Utama / Ketumbuhan

Merawat Sklerosis Berbilang

Ketumbuhan

Multiple sclerosis adalah penyakit di mana sistem imun mula menyerang otak dan sumsum tulang sendiri. Dalam kes ini, sejumlah reaksi negatif muncul, dari gangguan koordinasi hingga kehilangan pendengaran dan penglihatan. Inti dari penyakit ini adalah pembentukan jaringan sclerotik atau parut di saraf tunjang dan otak, yang mengganggu penghantaran impuls antara sel saraf. Penyakit ini dijumpai pada wanita tiga kali lebih kerap daripada pada lelaki. Pada masa remaja, kes patologi sangat jarang berlaku, kebanyakan kes berkaitan dengan orang yang berusia lebih dari 50 tahun.

Gejala penyakit

Tanda-tanda sklerosis berganda adalah individu bagi setiap orang. Dalam beberapa kes, terutama pada peringkat awal, pesakit mungkin tidak mengesyaki perkembangan patologi. Gejala penyakit ini sangat ringan dan berkala. Oleh kerana itu, lawatan ke hospital ditangguhkan apabila penyakit ini semakin kuat. Kaedah untuk mengubati sklerosis berganda sangat bergantung pada gejala yang muncul. Lebih-lebih lagi, prognosis bergantung pada masa rawatan perubatan. Penting untuk anda menemui tanda-tanda penyakit ini dan segera berjumpa doktor. Gejala yang paling biasa termasuk:

  • kesemutan dan kebas pada bahagian tubuh yang berlainan;
  • penglihatan kabur, kabur, bercabang;
  • kemunculan kelemahan pada anggota badan.

Tanda-tanda penyakit lain yang kurang biasa adalah:

  • permulaan lumpuh secara tiba-tiba;
  • pelanggaran diksi;
  • kepincangan dalam penyelarasan pergerakan.

Semasa ia berkembang, patologi mula menjelma dengan lebih jelas. Terdapat gangguan seksual, kekejangan otot, keletihan kronik. Selalunya anda dapat melihat gangguan saluran gastrousus, ketidaksinambungan kencing, sakit kepala. Dalam kes yang lebih kompleks, aktiviti mental terganggu, pesakit kehilangan sentuhan dengan kenyataan. Apabila tertanya-tanya adakah mungkin untuk menyembuhkan sklerosis berganda, anda perlu memahami bahawa hari ini mustahil untuk menyingkirkan penyakit ini sepenuhnya.

Sebab pembangunan

Malangnya, perubatan moden tidak dapat menentukan faktor apa yang menyebabkan munculnya sklerosis berganda. Sudah terbukti bahawa ia tidak mempunyai sifat genetik. Tetapi terdapat peningkatan risiko penyakit saudara terdekat. Antara penyebab utama penampilan patologi dipertimbangkan:

  • sifat viral;
  • hubungan dengan pengeluaran vitamin D yang rendah;
  • reaksi autoimun.

Menurut statistik, jumlah kes berkurang ketika menghampiri khatulistiwa. Ini dijelaskan oleh peningkatan sinar ultraviolet yang mempengaruhi pengeluaran vitamin D. Reaksi autoimun masih kurang difahami, untuk memahami sepenuhnya sifatnya hari ini tidak mungkin.

Kurangnya alasan yang jelas menyebabkan kesukaran dalam rawatan sklerosis berganda. Penyakit ini menjadikan mustahil untuk menjalani gaya hidup normal, dan sering berakhir dengan kecacatan. Oleh itu, pencarian faktor-faktor yang memprovokasi patologi terus dilakukan. Ini membawa kepada hipotesis baru, dan, sebagai hasilnya, munculnya ubat yang lebih berkesan.

Doktor mana yang harus dihubungi?

Apabila gejala pertama atau kecurigaan penyakit muncul, anda harus segera menghubungi institusi perubatan. Semakin cepat ini dilakukan, semakin besar kemungkinan ramalan positif. Dalam banyak kes, pesakit mendapat kelegaan yang kuat dan dapat menjalani kehidupan normal. Dengan penyakit ini, dia akan mendiagnosis dan merawat:

Seorang doktor tidak akan dapat menyusun gambaran klinikal yang lengkap, jadi pesakit harus menjalani pemeriksaan oleh pakar lain, misalnya, pakar optometris dan pakar otolaryngologi. Seorang pakar neurologi, untuk menentukan metodologi untuk merawat pelbagai sklerosis, mesti menetapkan pencitraan resonans magnetik. Kajian ini membolehkan anda mengetahui sama ada terdapat plak yang berlaku dengan penyakit ini. Di samping itu, dia perlu menerima jawapan untuk soalan seperti itu:

  1. Berapa lama gejala patologi muncul?
  2. Bagaimana mereka menampakkan diri?
  3. Terdapat aduan penurunan penglihatan dan pendengaran.?
  4. Dengan kekerapan berapa kejang diperhatikan di mana gejala penyakit bertambah buruk??

Sebagai peraturan, kecurigaan patologi bermula setelah eksaserbasi kedua yang terjadi dalam masa enam bulan. Penting bagi doktor untuk mengetahui bahagian sistem saraf mana yang terjejas. Terdapat lesi otak, tulang belakang atau kompleks. Tidak ada rawatan tunggal. Doktor, berdasarkan hasil kajian, keparahan penyakit, usia pesakit dan ciri-ciri tubuhnya, mengembangkan rejimen terapi individu.

Rawatan moden untuk sklerosis berganda

Sayangnya, belum ada ubat yang dapat menghilangkan pesakit dari patologi ini. Terapi hanya bertujuan untuk pengampunan. Oleh itu, pengesanan pelbagai sklerosis tepat pada masanya sangat penting. Rawatan boleh dibahagikan kepada dua kumpulan: patogenetik dan simptomatik. Yang pertama bertujuan untuk mengurangkan pemusnahan sel-sel otak yang rosak oleh sistem imun. Tujuan kedua adalah untuk meningkatkan kesejahteraan umum pesakit. Untuk melakukan ini, gunakan:

  • ubat-ubatan yang meningkatkan peredaran darah darah;
  • rawatan patologi urologi;
  • pemulihan saluran gastrousus;
  • antidepresan.

Rawatan dijalankan di bawah pengawasan seorang doktor, yang mengubah janji temu, berdasarkan dinamika terapi dan keadaan pesakit. Dalam kes ini, adalah mungkin untuk menggunakan ubat lain untuk melemahkan dan menstabilkan pesakit.

Terkini dalam Rawatan Sklerosis Berbilang

Penyelidikan dalam bidang terapi yang paling berkesan untuk patologi ini terus dilakukan. Penyakit boleh menyebabkan kecacatan separa atau lengkap, memaksa doktor mencari ubat baru untuk mengubatinya. Walaupun tidak mungkin sepenuhnya menyingkirkan patologi, ubat-ubatan yang muncul memberi keyakinan pada kemenangan awal. Ini disahkan oleh kajian mendalam dan mendalam mengenai sifat penyakit ini dan terapi yang dipilih dengan lebih teliti..

Hasil terkini menunjukkan kecekapan tinggi penggunaan ubat baru. Mereka membolehkan anda menyingkirkan pelbagai sklerosis. Semasa melakukan MRI, penyimpangan tidak diperhatikan. Ternyata pesakit itu kembali ke kehidupan normal selengkap mungkin, walaupun masih terlalu awal untuk berbicara mengenai pemulihan sepenuhnya.

Memantau keberkesanan rawatan

Tidak ada ubat-ubatan yang dapat menyembuhkan multiple sclerosis dan menyingkirkan akibatnya. Oleh itu, rawatan penyakit ini dilakukan di bawah pengawasan doktor yang memantau hasilnya ketika menggunakan kompleks ubat. Tugasnya merangkumi:

  • pelantikan ubat-ubatan yang paling sesuai untuk penyakit tertentu pada pesakit tertentu;
  • penyiasatan gambar pengimejan resonans magnetik dalam beberapa unjuran untuk menentukan pengurangan bilangan plak;
  • memantau keadaan luaran pesakit.

Doktor lain, kecuali pakar neurologi, berusaha mengawal rawatan di bidangnya semaksimum mungkin. Oleh itu, bukan sahaja pengampunan sklerosis berganda dilakukan, tetapi juga rawatan penyakit yang diprovokasi.

Cara merawat sklerosis berganda dengan kaedah alternatif?

