Utama / Ketumbuhan

Apakah keadaan serius yang stabil dalam rawatan intensif

Ketumbuhan

Rawatan dalam rawatan intensif adalah keadaan yang sangat tertekan bagi pesakit. Memang, di banyak pusat resusitasi tidak ada wad yang terpisah untuk lelaki dan wanita. Selalunya pesakit berbaring telanjang, dengan luka terbuka. Ya, dan anda harus mengatasi keperluan tanpa bangun dari tidur. Unit rawatan intensif diwakili oleh unit hospital yang sangat khusus. Pesakit dihantar ke rawatan intensif:

  • dalam keadaan kritikal;
  • dengan penyakit yang teruk;
  • sekiranya terdapat kecederaan yang teruk;
  • selepas anestesia;
  • selepas pembedahan yang kompleks.

Jabatan Resusitasi, ciri-cirinya

Oleh kerana keadaan pesakit yang teruk di unit rawatan rapi, pemantauan sepanjang masa dilakukan. Pakar memantau fungsi semua organ penting, sistem. Petunjuk berikut dipantau:

  • tekanan darah
  • ketepuan oksigen darah;
  • kadar pernafasan;
  • kadar degupan jantung.

Untuk menentukan semua petunjuk ini, banyak peralatan khas disambungkan kepada pesakit. Untuk menstabilkan keadaan pesakit, ubat diberikan sepanjang masa (24 jam). Pengenalan ubat berlaku melalui akses vaskular (urat tangan, leher, kawasan subclavian dada).

Pada pesakit di unit rawatan rapi selepas operasi, tiub saliran sementara. Mereka diperlukan untuk memantau proses penyembuhan setelah luka..

Keadaan pesakit yang sangat serius bermaksud keperluan untuk melampirkan kepada pesakit sejumlah besar peralatan khas yang diperlukan untuk memantau petunjuk penting. Pelbagai alat perubatan juga digunakan (kateter kencing, penitis, topeng oksigen).

Semua alat ini menghadkan aktiviti motor pesakit secara signifikan, dia tidak dapat bangun dari tidur. Aktiviti berlebihan boleh menyebabkan terputusnya peralatan penting. Jadi, sebagai akibat mengeluarkan alat penitis, pendarahan mungkin terbuka, dan memutuskan hubungan dengan alat pacu jantung akan menyebabkan serangan jantung.

Penentuan keadaan pesakit

Keparahan keadaan pesakit ditentukan oleh pakar bergantung pada dekompensasi fungsi penting dalam tubuh, kehadirannya, dan keparahannya. Bergantung pada petunjuk ini, doktor menetapkan kaedah diagnostik dan terapi. Pakar menetapkan petunjuk untuk kemasukan ke hospital, menentukan kemampuan pengangkutan, kemungkinan hasil penyakit ini.

Keadaan umum pesakit mempunyai klasifikasi berikut:

  1. Memuaskan.
  2. Keterukan sederhana.
  3. Keadaan kubur.
  4. Amat berat.
  5. Terminal.
  6. Kematian klinikal.

Salah satu syarat dalam rawatan intensif ditentukan oleh doktor bergantung kepada faktor-faktor seperti:

  • pemeriksaan pesakit (umum, tempatan);
  • membiasakan aduannya;
  • penyelidikan organ dalaman.

Semasa memeriksa pesakit, pakar akan mengetahui gejala penyakit dan kecederaan: penampilan pesakit, kegemukan, keadaan sedar, suhu badan, kehadiran edema, fokus keradangan, warna epitelium, dan selaput lendir. Terutama penting adalah petunjuk fungsi sistem kardiovaskular, sistem pernafasan.

Dalam beberapa kes, penentuan tepat keadaan pesakit hanya dapat dilakukan setelah memperoleh hasil makmal tambahan, kajian instrumental: kehadiran ulser pendarahan setelah gastroskopi, pengesanan tanda-tanda leukemia akut dalam ujian darah, visualisasi metastasis barah di hati melalui diagnostik ultrasound.

Keadaan kubur

Keadaan serius bermaksud keadaan di mana pesakit mengalami dekompensasi aktiviti sistem vital, organ. Perkembangan dekompensasi ini berbahaya bagi kehidupan pesakit, dan juga boleh menyebabkan kecacatannya yang mendalam..

Biasanya keadaan serius diperhatikan sekiranya terdapat komplikasi penyakit semasa, yang dicirikan oleh manifestasi klinikal yang cepat dan cepat. Aduan berikut adalah ciri pesakit dalam keadaan ini:

  • sakit jantung yang kerap;
  • manifestasi dyspnea dalam keadaan tenang;
  • kehadiran anuria yang berpanjangan.

Pesakit boleh meracau, meminta pertolongan, mengerang, ciri-ciri wajahnya diasah, kemurungan pesakit diperhatikan. Dalam beberapa kes, terdapat keadaan pergolakan psikomotor, kejang umum.

Biasanya, keadaan serius pesakit ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • peningkatan cachexia;
  • anasarca;
  • titisan rongga;
  • dehidrasi badan yang cepat, di mana terdapat selaput lendir kering, penurunan turgor epidermis;
  • kulit menjadi pucat;
  • demam hiperpyretik.

Semasa mendiagnosis sistem kardiovaskular, perkara berikut dikesan:

  • nadi filamen;
  • hipo arteri, hipertensi;
  • kelemahan nada di atas puncak;
  • pengembangan sempadan jantung;
  • memburuknya patensi di dalam batang vaskular besar (arteri, vena).

Semasa mendiagnosis sistem pernafasan, para pakar mencatat:

  • tachypnea lebih besar daripada 40 seminit;
  • kehadiran penyumbatan saluran pernafasan atas;
  • edema paru;
  • serangan asma.

Semua petunjuk ini menunjukkan keadaan pesakit yang sangat serius. Sebagai tambahan kepada gejala yang disenaraikan, pesakit mengalami muntah, gejala peritonitis meresap, cirit-birit yang teruk, hidung, rahim, dan pendarahan gastrik.

Semua pesakit dengan keadaan yang sangat serius dikenakan rawatan mandatori di hospital. Ini bermakna rawatan mereka dilakukan di unit rawatan rapi.

Keadaan stabil

Doktor sering menggunakan istilah ini. Ramai saudara-mara pesakit berminat dengan soalan: Keadaan serius yang stabil dalam rawatan intensif, apa maksudnya?

Semua orang tahu apa maksud keadaan yang sangat serius, kami memeriksanya pada perenggan sebelumnya. Tetapi ungkapan "berat sangat" sering menakutkan orang.

Pesakit dalam keadaan ini berada di bawah pengawasan pakar yang berterusan. Doktor, jururawat memantau semua tanda penting badan. Dalam ungkapan ini, kestabilan keadaan paling menggembirakan. Walaupun tidak ada peningkatan, pesakit masih tidak mengalami kemerosotan keadaan pesakit.

Keadaan serius yang stabil boleh berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa minggu. Ia berbeza dengan keadaan serius biasa dengan ketiadaan dinamika, dari perubahan apa pun. Selalunya, keadaan ini berlaku selepas operasi berat. Proses vital badan disokong melalui peralatan khas. Setelah mematikan peralatan, pesakit akan diawasi oleh pegawai perubatan..

Keadaan yang sangat serius

Dalam keadaan ini, terdapat pelanggaran tajam terhadap semua fungsi tubuh yang penting. Tanpa rawatan segera, pesakit boleh mati. Dalam keadaan ini, diperhatikan:

  • kemurungan tajam pesakit;
  • kekejangan umum;
  • muka pucat, runcing;
  • bunyi jantung kurang didengar;
  • kegagalan pernafasan;
  • mengi terdengar di paru-paru;
  • tekanan darah mustahil ditentukan.

"Tahap Kesedaran Terlarang": Nadezhda Babkina menjadi Tertekan Setelah Keluar dari Koma

Keadaan penyanyi ini dinilai teruk.

Selama tiga minggu, Babkina telah berada di Kommunark dengan diagnosis pneumonia dua hala. Perhatikan bahawa ujian coronavirus yang dilalui oleh bintang ternyata negatif. Untuk masa yang lama, aktris itu berada dalam keadaan koma perubatan, setelah pergi yang dia masih tidak dapat sembuh. Kini penyanyi berusia 70 tahun itu tertekan kerana tinggal lama di klinik.

Rakan dan peminat bimbang tentangnya. Eugene Gor sentiasa mendoakan pasangannya. Baru-baru ini, dia mengatakan bahawa seorang wanita kembali sedar dan semakin kuat. Walau bagaimanapun, doktor tidak tergesa-gesa untuk menetapkan bintang, kerana keadaannya masih tidak stabil.

"Sekarang Nadezhda Georgievna memiliki tingkat kesadaran yang agak terhambat, dia berkomunikasi tanpa henti: dengan gerak isyarat, tanda-tanda, dan ada kemurungan yang berkaitan dengan tinggal lama di hospital," StarHit memetik sumbernya. "Belum ada pembicaraan mengenai pelepasan, tetapi fakta bahawa pada usia 70 tahun, dengan kekalahan total paru-paru dia" dilepaskan dari paip "- terputus dari ventilator - sudah menjadi kemenangan besar!".

Pada masa ini, Babkina makan melalui probe, bernafas melalui tiub yang dimasukkan ke leher dan menjalani terapi. Menurut doktor, artis itu akan menjadi lebih baik.

Sekiranya koma timbul selepas strok, apa yang diharapkan oleh saudara pesakit

Sekiranya koma timbul selepas strok, apa yang diharapkan oleh saudara pesakit

Taktik rawatan

Terlepas dari sebab mengapa seseorang itu tidak sedarkan diri, dia dibawa ke unit rawatan intensif - peralatan moden diperlukan untuk mengekalkan aktiviti penting pesakit tersebut. Sebagai peraturan, pesakit mengekalkan degupan jantung dan pernafasan, tetapi ada risiko penghentian yang tinggi. Kemudian mereka disambungkan ke alat yang membekalkan oksigen ke paru-paru, menyokong kerja jantung.

Sekiranya strok hemoragik berlaku, koma lebih teruk dan bertahan lebih lama. Orang tidak boleh bercakap, menjaga diri sendiri, atau mengawal fungsi pelvis. Mereka memerlukan pengawasan perubatan yang berterusan setiap minit..

