Utama / Pukulan

Pemulihan fizikal selepas strok dengan pendidikan jasmani

Pukulan

Orang yang mengalami strok mempunyai kemungkinan pemulihan sepenuhnya atau separa. Pakar berkeras untuk melaksanakan langkah pemulihan selama tiga tahun.

Sebagai peraturan, strok iskemia memberikan harapan yang lebih besar, kerana disifatkan oleh kerosakan yang kurang berbahaya pada sel korteks serebrum, penggunaan kapal "ganti" untuk pemakanan. Dengan bentuk hemoragik, pemulihan fizikal terhad kepada pencegahan gangguan peredaran berulang, masa penyerapan semula hematoma, dan penggunaan campur tangan pembedahan.

Tugas apa yang dilakukan terapi fizikal selepas strok??

Terapi senaman untuk strok memainkan peranan penting dalam pencegahan komplikasi, perkembangan penyesuaian seseorang terhadap rawatan diri, penguasaan fungsi yang hilang.

Jangka masa tidak bergerak secara paksa di tempat tidur adalah berbahaya bagi perkembangan akibat yang teruk. Kompleks terapi senaman membantu mencegah:

  • pembentukan luka tekanan pada punggung, punggung;
  • radang paru-paru jenis stagnan;
  • berlakunya kegagalan jantung;
  • atrofi progresif otot patah;
  • pembekuan darah diikuti oleh embolisme ke organ penting;
  • kekejangan kumpulan otot dengan peningkatan nada semasa paresis dan kelumpuhan jenis spastik, pembentukan kontraktur (mengubah bentuk anggota badan).

Gimnastik selepas strok mempunyai kesan positif pada peredaran mikro dan metabolisme pada organ dan tisu, yang berkurang akibat penyakit ini. Ini membolehkan anda meneruskan pergerakan aktif, di masa depan ia membantu mendapatkan peluang untuk melukis, menulis, menggunakan pinggan mangkuk dan peralatan rumah tangga. Ia membawa kepada normalisasi kerja organ dalaman (buang air kecil, buang air besar), membantu memulihkan ucapan.

Bila hendak memulakan senaman?

Permulaan penggunaan aktiviti fizikal, jumlah mereka. Orientasi sasaran ditentukan oleh doktor yang menghadiri. Ia bergantung kepada:

  • tahap kerosakan pada tisu otak;
  • keupayaan badan yang mencukupi untuk pulih;
  • ketepatan masa dan kelengkapan rawatan.

Tempoh akut adalah 6 bulan pertama. Pada masa ini, perubahan sedang berlaku dalam fokus iskemia: beberapa sel mati tidak dapat ditarik balik, dan yang lain mempertahankan kemampuan untuk menjalankan fungsinya, tetapi memerlukan bantuan. Tepat untuk latihan ini selepas strok. Pada tingkat sel, ada memori khas yang mesti "mengingat" rangkaian pergerakan, memulihkan transmisi impuls saraf.

Sekiranya pesakit tidak berada dalam keadaan koma dan kesedaran terjaga, maka pada hari ketiga dia disarankan untuk memulakan latihan pernafasan. Tujuannya adalah pencegahan kesesakan di paru-paru. Dari hari kelima, latihan fisioterapi (LFK) ditetapkan. Kompleks latihan merangkumi pergerakan kebiasaan, dengan mempertimbangkan keadaan pesakit, kemampuan untuk duduk atau berdiri sendiri, tahap kehilangan fungsi motor.

Pada masa yang lewat (setelah enam bulan atau lebih), pesakit perlu menggunakan kursus pemulihan rawatan di pusat dan sanatorium khusus. Dianjurkan untuk mengulangi terapi 2 kali setahun. Di sini, selain kompleks pemulihan budaya fizikal, ada peluang untuk rawatan fisioterapeutik lanjutan di bawah pengawasan pegawai perubatan:

  • mandian oksigen;
  • urut;
  • akupunktur;
  • rangsangan elektrik perkakasan kumpulan otot lumpuh;
  • magnetoterapi berdenyut;
  • tidur elektrik.

Cara melakukan senaman pernafasan?

Dalam keadaan terlentang, pesakit hanya perlu menarik nafas dalam-dalam, ulangi sepanjang hari sekerap mungkin. Apabila doktor membenarkan anda duduk, penting untuk tidak membengkokkan punggung, tetapi tetap lurus sehingga udara melancarkan paru-paru sebanyak mungkin..

Latihan pernafasan turun ke nafas dalam yang perlahan, menahan nafas selama beberapa saat dan kemudian menghembuskan nafas secara beransur-ansur. Selepas setiap nafas tersebut, pesakit memerlukan rehat. Adalah perlu untuk memastikan bahawa pening tidak meningkat, jangan tegang semasa menahan nafas.

Terdapat pilihan untuk mengawal jangka masa panjang:

  • melambung bola getah;
  • penggunaan jerami untuk koktel yang dicelupkan ke dalam secawan air.

Pesakit merasakan hasil kerjanya pada isipadu bola dan gumpalan cecair. Pada masa akan datang, anda boleh mula menguasai kursus latihan mengikut kaedah Strelnikova.

Ini penting pada setiap tahap pemulihan.

Pemulihan fizikal yang betul tidak mungkin dilakukan tanpa sokongan yang disasarkan untuk aktiviti mental. Memori otot membolehkan struktur kortikal yang lemah untuk mengeluarkan arahan. Dianjurkan agar pesakit mengiringi semua latihan dengan "perintah" mental untuk menggerakkan kaki dan lengannya.

Pendekatan moden untuk pemulihan ini membolehkan pesakit menjadi peserta penuh dalam proses pemulihan..

Latihan apa yang boleh dilakukan dengan berbaring?

Sekiranya pesakit tidak dibenarkan duduk dan bangun atau dia tidak dapat melakukan ini, latihan dilakukan terlebih dahulu dalam mod pasif, kemudian dalam keadaan aktif.

Latihan terhad kepada pergerakan pada sendi lengan dan kaki. Kompleks ini secara beransur-ansur merangkumi lenturan pasif, pemanjangan, putaran, penculikan dan pengurangan dengan peningkatan amplitud. Anda tidak harus segera berusaha mematuhi sepenuhnya pilihan maksimum. Mulakan dengan turun naik kecil sehingga 15 pergerakan pada setiap sendi 3-4 kali sehari.

Dianjurkan untuk tidak melupakan urutan pengembangan sendi: dari pusat hingga pinggiran. Dengan kata lain, latihan untuk lengan bermula dari bahu, kemudian pergi ke sendi siku, pergelangan tangan dan tangan. Begitu juga pada kaki: dari tulang paha hingga sendi kecil kaki.

Latihan pasif di lengan semasa monoparesis dapat dilakukan oleh pesakit sendiri dengan bantuan lengan yang sihat. Sebagai alat untuk belajar sendiri, gelung kain, getah lebar, di mana pesakit melemparkan anggota badan yang tidak bergerak dan melakukan pergerakan, menangkapnya, digunakan.

Latihan aktif yang dilakukan pesakit secara bebas. Untuk ini, kompleks khas telah dibangunkan. Mereka mula berbaring dan terus dalam keadaan duduk.

Satu set pergerakan aktif untuk tangan

Tangan boleh melakukan pergerakan bebas hingga 20 kali dalam satu pendekatan:

  • untuk menekan dan melepaskan jari anda ke penumbuk;
  • bulatan di kedua-dua belah sendi pergelangan tangan (disarankan agar tangan anda dikepal);
  • lenturan dan pemanjangan di siku;
  • dari kedudukan di sepanjang badan, kenaikan dan penurunan yang perlahan, sementara sendi bahu dimuat;
  • ayun ke sisi.

Satu set latihan aktif untuk kaki

Untuk kaki, anda juga boleh memulakan dengan rehat tidur yang ketat dan terus duduk. Jumlah pengulangan tidak boleh melelahkan pesakit dan secara beransur-ansur meningkat menjadi 20.

  • Jari kaki melakukan lenturan dan pemanjangan secara aktif.
  • Kencangkan kaus kaki "pada diri sendiri", kemudian gerakkan ke kedudukan yang melampau (disarankan untuk secara mental membayangkan tekanan pada pedal).
  • Lenturan perlahan di lutut, panjangan.
  • Pimpin ke sisi kerana kerja sendi pinggul.

Cara mengembangkan otot batang badan?

Berbaring telentang, anda boleh melakukan latihan berikut 5-10 kali:

  • berpusing ke sisi dengan bergolek dari satu sisi ke sisi lain;
  • dengan penekanan pada bilah bahu, tengkuk, kaki dengan bantuan siku untuk menaikkan pelvis;
  • cuba sedikit menaikkan bahagian atas badan, menegangkan otot perut.

Apa gerakan lain yang perlu dikembangkan?

Pendidikan jasmani selepas strok, selain anggota badan, memerlukan pengembangan otot muka, terutama mata. Untuk mengelakkan penurunan kelopak mata, senaman berikut disarankan 5-7 kali:

  • pergerakan mata ke atas dan ke bawah dan ke sisi;
  • gambarkan dengan mata anda bulatan ke satu arah, kemudian ke arah yang lain;
  • sekelip mata dan perah selama beberapa saat.

