Utama / Diagnostik

PENDIDIKAN DI MOSCOW

Diagnostik

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia, di dunia, hampir 3% penduduk menderita keterbelakangan mental, dan 13% daripadanya dalam bentuk teruk. Apakah penyebab penyakit ini dan apakah ada kemungkinan rawatan? Apakah keterbelakangan mental dan bagaimana ia dapat didiagnosis?

Diagnosis "keterbelakangan mental" dibuat dengan kelewatan perkembangan yang serius pada anak.

Pendekatan untuk mendiagnosis keterbelakangan mental mestilah pelbagai aspek. Perhatian yang besar perlu diberikan untuk merakam pemerhatian kanak-kanak. Pemerhatian ini memberikan banyak maklumat berguna dan, bersama dengan ujian untuk perkembangan psikologi kanak-kanak, mereka secara bebas dapat menentukan kehadiran atau ketiadaan keterbelakangan mental pada anak.

Kerencatan mental (kegilaan, oligofrenia; Yunani lain - kecil + φρήν - minda) adalah yang diperoleh pada usia dini atau perkembangan psikologi kongenital yang disebabkan oleh patologi organik, manifestasi utamanya adalah keterbelakangan intelektual dan kecacatan sosial.

Manifestasi keterbelakangan mental:

Ia memanifestasikan dirinya terutama berkaitan dengan minda (tindakan logik, menyelesaikan masalah sederhana), dan juga memanifestasikan dirinya dalam bidang emosi, kehendak, pertuturan dan kemahiran motor.

Istilah "oligofrenia"

Dalam pengertian moden, istilah ini ditafsirkan secara lebih luas dan merangkumi bukan sahaja kelewatan perkembangan mental yang disebabkan oleh patologi organik, tetapi juga pengabaian sosio-pedagogi.

Diagnosis keterbelakangan mental dibuat terutamanya atas dasar menentukan tahap keterbelakangan kecerdasan tanpa menentukan mekanisme etiologi dan patogenetik.

Kerencatan mental dalam perubahan mental kongenital (kerosakan otak organik) berbeza dengan demensia, atau demensia yang diperoleh.

Demensia yang diperoleh adalah penurunan kecerdasan dari tahap normal (sesuai dengan usia), dan dengan oligofrenia, kecerdasan orang dewasa, orang yang sihat secara fizikal, tidak mencapai tahap normal (rata-rata).


Sebab-sebab perkembangan keterbelakangan mental adalah faktor berikut:


1) penyakit keturunan yang teruk;
2) buruh berat yang menyebabkan kerosakan pada otak (sesak nafas, hipoksia);
3) kelahiran pramatang;
4) penyakit sistem saraf pusat dan trauma pada usia dini;
5) keabnormalan genetik (sindrom Down);
6) penyakit berjangkit dan kronik ibu semasa mengandung (campak, rubella, jangkitan utama dengan virus herpes);
7) penyalahgunaan alkohol, ubat-ubatan dan ubat-ubatan psikotropik oleh ibu semasa melahirkan anak;
8) sikap tidak peduli dan penyertaan ibu bapa yang tidak mencukupi dalam perkembangan anak (keterbelakangan mental situasional)

Down Syndrome (trisomi pada kromosom 21) adalah bentuk patologi genom di mana kariotip paling sering diwakili oleh 47 kromosom dan bukannya 46 yang normal, kerana kromosom pasangan ke-21, bukannya dua yang normal, diwakili oleh tiga salinan.

* Manifestasi luaran sindrom Down

Diagnosis keterbelakangan mental harus disahkan dengan ujian. Untuk melakukan ini, gunakan teknik khas (skala diagnostik)

Skala diagnostik yang paling biasa untuk menentukan tahap perkembangan:

  • Skala Bailey-P untuk kanak-kanak dari 1 bulan hingga 3 tahun,
  • Skala Wexler dari 3 hingga 7 tahun dan
  • Skala Stanford-Binet untuk kanak-kanak sekolah.

Tahap keterbelakangan mental

Atas sebab yang sama, keparahan gangguan mungkin berbeza..

Pengelasan tradisional kerencatan mental

Dalam klasifikasi tradisional, terdapat 3 darjah:

Kekurangan atau kelemahan (dari lat. Debilis - "lemah", "lemah") - tahap keterbelakangan mental yang paling lemah kerana kelewatan perkembangan atau kerosakan organik pada otak janin.

Ketidakseimbangan (dari lat. Imbecillus - lemah, lemah) - tahap purata oligofrenia, demensia, keterbelakangan mental, kerana kelewatan dalam perkembangan otak janin atau anak pada tahun-tahun pertama kehidupan.

Idiocy (kebodohan sederhana) (dari bahasa Yunani lain. Ιωδιωτεία - "kehidupan peribadi; kejahilan, kekurangan pendidikan") - tahap oligofrenia terdalam (keterbelakangan mental), dalam bentuk yang teruk yang dicirikan oleh kekurangan ucapan dan pemikiran yang hampir lengkap.

Menurut Klasifikasi Penyakit Antarabangsa yang terkini dan moden (ICD-10), 4 darjah keterbelakangan mental sudah dibezakan.

Istilah "kesopanan", "kerenah" dan "kebodohan" dikeluarkan dari ICD-10 kerana fakta bahawa istilah ini keluar dari konsep ilmiah semata-mata dan mulai digunakan dalam kehidupan sehari-hari, membawa makna negatif. Sebagai gantinya, dicadangkan untuk menggunakan istilah-istilah netral secara eksklusif yang secara kuantitatif mencerminkan tahap keterbelakangan mental.

Tahap mental
kebelakang
(ICD-10)
Istilah tradisional (ICD-9)Pekali
kecerdasan (IQ)
Psikologi
umur
MudahKebodohan50–69Berumur 9-12 tahun
SederhanaKetidakselesaan ringan35–49Berumur 6-9 tahun
BeratKetidakselesaan yang diucapkan20–343-6 tahun
DalamKebodohanhingga 20sehingga 3 tahun

* Ketika menilai tahap keterbelakangan mental sukar atau mustahil (misalnya, kerana pekak, buta), kategori "bentuk keterbelakangan mental" lain digunakan.

Ramalan negeri

Sehingga kini, pelanggaran ini (terutamanya jika berkaitan dengan kerosakan organ pada otak) dianggap tidak dapat diubati.

Walau bagaimanapun, semasa membuat diagnosis ini, ini tidak bermaksud bahawa perkembangan anak berhenti. Pembangunan manusia berterusan sepanjang hidupnya, ia mungkin berbeza dengan tahap normal (rata-rata).

Untuk "pertolongan" tertentu kepada anak dalam pengembangan kemampuan mental, rawatan khas dijalankan. Pertama sekali, ia bertujuan untuk pengembangan kecerdasan..

Sekiranya seorang kanak-kanak didiagnosis dengan patologi, lebih baik mengaturnya di institusi defekologi khusus atau membuat program latihan individu sesuai dengan kemampuan dan keperluan anak.

Untuk kanak-kanak seperti itu, terdapat sekolah khas, kumpulan di tadika, di mana kanak-kanak belajar mengikut program khas yang bertujuan untuk mengimbangi manifestasi ini.

Dengan kelas yang tepat dan tepat pada masanya dengan ahli defectologist, ahli terapi pertuturan, psikologi, ahli neurologi, banyak penyimpangan dapat diperbetulkan.

Kelas dengan ahli terapi pertuturan menempati tempat yang penting, kerana pertuturan saling berkaitan dengan pemikiran. Dengan keterbelakangan mental yang sederhana hingga teruk, ubat boleh diresepkan..

Sistem penyesuaian sosial kanak-kanak seperti itu dalam masyarakat sangat penting.

Kerencatan mental pada kanak-kanak dan orang dewasa

Kerencatan mental (oligofrenia) adalah sekumpulan keadaan yang dicirikan oleh perkembangan umum, perkembangan jiwa yang lambat atau tidak lengkap. Patologi ditunjukkan oleh pelanggaran kemampuan intelektual. Ia berlaku di bawah pengaruh faktor genetik keturunan, kecacatan kelahiran. Kadang-kadang berkembang sebagai keadaan yang diperoleh awal.