Penyakit ini telah diketahui sejak lama, jadi tidak menghairankan bahawa terdapat banyak petua untuk menggunakan ubat alternatif. Harus diingat bahawa tidak ada satu ubat rakyat yang akan menyebabkan pemulihan, paling baik, penurunan patologi adalah mungkin. Kaedah seperti itu tidak boleh digunakan tanpa berunding dengan doktor, dan hanya boleh digunakan sebagai tambahan terapi utama. Antara ubat-ubatan rakyat yang paling popular, yang berikut dapat diperhatikan:

Letakkan bunga semanggi dalam balang liter dan tuangkan vodka. Biarkan selama dua minggu di tempat yang gelap. Ambil satu sudu sebelum tidur.

Rebus 20 g jelatang dan yarrow dalam bahagian yang sama dalam 500 ml air. Terikan dan ambil 100 ml setiap petang.

Kisar akar dandelion dan tuangkan segelas air mendidih. Tutup dan tahan selama satu jam. Ambil setengah gelas pada waktu pagi dan petang.

Parut bawang putih dan perah jusnya. Campurkan dengan jumlah madu yang sama. Ambil tiga kali sehari untuk satu sudu teh.

Potong kepala bawang putih dan masukkan minyak bunga matahari. Bersikeras di dalam peti sejuk selama sehari dan minum dengan jus lemon 30 minit sebelum makan.

Tuangkan 100 g jarum muda dengan air suling dan rebus dengan api kecil selama seperempat jam. Ambil dalam dos kecil hingga habis..

Gunakan 100 ml jus cranberry segar. Membantu gangguan sistem kencing.

Sklerosis berganda, apa itu? Gejala dan rawatan pada tahun 2019

Multiple sclerosis adalah penyakit progresif autoimun kronik sistem saraf di mana demyelinasi membran serat saraf (akson), sel otak dan saraf tunjang berlaku..

Harus diingat bahawa istilah itu tidak ada hubungannya dengan ketidakhadiran sebagai sifat keperibadian, dan juga bukan "sklerosis" dalam pengertian rumah tangga, ketika mereka ingin mengingat pelupa.

Dalam kes ini, nama "sclerosis" mencirikan perubahan morfologi pada tisu saraf, di mana sarung saraf digantikan oleh tisu parut, iaitu, ia mengalami sklerosis. Dan perkataan "tersebar" bermaksud bahawa penyakit ini tidak mempunyai satu fokus lokalisasi, seperti, misalnya, pada strok.

Apa ini?

Multiple sclerosis adalah patologi neurologi yang dicirikan oleh kursus progresif dengan banyak lesi pada sistem saraf pusat dan dengan lesi yang lebih sedikit pada sistem saraf periferi.

Selalunya, wanita sakit, walaupun kira-kira satu pertiga daripada kes sklerosis berganda berlaku pada populasi lelaki di planet ini. Patologi muncul lebih kerap pada usia muda, yang mempengaruhi orang aktif dari 20 hingga 45 tahun - ini hampir 60% dari semua kes. Selalunya, sklerosis berganda didiagnosis pada orang yang terlibat dalam kerja intelektual..

Di samping itu, para saintis pada masa ini sedang mengkaji batas usia penyakit ini ke arah pengembangannya. Oleh itu, dalam perubatan, dijelaskan kes-kes perkembangan sklerosis berganda pada usia dua tahun, dan juga pada usia 10-15 tahun. Bilangan pesakit pada masa kanak-kanak berbeza pada data yang berbeza dari 2 hingga 8% dari jumlah pesakit. Kumpulan risiko kini merangkumi orang berusia lebih dari 50 tahun.

Punca Sklerosis

Tragedi penyakit ini sebahagian besarnya terletak pada fakta bahawa pesakit dengan sklerosis berganda adalah golongan muda yang paling berkembang. Banyak penyakit sistem saraf pusat mempengaruhi orang tua (strok, parkinsonisme, demensia).

RS "memotong" bahagian tubuh yang paling berkemampuan, berumur 18 hingga 45 tahun. Selepas 50 tahun, risiko penyakit ini dikurangkan dengan ketara.

Oleh kerana penyebab sebenar berlakunya sklerosis berganda belum dapat diketahui, para penyelidik memberi perhatian kepada semua faktor yang sekurang-kurangnya dapat mengatakan sesuatu tentang peningkatan risiko penyakit.

Didapati bahawa:

  • penduduk negara utara lebih kerap sakit berbanding penduduk di kawasan tropika. Sebilangan saintis percaya ini disebabkan oleh kekurangan pendedahan cahaya matahari dan kekurangan vitamin D;
  • juga pada wanita, sklerosis berganda hampir tiga kali lebih biasa daripada pada lelaki. Tetapi pada masa yang sama, MS lelaki berlaku dalam bentuk yang lebih teruk;
  • lebih cenderung membuat orang sakit dari kebangsaan Eropah, dan orang-orang dari bangsa Mongoloid praktikal tidak biasa dengan penyakit ini;
  • mereka yang tinggal di kawasan aglomerasi besar dan pusat industri lebih kerap sakit berbanding di kampung. Mungkin ini disebabkan oleh keadaan persekitaran yang buruk;
  • pada pesakit dengan MS, asid urik dalam darah hampir selalu diturunkan. Oleh itu, penghidap gout dan hiperurisemia tidak perlu risau..
  • Juga, banyak penyelidik cenderung mempertimbangkan penyebab tekanan dan kemurungan yang teruk dan teruk, merokok dan penyakit berjangkit yang kerap..

Seperti yang dapat dilihat dari fakta di atas, sifat MS masih menjadi misteri..

Pengelasan

Bergantung pada jenis proses patologi, varian asas dan jarang (jinak, malignan) perkembangan sklerosis berganda dibezakan.

Pilihan utama untuk penyakit ini:

  • pengiriman wang (terdapat dalam 85-90% kes). Gejala penyakit muncul secara berkala, dan kemudian hilang hampir sepenuhnya. Ini adalah ciri pesakit muda;
  • progresif primer (diperhatikan pada 10-15% pesakit). Tanda-tanda kerosakan pada sistem saraf sentiasa meningkat tanpa tempoh yang memburuk dan hilang;
  • progresif sekunder. Mengganti jalan keluar, penyakit ini mula berkembang dengan tempoh yang memburuk dan stabil.

Untuk menghilangkan sklerosis berganda, tempoh eksaserbasi dan pengampunan yang jelas adalah ciri. Semasa serangan penyakit ini, peningkatan gejala sklerosis berganda berterusan sehingga 24 jam. 30 hari berikutnya, keadaan pesakit dengan sklerosis berganda biasanya stabil.

Dengan jenis penyakit progresif sekunder, gejala neurologi multiple sclerosis meningkat secara spasmodik semasa tempoh eksaserbasi. Mereka menjadi lebih kerap dan tidak lama kemudian tempoh pengampunan penyakit menjadi ringan. Jenis penyakit progresif sekunder berkembang pada pesakit dengan mengulangi sklerosis berganda rata-rata 10 tahun setelah bermulanya penyakit tanpa rawatan.

Dengan sklerosis berganda progresif primer, gejala meningkat dengan cepat dari permulaan penyakit. Tidak ada tempoh pemburukan dan pengampunan dalam kes ini..

Jenis penyakit lain, sklerosis berulang yang progresif, dicirikan oleh peningkatan gejala yang tajam semasa tempoh serangan, bermula dari peringkat awal penyakit.

Tanda-tanda pertama

Permulaan penyakit biasanya berlangsung dengan cepat, kerana terdapat kemusnahan tajam myelin (sel sel saraf) dan pelanggaran tajam kekonduksian impuls saraf yang sama.

Aduan pertama pesakit dengan sklerosis berganda:

  • keupayaan berkurang untuk bekerja, peningkatan keletihan, "sindrom keletihan kronik",
  • kelemahan otot muncul secara berkala (biasanya pada separuh badan),
  • lumpuh jangka pendek secara tiba-tiba boleh berlaku,
  • paresthesia (rasa mati rasa dan kesemutan),
  • kerap pening, berjalan tidak stabil, neuritis muka, hipotensi,
  • gangguan alat visual: penurunan ketajaman penglihatan, penglihatan berganda, rabun sementara, nystagmus, strabismus, dll..,
  • masalah dengan membuang air kecil (pengosongan pundi kencing yang tidak lengkap, keinginan mendadak, berselang-seli atau sukar membuang air kecil, lebih banyak lagi
  • pengeluaran air kencing pada waktu malam).

Gejala Sklerosis Berbilang

Penyakit ini boleh bermula tanpa diduga dan cepat atau dapat muncul secara beransur-ansur, sehingga pesakit untuk waktu yang lama tidak memperhatikan kemerosotan dan tidak menggunakan perawatan perubatan. Dalam kebanyakan kes, sklerosis berlaku antara usia 18-40.