Untuk menguatkan otot leher, anda memerlukan:

  • kepala perlahan-lahan berpusing ke sisi;
  • letakkan kepala di atas bantal, kemudian berehat.

Selepas strok, seseorang kehilangan keupayaan untuk melakukan pergerakan kecil dengan jarinya. Dan ini sangat diperlukan dalam pemulihan rawatan diri. Untuk mengembangkan pergerakan berus, mereka mengesyorkan:

  • masukkan objek kecil (kacang, kancing, kili benang, pensil) ke dalam mangkuk besar;
  • pesakit harus memindahkannya dengan tangannya yang terkena dari satu mangkuk ke yang lain.

Di sanatorium gunakan permainan dalam mozek, lotto, mengumpulkan piramid.

Latihan berdiri

Pesakit, dapat berdiri dan bergerak perlahan, jumlah latihan harus ditingkatkan, dipelbagaikan. Namun, jangan tergesa-gesa. Anda perlu memulakan dengan kompleks yang sederhana, dan kemudian beralih ke kompleks yang lebih kompleks dengan peningkatan beban.

Latihan sederhana adalah:

  • menghirup dengan perihalan pergerakan pekeliling tangan dan kawalan pernafasan mandatori (ketika bergerak ke atas - nafas dalam-dalam, turun - nafas penuh);
  • penggantian bergantian dari stoking ke tumit dengan ketegangan otot betis;
  • berpusing ke sisi (masing-masing 5-6 kali);
  • Squats tanpa melepaskan tumit dari lantai 4-5 kali;
  • membongkok ke sisi dengan mengangkat lengan yang bertentangan di atas kepala 4 kali;
  • ayunkan kaki ke hadapan dan ke sisi, masing-masing 4;
  • bergantian paru-paru ke hadapan dengan sedikit pemindahan graviti ke kaki depan.

Kompleks dengan peningkatan beban ditambahkan:

  • menghirup dengan tangan terkunci dalam "kunci";
  • ayunkan kaki sambil memegang tangan di belakang belakang katil atau kerusi yang tetap;
  • bersandar ke depan dan ke sisi 10 kali, berdiri dengan kaki yang tegang dalam kedudukan yang sedikit lebih lebar daripada bahu;
  • "Tinju" dengan tangan ketika memusingkan badan;
  • putaran bulat pada sendi bahu ke belakang dan ke belakang;
  • lompatan percuma.

Latihan harus diakhiri dengan berjalan di tempat, dengan gerakan bernafas dalam selama 5 minit.

Kontraindikasi

Sekatan dalam pemulihan bergantung kepada keadaan pesakit. Aktiviti fizikal tidak ditunjukkan dalam kes berikut:

  • pesakit tidak keluar dari koma;
  • terdapat perubahan mental dalam tingkah laku, keagresifan;
  • strok berulang pada orang tua;
  • terdapat gejala sawan epileptiform, kekejangan pada anggota badan;
  • strok disertai dengan diabetes mellitus yang teruk, batuk kering, barah.

Perkara penting dalam latihan fisioterapi adalah keadaan kesihatan pesakit yang selesa. Kemunculan sakit kepala, kelemahan memerlukan kawalan tekanan darah, istirahat, kadar kenaikan beban yang lebih perlahan.

Setelah berpeluang berjalan, anda mesti menggunakan jalan udara dengan lanjutan laluan secara beransur-ansur. Keyakinan diri dan sokongan orang tersayang membolehkan pesakit menjalani terapi strok semoga mungkin, berusaha untuk pemulihan sepenuhnya.

LFK - Gimnastik terapeutik

Strok adalah lesi otak dalam kemalangan serebrovaskular akut. Penyakit ini adalah salah satu penyakit yang paling melumpuhkan dan tidak sesuai secara sosial. Iaitu, dalam banyak kes, pesakit menjadi tidak berdaya, memerlukan perawatan dan perhatian yang berterusan.

Gangguan ini, sebagai peraturan, adalah penyebab kelumpuhan spastik, dan juga paresis anggota badan di bahagian tubuh yang berlawanan dengan lesi otak. Pada masa yang sama, nada otot pada fleksor lengan dan ekstensor kaki meningkat, dan dengan itu, nada pada otot ekstensor lengan dan flexor kaki menurun. Kerana faktor ini, kontraksi dengan lenturan pada sendi siku dan pengucapan sendi pergelangan tangan diperhatikan di tangan, seperti pada anggota bawah - di sini terdapat lanjutan yang jelas pada sendi lutut.

Setelah keadaan pesakit menjadi stabil, perlu untuk memulakan pemulihan motor, secara beransur-ansur meningkatkan intensitas latihan terapi yang termasuk dalam terapi latihan untuk strok. Sangat penting untuk memulakan terapi fizikal dan fisioterapi untuk strok, kerana berkat latihan terapeutik, sejumlah perubahan positif berlaku di dalam badan, iaitu:

  1. Terdapat peningkatan yang ketara dalam kerja sistem kardiovaskular, serta fungsi sistem dan organ lain.
  2. Pembentukan pernafasan yang betul.
  3. Nada otot yang meningkat secara tempatan menurun dan perkembangan kontraktur dihalang.
  4. Otot yang sihat dikuatkan..
  5. Keseluruhan keadaan emosi bertambah baik.
  6. Pesakit menyesuaikan diri dengan fungsi sosialnya, dan jika mungkin, dia dapat kembali ke tugas sehari-hari (terapi ini disebut ergoterapi).

Gimnastik terapeutik dengan strok menyumbang kepada fakta bahawa, semasa latihan dalam latihan terapeutik, mekanisme pampasan terlibat dalam proses untuk memulihkan fungsi yang hilang. Lebih-lebih lagi, latihan berulang yang berulang menyebabkan kemunculan sambungan refleks baru.

Kursus awal fisioterapi untuk strok merangkumi pergerakan pasif anggota badan yang terkena, dan juga urutan. Latihan terapi pasif untuk strok dilakukan dengan bantuan instruktur-metodologi. Matlamat utama latihan ini adalah untuk merehatkan otot-otot bahagian badan yang terjejas. Urut harus dilakukan dengan mengambil kira otot yang terkena. Ekstensor harus dipijat pada lengan, dan flexor kaki dan kaki bawah harus dipijat pada kaki. Maka anda perlu beralih dari pergerakan pasif ke aktif. Lebih-lebih lagi, pertama, latihan terapi aktif untuk strok dilakukan oleh bahagian tubuh yang sihat tanpa bantuan dari luar, dan kemudian, dengan bantuan instruktur-metodologi, otot-otot bahagian badan yang lumpuh secara beransur-ansur terlibat. Latihan harus dilakukan dengan perlahan, lembut, lancar, dan tidak boleh menyebabkan sakit akut. Sebagai peraturan, latihan bermula dengan bahagian proksimal dan secara beransur-ansur beralih ke bahagian distal. Latihan mesti diulang berkali-kali, sambil memastikan pernafasan berirama dan betul, berhenti untuk bernafas.

Terapi senaman untuk strok mempunyai peraturan perilaku tersendiri, seperti berikut:

  1. Pertama, bersenam untuk bahagian badan yang sihat..
  2. Latihan terapi khas mesti diganti dengan pemulihan.
  3. Kelas mesti biasa.
  4. Latihan semasa latihan strok harus meningkat secara beransur-ansur.
  5. Latar belakang emosi positif harus dikekalkan semasa kelas.

Kami memberi perhatian kepada anda salah satu kemungkinan latihan untuk fisioterapi untuk strok. Kompleks ini disyorkan untuk dilakukan pada masa awal rawatan strok atau kecederaan otak traumatik (tertakluk pada rehat tidur):

Latihan dilakukan dengan tangan yang sihat. Semasa melakukan senaman, perlu menggunakan sendi balok-karpal dan ulnar. Berlari 4-5 kali.

Membengkokkan dan meluruskan lengan yang sakit di siku. Sekiranya perlu, anda boleh membantu dengan tangan yang sihat. Ulangi 4-8 kali.

Latihan pernafasan. Ulangi 4-8 kali.

Menaikkan dan menurunkan bahu. Latihan dilakukan secara berirama, dengan amplitud yang meningkat secara beransur-ansur, digabungkan dengan menggosok dan membelai. Berlari 4-8 kali.

Lakukan pergerakan pasif pada sendi tangan dan kaki (3-5 minit).

Lakukan senaman aktif - lenturan dan panjangan lengan pada sendi siku (dengan tangan bengkok) Amplitudo harus setinggi mungkin. Berlari 6-10 kali.

Lakukan pergerakan dengan kaki yang sihat. Sekiranya perlu, maka - untuk membantu dan menguatkan putaran dalaman. Lakukan 4-6 kali.

Lakukan gerakan dengan kaki yang sakit. Pergerakan mestilah dalam jarak sederhana. Berlari 4-6 kali.

Lakukan senaman pernafasan - 4-8 kali.

Lakukan senaman aktif untuk tangan dan jari, sementara kedudukan lengan bawah mestilah menegak (3-4 minit).

Pergerakan pasif untuk semua sendi anggota badan yang terjejas. Lakukan dengan perlahan, perlahan dan lancar. Sekiranya perlu, bantu dan permudahkan latihan. Lari 3-4 kali.

Lakukan penculikan dan penambahan paha bengkok (dengan kaki bengkok). Anda juga boleh mencairkan dan meratakan pinggul yang bengkok. Lakukan 5-6 kali.

