Dalam kes yang teruk, kedua-duanya.

    Gangguan piramidal

    Ditakrifkan oleh paresis atau kelumpuhan (dalam kes yang lebih teruk).

    Penyimpangan fungsi saraf kerana kerosakan pada saraf kranial

    1. Disfagia. Kehilangan keupayaan untuk menelan. Ini membawa kepada kesukaran atau kehilangan sepenuhnya kemampuan untuk makan secara semula jadi.
    2. Kehilangan ucapan.
    3. Nystagmus. Pergerakan mata sukarela mendatar. Tidak dikawal oleh pesakit.

    Gangguan penglihatan

    Buta lengkap berlaku sangat jarang. Lebih kerap berlaku, penurunan satu sisi dalam ketajaman penglihatan berlaku. Hingga kebutaan monokular (dalam satu mata). Gejala awal yang hampir wajib adalah pembentukan scotoma di bidang penglihatan. Ini adalah titik hitam buta yang mengurangkan ruang lingkup. Dengan bentuk fokus, serebrum, kehilangan penglihatan sepenuhnya mungkin.

    Gejala utama sklerosis berganda

    Sebagai tambahan kepada manifestasi yang dijelaskan, sakit kepala secara berkala adalah mungkin (tanpa alasan yang jelas). Suhu badan meningkat kepada tanda subfebril ringan (hingga 37.8 ° C).

    Gejala sklerosis berganda ditentukan oleh kumpulan manifestasi neurologi yang heterogen. Mencari mereka adalah mudah, tetapi mengenal pasti punca jauh lebih sukar..

    Disfungsi seksual juga dikesan. Ia ditunjukkan oleh mati pucuk, anorgasmia. Ketegangan berjalan, insomnia.

    Diagnostik dan diagnostik pembezaan

    Bagaimana untuk mendiagnosis sklerosis berganda? Pemeriksaan pesakit dengan sklerosis berganda disyaki dilakukan oleh pakar neurologi, lebih jarang dalam bedah saraf. Penilaian keadaan dilakukan secara rawat jalan. Contoh skema diagnostik:

    1. Soal jawab pesakit secara lisan. Tidak ada aduan pada peringkat awal, maka disfungsi neurologi dikesan.
    2. Pengambilan sejarah. Patologi berjangkit masa lalu, penyakit somatik dan mental, sejarah keluarga, kecederaan, operasi di otak atau saraf tunjang, gaya hidup, kecenderungan reaksi alergi, diagnosis autoimun dan faktor lain.
    3. Pemeriksaan fizikal, ujian fungsi. Pada penentuan koordinasi, kepekaan kulit, keselamatan refleks. Teknik rutin yang paling ringkas. Semua penyimpangan ditafsirkan menyokong defisit neurologi..
    4. Sekiranya disyaki menghidap sklerosis berganda, pesakit dirujuk untuk MRI, semestinya dengan peningkatan kontras dengan persediaan gadolinium. Dalam bentuk klasik, terdapat banyak fokus demyelinasi. Secara visual, mereka ditakrifkan sebagai sorotan putih terang pada gambar tomografi. Kemungkinan penumpuan kawasan di satu tempat. Situasi seperti ini memerlukan penilaian terperinci. Selalunya, perubahan disalah anggap sebagai proses tumor, glioblastoma.
    5. Kaedah penyelidikan lain yang bermaklumat adalah lumbal tusukan. Tetapi ini adalah kaedah invasif, trauma dan menyakitkan. Mereka menggunakan semakin sedikit, walaupun keberkesanannya dalam diagnosis awal.

    Diagnosis pembezaan dilakukan dengan tumor otak, hernia intervertebral dari lumbosacral, penyakit Alzheimer, demensia vaskular. Bergantung pada kompleks manifestasi.

    Tumor didiagnosis dengan biopsi atau pengimejan resonans magnetik bolus (kontras disuntikkan secara berperingkat). Dengan sifat pengumpulan gadolinium, seseorang dapat menilai sifat prosesnya. Hernia dikesan pada MRI dengan segera, tidak sukar untuk membezakan antara manifestasi. Vaskular dan demensia jenis lain tidak menunjukkan tanda-tanda dalam gambar MRI pasca kontras, tetapi fokus pemusnahan tisu otak jelas kelihatan..

    Ternyata tidak ada alternatif kualitatif untuk pengimejan resonans magnetik. Caranya. Ini adalah teknik yang agak berpatutan. Ia juga digunakan untuk menentukan dinamika sklerosis berganda, menilai keberkesanan rawatan.

    Kemajuan proses, sifat keadaan sesaat ditentukan dengan menggunakan metodologi yang dikembangkan. Skala EDSS digunakan. Keamatan gejala dinilai dalam tujuh kumpulan yang ditunjukkan di atas. Penilaian akhir yang mungkin mengenai keadaan dalam titik adalah selang dari 1 hingga 10. Unit ini sesuai dengan ketiadaan pelanggaran objektif dan sensasi subjektif. Selusin mencirikan pesakit yang tidak berdaya, terbaring di tempat tidur. Dari sekitar 6-7 bermula kecacatan mendalam seseorang.

    Diagnosis umum lain adalah ensefalomielitis. Ia disertai oleh gangguan mental yang teruk dan kesedaran yang merosot..

    Diagnosis sklerosis berganda adalah minimum. Sifat khas agak mudah dikenali. Dalam kes yang tidak biasa, pengenalan diri memerlukan lebih dari satu bulan.