Dengan perkembangan penyakit ini, gejala-gejala sklerosis berganda yang berlanjutan ditunjukkan. Yang paling biasa adalah:

  1. Kerosakan sistem piramidal (jalur piramidal). Fungsi otot utama dipelihara, bagaimanapun, peningkatan keletihan, kehilangan kekuatan sederhana pada otot, pelbagai paresis tidak jarang berlaku pada peringkat kemudian. Anggota badan bawah biasanya menderita lebih banyak daripada bahagian atas. Gangguan refleks: perut, periosteal, tendon, periosteal. Perubahan nada otot, pesakit mengalami hipotensi, dystonia;
  2. Kerosakan pada otak kecil (gangguan koordinasi). Ia boleh kelihatan sedikit dan tidak jelas: pening, tulisan tangan yang tidak rata, gegaran ringan, gaya berjalan yang tidak stabil. Dengan perkembangan penyakit ini, gejala bertambah buruk, gangguan yang lebih serius muncul: ataxia, nystagmus, nyanyian ucapan, gegaran cerebellar (disengaja), dysarthria cerebellar. Fungsi motorik, pertuturan terganggu, seseorang kehilangan keupayaan untuk mengambil makanan secara bebas;
  3. Disfungsi saraf kranial. Bergantung pada lokasi plak (intraserebral, extracerebral), gejala klinikal adalah pusat atau periferal. Selalunya diperhatikan pada pesakit dengan gangguan saraf oculomotor dan optik (strabismus, penglihatan berganda, pelbagai nystagmus, ophthalmoplegia), muka, trigeminal;
  4. Kerosakan deria. Rangkaian gejala ini merupakan ciri sklerosis berganda bersamaan dengan gangguan pergerakan. Ramai pesakit merasa mati rasa di anggota badan, pipi, dan bibir. Sindrom Lermitt diperhatikan - sensasi lumbago pada otot, sakit otot;
  5. Gangguan sfingter (fungsi pelvis). Kerap atau sebaliknya, dorongan yang jarang berlaku untuk membuang air kecil dan buang air besar, pada peringkat kemudian - inkontinensia kencing;
  6. Perubahan intelektual. Pesakit merosot ingatan, perhatian, kemampuan berfikir dan memahami maklumat, terdapat keletihan yang cepat dengan aktiviti intelektual, kesukaran dengan mengalihkan perhatian dari satu pelajaran ke pelajaran yang lain. Dari sisi psiko-emosi, pesakit sering mengalami kemurungan, kegelisahan, apatis, kegelisahan, dan euforia. Dalam kes yang jarang berlaku, pesakit mengalami demensia;
  7. Kegagalan fungsi seksual. Penurunan libido, pada wanita - perubahan kitaran haid, pada lelaki - mati pucuk.

Gejala sklerosis berganda dibahagikan secara kondisional kepada beberapa kumpulan: primer (permulaan penyakit), sekunder (utama) dan tersier (komplikasi). Tanda-tanda sklerosis sangat berbeza, bergantung pada lokasi plak, dan oleh itu gambaran klinikalnya sangat berbeza.

Kerengsaan

Sklerosis berganda mempunyai simptom yang sangat banyak, hanya pada satu pesakit hanya satu yang dapat diperhatikan atau beberapa sekaligus. Ia berlaku dengan tempoh eksaserbasi dan pengampunan.

Apa-apa faktor boleh menimbulkan peningkatan penyakit:

  • penyakit virus akut,
  • kecederaan,
  • tekanan,
  • kesilapan dalam diet,
  • penderaan alkohol,
  • hipotermia atau terlalu panas, dll..

Tempoh pengampunan boleh melebihi satu lusin tahun, pesakit menjalani gaya hidup normal dan merasa sihat. Tetapi penyakit ini tidak hilang, cepat atau lambat akan timbul masalah yang baru.

Julat gejala sklerosis berganda cukup luas:

  • dari sedikit kebas di tangan atau mengejutkan ketika berjalan ke enuresis,
  • lumpuh,
  • buta dan sukar bernafas.

Ia berlaku bahawa setelah peningkatan penyakit pertama tidak menampakkan diri dengan cara apa pun selama 10 tahun berikutnya, atau bahkan 20 tahun, seseorang merasa sihat sepenuhnya. Tetapi penyakit ini kemudiannya memburuk, pemburukan bertambah lagi.

Diagnostik

Kaedah penyelidikan instrumental memungkinkan untuk menentukan fokus demyelinasi pada perkara putih otak. Yang paling optimum adalah kaedah MRI otak dan saraf tunjang, dengan mana anda dapat menentukan lokasi dan ukuran fokus sklerotik, serta perubahannya dari masa ke masa.

Di samping itu, pesakit menjalani MRI otak dengan pengenalan agen kontras berdasarkan gadolinium. Kaedah ini membolehkan anda mengesahkan tahap kematangan fokus sclerotic: pengumpulan aktif bahan berlaku pada fokus baru. MRI otak dengan kontras membolehkan anda menentukan tahap aktiviti proses patologi.

Untuk diagnosis sklerosis berganda, ujian darah dilakukan untuk kehadiran peningkatan antibodi terhadap protein neurospesifik, khususnya terhadap myelin.

Pada kira-kira 90% orang dengan sklerosis berganda, imunoglobulin oligoklonal dikesan semasa memeriksa cecair serebrospinal. Tetapi kita tidak boleh lupa bahawa penampilan penanda ini diperhatikan pada penyakit lain dari sistem saraf..

Komplikasi

Di antara komplikasi, radang paru-paru, sistitis yang diikuti oleh pyelonephritis paling sering diperhatikan, yang jarang terjadi adalah bedores.

Tempoh kursus berbeza-beza. Dengan pengecualian kes-kes akut yang berlaku dengan fenomena tabloid, kematian berlaku akibat penyakit bersamaan, urourosepsis, dan sepsis yang berkaitan dengan penyakit barah yang luas.

Rawatan

Rawatan pelbagai sklerosis bergantung kepada sifat penyakit ini. Dengan perjalanan penyakit yang berulang, adalah perlu untuk merawat eksaserbasi, mencegah eksaserbasi, memperlambat peralihan ke tahap perkembangan sekunder, serta rawatan simptomatik terhadap kemurungan, gejala kesakitan, gangguan kencing, sindrom keletihan kronik, dan lain-lain. Selain rawatan simptomatik, tujuan jenis sklerosis berganda progresif sekunder adalah untuk memperlambat perkembangan penyakit. Pada sklerosis berganda progresif primer, rawatan simptomatik ditetapkan [32].

Pendekatan individu diperlukan untuk merawat pesakit dengan sklerosis berganda. Ini bermaksud bahawa doktor yang berada dalam diagnosis harus sedekat mungkin untuk memahami tahap penyakit yang sedang dialami pesakit - aktif, tidak aktif, stabil, atau ketika bergerak dari satu tahap ke tahap yang lain. Ini memerlukan pemeriksaan MRI pesakit secara dinamik, dan juga ujian darah imunologi. Petunjuk imunologi bersama dengan data klinikal dan MRI membolehkan kita menilai aktiviti proses patologi pada pesakit pada waktu tertentu. Ini memungkinkan untuk menyelesaikan persoalan mengenai tujuan, jangka masa penggunaan, kemungkinan membatalkan imunosupresan aktif, seperti hormon steroid, sitostatik, dll. Kaedah diagnostik yang sama juga mengawal kawalan rawatan.

Kaedah diagnosis dan kawalan rawatan tambahan adalah kaedah elektrofisiologi: elektromiografi, serta kajian mengenai potensi otak, visual dan pendengaran dan somatosensori. Kaedah elektrofisiologi membolehkan kita menilai tahap dan tahap kerosakan pada saluran konduktif sistem saraf. Selain itu, perubahan yang dikenal pasti menggunakan kaedah ini meningkatkan kebolehpercayaan diagnosis sklerosis berganda. Sekiranya berlaku kerosakan pada jalur optik, disarankan agar dilakukan pemerhatian berterusan oleh pakar optometri. Sekiranya perlu, setelah diperiksa oleh pakar neuropsikologi, rawatan psikoterapi ditetapkan untuk pesakit dan selalunya ahli keluarganya.

Oleh itu, untuk rawatan pesakit sklerosis berganda yang berjaya, diperlukan hubungan berterusan pesakit ini dengan sebilangan pakar: seorang pakar neurologi, imunologi, ahli elektrofisiologi, pakar neuropsikologi, ahli neurofthalmologi, ahli urologi.