Lakukan pergerakan pekeliling bahu yang aktif (menggunakan dan mengatur fasa pernafasan). Ulangi 4-5 kali.

Lakukan lengkungan belakang tanpa menaikkan pelvis (dengan tekanan terhad). Ulangi 3-4 kali.

Latihan pernafasan. Lari 3-4 kali.

Lakukan pergerakan pasif - dengan kadar perlahan, lembut dan lancar. Sekiranya perlu, anda boleh membantu dan memudahkan latihan. Lakukan 2-3 minit.

Oleh itu, jumlah masa yang diperlukan untuk menyelesaikan latihan terapi fizikal untuk strok adalah 25-40 minit.

Semasa terapi senaman dengan strok, jeda untuk berehat hendaklah dibuat sekurang-kurangnya 1-2 minit. Apabila kelas selesai, anda perlu memastikan kedudukan anggota paretik yang betul.

Kompleks terapi senaman untuk strok rumit pada masa akhir rawatan hemiparesis. Latihan fisioterapi dan latihan fisioterapi diberikan dalam posisi duduk dan berdiri. Juga di kompleks latihan termasuk berjalan dalam pelbagai versi dan latihan layan diri. Latihan yang banyak digunakan dengan objek, elemen permainan. Perhatian khusus ketika melakukan latihan kompleks terapi latihan untuk strok harus diberikan pada pengembangan fungsi tangan dan jari, serta relaksasi otot dan penurunan kekakuan.

Latihan fisioterapi (LFK) selepas strok

Terapi senaman selepas strok adalah bahagian penting dalam pemulihan pesakit. Akibat dari serangan angin ahmar tetap berlaku seumur hidup, kerana sel yang terkena tidak dapat dipulihkan lagi. Tetapi fungsinya dapat dilakukan oleh sel otak lain. Untuk menjadikannya mungkin, penting untuk melakukan tindakan yang diperlukan

Proses pemulihan terdiri daripada beberapa peringkat. Pada jam-jam pertama serangan, seseorang berakhir di unit rawatan rapi, di mana doktor memperjuangkan nyawanya dan menstabilkan keadaannya. Pada peringkat seterusnya, pesakit dipindahkan ke jabatan neurologi, di mana dia mendapat rawatan yang diperlukan, di sinilah proses pemulihan keupayaan fizikal bermula. Selepas keluar, pemulihan berlaku di rumah dan hasil akhirnya bergantung pada bagaimana cadangan pakar dilakukan secara teratur dan betul..

Pilihan fisioterapi selepas strok

Gimnastik selepas strok bertujuan untuk mengembalikan fungsi bahagian badan yang lumpuh. Pilihan latihan bergantung pada bahagian otak mana yang terjejas. Oleh itu, dengan kematian sel-sel hemisfera kiri diperhatikan:

  • lumpuh lengkap atau separa bahagian kanan badan;
  • gangguan persepsi separuh badan ini;
  • disorientasi;
  • penundaan tindak balas;
  • ingatan motor terganggu.

Apabila hemisfera kanan terjejas, ia diperhatikan:

  • lumpuh lengkap atau separa bahagian kiri badan;
  • pelanggaran peraturan saraf alat pertuturan (pertuturan);
  • ingatan linguistik terganggu (pesakit sedar, tetapi tidak dapat mengingat kata-katanya);
  • kelambatan dalam tingkah laku.

Untuk menyelesaikan masalah ini, gunakan rawatan bersepadu umum dan latihan fizikal yang bertujuan melatih fungsi tertentu.

Persediaan untuk latihan fisioterapi

Pemulihan bergantung kepada banyak faktor, misalnya, jumlah fokus kawasan otak yang terkena, penyediaan rawatan perubatan kecemasan tepat pada masanya dan tindakan orang itu sendiri. Hasil positif sangat bergantung pada mood psikologi pesakit, dan tugas saudara-mara dan rakan-rakan dalam hal ini adalah semua jenis sokongan dan sikap optimis.

Tugas terapi fizikal selepas strok

Sekiranya terdapat ramalan positif oleh doktor, maka tugas utama terapi senaman untuk strok adalah pemulihan fungsi tubuh sepenuhnya. Oleh kerana terapi fizikal adalah gabungan pelbagai kaedah pemulihan perubatan, ia juga membantu menyelesaikan masalah penting lain:

  • membantu mengembalikan ketepatan pergerakan;
  • meningkatkan peredaran darah di tisu-tisu bahagian badan yang lumpuh;
  • melegakan ketegangan otot, yang berlaku dengan kelumpuhan;
  • melancarkan peredaran darah di dalam badan.

Ciri-ciri latihan

Pada awal pemulihan, latihan terapi harus dilakukan di bawah pengawasan doktor terapi latihan, yang akan menjelaskan semua perincian latihan dan memilih kompleks yang sesuai mengikut jenis strok.

Penting untuk tidak membebani pesakit

Adalah perlu untuk melakukan kelas secara berkala, secara beransur-ansur meningkatkan beban. Penting untuk tidak membebani pesakit dengan aktiviti fizikal yang berlebihan, kerana ini boleh membahayakan. Dianjurkan untuk memulakan kelas dengan pergerakan yang paling sederhana, dan pastikan untuk memanaskan badan sebelum mengurut menggunakan urut.

Jenis latihan fisioterapi

Terdapat beberapa jenis terapi senaman untuk strok:

  • kompleks beban pasif;
  • pendidikan jasmani aktif;
  • latihan mental.

Pertimbangkan setiap paparan dengan lebih terperinci..

Terapi senaman pasif

Setiap senaman bergantung pada keadaan pesakit. Adalah penting bahawa pada kali pertama selepas strok, seseorang memerlukan rehat sepenuhnya. Tetapi apabila keadaan stabil, dengan izin doktor, pesakit akan dapat melakukan senam pasif untuk lengan setelah strok dan kaki.

Tujuan kelas-kelas ini adalah untuk memulihkan bekalan darah ke anggota badan yang lumpuh dan melegakan kekejangan otot. Latihan gimnastik pasif dilakukan dengan bantuan luar, iaitu orang lain membongkok dan memanjangkan anggota badan pesakit. Terapi senaman pasif mesti bermula dengan jari-jari anggota badan yang lumpuh, secara beransur-ansur bergerak ke yang sihat. Gimnastik tangan dilanjutkan selepas pukulan dengan putaran tangan, mengikut arah jam dan lawan jam. Selepas itu, perlu membengkokkan dan melepaskan lengan di siku dan, akhirnya, melakukan pergerakan ringan dengan bahu (atas - bawah dan ke kanan - ke kiri). Latihan serupa dilakukan untuk kaki..

Dengan menggunakan gimnastik pasif, anda dapat melegakan kekejangan otot, mengetatkan anggota badan dalam masa yang singkat dalam keadaan tidak bengkok. Adalah penting bahawa dalam kedudukan ini pesakit menghabiskan tidak lebih dari 30 minit sehari dan tidak merasa tidak selesa.

Latihan mental

Teknik ini juga merupakan jenis terapi senaman. Telah diketahui bahawa akibat daripada ingatan otot strok sering menderita. Untuk mengembalikan aktiviti motor, perlu melakukan bukan sahaja aktiviti fizikal, tetapi juga aktiviti mental. Agar sel-sel saraf yang masih hidup dapat menjalankan fungsi yang bertanggungjawab untuk pergerakan, mereka mesti diajarkan ini. Seseorang harus secara mental membayangkan bagaimana dia menggerakkan tangan, kaki dan jarinya.

Sebagai tambahan, pesakit harus mengatakannya dengan lantang dan pada dirinya sendiri. Teknik ini membolehkan anda membentuk pusat motor baru di otak dan menyumbang kepada pemulihan alat pertuturan. Penting untuk mewakili setiap pergerakan secara terperinci dan untuk mempercayai bahawa ini sebenarnya berlaku. Seperti yang telah disebutkan, suasana hati pesakit dan sokongan dari keluarga, yang harus menolong dan memujinya atas segala usaha, memainkan peranan penting dalam proses pemulihan..

Terapi senaman aktif

Setelah keadaan pesakit bertambah baik dan kemajuan diperhatikan, anda boleh meneruskan latihan yang lebih aktif. Terapi senaman aktif selepas strok, kompleks latihan yang merangkumi latihan dalam keadaan rawan, duduk dan berdiri, menyumbang kepada pemulihan yang cepat. Tetapi latihan mesti dilakukan secara berperingkat.

Dalam keadaan terlentang, pesakit dapat melakukan senaman sederhana sendiri, misalnya, untuk menarik dan menolak dari belakang tempat tidur dengan gerakan lancar atau membengkokkan lutut secara bergantian, berusaha untuk tidak melepaskan kakinya dari tempat tidur (untuk meluncur di atasnya). Latihan harus cukup kompleks dan dipilih secara individu untuk orang tersebut..