    Rawatan

    Ia dijalankan di bawah pengawasan pakar neurologi. Sangat konservatif, operasi itu tidak masuk akal. Persediaan:

    • Kortikosteroid dalam dos yang sangat tinggi, yang disebut. terapi nadi. Ini terdiri daripada kesan sistemik pada kawasan yang terjejas untuk menghilangkan keradangan, pemusnahan. Ia boleh mencetuskan gangguan endokrin, kelainan jantung. Ia mempunyai banyak kontraindikasi. Tempoh tidak lebih dari 3-5 hari.
    • Imunomodulator kekal untuk menghentikan proses demyelinasi.
    • Bermakna berdasarkan magnesium dan kalium. Ditugaskan untuk mencegah serangan jantung dengan penggunaan kortikosteroid secara berkala. Asparkam atau Panangin.
    • Ubat antiepileptik. Mereka menghalang perkembangan kecacatan neurologi. Finlepsin sebagai primer.
    • Sklerosis berganda yang teruk memerlukan penggunaan ubat terbalik, imunosupresor untuk menghalang reaksi yang berpanjangan.
    • Proserin untuk memulihkan fungsi pelvis.
    • Kompleks vitamin-mineral, antioksidan, sediaan otak, serebrovaskular (memulihkan pemakanan selular, peredaran darah dalam tisu).
    • Antidepresan atau antipsikotik.
    • Interferon eksaserbasi.

    Senarai sampel diselaraskan oleh doktor. Semakin berat keadaan pesakit, terapi semakin intensif..

    Adakah Multiple Sclerosis akan sembuh??

    Tidak, setakat ini belum dapat mencapai pemulihan sepenuhnya. Sebabnya terletak pada mekanisme genetik yang mendasari. Tetapi anda boleh bergantung pada pengampunan yang berkualiti. Ini adalah matlamat terapi..

    Tahap awal sklerosis berganda adalah masa terbaik untuk merawat. Keterukan manifestasi adalah minimum, belum ada komplikasi.

    Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan, mereka menggunakan kaedah lain. Urut membolehkan anda menghentikan hiperkinesis, memulihkan mobiliti otot, melegakan tekanan patologi. Secara radikal, status kesihatan pesakit tidak terjejas. Terapi senaman untuk sklerosis berganda dapat menormalkan pemakanan tisu, memulihkan aktiviti motor pada anggota badan.

    Dengan keracunan yang ketara, plasmapheresis dilakukan. Keperluan untuk itu timbul terhadap latar belakang gangguan fungsi ginjal, hati, dengan penggunaan imunosupresan yang berpanjangan dalam dos yang besar.

    Teknik baru dalam rawatan sklerosis berganda sedang dikembangkan secara aktif. Antara pilihannya adalah:

    • penggunaan persediaan peptida myelin;
    • transplantasi sel stem untuk memulihkan sel saraf myelin dari tisu saraf (rawatan sklerosis berganda dengan sel induk relatif baru, ini adalah teknik eksperimen, tidak ada yang dapat meramalkan akibat jangka panjang);
    • penggunaan imunosupresan selektif eksperimen (Okrelizumab sebagai contoh yang paling mencolok).

    Sklerosis Berganda dan Kehamilan

    Bolehkah saya melahirkan dengan sklerosis berganda??

    Anda boleh: hamil dan melahirkan. Dibuktikan bahawa MS tidak memberi kesan buruk kepada janin dan tidak mempengaruhi keadaan ibu, dan juga kehamilan. Kontraindikasi adalah keadaan serius serius pesakit dengan pelanggaran umum semua fungsi. Dan itu adalah relatif, ditentukan mengikut budi bicara wanita itu sendiri (jika dia dapat berfikir) dan pasangannya.

    Walau bagaimanapun, kehamilan dengan sklerosis berganda memerlukan pemantauan yang lebih dekat oleh pakar sakit puan dan pakar neurologi untuk mengesan kelainan awal. Tidak ada hubungan langsung dengan MS, tetapi faktor negatif dapat memperburuk proses.

    Ramalan

    Prognosis bergantung pada jenis patologi, usia manifestasi, sifat kursus, kecukupan terapi. Kanak-kanak dan orang dewasa mempunyai prognosis positif yang berkaitan dengan umur panjang. Jenis remaja membawa kematian jauh lebih awal (kita bercakap selama bertahun-tahun). Rata-rata, kematian pada golongan remaja berlaku pada 30-35 tahun, ia berlaku lebih awal.

    Bentuk remitting dikaitkan dengan prognosis yang lebih baik..

    Berapa banyak yang hidup dengan diagnosis sklerosis berganda?

    Jangka hayat purata 25-35 tahun, disesuaikan dengan faktor negatif dan positif.

    Komplikasi

    Akibat dari sklerosis berganda melumpuhkan:

    • inkontinensia kencing;
    • ketidakupayaan untuk mengosongkan pundi kencing atau usus;
    • lumpuh otot;
    • kelumpuhan otot pernafasan, asfiksia, dan kematian;
    • kegagalan jantung;
    • demensia teruk, cachexia;
    • penyakit berjangkit, radang paru-paru, sepsis kerana pembentukan luka tekanan.

    Pencegahan

    Aktiviti khusus tidak dikembangkan. Pencegahan sklerosis berganda adalah sekumpulan cadangan.

    Penolakan tabiat buruk, normalisasi rehat, penghindaran tekanan, beban fizikal, pendedahan kepada sinaran matahari dalam jumlah yang tidak mencukupi. Penting untuk diperiksa secara kerap oleh pakar neurologi. Terutama dengan sejarah keluarga yang tidak baik. Pemakanan pencegahan harus diperkasakan. Tidak ada sekatan seperti itu, tetapi cadangan klinikal menunjukkan perlunya pengambilan sebilangan besar sayur-sayuran, buah-buahan, protein.