Objektif utama rawatan:

  1. Hentikan pemburukan penyakit;
  2. Dengan bertindak pada fokus keradangan autoimun, merangsang pengembangan atau pengukuhan mekanisme penyesuaian kompensasi;
  3. Untuk mencegah atau melambatkan masa perkembangan eksaserbasi baru, atau untuk mengurangkan keparahannya dan, akibatnya, defisit neurologi berikutnya pada pesakit;
  4. Mempengaruhi gejala yang menghalang kemampuan melakukan kerja, menjalani gaya hidup yang biasa (rawatan simptomatik);
  5. Pilih langkah-langkah yang membolehkan pesakit menyesuaikan diri dengan akibat penyakit yang ada agar kehidupannya semudah mungkin. Walaupun bidang ini lebih sosial daripada perubatan, selalunya pesakit meminta nasihat daripada doktor untuk mendapatkan nasihat mengenai perkara ini, dan inilah doktor yang menentukan masa untuk melaksanakan cadangan tertentu berdasarkan kemampuan dan prognosis penyakit pesakit..

Persediaan eksperimen

Sebilangan doktor melaporkan kesan positif dosis rendah (hingga 5 mg per malam) naltrexone, antagonis reseptor opioid yang telah digunakan untuk mengurangkan gejala spastik, sakit, keletihan, dan kemurungan. Satu ujian menunjukkan tidak adanya kesan sampingan yang signifikan dari dosis rendah naltrexone dan penurunan spastik pada pesakit dengan sklerosis berganda progresif primer. [46] Percubaan lain juga menunjukkan peningkatan kualiti hidup dari tinjauan pesakit. Walau bagaimanapun, terlalu banyak pesakit putus sekolah mengurangkan kekuatan statistik percubaan klinikal ini..

Penggunaan ubat-ubatan yang mengurangkan kebolehtelapan BBB dan menguatkan dinding vaskular (angioprotectors), agen antiplatelet, antioksidan, perencat enzim proteolitik, ubat-ubatan yang meningkatkan metabolisme tisu otak (khususnya vitamin, asid amino, nootropik) dibenarkan secara patogenetik..

Pada tahun 2011, Kementerian Kesihatan dan Pembangunan Sosial meluluskan ubat untuk rawatan sklerosis berganda Alemtuzumab, nama berdaftar Rusia Campas. Alemtuzumab kini digunakan untuk merawat leukemia limfositik kronik, antibodi monoklonal terhadap reseptor sel CD52 pada T-limfosit dan B-limfosit. Pada pesakit dengan berulang sklerosis berganda pada peringkat awal, Alemtuzumab lebih berkesan daripada interferon beta 1a (Rebif), tetapi kesan sampingan autoimun yang lebih kerap diperhatikan, seperti purpura trombositopenik imun, kerosakan tiroid dan jangkitan.

National Society of Multiple Sclerosis Patients di Amerika Syarikat secara berkala menerbitkan maklumat mengenai ujian klinikal dan hasilnya. Sejak tahun 2005, transplantasi sumsum tulang (tidak boleh dikelirukan dengan sel induk) telah digunakan dengan berkesan untuk merawat MS. Pada mulanya, pesakit diberi kursus kemoterapi untuk memusnahkan sumsum tulang, kemudian sumsum tulang penderma ditransplantasikan, darah penderma melewati pemisah khas untuk memisahkan sel darah merah.

Pencegahan pemburukan sklerosis berganda

Ia dihasilkan menggunakan ubat-ubatan yang menekan aktiviti sistem imun..

Ubat-ubatan kumpulan ini adalah pelbagai: hormon steroid, ubat-ubatan yang melambatkan proses pembahagian sel (sitostatics), jenis interferon tertentu.

Persediaan steroid (prednisone, Kenalog, dexamethasone) mempunyai kesan imunosupresif. Ubat-ubatan ini mengurangkan aktiviti seluruh sistem imun, menekan proses pembelahan sel-sel imun, aktiviti sintesis antibodi, dan mengurangkan kebolehtelapan dinding vaskular. Tetapi bersama dengan semua sifat positifnya, ubat steroid mempunyai sejumlah kesan sampingan yang tidak membenarkan kumpulan ubat ini digunakan untuk rawatan jangka panjang. Kesan sampingan ubat steroid: gastritis, peningkatan tekanan darah tinggi dan intraokular, peningkatan berat badan, psikosis, dll..

Persediaan dari kumpulan sitostatik (azathioprine, cyclophosphamide dan cyclosporine, methotrexate dan cladribine). Saya mempunyai kesan imunosupresif dengan cara ini, tetapi tahap kesan sampingan yang tinggi seperti ubat steroid menjadikan kelas ubat ini tidak sesuai untuk penggunaan jangka panjang..

Interferon-p (IFN-p) Ubat ini mempunyai kesan imunomodulasi, mempengaruhi aktiviti sistem imun. Senarai kesan sampingan boleh diterima untuk mengesyorkan ubat ini sebagai rawatan profilaksis untuk pelbagai sklerosis..

Berapa banyak yang hidup dengan sklerosis berganda?

Sklerosis berganda - berapa banyak yang hidup dengannya? Jangka hayat pesakit bergantung pada ketepatan masa permulaan rawatan, pada sifat perjalanan sklerosis dan kehadiran patologi bersamaan.

Sekiranya tidak ada terapi, maka pesakit tidak akan hidup lebih dari 20 tahun dari saat diagnosis. Apabila faktor kesan negatif diminimumkan, jangka hayat manusia dikurangkan rata-rata 7 tahun berbanding dengan jangka hayat orang yang sihat.

Di samping itu, usia di mana penyakit ini menampakkan jangka hayat. Semakin tua orang itu, semakin tinggi risiko perkembangan sklerosis yang cepat dan permulaan kematian dalam lima tahun pertama.

Raisa

Hari ini bersama rakan. Pemandangan bukan untuk pengsan hati! Saya bertemu dengannya pada tahun 2011. Ketika itu saya sedikit terkejut dengan kelakuannya. Contohnya, ketawa kuat yang tidak sesuai. Saya mengaitkannya dengan ketidakdayaannya. Hari ini, seorang wanita tidak boleh berjalan tanpa bantuan alat sokongan; dia semua gemetar, gangguan pertuturan. Terdapat diagnosis mapan sklerosis. Dikejarkan ke hospital, seseorang mati, tidak ada bantuan perubatan! Dan sebagai balasannya, makna! Anda tidak dapat menolongnya dan tidak ada rawatan, dan masih ada, tidak lama lagi dia akan berbohong dan kemudian kematian dan satu tuhan tahu berapa banyak yang Tuhan telah berikan kepadanya. Saya tidak percaya bahawa itu bukan sesuatu untuk dirawat, tetapi hanya untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit yang tinggal!

Tanpa Nama
Tanpa Nama

10 tahun sejak diagnosis anak perempuan. Hari ini dia terbaring di tempat tidur, secara praktikal tidak makan atau minum - tidak ada refleks menelan. Sejak dua minggu yang lalu saya telah menurunkan separuh berat badan saya - kira-kira kg. Dia juga tidak boleh minum ubat. Kami menikam no-shpu ketika sakit perut dan sebazon saya sakit, ketika serangan panik bermula (minggu lalu). Berapa lama ia akan bertahan - hanya Tuhan yang tahu!

Rawatan Sklerosis Berganda

Multiple sclerosis adalah penyakit yang menyebabkan kerosakan pada sel saraf myelin dan perubahan patologi dalam proses sel saraf - akson. Ini adalah penyakit serius sistem saraf pusat, yang terakhir terdiri dari saraf tunjang dan otak, serta saraf optik. Dalam perjalanan kronik, sklerosis berganda membawa kepada kecacatan, antara akibatnya - pelanggaran kepekaan atau pergerakan anggota badan, kelumpuhan, kehilangan penglihatan separa atau lengkap.

Penyakit ini disertai oleh sejumlah gejala negatif yang berkaitan dengan gangguan fungsi sistem saraf pusat - ini adalah kemerosotan daya ingatan dan kemampuan konsentrasi, kemurungan, penurunan perhatian. Tidak ada ubat yang dapat menyembuhkan penyakit ini sepenuhnya, tetapi ubat-ubatan dapat memperlambat perkembangannya dan mengurangkan keparahannya.

Mengawal perkembangan penyakit

Ubat-ubatan berikut, yang merupakan antara yang asas, membantu menghalang perkembangan penyakit ini:

Avonex (interferon beta-1a);

Betaferon (interferon beta-1b);

Copaxone (glatiramer asetat);

Rebif (interferon beta-1a).