Apabila latihan berbaring lebih mudah, dengan izin doktor yang hadir, anda boleh meneruskan latihan duduk. Latihan terapeutik seperti ini bertujuan untuk menguatkan otot punggung, penyambungan semula aktiviti motor pada lengan dan kaki. Tetapi tujuan utama kelas adalah untuk mempersiapkan badan untuk berjalan kaki. Duduk di atas katil, anda boleh melakukan latihan sederhana ini:

  1. Ambil posisi permulaan semasa duduk, luruskan kaki anda, dan turunkan tangan anda. Perlahan-lahan angkat tangan anda, lemparkan kepala anda ke belakang dan luruskan belakang anda. Dalam kedudukan ini, adalah perlu untuk mengurangkan bilah bahu dan memperbaiki selama 1-2 saat. Untuk keluar dari kedudukan secara perlahan.
  2. Duduk, berpegangan tangan di atas katil, bergantian perlahan dan rendah mengangkat kaki lurus.
  3. Duduk di atas katil (di bawah bantal), perlahan-lahan bawa lutut ke dada anda dan cuba merebutnya.

Tahap yang paling sukar dalam terapi senaman aktif adalah satu set latihan dalam keadaan berdiri. Mereka disarankan untuk dilakukan ketika pesakit merasa yakin dan mudah melakukan pergerakan berbaring dan duduk. Gimnastik dalam kedudukan ini terbahagi kepada 2 kompleks: beban sederhana dan meningkat. Perlu memulakan kelas dengan kompleks sederhana, misalnya, melakukan gerakan membelok ke kanan dan kiri, sementara kaki harus selebar bahu, dan tangan di tali pinggang. Di samping itu, anda boleh melakukan squats dan miring badan ke kiri - ke kanan melalui kedudukan tetap secara langsung. Beban yang meningkat merangkumi latihan seperti "kilang", berjalan di tempat, melompat, dll..

Semasa kelas, anda perlu mendengar badan anda dan tidak melakukan pergerakan, jika ada keletihan, anda juga perlu memantau pernafasan dan degupan jantung. Dengan rasa tidak selesa, lebih baik menangguhkan kelas.

Perlu diingat bahawa kekurangan dan kelebihan aktiviti fizikal boleh menyebabkan keadaan pesakit bertambah buruk, jadi anda perlu berjumpa doktor dengan kerap dan tidak menambahkan beban sendiri..

Oleh itu, setelah mengalami strok dengan pendekatan yang betul, adalah mungkin untuk mencapai pemulihan sebahagian dan bahkan keseluruhan badan. Tetapi penting untuk diingat bahawa terapi senaman tidak boleh ditinggalkan: kelas harus selalu dilakukan untuk mencegah kemerosotan. Latihan fisioterapi menyumbang kepada pemulihan pesakit sepenuhnya atau separa selepas strok.

Latihan selepas strok: arahan langkah demi langkah

Pemulihan selepas strok di rumah melibatkan senaman, senaman (latihan fisioterapi), urut dan ubat-ubatan.

Senarai terapi senaman untuk strok dipilih oleh doktor berdasarkan keadaan pesakit, namun, anda dapat memberikan kompleks pemulihan yang selamat untuk dilakukan di rumah.

Mengenai faedah terapi senaman

Gimnastik selepas strok mempunyai banyak sifat berguna:

  • Latihan fizikal ditunjukkan untuk mengekalkan pergerakan sendi dan menormalkan nada otot (dengan strok, fungsi motor lengan dan kaki menurun).
  • Menghalang pembentukan luka tekanan di kawasan kaki, punggung dan tempat-tempat di mana tekanannya paling besar.
  • Membantu memulihkan kerja berus.
  • Membantu melegakan simptom kelumpuhan dengan memulihkan fungsi anggota badan dan badan.
  • Melegakan hipertonik otot, menormalkan kerja otot yang terjejas.

Selepas strok, latihan ditunjukkan kepada orang yang pernah menghidap penyakit mengerikan ini..

Pemulihan fungsi motor di rumah

Aktiviti Persediaan

Sebelum menggunakan kaedah terapi senaman, perlu disiapkan pesakit.

Bagaimana hendak melakukannya:

  • Adalah perlu untuk sentiasa mengubah kedudukan pesakit yang berbaring (setiap 2-3 jam). Langkah serupa diperlukan untuk mengelakkan genangan darah..
  • Kemudian dengan frekuensi yang sama adalah wajar melakukan latihan pasif: untuk melakukan pergerakan dengan bantuan luar. Teknik ini membolehkan anda meredakan ketegangan otot..
  • Selepas ini, latihan pernafasan ditambah. Mereka menormalkan pertukaran gas, meningkatkan fungsi otot..
  • Pada akhirnya, mereka beralih ke aktiviti fizikal jenis aktif. Ini termasuk berjalan kaki selepas strok. Mereka memberi peluang untuk kembali ke keadaan normal dan meminimumkan kemungkinan kambuhnya penyakit ini.

Kompleks pemulihan dirancang agar fisioterapi selepas strok adalah titik akhir tindakan. Ia ditunjukkan hanya apabila pesakit stabil..

Penggunaan berlebihan dilarang sama sekali. Agar kesannya diperhatikan, dan kesan sampingan tidak berlaku, latihan dimulakan dengan 1-2 pendekatan. Kemudian jumlahnya meningkat.

Matlamat latihan terapeutik

Satu set latihan untuk strok dirancang untuk mencapai beberapa tujuan:

  • Mencegah penyakit baring.
  • Menghalang perkembangan pneumonia kongestif.
  • Untuk melegakan kekejangan bahagian kiri dan kanan badan dengan pukulan.
  • Hentikan perkembangan kegagalan jantung, dan juga mencegah atrofi otot yang terjejas.

Dalam kes-kes yang teruk, seseorang secara harfiah harus belajar berjalan lagi, menggunakan peralatan rumah tangga, dan layan diri. Terapi senaman selepas strok di rumah dirancang untuk membantu menyelesaikan masalah ini..

Beban pasif

Sebelum melakukan latihan pasif, pesakit akan diberi urutan. Ringkasnya, ia dilaksanakan berdasarkan prinsip berikut:

  • Tindakan fizikal dilakukan dengan gerakan bulat membelai cahaya.
  • Urut dilakukan bermula dari bahagian atas (bahagian kepala, kerah). Kemudian pergi ke kaki.
  • Kesan di bahagian belakang dilakukan dengan mengetuk pergerakan..
  • Otot-otot pektoral terjejas, bermula dari bahagian tengah dada dan sampai ke ketiak.
  • Tangan dan kaki diurut mengikut urutan ini. Tangan: bahu, lengan bawah, tangan, jari. Kaki: punggung, pinggul, kaki, kaki, jari kaki.
  • Urut bermula di bahagian yang sihat (kiri jika sebelah kanan terjejas dan sebaliknya).

Selepas urut, anda boleh memulakan terapi senaman di rumah.

Latihan:

  • Ambil objek bulat, letakkan di tangan pesakit. Membantu memegang objek di tangannya. Latihan sedemikian untuk kemahiran motor halus tangan harus dilakukan lebih kerap, ia akan membantu memulihkan kerja tangan dan jari.
  • Untuk membengkokkan dan membengkokkan kaki. Adalah perlu untuk membuat pergerakan sehingga anggota badan meluruskan dirinya, bergerak di sepanjang permukaan tempat tidur. Walaupun dalam latihan pasif, penglibatan pesakit adalah penting..
  • Picit dan buka jari tangan yang terkena.
  • Angkat dan turunkan tangan (pergerakan jatuh pada sendi bahu).

Terdapat satu lagi latihan pasif. Kaki atau lengan harus digantung pada tuala atau pembalut elastik. Sekarang anda perlu melakukan pergerakan putaran, serta menggerakkan anggota badan ke kanan dan kiri.

Latihan pasif untuk pemulihan dari strok dirancang untuk mempersiapkan pesakit untuk pendidikan jasmani sepenuhnya. Mereka dilakukan 2-3 kali sehari (awalnya 2, kemudian 3). Tempoh - kira-kira setengah jam.

Latihan mental

Rawatan selepas stroke hemoragik (dan "saudara" iskemia) haruslah menyeluruh dan sistematik. Oleh itu, anda tidak boleh melakukan tanpa tekanan mental. Mereka membantu memulihkan neuron yang rosak, melatih memori dan memulihkan proses pemikiran yang normal. Pesakit mengalami afasia selepas strok. Latihan mental untuk strok membantu menormalkan fungsi pertuturan.

Aktiviti fizikal aktif

Latihan berbaring

Kelas bermula pada tempoh akut.

  • Pegang tangan anda di belakang objek jauh yang terletak di belakang (kepala katil akan dilakukan). Menurut akaun "satu", lakukan "menarik", meluruskan kaki dan lengan sebanyak mungkin. Kemudian kembali ke kedudukan asal.
  • Dengan usaha meluruskan lengan yang terkena, bermula dengan jari, kemudian bergerak ke tangan dan lengan bawah. Dengan menggunakan tayar dan pembalut elastik, pasangkan anggota badan pada kedudukan yang serupa selama setengah jam. Latihan ini membolehkan anda mengembalikan fungsi tangan selepas strok..
  • "Meluncur." Berlari dengan usaha. Berbaring di atas katil cuba selekohkan kaki di lutut secara bergantian supaya kaki tidak keluar dari permukaan katil. Berjalan 8-12 kali.
  • Lakukan pusingan giliran kepala ke kiri dan ke kanan. Latihan diperlukan untuk melegakan hipertonik serviks.
  • Berbaring rata. Tangan "di jahitan". Badan terasa santai. Menurut akaun, "satu" bengkokkan tangan kanan di siku, betulkan pada kedudukan ini selama satu atau dua detik. Kemudian turunkan anggota badan ke atas katil. Oleh kerana "dua" bengkokkan tangan yang lain. Sebagai tambahan kepada latihan di atas untuk tangan, anda boleh melakukan versi rumitnya. Gantung anggota badan dengan pembalut dan buat semua jenis pergerakan: lenturan, panjangan, gerakan putaran.
  • Bengkokkan jari ke penumbuk dan bengkok ke belakang. Selepas strok, fungsi tangan merosot dengan teruk. Oleh itu, kemahiran motor halus akan pulih dan secara beransur-ansur mengembalikan jari menjadi normal. Untuk memulihkan ciri daya, dibenarkan menggunakan pengembang cincin.

Kompleks terapi latihan yang ditentukan untuk hipertensi dan strok harus dilakukan dengan berhati-hati. Walau bagaimanapun, pelaksanaan latihan ini dibenarkan dalam tempoh akut penyakit ini. Mereka sesuai, termasuk untuk orang kurang upaya..

Kompleks dari posisi duduk

Untuk rawatan, mereka menggunakan kelas pada akhir tempoh akut. Kompleks terapi senaman untuk rawatan strok merangkumi muatan berikut:

  • Duduk tegak. Sebaiknya gunakan kerusi dengan punggung. Oleh kerana "satu" tarik nafas dan bawa bilah bahu ke belakang. Kerana "dua" untuk kembali ke kedudukan asal. Beban ini dirancang untuk mengembangkan otot-otot tali pinggang bahu..
  • Pergerakan kepala putaran. 8-10 kali pada setiap arah. Semasa melakukan, penting untuk mematuhi langkah keselamatan: dislokasi atau patah tulang belakang serviks adalah mungkin, pergerakan perlahan dan lancar. Senaman dianggap sebagai bahagian gimnastik vestibular..
  • Ambil tangkai sekop atau tongkat lain yang serupa. Letakkannya tegak lurus ke lantai untuk membentuk titik tumpu. Sekarang anda perlu mengangkat "shell" dengan dua tangan. Bersandar pada tongkat untuk membuat pergerakan goyang bolak-balik, secara beransur-ansur meningkatkan amplitud. Nafasnya sekata, anda tidak boleh menjatuhkannya. Selepas strok, beban ini dirancang untuk menghilangkan nada otot belakang yang berlebihan..
  • Lenturan dan pemanjangan jari.
  • Duduk di atas kerusi. Cuba perlahan-lahan membongkok ke belakang, membawa bilah bahu dan menggerakkan tangan dan kepala ke belakang. "Bekukan" dalam posisi bengkok selama 2-3 saat.
  • Ambil posisi duduk di atas katil. Kaki harus digantung dengan bebas. Buat ayunan dengan anggota bawah. Anda harus memulakan dengan perlahan, secara beransur-ansur meningkatkan kekuatan. Terapi senaman sedemikian selepas strok diperlukan untuk perkembangan bahagian bawah kaki.

Kompleks berdiri

Latihan ini sangat sesuai untuk jantung dan saluran darah, tetapi harus dilakukan pada tahap pemulihan akhir, kerana kerumitannya bagi pesakit setelah strok iskemia.

  • Bangun tegak. Kaki di paras bahu. Untuk terapi senaman seperti itu (gimnastik terapeutik), anda memerlukan fulkular dalam bentuk kerusi belakang atau sesuatu seperti itu. Menurut akaun "satu" untuk mengangkat kaki, letakkan di atas kerusi. Kembali ke kedudukan permulaan. Kerana "dua" angkat kaki yang lain. Lari 3-6 kali.
  • Menurut "satu", anggota badan atas perlahan-lahan diangkat di atas kepala. Berlama-lama dalam kedudukan ini. Dengan perbelanjaan "dua" untuk menyerah. Kenaikan dilakukan semasa penyedutan, menurunkan tangan - semasa menghembuskan nafas. Terapi senaman sedemikian sekiranya berlaku kecelakaan serebrovaskular diperlukan untuk perkembangan tangan selepas strok dan normalisasi pernafasan..
  • Langkah palsu. Kaki di paras bahu. Menurut akun "satu", letakkan kaki Anda ke depan, buat langkah salah, menurut akun "dua", letakkan anggota badan kembali, dan "tiga" kembali ke posisi awal. Ulangi 5-7 kali untuk setiap anggota badan, bermula dengan sihat.
  • Angkat bola tenis atau benda bulat yang lain. Buangkannya dari tangan ke tangan. Gimnastik terapeutik seperti ini dengan strok membantu memulihkan koordinasi. Lebih baik jika beban seperti itu dilakukan bersama dengan pembantu.
  • Menghirup. Anda perlu bangun dengan jari kaki dan merentangkan tangan ke atas, seolah-olah ingin mencapai siling.
  • Berjalan di satu tempat (30 saat-1 minit).
  • Bangun. Tangan di tali pinggang. Lakukan pusingan memutar ke kanan, bahagikan anggota badan atas. Ulangi dengan cara lain.
  • Melakukan squats. Terapi senaman untuk strok iskemia ini harus dilakukan dengan berhati-hati, kerana meningkatkan tekanan darah.
  • Bangun. Tangan di tali pinggang. Condong ke kiri dan kanan.
  • Untuk bergerak ke hadapan.
  • Kaki di paras bahu. Angkat kaki kanan anda. Buat ayunan bulat dengan anggota badan. Ulangi sama dengan kaki yang lain.

Latihan-latihan ini selepas strok dapat dilakukan di rumah, tetapi lebih baik jika kelas diadakan di bawah pengawasan doktor, terutama jika terapi latihan diresepkan untuk penyakit kronik sistem kardiovaskular.

Kompleks Mata

Latihan terapi fizikal juga ditunjukkan untuk mengembalikan fungsi oculomotor dalam paresis saraf dan otot.

Kompleks ini merangkumi pergerakan berikut:

  • Kiri kanan.
  • Atas bawah.
  • Lapan.
  • Penguncupan kelopak mata yang intensif.
  • Bulatan (pertama mengikut arah jam, kemudian berlawanan arah jam).
  • Kerap berkelip.

Beban tangan

Selepas lesi otak, tangan terkena terlebih dahulu. Untuk memulihkan fungsi motor, satu set latihan terapi latihan selepas strok ditunjukkan.

Antaranya:

  • Pemampatan jari diikuti dengan pemanjangan.
  • Ayunan bebas dengan anggota badan (latihan seperti "kilang" atau "gunting" dalam posisi berdiri).
  • Pukulan berus dalam bulatan.
  • Fleksi tangan di sendi siku diikuti dengan lanjutan.
  • Beban bahu (atas dan bawah).

Beban kaki

Set latihan selepas strok pada kaki merangkumi:

  • Lenturan dan pemanjangan jari kaki.
  • Penculikan kaki ke sisi (pergerakan bermula dengan sendi pinggul).
  • Menarik stoking untuk diri sendiri.
  • Peregangan lenturan anggota bawah di lutut.

Kompleks latihan terapi yang ditunjukkan tidak dikontraindikasikan pada penyakit kardiovaskular.

Kompleks Artikulasi

Set latihan terapi pertuturan berikut disyorkan:

Kompleks 1

  • Menarik lidah ke hadapan. Dalam kes ini, amplitud pergerakan harus maksimum.
  • Mengetuk lidah (pergerakan timbul dan turun berlaku).
  • Keriting bibir.
  • Secara bergantian menggigit bibir atas dan bawah.

Juga perlu menjilat bibir dengan amplitud maksimum yang mungkin, pertama searah jarum jam, kemudian berlawanan arah jam.

Kompleks 2

  • Senyum, tahan senyuman di wajah anda selama 5-10 saat.
  • Cuba gulungkan lidah anda ke dalam tiub.
  • Lakukan pergerakan bulat dengan lidahnya melepak.
  • Sebutkan huruf mengikut urutan.
  • Ucapkan perkataan mudah (ibu, ayah, dll.).
  • Ucapkan kata-kata yang rumit dan gangguan lidah (pada akhir tempoh pemulihan).

Latihan ini paling berkesan untuk memulihkan pertuturan selepas strok otak. Terapi pertuturan mengesyorkan melakukan kompleks ini 2-3 kali sehari selama 15-30 minit.

Latihan pernafasan

Latihan yang kompleks dikontraindikasikan, kerana terdapat risiko peningkatan tekanan darah tinggi. Inti dari satu-satunya beban yang dibenarkan ialah melakukan inspirasi dan pernafasan berirama, mengubah kekerapan pergerakan pernafasan, pernafasan perut bergantian dengan pernafasan dada. Latihan pernafasan seperti itu dengan otak melancarkan sel dengan oksigen dan mengembalikan pertukaran gas yang normal. Kemungkinan belon.

Simulator

Simulator pemulihan strok menjadikan proses pemulihan lebih cepat dan berkesan.