Taktik merawat koma adalah dengan mengekalkan mekanisme asas aktiviti manusia. Tempat pendarahan akan dikeluarkan sejauh mungkin dengan pembedahan. Ubat berikut disuntik ke dalam badan pesakit:

  • diuretik - untuk mengurangkan pembengkakan tisu otak;
  • vitamin - untuk mengekalkan daya hidup;
  • ubat anti-radang - untuk mencegah jangkitan sekunder;
  • penyelesaian detoksifikasi - untuk membuang toksin;
  • ubat pembetulan suhu badan.

Bergantung pada jenis strok, usaha doktor ditujukan untuk mencegah pendarahan sekunder dan menghilangkan hematoma primer, atau mengembalikan aliran darah dalam fokus iskemia dan mengurangkan jumlah embolus. Secara umum, terapi dikurangkan menjadi langkah-langkah simptomatik.

Bagaimana dengan keadaan koma keadaan badan dapat dikekalkan

Dengan strok, terdapat koma dari mana pesakit meninggalkan anda hari-hari atau jam pertama, dalam hal ini penjagaan khas tidak diperlukan. Ia cukup untuk menetapkan terapi pemulihan dan pemulihan. Sekiranya anda berada dalam keadaan tidak sedarkan diri dalam jangka masa yang lama, mangsa akan memerlukan rawatan perubatan untuk mengekalkan kehidupan..

Terapi ubat untuk tidur nyenyak

Tujuan menetapkan ubat adalah untuk meningkatkan aktiviti otak pesakit dan memulihkan fungsi yang hilang. Rawatan yang ditetapkan bertujuan untuk mencegah dan memerangi komplikasi yang mungkin atau yang sudah muncul.

Terapi ditetapkan dalam setiap kes, bergantung pada keadaan pesakit. Sekiranya suhu meningkat, sepsis berlaku, luka baring, penyakit berjangkit didiagnosis, kursus antibiotik dilakukan. Neoprotectors diresepkan untuk meningkatkan aktiviti otak..

Apakah rawatan yang diperlukan oleh pesakit dalam keadaan koma?

Keinginan saudara-mara untuk menjaga orang yang sakit adalah terpuji. Tetapi sekiranya seseorang yang sudah lama tidak sedarkan diri, diperlukan bantuan perubatan yang berkelayakan.

Mangsa mesti disambungkan ke alat pernafasan buatan dan sistem sokongan hidup yang lain. Dianjurkan agar pesakit sentiasa berada di pusat perubatan, kerana kakitangan dapat mengenali tanda-tanda awal keluar dari koma dan memberikan bantuan yang diperlukan.

Perhatian khusus harus diberikan untuk mencegah perkembangan luka tekanan. Untuk menjaga kebersihan badan yang baik, disarankan menggunakan lampin khas dan tilam anti-decubitus.

Berapa hari koma bertahan

Mustahil untuk meramalkan dengan tepat berapa lama koma akan bertahan selepas strok. Terdapat sebilangan faktor yang boleh mempengaruhi ramalan:

Umur pesakit - semakin muda orangnya, semakin besar kemungkinan pertumbuhan semula sel otak akan lebih cepat.
Kawasan iskemia - semakin besar kawasan kerosakan otak, semakin kecil peluang untuk keluar dari koma dan kembali ke kehidupan sebelumnya.
Penyetempatan dan penyebab strok - penyumbatan saluran kecil, yang dapat diperbaiki, kurang berbahaya daripada aneurisma atau trombosis saluran koronari besar.
Kelajuan pertolongan cemas - lebih awal strok diperhatikan, semakin besar kemungkinan hasil yang baik.
Diagnosis - penting untuk mengenal pasti bukan sahaja kawasan kerosakan otak, tetapi juga punca yang memprovokasi apa yang berlaku.
Jenis strok - strok hemoragik mempunyai perkembangan yang lebih cepat dan prognosis yang lebih mengecewakan daripada iskemia.

Terdapat statistik perubatan yang memberikan data anggaran mengenai seseorang yang koma untuk satu darjah atau yang lain:

  1. Tahap pertama - rata-rata, pesakit pulih dalam 10-14 hari, yang biasanya berlaku di unit rawatan rapi dan unit rawatan intensif (rawatan koma di rumah adalah mustahil). Selama ini, semua fungsi penting dipulihkan, dan juga fungsi otak yang normal..
  2. Tahap kedua - ketika melakukan tindakan yang sesuai, seseorang kembali sadar selama 3-5 hari, dan pemulihan dan pemulihan fungsi lain sepenuhnya dapat berlangsung hingga 1 tahun. Dalam separuh daripada semua kes, seseorang dapat keluar dari koma sendiri, sebaik sahaja terapi ubat yang dijalankan menunjukkan hasil pertama.
  3. Tahap ketiga - kebarangkalian untuk kembali sedar hanya 25%, yang dipelihara hanya untuk orang di bawah umur 45 tahun. Selepas usia ini, kebarangkalian yang tinggi untuk mengembangkan keadaan vegetatif, yang dicirikan oleh kehilangan semua refleks dan fungsi.
  4. Tahap keempat dicirikan oleh edema serebrum lengkap. Prognosis adalah yang paling tidak menguntungkan, dan orang yang kembali ke kehidupan sebelumnya setelah koma tahap 4 di seluruh dunia dapat dihitung di jari mereka. Keadaan vegetatif di mana semua proses penting yang dijalankan oleh alat khas dapat bertahan selama bertahun-tahun. Walaupun dalam praktiknya, setelah bulan ketiga koma tahap terakhir, tidak masuk akal untuk mengekalkan aktiviti penting pesakit, kerana proses yang tidak dapat dipulihkan yang telah dimulakan tidak akan membiarkan seseorang menjadi seperti sebelumnya.

Walau bagaimanapun, jangan menganggap angka-angka ini sebagai penunjuk yang ditetapkan secara saintifik dan tetap. Angka diambil dari statistik umum semua pesakit yang mengalami koma.

Jangan lupa bahawa dengan koma tahap pertama, hasil maut boleh berlaku, sama seperti tahap ketiga tidak menjamin hasil maut 100%.

Oleh itu, koma yang disertai strok adalah keadaan fisiologi berbahaya di mana terdapat risiko kematian yang tinggi.

Hanya akses pertolongan perubatan yang tepat pada masanya dapat mengurangkan risiko serangan strok, memberi peluang seseorang pulih sepenuhnya. Strok yang berlaku di kaki atau di rumah, tanpa rawatan perubatan yang sesuai, meningkatkan risiko kematian hingga 98%, yang berkembang dalam 2-3 hari.

Apakah prognosis untuk rawatan stupor selepas strok

Dengan kekejangan setelah strok, adalah mustahak untuk memulakan rawatan dengan seberapa jelas yang mungkin. Tidak ada yang dapat menjamin ramalan penyelesaian yang berjaya

Sekiranya keadaan itu disebabkan selepas penyakit, termasuk onkologi, kemungkinan pemulihan sepenuhnya sangat kecil, tetapi demikian.

Apabila keadaan soporotik yang timbul setelah mengambil ubat-ubatan tersebut, keadaannya dapat dilihat secara positif. Walaupun refleks batang, reaksi motor telah hilang, prognosis untuk rawatan yang berjaya masih terpelihara.

Prognosis untuk rawatan sopor menjadi lebih baik apabila pesakit diberi rawatan yang berhati-hati dan lembut

Penting untuk tidak membiarkan perangsang, candu, dll. Adalah perlu untuk memberi makan dengan betul, merawat wajah pesakit dan mencegah luka tekanan

Jalan keluar koma

Jalan keluar dari keadaan koma 1 atau 2 darjah adalah mungkin. Ini adalah proses yang panjang. Fungsi utama secara beransur-ansur kembali kepada orang itu.

Refleks adalah yang pertama pulih. Mengikuti mereka, fungsi motor pertama diperhatikan. Pesakit mula menggerakkan jarinya, kemudian anggota badan dan kepalanya.

Kemudian, proses pemulihan kesedaran bermula. Daripada pertuturan, bunyi inartikulat muncul, yang setelah beberapa lama akan digantikan dengan kata-kata yang terpisah.

Dalam tempoh ini, halusinasi dan khayalan sering diperhatikan. Fenomena ini membincangkan kesedaran yang keliru. Dalam proses pemulihannya, ucapan menjadi lebih bermakna. Pusat visual otak diaktifkan. Pesakit kembali mendapat peluang untuk melihat. Pesakit mengembalikan ingatan dan kesedaran diri. Terakhir, aktiviti motor dipulihkan. Pesakit mula duduk, bangun, berjalan.

Berapa banyak masa yang akan diluangkan oleh mangsa dalam keadaan koma bergantung kepada faktor berikut:

  • penyebab strok;
  • kawasan pendarahan;
  • jumlah tisu yang rosak;
  • kadar pertolongan cemas.

Seorang pesakit yang keluar dari koma harus diawasi dengan teliti oleh doktor. Bantuan saudara-mara pada tahap ini sangat penting. Ini akan menyumbang kepada pemulihan persekitaran emosi yang cepat..

Mengapa seseorang jatuh koma semasa strok

Klasifikasi koma untuk strok

  • Koma darjah 1 - dicirikan oleh perkembangan kelesuan dan kehilangan kesedaran jangka pendek. Dalam kes ini, fungsi refleks tidak berubah. Kerosakan sel saraf tidak ketara, nada otot sedikit meningkat dan refleks kulit menjadi lemah.
  • Koma 2 darjah - pesakit tidur nyenyak, praktikalnya tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran, tidak ada reaksi terhadap kesakitan dan perengsa luaran. Koma tahap kedua ditunjukkan dalam pengecutan otot kejang atau spastik. Fungsi pernafasan terganggu, yang menampakkan diri dalam sesak nafas dan pernafasan yang bising, sementara refleks menelan berterusan.
  • Koma 3 darjah - berkembang kerana pendarahan yang meluas. Ia dicirikan oleh kehilangan kesedaran sepenuhnya. Pesakit tidak hadir sepenuhnya refleks yang diperlukan, termasuk reaksi murid terhadap cahaya. Secara beransur-ansur, tekanan darah dan suhu badan menurun. Koma atonik bermula dengan kejang ciri, secara beransur-ansur berubah menjadi kelonggaran umum sistem otot.
  • Koma darjah 4 - keadaannya juga dikenali dengan istilah yang lebih biasa "di luar koma." Tahap terakhir keadaan tidak sedar yang tidak sesuai dengan kehidupan pesakit. Diagnosis dengan penurunan tekanan dan hipotermia yang tajam (hipotermia). Kemungkinan untuk kembali ke kehidupan normal hampir tidak ada. Dalam keadaan koma yang luar biasa selepas strok, anda boleh berbohong selama beberapa tahun. Dalam kes ini, tubuh mengekalkan fungsi vegetatif secara eksklusif. Peranti sokongan hidup yang menyokong kehidupan.

Akibat dari koma dalam ditunjukkan dalam kerosakan otak yang tidak dapat dipulihkan. Walaupun seseorang sedar, aktiviti otak tidak pulih sepenuhnya..

Berapa lama koma bertahan

Walaupun mereka keluar dari koma setelah beberapa jam atau bertahun-tahun, ada kes terpencil ketika pesakit terus hidup setelah beberapa dekad berada dalam keadaan tidak sedarkan diri.

Apa yang dirasakan seseorang dalam keadaan koma

Nama "koma", diambil dari bahasa Yunani dan secara harfiah bermaksud tidur nyenyak. Keadaan pesakit sepenuhnya menggambarkan istilah ini. Bergantung pada keparahan keadaan tidak sedar, terdapat kekurangan reaksi sepenuhnya atau separa terhadap kerengsaan.

Akibat koma pada pesakit dengan strok

  • Stagnasi - radang paru-paru, sebagai komplikasi, berlaku pada kira-kira 30% daripada semua pesakit yang terkena. Dengan terus berbaring, atrofi sistem otot dan gangguan aktiviti otak, menyebabkan pengudaraan paru-paru tidak mencukupi..
  • Kegagalan ginjal - berkembang akibat jangkitan pesakit akibat penurunan aktiviti dalam kerja buah pinggang. Jangkitan yang memasuki sistem kencing menyebabkan kelumpuhan organ dalaman dan boleh mengakibatkan sepsis badan yang lengkap.
  • Ulser tekanan - gangguan di otak adalah akibat bekalan darah yang tidak mencukupi, yang mempengaruhi keadaan kulit. Inkontinensia kencing menyebabkan kerengsaan. Kakitangan perubatan mesti memastikan bahawa tidak ada luka tekanan yang muncul di tempat ruam lampin.

Prinsip rawatan

Sopor tidak boleh dianggap sebagai penyimpangan bebas, ia semestinya menunjukkan pelanggaran yang berlaku di otak. Oleh itu, terapi bertujuan untuk menghilangkan penyebab yang menyumbang kepada keadaan tertekan.

Perkembangan keadaan sopori dipengaruhi oleh iskemia dan pembengkakan otak, yang boleh berlaku dalam keadaan apa pun. Sekiranya rawatan dimulakan tepat pada masanya, maka komplikasi yang berkaitan dengan otak dapat dihindari, dan neuron dapat dipelihara. Sekiranya rawatan tidak mencukupi, maka gejala penyakit hanya akan meningkat dan boleh menyebabkan koma.

Rawatan Sopor mesti diarahkan:

  1. Untuk menghilangkan pembengkakan tisu saraf.
  2. Untuk mengekalkan aliran darah yang normal di otak

Pastikan untuk memperbaiki tahap gula dalam darah, mengimbangi kekurangan unsur surih, memulihkan degupan jantung, dan merawat kekurangan buah pinggang dan hati.

Sekiranya pesakit mempunyai penyakit berjangkit, maka dia diberi ubat antibakteria. Pendarahan mesti dihilangkan terlebih dahulu.

Mengenai prognosis, ia lebih bergantung pada penyebab, kedalaman dan sifat lesi tisu saraf, serta jumlah kejadian perubatan.

Semakin cepat masalah itu dikenalpasti dan diselesaikan, kesedaran yang lebih jelas akan dipulihkan dan gejala yang tidak menyenangkan akan dihilangkan..

Sekiranya stupor timbul akibat strok iskemia, maka prognosisnya cukup baik, jika dengan strok hemoragik - dalam kebanyakan kes menyebabkan kematian. Sekiranya pelanggaran ini disebabkan oleh keracunan atau proses metabolik, maka prognosisnya baik, tetapi bergantung pada bantuan tepat pada masanya.

Sekiranya pesakit diberi rawatan tepat pada masanya dan rawatan yang mencukupi dilakukan, maka kemungkinan pemulihannya sangat tinggi.

Tahap koma

Prognosis rawatan bergantung pada tahap koma yang dikesan semasa strok. Pada orang yang mempunyai koma prekoma atau tahap 1, prognosis lebih baik daripada ketika koma serebrum dalam dikesan.

Dengan pemberian rawatan perubatan yang tepat pada masanya, koma dapat dihentikan dan keparahan akibat yang mungkin dapat dikurangkan.

Precoma

Ciri utama keadaan: menakjubkan. Dalam kes ini, orang tersebut:

  • teruja atau tertekan;
  • tidak dapat menjawab soalan;
  • tidak dapat memahami ucapan yang ditujukan kepadanya.

Selalunya keadaan yang menakjubkan menimbulkan kemunculan halusinasi dan kecelaruan psikopat.

Refleks dan fungsi motor terjaga, tetapi mangsa merasakan kelemahan yang teruk. Sekiranya bantuan tidak diberikan kepada pesakit, maka koma berlaku.

1 darjah

Pesakit jatuh dalam keadaan berhenti dan semasa pemeriksaan diperhatikan:

  • melambatkan tindak balas terhadap rangsangan luaran;
  • hipertonik otot sederhana;
  • Rupa "terapung";
  • penurunan kepekaan kesakitan.

Seorang pesakit dengan koma darjah 1 mengekalkan air atau makanan cair, boleh bergerak secara bebas, tetapi tidak dapat berkomunikasi dan tidak memahami pertuturan.

Prognosis untuk tahap pertama bergantung pada tempoh koma. Sekiranya pesakit tidak sedarkan diri untuk waktu yang singkat dan terapi dilakukan tepat pada waktunya, maka ada kemungkinan untuk menghindari akibat yang serius.

2 darjah

Sopor atau koma darjah 2 menyebabkan akibat yang lebih serius:

  • kurang sedar;
  • pergerakan huru-hara yang tidak terkawal;
  • penyempitan murid dan reaksi lemah terhadap cahaya;
  • kegagalan pernafasan (menjadi dalam dan bising);
  • kemunculan kekejangan kejang (otot mengetatkan dan mengendur secara tidak terkawal);
  • melemahkan sfinkter, disertai dengan pergerakan usus dan kencing yang tidak disengajakan.

Prognosis tahap kedua bergantung pada sifat lesi otak. Strok iskemia mempunyai akibat yang lebih sedikit dan dengan pertolongan tepat pada masanya, pemulihan mungkin dilakukan, tetapi kemungkinan pemulihan sepenuhnya dikurangkan.

Strok hemoragik lebih berbahaya dan gejalanya berkembang dengan cepat. Sebilangan orang yang mengalami koma selepas stroke hemoragik mati pada jam pertama, dan mangsa yang selamat hampir selalu cacat.

3 darjah

Tahap ketiga atau koma mendalam dicirikan oleh perkembangan gangguan teruk:

  • tiada kesedaran;
  • semua refleks tidak hadir;
  • murid disempitkan;
  • atony (sawan dengan kehilangan nafas untuk waktu yang singkat mungkin);
  • penurunan tekanan darah;
  • pernafasan cetek yang kerap;
  • hilang kawalan keadaan semula jadi (pesakit membuang air kecil dan banyak berjalan "untuk diri mereka sendiri").

Koma 3 darjah lebih kerap berlaku dengan strok hemoragik dengan pendarahan yang luas.

Pada tahap ketiga, prognosis tidak baik dan akibat gangguan otak hampir tidak dapat dipulihkan.

4 darjah

Tidak ada ramalan untuk bertahan hidup - koma darjah 4 menyebabkan kematian korteks serebrum. Pesakit hilang:

  • pernafasan spontan;
  • reaksi murid;
  • refleks pelindung;
  • nada otot.

Tidak ada nadi pada kapal besar, tekanan tidak ditentukan. Anda boleh menyelamatkan nyawa pesakit hanya apabila disambungkan ke alat sokongan nyawa.

Apa yang boleh menjadi hasilnya

Pendarahan serebrum yang meluas dengan perkembangan koma meninggalkan akibatnya, yang ditunjukkan dalam bentuk berikut:

  1. keluar dari koma dengan pemulihan sebahagian fungsi yang hilang;
  2. keluar tanpa memulihkan fungsi sistem saraf;
  3. peralihan ke keadaan vegetatif;
  4. kematian otak.

Selalunya, setelah selesai menjalani rawatan, gangguan kognitif yang berterusan tetap ada. Ucapan tidak dipulihkan sepenuhnya, gangguan perhatian dan ingatan kekal.

Pukulan yang meluas disertai dengan koma memberi peluang untuk bertahan hidup. Keadaan seperti itu tidak dapat dilakukan tanpa keselamatan kelumpuhan, kerosakan motor. Perubahan mood yang kerap, perubahan keperibadian adalah ciri.

Akibat keluar dari koma selepas strok boleh menjadi komplikasi fungsi organ dan sistem dalaman. Komplikasi selepas lama koma dimanifestasikan oleh radang paru-paru, sistitis, gangguan vaskular, perkembangan atrofi otot.

Kematian otak berlaku akibat hipoksia. Ia menampakkan diri sebagai kekurangan pernafasan, aktiviti jantung, kesedaran. Kehidupan disokong pada perkakasan.

Ciri-ciri jalan keluar dari keadaan tidak sedar

Ciri khasnya adalah kembalinya keadaan yang mencukupi dalam urutan penindasan yang berlawanan. Dengan dinamik positif, otot dan refleks kulit muncul. Pesakit mula menelan, bertindak balas terhadap kesakitan. Kembalinya kesedaran digabungkan dengan episod kecelaruan, halusinasi. Ucapan, ingatan, pergerakan terkoordinasi memerlukan pemulihan yang panjang.

Rejimen rawatan dan ciri perawatan

Pesakit memerlukan rawatan harian yang berterusan. Kurangnya kesedaran tidak membenarkan seseorang mengawal semua proses kehidupan. Mustahil untuk mengawal kesejahteraan pesakit ini. Peluang untuk bertahan dari koma selepas strok bergantung pada perawatan yang betul.

Anda perlu memantau kebersihan sprei. Untuk mengelakkan pembentukan luka tekanan, anda perlu meletakkan filem yang dibalut dengan kain di bawah kepingan

Pesakit tidak boleh berbaring dalam waktu yang lama dalam satu kedudukan, anda perlu dengan hati-hati memusingkan orang itu 2-3 kali setiap hari pada sisi yang berbeza

Penjagaan juga merangkumi aktiviti berikut:

  • anda perlu mencuci dan mengeringkan kulit secara menyeluruh, terutama di kawasan intim, pada wanita - di decollete. Kulit mesti dirawat dengan persediaan khas untuk pencegahan luka tekanan;
  • proses harian dan melembapkan rongga hidung dan mulut;
  • awasi pengambilan ubat-ubatan yang telah ditetapkan oleh doktor dengan teliti;
  • mereka sentiasa mengawasi pergerakan usus dan buang air kecil, menggunakan enema jika perlu;
  • sentiasa memantau warna kulit dan pernafasan pesakit;
  • mengukur kadar denyutan jantung.

Di samping itu, kes yang memerlukan penjagaan khas sering diperhatikan:

  • untuk mengelakkan selaput lendir mata kering, pelapik kapas lembap disapu pada kelopak mata. Perkara ini diperlukan sekiranya murid-murid tidak sedar dan tidak ada refleks berkelip;
  • pesakit dalam keadaan koma kadang-kadang mengalami kekejangan muntah. Untuk mengelakkan muntah pada sistem pernafasan, anda perlu memusingkan kepala ke sisi dan menaikkannya sedikit. Selepas muntah, rongga mulut dirawat dengan serbet steril..

Taktik rawatan bertujuan untuk mengekalkan kehidupan pesakit. Ubat berikut digunakan:

  • vitamin - menyokong tenaga penting;
  • diuretik - mengurangkan pembengkakan otak;
  • ubat untuk menormalkan suhu;
  • formulasi detoksifikasi - untuk membuang bahan toksik dari badan;
  • ubat anti-radang - diperlukan untuk mencegah berulang penyakit ini.

Sebilangan besar rawatan simptomatik.

Terapi Koma Bermakna Pemakanan yang Betul

Sekiranya terdapat refleks menelan, anda perlu memberi makan makanan berkalori tinggi yang mudah dicerna, seperti kefir, kaldu, sup parut, telur rebus. Minum juga harus dipantau.

Penjagaan koma

Orang yang tidak sedar diminta memberi makan dan menjaga kebersihan. Sekiranya seseorang bernafas secara bebas, maka prosedur kebersihan hanya terhad pada mencuci dan mencegah penyakit baring.

Sekiranya tiada pernafasan spontan, pengudaraan mekanikal ditunjukkan. Sekiranya pengudaraan mekanikal dilakukan semasa strok, perlu membersihkan saluran pernafasan untuk mengeluarkan lendir terkumpul. Ini akan membantu mengurangkan risiko pneumonia kongestif..

Rawatan dan kaedah pencegahan luka tekanan

Pemakanan

Sekiranya seseorang jatuh koma, maka dia tidak boleh makan sendiri. Cara orang diberi koma bergantung pada tempoh koma:

  • beberapa hari pertama seseorang diberi infusi larutan nutrien secara intravena;
  • jika tidak ada peningkatan dan pesakit tidak dapat menelan makanan sendiri, maka pesakit diberi makan melalui saluran gastrik.

Sekiranya pemberian makanan dilakukan menggunakan probe, kemudian sapukan makanan bayi, bubur buah-buahan dan sayur-sayuran cair, kaldu.

Kebersihan

Untuk mengelakkan pembentukan luka tekanan dan komplikasi lain, pesakit perlu:

  • basuh badan dengan air dengan sabun hypoallergenic;
  • membersihkan rongga mulut lendir;
  • sikat rambut.

Syampu dilakukan sekurang-kurangnya sekali seminggu.

Untuk mengelakkan luka tekanan, sering kali perlu mengubah kedudukan pesakit di tempat tidur dan meletakkan penggelek atau bantalan di bawah tekanan.

Apa itu koma dan pingsan

Koma difahami bermaksud tahap kemurungan terbesar sistem saraf pusat (CNS). Dalam kes ini, terdapat kehilangan kesedaran, refleks. Sistem saraf pusat tidak bertindak balas terhadap rangsangan. Terdapat juga gangguan dalam pengaturan proses yang paling penting dalam tubuh.

Bezakan antara koma primer dan sekunder. Pada koma primer, lesi fokus otak berlaku, menyebabkan reaksi yang sesuai dari badan. Ini berlaku dengan epilepsi, kecederaan otak traumatik, strok apoplexy, neoplasma.

Koma sekunder adalah akibat dari proses patologi. Ia berkembang dengan diabetes mellitus, puasa yang berpanjangan, disfungsi hati dan ginjal yang kronik.

Juga perlu untuk membezakan stupor sebagai tahap koma. Sopor adalah penghambatan aktiviti sistem saraf yang ketara. Dalam kes ini, kehilangan aktiviti fungsinya berlaku. Aktiviti refleks sistem saraf berterusan. Pesakit tidak dapat menjawab soalan dan tidak bertindak balas terhadap keadaan. Akibat sopor juga sangat serius..

Apakah darjah?

Koma selepas strok otak boleh mempunyai kedalaman yang berbeza. Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan tahap ketidaksadaran seperti itu:

  1. Dengan precoma, kekeliruan yang ketara, disorientasi diperhatikan. Seseorang merasa mengantuk atau pergolakan psikomotor. Semua refleks dan tindakan manusia tidak terkoordinasi.
  2. Pada tahap koma tahap pertama (stupor), hubungan dengan pesakit sangat sukar dilakukan. Terdapat reaksi yang lemah terhadap perengsa yang sangat kuat (sebagai contoh, pesakit hanya dapat bertindak balas terhadap kesakitan dengan rintihan yang hampir tidak dapat didengar). Nada otot meningkat. Tendon refleks meningkat dan refleks kulit menjadi lemah. Gejala Babinsky dipelihara (ditunjukkan pada pemanjangan jari kaki pertama apabila terkena pinggir luar telapak kaki dan merupakan tanda kerosakan pada sekumpulan neuron motorik).
  3. Dengan koma yang teruk (stupor), hubungan dengan pesakit tidak dapat dilakukan. Hanya pergerakan anggota badan yang huru-hara dan jarang berlaku. Pernafasan jarang diperhatikan, kadang-kadang mengikut jenis Chain-Stokes. Urin dan najis tidak sengaja berlaku. Ketegangan otot segera memberi jalan untuk berehat sepenuhnya. Murid-murid menyempit, dan reaksi mereka terhadap cahaya sangat sedikit. Menelan terganggu, tetapi batuk berlaku ketika makanan memasuki saluran pernafasan.
  4. Dengan koma yang mendalam, tidak ada reaksi terhadap kesakitan. Murid tidak bertindak balas terhadap cahaya. Nada otot menurun, di samping itu, otot dan tendon individu yang lemah dan tidak teratur mungkin berlaku. Suhu badan dan degupan jantung dikurangkan. Tanda-tanda kegagalan pernafasan yang diucapkan diperhatikan..
  5. Koma darjah keempat dicirikan oleh hilangnya refleks sepenuhnya. Nada otot sama sekali tidak ada. Terdapat kehilangan pergerakan pernafasan spontan. Aktiviti manusia hanya disokong dengan bantuan ventilator. Keadaan ini secara praktikal tidak dapat dibandingkan dengan kehidupan: akibatnya tidak dapat dipulihkan.

Tanda-tanda pertama

Tanda-tanda pertama strok iskemia dan hemoragik adalah:

Setelah mempelajari kaedah Olga Markovich dalam rawatan strok, serta pemulihan fungsi ucapan, ingatan dan menghilangkan sakit kepala yang berterusan dan kesemutan di hati, kami memutuskan untuk memberikannya kepada perhatian anda.

  • gangguan atau kehilangan pertuturan sepenuhnya;
  • perkembangan kelumpuhan;
  • amnesia separa atau lengkap;
  • kehilangan hubungan logik (seseorang tidak memahami apa yang berlaku kepadanya);
  • kekeliruan.

Dengan kejutan apoplexy hemoragik, koma berkembang secara tiba-tiba. Dalam kebanyakan kes, dengan kehilangan kesedaran secara tiba-tiba, hasil yang mematikan berlaku. Dengan strok iskemia, perkembangan gejala secara beransur-ansur adalah mungkin - kadang-kadang dalam dua hingga tiga hari.

Tahap koma

Terdapat 4 darjah koma dalam strok, masing-masing mempunyai ciri dan sifat manifestasi tersendiri:

  1. Tahap pertama adalah ciri strok dalam bentuk ringan, apabila tidak banyak sel otak yang terjejas. Terdapat pening yang teruk dengan pergerakan apa pun, kadang-kadang kehilangan kesedaran. Nada otot meningkat, badan terkekang, dan pergerakan badan mana pun sukar. Dalam kes ini, semua refleks penting dipelihara, kecuali pengecutan otot.
  2. Tahap kedua - pesakit jatuh tidur nyenyak, tidak ada reaksi terhadap rangsangan luaran. Seseorang tidak bertindak balas terhadap cahaya, dan juga kesakitan. Kadang-kadang tidur disertai dengan berdebar-debar jantung dan tidak stabil, tetapi pernafasan bebas. Kekejangan boleh berlaku pada anggota badan..
  3. Tahap ketiga - dengan latar belakang pendarahan yang meluas di otak, yang memerlukan perkembangan proses yang tidak dapat dipulihkan, pesakit kehilangan kemampuan untuk bernafas sendiri, dan juga melakukan proses penting yang lain. Kira-kira 90% dari semua refleks tidak hadir, murid-murid tidak bertindak balas terhadap cahaya, badan terkekang, suhu secara beransur-ansur turun hingga 35 ° C. Bengkak otak yang semakin meningkat membawa akibat yang tidak dapat diperbaiki, sehingga kehilangan seseorang peluang untuk pemulihan sepenuhnya.
  4. Tahap keempat - dicirikan oleh kehadiran proses yang tidak dapat dipulihkan yang membawa kematian. Seseorang tidak dapat bertindak balas terhadap rangsangan luaran. Refleks juga tidak ada sepenuhnya. Semua proses penting disokong secara buatan, menggunakan peranti khas. Hampir tidak ada peluang untuk keluar dari koma. Keadaan vegetatif dapat berlanjutan sehingga saudara-mara pesakit memutuskan untuk mematikan alat dan menyebabkan kematian.

Perlu difahami bahawa kekurangan pertolongan cemas dalam 2-3 jam pertama selepas strok menyebabkan fakta bahawa koma semakin meningkat. Jalan cepat penyakit ini disebabkan oleh kurangnya penghapusan oklusi saluran darah yang mencubit dan memprovokasi iskemia otak.

Tahap koma dapat berkembang dengan cepat, memprovokasi permulaan kematian pada jam pertama, yang sekali lagi mengesahkan pentingnya diagnosis dan rawatan awal. Hasil maut boleh berlaku tanpa mengira tahap koma

Terdapat kes ketika pesakit meninggal dunia dengan koma tahap pertama, tanpa menunggu ambulans

Hasil maut boleh berlaku tanpa mengira tahap koma. Terdapat kes ketika pesakit meninggal dunia dengan koma tahap pertama, tanpa menunggu ambulans.

Juga, faktor-faktor yang berkaitan, seperti:

  • pesakit berumur lebih dari 65 tahun;
  • strok berulang;
  • kehadiran penyakit kronik sistem kardiovaskular.

Nasihat doktor kepada saudara-mara mangsa

Hampir semua patologi yang berkaitan dengan sel-sel otak, yang pada awalnya menjadi alasan untuk perkembangan strok, dan kemudian munculnya vegetatif, dengan adanya keadaan dan keadaan yang menguntungkan, dapat dibalikkan.

Dan ini bermaksud bahawa walaupun pada tahap yang paling sukar, pesakit masih mempunyai peluang tertentu, pada akhirnya, untuk pulih. Oleh itu, cadangan utama doktor dalam kes ini adalah jangan putus asa dan tidak berputus asa, teruskan rawatan.

Di samping itu, dengan ahli patologi strok yang membawa pesakit yang cadangan doktor merangkumi rawatan pesakit yang berhati-hati. Dengan syarat bahawa semua cadangan doktor dipatuhi dengan ketat, kepulangan pesakit dari keadaan yang dijelaskan biasanya berlaku dalam 2 peringkat:

  • Pada peringkat pertama, refleks kulit faring, kornea, kulit kembali.
  • Dan pada yang kedua, reaksi otot kembali, keupayaan untuk menggerakkan anggota badan (atau sekurang-kurangnya jari) muncul.

Hanya selepas ini, dan sekali lagi, dengan syarat bahawa semua cadangan doktor dipatuhi, adakah mungkin untuk memulihkan kesedaran, fungsi ucapan sebelumnya, dll.

14 hari dalam keadaan koma, 69 hari dalam rawatan intensif. Doktor Ulyanovsk menghidupkan semula seorang lelaki berusia 38 tahun dengan radang paru-paru akut

Pesakit itu dimasukkan ke jabatan paru-paru Unit Perubatan Klinikal Pusat yang diberi nama Doktor Kehormatan Rusia V.A. Egorova dengan radang paru-paru akut dari klinik di tempat kediaman.

Menurut lelaki itu, selama seminggu dia diganggu oleh batuk, kelemahan umum, sesak nafas ketika berjalan, demam hingga 39-40 darjah.

Perkhidmatan akhbar Kementerian Kesihatan melaporkan bahawa pada masa kemasukan, keadaan umum pesakit dinilai oleh doktor sebagai sederhana, mengi terdengar di paru-paru. Setelah melakukan pemeriksaan yang diperlukan, diagnosis pneumonia disahkan, dan rawatan antibiotik yang sesuai telah ditetapkan. Keesokan harinya, ketika keadaan lelaki itu bertambah buruk, dia dipindahkan ke unit rawatan rapi. Kegagalan pernafasan dan peningkatan suhu badan hingga 39 darjah diperhatikan. Terhadap latar belakang rawatan intensif kompleks, dinamika negatif keadaan pesakit berterusan.

"Dalam kes-kes yang sangat teruk sepanjang penyakit ini, doktor memberikan ubat koma kepada pesakit. Tidur buatan dengan radang paru-paru membantu menjalankan semua campur tangan perubatan yang diperlukan, mengurangkan komplikasi dan gangguan fungsi organ dan sistem lain. Pengenalan dan keluar pesakit dari koma dipantau dengan teliti oleh doktor. Untuk sepanjang masa, alat pengudaraan mekanikal pesakit disambungkan ke pesakit, dan tanda-tanda vital asas direkodkan dengan alat khas, ”kata Ilnur Gimatdinov, ketua unit rawatan intensif-anestesiologi.

Doktor mengadakan beberapa rundingan di mana persoalan mengenai taktik pengurusan pesakit yang lebih lanjut diputuskan dengan penglibatan doktor dari hospital klinik wilayah, pakar dalam farmakologi klinikal dan pembedahan darah graviti, dan pakar bedah toraks. Pesakit dirujuk dari jarak jauh oleh pakar Pusat Biofizik Perubatan Persekutuan A.I. Burnazyan FMBA dari Rusia ketika berpindah ke institusi perubatan lain, tetapi memandangkan kekurangan kemudahan pengangkutan kerana keadaannya yang teruk, pemindahan itu tidak sesuai. Semasa rawatan, pesakit menerima lebih dari 6.5 liter pengganti darah. Selama 10 hari, penyinaran darah ultraviolet intravena dilakukan setiap hari. Kaedah mempengaruhi tubuh manusia secara signifikan dapat meningkatkan banyak proses kehidupan, meningkatkan proses metabolik dan meningkatkan pertahanan imun, akibatnya penyakit ini dapat disembuhkan dengan lebih cepat. Selepas 80 hari, keadaan pesakit dinyatakan teruk, tetapi sudah menunjukkan kecenderungan positif. Dengan latar belakang rawatan, keadaan kesihatan bertambah baik: suhu badan kembali normal, batuk dan sesak nafas surut. Pesakit itu duduk sendiri, cuba bangun dari katil. Setelah dua bulan di unit rawatan rapi, lelaki itu dipindahkan ke jabatan pulmonologi untuk meneruskan rawatan.

Dmitry selamat berkat usaha doktor, jururawat dan kakitangan perubatan junior dari dua pasukan besar: unit anestesiologi dan rawatan intensif dengan unit rawatan rapi dan jabatan paru-paru Jawatankuasa Pusat MSC.

"Saya secara ajaib selamat. Mereka merawat saya di sini selama lebih dari tiga bulan, 14 hari saya berada dalam keadaan koma, 69 hari dalam rawatan intensif. Saya seolah-olah dalam graviti sifar. Saya sangat gembira melihat orang yang dekat dan tersayang, untuk pulang ke kehidupan normal. Selepas keluar, saya terus diperhatikan oleh pesakit luar dan pakar bedah. Sekarang saya berasa normal, luka hampir sembuh. Terima kasih kerana menyelamatkan nyawa anda! ”Kata Dmitry.

Media: Nadezhda Babkina diperkenalkan ke dalam keadaan koma dadah

Pelakon terkenal Nadezhda Babkina dibawa ke dalam keadaan koma perubatan dan disambungkan ke alat pengudaraan mekanikal (IVL), lapor media. Sebab keputusan doktor ini adalah pneumonia dua hala yang meluas pada artis.

Penyanyi itu dimasukkan ke hospital pada 1 April. Pengenalan Babkina ke dalam keadaan koma tiruan bukan disebabkan oleh keparahan penyakit, tetapi oleh keperluan untuk membuat alat ventilator lebih efisien, kata MK, memetik sumber yang mengetahui situasi tersebut.

Pembicara penerbitan menekankan bahawa keadaan pelaku, walaupun sukar, tetapi stabil, dan mempunyai trend positif. Namun, mereka menambahkan bahawa ujian Babkina untuk jangkitan coronavirus menunjukkan hasil yang negatif..

Perlu diingat bahawa belum ada pengesahan rasmi mengenai maklumat mengenai pengenalan penyanyi itu dalam keadaan koma tiruan.

Sekiranya koma timbul selepas strok, apa yang diharapkan oleh saudara pesakit

Sekiranya koma timbul selepas strok, apa yang diharapkan oleh saudara pesakit

Taktik rawatan

Terlepas dari sebab mengapa seseorang itu tidak sedarkan diri, dia dibawa ke unit rawatan intensif - peralatan moden diperlukan untuk mengekalkan aktiviti penting pesakit tersebut. Sebagai peraturan, pesakit mengekalkan degupan jantung dan pernafasan, tetapi ada risiko penghentian yang tinggi. Kemudian mereka disambungkan ke alat yang membekalkan oksigen ke paru-paru, menyokong kerja jantung.

Sekiranya strok hemoragik berlaku, koma lebih teruk dan bertahan lebih lama. Orang tidak boleh bercakap, menjaga diri sendiri, atau mengawal fungsi pelvis. Mereka memerlukan pengawasan perubatan yang berterusan setiap minit..

Taktik merawat koma adalah dengan mengekalkan mekanisme asas aktiviti manusia. Tempat pendarahan akan dikeluarkan sejauh mungkin dengan pembedahan. Ubat berikut disuntik ke dalam badan pesakit:

  • diuretik - untuk mengurangkan pembengkakan tisu otak;
  • vitamin - untuk mengekalkan daya hidup;
  • ubat anti-radang - untuk mencegah jangkitan sekunder;
  • penyelesaian detoksifikasi - untuk membuang toksin;
  • ubat pembetulan suhu badan.

Bergantung pada jenis strok, usaha doktor ditujukan untuk mencegah pendarahan sekunder dan menghilangkan hematoma primer, atau mengembalikan aliran darah dalam fokus iskemia dan mengurangkan jumlah embolus. Secara umum, terapi dikurangkan menjadi langkah-langkah simptomatik.

Bagaimana dengan keadaan koma keadaan badan dapat dikekalkan

Dengan strok, terdapat koma dari mana pesakit meninggalkan anda hari-hari atau jam pertama, dalam hal ini penjagaan khas tidak diperlukan. Ia cukup untuk menetapkan terapi pemulihan dan pemulihan. Sekiranya anda berada dalam keadaan tidak sedarkan diri dalam jangka masa yang lama, mangsa akan memerlukan rawatan perubatan untuk mengekalkan kehidupan..

Terapi ubat untuk tidur nyenyak

Tujuan menetapkan ubat adalah untuk meningkatkan aktiviti otak pesakit dan memulihkan fungsi yang hilang. Rawatan yang ditetapkan bertujuan untuk mencegah dan memerangi komplikasi yang mungkin atau yang sudah muncul.

Terapi ditetapkan dalam setiap kes, bergantung pada keadaan pesakit. Sekiranya suhu meningkat, sepsis berlaku, luka baring, penyakit berjangkit didiagnosis, kursus antibiotik dilakukan. Neoprotectors diresepkan untuk meningkatkan aktiviti otak..

Apakah rawatan yang diperlukan oleh pesakit dalam keadaan koma?

Keinginan saudara-mara untuk menjaga orang yang sakit adalah terpuji. Tetapi sekiranya seseorang yang sudah lama tidak sedarkan diri, diperlukan bantuan perubatan yang berkelayakan.

Mangsa mesti disambungkan ke alat pernafasan buatan dan sistem sokongan hidup yang lain. Dianjurkan agar pesakit sentiasa berada di pusat perubatan, kerana kakitangan dapat mengenali tanda-tanda awal keluar dari koma dan memberikan bantuan yang diperlukan.

Perhatian khusus harus diberikan untuk mencegah perkembangan luka tekanan. Untuk menjaga kebersihan badan yang baik, disarankan menggunakan lampin khas dan tilam anti-decubitus.

Berapa hari koma bertahan

Mustahil untuk meramalkan dengan tepat berapa lama koma akan bertahan selepas strok. Terdapat sebilangan faktor yang boleh mempengaruhi ramalan:

Umur pesakit - semakin muda orangnya, semakin besar kemungkinan pertumbuhan semula sel otak akan lebih cepat.
Kawasan iskemia - semakin besar kawasan kerosakan otak, semakin kecil peluang untuk keluar dari koma dan kembali ke kehidupan sebelumnya.
Penyetempatan dan penyebab strok - penyumbatan saluran kecil, yang dapat diperbaiki, kurang berbahaya daripada aneurisma atau trombosis saluran koronari besar.
Kelajuan pertolongan cemas - lebih awal strok diperhatikan, semakin besar kemungkinan hasil yang baik.
Diagnosis - penting untuk mengenal pasti bukan sahaja kawasan kerosakan otak, tetapi juga punca yang memprovokasi apa yang berlaku.
Jenis strok - strok hemoragik mempunyai perkembangan yang lebih cepat dan prognosis yang lebih mengecewakan daripada iskemia.

Terdapat statistik perubatan yang memberikan data anggaran mengenai seseorang yang koma untuk satu darjah atau yang lain:

  1. Tahap pertama - rata-rata, pesakit pulih dalam 10-14 hari, yang biasanya berlaku di unit rawatan rapi dan unit rawatan intensif (rawatan koma di rumah adalah mustahil). Selama ini, semua fungsi penting dipulihkan, dan juga fungsi otak yang normal..
  2. Tahap kedua - ketika melakukan tindakan yang sesuai, seseorang kembali sadar selama 3-5 hari, dan pemulihan dan pemulihan fungsi lain sepenuhnya dapat berlangsung hingga 1 tahun. Dalam separuh daripada semua kes, seseorang dapat keluar dari koma sendiri, sebaik sahaja terapi ubat yang dijalankan menunjukkan hasil pertama.
  3. Tahap ketiga - kebarangkalian untuk kembali sedar hanya 25%, yang dipelihara hanya untuk orang di bawah umur 45 tahun. Selepas usia ini, kebarangkalian yang tinggi untuk mengembangkan keadaan vegetatif, yang dicirikan oleh kehilangan semua refleks dan fungsi.
  4. Tahap keempat dicirikan oleh edema serebrum lengkap. Prognosis adalah yang paling tidak menguntungkan, dan orang yang kembali ke kehidupan sebelumnya setelah koma tahap 4 di seluruh dunia dapat dihitung di jari mereka. Keadaan vegetatif di mana semua proses penting yang dijalankan oleh alat khas dapat bertahan selama bertahun-tahun. Walaupun dalam praktiknya, setelah bulan ketiga koma tahap terakhir, tidak masuk akal untuk mengekalkan aktiviti penting pesakit, kerana proses yang tidak dapat dipulihkan yang telah dimulakan tidak akan membiarkan seseorang menjadi seperti sebelumnya.

Walau bagaimanapun, jangan menganggap angka-angka ini sebagai penunjuk yang ditetapkan secara saintifik dan tetap. Angka diambil dari statistik umum semua pesakit yang mengalami koma.

Jangan lupa bahawa dengan koma tahap pertama, hasil maut boleh berlaku, sama seperti tahap ketiga tidak menjamin hasil maut 100%.

Oleh itu, koma yang disertai strok adalah keadaan fisiologi berbahaya di mana terdapat risiko kematian yang tinggi.

Hanya akses pertolongan perubatan yang tepat pada masanya dapat mengurangkan risiko serangan strok, memberi peluang seseorang pulih sepenuhnya. Strok yang berlaku di kaki atau di rumah, tanpa rawatan perubatan yang sesuai, meningkatkan risiko kematian hingga 98%, yang berkembang dalam 2-3 hari.

Apakah prognosis untuk rawatan stupor selepas strok

Dengan kekejangan setelah strok, adalah mustahak untuk memulakan rawatan dengan seberapa jelas yang mungkin. Tidak ada yang dapat menjamin ramalan penyelesaian yang berjaya

Sekiranya keadaan itu disebabkan selepas penyakit, termasuk onkologi, kemungkinan pemulihan sepenuhnya sangat kecil, tetapi demikian.

Apabila keadaan soporotik yang timbul setelah mengambil ubat-ubatan tersebut, keadaannya dapat dilihat secara positif. Walaupun refleks batang, reaksi motor telah hilang, prognosis untuk rawatan yang berjaya masih terpelihara.

Prognosis untuk rawatan sopor menjadi lebih baik apabila pesakit diberi rawatan yang berhati-hati dan lembut

Penting untuk tidak membiarkan perangsang, candu, dll. Adalah perlu untuk memberi makan dengan betul, merawat wajah pesakit dan mencegah luka tekanan

Jalan keluar koma

Jalan keluar dari keadaan koma 1 atau 2 darjah adalah mungkin. Ini adalah proses yang panjang. Fungsi utama secara beransur-ansur kembali kepada orang itu.

Refleks adalah yang pertama pulih. Mengikuti mereka, fungsi motor pertama diperhatikan. Pesakit mula menggerakkan jarinya, kemudian anggota badan dan kepalanya.

Kemudian, proses pemulihan kesedaran bermula. Daripada pertuturan, bunyi inartikulat muncul, yang setelah beberapa lama akan digantikan dengan kata-kata yang terpisah.

Dalam tempoh ini, halusinasi dan khayalan sering diperhatikan. Fenomena ini membincangkan kesedaran yang keliru. Dalam proses pemulihannya, ucapan menjadi lebih bermakna. Pusat visual otak diaktifkan. Pesakit kembali mendapat peluang untuk melihat. Pesakit mengembalikan ingatan dan kesedaran diri. Terakhir, aktiviti motor dipulihkan. Pesakit mula duduk, bangun, berjalan.

Berapa banyak masa yang akan diluangkan oleh mangsa dalam keadaan koma bergantung kepada faktor berikut:

  • penyebab strok;
  • kawasan pendarahan;
  • jumlah tisu yang rosak;
  • kadar pertolongan cemas.

Seorang pesakit yang keluar dari koma harus diawasi dengan teliti oleh doktor. Bantuan saudara-mara pada tahap ini sangat penting. Ini akan menyumbang kepada pemulihan persekitaran emosi yang cepat..

Mengapa seseorang jatuh koma semasa strok

Klasifikasi koma untuk strok

  • Koma darjah 1 - dicirikan oleh perkembangan kelesuan dan kehilangan kesedaran jangka pendek. Dalam kes ini, fungsi refleks tidak berubah. Kerosakan sel saraf tidak ketara, nada otot sedikit meningkat dan refleks kulit menjadi lemah.
  • Koma 2 darjah - pesakit tidur nyenyak, praktikalnya tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran, tidak ada reaksi terhadap kesakitan dan perengsa luaran. Koma tahap kedua ditunjukkan dalam pengecutan otot kejang atau spastik. Fungsi pernafasan terganggu, yang menampakkan diri dalam sesak nafas dan pernafasan yang bising, sementara refleks menelan berterusan.
  • Koma 3 darjah - berkembang kerana pendarahan yang meluas. Ia dicirikan oleh kehilangan kesedaran sepenuhnya. Pesakit tidak hadir sepenuhnya refleks yang diperlukan, termasuk reaksi murid terhadap cahaya. Secara beransur-ansur, tekanan darah dan suhu badan menurun. Koma atonik bermula dengan kejang ciri, secara beransur-ansur berubah menjadi kelonggaran umum sistem otot.
  • Koma darjah 4 - keadaannya juga dikenali dengan istilah yang lebih biasa "di luar koma." Tahap terakhir keadaan tidak sedar yang tidak sesuai dengan kehidupan pesakit. Diagnosis dengan penurunan tekanan dan hipotermia yang tajam (hipotermia). Kemungkinan untuk kembali ke kehidupan normal hampir tidak ada. Dalam keadaan koma yang luar biasa selepas strok, anda boleh berbohong selama beberapa tahun. Dalam kes ini, tubuh mengekalkan fungsi vegetatif secara eksklusif. Peranti sokongan hidup yang menyokong kehidupan.

Akibat dari koma dalam ditunjukkan dalam kerosakan otak yang tidak dapat dipulihkan. Walaupun seseorang sedar, aktiviti otak tidak pulih sepenuhnya..

Berapa lama koma bertahan

Walaupun mereka keluar dari koma setelah beberapa jam atau bertahun-tahun, ada kes terpencil ketika pesakit terus hidup setelah beberapa dekad berada dalam keadaan tidak sedarkan diri.

Apa yang dirasakan seseorang dalam keadaan koma

Nama "koma", diambil dari bahasa Yunani dan secara harfiah bermaksud tidur nyenyak. Keadaan pesakit sepenuhnya menggambarkan istilah ini. Bergantung pada keparahan keadaan tidak sedar, terdapat kekurangan reaksi sepenuhnya atau separa terhadap kerengsaan.

Akibat koma pada pesakit dengan strok

  • Stagnasi - radang paru-paru, sebagai komplikasi, berlaku pada kira-kira 30% daripada semua pesakit yang terkena. Dengan terus berbaring, atrofi sistem otot dan gangguan aktiviti otak, menyebabkan pengudaraan paru-paru tidak mencukupi..
  • Kegagalan ginjal - berkembang akibat jangkitan pesakit akibat penurunan aktiviti dalam kerja buah pinggang. Jangkitan yang memasuki sistem kencing menyebabkan kelumpuhan organ dalaman dan boleh mengakibatkan sepsis badan yang lengkap.
  • Ulser tekanan - gangguan di otak adalah akibat bekalan darah yang tidak mencukupi, yang mempengaruhi keadaan kulit. Inkontinensia kencing menyebabkan kerengsaan. Kakitangan perubatan mesti memastikan bahawa tidak ada luka tekanan yang muncul di tempat ruam lampin.

Prinsip rawatan

Sopor tidak boleh dianggap sebagai penyimpangan bebas, ia semestinya menunjukkan pelanggaran yang berlaku di otak. Oleh itu, terapi bertujuan untuk menghilangkan penyebab yang menyumbang kepada keadaan tertekan.

Perkembangan keadaan sopori dipengaruhi oleh iskemia dan pembengkakan otak, yang boleh berlaku dalam keadaan apa pun. Sekiranya rawatan dimulakan tepat pada masanya, maka komplikasi yang berkaitan dengan otak dapat dihindari, dan neuron dapat dipelihara. Sekiranya rawatan tidak mencukupi, maka gejala penyakit hanya akan meningkat dan boleh menyebabkan koma.

Rawatan Sopor mesti diarahkan:

  1. Untuk menghilangkan pembengkakan tisu saraf.
  2. Untuk mengekalkan aliran darah yang normal di otak

Pastikan untuk memperbaiki tahap gula dalam darah, mengimbangi kekurangan unsur surih, memulihkan degupan jantung, dan merawat kekurangan buah pinggang dan hati.

Sekiranya pesakit mempunyai penyakit berjangkit, maka dia diberi ubat antibakteria. Pendarahan mesti dihilangkan terlebih dahulu.

Mengenai prognosis, ia lebih bergantung pada penyebab, kedalaman dan sifat lesi tisu saraf, serta jumlah kejadian perubatan.

Semakin cepat masalah itu dikenalpasti dan diselesaikan, kesedaran yang lebih jelas akan dipulihkan dan gejala yang tidak menyenangkan akan dihilangkan..

Sekiranya stupor timbul akibat strok iskemia, maka prognosisnya cukup baik, jika dengan strok hemoragik - dalam kebanyakan kes menyebabkan kematian. Sekiranya pelanggaran ini disebabkan oleh keracunan atau proses metabolik, maka prognosisnya baik, tetapi bergantung pada bantuan tepat pada masanya.

Sekiranya pesakit diberi rawatan tepat pada masanya dan rawatan yang mencukupi dilakukan, maka kemungkinan pemulihannya sangat tinggi.

Tahap koma

Prognosis rawatan bergantung pada tahap koma yang dikesan semasa strok. Pada orang yang mempunyai koma prekoma atau tahap 1, prognosis lebih baik daripada ketika koma serebrum dalam dikesan.

Dengan pemberian rawatan perubatan yang tepat pada masanya, koma dapat dihentikan dan keparahan akibat yang mungkin dapat dikurangkan.

Precoma

Ciri utama keadaan: menakjubkan. Dalam kes ini, orang tersebut:

  • teruja atau tertekan;
  • tidak dapat menjawab soalan;
  • tidak dapat memahami ucapan yang ditujukan kepadanya.

Selalunya keadaan yang menakjubkan menimbulkan kemunculan halusinasi dan kecelaruan psikopat.

Refleks dan fungsi motor terjaga, tetapi mangsa merasakan kelemahan yang teruk. Sekiranya bantuan tidak diberikan kepada pesakit, maka koma berlaku.

1 darjah

Pesakit jatuh dalam keadaan berhenti dan semasa pemeriksaan diperhatikan:

  • melambatkan tindak balas terhadap rangsangan luaran;
  • hipertonik otot sederhana;
  • Rupa "terapung";
  • penurunan kepekaan kesakitan.

Seorang pesakit dengan koma darjah 1 mengekalkan air atau makanan cair, boleh bergerak secara bebas, tetapi tidak dapat berkomunikasi dan tidak memahami pertuturan.

Prognosis untuk tahap pertama bergantung pada tempoh koma. Sekiranya pesakit tidak sedarkan diri untuk waktu yang singkat dan terapi dilakukan tepat pada waktunya, maka ada kemungkinan untuk menghindari akibat yang serius.

2 darjah

Sopor atau koma darjah 2 menyebabkan akibat yang lebih serius:

  • kurang sedar;
  • pergerakan huru-hara yang tidak terkawal;
  • penyempitan murid dan reaksi lemah terhadap cahaya;
  • kegagalan pernafasan (menjadi dalam dan bising);
  • kemunculan kekejangan kejang (otot mengetatkan dan mengendur secara tidak terkawal);
  • melemahkan sfinkter, disertai dengan pergerakan usus dan kencing yang tidak disengajakan.

Prognosis tahap kedua bergantung pada sifat lesi otak. Strok iskemia mempunyai akibat yang lebih sedikit dan dengan pertolongan tepat pada masanya, pemulihan mungkin dilakukan, tetapi kemungkinan pemulihan sepenuhnya dikurangkan.

Strok hemoragik lebih berbahaya dan gejalanya berkembang dengan cepat. Sebilangan orang yang mengalami koma selepas stroke hemoragik mati pada jam pertama, dan mangsa yang selamat hampir selalu cacat.

3 darjah

Tahap ketiga atau koma mendalam dicirikan oleh perkembangan gangguan teruk:

  • tiada kesedaran;
  • semua refleks tidak hadir;
  • murid disempitkan;
  • atony (sawan dengan kehilangan nafas untuk waktu yang singkat mungkin);
  • penurunan tekanan darah;
  • pernafasan cetek yang kerap;
  • hilang kawalan keadaan semula jadi (pesakit membuang air kecil dan banyak berjalan "untuk diri mereka sendiri").

Koma 3 darjah lebih kerap berlaku dengan strok hemoragik dengan pendarahan yang luas.

Pada tahap ketiga, prognosis tidak baik dan akibat gangguan otak hampir tidak dapat dipulihkan.

4 darjah

Tidak ada ramalan untuk bertahan hidup - koma darjah 4 menyebabkan kematian korteks serebrum. Pesakit hilang:

  • pernafasan spontan;
  • reaksi murid;
  • refleks pelindung;
  • nada otot.

Tidak ada nadi pada kapal besar, tekanan tidak ditentukan. Anda boleh menyelamatkan nyawa pesakit hanya apabila disambungkan ke alat sokongan nyawa.

Apa yang boleh menjadi hasilnya

Pendarahan serebrum yang meluas dengan perkembangan koma meninggalkan akibatnya, yang ditunjukkan dalam bentuk berikut:

  1. keluar dari koma dengan pemulihan sebahagian fungsi yang hilang;
  2. keluar tanpa memulihkan fungsi sistem saraf;
  3. peralihan ke keadaan vegetatif;
  4. kematian otak.

Selalunya, setelah selesai menjalani rawatan, gangguan kognitif yang berterusan tetap ada. Ucapan tidak dipulihkan sepenuhnya, gangguan perhatian dan ingatan kekal.

Pukulan yang meluas disertai dengan koma memberi peluang untuk bertahan hidup. Keadaan seperti itu tidak dapat dilakukan tanpa keselamatan kelumpuhan, kerosakan motor. Perubahan mood yang kerap, perubahan keperibadian adalah ciri.

Akibat keluar dari koma selepas strok boleh menjadi komplikasi fungsi organ dan sistem dalaman. Komplikasi selepas lama koma dimanifestasikan oleh radang paru-paru, sistitis, gangguan vaskular, perkembangan atrofi otot.

Kematian otak berlaku akibat hipoksia. Ia menampakkan diri sebagai kekurangan pernafasan, aktiviti jantung, kesedaran. Kehidupan disokong pada perkakasan.

Ciri-ciri jalan keluar dari keadaan tidak sedar

Ciri khasnya adalah kembalinya keadaan yang mencukupi dalam urutan penindasan yang berlawanan. Dengan dinamik positif, otot dan refleks kulit muncul. Pesakit mula menelan, bertindak balas terhadap kesakitan. Kembalinya kesedaran digabungkan dengan episod kecelaruan, halusinasi. Ucapan, ingatan, pergerakan terkoordinasi memerlukan pemulihan yang panjang.

Rejimen rawatan dan ciri perawatan

Pesakit memerlukan rawatan harian yang berterusan. Kurangnya kesedaran tidak membenarkan seseorang mengawal semua proses kehidupan. Mustahil untuk mengawal kesejahteraan pesakit ini. Peluang untuk bertahan dari koma selepas strok bergantung pada perawatan yang betul.

Anda perlu memantau kebersihan sprei. Untuk mengelakkan pembentukan luka tekanan, anda perlu meletakkan filem yang dibalut dengan kain di bawah kepingan

Pesakit tidak boleh berbaring dalam waktu yang lama dalam satu kedudukan, anda perlu dengan hati-hati memusingkan orang itu 2-3 kali setiap hari pada sisi yang berbeza

Penjagaan juga merangkumi aktiviti berikut:

  • anda perlu mencuci dan mengeringkan kulit secara menyeluruh, terutama di kawasan intim, pada wanita - di decollete. Kulit mesti dirawat dengan persediaan khas untuk pencegahan luka tekanan;
  • proses harian dan melembapkan rongga hidung dan mulut;
  • awasi pengambilan ubat-ubatan yang telah ditetapkan oleh doktor dengan teliti;
  • mereka sentiasa mengawasi pergerakan usus dan buang air kecil, menggunakan enema jika perlu;
  • sentiasa memantau warna kulit dan pernafasan pesakit;
  • mengukur kadar denyutan jantung.

Di samping itu, kes yang memerlukan penjagaan khas sering diperhatikan:

  • untuk mengelakkan selaput lendir mata kering, pelapik kapas lembap disapu pada kelopak mata. Perkara ini diperlukan sekiranya murid-murid tidak sedar dan tidak ada refleks berkelip;
  • pesakit dalam keadaan koma kadang-kadang mengalami kekejangan muntah. Untuk mengelakkan muntah pada sistem pernafasan, anda perlu memusingkan kepala ke sisi dan menaikkannya sedikit. Selepas muntah, rongga mulut dirawat dengan serbet steril..

Taktik rawatan bertujuan untuk mengekalkan kehidupan pesakit. Ubat berikut digunakan:

  • vitamin - menyokong tenaga penting;
  • diuretik - mengurangkan pembengkakan otak;
  • ubat untuk menormalkan suhu;
  • formulasi detoksifikasi - untuk membuang bahan toksik dari badan;
  • ubat anti-radang - diperlukan untuk mencegah berulang penyakit ini.

Sebilangan besar rawatan simptomatik.

Terapi Koma Bermakna Pemakanan yang Betul

Sekiranya terdapat refleks menelan, anda perlu memberi makan makanan berkalori tinggi yang mudah dicerna, seperti kefir, kaldu, sup parut, telur rebus. Minum juga harus dipantau.

Penjagaan koma

Orang yang tidak sedar diminta memberi makan dan menjaga kebersihan. Sekiranya seseorang bernafas secara bebas, maka prosedur kebersihan hanya terhad pada mencuci dan mencegah penyakit baring.

Sekiranya tiada pernafasan spontan, pengudaraan mekanikal ditunjukkan. Sekiranya pengudaraan mekanikal dilakukan semasa strok, perlu membersihkan saluran pernafasan untuk mengeluarkan lendir terkumpul. Ini akan membantu mengurangkan risiko pneumonia kongestif..

Rawatan dan kaedah pencegahan luka tekanan

Pemakanan

Sekiranya seseorang jatuh koma, maka dia tidak boleh makan sendiri. Cara orang diberi koma bergantung pada tempoh koma:

  • beberapa hari pertama seseorang diberi infusi larutan nutrien secara intravena;
  • jika tidak ada peningkatan dan pesakit tidak dapat menelan makanan sendiri, maka pesakit diberi makan melalui saluran gastrik.

Sekiranya pemberian makanan dilakukan menggunakan probe, kemudian sapukan makanan bayi, bubur buah-buahan dan sayur-sayuran cair, kaldu.

Kebersihan

Untuk mengelakkan pembentukan luka tekanan dan komplikasi lain, pesakit perlu:

  • basuh badan dengan air dengan sabun hypoallergenic;
  • membersihkan rongga mulut lendir;
  • sikat rambut.

Syampu dilakukan sekurang-kurangnya sekali seminggu.

Untuk mengelakkan luka tekanan, sering kali perlu mengubah kedudukan pesakit di tempat tidur dan meletakkan penggelek atau bantalan di bawah tekanan.

Apa itu koma dan pingsan

Koma difahami bermaksud tahap kemurungan terbesar sistem saraf pusat (CNS). Dalam kes ini, terdapat kehilangan kesedaran, refleks. Sistem saraf pusat tidak bertindak balas terhadap rangsangan. Terdapat juga gangguan dalam pengaturan proses yang paling penting dalam tubuh.

Bezakan antara koma primer dan sekunder. Pada koma primer, lesi fokus otak berlaku, menyebabkan reaksi yang sesuai dari badan. Ini berlaku dengan epilepsi, kecederaan otak traumatik, strok apoplexy, neoplasma.

Koma sekunder adalah akibat dari proses patologi. Ia berkembang dengan diabetes mellitus, puasa yang berpanjangan, disfungsi hati dan ginjal yang kronik.

Juga perlu untuk membezakan stupor sebagai tahap koma. Sopor adalah penghambatan aktiviti sistem saraf yang ketara. Dalam kes ini, kehilangan aktiviti fungsinya berlaku. Aktiviti refleks sistem saraf berterusan. Pesakit tidak dapat menjawab soalan dan tidak bertindak balas terhadap keadaan. Akibat sopor juga sangat serius..

Apakah darjah?

Koma selepas strok otak boleh mempunyai kedalaman yang berbeza. Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan tahap ketidaksadaran seperti itu:

  1. Dengan precoma, kekeliruan yang ketara, disorientasi diperhatikan. Seseorang merasa mengantuk atau pergolakan psikomotor. Semua refleks dan tindakan manusia tidak terkoordinasi.
  2. Pada tahap koma tahap pertama (stupor), hubungan dengan pesakit sangat sukar dilakukan. Terdapat reaksi yang lemah terhadap perengsa yang sangat kuat (sebagai contoh, pesakit hanya dapat bertindak balas terhadap kesakitan dengan rintihan yang hampir tidak dapat didengar). Nada otot meningkat. Tendon refleks meningkat dan refleks kulit menjadi lemah. Gejala Babinsky dipelihara (ditunjukkan pada pemanjangan jari kaki pertama apabila terkena pinggir luar telapak kaki dan merupakan tanda kerosakan pada sekumpulan neuron motorik).
  3. Dengan koma yang teruk (stupor), hubungan dengan pesakit tidak dapat dilakukan. Hanya pergerakan anggota badan yang huru-hara dan jarang berlaku. Pernafasan jarang diperhatikan, kadang-kadang mengikut jenis Chain-Stokes. Urin dan najis tidak sengaja berlaku. Ketegangan otot segera memberi jalan untuk berehat sepenuhnya. Murid-murid menyempit, dan reaksi mereka terhadap cahaya sangat sedikit. Menelan terganggu, tetapi batuk berlaku ketika makanan memasuki saluran pernafasan.
  4. Dengan koma yang mendalam, tidak ada reaksi terhadap kesakitan. Murid tidak bertindak balas terhadap cahaya. Nada otot menurun, di samping itu, otot dan tendon individu yang lemah dan tidak teratur mungkin berlaku. Suhu badan dan degupan jantung dikurangkan. Tanda-tanda kegagalan pernafasan yang diucapkan diperhatikan..
  5. Koma darjah keempat dicirikan oleh hilangnya refleks sepenuhnya. Nada otot sama sekali tidak ada. Terdapat kehilangan pergerakan pernafasan spontan. Aktiviti manusia hanya disokong dengan bantuan ventilator. Keadaan ini secara praktikal tidak dapat dibandingkan dengan kehidupan: akibatnya tidak dapat dipulihkan.

Tanda-tanda pertama

Tanda-tanda pertama strok iskemia dan hemoragik adalah:

Setelah mempelajari kaedah Olga Markovich dalam rawatan strok, serta pemulihan fungsi ucapan, ingatan dan menghilangkan sakit kepala yang berterusan dan kesemutan di hati, kami memutuskan untuk memberikannya kepada perhatian anda.

  • gangguan atau kehilangan pertuturan sepenuhnya;
  • perkembangan kelumpuhan;
  • amnesia separa atau lengkap;
  • kehilangan hubungan logik (seseorang tidak memahami apa yang berlaku kepadanya);
  • kekeliruan.

Dengan kejutan apoplexy hemoragik, koma berkembang secara tiba-tiba. Dalam kebanyakan kes, dengan kehilangan kesedaran secara tiba-tiba, hasil yang mematikan berlaku. Dengan strok iskemia, perkembangan gejala secara beransur-ansur adalah mungkin - kadang-kadang dalam dua hingga tiga hari.

Tahap koma

Terdapat 4 darjah koma dalam strok, masing-masing mempunyai ciri dan sifat manifestasi tersendiri:

  1. Tahap pertama adalah ciri strok dalam bentuk ringan, apabila tidak banyak sel otak yang terjejas. Terdapat pening yang teruk dengan pergerakan apa pun, kadang-kadang kehilangan kesedaran. Nada otot meningkat, badan terkekang, dan pergerakan badan mana pun sukar. Dalam kes ini, semua refleks penting dipelihara, kecuali pengecutan otot.
  2. Tahap kedua - pesakit jatuh tidur nyenyak, tidak ada reaksi terhadap rangsangan luaran. Seseorang tidak bertindak balas terhadap cahaya, dan juga kesakitan. Kadang-kadang tidur disertai dengan berdebar-debar jantung dan tidak stabil, tetapi pernafasan bebas. Kekejangan boleh berlaku pada anggota badan..
  3. Tahap ketiga - dengan latar belakang pendarahan yang meluas di otak, yang memerlukan perkembangan proses yang tidak dapat dipulihkan, pesakit kehilangan kemampuan untuk bernafas sendiri, dan juga melakukan proses penting yang lain. Kira-kira 90% dari semua refleks tidak hadir, murid-murid tidak bertindak balas terhadap cahaya, badan terkekang, suhu secara beransur-ansur turun hingga 35 ° C. Bengkak otak yang semakin meningkat membawa akibat yang tidak dapat diperbaiki, sehingga kehilangan seseorang peluang untuk pemulihan sepenuhnya.
  4. Tahap keempat - dicirikan oleh kehadiran proses yang tidak dapat dipulihkan yang membawa kematian. Seseorang tidak dapat bertindak balas terhadap rangsangan luaran. Refleks juga tidak ada sepenuhnya. Semua proses penting disokong secara buatan, menggunakan peranti khas. Hampir tidak ada peluang untuk keluar dari koma. Keadaan vegetatif dapat berlanjutan sehingga saudara-mara pesakit memutuskan untuk mematikan alat dan menyebabkan kematian.

Perlu difahami bahawa kekurangan pertolongan cemas dalam 2-3 jam pertama selepas strok menyebabkan fakta bahawa koma semakin meningkat. Jalan cepat penyakit ini disebabkan oleh kurangnya penghapusan oklusi saluran darah yang mencubit dan memprovokasi iskemia otak.

Tahap koma dapat berkembang dengan cepat, memprovokasi permulaan kematian pada jam pertama, yang sekali lagi mengesahkan pentingnya diagnosis dan rawatan awal. Hasil maut boleh berlaku tanpa mengira tahap koma

Terdapat kes ketika pesakit meninggal dunia dengan koma tahap pertama, tanpa menunggu ambulans

Hasil maut boleh berlaku tanpa mengira tahap koma. Terdapat kes ketika pesakit meninggal dunia dengan koma tahap pertama, tanpa menunggu ambulans.

Juga, faktor-faktor yang berkaitan, seperti:

  • pesakit berumur lebih dari 65 tahun;
  • strok berulang;
  • kehadiran penyakit kronik sistem kardiovaskular.

Nasihat doktor kepada saudara-mara mangsa

Hampir semua patologi yang berkaitan dengan sel-sel otak, yang pada awalnya menjadi alasan untuk perkembangan strok, dan kemudian munculnya vegetatif, dengan adanya keadaan dan keadaan yang menguntungkan, dapat dibalikkan.

Dan ini bermaksud bahawa walaupun pada tahap yang paling sukar, pesakit masih mempunyai peluang tertentu, pada akhirnya, untuk pulih. Oleh itu, cadangan utama doktor dalam kes ini adalah jangan putus asa dan tidak berputus asa, teruskan rawatan.

Di samping itu, dengan ahli patologi strok yang membawa pesakit yang cadangan doktor merangkumi rawatan pesakit yang berhati-hati. Dengan syarat bahawa semua cadangan doktor dipatuhi dengan ketat, kepulangan pesakit dari keadaan yang dijelaskan biasanya berlaku dalam 2 peringkat:

  • Pada peringkat pertama, refleks kulit faring, kornea, kulit kembali.
  • Dan pada yang kedua, reaksi otot kembali, keupayaan untuk menggerakkan anggota badan (atau sekurang-kurangnya jari) muncul.

Hanya selepas ini, dan sekali lagi, dengan syarat bahawa semua cadangan doktor dipatuhi, adakah mungkin untuk memulihkan kesedaran, fungsi ucapan sebelumnya, dll.