Definisi

Kerencatan mental - ini adalah kelainan mental yang mencerminkan proses kerosakan pada tisu otak, yang sering disebabkan oleh faktor keturunan atau kelainan perkembangan. Dalam beberapa kes, gangguan berkembang pada usia dini disebabkan oleh pelbagai sebab (trauma kelahiran, kerosakan otak hipoksia akibat sesak nafas, fetopati, kecederaan kepala dan jangkitan saraf yang dipindahkan sebelum usia 3 tahun). Kemudian kita bercakap mengenai bentuk keterbelakangan mental yang diperoleh. Konsep kebolehan intelektual merangkumi:

  • Fungsi kognitif (ingatan, aktiviti mental).
  • Kemahiran bertutur.
  • Aktiviti motor.
  • Kualiti sosial.

Insolvensi intelektual adalah salah satu ciri utama oligofrenia. Satu lagi tanda keterbelakangan mental yang khas, yang menampakkan dirinya pada tahap ringan, sederhana atau teruk pada kanak-kanak dan orang dewasa, adalah gangguan emosi-emosi yang mencerminkan penurunan tahap pengaturan diri seseorang. Kerencatan mental adalah keadaan yang dicirikan oleh gejala umum, yang mempengaruhi fungsi penyesuaian seseorang dalam arahan berikut:

  1. Menguasai kemahiran bertutur, membaca, menulis. Perkembangan kemampuan untuk operasi matematik, hujah dan kesimpulan logik, tahap penguasaan dan jumlah ingatan.
  2. Kehadiran empati, penilaian mengenai hubungan peribadi, persahabatan, komunikasi, tahap pengembangan kemahiran komunikasi.
  3. Tahap organisasi dan disiplin diri, keupayaan untuk mengurus diri sendiri, mengatur proses kerja dan rumah tangga, melaksanakan kerja, tugas profesional, merancang anggaran, menguruskan sumber kewangan.

Dalam DSM-5 (senarai gangguan mental yang digunakan oleh doktor Amerika), konsep "keterbelakangan mental" digantikan dengan "kegagalan intelektual". Dalam ICD-10, patologi dipertimbangkan dalam bahagian dari F-70 hingga F-79, dengan mengambil kira tahap UO (misalnya, ringan, dalam, tidak dibezakan).

Pengelasan

Diagnosis UO bukan penyakit, tetapi keadaan, yang menyebabkan tidak adanya perkembangan kelainan patologi dalam kebanyakan kes. Oligofrenia dikesan pada 1-3% populasi, lebih kerap di kalangan lelaki. Kerencatan mental ringan, yang sifatnya menunjukkan penyimpangan kecil dari norma, didiagnosis lebih kerap dalam bentuk yang teruk. Tahap keterbelakangan mental pada kanak-kanak dan orang dewasa:

  • Mudah (subnormaliti mental, kesopanan). Pekali WISC (Skala Kecerdasan Wexler) antara 50-69.
  • Sederhana (kebodohan ringan atau sederhana). Dengan keterbelakangan mental yang sederhana, IQ adalah 35-49.
  • Parah (kebimbangan teruk). Pekali pengembangan intelektual dalam lingkungan 20-34.
  • Jauh (kebodohan). IQ kurang daripada 20.

Mudah

Oligofrenia dalam tahap moral yang ringan disertai dengan kerumitan pembentukan konsep yang kompleks. Semasa pemeriksaan fizikal, kecacatan perkembangan yang sering dilihat dan defisit neurologi kasar tidak dapat dikesan. Diagnosis keterbelakangan mental ringan dibuat jika anak itu selalu menggunakan pertuturan dengan adanya kelewatan dalam pengembangan kemahiran pertuturan.

Kanak-kanak biasanya bersekolah di sekolah yang komprehensif, menghadapi kesukaran untuk menguasai bahan pendidikan program am (melambatkan pembentukan kemahiran menulis dan membaca). Belajar melalui kurikulum sekolah khas berkorelasi dengan hasil yang berjaya. Dengan kelemahan pada kanak-kanak, terdapat peningkatan tiruan (tiruan).

Jenis pemikiran adalah khusus subjek apabila tugas diselesaikan dengan adanya objek yang ada dan nyata. Abstrak-logik (berdasarkan abstraksi yang tidak wujud di dunia nyata) pemikiran kurang berkembang. Dengan oligofrenia ringan, gangguan tingkah laku tidak ada atau ringan.

Sederhana

Selalunya terdapat tanda-tanda: disintegrasi neuropsikiatri, kekurangan perhatian dan pemprosesan maklumat, perkembangan fizikal yang terganggu, disfungsi sistem saraf, yang ditunjukkan oleh defisit neurologi. Pada kanak-kanak dengan kecacatan mental yang sederhana, gangguan motorik yang ketara, kesukaran dalam memahami dan menggunakan struktur pertuturan dikesan.

Mereka tidak dapat menguasai kemahiran layan diri. Ucapan kurang berkembang, terdiri daripada unsur-unsur monosilis yang primitif. Perbendaharaan kata membolehkan orang menyampaikan keperluan. Pemahaman pertuturan yang ditujukan kepada kanak-kanak cacat mental ditingkatkan dengan menggunakan watak yang tidak lisan. Tanda-tanda ketidakupayaan intelektual dinyatakan:

  • Ketidakupayaan untuk berfikir secara logik abstrak.
  • Ketidakupayaan untuk meringkaskan maklumat dan peristiwa.
  • Jenis pemikiran yang khusus, primitif.
  • Kesukaran dalam pembentukan konsep (asimilasi dan pengembangan konsep berdasarkan pengalaman).
  • Ingatan berkurang.

Kehendak terhad, kesukaran dikenal pasti ketika berusaha menumpukan perhatian. Sekiranya seorang kanak-kanak bersekolah di sekolah khas, kemahiran asas dikembangkan berdasarkan perhatian dan pembetulan berterusan oleh guru. Kejayaan sekolah adalah terhad. Kemungkinan pencapaian - kemahiran membaca, menulis, mengira asas.

Berat

Dengan keterbelakangan mental yang teruk, kecacatan pada perkembangan tulang, anggota badan, dan organ dalaman kranial dikesan. Pelanggaran persepsi dan aktiviti mental berkorelasi dengan kemustahilan pembelajaran. Jumlah memori dikurangkan. Gangguan tingkah laku dan persekitaran emosi-sukarela diperhatikan. Kanak-kanak seperti itu menggunakan bentuk pertuturan dasar dan sederhana. Pada kanak-kanak dengan tahap UO yang teruk, kelewatan perkembangan fungsi motor dikesan, yang bermaksud pembentukan keterampilan yang terlambat seperti menjaga tubuh dalam kedudukan tegak lurus, berjalan, berlari.

Gejala keterbelakangan mental yang teruk pada kanak-kanak termasuk gangguan fungsi stato-lokomotor (hipokinesia - mengehadkan kelantangan dan kelajuan pergerakan, hiperkinesia - berlakunya pergerakan patologi yang tidak terkawal disebabkan oleh kontraksi kumpulan otot secara spontan, ataksia - ketidakkonsistenan pergerakan sebagai akibat dari kontraksi otot rangka yang berbeza, tidak terkawal). Semasa pemeriksaan, corak dan pose motor stereotaip terungkap - memusingkan lengan, pergerakan jari patologi, canggung, berjalan lancar.

Dalam

Dengan keterbelakangan mental yang mendalam, banyak stigma disembryogenesis terungkap, termasuk bentuk kranial yang tidak teratur, struktur abnormal unsur-unsur sistem muskuloskeletal, dan struktur tulang. Tanda luaran:

  • Mengecilkan saiz tengkorak.
  • Dada corong.
  • Sayatan mata Mongoloid.

Tumpuan perkembangan fizikal dapat dikesan sejak usia dini. Pesakit mengeluarkan bunyi yang tidak bernyawa, tidak dapat mengucapkan kata-kata. Penampilannya tidak mempunyai makna, kurang fokus. Tidak ada pemikiran, yang menyebabkan ketidakmampuan untuk memahami ucapan dan gerak hati orang lain, untuk mengikuti arahan. Pesakit tidak mengalami emosi, tidak tahu menangis atau ketawa.

Latar belakang emosi terbentuk terutamanya dari perasaan senang dan tidak senang. Lingkaran emosi dibatasi oleh manifestasi wabak pencerobohan atau berada dalam keadaan kelesuan, apatis. Reaksi emosi berlaku sebagai tindak balas terhadap kerengsaan kesakitan atau kelaparan. Gangguan kasar fungsi motor diperhatikan, inkontinensia kencing dan tinja sering berlaku.