Ubat ini bertindak pada sistem kekebalan tubuh, menghalang aktiviti atau membetulkannya ke arah yang betul. Terdapat teori bahawa tindak balas imun tidak standard memainkan peranan penting dalam patogenesis multiple sclerosis, itulah sebabnya sel-sel imun menyerang sel saraf myelin. Oleh itu, penggunaan ubat-ubatan yang mengurangkan aktiviti imun dapat membantu mengurangkan frekuensi serangan penyakit dan mencegah pembentukan kawasan yang baru terjejas di otak. Dengan penggunaan imunosupresan secara berkala, kemajuan sklerosis berganda berkurang, yang mengurangkan tahap kerosakan dan meningkatkan kualiti hidup pesakit. Doktor menetapkan salah satu ubat kumpulan ini sejurus selepas diagnosis sklerosis berganda.

Pemilihan ubat untuk rawatan multiple sclerosis dilakukan oleh doktor, berdasarkan ciri-ciri individu pesakit, seperti gaya hidup, kaedah pentadbiran yang paling sesuai, kepekaan terhadap komponen ubat, dan kecenderungan terhadap sebarang kesan sampingan. Berikut adalah jadual ciri perbandingan ubat mengikut parameter: kaedah pentadbiran dan kekerapan penggunaan, kesan sampingan, cadangan penggunaan.

Pilihan rawatan perubatan untuk sklerosis berganda

Sekiranya pakar, berdasarkan data pemeriksaan dan gejala yang diperhatikan, mendiagnosis dan mendefinisikan penyakit ini sebagai sklerosis berganda, maka rawatan ubat bertujuan untuk memperlambat perkembangan penyakit dan mengurangkan keparahan gejala. Untuk menyelesaikan masalah pertama, doktor menetapkan salah satu ubat asas, dan untuk menghilangkan gejala sklerosis berganda yang tidak menyenangkan, ada pilihan lain untuk rawatan perubatan.

Perubahan dalam perjalanan MS: ubat asas

Kawalan sepanjang penyakit ini dilakukan dengan menggunakan ubat imunomodulator asas. Dengan pertolongan mereka, mungkin untuk mengurangkan kemungkinan kambuh penyakit pada fasa aktif sklerosis berulang-kambuh, mengekalkan aktiviti pesakit dan mengurangkan risiko kecacatan.

Interferon beta-1b (juga terdapat di bawah nama Extavia dan Betaferon) dan glatiramer asetat (Copaxone, Glatirat) mengurangkan jumlah eksaserbasi penyakit.

Kumpulan ubat asas yang mengurangkan keparahan sawan dan melambatkan perkembangannya termasuk ubat-ubatan seperti interferon beta-1a, teriflumonide, fingolimod, mitoxantrone, dimethyl fumarate, natalizumab.

Interferon dan Copaxone diberikan melalui suntikan, yang dikaitkan dengan kebanyakan kesan sampingan yang diperhatikan - kemerahan, pembakaran, gatal di tempat suntikan. Kesan sampingan lain jarang berlaku, ubat itu sendiri selamat untuk tubuh. Kadang-kadang selepas pengenalan, gejala selesema diperhatikan - menggigil, demam, rasa letih dan keletihan. Ini khas untuk tempoh membiasakan diri dengan ubat, sering kali manifestasi ini hilang setelah beberapa bulan. Di samping itu, setelah berlakunya interferon, imuniti aktif dapat menurun sehubungan dengan patogen sebenar jangkitan, kerana pengeluaran sel darah putih menurun akibat mengambil ubat. Kesan ini berguna dalam memerangi sklerosis berganda, kerana serangan kekebalan tubuh ditekan, tetapi dapat membuat pasien lebih rentan terhadap penyakit berjangkit..

Aubaggio, Gileniya dan Tekfidera - ubat oral yang digunakan dalam rawatan bentuk berulang sklerosis berganda.

Aubaggio hadir dalam bentuk tablet yang perlu diambil sekali sehari. Ia mempunyai sebilangan besar kesan sampingan, jadi di AS ubat ini ditandai dengan kotak hitam untuk memberi amaran bahaya. Kesan sampingan yang boleh berlaku selepas mengambil pil termasuk loya, keguguran rambut, fungsi hati yang terganggu, malformasi kongenital pada kanak-kanak. Oleh itu, wanita dilarang mengambil ubat ini semasa kehamilan, dan sebelum memberi ubat Aubaggio, doktor mesti memantau hati pesakit.

Genilia juga diambil 1 tablet sehari dan diresepkan untuk rawatan sklerosis berulang berulang. Mual, sakit kepala, sakit belakang, batuk, cirit-birit, dan ujian hati yang tidak normal adalah perkara biasa setelah mengambil ubat. Sebelum temujanji, doktor harus memeriksa dengan pesakit jika dia menghidap cacar air pada masa kanak-kanak, dan, jika tidak, vaksin sebelum memberi ubat. Langkah berjaga-jaga ini dikaitkan dengan satu kes kematian yang diketahui bagi seseorang yang mendapat cacar air semasa mengambil Guillia. Kesan sampingan yang berbahaya adalah penurunan kadar denyutan jantung, yang mungkin dapat dilihat pada beberapa pesakit semasa mengambil ubat. Untuk mengelakkan ancaman nyawa pada pesakit dengan gangguan jantung, penerimaan Guillia adalah di bawah pengawasan doktor. Kes leukoencephalopathy multifokal progresif (penyakit otak yang jarang berlaku yang boleh menyebabkan kematian) diketahui pada seorang lelaki dari Eropah yang mengambil Gileniya.

Tecfidera, tidak seperti ubat lain yang disenaraikan untuk penggunaan oral, diambil dua kali sehari. Kesan sampingan yang diperhatikan semasa pentadbiran adalah sakit perut, gangguan pencernaan, mual, muntah dan cirit-birit, demam dan kilat. Dalam proses pengambilan Tecfidera, pesakit harus selalu melakukan ujian darah untuk sel-sel imun, kerana ubat dapat mengurangi jumlahnya dengan ketara, yang dapat memicu perkembangan penyakit lain.

Natalizumab atau Tisabri adalah ubat asas lain untuk rawatan sklerosis berganda berulang, yang digunakan jika semua langkah di atas tidak berkesan. Mekanisme tindakan Tisabri didasarkan pada menyekat perjalanan sel-sel imun di saraf tunjang dan otak, yang mencegahnya merosakkan myelin. Ia diambil hanya di bawah pengawasan seorang doktor dan dengan kawalan ujian darah, kerana terdapat hubungan dengan penggunaan ubat ini dengan kes-kes leukoencephalopathy multifokal progresif (PML). Berdasarkan data dari ujian darah, doktor dapat menentukan kemungkinan terkena penyakit dan melarang penggunaan Tisabri ketika risikonya menjadi terlalu besar.

Dalam bentuk sklerosis berulang yang teruk, yang tidak dapat dirawat dengan ubat lain, doktor boleh menetapkan kemoterapi dengan Mitoxantrone, yang menekan sistem imun. Pemberiannya dilakukan dalam dosis rendah di bawah pengawasan berterusan doktor untuk mengurangkan risiko penyakit jantung dan leukemia, yang sering dijumpai di antara kesan sampingan mitoxantrone.

Rawatan pemburukan pelbagai sklerosis

Ubat-ubatan asas untuk sklerosis berganda diperlukan untuk mencegah wabak penyakit ini, tetapi tidak berkesan serta-merta pada saat pemburukan. Dalam bentuk sklerosis berganda yang ringan, terapi tambahan tidak diperlukan. Tetapi jika pada masa yang sama terdapat pergerakan pesakit yang terganggu, kerana dia tidak dapat terlibat dalam urusan sehari-hari, doktor boleh membuat suntikan steroid secara intravena untuk menyelesaikan wabak secepat mungkin. Ini tidak mempengaruhi perjalanan penyakit secara umum, tetapi membantu dengan cepat melegakan pemburukan..

Kadang-kadang dalam kes seperti itu, doktor mungkin menetapkan prosedur plasmapheresis - darah diambil dari pesakit, ia dibahagikan kepada pecahan (sel darah dan plasma darah), plasma diganti, darah dipindahkan kembali. Teknik ini digunakan hanya dalam kes-kes kambuh yang teruk yang tidak boleh dilakukan oleh pembetulan steroid..

Teknik lain

Pembetulan perubatan manifestasi negatif sklerosis berganda dilakukan menggunakan ubat berikut:

Relaksan otot (tizanidine, baclofen) dan ubat penenang (clonazepam, valium) membantu melegakan kekejangan otot dan kekejangan;

Amantadine, Modafinil, Nuvigil membantu melegakan keletihan;

Antidepresan (Fluoxetine, Zoloft, Bupropion) mengatasi kemurungan, yang sering dikaitkan dengan sklerosis berganda;

Oxybutynin dan Tolterodin menormalkan fungsi pundi kencing.

Memulihkan aktiviti fizikal dan mengekalkan mobiliti akan membantu kelas dengan ahli fisioterapi yang menetapkan kursus latihan terapi. Dalam beberapa kes, pesakit mungkin memerlukan alat tambahan - tongkat, pejalan kaki, korset.

