Utama / Ketumbuhan

Pemindahan sel stem autologous +/- terapi penyatuan untuk sklerosis berganda

Ketumbuhan

Y. Shevchenko, A. Novik, A. Kuznetsov et al. Kongres ke-14 Persatuan Eropah Neurologi Persatuan (EFNS), Geneva, 2010

Transplantasi sel stem hematopoietik autologous semakin banyak digunakan sebagai rawatan berkesan untuk sklerosis berganda. Hasil transplantasi sel stem hematopoietik autologis dalam kombinasi dengan terapi penyatuan untuk sklerosis berganda dianalisis. Pada 164 pesakit dengan sklerosis berganda (66 - lelaki, 98 - wanita; usia rata-rata - 33 tahun), pemindahan sel stem hematopoietik autologous dilakukan. 57 pesakit menjalani kursus progresif sekunder; 29 pesakit - kursus progresif utama; 5 pesakit - kursus progresif dengan eksaserbasi; 73 pesakit - kursus pemulihan. 40 pesakit menerima terapi penyatuan mitoxantrone selama 12 bulan. selepas pemindahan. Indeks EDSS purata sebelum pemindahan sel stem hematopoietik autologous adalah 4.0 mata. Tempoh pemerhatian purata ialah 20.9 bulan (dari 6 hingga 129 bulan). Pemeriksaan neurologi dilakukan sebelum pemindahan, setelah keluar dari hospital, 3, 6, 9 dan 12 bulan setelah pemindahan, kemudian setiap 6 bulan. Analisis prestasi dilakukan pada 129 pesakit dengan tempoh tindak lanjut lebih dari 9 bulan. selepas pemindahan sel stem autologous. Dalam jangka masa panjang (rata-rata tindak lanjut adalah 31 bulan) dalam kumpulan tanpa terapi gabungan, tahap tindak balas keseluruhan adalah 91%, dan kelangsungan hidup bebas kambuh adalah 94%. Dalam kumpulan pesakit yang menerima terapi penggabungan (rata-rata tempoh tindak lanjut adalah 27 bulan), 100% pesakit menunjukkan tindak balas klinikal, kelangsungan hidup bebas kambuh juga 100%. Semasa pemindahan sel induk dan penyatuan hematopoietik, tidak ada kematian atau kesan sampingan yang teruk dan tidak terkawal. Hasilnya dengan meyakinkan menunjukkan keberkesanan dan keselamatan pemindahan sel induk hematopoietik autologous pada sklerosis berganda. Menurut data awal, terapi penyatuan meningkatkan hasil rawatan. Untuk mengesahkan keberkesanan terapi penggabungan selepas pemindahan sel stem hematopoietik autologous, diperlukan tempoh susulan yang lebih lama..

Transplantasi sel stem hematopoietik dalam rawatan sklerosis berganda

Sel stem hematopoietik dikenali sebagai SC lebih 40 tahun yang lalu. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, plastik yang tinggi HSC telah terbukti, yang boleh menjadi sumber asal bukan sahaja sel darah, tetapi juga sel-sel tertentu dari tisu lain - otot, saluran darah, sel hati dan sistem saraf, dan lain-lain. HSC mempunyai empat sifat: mereka mampu membiak sendiri; membezakan menjadi sel tertentu; boleh digerakkan dari sumsum tulang dan sebaliknya; mereka dicirikan oleh kematian yang dapat diprogramkan (apoptosis).

Hemoblastoses (leukemia akut, myeloma, limfogranulomatosis, dan lain-lain) adalah antara penyakit pertama di mana mereka secara semula jadi mula menggunakan HSC untuk tujuan terapi. Dalam penyakit ini, sel-sel hematopoietik tumor dihancurkan menggunakan kemoterapi dosis besar dan / atau radiasi umum, diikuti dengan pemulihan hematopoiesis normal dengan pemindahan HSC alogenik dari penderma yang serasi dengan penerima antigen leukosit (HLA).

Pada pertengahan 90-an abad yang lalu, jumlah pemindahan sel stem hematogen (hematopoietik) di 12 negara terkemuka di Eropah mencapai 16-17 operasi per 1 juta orang, yang kebanyakannya dilakukan untuk leukemia, anemia, dan kecacatan metabolik keturunan. Dengan analogi dengan rawatan hemoblastosis, kemungkinan menggunakan HSC untuk "membina semula" "pengaturcaraan" sistem imun pada beberapa penyakit autoimun - lupus eritematosus sistemik, rheumatoid arthritis, diabetes mellitus tipe 1. dikaji. Dalam penyakit ini, pesakit diberi sitostatik dosis besar atau menjalani penyinaran umum. menyebabkan hipoplasia atau aplasia hematopoiesis dan sel-sel sistem imun, diikuti dengan pengenalan HSC mereka sendiri (autologous) atau donor (allogeneic), menyebabkan pemulihan pembentukan darah dan sistem kekebalan tubuh.

Multiple sclerosis (MS) sebagai penyakit autoimun multifaktorial kronik sistem saraf pusat, dicirikan oleh perjalanan berterusan dalam masa dan dimanifestasikan sama ada dalam bentuk eksaserbasi terpisah atau dalam bentuk proses yang berterusan, secara semula jadi menjadi objek perhatian penyelidik yang terlibat dalam SC.

Kaedah yang digunakan untuk merawat MS sekarang tidak berkesan. Ini adalah alasan untuk mencari terapi baru dan lebih berkesan. Salah satu kaedah yang paling menjanjikan untuk merawat MS, keberkesanannya yang kini sedang dikaji di banyak pusat perubatan, adalah transplantasi sel induk hematopoietik (HSCT). Penggunaan HSCT telah membuat kejayaan dalam rawatan banyak penyakit onkologi dan hematologi. Keberkesanan kaedah rawatan ini pada pesakit dengan penyakit autoimun, termasuk pesakit MS, sedang dikaji..

Terapi imunosupresif dosis tinggi (VDT) dalam kombinasi dengan pemindahan sel induk hematopoietik (hematopoietik) (HSCT) adalah pendekatan baru yang menunjukkan kemungkinan untuk menyembuhkan sejumlah bentuk MS. Matlamat utama VDT + TSCK dalam penyakit autoimun, termasuk MS, adalah pembasmian kumpulan limfosit autoreaktif dan pendahulunya. Kajian klinikal yang dilakukan dalam rangka EBMT (European Bone Marrow Transplantation Group, European Bone Marrow Transplantation Group) menunjukkan bahawa kaedah rawatan ini pada 79.3% pesakit membawa peningkatan. Namun, untuk mendapatkan kesan yang lebih jelas, pendekatan sedang dikaji dengan penghapusan awal sel-sel imunokompeten dengan kaedah in vitro atau in vivo. Salah satu pendekatan tersebut adalah penggunaan imunoglobulin antitimositik sebagai salah satu komponen HSC, serta penggunaan ubat-ubatan yang mengurangkan jumlah sel yang tidak kompeten sebelum mengambil sampel HSC. Pada masa ini, ada sedikit data mengenai penggunaan cladribine sebelum pengambilan sampel HSC, yang secara signifikan dapat mengurangkan kandungan sel-sel imunokompeten dalam cangkok. Di negara kita, ujian klinikal analog cladribine domestik yang baru selesai - ubat "leucadine" dengan sejumlah penyakit hematologi dan dengan sklerosis berganda.