Punca

Peruntukkan jenis UO dengan mengambil kira faktor etiologi. Penyebab keterbelakangan mental pada kanak-kanak adalah pelbagai. Kelainan mental adalah perkara biasa pada kanak-kanak yang ibu bapanya menderita alkoholisme atau ketagihan dadah. Menurut statistik, kelewatan perkembangan fizikal dikesan pada 31% kanak-kanak, perkembangan neuropsikik - pada 19% bayi, kelainan perkembangan berganda - pada 5% bayi baru lahir, yang ibu bapanya menyalahgunakan alkohol. Sebab utama perkembangan MA:

  1. Gametopati (patologi embriogenesis, gangguan dalam struktur dan fungsi gamet - sel kuman) - mikrosefali, penyakit Down.
  2. Lesi sistemik pada struktur kulit dan tulang.
  3. Embryopathy (patologi embriogenesis, dicirikan oleh perubahan patologi yang tidak dapat dipulihkan yang berlaku pada tisu embrio sebelum pembentukan organ di bawah pengaruh teratogenik, memprovokasi kecacatan dan keabnormalan perkembangan faktor).
  4. Fetopati (berkembang pada masa neonatal pada bayi baru lahir yang ibunya menderita diabetes mellitus, dicirikan oleh disfungsi metabolik dan endokrin, polysistemik, kerosakan organ banyak).
  5. Jangkitan intrauterin (virus, termasuk rubella, sifilis, selesema).
  6. Keracunan semasa tempoh kehamilan (kerosakan oleh agen toksik, proses metabolik terganggu dalam badan ibu).
  7. Penyakit hemolitik (berkembang pada bayi baru lahir kerana ketidaksesuaian isoimunologi darah ibu dan janin, sering disertai dengan perkembangan anemia dan penyakit kuning pada bayi).

Bentuk UO yang diperoleh awal berkembang dengan latar belakang kecederaan kelahiran dan kerosakan mekanikal pada kepala, jangkitan sistem saraf pusat yang ditularkan pada masa kanak-kanak. Terdapat kes-kes yang sering berlaku apabila mustahil untuk mengetahui penyebab etiologi gangguan mental yang tepat. Kemudian diagnosis ditunjukkan sebagai bentuk oligofrenia yang tidak dibezakan. Jenis UO dengan mengambil kira tahap gangguan emosi-sukarela:

  1. Stenic. Proses sukarela cukup ketara dan stabil. Pesakit dibezakan oleh prestasi dan aktiviti mereka. Dengan gangguan intelektual yang ringan, pesakit dapat menyesuaikan diri dalam masyarakat, mempelajari sejumlah pengetahuan, dan melakukan tugas profesional sederhana. Dalam beberapa kes, inkontinensia mempengaruhi dikesan, yang membawa kepada pembahagian pesakit menjadi kategori - seimbang, tidak seimbang.
  2. Dysphoric. Ini memanifestasikan dirinya sebagai pengaruh jahat, yang dicirikan oleh kecenderungan untuk melakukan tindakan impulsif dan persepsi negatif terhadap realiti. Pesakit berkonflik, tertakluk pada pemanduan yang tidak disekat dan disphoria (mood patologi diturunkan). Pesakit cenderung menunjukkan keagresifan terhadap orang lain dan pencerobohan diri yang ditujukan kepada diri mereka sendiri.
  3. Asthenic. Proses sukarela tidak stabil. Pesakit cepat letih, dicirikan oleh kelambatan dan tidak perhatian, menghadapi kesukaran dalam menguasai dan mengaplikasikan kemahiran praktikal..
  4. Atonik. Ini menampakkan dirinya sebagai kekurangan keinginan untuk tekanan mental, ketidakupayaan untuk melakukan tindakan yang sengaja. Pesakit tidak aktif, lesu atau dalam keadaan aktiviti motor yang mudah bergerak.

Pembetulan gangguan mental dan fizikal tepat pada masanya pada pesakit dengan penyimpangan ringan dan sederhana menyebabkan peningkatan kemampuan menyesuaikan diri dan kemampuan belajar. Dalam proses membesar, mengumpulkan pengalaman dan di bawah pengaruh tindakan pembetulan perubatan, manifestasi pesakit menurun - disinhibisi motor, reaksi negatif terhadap dunia luar, impulsif, asthenia.

Gambaran klinikal, dengan mengambil kira patogenesis

Keterukan gejala bergantung pada tahap oligofrenia. Tanda-tanda luaran keterlambatan mental ringan pada kanak-kanak dan orang dewasa:

  • Saiz tengkorak menurun berbanding biasa.
  • Garis rambut rendah di atas bahagian depan muka.
  • Bibir atas yang halus.
  • Aurikel rendah.
  • Amygdala.
  • Meratakan kawasan antara hidung dan bibir atas.

Gejala oligofrenia pada kanak-kanak dan orang dewasa ditunjukkan pada tahap ringan, sederhana dan teruk, gejala sering bergantung kepada penyebab keadaan. Manifestasi klinikal dengan mengambil kira patogenesis:

  1. Phenylpyruvine anggur UO (dikaitkan dengan gangguan metabolik keturunan). Pada bayi baru lahir, otak biasanya terbentuk, yang berfungsi sepenuhnya. Gangguan yang disebabkan oleh reaksi biokimia berkembang selepas kelahiran. Tanda-tanda awal (usia 4-6 bulan) - perlambatan perkembangan mental dan motor dengan kecenderungan untuk perkembangan gangguan. MA sering berat atau dalam. Manifestasi: peningkatan nada otot rangka, gangguan koordinasi motorik, hiperkinesis, gegaran (gemetar) jari-jari kaki atas. Pada 30% pesakit, oligofrenia disertai dengan kejang.
  2. OO diprovokasi oleh jangkitan virus (virus rubella). Seorang kanak-kanak dilahirkan dengan kelainan fizikal yang teruk (microcephaly, kecacatan kongenital organ, termasuk jantung, gangguan penglihatan dan pendengaran). MA sering mendalam. Kejang kejang adalah perkara biasa.
  3. UO diprovokasi oleh penyakit hemolitik. Pada bayi baru lahir, tanda-tanda terungkap: gangguan peredaran darah, peningkatan tekanan intrakranial, kecenderungan untuk edema.
  4. OO diprovokasi oleh alkoholisme ibu bapa. UO terutamanya ringan. Kelewatan dalam perkembangan fizikal sangat ketara pada tahun-tahun pertama kehidupan bayi. Gangguan dalam pembentukan tulang kranial diperhatikan (microcephaly, dahi cembung, hidung pendek dengan hidung yang rata).

Kecederaan kelahiran sering menyebabkan pendarahan di medula dan membran, yang membawa kepada perkembangan hipoksia dan oligofrenia berikutnya. Biasanya, kanak-kanak seperti ini menunjukkan pelanggaran - defisit neurologi jenis fokus, sindrom kejang dan hidrosefalik.

Diagnostik

Untuk menentukan kehadiran dan tahap keterbelakangan mental pada anak, kaedah seperti pemeriksaan fizikal dan ujian psikologi digunakan. Semasa pemeriksaan, terdapat tanda-tanda:

  • Kekurangan minat terhadap dunia luar.
  • Komunikasi yang lemah dengan ibu bapa, saudara terdekat.
  • Disfungsi motor.
  • Gangguan ingatan dan keupayaan untuk menumpukan perhatian.
  • Kadang-kadang sawan.
  • Ketidakupayaan Tingkah Laku.
  • Kurangnya kemahiran tertentu yang khas dari usia (kemampuan bermain, melukis, memasang konstruktor, melaksanakan tugas rumah tangga dan buruh).

Pemeriksaan makmal dilakukan untuk mengenal pasti kelainan gen dan kromosom apabila terdapat disembryogenesis stigma. Ujian darah menunjukkan adanya kelainan seperti leukositosis (peningkatan kepekatan leukosit), leukopenia (penurunan kepekatan leukosit), limfositosis (peningkatan kepekatan limfosit), anemia (kekurangan hemoglobin). Analisis biokimia menunjukkan ciri-ciri fungsi hati dan buah pinggang.