Pemilihan ubat yang berkesan untuk rawatan sklerosis berganda sangat penting, kerana untuk hasil yang baik adalah perlu untuk meminumnya secepat mungkin dan menggunakannya dalam jangka masa yang lama. Oleh itu, dengan kesan sampingan dan komplikasi yang ketara setelah mengambil ubat yang ditetapkan, anda mesti berjumpa doktor untuk menukar ubat tersebut, tetapi perjalanan rawatan tidak boleh terganggu.

Empayar dalam sklerosis berganda

Ampira atau dalphampridine adalah ubat yang digunakan untuk memulihkan mobiliti pesakit dengan sklerosis berganda, ia tidak mempengaruhi perkembangan penyakit ini. Ini adalah alat moden yang meningkatkan pengaliran impuls saraf oleh neuron yang rosak, yang membolehkan anda mengembalikan mobiliti bahagian tubuh yang mereka rawat. Mekanisme tindakan Ampira didasarkan pada penyekat saluran kalium yang terletak di permukaan sel saraf. Apabila sarung myelin rosak, ion kalium tidak berlama-lama di kawasan saluran, iaitu, ion tidak dapat memancarkan impuls lebih jauh di sepanjang serat saraf. Menyekat saluran kalium membantu mengembalikan hubungan antara sel saraf yang rosak dan sihat.

Ampira dihasilkan dalam bentuk tablet yang mesti diambil dua kali sehari, memerhatikan selang dua belas jam. Anda tidak boleh minum lebih dari satu pil pada satu masa, dan anda tidak boleh mengambil lebih dari dua tablet sehari. Telan mereka dengan segera, tanpa mengunyah, kerana ketika mengisar, bahan aktif akan mula mengeluarkan terlalu cepat, yang boleh menyebabkan kejang.

Kebaikan Ampira untuk Multiple Sclerosis

74% pesakit dengan sklerosis berganda menganggap ketidakupayaan untuk berjalan secara bebas merupakan manifestasi penyakit yang paling tidak menyenangkan. Keberkesanan Ampira dalam memulihkan mobiliti dan berjalan pada pesakit telah dibuktikan oleh kajian klinikal, di mana ubat menunjukkan keberkesanan yang lebih besar berbanding dengan plasebo. Ampira adalah ubat pertama yang diluluskan yang direka khusus untuk mengembalikan kemampuan berjalan. Mekanisme tindakannya bertujuan untuk meningkatkan hubungan antara neuron, dan bukan untuk menekan imuniti, seperti kebanyakan ubat lain yang digunakan dalam rawatan multiple sclerosis.

Kesan sampingan yang berpotensi

Antara kesan sampingan yang paling biasa selepas mengambil Ampira adalah pening, gangguan tidur, sakit kepala dan sakit belakang, loya, kelemahan, jangkitan saluran kencing, ketidakseimbangan elektrolit, pembakaran dan gatal-gatal pada kulit, pencernaan, cirit-birit, sembelit, kerengsaan pada nasofaring, sakit tekak. Kemungkinan kambuh penyakit semasa mengambil ubat tidak dikesampingkan.

Ampira dikontraindikasikan semasa mengambil komposit 4-aminopyridine pada pesakit dengan patologi buah pinggang yang sederhana dan teruk. Ubat ini tidak boleh diambil semasa kehamilan dan menyusui, semasa merancang kehamilan dan dengan penyakit berjangkit saluran kencing.

Semasa berunding dengan doktor, pastikan untuk memberitahunya jika anda pernah mengalami kekejangan sebelumnya, sama ada anda mengambil vitamin tambahan atau makanan tambahan, anda juga mesti memberitahunya tentang semua ubat yang sedang anda gunakan.

Sekiranya kejang berlaku setelah mengambil ubat, ubat itu akan segera dibatalkan dan mereka mendapatkan rawatan kecemasan. Dilarang meningkatkan dos ubat, selang antara dos adalah 12 jam.

Persediaan interferon

Alpha, beta dan gamma-interferon adalah protein yang dihasilkan dalam tubuh manusia dan memastikan fungsi sistem imunnya. Mereka mengatur aktiviti imuniti dan dengan sendirinya mempunyai sifat antivirus - mereka mencegah pembiakan virus di dalam sel dan keluarnya di luar. Kajian menunjukkan bahawa beta-interferon sangat berkesan dalam merawat sklerosis berganda, oleh itu, ubat berdasarkannya termasuk dalam senarai ubat asas untuk penyakit ini..

Keupayaan beta-interferon untuk membuat sel kurang rentan terhadap virus sangat relevan, jika salah satu hipotesis diambil kira, yang mana sklerosis berganda boleh menjadi virus.

Ubat berdasarkan beta-interferon - Rebif, Betaferon, Avonex, Extavia. Mengikut struktur bahan aktif utama, mereka sangat serupa dengan interferon semula jadi, yang dihasilkan di dalam tubuh manusia.

Avonex

Avonex diresepkan pada peringkat awal sklerosis berganda berulang untuk pesakit dengan tanda-tanda kerosakan otak, yang dapat dilihat pada gambar MRI dengan sejarah pemburukan penyakit. Ubat ini dapat melambatkan perkembangan penyakit, mengurangkan kekerapan serangan dan melambatkan permulaan kecacatan. Kaedah pentadbiran - suntikan intramuskular.

Betaferon

Rawatan berkesan untuk sklerosis berganda dengan berulang. Seperti halnya Avonex, ini diresepkan kepada pesakit dengan tanda-tanda penyakit yang dikesan pada MRI untuk memperlambat perkembangan patologi dan mengurangkan tahap dan keparahan kecederaan yang menyebabkan kecacatan fizikal. Borang Pentadbiran - Suntikan Subkutan.

Rebif

Ia diresepkan dalam rawatan sklerosis berganda berulang, membantu mengurangkan kekerapan kejang dan mengurangkan keparahan kerosakan otak di bawah pengaruh penyakit ini. Ia disuntik ke dalam badan dengan suntikan subkutan tiga kali seminggu..

Kesan yang tidak diingini dari persiapan interferon

Pada bulan pertama pengambilan interferon, gejala ciri selesema mungkin berlaku - demam, menggigil, berpeluh, sakit otot. Untuk memudahkan kesejahteraan pesakit dalam tempoh membiasakan diri dengan ubat, pemberiannya boleh digabungkan dengan pemberian Advil, Tylenol atau Motrin sebelum suntikan atau pada hari selepasnya. Waktu optimum untuk suntikan adalah pada waktu malam, sebelum tidur.

Reaksi tempatan - bengkak, gatal-gatal dan kemerahan pada kulit - adalah kejadian yang agak biasa, yang menimbulkan kebimbangan hanya jika tapak suntikan menjadi keras dan kemerahan tidak reda selama beberapa hari. Dalam kes ini, suntikan seterusnya dilakukan di tempat baru..

Di bahagian sistem saraf, reaksi negatif yang kerap adalah kerengsaan, kegelisahan tanpa sebab, mood yang buruk, kemurungan, kesedaran yang terganggu, tidur, ingatan, perhatian dan tumpuan. Sekiranya terdapat satu atau lebih gejala di atas, berjumpa doktor.

Langkah berjaga-jaga

Kontraindikasi untuk mengambil interferon adalah kehamilan, penyusuan, dan keadaan tertekan. Konsepsi dalam proses pengambilan ubat boleh memberi kesan buruk terhadap kesihatan anak yang belum lahir, jadi alat kontraseptif harus digunakan selama rawatan.

Interferon boleh menyebabkan kemerosotan teruk pada pesakit dengan fungsi hati yang terganggu, kes kerosakan hati pada orang yang mengambil Avonex diketahui. Oleh itu, sebelum menetapkan ubat kumpulan ini, doktor mesti memastikan bahawa hati pesakit berfungsi dengan normal, dan memantau keadaan organ dengan lebih lanjut melalui ujian darah secara berkala. Analisis juga membolehkan anda mengesan patologi tiroid tepat pada masanya dan menentukan keadaan sel darah merah, yang juga boleh menyebabkan masalah semasa mengambil beta-interferon.

Copaxon

Copaxone adalah protein buatan yang disintesis, dalam struktur yang menyerupai protein struktur sel myelin sel saraf. Copaxone diresepkan untuk rawatan pelbagai sklerosis berulang, yang mengurangkan kekerapan berlakunya penyakit dan memperlambat perkembangannya dengan kerosakan bersamaan pada neuron otak. Kaedah penggunaan - suntikan subkutan tiga kali seminggu.