Prospek

Walaupun terdapat kemajuan yang signifikan dalam kajian SC, untuk aplikasi klinikal mereka yang meluas, perlu menyelesaikan banyak masalah praktikal yang penting. Sebagai contoh, berapa lama sel transplantasi dapat berfungsi; adakah hasil kajian yang dilakukan pada haiwan makmal mencerminkan keadaan dengan kemungkinan menggunakan SC pada manusia; Adakah rangkaian neuron neurotransmitter kompleks neuroglial yang diganti sesuai dengan neuron dan glia asli? Dan, bagaimanapun, sekarang dapat dinyatakan bahawa dalam neurologi dan bedah saraf, teknologi perubatan menggunakan SC akan terus berkembang dan, nampaknya, dari masa ke masa akan dapat mengambil tempat yang tepat di antara kaedah pembetulan gangguan sistem saraf. Khususnya, barisan neuron dan glia yang diubahsuai gen khas dibuat untuk terapi pemindahan dan penggantian. Sel-sel ini mempunyai aktiviti invasif dan percambahan yang tinggi untuk menghasilkan tisu yang sihat dan tidak berbahaya dari segi karsinogenesis. Kajian intensif mengenai gen, molekul isyarat, dan faktor pertumbuhan yang mengawal pembiakan aktif dan kelangsungan hidup sel penderma dalam tisu saraf dilakukan..

Untuk masa yang lama, dipercayai bahawa kerosakan traumatik akut pada sistem saraf pusat tidak dapat dipulihkan kerana kurangnya percambahan neuron di kawasan yang terjejas dan kemustahilan pertumbuhan semula akson pada neuron. Sebabnya dicari pada sifat astroglia di sekitarnya, yang menyekat pertumbuhan semula sel-sel saraf. Walau bagaimanapun, pemindahan yang berkesan baru-baru ini dari sel-sel yang diabadikan ke dalam saraf tunjang yang rosak membuktikan kemungkinan pemulihan sambungan saraf neuron motor jika implan diletakkan secara jauh ke lesi. Sama berkesannya adalah transplantasi neuroblas ke kawasan otak otak yang rosak secara berlainan.

Di antara penyakit neurologi di mana ia dianggap boleh digunakan untuk tujuan terapi, SC termasuk

  • parkinsonisme,
  • Huntington Chorea,
  • sklerosis lateral amyotrophic,
  • strok,
  • bentuk awal Alzheimer,
  • lesi trauma sistem saraf,
  • sklerosis berbilang.

Parkinsonisme dianggap sebagai salah satu penyakit pertama di mana kemungkinan menggunakan transplantasi SC untuk tujuan terapi dan mengharapkan hasil sebenar.

Penyelidik di Johns Hopkins University telah menggunakan SC germinal manusia untuk memulihkan neuron motorik pada tikus dengan model sklerosis lateral amyotrophic yang disebabkan oleh virus neurotropik. Haiwan yang masih hidup setelah dijangkiti kelumpuhan anggota badan disuntik dengan SC pada tisu yang berdekatan dengan neuron motorik saraf tunjang yang musnah. G. Steinberg, e.a. dari Jabatan Bedah Saraf di Universiti Stanford pada tikus dengan model strok, kelangsungan hidup, penghijrahan, pembezaan dan sifat fungsional SC saraf kuman manusia dikaji. Dalam 5 minggu selepas pentadbiran SC, penghijrahan mereka ke kawasan kerosakan dan pembezaan menjadi neuron diperhatikan. Hasil kajian ini menunjukkan potensi penggunaan SC dalam rawatan strok. Ciri-ciri biologi SC otot, yang terdiri daripada fakta bahawa mereka, tidak seperti SCC lain, tidak ditolak oleh sistem kekebalan tubuh apabila diberikan kepada penerima, kerana tidak ada penanda protein di permukaan jenis SC ini, memungkinkan kita untuk mengharapkan penggunaannya dalam rawatan penyakit genetik yang tidak dapat disembuhkan - Duchenne myodystrophy. Oleh itu, pengenalan tikus mdx dengan model penyakit ini ke otot otot distrofik otot SC menyebabkan "pembinaan semula" 25% sel otot.

Hasil kajian mengenai sifat ESC dan VSC menunjukkan kemungkinan besar kemungkinan penggunaannya dalam praktik perubatan. Banyak kajian menunjukkan bahawa kedua-dua VSC dan ESC dapat memperbaiki organ dan tisu yang rosak. Dari segi penggunaan praktikal SC, masih banyak masalah yang belum dapat diselesaikan. Adakah mungkin, khususnya dengan MS, hanya terhad kepada VSK? Berapa banyak sumber SC yang diperlukan dalam masa yang singkat untuk mendapatkan jumlah yang tepat? Masih belum dapat diramalkan bahawa SC - ESC, embrio atau VSC mana yang paling hampir akan memenuhi objektif klinikal. Sebilangan besar kajian diperlukan untuk menjawab soalan-soalan ini..

Sebagai kesimpulan, perlu diingatkan bahawa penciptaan bank IC nasional (ESC, GSK, VSK) di masa depan, misalnya, berdasarkan pusat pemindahan sumsum tulang Republik, akan menyatukan dan menyatukan aktiviti saintifik dan praktikal di republik yang bertujuan untuk penggunaan teknologi sel onkohematologi tetapi juga dalam neurologi dan bedah saraf dan bidang perubatan praktikal yang lain.

Happybai

Blog mengenai kehidupan orang kurang upaya berusia 30 tahun dari kumpulan 1 (: sertai, pasti seronok.

Terapi Sel Stem untuk Sklerosis Berganda.

Selamat hari. Soalan lain yang sangat menarik dibincangkan di bawah - terapi sel stem. Saya mesti segera mengatakan di sini bahawa saya jauh dari peminat kaedah rawatan ini memandangkan pelbagai kesan sampingannya dan kemoterapi berat, di mana pesakit terpaksa menjalani. Walaupun begitu, saya tidak akan menafikan bahawa rawatan ini dapat mengubah kehidupan pesakit secara signifikan dalam menjalani sklerosis berganda yang agresif. Ini benar, TSC + Kimia (AHSCT) dapat hadir selama beberapa dekad tanpa eksaserbasi dan orang yang telah dirawat dengan kaedah seperti itu, saya tahu secara peribadi. Tetapi bagaimana dibenarkan untuk melakukan prosedur ini secara berkala dan untuk semua pesakit dengan MS, tanpa pengecualian, persoalannya masih begitu. Berapa ramai yang akan mati akibat barah kemudian? Berapa banyak yang akan menjadi mandul? Sejauh mana kimia berat akan mengurangkan jangka hayat pesakit? Kita juga tidak boleh lupa bahawa kaedah rawatan ini tidak akan berfungsi untuk semua arus, dan selalunya dengan kursus progresif sekunder atau kursus progresif utama, ia akan salah. Dan jika ada peluang dan keinginan, saya percaya bahawa setiap orang harus menimbang risiko mereka. begitu.

sel stem

(495) 545 · 17 · 30

Rawatan Multiple Sclerosis dan Stem Cell

Sklerosis berganda adalah salah satu penyakit neurologi yang biasa. Ini adalah penyakit kronik yang boleh menyerang mana-mana kawasan sistem saraf dan, sayangnya, tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Manifestasi sklerosis berganda agak berbeza - dari sensasi mati rasa di anggota atas hingga lumpuh, gangguan penglihatan dan pernafasan. Di samping itu, semua gejala sklerosis berganda tidak spesifik untuk penyakit ini..

Apakah sklerosis berganda?

Sklerosis berganda dicirikan oleh fakta bahawa kecacatan terbentuk pada bahan putih serat saraf (myelin), di mana tisu berserat penghubung terbentuk. Sebenarnya, ini bermaksud sklerosis serat saraf. Lebih-lebih lagi, fokus sklerosis seperti itu dapat muncul di mana-mana bahagian otak dan saraf tunjang, sebab itulah penyakit ini disebut "multiple sclerosis".

Fokus patologi seperti itu boleh mempengaruhi masalah kelabu otak, serta sistem saraf periferal, yang merangkumi akar tulang belakang dan serat saraf.

Seperti yang anda ketahui, sistem saraf terbahagi kepada dua bahagian - pusat dan periferal. Yang pertama merangkumi otak dan saraf tunjang. Sistem saraf periferi merangkumi gentian saraf - saraf dan akar saraf. Otak dan saraf tunjang mengandungi bahan kelabu dan putih. Ingat bahawa bahan kelabu adalah badan neuron, dan bahan putih adalah prosesnya, yang ditutup dengan membran - myelin.