Mesin senaman selepas strok merangkumi:

  • Basikal senaman. Basikal senaman membantu memulihkan fungsi motor yang hilang dengan cepat, melatih sistem kardiovaskular dengan perlahan, mencegah berulang iskemia serebrum akut. Tugas basikal latihan tidak terhad kepada ini. Ia menyumbang kepada penyembuhan keseluruhan badan melalui latihan aerobik yang berkesan..
  • Mini simulator untuk anggota badan. Simulator untuk tangan selepas strok, yang disebut "Bud." Mesin senaman untuk kaki - "Shagonog".
  • Verticalizer. Sesuai untuk gimnastik vestibular. Memberi badan kedudukan tegak, membolehkan anda bersiap untuk "postur tegak".
  • Simulator "pasif aktif". Anda tidak boleh melakukannya tanpa perlu memulihkan anggota badan yang terjejas..
  • Jurulatih Lokomat. Pada intinya, ini adalah exoskeleton yang mengajar pesakit untuk berjalan semula, memudahkan proses pergerakan.
  • Pejalan kaki selepas strok. Perlu untuk belajar berjalan lagi. Penggunaannya ditunjukkan melanggar fungsi ekstremitas bawah. Mekanisme tindakannya serupa dengan basikal senaman dan Lokomat.

Mesin senaman untuk memulihkan fungsi penting setelah strok adalah pelbagai dan harus dipilih oleh doktor.

Pemulihan selepas strok: latihan utama

Rehabilitasi selepas strok adalah kompleks langkah-langkah yang meningkatkan status psikosomatik, menyumbang kepada pemulihan fungsi, pencegahan gangguan serebrovaskular berulang, meningkatkan kualiti hidup, mengurangkan kecacatan dan kematian.

Objektif pemulihan

Matlamat pemulihan pasca strok adalah untuk mengurangkan jumlah komplikasi selepas kemalangan serebrovaskular akut, untuk mencapai pemulihan sepenuhnya atau sebahagian fungsi neurologi yang hilang dan kemampuan maksimum pesakit untuk kembali ke aktiviti harian.

Tugas utama latihan untuk pemulihan dari strok:

  1. Mempercepat pemulihan.
  2. Pencegahan kecacatan dan pengurangan komplikasi.

Tubuh manusia diciptakan untuk bergerak, dan berkat itu, sistem saraf berkembang pada tahun-tahun pertama kehidupan. Oleh itu, pemulihan berfungsi tidak mungkin dilakukan tanpa kinesioterapi. Gimnastik terapeutik, urut, mekanoterapi tetap menjadi penghubung utama dalam pemulihan. Pemulihan prestasi fizikal adalah kriteria utama kejayaan aktiviti. Konsepnya merangkumi:

  • kebebasan dalam urusan harian;
  • kembali bekerja atau melatih semula untuk pekerjaan lain.

Program pemulihan bergantung kepada sifat gangguan dan keadaan pesakit. Petunjuk utama dapat ditunjukkan seperti berikut:

  1. Penggunaan senaman fizikal, urut, kinesioterapi untuk mengatasi gangguan motor.
  2. Pemulihan ucapan dan ingatan.
  3. Pemulihan psikologi dan sosial dalam keluarga dan masyarakat.
  4. Pencegahan komplikasi yang tertunda dan mengambil risiko semula dengan mengambil kira faktor individu.

Petunjuk pemulihan

Pemulihan perubatan dan sosial merangkumi beberapa bidang:

  1. Perubatan - melibatkan diagnosis awal, kemasukan ke hospital, terapi patogenetik, pencegahan komplikasi.
  2. Fizikal - penggunaan faktor fizikal dan kaedah fisioterapi untuk pemulihan yang cepat dan pencegahan kecacatan. Termasuk latihan strok, manual dan refleksologi, fisioterapi perkakasan.
  3. Psikologi - bertujuan mengatasi keadaan tertekan yang berkaitan dengan strok, meningkatkan pemulihan dan motivasi pesakit. Membantu menyesuaikan diri dengan keadaan hidup baru..
  4. Profesional - arahan yang memulihkan dan menyokong aktiviti profesional pesakit. Termasuk pemeriksaan pakar mengenai kemampuan kerja, pekerjaan rasional, rawatan tepat pada masanya.
  5. Sosial - memberikan bukan sahaja pengembalian ke keadaan sebelumnya, tetapi pengembangan fungsi mental dan fizikal. Kembali ke kemerdekaan di tempat kerja dan kehidupan.

Ergotherapy, yang digunakan pada tahap pemulihan untuk menyesuaikan pesakit dengan tempat kerja dan keadaan sosial, dianggap sebagai kawasan pemulihan yang terpisah..

Tahap kursus pemulihan selepas strok

Tiga tahap pemulihan selepas strok dibezakan: pesakit dalam, pesakit luar, dan sanatorium-resort.

Pemulihan selepas strok adalah awal dan lewat:

  1. Rehabilitasi awal bermula pada jam-jam pertama setelah timbulnya gejala strok pada tempoh akut penyakit ini dan berlangsung hingga 3-6 bulan. Tahap ini menyediakan sokongan farmakologi pernafasan, sistem kardiovaskular, normalisasi elektrolit air dan keseimbangan asid-asas, peningkatan keadaan psikoemosi. Latihan fisioterapi dilakukan pada tahap awal: rawatan postur, latihan pernafasan, pergerakan pasif dan vertikalisasi awal bergantung pada keadaan pesakit.
  2. Pemulihan lewat bermaksud bahawa pesakit berada di jabatan pemulihan sanatorium, klinik, atau terlibat secara individu dengan ahli pemulihan. Pakar menggunakan kaedah pemulihan selepas strok: fisioterapi, fisioterapi, urut, pemulihan kekurangan motorik dan deria, terapi pekerjaan, psikoterapi, terapi pertuturan dan pemulihan sosial.

Hasil klinikal dicapai apabila pasukan multidisiplin bekerja dengan pakar neurologi, rehabilitologi, fisioterapi, ahli terapi pertuturan, jururawat, psikologi dan keluarga pesakit dalam komposisi. Pemulihan selepas strok di rumah bermula pada peringkat pesakit luar dengan penglibatan pakar atau pengulangan pergerakan yang dikaji.

Prinsip pemulihan

Prinsip asas pemulihan membolehkan anda mengatur proses dan mencapai hasil:

  1. Kerjasama - kerjasama antara pesakit dan doktor menunjukkan bahawa pemulihan adalah aktiviti yang fokus, kejayaannya bergantung pada aktiviti dan motivasi pesakit.
  2. Kepelbagaian adalah seperangkat langkah-langkah untuk pelaksanaan tugas-tugas pemulihan perubatan, pedagogi dan perubatan, yang bertujuan untuk mencapai tujuan pesakit dan memulihkan hubungannya dengan dunia.
  3. Kesatuan kaedah psikososial dan biologi - kerumitan penggunaan kaedah rawatan dan pemulihan dengan penglibatan pelbagai pakar.
  4. Urutan - berdasarkan pelantikan bertahap prosedur pemulihan menggunakan dinamika keadaan fungsional pesakit, usianya, penyakit bersamaan, ketahanan terhadap latihan fizikal.
  5. Sistematik dan keteraturan adalah dua prinsip penting yang bermaksud kesinambungan proses pemulihan..

Pemulihan dadah

Ubat selepas strok diresepkan dalam rawatan intensif untuk mengeluarkan pesakit dari koma dan membatasi kawasan lesi pada strok hemoragik, untuk memulihkan peredaran darah dalam iskemia.

Pembetulan gangguan pernafasan dilakukan dengan memperkenalkan oksigen dengan pulsometri. Taktik untuk mengatur fungsi sistem kardiovaskular bergantung pada jenis strok:

  • dengan tekanan darah iskemia dikurangkan jika melebihi 220/120 mm RT. Seni. hingga 180/100 mm Hg rata-rata pada pesakit hipertensi, captopril, clonidine digunakan;
  • dengan pendarahan, tidak disyorkan untuk menurunkan tekanan darah kurang dari 15-20% dari tahap awal, penyekat saluran kalsium (nimodipine) digunakan.

Keseimbangan elektrolit air dan osmolariti plasma sentiasa diukur. Dengan edema serebrum, keseimbangan air dipertahankan pada tahap 300-500 ml. Dengan gula darah melebihi 10 mmol / L, insulin digunakan, dengan hipoglikemia (glukosa di bawah 2,8 mmol / L) - larutan glukosa intravena 10%.

Terapi patogenetik untuk strok iskemia melibatkan pengenalan antikoagulan, untuk hemoragik, pengenalan larutan elektrolit dan angioprotectors.

Satu set latihan selepas strok

Latihan selepas strok bukan hanya mengembalikan kekuatan lengan dan kaki paretik. Adalah perlu untuk membangunkan sistem saraf secara keseluruhan, untuk mengajarnya menggunakan semula badan.

Beban pasif

Sejak hari-hari pertama, bahkan sebelum berlakunya kekejangan, rawatan posisi digunakan untuk mencegah kontraksi lengan dan kaki. Anggota badan diletakkan berbeza dengan kedudukan Wernicke-Mann: siku dan tangan tidak lentur, bahu ditarik ke belakang, bantal diletakkan di bawah kaki untuk mengelakkan terkulai, di bawah lutut ada roller untuk membongkok pada sudut 15-20 darjah. Anggota badan yang terkena terbaring di bantal. Walaupun berbaring di sisi yang sihat, bahu dan siku tidak tergantung ke bawah, sarung tangan di tangan digunakan, dan bantal diletakkan di bawah lutut. Setiap 1.5-2 jam, kedudukan anggota badan diubah, selekoh dan lenturan bergantian. Dengan peningkatan keanjalan otot, rawatan kedudukan dihentikan.

Gimnastik pasif bermula dengan anggota badan proksimal, maju ke distal: bahu - ulnar - sendi pergelangan tangan - jari. Pergerakan dilakukan dengan lancar, tetapi pada amplitud maksimum, secara terpisah. 3-4 pengulangan pertama, kemudian 6-10 kali.

Semasa menggunakan bahu paretik, anda tidak boleh meregangkan beg sendi. Dengan satu tangan, sendi terpaku, dan dengan yang lain - pergerakan bulat dilakukan dengan sokongan untuk siku bengkok dengan menekan ke arah rongga sendi.

Pesakit diajar untuk melakukan isyarat sukarela untuk pengecutan otot, sambil mengiringi dorongannya dengan gerakan pasif: pemanjangan siku, lenturan kaki.

Aktiviti fizikal aktif

Pada minggu ketiga setelah strok, pesakit dipindahkan ke rehat tempat tidur yang panjang, yang melibatkan peningkatan beban aktif. Terapi senaman bertujuan meningkatkan nada, mengurangkan ketegangan pada anggota badan paretik, merangsang pergerakan aktif, meningkatkan trofisme. Pesakit bersedia untuk duduk dan bergerak ke posisi berdiri. Pemulihan selepas mikrostroke biasanya bermula dengan beban aktif, kerana tidak ada defisit neurologi.

Latihan selepas strok dilakukan oleh bahagian tubuh yang sihat, dan mereka yang terjejas adalah pasif untuk berehat. Gimnastik pernafasan terpelihara. Pelajaran dimulakan dengan anggota badan yang sihat, bergantian dengan kelonggaran yang terkena: lenturan dan panjangan bahu, supinasi dan panjangan lengan bawah, penculikan ibu jari tangan. Untuk kaki, fleksi dan putaran pinggul, lenturan pergelangan kaki, dan pronasi kaki digunakan. Posisi ringan digunakan: jari lebih baik tidak bengkok dengan tangan yang bengkok, lengan bawah tidak bengkok dengan bahu tertentu, supinasi lebih baik apabila siku dibengkokkan. Penculikan pinggul adalah yang terbaik dengan tuas pendek - lutut bengkok. Synkinesias harus dielakkan - pergerakan serentak pada bahagian anggota badan yang lain.

Pesakit diminta untuk meregangkan otot paha, trisep - ekstensor siku. Untuk membantu memperbaiki anggota badan dengan pembalut elastik. Untuk merangsang pergerakan aktif, anggota badan diberi kedudukan yang digantung (ringan) dengan bantuan blok, tempat tidur gantung. Pertama, pergerakan dikuasai pada bahagian yang sihat, kemudian di bahagian yang terjejas. Secara beransur-ansur, pesakit duduk sambil memegang badan pada sudut 30 darjah selama 5 minit, mengelakkan percepatan degupan jantung. Secara beransur-ansur meningkatkan sudut hingga 90 darjah, dan masa - hingga 15 minit. gunakan bantal untuk duduk. Kaki semestinya berdiri di bangku, di kaki bawah - kasut khas atau pembalut yang menghalang terkulai kaki bawah. Tangan tidak menggantung, tetapi disokong oleh longet.

Latihan Pemulihan Ingatan

Dengan kekalahan hemisfera kiri, perlu meningkatkan skor, logik, dengan kekalahan kanan - nyanyian, perbendaharaan kata. Kiraan harus dibuat dengan sentuhan silang serentak dengan tangan lutut yang bertentangan atau dengan tiruan langkah untuk menimbulkan kegembiraan di beberapa zon korteks serebrum. Dengan hilangnya kemampuan berfikir abstrak, anda perlu menyanyi, membaca puisi. Sebagai latihan untuk mengembalikan ingatan setelah stroke, pesakit diminta untuk menamakan objek di dalam ruangan, dan kemudian menerangkan secara ringkas masing-masing, muncul dengan sinonim.

Latihan Pemulihan Kognitif

Tugas kognitif bukan hanya silang kata dan teka-teki. Kadang-kadang sukar bagi pesakit untuk memulihkan urutan tindakan dalam ritual harian: pergi mandi dan menggosok gigi. Kemudian dia diminta untuk menyebutkan setiap tindakan dengan kuat untuk membentuk kemahiran dan hubungan baru.

Latihan Senaman Artikulasi

Artikulasi bergantung pada pergerakan lidah dan otot muka. Pengucapan huruf digunakan: o, a, e, y dan b, p, m. Tangan memerlukan pertolongan untuk menutup mulut. Pesakit diminta untuk minum dari tiub, mengembang bola atau menahan air di mulutnya.

Pertama, otot-otot lidah dilonggarkan: mereka ditarik perlahan selama 1-2 minit, memegang hujung dengan jari dengan serbet. Pesakit diminta untuk menjulurkan dan menjulurkan lidahnya, menerjemahkannya ke kanan dan kiri. Dengan menekan pipi, mereka merangsang pergerakan lidah, mereka meminta untuk menekan pipi dari dalam dengan tahan, sementara pada saat yang sama melihat ke arah usaha.

Latihan Pemulihan Pertuturan

Aphasia berlaku dengan pukulan sebelah kiri, di mana pusat pertuturan otak rosak. Akibatnya, masalah komunikasi berkembang. Ahli terapi pertuturan bekerja dengan pesakit pada tahap pemulihan, merangsang fungsi lidah dengan pensil, berdering. Kadang-kadang, ketika memulihkan ucapan, nyanyian digunakan, kerana hemisfera kanan tetap berfungsi. Usaha untuk menghubungkan bunyi.

Senaman mata

Pesakit harus belajar semula refleks berkedip: perlahan-lahan buka dan tutup kelopak mata mereka, menolong diri mereka dengan jari. Lakukan putaran mengikut arah jam untuk meregangkan otot oculomotor secara perlahan. Lihat jari yang terletak pada jarak 30 cm, dan jauh dari itu - di tingkap atau objek besar lain. Fokus pada subjek yang semakin hampir. Alihkan pandangan anda dari dua titik tetap ke kiri dan ke kanan, kembangkan kemungkinan penglihatan periferal.

Gimnastik khas dengan pening melibatkan latihan berikut: pesakit meletakkan tangannya di dinding dengan tanda dalam bentuk titik atau garis. Perlahan-lahan bergoyang dari sisi ke sisi, cuba menumpukan pandangannya pada tanda.

Latihan tangan

Pemulihan tangan harus dimulakan dengan latihan kognitif dan memakai pendakap pada sendi bahu ketika duduk atau berdiri untuk mengelakkan peregangan kapsul.

Latihan tangan selepas strok dimulakan dengan sendi bahu: menaikkan lengan atas semasa menghirup dan menurunkan nafas, memutar bahu ke hadapan dan ke belakang. Untuk memulihkan proprioception, pergerakan PNF pepenjuru digunakan - teknik fasilitasi neuromuskular proprioceptive. Tangan yang sihat membantu pergerakan lemah atau paretik:

  • d1 atau pepenjuru pertama: dari kedudukan yang mengarah ke paha yang bertentangan sehingga menyerong ke penculikan dan lenturan bahu sepenuhnya;
  • d2 atau pepenjuru pertama: dari kedudukan pengurangan ke bahu yang bertentangan ke sisi dan ke bawah.

Pergerakan disertai dengan putaran tangan dalam sebutan dan supinasi, meniru kejang atau niat untuk meraih sesuatu. Matlamat utama pemulihan pesakit selepas strok adalah pergerakan demi tujuan.

Semasa berbaring di sisi yang sihat, instruktur LFK merangsang pergerakan bahu dengan giliran badan - pesakit membantu dalam pergerakan, dan kemudian melaksanakannya dengan tahan. Dalam posisi yang sama, bergantung pada siku yang sihat, memimpin lengan dan memimpin tangan, sementara telapak tangan bersandar pada tuala yang dilipat, giliran badan membantu melakukan pergerakan.

Perkembangan proprioception difasilitasi oleh pembentukan fungsi sokongan: pesakit duduk sehingga lengan yang terkena bersandar di siku menyokong seluruh badan. Dalam kedudukan ini, goyang dilakukan. Adalah mungkin untuk bergantung pada dua lengan bawah, seperti gaya kobra dalam yoga. Kembangkan kemahiran memusing berdasarkan pergelangan tangan atau lengan bawah.

Latihan berus

Untuk merehatkan tangan paretik, telapak tangan diletakkan di permukaan meja, dan penculikan pepenjuru dilakukan oleh anggota badan yang sihat dengan giliran badan yang wajib.

Sebelumnya, kemahiran motor halus dirangsang dengan bantuan bola, tukang urut dengan lonjakan dari hari pertama, berusaha untuk "menghidupkan kembali tangan." Tetapi terbukti bahawa rangsangan telapak tangan yang berlebihan hanya meningkatkan kekejangan.

Latihan tangan bermula apabila pergerakan di bahu dan sendi siku tersedia. Anda dapat merangsang pergerakan dengan bantuan bola fitball: gulung bola dengan telapak tangan, menggabungkan pergerakan di semua sendi dan badan.

Menjangkau dengan jari anda adalah latihan utama untuk menyikat. Lakukan pergerakan dalam keadaan duduk, berdiri dengan giliran badan. Gunakan telapak tangan untuk sokongan sambil berdiri di atas meja atau duduk di atas katil, dalam posisi di atas keempat-empat. Apabila pergerakan kembali, mereka menyulitkan tindakan, menambah perpanjangan dan penarikan jari, mengikat simpul.

Latihan kaki

Pergerakan langkah dimulakan dengan kaki, panjangan, kerana penting untuk mengembalikan fungsi ekstensor ibu jari dan menjaga kaki dalam kedudukan fisiologi.

Latihan untuk kaki selepas strok bermula dari posisi yang rawan dan duduk, sementara instruktur terapi senaman atau saudara akan menekan tumit dan phalanx jari, mensimulasikan pergerakan kaki semasa berjalan - berguling. Dengan menekan ibu jari dari atas dan bawah, pemanjangan dan lenturannya diperbaiki. Dalam posisi duduk, kaki dipasang pada skuter lembut - busa skuter, instruktur memegang lengkungan, mensimulasikan kenaikan tumit atau kaki. Berdiri dengan sokongan, pengajar membantu merobek tumit dari lantai, memegang kaki depan di lantai dengan telapak tangan anda. Reaksi sokongan juga berkembang dalam jarak dekat tembok Sweden dengan pemindahan berat badan ke anggota badan yang terkena.

Senaman Torso

Salah satu latihan pertama untuk badan adalah duduk aktif. Otot belakang melatih dalam mod isometrik: fisioterapis menekan dengan satu tangan di belakang dari otot trapezius, dan dari sisi yang bertentangan di kawasan otot pektoral. Otot latissimus dorsi diaktifkan, yang menahan postur tegak.

Pada kedudukan pada keempat-empat, lenturan dan pemanjangan lumbal dilakukan. Meluncurkan kaki ke belakang meningkatkan beban pada lapisan otot dalam, ahli fisioterapi memastikan bahawa lordosis lumbal tidak meningkat.

Latihan berbaring

Peralihan ke posisi duduk adalah salah satu kemahiran utama. Sebagai permulaan, pesakit diajar menggunakan tali pinggang bahu, dan selepas itu - kaki dibengkokkan di lutut, dan pelvis. Pergerakannya pasif, kemudian aktif.

Dengan memegang lengan yang terkena, pesakit belajar menggerakkan bahagian atas pelvis yang agak stabil - menarik dirinya secara menyerong. Kemudian giliran pelvis dan bahagian atas badan serentak untuk meregangkan dan mengaktifkan otot perut.

Selepas itu, pesakit belajar untuk berpusing di sisinya:

  • lengan di sisi lesi (tepi katil) diketepikan 90 darjah, tapak tangan dipusing ke luar;
  • kaki dibengkokkan di lutut, lengan yang bertentangan terletak pada perut;
  • ahli fisioterapi menolak bahu ke arah tepi katil, memulakan giliran badan, sambil menolak kaki;
  • dari posisi berbaring di sisi mereka, pesakit dibantu mengangkat, memegang bahu dan pelvis, menolak dari permukaan dengan tangan, yang berada di atas;
  • lengan bawah membentuk sokongan pada siku dan lengan bawah.

Kemahiran ini dipraktikkan di permaidani, di atas tikar lembut untuk mengaktifkan semua otot badan..

Latihan duduk

Dalam keadaan duduk, pesakit dilatih untuk memindahkan berat badan berdasarkan lengan yang terkena. Pada masa yang sama, kaki berada di bangku dengan sokongan untuk kaki. Bersandar di lengan, pesakit mula-mula merosot dengan bilah bahu dan bahu, tidak termasuk otot-otot batang. Kemudian mengangkat badan, mengaktifkan otot punggung dan perut. Sokongan pada satu lengan dilengkapi dengan putaran yang dilakukan oleh lengan yang berlawanan dalam bentuk pengurangan dan penarikan mendatar atau pepenjuru.

Duduk di dekat meja, pergerakan dilakukan untuk mengaktifkan otot-otot badan. Tangan yang terkena, merentangkan telapak tangan ke bawah, dengan bantuan ahli fisioterapi bergerak ke hadapan di sepanjang permukaan meja. Pergerakan terbalik ke badan dilakukan dalam keadaan supinasi - tapak tangan ke atas. Pertama, pengajar membantu pesakit, kemudian menimbulkan ketahanan terhadap pergerakan.

Dalam posisi duduk, meletakkan tangan di permukaan bangku, memiringkan badan ke hadapan, membiarkan siku membengkok. Latihan ini dilakukan secara pasif, kemudian secara aktif.

Dalam posisi duduk, belajar mengangkat satu lutut, sambil melepaskan batang tubuh, bahu yang bertentangan dan membawa lengan ke hadapan dan ke sisi kaki yang diangkat. Langkah meniru boleh ditambah dengan menarik pita elastik sambil duduk dengan pusing badan.

Latihan berdiri

Latihan blok ini dimulakan dengan peralihan bebas ke kedudukan berdiri. Bagi pesakit ini, mereka diajar untuk menggerakkan pelvis pada tubi tubi sciatic lebih dekat ke tepi tempat tidur. Kemudian mereka dilatih untuk bersandar ke depan dan menolak tumit dari lantai untuk memulakan pemanjangan pada sendi pinggul. Sebagai permulaan, ahli fisioterapi menyokong pesakit di otot gluteal, membantu memanjang.

Dalam posisi berdiri, latihan dilakukan untuk penculikan dan membawa lengan secara menyerong, meregangkan lengan ke objek yang terletak pada ketinggian yang berbeza. Pemindahan berat badan pada satu kaki selangkah, ketika kaki yang sihat berdiri sedikit di belakang, berehat di kaki dan jalan pemulihan yang lain. Pesakit diajar untuk menggulung kaki, menolak dari lantai, dan membengkokkan paha. Ayunkan lengan dengan giliran badan untuk mensimulasikan langkah.

Latihan untuk Meningkatkan Koordinasi

Koordinasi pergerakan semasa berjalan bergantung pada tahap penglibatan otot-otot badan dan rasa keseimbangan. Oleh itu, latihan untuk melatih alat vestibular harus melibatkan semua kumpulan otot dalam rantai yang digunakan dalam langkah. Selalunya masalahnya adalah bahawa putaran di bahagian toraks hilang, kerana seseorang harus berayun dari sisi ke sisi. Ini meningkatkan kemungkinan kejatuhan..

Pesakit diajar untuk memindahkan berat badan pada satu kaki dengan sokongan kaki yang lain berdiri di kaki. Mendaki anak tangga yang rendah. Pada akhir masa, pemulihan - latihan pada sokongan yang tidak stabil untuk menguatkan alat vestibular dan meningkatkan perasaan artikular - proprioception.

Latihan pernafasan

Bernafas adalah latihan pertama setelah strok, yang disarankan untuk dilakukan di hospital. Dengan bantuan pernafasan, pesakit dilatih untuk menghidupkan dan merehatkan otot sasaran. Peregangan dilakukan semasa pernafasan, otot dada dan otot latissimus dorsi berfungsi pada penyedutan, dan otot perut semasa menghembus nafas. Pesakit diajar pernafasan diafragmatik dengan pengembangan tulang rusuk ke sisi. Ini mengelakkan sakit belakang yang berkaitan dengan kekejangan..

Berapa lama tempoh pemulihan?

Tidak ada masa pemulihan yang diatur, semuanya bergantung pada ukuran lesi, neuroplastik, usia dan kesihatan pesakit. Kelajuan dan tahap pembaharuan fungsi secara individu. Setengah tahun sudah cukup, yang lain tetap mengalami kepayahan setelah setahun. Selepas 12 bulan, tempoh pelanggaran yang ditangguhkan mulai berlaku. Menurut dinamika selama 3 dan 6 bulan, ahli rehabilitologi memantau fungsi yang dapat dipulihkan.

Mengenai faedah terapi senaman

Terapi senaman bukan hanya melatih otot individu untuk meningkatkan kekuatan. Setiap latihan terdiri daripada pergerakan harian yang sederhana, digunakan untuk memudahkan fungsi penting dan meningkatkan kebebasan. Semasa anda menguasai kemahiran menyokong anggota badan, memusingkan badan, berdiri, beban akan bertambah. Set latihan untuk strok sentiasa dikemas kini bergantung pada dinamika pemulihan. Program ini sentiasa bersifat individu dan konsisten. Tidak berguna untuk mula berjalan tanpa berdiri secara bebas; mustahil untuk mengembalikan tangan tanpa pergerakan di bahu.

Peralatan untuk pemulihan selepas strok tidak semestinya rumit. Pita elastik yang mencukupi, dumbbell kecil, bangku, bola dan bola fitball. Pusat moden menggunakan program komputer dengan maklum balas biologi, platform stabil, simulator dengan sudut sudut dan mod beban.

Kontraindikasi untuk terapi senaman

Vertikalisasi awal adalah prinsip utama pemulihan pesakit selepas strok. Tetapi kontraindikasi termasuk hemodinamik yang tidak stabil, tekanan darah tinggi, takikardia, demam, loya dan tanda-tanda lain dari edema serebrum. Jangan mengambil langkah-langkah untuk angina pectoris yang tidak stabil, aneurisma aorta, takikardia, trombosis, diabetes mellitus yang teruk, demensia.