Antara kesan sampingan biasa dari Copaxone adalah reaksi tempatan (edema, kemerahan, kesakitan dan ketidakselesaan di zon suntikan), serta reaksi dari sistem saraf dan kardiovaskular (kegelisahan, kegelisahan, degupan jantung). Manifestasi lain yang tidak diingini adalah sakit dada, sesak nafas, berasa panas, kilat panas.

Langkah berjaga-jaga

Kehamilan dan penyusuan adalah kontraindikasi mutlak terhadap penggunaan Copaxone.

Multiple Sclerosis dan Cytoxan

Cytoxan adalah ubat yang dapat memperlambat perkembangan multiple sclerosis dengan menekan sistem imun, reaksi tidak standard yang dianggap penyebab utama patogenesis penyakit ini. Semasa rawatan dengan Cytoxan, aktiviti sel darah putih berkurang, akibatnya mereka merosakkan sel saraf myelin neuron. Ubat ini diberikan secara intravena dengan penitis. Sebilangan besar kesan sampingan dan komplikasi yang mungkin berlaku selepas mengambil ubat, hadkan penggunaannya. Doktor menetapkan Cytoxan hanya selepas perundingan terperinci dengan beberapa pakar dan penilaian semua risiko.

Kesan Sampingan Cytoxan

Kesan sampingan Cytoxan yang biasa termasuk keguguran rambut, mual dan muntah yang teruk, dan penyimpangan dalam jumlah sel darah putih dari tahap normal..

Kurang biasa, maka sakit kepala dan pening, cirit-birit, sembelit, keletihan, kegelisahan tanpa sebab adalah perkara biasa.

Untuk melegakan loya, doktor menetapkan pengambilan Zofran atau Raglan tambahan.

Rawatan dengan Cytoxan dan persiapan untuknya

Sebelum memulakan rawatan untuk sklerosis berganda, perlu melakukan ECG, ujian darah dan air kencing, dan juga mengukur tinggi dan berat badan. Pengenalan Cytoxan dilakukan melalui alat penitis secara rawat jalan, sebelum dan sesudah prosedur, tekanan darah dan nadi diukur. Ubat tambahan yang boleh diberikan semasa prosedur adalah Zofran atau Raglan untuk ubat mual dan anti-radang (Solomedrol).

Tempoh pemulihan selepas rawatan dengan Cytoxan

Pada akhir perawatan, perlu mematuhi sejumlah peraturan yang dirancang untuk melindungi tubuh dari penyakit yang menjadi sangat rentan. Ini terutama merujuk kepada jangkitan, kerana Cytoxan melemahkan sistem imun. Oleh itu, sekurang-kurangnya dua minggu selepas rawatan dengan ubat, hubungan dekat dengan orang sakit harus dielakkan. Dengan rasa kelemahan, muntah dan loya yang berterusan, diperlukan nasihat doktor.

Sklerosis Berganda dan Terapi Imuran

Imuran adalah ubat lain dengan sifat imunomodulasi yang digunakan dalam rawatan sklerosis berganda. Dengan mengurangkan aktiviti sel imun terhadap struktur tubuhnya sendiri, Imuran memperlambat perkembangan multiple sclerosis. Kelebihan ubat ini termasuk kemungkinan penggabungannya dengan ubat lain untuk melawan sklerosis berganda. Sebagai contoh, gabungannya dengan Avonex dapat meningkatkan keberkesanan rawatan. Kelebihan lain dari Imuran adalah bentuk pelepasan dan kaedah penggunaan yang mudah, toleransi yang baik pada kebanyakan pesakit.

Imuran boleh didapati dalam bentuk tablet 50 mg untuk penggunaan oral. Mereka memulakan rawatan dengan dosis kecil, satu dos ditentukan berdasarkan berat pesakit dan tahap leukosit dalam darah. Satu tablet boleh dibahagikan kepada dua dos, anda perlu mengambil Imuran dua kali sehari. Dos meningkat secara beransur-ansur, berikutan cadangan doktor. Tidak mustahil untuk menambah atau mengurangkan jumlah ubat untuk satu dos sendiri tanpa berunding dengan pakar.

Cadangan penggunaan Imuran:

Untuk mengelakkan kemerosotan kesihatan semasa penggunaan ubat, perlu melakukan ujian darah secara berkala, yang memungkinkan anda menentukan keadaan fungsi hati dan tahap sel darah putih;

Lebih baik menahan rasa mual yang mungkin timbul pada awal rawatan dengan Imuran. Kesan sampingan ini hilang apabila tubuh terbiasa. Walau bagaimanapun, jika sensasi menjadi tidak tertahankan, anda boleh mendapatkan bantuan doktor - dia menetapkan ubat tambahan untuk membetulkan keadaan pesakit atau menyesuaikan perjalanan rawatan;

Vaksinasi tidak boleh dilakukan selama rawatan sklerosis berganda dengan Imuran, situasi lain harus dielakkan, di mana risiko jangkitan pada tubuh meningkat.

Kesan sampingan Imuran

Antara kesan sampingan ubat adalah mual, muntah, kerengsaan perut, penipisan dan perubahan struktur rambut, keguguran rambut, kehilangan selera makan, kehadiran darah dalam air kencing, keletihan, dan ulserasi rongga mulut. Risiko patologi hati dan penyakit berjangkit meningkat.

Dalam kebanyakan kes kesan sampingan yang disenaraikan, hanya loya yang diperhatikan, kerana Imuran dapat diterima dengan baik oleh pesakit.

Perhatikan peraturan penyimpanan ubat - Imuran disimpan di bilik yang sejuk dan kering, kerana pendedahan kepada suhu tinggi dan kelembapan dapat memusnahkan bahan aktif. Sekiranya anda terlupa mengambil Imuran pada waktu yang dinyatakan, anda tidak perlu menambah dos pada waktu berikutnya, mematuhi rawatan yang ditetapkan oleh doktor anda.

Peringatan Imuran

Sekiranya gejala berikut dikesan semasa rawatan dengan Imuran, anda harus segera berjumpa doktor:

Kenaikan suhu badan hingga 39 ° C, menggigil, demam, berpeluh;

Ruam kulit, terbakar, bengkak dan sakit;

Penyembuhan lama, luka atau luka yang keluar dari nanah;

Sakit tekak semasa menelan, kesesakan hidung, batuk yang tidak hilang selama dua atau lebih hari;

Mual, muntah, cirit-birit, tanda-tanda jangkitan usus;

Kelemahan, malaise, gejala selesema;

Kehadiran darah dalam air kencing, bau yang tidak menyenangkan;

Gangguan buang air kecil - kesakitan dan pembakaran, kerap mendesak.

Semua ini boleh menjadi tanda jangkitan tubuh, yang sangat mungkin dengan pengambilan Imuran secara berkala dan berbahaya, kerana sistem kekebalan tubuh berada dalam keadaan tertekan semasa rawatan multiple sclerosis.

Terapi Multiple Sclerosis dan Baclofen

Kekejangan otot adalah gejala biasa pada penyakit neurologi yang sering menyertai sklerosis berganda. Nada otot meningkat, kerana otot menjadi sensasi kaku, anggota badan dalam keadaan santai tidak mengalami kesukaran. Hiperaktif otot dalam sklerosis berganda dikaitkan dengan aliran impuls elektrik yang tidak betul melalui gentian saraf. Baclofen menormalkan isyarat di sepanjang saraf, mencegah pengecutan otot dan melemahkan nada anggota badan.

Kesan Sampingan Baclofen

Kesan sampingan ubat termasuk loya, kelemahan, dan mengantuk, pening, dan sakit kepala..

Pentadbiran baclofen secara intratekal

Ruang subshell adalah kawasan tulang belakang yang mengandungi cecair serebrospinal, akar saraf dan saraf tunjang. Di kawasan ini, pengenalan Baclofen sering dilakukan, jadi bahan aktif sampai ke tujuan lebih cepat, dan kesan sampingan seperti kelemahan dan kekeliruan lebih lemah daripada ketika bentuk tablet Baclofen diberikan secara lisan.

Kesan sampingan ubat dengan pentadbiran sub-shell juga diminimumkan dengan mengurangkan dos - untuk mencapai kesan yang sama dengan kaedah penggunaan ini, kurang ubat diperlukan.

Sistem pam baclofen subshell

Sistem pam baclofen subshell terdiri daripada kateter dan pam yang ditanam secara pembedahan di bawah kulit di pinggang. Pam membolehkan anda mengawal dos ubat dan kelajuan penerimaannya, doktor dapat menyesuaikan jumlah ubat menggunakan alat pengaturcaraan luaran. Melalui pam, ubat dipindahkan dari kateter ke destinasi, jumlah ubat yang diperlukan untuk rawatan adalah di dalam takungan pam. Mengganti pam perlu dilakukan pada akhir hayat bateri, iaitu 5-7 tahun.