Proses-proses ini menghubungkan bahagian otak yang berlainan. Sarung myelin diperlukan untuk mempercepat transmisi impuls sepanjang proses saraf dan untuk mengasingkan proses antara satu sama lain.

Di antara penyakit neurologi, sklerosis berganda berada di tempat ketiga dalam frekuensi kejadian selepas penyakit vaskular dan epilepsi. Di negara kita, sehingga beberapa juta orang menderita sklerosis berganda. Dalam kes ini, selalunya penyakit ini berlaku pada orang muda. Wanita menderita penyakit ini dua kali lebih kerap. Pada usia lebih muda dari 15 dan lebih tua dari 60 tahun, sklerosis berganda boleh bermula dengan sangat jarang. Sklerosis berganda lebih kerap berlaku pada orang yang tinggal di garis lintang utara. Faktor keturunan juga memainkan peranan yang besar..

Manifestasi sklerosis berganda

Kursus multiple sclerosis adalah biphasic: tempoh eksaserbasi digantikan dengan tempoh pengampunan. Kursus ini adalah ciri kebanyakan pesakit. Inilah yang disebut. menghilangkan sklerosis. Rata-rata, fasa eksaserbasi berlangsung dari sehari hingga dua bulan. Selalunya, setelah manifestasi pertama sklerosis berganda, gejala hilang walaupun selama 10-20 tahun. Walau bagaimanapun, kemudian terjadi eksaserbasi kedua. Biasanya, pada mulanya selama tempoh remisi, gejala penyakit hilang sepenuhnya, tetapi pada manifestasi seterusnya sklerosis berganda bertambah dan tidak lagi hilang dengan pengampunan.

Dalam kes yang jarang berlaku, sklerosis berganda boleh menjalani kursus progresif pada awalnya apabila tidak ada pengurangan. Selalunya, jenis sklerosis berganda dicatat dalam kes ketika penyakit ini timbul pada usia tua.

Penyebab Sklerosis Berbilang

Setakat ini, punca sebenar penyakit ini belum dijumpai. Pada masa ini, sklerosis berganda adalah penyakit autoimun. Dengan penyakit ini, sistem imun pesakit mula menyerang tisu sendiri, dalam kes ini, selubung saraf myelin. Dengan peningkatan proses, fokus dari apa yang disebut n. demyelination, iaitu, fokus tanpa myelin. Dengan latar belakang terapi anti-radang yang kuat, sarung myelin dipulihkan, dan manifestasi penyakit ini juga hilang. Keadaan ini berterusan sehingga berlakunya peningkatan sklerosis berganda..

Selain kerosakan pada benda putih, kerosakan pada bahan kelabu dan juga gentian saraf juga diperhatikan. Kekalahan mereka dikaitkan dengan ketiadaan sarung dan keradangan myelin. Proses kerosakan pada tisu ini berterusan dan berlaku bukan sahaja semasa eksaserbasi.

Faktor Sklerosis Berganda

Penyakit autoimun muncul terutamanya pada orang yang mempunyai kecenderungan keturunan terhadap penurunan imuniti. Walau bagaimanapun, faktor ini sahaja tidak selalu mencukupi untuk berlakunya sklerosis berganda. Faktor provokatif itu sendiri memainkan peranan yang sama pentingnya. Ini boleh menjadi jangkitan virus, pendedahan cahaya matahari yang berlebihan, bekerja dengan bahan berbahaya dan juga haiwan.

Komplikasi Multiple Sclerosis

Sklerosis berganda boleh menyebabkan kecacatan. Ini biasanya berlaku pada peringkat akhir penyakit, apabila gejala tidak lagi hilang setelah eksaserbasi mereda. Tetapi kadang-kadang penyakit yang sangat teruk dicatat sejak awal, dan mungkin ada bahaya bagi kehidupan - pelanggaran pernafasan dan aktiviti jantung yang bebas.

Sklerosis Berganda dan Kehamilan

Sklerosis berganda, seperti yang telah disebutkan, lebih banyak ciri muda dan wanita. Oleh itu, pesakit seperti ini mempunyai pertanyaan untuk mengekalkan kehamilan, dan juga bagaimana penyakit ini akan mempengaruhi perjalanan kehamilan dan anak yang akan datang.

Malangnya, seperti yang disebutkan di atas, keturunan memainkan peranan penting di antara faktor risiko untuk sklerosis berganda, jadi kemungkinan besar anak juga dapat menderita sklerosis berganda. Perlu diingat bahawa penyakit ini tidak memberi kesan pada kehamilan, kehamilan dan proses kelahiran. Di samping itu, diperhatikan bahawa semasa kehamilan, pemburukan sklerosis berganda berlaku lebih jarang. Tetapi pada separuh pertama tahun ini selepas kelahiran, risiko meningkatnya risiko meningkat. Oleh itu, rawatan pencegahan diperlukan untuk menghilangkan pemburukan.

Rawatan Sel Stem untuk Sklerosis Berganda

Penggunaan sel induk dalam sklerosis berganda telah dilakukan sejak tahun 2003. Kaedahnya diseragamkan dan satu-satunya di Rusia mendapat kebenaran rasmi dari Kementerian Kesihatan.

Sel stem mempunyai sifat unik yang digunakan dalam rawatan banyak penyakit, termasuk sklerosis berganda. Faktanya adalah bahawa mereka dapat membezakan sel-sel tisu di mana mereka berada. Terapi sel multiple sclerosis membawa kepada pemulihan selubung serat saraf myelin, serta pertumbuhan semula sel otak yang rosak oleh tisu berserabut. Sel stem mempunyai kesan yang baik terhadap fungsi sistem kekebalan tubuh, yang berperanan dalam terjadinya sklerosis berganda. Keunikan terapi sel dalam rawatan multiple sclerosis adalah bahawa ia membantu mencapai hasil yang tinggi dalam setiap kes rawatan. Walaupun dalam rawatan multiple sclerosis, yang telah berlangsung selama lebih dari 5-7 tahun, terapi sel dapat memperbaiki keadaan pesakit dengan ketara..

Sel stem dalam rawatan multiple sclerosis menghilangkan tisu parut yang terbentuk ketika myelin memecah serat saraf. Dan ini, seterusnya, memberi kesan yang baik terhadap pemulihan konduksi impuls saraf, yang penting untuk fungsi mental, visual, pertuturan dan fungsi lain dari sistem saraf pusat.

Di samping itu, disarankan untuk melakukan langkah-langkah pemulihan hanya setelah terapi sel stem, kerana setelah pengaliran impuls saraf yang pulih, pesakit sudah dapat melayani dirinya sendiri, berjalan dan melihat dengan jelas dan mendapatkan kembali status sosialnya.

Prosedur untuk mengubati sklerosis berganda dengan sel induk terdiri daripada tiga peringkat. Pada peringkat pertama terapi sel, biomaterial pesakit dikumpulkan dan sel induk diekstrak darinya. Sel induk yang dihasilkan ditanam dalam keadaan makmal khas hingga jumlah 200 juta sel selama 3-4 minggu. Kemudian, separuh daripada sel ini diberikan secara intravena kepada pesakit. Separuh kedua sel dibekukan untuk kemungkinan penggunaan masa depan..

Pada tahap kedua dan ketiga terapi sel, sel induk diperkenalkan kepada pesakit dengan selang waktu 6 bulan. Pemindahan sel stem dilakukan secara pesakit luar, pesakit boleh pulang pada hari yang sama dan melakukan aktiviti biasa..

Terapi selular multiple sclerosis dilakukan bersama dengan kompleks kaedah rawatan sklerosis berganda yang lain. Di samping itu, sel induk meningkatkan hasil rawatan..

Hasil Rawatan Stem Cell Multiple Sclerosis

Hasil mengubati sklerosis berganda dengan sel stem adalah pemulihan fungsi otak dan saraf tunjang sepenuhnya. Keadaan psikologi pesakit dinormalisasi. Tekanan, kemurungan hilang, latar belakang emosi menjadi normal, pesakit mempunyai keyakinan dalam pemulihan, moodnya bertambah baik.

Hasil pertama penggunaan sel induk biasanya diperhatikan setelah tiga bulan. Pesakit merasakan peningkatan kekuatan, mood yang lebih baik, keinginan dan peluang untuk memulakan pemulihan setelah sklerosis berganda.

Terapi selular multiple sclerosis membawa kepada penghapusan keletihan kronik, dan keupayaan untuk menumpukan perhatian dan berfikir dipulihkan. Meningkatkan ingatan, penglihatan. Kerja alat vokal dipulihkan, ucapan pesakit menghilangkan "kelikatan" dan sekali lagi terdengar dengan jelas dan jelas. Gangguan menelan diselesaikan.

(495) 545 · 17 · 30 - maklumat mengenai rawatan dengan sel stem

  • Sifat sel stem
  • Sel induk dewasa
  • Penggunaan sel induk
  • Sel stem embrio
  • Perbezaan sel stem
  • Sel stem yang disebabkan
  • Penyakit jantung koronari
  • Rawatan Aritmia
  • Miokarditis
  • Kegagalan jantung kronik
  • Pukulan
  • Infarksi miokardium
  • Aterosklerosis
  • Phlebeurysm
  • Menghilangkan Endarteritis
  • Hipotiroidisme
  • Rawatan kemandulan
  • Rawatan menopaus
  • Lumpuh otak
  • Sklerosis berbilang
  • Penyakit Alzheimer
  • Fibrosis hati
  • Hepatosis berlemak
  • Kolesistitis kronik
  • Ulser peptik
  • Gastritis dan gastroduodenitis
  • Kolitis ulseratif tidak spesifik
  • Penyakit Crohn
  • Penyakit seliak
  • Pneumosklerosis
  • Asma bronkial
  • Bronkitis kronik
  • Emfisema
  • Rawatan Kardiosklerosis
  • Prostatitis kronik
  • Mati pucuk
  • Osteochondrosis
  • Arthrosis dan Artritis
  • Gout
  • Psoriasis
  • Kardiomiopati dilatasi
  • Penyakit hipertonik
  • Ensefalopati otak
  • Penyakit Raynaud
  • Osteoporosis
  • penyakit Parkinson
  • Sirosis hati
  • Herpes
  • Retinopati diabetes
  • Dermatitis
  • Diabetes
  • Terapi Sel Stem di Jerman
  • Rawatan Stem Cell Multiple Myeloma di Jerman
  • Rawatan Sel Stem di Switzerland

Terapi sel kardiomiopati dilatasi

Apabila sel stem memasuki tisu miokardium jantung, mereka mula aktif membezakannya menjadi kardiomiosit, iaitu sel-sel jantung itu sendiri, menggantikan sel-sel yang sakit dan mati dengan yang baru. Ini membawa kepada pemulihan fungsi jantung sepenuhnya, dan di atas semua, fungsi kontraktil. Maklumat lanjut

Rawatan Sel Stem untuk Sklerosis Berganda

Penggunaan sel induk dalam sklerosis berganda telah dilakukan sejak tahun 2003. Kaedahnya diseragamkan dan satu-satunya di Rusia mendapat kebenaran rasmi dari Kementerian Kesihatan. Maklumat lanjut

Rawatan cerebral palsy dengan sel stem

Hari ini, hanya terapi sel stem yang memberi peluang baru untuk memperbaiki tisu saraf yang rosak pada kanak-kanak dengan cerebral palsy. Sel stem dapat meresap ke kawasan tisu otak yang rosak, mendorong pembinaan semula saluran darah baru, yang meningkatkan bekalan darah ke sistem saraf anak. Terapi sel yang lebih awal dimulakan, semakin kuat kesannya. Maklumat lanjut

Laman web ini hanya untuk tujuan maklumat dan dalam keadaan apa pun tidak merupakan tawaran umum yang ditentukan oleh ketentuan Artikel 437 (2) Kanun Sipil Persekutuan Rusia

Rawatan intensif pelbagai sklerosis dengan sel stem

Rawatan multiple sclerosis (MS) dengan sel induk semasa percubaan klinikal menunjukkan bahawa ia dapat memperlambat perkembangan penyakit neurologi.

Sel stem hematopoietik harus menjadi alat yang berkesan dalam menangani sklerosis berganda, walaupun sebelum ini ubat ini memiliki jalan yang panjang dan berduri.

Percubaan klinikal baru mengesahkan terapi sel unik untuk MS.

Semasa menjalankan kerja ini, penyelidik AS Richard Barth dan Rumen Balabanov bertanya sama ada pemindahan sel stem hematopoietik non-myelo-ablatif (HSCT) adalah kaedah yang lebih berkesan daripada terapi modifikasi penyakit (DMT) sklerosis berganda?

Hasil karya itu mengagumkan dunia saintifik..

Percubaan klinikal rawak pertama pada 103 pesakit HSCT menunjukkan bahawa terapi sel memperlambat perkembangan penyakit ini. Dari 103 peserta yang menerima sel stem, hanya tiga yang menunjukkan perkembangan penyakit ini - 34 orang berada dalam kumpulan DMT.

Pasukan penyelidik menyimpulkan bahawa HSCT memperlambat perkembangan lebih baik daripada terapi mengubah penyakit. Tetapi penulis menambah bahawa penting untuk mengenal pasti calon terapi sel dengan betul. Bagaimanapun, sukarelawan seperti itu harus menjalani terapi yang menyakitkan dan kadang-kadang mematikan.

Dr. Bart, Ketua Jabatan Imunoterapi dan Penyakit Autoimun di Sekolah Perubatan Feinberg Illinois Northwest, optimis mengenai HSCT.

"Projek ini adalah percubaan HSCT rawak pertama dibandingkan dengan DMT, dan ia menunjukkan bahawa terapi sel memberikan hasil yang lebih baik dalam menstabilkan individu dengan sklerosis berganda berulang, berkaitan dengan kambuh, perkembangan dan peningkatan beberapa fungsi neurologi," komentar Dr. Barbara Gisser, Profesor Neurologi Klinikal dari University of California, Los Angeles.

Terapi sel intensif untuk sklerosis berganda mengubah segalanya

Untuk transplantasi sel stem hematopoietik non-myelo-ablatif, doktor menggunakan kemoterapi untuk membantu sel-sel imun "lupa" mengenai sklerosis berganda. Pada masa yang sama, sistem kekebalan tubuh hancur ke tahap tertentu, dan pesakit harus berada di rumah sakit, berhati-hati dengan kontak dengan jangkitan yang paling tidak berbahaya.

"HSCT bukan hanya satu prosedur perawatan, tetapi berbagai metode, dari kemoterapi ringan hingga lebih kuat dan beracun. Dr. Bart mengamalkan kemoterapi ringan dengan imunosupresi yang lebih teruk, jadi risiko rawatannya lebih rendah, ”Dr. Bruce Bebo, pakar bebas, naib presiden eksekutif untuk penyelidikan di National Society for Multiple Sclerosis, mendedahkan.

Semua sukarelawan yang mengambil bahagian dalam projek ini menderita bentuk MS yang kambuh dengan kemerosotan neurologi ringan atau sederhana - dari 2 hingga 6 mata pada Skala Penarafan Kecacatan Diperluas (EDSS). Menurut pakar, kajian baru ini "melebihi yang lain". Ini adalah percubaan terkawal rawak pertama yang menggunakan HSCT. Bebo mengatakan bahawa inilah yang diminta oleh rakan-rakan neurologinya untuk mendapatkan banyak bukti..

"Banyak kumpulan saintis bereksperimen dengan terapi sel untuk sklerosis berganda - kajian kes sedang dilakukan secara aktif, bukti asas kesan positif secara beransur-ansur terbentuk, yang membawa kepada munculnya rawatan yang lebih baik untuk MS," tambahnya..

Bebo menganggap projek ini sebagai kaedah bersyukur dan tidak berat sebelah untuk membandingkan HSCT dengan DMT. Pakar itu menyesal kerana kajian itu tidak termasuk persiapan biologi okrelizumab (Okrevus) dan alemtuzumab (Campas). Oleh kerana kemungkinan terdapat kesan sampingan kemoterapi, seperti keguguran rambut, doktor menilai keputusan ujian secara membuta tuli mengikut rekod perubatan. Pakar ini selalu berada di pusat perubatan lain dan tidak mempunyai akses langsung kepada peserta..

"Walaupun rawatan sel induk untuk sklerosis berganda nampaknya efektif dan ditoleransi dengan baik, ini adalah terapi yang cukup agresif dengan komplikasi yang berpotensi serius seperti jangkitan, kemandulan dan kematian. HSCT bukan untuk semua orang. Usaha lebih lanjut diperlukan untuk menentukan kriteria untuk memilih calon terbaik untuk terapi, ”kata Dr. Gisser dalam wawancara dengan media Amerika.

Bahaya rawatan sel stem

Terapi sel stem merangkumi pelbagai kaedah yang digunakan secara aktif oleh banyak pihak - dari klinik separa bawah tanah hingga penyelidik terkemuka yang menawarkan terapi di bawah kawalan keselamatan dan keberkesanan yang ketat..

Potensi kejayaan HSCT telah mewujudkan permintaan untuk rawatan yang meningkat - permintaan yang jauh lebih tinggi daripada pengetahuan semasa dalam hal ini. "Pelancongan sel induk" yang berbahaya telah terjadi ketika orang-orang berkeliling dunia dengan harapan mendapat terapi yang tidak banyak dipelajari ini..

HSCT selamanya mengubah sistem imun anda. Kesan jangka panjang tidak diketahui..

“Rawatan sklerosis berganda dengan sel induk bukanlah pil sepele. Terapi secara dramatik mengurangkan keupayaan tubuh untuk menahan jangkitan selama beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan. Pesakit harus dirawat di rumah sakit selama beberapa hari atau minggu, ”Dr. Bebo memberi amaran kepada pelancong perubatan masa depan.

Konstantin Mokanov: Sarjana Farmasi dan penterjemah perubatan profesional

Sel stem sistem saraf pada pesakit dengan sklerosis berganda semakin cepat

Memahami mekanisme ini boleh menyumbang kepada rawatan bentuk sklerosis berganda yang lebih berkesan..

Penyelidik dari Pusat Perubatan Kesihatan UConn di Farmington (AS) telah menunjukkan penyebab sklerosis berganda progresif menggunakan oligodendrocytes sebagai contoh. Pengenalpastiannya dapat membantu dalam penciptaan ubat. Karya itu diterbitkan dalam jurnal Prosiding Akademi Sains Nasional (PNAS).

Multiple sclerosis (MS) adalah penyakit autoimun kronik di mana selubung myelin dari serat sistem saraf pusat di otak dan saraf tunjang terjejas. Sarung myelin adalah lapisan penebat elektrik yang 80 peratus lipid dan 20 peratus protein. Ia mengurangkan kebocoran ion dan kapasiti membran sel.

Penulis mengutip kajian mereka sebelumnya di mana mereka menentukan bahawa sel progenitor saraf (NPC) yang berasal dari sel induk pluripoten (sel iPS) yang diinduksi pada pesakit dengan MS progresif tidak menyumbang kepada pematangan sel progenitor oligodendrocyte. Oligodendrocytes - sel-sel yang menghasilkan sarung myelin, sehingga mengasingkan akson.

Kajian baru oleh ahli fisiologi menunjukkan bahawa sel-sel progenitor neuronal pada pesakit dengan usia MS yang progresif lebih cepat berbanding dengan sel yang sama pada orang yang sihat. Menurut salah seorang penulis, Stephen Crocker, mereka kelihatan puluhan tahun lebih tua daripada sel serupa pada orang yang sihat..

Para saintis juga mendapati bahawa sel induk yang lebih tua menghasilkan sejumlah besar protein HMGB1, kerana oligodendrocytes mula mengekspresikan gen yang berbeza. Oleh itu, kegagalan berlaku dalam pengeluaran sarung myelin, yang menyebabkan pelanggaran koordinasi pergerakan dan banyak gejala lain. Menyekat protein ini menyumbang kepada pertumbuhan normal oligodendrocytes. Berdasarkan mekanisme ini, saintis merancang untuk membina terapi yang akan membantu pesakit dengan MS lanjut untuk menangguhkan perjalanan penyakit ini..

Sebelum ini, pekerja Institut Penyelidikan Biologi Salk (Amerika Syarikat) menggunakan teknologi pertumbuhan sel induk (pluripotent stem sel) untuk memantau perkembangan neuron piramidal kortikal pada manusia dan monyet. Perbandingan neuron menunjukkan kemungkinan penyebab perbezaan kognitif antara monyet dan manusia..

Pemindahan sel stem autologous +/- terapi penyatuan untuk sklerosis berganda

Y. Shevchenko, A. Novik, A. Kuznetsov et al. Kongres ke-14 Persatuan Eropah Neurologi Persatuan (EFNS), Geneva, 2010

Transplantasi sel stem hematopoietik autologous semakin banyak digunakan sebagai rawatan berkesan untuk sklerosis berganda. Hasil transplantasi sel stem hematopoietik autologis dalam kombinasi dengan terapi penyatuan untuk sklerosis berganda dianalisis. Pada 164 pesakit dengan sklerosis berganda (66 - lelaki, 98 - wanita; usia rata-rata - 33 tahun), pemindahan sel stem hematopoietik autologous dilakukan. 57 pesakit menjalani kursus progresif sekunder; 29 pesakit - kursus progresif utama; 5 pesakit - kursus progresif dengan eksaserbasi; 73 pesakit - kursus pemulihan. 40 pesakit menerima terapi penyatuan mitoxantrone selama 12 bulan. selepas pemindahan. Indeks EDSS purata sebelum pemindahan sel stem hematopoietik autologous adalah 4.0 mata. Tempoh pemerhatian purata ialah 20.9 bulan (dari 6 hingga 129 bulan). Pemeriksaan neurologi dilakukan sebelum pemindahan, setelah keluar dari hospital, 3, 6, 9 dan 12 bulan setelah pemindahan, kemudian setiap 6 bulan. Analisis prestasi dilakukan pada 129 pesakit dengan tempoh tindak lanjut lebih dari 9 bulan. selepas pemindahan sel stem autologous. Dalam jangka masa panjang (rata-rata tindak lanjut adalah 31 bulan) dalam kumpulan tanpa terapi gabungan, tahap tindak balas keseluruhan adalah 91%, dan kelangsungan hidup bebas kambuh adalah 94%. Dalam kumpulan pesakit yang menerima terapi penggabungan (rata-rata tempoh tindak lanjut adalah 27 bulan), 100% pesakit menunjukkan tindak balas klinikal, kelangsungan hidup bebas kambuh juga 100%. Semasa pemindahan sel induk dan penyatuan hematopoietik, tidak ada kematian atau kesan sampingan yang teruk dan tidak terkawal. Hasilnya dengan meyakinkan menunjukkan keberkesanan dan keselamatan pemindahan sel induk hematopoietik autologous pada sklerosis berganda. Menurut data awal, terapi penyatuan meningkatkan hasil rawatan. Untuk mengesahkan keberkesanan terapi penggabungan selepas pemindahan sel stem hematopoietik autologous, diperlukan tempoh susulan yang lebih lama..

Pemindahan Sel Stem Berganda

Multiple sclerosis - penyakit yang membawa kepada kecacatan, gangguan serius otak dan saraf tunjang (sistem saraf pusat).

Sekiranya sklerosis berganda, sistem kekebalan tubuh menyerang membran pelindung - myelin (campuran bahan lipodik dan protein yang membentuk membran serat saraf), yang menyebabkan penghantaran maklumat dari otak ke seluruh bahagian tubuh. Lama kelamaan, penyakit ini membawa kepada pemusnahan sistem saraf.

Sebilangan orang yang didiagnosis dengan sklerosis berganda mungkin mengalami kesukaran dengan pergerakan diri, sementara beberapa pesakit mengalami remisi penyakit tanpa gejala baru.

Gejala Sklerosis Berbilang

Tanda dan gejala sklerosis berganda mungkin muncul pada pesakit yang berlainan dengan cara yang berbeza, bergantung pada lokasi serat saraf yang terjejas. Gejala termasuk:

- mati rasa atau kelemahan bahagian hujung kaki, mempengaruhi bahagian badan, kaki, batang badan

- kehilangan penglihatan separa atau lengkap yang berlaku pada satu mata dan disertai dengan rasa sakit ketika menggerakkan mata

- diplopia (penglihatan berganda berpanjangan)

- sensasi pelepasan elektrik dengan pergerakan leher tertentu, terutamanya ketika kepala membongkok ke hadapan

- mengejutkan, kurang koordinasi, berjalan tidak stabil

- masalah dengan buang air kecil dan buang air besar

Rancangan kasar untuk pemindahan sel stem autologous

Transplantasi sel stem adalah prosedur untuk memperkenalkan sel yang sihat ke dalam badan untuk menggantikan sel di sumsum tulang yang terjejas. Pemindahan sumsum tulang juga digunakan untuk merawat jenis barah tertentu. Prosedur ini diperlukan apabila sumsum tulang tidak menghasilkan cukup banyak sel stem yang sihat..

Anda boleh menggunakan sel stem badan anda sendiri (transplantasi autologous), atau sel penderma (transplantasi allogenik).

1) Pemeriksaan (ujian darah, gambar, periksa keserasian pesakit dengan penggunaan transplantasi autologous)

Pesakit Luar 2-3 jam.

2) Mobilisasi (kemoterapi 1 hari, selepas itu penggunaan suntikan "faktor pertumbuhan")

Pesakit Luar. Kemoterapi (1 hari) pada hari ke-5 "faktor pertumbuhan" suntikan (6-7 suntikan).

3) Pengumpulan sel stem (pada hari ke-10-11, pengambilan transplantasi)

Setelah mengumpulkan sel stem - 4 hari kemoterapi, kemudian berehat 2 minggu.

4) Pemindahan (kitaran sifar hari)

Pemindahan sel stem 30-90 minit.

5) Pemindahan transplantasi (sel induk baru masuk ke sumsum tulang)

Dalam beberapa hari / minggu, sel stem baru akan mula menghasilkan semula unsur sel darah yang baru. 2-3 minggu dimasukkan ke hospital.

6) Pemulihan (3-5 minggu)

Ujian darah berkala dan pengawasan doktor. Pemerhatian selepas pembuangan 3-5 minggu.

Pemindahan sel stem dapat meningkatkan gaya hidup pesakit dengan ketara. Dalam banyak kes, pesakit dapat melakukan tanpa ubat biasa dan menjalani kehidupan normal..

Hantar permintaan:

Pemindahan sel stem untuk sklerosis berganda dan penyakit autoimun lain.

27 April 2006 di Moscow berdasarkan Pusat Perubatan dan Pembedahan Nasional. N.I. Pirogov menjadi tuan rumah sebuah persidangan ilmiah yang didedikasikan untuk perbincangan mengenai kemungkinan kaedah pemindahan sel stem hematopoietik untuk merawat pelbagai jenis penyakit yang disebut pakar sebagai autoimun. Ini termasuk penyakit sistem saraf (sklerosis berganda, myasthenia gravis, dll.), Reumatik (artritis reumatoid, lupus eritematosus sistemik, scleroderma sistemik, dll.), Gastroenterologi (penyakit Crohn, kolitis ulseratif), endokrin (diabetes mellitus jenis I) ) dan banyak penyakit lain. Persidangan ini dihadiri oleh doktor pelbagai kepakaran dari 22 bandar di Rusia: pakar hematologi, imunologi, pakar neurologi, reumatologi, gastroenterologi, ahli endokrinologi.

Ketua Klinik Hematologi dan Terapi Sel A.A. Prof Maksimova. Andrei Arkadievich Novik, yang pada awalnya memperkenalkan kaedah pemindahan sel induk untuk rawatan penyakit autoimun di Rusia pada akhir 90-an abad yang lalu, bersetuju untuk memberi komen mengenai hasil persidangan.

Andrei Arkadevich, pada sebuah persidangan mengenai pemindahan sel induk dalam penyakit autoimun, perhatian utama diberikan kepada sklerosis berganda. Sebab apa?

Sesungguhnya, di antara pelbagai penyakit autoimun di mana kaedah pemindahan sel stem hematopoietik autologus berjaya digunakan hari ini, rawatan sklerosis berganda telah menjadi keutamaan. Saya akan menyatakan tiga keadaan yang menjelaskan perhatian terhadap rawatan sklerosis berganda. Keadaan pertama dikaitkan dengan fakta bahawa penyakit ini terjadi pada orang pada usia muda dan terus berkembang sepanjang hayat, disertai oleh sebilangan besar gangguan serius, yang menyebabkan pesakit mengalami kecacatan yang tidak dapat dielakkan. Namun, belum ada rawatan yang dicadangkan yang dapat menghentikan perkembangan penyakit ini untuk jangka masa yang lama. Keadaan kedua berkaitan dengan kemajuan imunologi klinikal, yang memungkinkan untuk menguraikan salah satu penyebab utama sklerosis berganda, menjelaskan bagaimana penyakit ini terjadi dan apa yang mendasari perkembangannya. Keadaan ketiga adalah keterlibatan dalam mencari kaedah rawatan baru untuk sklerosis berganda ahli hematologi yang menangani masalah pemindahan sel stem hematopoietik pada penyakit autoimun, yang menyebabkan kejayaan yang tidak diragukan dalam rawatan penyakit ini.

Saya berpendapat bahawa keadaan pertama tidak memerlukan penjelasan, kerana pesakit dengan sklerosis berganda memahami masalah yang timbul dalam kehidupan mereka berkaitan dengan penyakit ini, dan kesukaran yang timbul akibat kecacatan. Tetapi persoalan mengenai penyebab penyakit dan kemungkinan pemindahan sel induk untuk rawatan multiple sclerosis, tentu saja, sangat menarik minat pembaca kami. Bolehkah anda memperhatikan mereka sedikit lagi.

Apabila kita memahami penyebab penyakit ini, kita mempunyai peluang berharga untuk membina program rawatan yang bertujuan untuk menghilangkan penyebabnya. Taktik rawatan seperti itu selalu jauh lebih berkesan daripada yang bertujuan untuk menghilangkan gejala individu penyakit yang merupakan akibat dari sebab ini. Berkat kajian pakar imunologi, didapati bahawa salah satu penyebab utama dan berlakunya sklerosis berganda adalah gangguan serius pada sistem imun, yang menyebabkan kerosakan pada otak dan saraf tunjang oleh sel-sel sistem imun, yang pada orang yang sihat melakukan fungsi perlindungan. Tanpa menghilangkan gangguan ini dalam sistem imun, kita tidak dapat mempengaruhi perjalanan penyakit seperti sklerosis berganda.

Tetapi hari ini terdapat banyak ubat yang digunakan untuk mengubati sklerosis berganda. Sungguh, tiada ubat yang dapat menghentikan perkembangan penyakit ini?

Anda betul, senarai ubat untuk rawatan sklerosis berganda cukup luas. Pesakit diberi ubat untuk menekan keparahan proses imuno-radang dan aktiviti sel imun patologi: hormon yang disebut glukokortikoid (prednisone, metipred, dll.), Ubat imunosupresif (siklofosfamid, azatioprin, mitoxantrone, dan lain-lain), ubat imunomodulasi (derivatif interferon, rebaserone), Avonex; Copaxone, dan lain-lain), antibodi monoklonal (campas, rituximab, dll.), Vaksin sel-T, imunoglobulin, dll..

Malangnya, tidak ada ubat yang dapat menghentikan perkembangan penyakit ini. Dalam kes yang terbaik, adalah mungkin untuk mencapai kesan sementara, yang, tentu saja, juga sangat penting. Walau bagaimanapun, keputusan seperti itu tidak memuaskan sama ada doktor atau pesakit. Oleh itu, pencarian di seluruh dunia untuk pendekatan baru untuk rawatan pelbagai sklerosis sedang dilakukan..

Persoalannya timbul: "Mengapa tidak semua ubat di atas yang digunakan untuk mengobati sklerosis berganda memberi kesan yang tepat?"

Jawapannya jelas: "Semua ubat yang diketahui sekarang tidak menghilangkan salah satu penyebab utama timbulnya dan berlakunya sklerosis berganda - kecacatan pada sistem imun, yang terdiri daripada adanya" tentera besar "sel-sel imun yang diubah yang merosakkan tisu sistem saraf pesakit..

Pertanyaan berikut menimbulkan: "Adakah mungkin untuk memperbaiki kerusakan sistem imun pesakit dengan sklerosis berganda secara radikal, sehingga menghilangkan penyebab penyakit ini?"

Sebelum menjawab soalan ini, perlu kembali kepada keadaan ketiga, yang tidak sempat saya terangkan. Izinkan saya mengingatkan anda bahawa ia berkaitan dengan penyelesaian masalah rawatan sklerosis pelbagai hematologi yang terlibat dalam pemindahan sel stem hematopoietik. Faktanya adalah bahawa dalam rawatan sejumlah penyakit darah selama bertahun-tahun berjaya menggunakan kaedah pemindahan sel induk. Salah satu tahap persiapan untuk pemindahan sel induk hematopoietik adalah pelaksanaan terapi ubat kuat (terapi dosis tinggi), yang bertujuan untuk menghancurkan sistem hematopoietik dan kekebalan tubuh yang hampir lengkap dalam tubuh pesakit dengan pemulihan selanjutnya menggunakan sel stem hematopoietik. Saya tidak akan menjelaskan mengapa ini harus dilakukan untuk penyakit darah, kerana Ini adalah topik yang sama sekali berbeza. Bagi kami, hakikat kemungkinan penggantian sistem imun pesakit yang hampir lengkap, yang dilakukan dengan pemindahan tradisional sel stem hematopoietik, penting bagi kita. Kemungkinan ini ternyata menentukan untuk penerapan kaedah transplantasi sel induk hematopoietik dalam perawatan berbagai penyakit non-hematologi yang berkaitan dengan kecacatan pada sistem kekebalan tubuh. Amat berharga adalah kemampuan untuk mengganti sistem imun pesakit yang “sakit” dengan penyakit autoimun.
Lagipun, inilah yang diperlukan untuk menyelamatkan pesakit dengan sklerosis berganda dari penyebab penyakit: menghilangkan sistem kekebalan tubuh yang cacat dan memulihkan sistem imun yang normal dengan bantuan sel-sel hematopoietik!

Oleh itu, berkat usaha bersama ahli hematologi dan imunologi, jawapannya dijumpai kepada pertanyaan "Adakah kecacatan pada sistem imun pesakit dengan sklerosis berganda dapat diperbaiki sepenuhnya, sehingga dapat menghilangkan penyebab penyakit ini?"

Seperti yang anda ketahui, jawapan ini adalah tegas. Dengan menggunakan program terapi dosis tinggi dengan transplantasi sel stem hematopoietik autologis, adalah mungkin untuk menghilangkan sistem kekebalan tubuh pesakit yang menderita sklerosis berganda dan memulihkan sistem imun yang normal, iaitu. penghapusan radikal ALASAN penyakit.

Saya berpendapat bahawa penemuan pendekatan ini untuk rawatan sklerosis berganda adalah peristiwa yang sangat penting, kerana ia mengembalikan harapan untuk berjaya rawatan kepada banyak pesakit. Sayangnya, setakat ini belum mendapat liputan serius dan meluas di media dan media lain..

Andrei Arkadievich, dapatkah anda menjelaskan betapa sakitnya dan kapan melakukan pemindahan sel stem?

Persoalan kepada siapa dan kapan untuk melakukan pemindahan autologous sel stem hematopoietik adalah salah satu topik utama yang dibincangkan pada persidangan tersebut. Pertama, saya ingin memberikan satu penilaian umum, yang tidak berkaitan dengan masalah perubatan yang kompleks. Sebarang proses negatif atau merosakkan, tanpa mengira kekhususannya, lebih mudah dihentikan pada awal perkembangannya. Mari kita mulakan dengan contoh mudah. Sekiranya tanda-tanda karat pertama muncul di pintu kereta, pemilik yang prihatin akan segera berusaha menghilangkannya. Tidak mungkin dia akan menunggu karat merebak ke seluruh badan kereta, kerana dalam kes ini, diperlukan lebih banyak usaha untuk melawannya atau diperlukan penggantian sepenuhnya bahagian yang berkarat. Saya akan memberikan contoh lain, lebih dekat dengan perubatan. Sekiranya seseorang mula mengalami ketagihan terhadap alkohol atau ubat narkotik, maka usaha yang menentukan pada masa awal masalah yang muncul akan berkali-kali lebih berkesan daripada berusaha memperbaiki keadaan pada tahap yang jauh lebih maju. Nampaknya apa yang umum di antara kedua-dua contoh ini dan jawapan kepada persoalan kapan harus dilakukan transplantasi sel induk hematopoietik autologous dalam sklerosis berganda?

Hakikatnya adalah bahawa prinsip yang terkenal: semakin cepat pertolongan yang berkesan, semakin baik bagi pesakit, adalah adil apabila membincangkan persoalan KETIKA anda perlu melakukan pemindahan autologous sel stem hematopoietik pada sklerosis berganda. Untuk memperjelas pendekatan ini, harus diingat bahawa penyakit ini, tanpa mengira bentuknya, berlanjutan dalam 2 tahap. Memahami perbezaan antara dua peringkat ini adalah penting untuk membenarkan pemindahan sel induk hematopoietik autologis awal pada sklerosis berganda..

Tahap 1 adalah tempoh penyakit, yang terutama dicirikan oleh proses imunoinflamasi, tetapi masih belum ada perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam zat otak dan saraf tunjang, yang merupakan penyebab kecacatan pesakit dengan sklerosis berganda.

Tahap ke-2 penyakit ini pada asasnya berbeza dari yang pertama dengan adanya perubahan berterusan yang tidak dapat dipulihkan dalam zat otak dan saraf tunjang dan tanda-tanda ketidakupayaan pesakit yang berterusan (kehilangan fungsi motorik, gangguan organ panggul, dll.).
Keterukan proses imun-radang pada peringkat ke-2 boleh berbeza: dari aktiviti tinggi proses hingga ketiadaan tanda-tanda aktiviti sepenuhnya.

Saya berpendapat bahawa niat untuk Mencegah timbulnya kecacatan pesakit dengan sklerosis berganda adalah tujuan yang tidak dapat dibantah. Matlamat ini dapat dicapai sekiranya 2 syarat dipenuhi:

Keadaan pertama - rawatan dimulakan tepat pada peringkat awal sklerosis berganda, apabila terdapat tanda-tanda aktiviti penyakit, tetapi tidak ada perubahan yang tidak dapat dipulihkan pada zat otak dan saraf tunjang, iaitu. pada peringkat 1 penyakit ini.

Keadaan ke-2 - intensiti program rawatan cukup untuk menekan sepenuhnya proses imun-radang pada otak dan saraf tunjang. Keamatan rawatan yang serupa hanya dapat dicapai dengan terapi dosis tinggi diikuti dengan pemindahan sel induk..

By the way, idea pemindahan awal sel hematopoietik batang dalam sklerosis berganda dikongsi oleh banyak pakar asing.
Oleh itu, berkat kaedah terapi dosis tinggi dengan transplantasi sel induk hematopoietik, peluang unik telah muncul untuk menghentikan perkembangan sklerosis berganda dan untuk mengelakkan pembentukan kecacatan pesakit.

Andrei Arkadievich, tetapi pemindahan sel stem di klinik anda dilakukan bukan hanya pada peringkat awal sklerosis berganda. Adakah ini bermaksud bahawa kaedah rawatan ini dapat membantu pesakit yang sudah mempunyai tanda-tanda gangguan neurologi yang berterusan?

Anda betul. Kami telah melakukan pemindahan sel stem hematopoietik autologous sejak tahun 1999, dan di kalangan pesakit kami terdapat orang yang mengalami gangguan neurologi yang teruk. Saya memberi banyak perhatian pada pemindahan sel stem hematopoietik autologis awal, kerana ini adalah pendekatan yang sama sekali baru, dan bukan sahaja pesakit dan saudara-mara mereka tahu sedikit tentangnya, tetapi juga doktor. Negara kita sangat besar, dan, sayangnya, maklumat mengenai kaedah rawatan baru sampai ke doktor dan pesakit yang terlambat, dan faktor masa dalam penyakit seperti sklerosis berganda sangat penting.

Mengikut pengalaman dan pengalaman rakan sekerja asing kami, pemindahan sel stem hematopoietik autologis untuk sklerosis berganda dapat menghentikan atau menghentikan sepenuhnya perkembangan penyakit pada peringkat ke-2, iaitu. apabila terdapat perubahan neurologi yang berterusan dan aktiviti proses yang tinggi. Ngomong-ngomong, ketika kaedah ini baru memasuki praktik klinikal di Eropah dan Amerika Syarikat, tujuan utama pemindahan hematopoietik batang pada sklerosis berganda dirumuskan - untuk menghentikan perkembangan penyakit ini. Sesungguhnya, untuk menghilangkan aktiviti proses imuno-radang adalah sangat penting pada tahap perkembangan penyakit ini.

Selain daripada transplantasi autologous awal sel stem hematopoietik, kami membezakan dua spesies lagi: transplantasi berperingkat atau tradisional dan transplantasi putus asa. Kedua-dua jenis transplantasi ini digunakan pada pesakit dengan tahap kecacatan yang berbeza-beza. Saya tidak akan membahas perincian setiap jenis transplantasi, seperti Ini adalah topik khas. Adalah penting bahawa dengan adanya gangguan neurologi dan aktiviti proses menggunakan transplantasi sel induk hematopoietik autologous, kita dapat menghentikan perkembangan sklerosis berganda dan pada beberapa pesakit mencapai pemulihan fungsi neurologi separa atau lengkap. Persoalan bagaimana mungkin untuk memulihkan fungsi pesakit yang hilang setelah transplantasi autologis sel stem hematopoietik adalah masalah yang rumit dan kontroversial. Pada kebanyakan pesakit, kita melihat peningkatan secara beransur-ansur dalam keadaan, yang berlanjutan selama berbulan-bulan setelah pemindahan sel induk hematopoietik autologous, tetapi terlalu awal untuk membuat generalisasi. Dalam daftar kami hari ini terdapat 32 pesakit dengan pelbagai bentuk dan tahap sklerosis berganda yang menjalani pemindahan autologous sel stem hematopoietik. Semua pesakit sebelum transplantasi mendapat rawatan konvensional tanpa hasil yang jelas. Sangat mengagumkan bahawa setelah pemindahan autologous sel stem hematopoietik, kesan positif dicapai pada 100% pesakit.

Andrei Arkadevich, saya menarik perhatian kepada kenyataan bahawa anda sentiasa menekankan bahawa kita bercakap mengenai sel stem hematopoietik. Nampaknya, ini tidak sengaja.?

Anda betul, saya menggunakan nama penuh jenis sel induk yang kita gunakan untuk pemindahan. Ia adalah autologous, iaitu diterima dari pesakit, hematopoietik, iaitu terletak di sumsum tulang dan bertanggungjawab untuk pengeluaran sel darah, sel stem. Nama lengkap dan tepat spesies sel induk adalah penting kerana hari ini di Rusia terdapat banyak kejadian meragukan yang berkaitan dengan sel stem. Sebilangan besar "penyembuh" muncul di pasar perkhidmatan perubatan yang menjanjikan pesakit untuk menyelesaikan hampir semua masalah mereka menggunakan sel induk. Cadangan seperti ini dapat dijumpai berkaitan dengan rawatan sklerosis berganda. Malangnya, suntikan penggantungan sel stem yang sederhana (subkutan, intramuskular, intravena atau tulang belakang), yang ditawarkan oleh banyak syarikat perubatan dan "penyembuh" swasta, tidak berkesan, kerana kesan terapeutik dalam rawatan multiple sclerosis dicapai bukan dengan memperkenalkan sel stem, tetapi dengan membina semula sistem imun pesakit dengan sklerosis berganda. Terapi dosis tinggi membolehkan anda menghilangkan sistem imun pesakit yang rosak, dan sel stem hematopoietik membolehkan anda mencipta semula sistem imun yang normal. Sekiranya terapi dosis tinggi tidak dijalankan, dan sel induk hanya disuntik, sukar untuk mengharapkan hasil yang positif. Di samping itu, selalunya dalam semua kes pesakit diberikan allogeneic, iaitu diterima dari orang lain, sel, atau sel induk embrio, yang tidak mengecualikan kemungkinan memasukkan pelbagai jangkitan ke dalam tubuh pesakit atau program genetik yang meningkatkan kemungkinan terkena barah.

Kami menggunakan sel stem hematopoietik autologous untuk merawat sklerosis berganda, tetapi, seperti yang saya katakan di atas, hanya dalam kombinasi dengan terapi dos tinggi.

Saya ingin pesakit dan saudara mereka kurang mempercayai dan memilih kaedah dan tempat rawatan dengan berhati-hati.

Andrei Arkadievich, apakah prospek pengembangan kaedah pemindahan sel induk hematopoietik autologis pada sklerosis berganda di Rusia?

Saya rasa prospeknya bagus. Di satu pihak, selama 7 tahun yang lalu, kami telah memperoleh pengalaman kami sendiri dalam melakukan pemindahan sel stem hematopoietik autologis untuk sklerosis berganda, yang menunjukkan kecekapan tinggi kaedah rawatan ini. Ini membolehkan kita menggunakan transplantasi autologous sel induk hematopoietik dalam pelbagai jenis dan pada peringkat berlainan sklerosis berganda, dengan mempertimbangkan spesifik perkembangan penyakit pada setiap pesakit. Sebaliknya, selama ini banyak data telah diperoleh mengenai imunologi dan biologi molekul penyakit ini, program terapi imunosupresif dosis tinggi baru, tingkah laku sel stem hematopoietik setelah pemindahan, dll. Memandangkan maklumat baru ini, kami terus berusaha untuk memperbaiki kaedah pemindahan sel stem hematopoietik autologous pada sklerosis berganda. Meringkaskan pengalaman yang ada dan sejumlah data baru, saya membiarkan diri saya mencadangkan bahawa pendekatan seperti pemindahan autologous awal sel stem hematopoietik dapat menyebabkan penyembuhan lengkap sklerosis berganda.

Saya berpendapat bahawa kita harus berusaha sedaya upaya untuk memastikan kaedah rawatan ini berkembang di Rusia dan menjadi lebih mudah dicapai oleh pelbagai pesakit yang menderita sklerosis berganda.

Saya menganggap adalah tugas saya untuk mengucapkan terima kasih yang tulus dan mendalam kepada Presiden Pusat Perubatan dan Pembedahan Nasional yang diberi nama N.I. Pirogov, Ahli Akademik RAMS Yu.L. Shevchenko, tanpa siapa yang mendukung pelaksanaan program transplantasi hematopoietik batang pada penyakit autoimun hampir tidak mungkin terjadi di Rusia.

Menurut bahan-bahan persidangan "Transplantasi sel-sel hematopoietik batang dalam penyakit autoimun",
Pusat Perubatan dan Pembedahan Negara. N.I Pirogova,
Moscow, 2006

Temu ramah dengan Profesor Novik A.A. mengambil Krasnova T.I..