Uji imunosorben yang berkaitan dengan enzim menunjukkan adanya campak, herpes, sitomegalovirus, yang dapat memprovokasi perkembangan oligofrenia. Diagnosis keterbelakangan mental dilakukan berdasarkan kriteria yang sesuai dengan tahap gangguan mental tertentu. Dengan menggunakan kaedah instrumental, tentukan sifat berfungsi dan tahap kerosakan pada organ dalaman. Kaedah instrumental asas:

  1. Elektrokardiografi (menunjukkan kerja alat jantung dan valvular).
  2. Electroencephalography (dilakukan dengan adanya sawan kejang untuk mengesan aktiviti bioelektrik otak).
  3. X-ray tengkorak (dalam kes yang disyaki memperoleh keterbelakangan mental selepas kecederaan kepala).
  4. CT, MRI (jika terdapat kecurigaan pembentukan proses volumetrik intrakranial - tumor, pendarahan, atau pelanggaran struktur morfologi bahan otak - atrofi kortikal).
  5. Ultrasound kapal yang terletak di otak (jika terdapat kecurigaan pembentukan aneurisma vaskular, malformasi vaskular atau adanya tanda-tanda hipertensi serebrum).

Perundingan pakar ditunjukkan - pakar neurologi, ahli otolaryngologi, imunologi, ahli terapi pertuturan, ahli defectologi, ahli endokrinologi. Diagnosis pembezaan dilakukan berkaitan dengan skizofrenia awal, demensia pada latar belakang lesi organik otak atau epilepsi, autisme.

Rawatan

Mustahil untuk menyembuhkan oligofrenia. Walau bagaimanapun, dalam kebanyakan kes dalam gambaran klinikal tidak ada kecenderungan untuk mengikuti kursus progresif (progresif). Rawatan keterbelakangan mental merangkumi kaedah perubatan dan bukan perubatan. Dalam kes pertama, ubat psikotropik diresepkan dengan pemilihan dos individu.

Ubat yang mempengaruhi aktiviti mental - antipsikotik (Haloperidol, Risperidone), ditunjukkan dalam kes manifestasi autoaggresi (pencerobohan yang diarahkan sendiri). Antidepresan (amitriptyline, fluoxetine) diresepkan untuk tanda-tanda peningkatan sindrom skizoid (pengasingan, keengganan untuk berkomunikasi, menyejukkan perasaan kepada saudara terdekat).

Rawatan simptomatik dengan asid valproik, karbamazepin dijalankan jika UO disertai dengan kejang, sawan epilepsi, gangguan komorbid (bersamaan). Diazepam diresepkan untuk membetulkan penularan neuromuskular. Dalam beberapa kes, doktor menetapkan kompleks vitamin, zat besi dan kalsium. Kaedah bukan ubat:

  • Psikoterapi (pembetulan tingkah laku dan kualiti peribadi).
  • Kelas dengan ahli terapi pertuturan (menguasai kemahiran pertuturan).
  • Kelas dengan defectologist (pelaksanaan program tempat tinggal individu - langkah-langkah perubatan dan pedagogi yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan penyesuaian sosial).

Dinamika negatif perjalanan UR adalah mungkin dalam kes apabila pesakit dengan tegas menolak untuk dirawat. Perkembangan gangguan mental sering berlaku dengan latar belakang penambahan mekanisme patogenetik dan pengaruh luaran yang mencetuskan kerosakan otak (pemendapan plak amiloid dalam penyakit Down, alkoholisme, kecederaan kepala).

Ramalan

Prognosis bergantung pada tahap dan tahap keterbelakangan mental. Dengan keterbelakangan mental yang ringan pada kanak-kanak dan orang dewasa, dapat menguasai pengetahuan asas profesional dan kemahiran mengurus diri. Dalam beberapa kes, pemantauan psikiatri dianggap pilihan. Orang yang cacat mental dengan sedikit penyimpangan sempadan mampu bekerja di industri jahitan, kerja kayu, pembaikan dan pembinaan, dalam bidang katering. Dalam bentuk gangguan yang teruk, prognosisnya buruk.

Oligophrenia (UO) adalah sekumpulan gangguan sfera intelektual, yang dicirikan oleh gangguan mental dan fizikal. Bergantung pada tanda-tanda dan manifestasi gangguan mental, seseorang yang terencat akal sebahagiannya menyesuaikan diri dengan kehidupan dalam masyarakat atau memerlukan perawatan dan pemerhatian yang berterusan.

Kerencatan mental (oligofrenia) - gejala dan tanda. Diagnostik dan diagnostik pembezaan

Laman web ini memberikan maklumat rujukan untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Ciri-ciri kanak-kanak dan remaja dengan keterbelakangan mental (manifestasi, gejala, tanda)

Kanak-kanak dengan keterbelakangan mental (oligofrenia) dicirikan oleh manifestasi dan tanda yang serupa (gangguan perhatian, ingatan, pemikiran, tingkah laku, dan sebagainya). Pada masa yang sama, keparahan gangguan ini secara langsung bergantung kepada tahap oligofrenia.

Kanak-kanak terencat akal dicirikan oleh:

  • pemikiran yang cacat;
  • gangguan perhatian yang terganggu;
  • kecacatan kognitif;
  • gangguan pertuturan;
  • masalah komunikasi;
  • masalah penglihatan;
  • masalah pendengaran;
  • perkembangan deria terjejas;
  • gangguan ingatan;
  • kerosakan motor (kerosakan motor);
  • gangguan dalam fungsi mental;
  • gangguan tingkah laku;
  • gangguan sfera emosi-sukarela.

Gangguan perkembangan mental dan pemikiran, kecacatan intelektual (pelanggaran utama)

Kerosakan mental adalah gejala utama oligofrenia. Ini ditunjukkan dalam ketidakmampuan untuk berfikir secara normal, membuat keputusan yang tepat, membuat kesimpulan dari maklumat yang diterima, dan sebagainya..

Gangguan perkembangan mental dan pemikiran dalam oligofrenia dicirikan oleh:

  • Gangguan persepsi maklumat. Dengan tahap penyakit yang ringan, persepsi maklumat (visual, tulisan atau lisan) jauh lebih lambat daripada biasa. Juga, anak memerlukan lebih banyak masa untuk "memahami" data yang diperoleh. Dengan oligofrenia sederhana, fenomena ini lebih ketara. Walaupun seorang kanak-kanak dapat melihat apa-apa maklumat, dia tidak dapat menganalisisnya, akibatnya kemampuannya untuk bertindak secara bebas terbatas. Dalam oligofrenia yang teruk, kerosakan pada organ sensitif (mata, telinga) sering diperhatikan. Kanak-kanak seperti itu sama sekali tidak dapat mengetahui maklumat tertentu. Sekiranya organ deria ini berfungsi, data yang dirasakan oleh anak tidak akan dianalisis olehnya. Dia mungkin tidak membezakan warna, tidak mengenali objek mengikut garis besarnya, tidak membezakan antara suara orang tersayang dan orang asing, dan sebagainya..
  • Ketidakupayaan untuk membuat generalisasi. Kanak-kanak tidak dapat mengenal pasti hubungan antara subjek yang serupa, tidak dapat membuat kesimpulan dari data yang diperoleh, atau menyoroti perincian kecil dalam aliran maklumat umum. Dengan bentuk penyakit yang ringan, ini sedikit dinyatakan, sementara dengan oligofrenia sederhana, anak-anak hampir tidak belajar meletakkan pakaian dalam kumpulan, untuk membezakan haiwan dari sekumpulan gambar, dan sebagainya. Dengan bentuk penyakit yang teruk, keupayaan untuk menghubungkan objek atau mengaitkannya satu sama lain mungkin sama sekali tidak ada.
  • Pelanggaran pemikiran abstrak. Semua yang mereka dengar atau lihat difahami secara literal oleh kanak-kanak. Mereka tidak mempunyai rasa humor, tidak dapat memahami makna ungkapan, peribahasa atau sindiran "bersayap".
  • Pelanggaran urutan pemikiran. Ini paling ketara ketika berusaha menyelesaikan tugas yang terdiri dari beberapa tahap (misalnya, ambil cawan dari almari, letakkan di atas meja dan tuangkan air dari jag ke dalamnya). Bagi kanak-kanak dengan oligofrenia yang teruk, tugas ini tidak akan dapat dilaksanakan (dia boleh mengambil cawan itu, meletakkannya di tempatnya, pergi ke jag beberapa kali dan mengambilnya, tetapi dia tidak akan dapat mengikat barang-barang ini). Pada masa yang sama, dengan bentuk penyakit yang sederhana dan ringan, sesi latihan intensif dan berkala dapat menyumbang kepada perkembangan pemikiran yang konsisten, yang akan membolehkan anak-anak melakukan tugas yang sederhana dan lebih kompleks.
  • Pemikiran perlahan. Untuk menjawab soalan paling mudah (misalnya, berapa umurnya), seorang kanak-kanak dengan penyakit yang ringan dapat memikirkan jawapannya selama beberapa puluh saat, tetapi pada akhirnya dia biasanya memberikan jawapan yang tepat. Dengan oligofrenia sederhana, kanak-kanak itu juga akan memikirkan soalan untuk masa yang lama, tetapi jawapannya mungkin tidak bermakna, tidak berkaitan dengan soalan. Dengan bentuk penyakit yang teruk, jawapan dari anak mungkin tidak diterima sama sekali.
  • Ketidakupayaan untuk berfikir secara kritis. Kanak-kanak tidak menyedari tindakan mereka, tidak dapat menilai kepentingan tindakan mereka dan kemungkinan akibatnya.

Kecacatan kognitif

Penumpuan terjejas

Semua kanak-kanak dengan oligofrenia mengalami penurunan kemampuan untuk berkonsentrasi, disebabkan oleh aktiviti otak yang terganggu.

Dengan tahap keterbelakangan mental yang ringan, sukar bagi anak untuk duduk diam, melakukan perkara yang sama untuk waktu yang lama (contohnya, mereka tidak dapat membaca buku selama beberapa minit berturut-turut, dan setelah membaca mereka tidak dapat menceritakan semula apa yang telah dibincangkan dalam buku tersebut). Pada masa yang sama, fenomena bertentangan yang tepat dapat diperhatikan - ketika mempelajari subjek (situasi), anak terlalu fokus pada butiran terkecilnya, sambil tidak menilai subjek (situasi) secara keseluruhan.

Dengan oligofrenia sederhana, sangat sukar untuk menarik perhatian kanak-kanak. Sekiranya ini dapat dilakukan, setelah beberapa saat anak akan terganggu lagi, beralih ke pekerjaan lain. Dalam bentuk penyakit yang teruk, tidak mungkin menarik perhatian pesakit sama sekali (hanya dalam kes yang luar biasa kanak-kanak dapat bertindak balas terhadap objek terang atau bunyi yang kuat dan tidak biasa).

Masalah gangguan pertuturan / keterbelakangan dan komunikasi

Gangguan pertuturan boleh dikaitkan dengan perkembangan otak yang tidak berfungsi (yang biasa untuk penyakit ringan). Pada masa yang sama, dengan oligofrenia sederhana dan mendalam, lesi organik alat pertuturan dapat diperhatikan, yang juga akan menimbulkan masalah tertentu dalam komunikasi.

Kerosakan pertuturan pada kanak-kanak dengan keterbelakangan mental dicirikan oleh:

  • Dengan senyap. Dengan bentuk penyakit yang ringan, kebodohan lengkap agak jarang terjadi, biasanya jika tidak ada program dan aktiviti pembetulan yang diperlukan. Dengan kebodohan (oligofrenia sederhana) kebodohan dapat dikaitkan dengan kerosakan pada alat pertuturan atau dengan gangguan pendengaran (jika anak itu pekak, dia juga tidak akan dapat menghafal kata-kata dan mengucapkannya). Dengan kerencatan mental yang teruk, kanak-kanak biasanya tidak dapat bercakap. Daripada kata-kata, mereka mengeluarkan suara yang pelik. Walaupun mereka berjaya mempelajari beberapa perkataan, mereka tidak dapat menggunakannya dengan betul..
  • Menipu. Ini dicirikan oleh gangguan pertuturan, yang terdiri dari sebutan suara yang salah. Walau bagaimanapun, beberapa bunyi mungkin tidak dapat dibuat oleh kanak-kanak.
  • Gagap. Ciri khas untuk tahap oligofrenia ringan hingga sederhana.
  • Kurangnya ekspresi pertuturan. Dengan bentuk penyakit yang ringan, kelemahan ini dapat dihilangkan dengan bantuan kelas, sementara dengan bentuk yang lebih teruk ini tidak dapat dilakukan.
  • Pelanggaran kawalan kelantangan pertuturan. Ini dapat diperhatikan dengan masalah pendengaran. Biasanya, apabila seseorang bercakap dan mendengar ucapannya, dia secara automatik mengawal kelantangannya. Sekiranya oligofrenia tidak mendengar kata-kata yang diucapkan olehnya, ucapannya akan terlalu kuat.
  • Kesukaran membina frasa panjang. Mula mengatakan satu perkara, anak itu dapat beralih ke fenomena atau objek lain dengan segera, akibatnya ucapannya tidak akan bermakna dan tidak dapat difahami oleh orang lain.

Gangguan penglihatan

Dengan bentuk penyakit ringan hingga sederhana, penganalisis visual biasanya dikembangkan secara normal. Pada masa yang sama, kerana gangguan dalam proses mental, anak mungkin tidak membezakan antara warna tertentu (misalnya, jika dia diminta untuk memilih gambar kuning dari gambar warna lain, dia akan membezakan warna kuning dari yang lain, tetapi akan sukar baginya untuk menyelesaikan tugas itu).

Kerosakan penglihatan yang teruk dapat diperhatikan dengan oligofrenia mendalam, yang sering digabungkan dengan kecacatan dalam pengembangan alat analisis visual. Dalam kes ini, anak mungkin tidak membezakan warna, melihat objek yang diputarbelitkan atau bahkan buta.

Perlu juga diperhatikan bahawa gangguan penglihatan (strabismus, buta, dan sebagainya) dapat dikaitkan dengan penyakit yang mendasari yang menyebabkan keterbelakangan mental (misalnya, dengan sindrom Barde-Beadle keturunan, di mana kanak-kanak boleh dilahirkan buta).

Adakah terdapat halusinasi dengan oligofrenia?

Halusinasi adalah gambar, gambar, suara atau sensasi yang tidak ada yang dilihat, didengar atau dirasakan oleh pesakit. Baginya, mereka kelihatan realistik dan boleh dipercayai, walaupun sebenarnya tidak demikian..

Untuk kursus keterbelakangan mental klasik, perkembangan halusinasi bukanlah ciri. Pada masa yang sama, dengan kombinasi oligofrenia dengan skizofrenia, tanda-tanda ciri penyakit terakhir mungkin muncul, termasuk halusinasi. Juga, gejala ini dapat dilihat dengan psikosis, dengan kerja mental dan fizikal yang teruk dan dengan penggunaan bahan toksik (minuman beralkohol, ubat-ubatan) walaupun dalam jumlah minimum. Fenomena yang terakhir disebabkan oleh perkembangan sistem saraf pusat dan otak yang lebih rendah, akibatnya, walaupun jumlah alkohol yang boleh diabaikan boleh menyebabkan halusinasi visual dan gangguan mental yang lain pada pesakit.

Gangguan pendengaran (kanak-kanak pekak dengan keterbelakangan mental)

Gangguan pendengaran boleh berlaku dengan sebarang tahap oligofrenia. Sebabnya mungkin lesi organik alat pendengaran (misalnya, dengan malformasi kongenital, yang khas untuk kanak-kanak dengan keterbelakangan mental yang teruk). Juga, kerosakan pada alat analisis pendengaran dapat diperhatikan dengan penyakit hemolitik bayi yang baru lahir, dengan beberapa sindrom genetik, dan sebagainya..

Perkembangan dan latihan seorang kanak-kanak yang cacat mental berjalan lebih lambat, kerana dia tidak dapat melihat ucapan orang-orang di sekitarnya. Dengan tuli sepenuhnya, anak-anak, sebagai peraturan, bahkan tidak dapat berbicara (tanpa mendengar ucapan, mereka tidak dapat mengulanginya), akibatnya, walaupun dengan bentuk penyakit yang ringan, mereka meluahkan emosi dan perasaan mereka hanya dengan nada rendah dan menjerit. Dengan tuli separa atau tuli di satu telinga, kanak-kanak mungkin belajar pertuturan, tetapi semasa perbualan mereka mungkin tidak dapat bercakap dengan betul atau terlalu kuat, yang juga dikaitkan dengan rendah diri penganalisis pendengaran.

Gangguan perkembangan deria

Perkembangan deria adalah kemampuan anak untuk melihat dunia di sekelilingnya dengan bantuan pelbagai deria (terutamanya penglihatan dan sentuhan). Telah terbukti secara saintifik bahawa bagi kebanyakan kanak-kanak yang mengalami masalah mental, pelanggaran fungsi ini dari satu darjah atau yang lain adalah ciri.

Gangguan perkembangan deria boleh berlaku:

  • Persepsi visual yang perlahan. Untuk menilai objek yang dilihat (untuk memahami apa itu, mengapa ia diperlukan, dan sebagainya), seorang kanak-kanak yang mengalami masalah mental memerlukan beberapa kali lebih banyak masa daripada orang biasa.
  • Kesempitan persepsi visual. Pada kebiasaannya, kanak-kanak yang lebih tua dapat melihat (melihat) sehingga 12 objek secara serentak. Pada masa yang sama, pesakit dengan oligofrenia dapat merasakan tidak lebih dari 4 - 6 objek dalam satu masa.
  • Pelanggaran persepsi warna. Kanak-kanak mungkin tidak membezakan antara warna atau warna dengan warna yang sama..
  • Pelanggaran sentuhan. Sekiranya anda menutup mata anak anda dan memberinya objek biasa (contohnya, cawan peribadinya), dia dapat mengenalinya dengan mudah. Pada masa yang sama, jika anda memberikan cawan yang sama, walaupun diperbuat daripada kayu atau bahan lain, anak tidak akan selalu dapat menjawab dengan tepat apa yang ada di tangannya.

Kerosakan ingatan

Pada orang yang sihat, setelah beberapa pengulangan bahan yang sama, hubungan tertentu (sinapsis) terbentuk antara sel saraf otak, yang membolehkannya menghafal maklumat yang diterima untuk waktu yang lama. Dengan keterbelakangan mental yang ringan, kadar pembentukan sinapsis ini terganggu (melambatkan), akibatnya anak mesti mengulangi maklumat tertentu lebih lama (lebih banyak kali) untuk mengingatnya. Pada masa yang sama, setelah penutupan pelajaran, data yang dipelajari cepat dilupakan atau mungkin diputarbelitkan (kanak-kanak tidak betul menceritakan maklumat yang dibaca atau didengar).

Dengan oligofrenia sederhana, gangguan yang disenaraikan lebih ketara. Anak sukar mengingat maklumat yang diterima, dan apabila dibuat semula, ia dapat dikelirukan dalam tarikh dan data lain. Pada masa yang sama, dengan oligofrenia yang mendalam, ingatan pesakit sangat kurang berkembang. Dia dapat mengenali wajah orang-orang terdekat, dapat menjawab namanya atau (sangat jarang) menghafal beberapa kata, walaupun dia tidak memahami maksud mereka.

Kerosakan motor (kerosakan motor)

Pelanggaran pergerakan dan pergerakan sukarela diperhatikan pada hampir 100% kanak-kanak dengan oligofrenia. Pada masa yang sama, keparahan gangguan motor bergantung pada tahap penyakit..

Gangguan pergerakan pada kanak-kanak terencat akal mungkin berlaku:

  • Pergerakan perlahan dan kekok. Semasa cuba mengambil objek dari meja, anak dapat meletakkan tangannya dengan sangat perlahan, dengan canggung. Kanak-kanak seperti itu juga bergerak dengan perlahan, sering tersekat, kaki mereka boleh dikepang, dan sebagainya..
  • Kebimbangan motor. Ini adalah satu lagi jenis gangguan motor di mana anak tidak duduk diam, sentiasa bergerak, melakukan pergerakan sederhana dengan tangan dan kakinya. Pada masa yang sama, pergerakannya tidak terkoordinasi dan tidak bermakna, memotong dan menyapu. Semasa perbualan, kanak-kanak seperti itu boleh mengikuti ucapan mereka dengan gerak isyarat dan ekspresi wajah yang terlalu jelas.
  • Koordinasi pergerakan terjejas. Kanak-kanak dengan bentuk penyakit ringan hingga sederhana belajar berjalan untuk waktu yang lama, mengambil benda di tangan mereka, menjaga keseimbangan dalam posisi "berdiri" (bagi sebilangan mereka, kemahiran ini mungkin hanya muncul pada masa remaja).
  • Ketidakupayaan untuk melakukan pergerakan yang kompleks. Kanak-kanak dengan oligofrenia mengalami kesukaran yang besar jika mereka perlu melakukan dua gerakan berturut-turut, tetapi berbeza (misalnya, melemparkan bola ke atas dan memukulnya dengan tangannya). Peralihan dari satu gerakan ke gerakan yang lain diperlahankan, akibatnya bola yang dilemparkan akan jatuh, dan anak itu tidak akan "mempunyai waktu" untuk memukulnya.
  • Pelanggaran kemahiran motor halus. Pergerakan yang tepat yang memerlukan peningkatan perhatian diberikan kepada oligofrenik dengan sangat sukar. Untuk kanak-kanak dengan bentuk penyakit yang sederhana, mengikat tali kasut dengan kasut boleh menjadi tugas yang sukar dan kadang-kadang mustahil (dia akan mengambil tali kasut, memutarnya di tangannya, cuba melakukan sesuatu dengan mereka, tetapi tujuan akhir tidak akan tercapai).
Dengan oligofrenia yang mendalam, pergerakan berkembang dengan sangat perlahan dan lemah (kanak-kanak boleh mula berjalan hanya pada usia 10-15 tahun). Dalam kes yang sangat teruk, pergerakan anggota badan mungkin tidak ada sepenuhnya.

Gangguan fungsi dan tingkah laku mental

Gangguan mental boleh berlaku pada kanak-kanak dengan tahap penyakit apa pun, yang disebabkan oleh gangguan fungsi korteks serebrum dan gangguan, persepsi yang tidak betul terhadap diri sendiri dan dunia..

Pada kanak-kanak dengan keterbelakangan mental, perkara berikut dapat diperhatikan:

  • Pergolakan psikomotor. Dalam kes ini, anak itu mudah alih, dapat mengucapkan pelbagai bunyi dan kata-kata aneh (jika dia mengetahuinya), bergerak dari sisi ke sisi, dan sebagainya. Lebih-lebih lagi, semua pergerakan dan tindakannya tidak mempunyai makna, tidak menentu, kacau-bilau.
  • Tindakan impulsif. Berada dalam keadaan rehat relatif (misalnya, berbaring di sofa), anak itu tiba-tiba dapat berdiri, pergi ke tingkap, berjalan di sekitar bilik atau melakukan tindakan serupa tanpa tujuan, dan kemudian kembali ke pekerjaan sebelumnya (berbaring di sofa).
  • Pergerakan stereotaip. Semasa latihan, anak belajar pergerakan tertentu (misalnya, melambaikan tangan sebagai tanda sapaan), dan kemudian mengulanginya secara berterusan, walaupun tanpa keperluan yang jelas (misalnya, ketika dia berada di dalam rumah, ketika dia melihat binatang, burung atau benda mati).
  • Pengulangan tindakan orang lain. Pada usia yang lebih tua, anak-anak dengan keterbelakangan mental ringan mungkin mulai mengulangi pergerakan dan tindakan yang baru mereka lihat (dengan syarat mereka dilatih dalam tindakan ini). Jadi, sebagai contoh, melihat seseorang menuangkan air ke dalam cawan, pesakit boleh segera mengambil cawan dan juga mula menuangkan air untuk dirinya sendiri. Pada masa yang sama, kerana rasa rendah diri berfikir, dia hanya dapat meniru data pergerakan (tanpa mempunyai kendi air di tangannya) atau bahkan mengambil jag dan mula menuangkan air di lantai.
  • Pengulangan kata-kata orang lain. Sekiranya kanak-kanak itu mempunyai perbendaharaan kata tertentu, dia, setelah mendengar kata yang tidak asing baginya, dapat segera mengulanginya. Pada masa yang sama, kanak-kanak tidak mengulangi kata-kata yang tidak dikenali atau terlalu panjang (sebaliknya mereka boleh mengeluarkan bunyi yang tidak koheren).
  • Tidak bergerak sepenuhnya. Kadang-kadang seorang kanak-kanak boleh berbaring tanpa bergerak selama beberapa jam, selepas itu tiba-tiba juga dapat melakukan beberapa tindakan.

Pelanggaran sfera emosi-sukarela

Semua kanak-kanak dengan oligofrenia dicirikan oleh pelanggaran motivasi satu darjah atau yang lain, serta pelanggaran keadaan psikoemosi. Ini sangat menyukarkan mereka tinggal di masyarakat, dan dengan oligofrenia yang sederhana, berat dan mendalam menjadikan mustahil bagi mereka untuk hidup berdikari (tanpa pengawasan orang lain).

Pada kanak-kanak dengan keterbelakangan mental, perkara berikut dapat diperhatikan:

  • Melemahkan motivasi. Anak itu tidak menunjukkan inisiatif untuk melakukan apa-apa tindakan, tidak berusaha mempelajari perkara baru, untuk mengetahui dunia di sekelilingnya dan dirinya sendiri. Mereka tidak mempunyai tujuan atau aspirasi "mereka". Semua yang mereka lakukan, mereka hanya melakukan apa yang diberitahu oleh saudara-mara atau orang-orang di sekeliling mereka. Pada masa yang sama, mereka dapat memenuhi semua yang mereka akan diberitahu, kerana mereka tidak menyedari tindakan mereka (mereka tidak dapat menilai mereka secara kritis).
  • Cadangan mudah. Sudah tentu semua orang dengan oligofrenia mudah dipengaruhi oleh orang lain (kerana mereka tidak dapat membezakan antara pembohongan, jenaka atau sindiran). Sekiranya kanak-kanak seperti itu pergi ke sekolah, rakan sekelas boleh mengejeknya, memaksa mereka melakukan perbuatan tidak normal. Ini secara signifikan dapat mencederakan jiwa kanak-kanak, yang menyebabkan perkembangan gangguan mental yang lebih mendalam..
  • Perkembangan persekitaran emosi yang perlahan. Kanak-kanak mula merasakan sesuatu hanya pada 3 - 4 tahun atau lebih kemudian.
  • Perasaan dan emosi yang terhad. Kanak-kanak dengan bentuk penyakit yang teruk hanya dapat mengalami perasaan primitif (ketakutan, kesedihan, kegembiraan), sementara dengan bentuk oligofrenia yang mendalam, mereka juga tidak dapat hadir. Pada masa yang sama, pesakit dengan keterbelakangan mental ringan atau sederhana dapat mengalami lebih banyak perasaan dan emosi (mereka dapat berempati, merasa kasihan pada seseorang dan sebagainya).
  • Kemunculan emosi yang huru-hara. Perasaan dan emosi oligofrenia dapat timbul dan berubah secara tiba-tiba, tanpa alasan yang jelas (kanak-kanak itu hanya ketawa, setelah 10 saat sudah menangis atau bersikap agresif, dan ketawa lagi setelah satu minit).
  • Perasaan "dangkal". Sebilangan kanak-kanak dengan cepat mengalami kegembiraan hidup, berat dan kesulitan, melupakannya selama beberapa jam atau hari.
  • Perasaan "intens". Ekstrem lain pada kanak-kanak yang terencat akal adalah pengalaman yang terlalu ketara walaupun disebabkan oleh masalah yang paling kecil (misalnya, menjatuhkan cawan di lantai, seorang kanak-kanak mungkin menangis selama beberapa jam atau bahkan beberapa hari kerana ini).

Adalah pencerobohan ciri keterbelakangan mental?

Wabak kemarahan juga sering terjadi pada kanak-kanak dengan penyakit yang teruk. Mereka boleh bersikap agresif terhadap orang lain, tetapi mereka jarang merosakkan diri sendiri. Selalunya mood mereka yang agresif dapat dibalikkan (mereka menjadi tenang, tenang, ramah), namun apa-apa perkataan, suara atau gambar sekali lagi dapat memicu kegelisahan atau kemarahan di dalamnya.

Dengan keterbelakangan mental yang sederhana, kanak-kanak juga boleh bersikap agresif terhadap orang lain. Seorang kanak-kanak dapat menjerit kepada "pesalah" itu, menangis, mengancam dengan tangannya yang mengancam, tetapi serangan ini sangat jarang berlaku (ketika anak itu berupaya mencederakan seseorang). Keterlaluan kemarahan dapat digantikan oleh emosi lain dalam beberapa minit atau jam, tetapi dalam beberapa kes, anak itu mungkin berada dalam mood buruk untuk waktu yang lama (beberapa hari, minggu atau bahkan beberapa bulan).

Dengan bentuk oligofrenia yang ringan, tingkah laku agresif sangat jarang berlaku dan biasanya dikaitkan dengan emosi, pengalaman atau peristiwa negatif. Pada masa yang sama, orang yang dicintai dapat dengan cepat meyakinkan anak (untuk ini anda dapat mengalihkan perhatiannya dengan sesuatu yang menyenangkan, menarik), akibatnya kemarahannya akan digantikan oleh kegembiraan atau perasaan lain.

Adakah perkembangan fizikal terganggu pada kanak-kanak dengan keterbelakangan mental?

Kerencatan mental itu sendiri (terutamanya bentuk ringan) tidak menyebabkan kelewatan dalam perkembangan fizikal. Seorang kanak-kanak boleh menjadi tinggi badannya, ototnya boleh berkembang, dan sistem muskuloskeletal tidak kurang kuat daripada kanak-kanak normal (tetapi hanya jika ada aktiviti fizikal dan latihan biasa). Pada masa yang sama, dengan oligofrenia yang teruk dan mendalam, agak sukar untuk memaksa seorang kanak-kanak melakukan latihan fizikal, dan oleh itu kanak-kanak seperti itu boleh ketinggalan berbanding rakan sebaya mereka bukan sahaja dalam mental tetapi juga dalam perkembangan fizikal (walaupun mereka dilahirkan secara fizikal). Kurang perkembangan fizikal juga boleh berlaku dalam kes di mana penyebab oligofrenia mempengaruhi bayi selepas kelahirannya (contohnya, kecederaan kepala yang teruk semasa 3 tahun pertama kehidupan).

Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa kekurangan fizikal dan kelainan perkembangan dapat dikaitkan dengan penyebab keterbelakangan mental yang paling banyak. Oleh itu, sebagai contoh, dengan oligofrenia yang disebabkan oleh alkoholisme ibu atau ketagihan dadah, seorang kanak-kanak boleh dilahirkan dengan pelbagai anomali kongenital, kecacatan fizikal, kekurangan bahagian tubuh tertentu, dan sebagainya. Perkara yang sama berlaku untuk oligofrenia yang disebabkan oleh pelbagai keracunan, beberapa sindrom genetik, kecederaan dan pendedahan janin terhadap radiasi pada peringkat awal perkembangan janin, diabetes ibu dan sebagainya..

Sebagai hasil pemerhatian jangka panjang, diperhatikan bahawa semakin tinggi tahap oligofrenia, semakin tinggi kemungkinan anak mengalami kelainan fizikal tertentu pada perkembangan tengkorak, dada, tulang belakang, rongga mulut, alat kelamin luar, dan sebagainya..

Tanda-tanda keterbelakangan mental pada bayi baru lahir

Sangat sukar untuk mengenal pasti keterbelakangan mental pada bayi baru lahir. Faktanya adalah bahawa penyakit ini dicirikan oleh perkembangan mental anak yang perlahan (berbanding dengan kanak-kanak lain). Walau bagaimanapun, perkembangan ini bermula hanya setelah waktu tertentu setelah lahir, akibatnya anak mesti hidup sekurang-kurangnya beberapa bulan untuk membuat diagnosis. Apabila semasa pemeriksaan rutin doktor mendedahkan kelewatan perkembangan, maka kemungkinan untuk membincangkan tahap keterbelakangan mental.

Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa pengenalpastian faktor dan gejala predisposisi tertentu boleh mendorong doktor untuk memikirkan kemungkinan keterbelakangan mental anak semasa pemeriksaan pertamanya (sejurus selepas kelahiran).

Peningkatan kemungkinan oligofrenia ditunjukkan oleh:

  • Faktor predisposisi pada ibu - alkoholisme, penggunaan dadah, kehadiran sindrom kromosom pada saudara terdekat (contohnya, pada kanak-kanak lain), diabetes mellitus dan sebagainya.
  • Kehadiran tanda-tanda keterbelakangan mental pada ibu atau ayah - orang dengan bentuk penyakit ringan boleh membuat keluarga dan mempunyai anak, tetapi risiko menghidap oligofrenia pada mereka (pada anak mereka).
  • Deformasi tengkorak bayi yang baru lahir - dengan mikrosefali (penurunan ukuran tengkorak) atau dengan hidrosefalus kongenital (peningkatan ukuran tengkorak akibat pengumpulan sejumlah besar cecair di dalamnya), kemungkinan keterbelakangan mental pada anak hampir 100%.
  • Kecacatan kongenital - kecacatan pada anggota badan, muka, rongga mulut, dada atau bahagian badan yang lain juga boleh menyertai bentuk oligofrenia yang teruk atau mendalam.

Diagnosis keterbelakangan mental

Diagnosis keterbelakangan mental, menentukan tahap dan bentuk klinikalnya adalah proses yang kompleks dan panjang yang memerlukan pemeriksaan menyeluruh terhadap anak dan pelaksanaan pelbagai kajian diagnostik.

Doktor mana yang mendiagnosis dan merawat keterbelakangan mental?

Oleh kerana keterbelakangan mental dicirikan oleh pelanggaran utama proses mental dan keadaan psiko-emosi pesakit, seorang psikiatri harus terlibat dalam mendiagnosis patologi ini dan merawat kanak-kanak dengan oligofrenia (mendaftar). Dialah yang dapat menilai tahap penyakit, menetapkan rawatan dan memantau keberkesanannya, serta menentukan sama ada seseorang itu bahaya bagi orang lain, memilih program pembetulan yang optimum, dan sebagainya..

Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa dalam hampir 100% kes, oligofrenia bukan sahaja mengalami gangguan mental, tetapi juga gangguan lain (neurologi, kerosakan deria, dan sebagainya). Dalam hal ini, seorang psikiatri tidak pernah merawat anak yang sakit sendiri, tetapi selalu mengarahkannya untuk berunding dengan pakar dari bidang perubatan lain yang membantunya memilih rawatan yang paling sesuai untuk setiap kes tertentu..

Kaedah untuk memeriksa kanak-kanak dengan keterbelakangan mental

Untuk diagnosis, data anamnesis digunakan (doktor menemubual ibu bapa kanak-kanak itu mengenai semua perkara yang mungkin berkaitan dengan penyakit yang ada). Selepas itu, dia memeriksa pesakit, cuba mengenal pasti mereka atau gangguan lain yang menjadi ciri orang yang mengalami masalah mental.

Dalam proses menemubual ibu bapa, doktor mungkin bertanya:

  • Adakah terdapat kanak-kanak terencat akal dalam keluarga? Sekiranya terdapat golongan oligofrenia di antara keluarga terdekat, risiko penyakit ini pada anak meningkat.
  • Adakah mana-mana keluarga terdekat menghidap penyakit kromosom (sindrom Down, Barde-Beadle, Klinefelter dan sebagainya)?
  • Adakah ibu mengambil racun semasa membawa bayi? Sekiranya ibu merokok, minum alkohol atau mengambil ubat psikotropik / narkotik, risiko mempunyai anak dengan keterbelakangan mental akan meningkat.
  • Adakah ibu terdedah semasa mengandung? Ia juga boleh menyumbang kepada perkembangan oligofrenia pada anak..
  • Adakah ingatan kanak-kanak itu menderita? Doktor mungkin bertanya kepada bayi apa yang dia makan untuk sarapan, buku apa yang dia baca untuk malam itu, atau sesuatu seperti itu. Seorang kanak-kanak normal (dapat bercakap) dengan mudah akan menjawab soalan-soalan ini, sementara bagi oligofrenik akan sukar.
  • Adakah kanak-kanak itu mengalami pencerobohan? Tingkah laku agresif dan impulsif (di mana anak boleh memukul orang di sekelilingnya, termasuk ibu bapa) adalah tipikal untuk tahap oligofrenia yang teruk atau mendalam.
  • Adakah kanak-kanak dicirikan oleh perubahan mood yang kerap dan tidak masuk akal? Ini juga mungkin menunjukkan adanya oligofrenia, walaupun ia diperhatikan pada sejumlah gangguan mental yang lain..
  • Adakah kanak-kanak mengalami kecacatan kongenital? Sekiranya ya, mana dan berapa?
Selepas tinjauan, doktor mula memeriksa pesakit, yang membolehkannya menilai perkembangan keseluruhan dan mengenal pasti apa-apa kelainan ciri oligofrenia.

Pemeriksaan kanak-kanak merangkumi:

  • Peringkat ucapan. Pada usia 1 tahun, kanak-kanak harus bercakap sekurang-kurangnya beberapa perkataan, dan pada usia dua tahun mereka harus dapat berkomunikasi lebih putih atau kurang. Gangguan pertuturan adalah salah satu tanda utama oligofrenia. Untuk menilai pertuturan, doktor boleh mengemukakan soalan sederhana kepada bayi - berapa umurnya, di sekolah mana dia belajar, apa nama ibu bapanya dan sebagainya.
  • Peringkat pendengaran. Seorang doktor boleh membisikkan nama anak, menilai reaksi terhadapnya..
  • Penilaian penglihatan. Untuk ini, doktor boleh meletakkan objek terang di depan mata anak dan memindahkannya dari sisi ke sisi. Kebiasaannya, kanak-kanak itu harus mengikut objek yang bergerak.
  • Penilaian kepantasan berfikir. Untuk memeriksanya, doktor boleh mengemukakan soalan mudah kepada kanak-kanak itu (contohnya, nama ibu bapanya). Seorang kanak-kanak yang cacat mental dapat menjawab soalan ini dengan lambat (setelah beberapa puluhan saat).
  • Penilaian keupayaan untuk menumpukan perhatian. Doktor boleh memberi kanak-kanak itu objek atau gambar yang terang, memanggilnya dengan nama atau mengemukakan beberapa soalan yang memerlukan jawapan yang sukar (contohnya, apa yang anak suka makan untuk makan malam?). Adalah sangat sukar bagi seorang oligofrenia untuk menjawab soalan ini, kerana sfera emosionalnya dilanggar.
  • Penilaian kemahiran motor halus. Untuk menilai penunjuk ini, doktor boleh memberikan pena tip kepada bayi dan meminta mereka melukis sesuatu (contohnya cahaya matahari). Anak yang sihat akan melakukan ini dengan mudah (jika dia telah mencapai usia yang sesuai). Pada masa yang sama, dengan keterbelakangan mental, anak tidak akan dapat menyelesaikan tugas yang diberikan kepadanya (dia dapat menggerakkan pena tip di atas kertas, menarik beberapa garis, tetapi matahari tidak akan menarik).
  • Penilaian pemikiran abstrak. Doktor mungkin meminta anak-anak yang lebih tua untuk memberitahu apa yang akan dilakukan oleh anak itu dalam situasi rekaan (contohnya, jika dia boleh terbang). Anak yang sihat akan "mengkhayalkan" banyak jenis perkara menarik tanpa masalah, sementara oligofrenik tidak akan dapat mengatasi tugas tersebut kerana kekurangan pemikiran abstrak.
  • Pemeriksaan kanak-kanak. Semasa pemeriksaan, doktor cuba mengenal pasti sebarang kecacatan atau kelainan perkembangan, ubah bentuk pelbagai bahagian badan dan penyimpangan lain yang dapat diperhatikan dengan bentuk oligofrenia yang teruk.
Sekiranya semasa pemeriksaan, doktor mengesyaki bahawa kanak-kanak itu mengalami masalah mental, dia boleh melakukan beberapa siri ujian diagnostik untuk mengesahkan diagnosis.

Kajian apa yang mungkin diperlukan untuk mendiagnosis keterbelakangan mental?

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, untuk membuat diagnosis tidak cukup dengan hanya mengenal pasti keterbelakangan mental anak, tetapi anda masih perlu menentukan tahapnya. Untuk ini, pelbagai ujian diagnostik, dan juga kajian instrumental, digunakan..

Sekiranya berlaku keterbelakangan mental, doktor boleh menetapkan:

  • ujian untuk menentukan tahap kecerdasan (contohnya, ujian Wexler);
  • ujian untuk menentukan usia psikologi;
  • EEG (electroencephalogram) (rekod);
  • MRI (pengimejan resonans magnetik) (daftar).

Ujian untuk menentukan usia iq dan psikologi untuk keterbelakangan mental (ujian Wexler)

IQ (kecerdasan kecerdasan, pekali kecerdasan) - petunjuk yang membolehkan anda mengukur kemampuan mental seseorang. Dalam diagnosis keterbelakangan mental, iq digunakan untuk menentukan tahap penyakit..