Prosedur untuk mentadbir Baclofen menggunakan sistem pam subshell adalah sebahagian daripada rawatan yang dapat dilalui oleh setiap pesakit dengan kekejangan otot yang tidak dapat bertindak balas dengan baik terhadap ubat oral. Teknik ini lebih berkesan berkaitan dengan bahagian bawah kaki, hasil rawatan kekejangan dan hipertensi tangan tidak begitu ketara.

Terapi baclofen subshell memerlukan penyertaan pasukan pakar - seorang ahli fisioterapi, seorang pekerja sosial, seorang jururawat, dan seorang pengamal am. Pam PBT juga digunakan dalam praktik ubat bius.

Manfaat terapi:

Tidak perlu melakukan persiapan untuk pemberian oral, dos ubat diminimumkan, yang mengurangkan keparahan kesan sampingan;

Kualiti hidup pesakit bertambah baik, aktiviti fizikal dan tidurnya bertambah baik;

Kemungkinan pembetulan individu terhadap kadar penghantaran ubat untuk setiap pesakit;

Kesakitan yang disebabkan oleh kekejangan otot dikurangkan..

Kelemahan sistem pam baclofen

Kelemahan terbesar sistem pam baclofen adalah kesukaran memasang pam. Proses implantasi dikaitkan dengan beberapa risiko, termasuk pendarahan, reaksi luar biasa terhadap anestesia, jangkitan, kehilangan kawalan pundi kencing, kerosakan pam atau kateter yang terganggu dapat menyebabkan pembedahan berulang.

Sekiranya pam gagal, akibat yang tidak menyenangkan mungkin terlalu banyak ubat memasuki aliran darah. Ini membawa kepada kesan sampingan dari Baclofen sendiri - insomnia atau mengantuk, mual, kelemahan otot, kekeliruan, cirit-birit. Komplikasi yang paling berbahaya adalah kemurungan pernafasan, gangguan penglihatan, keadaan pengsan, koma.

Sebelum memasang sistem pam, keberkesanan pentadbiran subkulit Baclofen dinilai secara rawat jalan - jika otot-otot berehat selepas suntikan, maka PBT akan memberikan hasil yang baik. Untuk menilai keberkesanan ubat, diperlukan 2-4 jam, jika tidak ada hasil yang jelas, prosedur dapat diulang menggunakan Baclofen dalam dos yang lebih besar.

Rawatan sklerosis berganda dengan toksin botulinum

Botulinum toxin dihasilkan oleh bakteria Clostridium botulinum, bahan ini tergolong dalam kelas neurotoksin dan digunakan dalam rawatan multiple sclerosis untuk meringankan keadaan pesakit dengan kekejangan otot..

Jenis toksin botulinum berikut sesuai untuk tujuan terapi:

Toksin botulinum jenis A;

Toksin Botulinum jenis B;

Jenis toksin botulinum yang digunakan untuk membetulkan keadaan pesakit dengan sklerosis berganda ditentukan oleh doktor yang menghadiri.

Bagaimana toksin botulinum berfungsi?

Penghantaran isyarat saraf ke otot berlaku melalui asetilkolin neurotransmitter. Botulinum toxin menyekat asetilkolin, menghalang penghantaran isyarat. Oleh itu, otot-otot mengendur, nada mereka berkurang dan rasa tidak selesa yang berkaitan dengannya.

Pengenalan toksin botulinum dilakukan dengan suntikan intramuskular dengan jarum nipis. Kesan pertama muncul satu atau dua minggu selepas pemberian ubat dan berlangsung dari dua hingga enam bulan, bergantung pada ciri-ciri individu badan. Tidak disuntikkan lebih dari sekali setiap tiga bulan, sehingga tubuh tidak mengembangkan antibodi terhadap toksin botulinum..

Teknik ini tidak sesuai untuk rawatan kekejangan otot besar, kerana jumlah ubat untuk satu suntikan tidak boleh sangat besar. Perkara yang sama berlaku untuk hipertonik yang mempengaruhi keseluruhan kumpulan otot..

Kesan sampingan toksin botulinum

Antara kesan sampingan yang mungkin berlaku adalah kelemahan pada otot berdekatan, yang boleh merumitkan pergerakan tempat suntikan. Di samping itu, gejala seperti selesema mungkin berlaku pada minggu pertama selepas pemberian toksin botulinum, tetapi berlanjutan tidak lebih dari sehari.

Pada beberapa pesakit, suntikan toksin botulinum menghasilkan antibodi terhadap bahan ini, yang mengurangkan keberkesanan rawatan. Untuk mengelakkan ini, kekerapan suntikan adalah terhad, begitu juga dengan jumlah ubat untuk satu pentadbiran.

Pilihan rawatan dan masa pergi ke doktor

Suntikan botulinum toksin kedua akan diperlukan tidak lebih awal daripada tiga bulan selepas suntikan pertama. Oleh itu, konsultasi dengan doktor untuk menilai perlunya prosedur kedua dilakukan setelah 3-6 bulan. Anda perlu berjumpa pakar sekiranya ubat tersebut tidak menunjukkan keberkesanannya setelah dua minggu atau jika gejala tidak menyenangkan berlaku yang mungkin disebabkan oleh suntikan toksin botulinum.

Sklerosis Berganda dan Terapi Novantron

Novantron adalah ubat, intipati kesannya adalah untuk menekan imuniti untuk melemahkan serangannya ke sarung myelin di sekitarnya. Terima kasih kepada Novantron pada pesakit dengan sklerosis berganda, peratusan kecacatan dan kemungkinan kambuh berkurang. Ubat ini disyorkan untuk pesakit dengan pelbagai sklerosis progresif-relapsing, remitting-relaps dan sekunder-maju.

Keberkesanan Novantron dapat dilihat pada gambar MRI, yang mencatatkan penurunan kadar penampilan fokus kerosakan saraf di hemisfera serebrum.

Pengenalan ubat ini ke dalam badan dilakukan dengan menggunakan penitis intravena. Kursus penggunaan ubat ini membuat lawatan berkala ke hospital setiap tiga bulan.

Untuk memulakan terapi, anda mesti lulus ujian berikut:

Ujian darah untuk sel darah dan fungsi hati;

Echocardiogram mengenai kekuatan otot jantung;

Penetapan ketinggian dan berat badan.

Sekiranya anda menganggap terapi Novantron sebagai rawatan utama untuk sklerosis berganda, anda juga perlu menjalani latihan khas. Adalah perlu untuk memberitahu setiap pesakit mengenai ubat-ubatan yang diberikan sebelum dan selepas terapi untuk mengawal mual, masa ujian darah dan perlunya meneruskan rawatan.

Seorang pesakit yang akan memulakan rawatan multiple sclerosis dengan Novantron wajib memberitahu doktornya mengenai keadaan berikut:

Sebarang jangkitan virus;

Fungsi hati terjejas;

Kehamilan yang dirancang atau sebelum ini;

Menjalani terapi radiasi atau kemoterapi.

Penyakit jantung dan terapi anti-barah (tiga keadaan terakhir) adalah kontraindikasi teruk terhadap penggunaan Novantron.

Doktor perlu memeriksa pesakit untuk mengetahui semua perkara di atas untuk mengelakkan kesan sampingan berbahaya yang mungkin berlaku semasa rawatan dengan Novantron. Perbincangan serius mengenai semua risiko dengan pesakit dan ahli keluarganya juga diperlukan untuk memulakan terapi..

Rawatan Novantron

Untuk pengenalan Novantron, pesakit tinggal di hospital selama kira-kira dua jam untuk pemberian ubat secara beransur-ansur melalui penitis. Untuk memastikan keselamatan prosedur, perawat terlebih dahulu memeriksa parameter fisiologi (tekanan, degupan jantung, berat badan) dan hasil ujian di atas.

Untuk menghabiskan masa pemberian Novantron tanpa tekanan, pesakit yang berpengalaman memakai pakaian yang selesa dan membawa barang-barang untuk hiburan tidak menetap jangka panjang: buku, majalah, PDA, dll..

Oleh kerana penindasan imuniti, risiko jangkitan meningkat, oleh itu, disarankan untuk berhati-hati dalam komunikasi dengan pesakit, menghindari vaksinasi dengan vaksin hidup dan mematuhi peraturan kebersihan dengan ketat. Untuk memastikan keselamatan pesakit dengan sistem imun yang ditekan, dia dan orang yang tinggal bersamanya dilarang mengambil vaksin polio oral.

Sehubungan dengan kekurangan imun, pesakit yang menjalani terapi Novantron harus segera memberitahu doktor yang hadir mengenai gejala berikut: