Utama / Tekanan

Manfaat terapi senaman selepas strok, latihan moden untuk pemulihan pesakit

Tekanan

Rawatan HomeStroke Stroke Manfaat terapi senaman selepas strok, latihan moden untuk pemulihan pesakit

Rawatan akibat strok adalah proses yang panjang dan sukar. Terapi fizikal adalah salah satu kaedah pemulihan utama selepas serangan. Ini memungkinkan untuk kembali sepenuhnya atau sebahagian ke fungsi pesakit yang hilang, serta terus menjalani kehidupan yang aktif secara sosial. Untuk mendapatkan kesan yang diinginkan, anda perlu mengetahui latihan asas dan teknik pelaksanaannya.

Manfaat terapi senaman selepas strok

Strok adalah keadaan patologi berbahaya yang disebabkan oleh pecahnya dinding vaskular di otak. Gangguan seperti ini disertai dengan gangguan pertuturan, ingatan, paresis dan kelumpuhan. Penggunaan senaman fisioterapi tepat pada masanya akan membantu mengelakkan manifestasi negatif akibat serangan dan terus menjalani kehidupan yang penuh.

Latihan pasca strok dilakukan untuk mencapai sejumlah tugas. Ini termasuk:

  • pencegahan perkembangan akibat yang teruk yang disebabkan oleh berpanjangan dalam keadaan statik;
  • pemulihan nada otot normal;
  • normalisasi peredaran darah, kerja organ dalaman, proses metabolik dalam tisu;
  • peningkatan aktiviti motor;
  • penstabilan fungsi pertuturan, kemahiran motor halus.

Petunjuk dan kontraindikasi

Satu-satunya petunjuk untuk pelantikan latihan fisioterapi adalah pemulihan fungsi yang hilang. Antaranya ialah:

  • masalah pendengaran;
  • gangguan pertuturan;
  • masalah ingatan
  • peningkatan nada otot;
  • paresis dan kelumpuhan;
  • keletihan;
  • kehilangan kemahiran motor halus;
  • edema;
  • kekurangan layan diri;
  • demensia.

Walaupun terdapat banyak petunjuk, terapi senaman tidak boleh diberikan kepada semua pesakit. Antara kontraindikasi untuk melakukan latihan fizikal adalah:

  • koma;
  • gangguan mental;
  • sejarah kejang sawan atau epilepsi;
  • batuk kering;
  • diabetes mellitus yang bergantung kepada insulin;
  • kehadiran neoplasma malignan.

Peringkat persediaan

Sebelum meneruskan latihan fizikal selepas serangan, pesakit mesti bersedia secara mental dan fizikal. Hampir semua pergerakan sangat sukar bagi pesakit dengan patologi ini. Atas sebab ini, saudara-mara, bersama dengan kakitangan perubatan, harus meyakinkan mereka untuk melakukan latihan. Persediaan fizikal terdiri daripada beberapa peringkat:

  1. Setiap beberapa jam, anda perlu mengubah kedudukan pesakit untuk mengelakkan luka tekanan dan genangan darah.
  2. Anda perlu melakukan gimnastik pasif dengan bantuan orang lain 2-3 kali sehari. Ini akan memberi anggota badan pesakit kedudukan yang betul..
  3. Melakukan senaman pernafasan. Dengan bantuannya, proses metabolik dan peredaran darah dalam tisu dinormalisasi..
  4. Beban aktif. Mereka mewakili tahap akhir pemulihan. Berjalan selepas serangan adalah salah satu komponen utama terapi senaman. Dengan itu, pesakit dapat kembali ke kehidupan seharian tanpa sekatan khas..

Semasa latihan di mana-mana peringkat adalah perlu untuk mengelakkan voltan berlebihan. Gimnastik dijalankan secara berurutan, dengan peningkatan beban secara beransur-ansur dan tempoh latihan. Anda juga perlu mengikuti beberapa peraturan, termasuk:

  • pematuhan ketat terhadap arahan doktor yang menghadiri;
  • pemanasan wajib dengan penutup kulit;
  • pematuhan dengan teknik senaman.

Dalam pemulihan pesakit, sokongan orang dekat dan saudara-mara memainkan peranan penting. Atas sebab ini, mereka harus meluangkan masa sebanyak mungkin dengannya dan membantu latihan..

Beban pasif

Setelah pesakit kembali sedar, gimnastik pasif diresepkan. Semasa peringkat awal pemulihan, pembetulan kedudukan dilakukan. Serat otot yang terjejas dengan nada meningkat dipengaruhi oleh pukulan cahaya. Otot yang tersisa dirangsang oleh teknik urut mendalam, yang merangkumi menguli dan mengisar.

Terapi fizikal selepas strok kepada pesakit di tempat tidur dilakukan dengan sangat berhati-hati. Dengan mobiliti yang rendah, latihan dimulakan dengan sendi artikular yang besar. Sekiranya tidak ada perubahan dalam nada otot dan perubahan patologi lain, kelas dilakukan pada jarak jauh.

Gimnastik mental digunakan untuk mengembalikan ingatan otot. Untuk tujuan ini, gimnastik mental dijalankan, yang mesti disuarakan.

Lumpuh dalam kebanyakan kes disertai oleh gangguan pertuturan. Penting untuk melakukan latihan yang bertujuan meningkatkan artikulasi. Untuk pemulihan fungsi yang hilang dengan lebih cepat, disarankan untuk lebih kerap bercakap dengan pesakit, menyuarakan tindakan dan tindakannya.

Gimnastik pasif harus dilakukan dalam 2-3 set pengulangan 15-20. Semasa ini, anda perlu memantau pernafasan pesakit, kemunculan kesakitan yang mungkin berlaku atau peningkatan nada otot.

Beban aktif

Gimnastik selepas stroke dilakukan mengikut urutan tertentu. Langkah pertama adalah latihan sambil berbaring dan duduk. Peringkat terakhir adalah beban dalam keadaan berdiri. Pelantikan terapi senaman dilakukan oleh pakar yang berkelayakan yang menentukan jangka masa, intensiti dan jumlah pengulangan latihan.

Dalam keadaan berbaring

Untuk anggota badan atas, latihan terdiri daripada perlahan-lahan memasukkan jari ke penumbuk, pergerakan tangan yang melingkar, membengkokkan siku dan mengangkat tangan dengan prestasi pergerakan bulat. Untuk mengembalikan fungsi kaki, jari dibengkokkan, pergerakan kaki melingkar, lenturan anggota badan di lutut, diikuti dengan pelurus mereka.

Duduk

Selepas 1-1.5 bulan selepas permulaan tempoh pemulihan, pesakit diberi latihan yang mesti dilakukan dalam keadaan duduk. Ini termasuk:

  • pergerakan, pusingan, kecenderungan kepala bulat;
  • duduk di atas najis;
  • lengkungan perlahan bahagian belakang dan kaki yang sakit.

Dalam tempoh ini, perkara penting adalah pelaksanaan latihan selepas stroke pada tangan dengan pengembangan tangan dan jari. Untuk ini, mainan yang mengembangkan kemahiran motor halus digunakan..

Berdiri

Matlamat utama tempoh ini adalah secara bebas dari tempat tidur atau kerusi. Pada mulanya, disyorkan untuk menggunakan sokongan orang lain. Pusat pemulihan moden dilengkapi dengan simulator khas yang membolehkan anda meningkat secara bebas. Di samping itu, antara latihan dalam posisi berdiri membezakan:

  • pegangan baki;
  • gelombang lengan dan kaki yang perlahan;
  • Setinggan
  • batang badan ke hadapan dan ke belakang.

Latihan ini ditetapkan pada peringkat pertama pemulihan. Setelah memperoleh kesan yang baik, kompleks terapi senaman berkembang dan menjadi lebih rumit..

Satu set latihan selepas strok

Pelaksanaan kompleks terapi latihan untuk strok harus sistematik. Anda juga mesti memerhatikan teknik senaman, kerana gimnastik yang dilakukan dengan tidak betul boleh membahayakan kesihatan pesakit.

Untuk batang badan

Pertama sekali, adalah perlu untuk melakukan miring dan putaran badan. Untuk melakukan ini, duduk di atas kerusi, letakkan tangan kanan di paha kiri anda dan putar batang badan anda ke kiri. Bilangan pengulangan hendaklah 10-15 kali.

Seterusnya, perlu menurunkan bahu kiri ke paha dan perlahan-lahan kembali ke kedudukan asalnya dengan tumpuan pada penglibatan alat otot badan. Bilangan pengulangan - 10-12 kali.

Di samping itu, kaki boleh diangkat. Untuk ini, mereka menduduki posisi berbohong. Kemudian kaki dinaikkan dengan lutut ke dada. Selepas itu, mereka perlahan-lahan diturunkan tanpa menggunakan otot-otot bahagian bawah kaki. Bilangan pengulangan - 10-12 kali.

Untuk tangan

Untuk melakukan latihan, ahli metodologi perlu memperbaiki sendi bahu pesakit dengan jari tangan kanan, dan kemudian mula memesongkan anggota badan yang terkena dengan tangan kiri. Seterusnya, tangan diangkat ke atas, dibawa ke sisi, dan kemudian kembali ke kedudukan semula.

Untuk berus

Perhatian khusus diberikan kepada pemulihan kemahiran motor. Untuk tujuan ini, lakukan:

  1. Lenturan dan pemanjangan berus. Untuk melakukan ini, letakkan lengan bawah anda di atas meja dengan tapak tangan anda ke bawah. Tangan pesakit harus digantung dari tepi. Selepas itu, mereka perlu melakukan pergerakan ke atas dan ke bawah. Latihan serupa dilakukan dengan telapak tangan ke atas.
  2. Lenturan dan panjangan ibu jari. Tapak tangan terbuka sepenuhnya. Kemudian ibu jari membengkokkan ke arah jari kelingking dan kembali ke kedudukan semula.
  3. Set latihan yang lain. Mereka terdiri dari memerah dan melepaskan jari, menyusun objek kecil, menggunakan mainan yang meningkatkan kemahiran motor.

Untuk kaki

Kedudukan utama semasa melakukan latihan untuk bahagian bawah kaki adalah berbaring. Kaki harus dibengkokkan di lutut atau ditekan ke badan. Dianjurkan juga untuk berbaris di tempat. Ini akan membantu mengembalikan fungsi kaki dan mengembalikan ingatan otot yang hilang..

Untuk mata

Latihan utama mata selepas strok adalah:

  • menutup mata dengan menahan kelopak mata dengan jari;
  • mengurut kelopak mata dengan mata tertutup;
  • memerah selama 5-10 minit;
  • sekelip mata.

Keseluruhan latihan dilakukan dalam 2 set 5-6 pengulangan. Lama kelamaan, intensiti dan tempoh latihan meningkat.

Untuk meningkatkan koordinasi

Latihan ini digunakan pada tahap ketika pesakit telah lama menjalani terapi fizikal. Untuk meningkatkan koordinasi, disarankan agar:

  1. Meninggalkan kaki ke sisi. Untuk melakukan ini, berdiri tegak dan bersandar di dinding atau meja. Anggota badan ditarik sehingga sudut antara lantai dan kaki yang lain adalah 45 darjah. Selepas itu, ia dikembalikan ke kedudukan asalnya..
  2. Berdiri dengan stoking. Pesakit harus berdiri terus dengan sokongan di atas meja atau kabinet. Selepas itu, anda perlu berdiri di atas jari kaki dan memperbaiki kedudukan selama 15 saat, dan kemudian turun ke tumit.
  3. Berjalan dalam garis lurus. Anda perlu berdiri dalam garis lurus dan perlahan-lahan maju dengan jari kaki. Ulangi latihan 3 kali dengan selang 4-5 minit.

Untuk memulihkan artikulasi

Kelas untuk menyampaikan ucapan dilakukan pada semua peringkat pemulihan. Latihan merangkumi 2 kompleks:

  1. Latihan untuk pengembangan pertuturan, yang terdiri dari sebutan suku kata individu, ayat, petikan teks.
  2. Gimnastik untuk lidah dalam bentuk menjilat bibir atau memutar ke dalam tiub.

Untuk memulihkan ingatan

Untuk mengembalikan ingatan, pesakit disarankan untuk menghafal peribahasa, puisi. Anda juga perlu menghafal abjad, angka, pelbagai fakta dan peristiwa, berjalan di sekitar tempat yang biasa atau menghidupkan muzik untuk mempelajari lirik.

Latihan pernafasan

Jenis senaman ini dimulakan setelah pesakit dapat mengawal otot-otot wajah. Tindakan paling mudah adalah menghembus nafas melalui bibir tertutup. Kemudian anda boleh menarik nafas dalam dengan penangguhan udara selama 5-10 saat dan menghembuskan nafas perlahan.

Latihan pernafasan selepas strok di rumah harus dilakukan dengan rehat rehat. Tidak dianjurkan untuk menegangkan ketika menahan nafas, kerana ini boleh menyebabkan sakit kepala dan pening..

Gimnastik mental selepas strok

Ia digunakan untuk mengembalikan fungsi struktur saraf otak. Intinya terletak pada hipnosis diri dan idea bagaimana seseorang melakukan latihan untuk pulih dari strok, yang membantu mewujudkannya dengan lebih cepat. Pasukan perlu diberi suara dengan kuat. Ini boleh dilakukan oleh pesakit sendiri atau ahli metodologi yang merawatnya..

Pemulihan pesakit selepas serangan strok adalah proses yang kompleks yang memerlukan pengembalian penuh dari mangsa dan saudara-mara. Bersenam secara teratur akan membantu memulihkan fungsi yang hilang dan mengembalikan pesakit ke kehidupan yang penuh.

Latihan untuk memulihkan pertuturan selepas strok di rumah

Latihan untuk memulihkan pertuturan selepas strok di rumah

Semasa gangguan peredaran darah akut, kerosakan pada pelbagai kawasan otak berlaku. Bergantung pada struktur yang rosak, disfungsi badan berlaku. Selalunya, pusat pertuturan menderita, yang menyebabkan kehilangan pertuturan pada seseorang selepas strok.

Hal ini dimungkinkan baik dengan stroke hemoragik, ketika kelebihan volume darah memasuki otak, dan dengan stroke iskemia, ketika suplai darah tidak mencukupi. Kegagalan pertuturan atau afasia berlaku dengan kerosakan pada hemisfera kiri dan disertai dengan kelumpuhan bahagian kanan badan.

Jenis afasia

Untuk pemulihan ucapan yang berjaya selepas strok, perlu menentukan jenis afasia dan kerosakan pada organ dan tisu manusia yang disebabkan olehnya.

  • Jumlah atau lengkap. Sebagai peraturan, ia diperhatikan segera setelah stroke hemoragik atau iskemia. Dalam keadaan ini, seseorang tidak mengenali orang yang disayangi, tidak memahami ucapan yang ditujukan kepadanya, tidak dapat bercakap.
  • Motor. Ada peluang untuk berbicara, tetapi diksi menjadi kabur kerana masalah dengan ekspresi wajah. Pada masa yang sama, seseorang berfikir, memahami segalanya, pusat otaknya tidak terganggu, tetapi dia tidak dapat bertindak balas dengan jelas kerana lumpuh otot muka, lidah.
  • Deria. Akibat pelanggaran pusat Wernicke, yang bertanggungjawab untuk pengecaman pertuturan, pesakit tidak dapat memahami bahasa ibunda dan menganggapnya sebagai tidak dikenali.
  • Amnestic. Terdapat ucapan selepas strok, tetapi pesakit dari semasa ke semasa melupakan kata-kata, nama objek.
  • Semantik. Seseorang hanya memahami pembinaan ucapan pendek dan sederhana, dia bercakap dalam ayat pendek, tidak dapat memahami frasa panjang.

Dalam kebanyakan kes, latihan untuk memulihkan pertuturan setelah strok membawa kepada pengembalian kemahiran pertuturan, jika tidak sepenuhnya, maka dalam jumlah yang cukup untuk komunikasi. Tetapi tidak ada yang akan menjamin bahawa proses itu akan berjaya. Ia bergantung pada tahap kerosakan otak, keadaan di mana mangsa mendapati dirinya, kemampuan regenerasi badan, tekad, kemahuan untuk menang.

Untuk mencapai hasil yang optimum, penting untuk menilai keadaan pesakit dengan betul dan, berdasarkan itu, menetapkan program pemulihan pesakit selepas strok. Semakin awal acara dimulakan, semakin besar kemungkinan seseorang akan kembali bersuara. Proses ini boleh memakan banyak masa, tetapi jika setelah melewati lima hingga sepuluh tahun, peluang untuk berkomunikasi belum kembali, maka kemungkinan kejayaan akan hilang. Masalah pertuturan sederhana pada seseorang dengan afasia biasanya hilang selepas tiga hingga enam bulan kelas dan latihan.

Cadangan umum

Untuk pemulihan pesakit yang berjaya selepas strok, saudara-mara disarankan untuk mematuhi peraturan tingkah laku berikut:

  • sentiasa memberi seseorang perasaan bahawa dia diperlukan, sayang, penting bagi anda;
  • menyokong pesakit, menunjukkan keyakinan dalam pemulihannya yang cepat dan keinginan untuk membantu;
  • sekerap mungkin untuk bercakap dengan pesakit, melibatkannya dalam perbincangan mengenai kehidupan keluarga;
  • termasuk muzik kegemaran pesakit - ia menyumbang kepada kebangkitan ucapan, pemulihan ucapan selepas strok;
  • bersabar ketika melakukan senaman, jangan menunjukkan kerengsaan ketika anda gagal.

Pemulihan boleh dilakukan di rumah, tetapi hanya setelah diperiksa oleh doktor, menentukan tahap kerosakan otak dan membuat rancangan rawatan individu. Anda boleh mula melakukan latihan seminggu setelah strok, dengan syarat keadaan pesakit telah stabil. Jika tidak, pertuturan dapat ditangani kemudian, dalam jangka masa dua bulan selepas kemalangan serebrovaskular..

Cara untuk mengembalikan pertuturan selepas strok

Kaedah yang digunakan untuk memulihkan pesakit selepas strok dengan kehilangan kemahiran pertuturan bergantung pada tahap tempoh selepas strok. Pada peringkat awal, berikut digunakan:

  • rawatan farmakologi;
  • urut;
  • kelas dengan ahli terapi pertuturan.

Pakar menggariskan program tindakan di hospital, tetapi pekerja rumahnya terlibat dalam pemulihan ucapan pesakit selanjutnya.

Terapi ubat

Dalam tempoh selepas strok, pesakit diberi ubat yang memungkinkan untuk membatasi fokus kerosakan otak, memulihkan peredaran darah normal, dan pemakanan tisu saraf. Doktor anda mungkin menetapkan ubat berikut:

  • Nootropics untuk merangsang pertumbuhan semula, membantu memulihkan fungsi sel otak;
  • ubat antihipertensi untuk menghentikan peningkatan tekanan darah yang kritikal;
  • ubat penipisan darah yang menurunkan kelikatan darah seseorang yang mengalami strok, menyumbang kepada peningkatan peredaran serebrum;
  • diuretik untuk melegakan edema serebrum.

Dalam beberapa kes, untuk merangsang proses pemulihan, mexidol, actovegin, gliatilin, ceraxon boleh diresepkan.

Mana-mana ubat, walaupun mengurangkan keparahan gangguan otak, tidak dapat mengembalikan ucapan kepada pesakit secara bebas. Dadah mempunyai kesan hanya dalam kombinasi dengan latihan yang ditetapkan oleh ahli terapi pertuturan.

Urut

Bersamaan dengan gangguan pertuturan, pesakit yang mengalami strok menghadapi masalah seperti:

  • pelanggaran fungsi mengunyah;
  • air liur;
  • pipi kendur, sudut mulut.

Urutan khas membolehkan anda mengembalikan nada otot muka kepada seseorang yang mengalami strok baru-baru ini, memulihkan ekspresi wajah. Setelah melegakan keadaan akan lebih mudah untuk mengucapkan kata-kata. Perkara-perkara untuk mengurut harus ditentukan oleh doktor: dia akan memberitahu anda bahagian muka yang perlu dikencangkan, mana yang perlu dilemaskan. Bertindak secara rawak dalam kes ini berbahaya - boleh membahayakan.

Selain urutan muka, urutan lidah, bibir, pipi, telinga, kulit kepala, tangan juga diresepkan. Ini membantu melegakan kekejangan otot dan meningkatkan pertuturan..

Kelas terapi pertuturan

Kerja ahli terapi pertuturan sangat penting untuk pemulihan pertuturan selepas strok. Pakar menetapkan latihan yang sesuai berdasarkan keadaan pesakit. Pertama, doktor melakukan kelas sendiri, menjelaskan kepada saudara-mara ciri-ciri menjalankan teknik tertentu. Selepas itu, saudara-mara akan berurusan dengan pesakit di rumah. Peraturan untuk melakukan latihan untuk memulihkan fungsi ucapan adalah seperti berikut:

  • tugas mesti dilaksanakan dari yang sederhana hingga yang lebih kompleks;
  • adalah perlu untuk memuji pesakit dengan setiap kejayaan, walaupun minimum;
  • adalah mustahak untuk mengelakkan kerja berlebihan;
  • kekerapan kelas tidak boleh melebihi lima hingga sepuluh kali seminggu.

Program pemulihan ucapan yang dilantik oleh ahli terapi pertuturan mesti disesuaikan secara berkala berdasarkan pencapaian.

Inti dari kerja terapi pertuturan adalah dengan melibatkan kawasan otak yang berlainan dalam proses pengurusan pertuturan. Terdapat pelbagai kompleks yang membolehkan anda memulihkan ucapan selepas strok:

  • fonetik - untuk mendiagnosis bentuk afasia, peningkatan seterusnya dalam kawalan ekspresi wajah, terutama lidah dan bibir. Pesakit mengulangi bunyi, perkataan, lidah yang berasingan untuk doktor;
  • semantik - untuk merangsang pemikiran aktif. Pesakit harus meneruskan cadangan, barisan bersekutu, melakukan dialog mengenai topik yang berkecuali;
  • visual - dengan adanya afasia deria pada seseorang, kad dengan gambar, ilustrasi buku, manual khas yang mendorong mencari hubungan, urutan digunakan;
  • kreatif - termasuk terapi seni, nyanyian, pelajaran muzik.

Syarat penting ialah semua sesi terapi pertuturan harus berlangsung dalam persekitaran yang tenang dan positif..

Gimnastik

Setiap kali sebelum permulaan latihan terapi pertuturan, disarankan untuk melakukan senam untuk meningkatkan artikulasi dan meningkatkan fungsi otot muka:

  • menghembuskan udara melalui bibir yang dilipat dalam saluran, menjadikan bunyi "U";
  • sedikit menggigit bibir bawah, kemudian bibir atas (hanya dengan sedikit kehilangan kepekaan);
  • senyum, sambil mengekalkan simetri maksimum sudut bibir;
  • gulungkan lidah anda ke dalam tiub;
  • memukul bibir;
  • menjilat bibir anda, memegang lidah anda melintasi langit;
  • keluar dan pipi keluar perlahan-lahan.

Pemanasan sedemikian membolehkan anda meningkatkan kualiti sesi terapi pertuturan berikutnya.

Latihan artikulasi

Direka untuk meningkatkan kawalan terhadap ekspresi wajah, bahasa, bibir.

Latihan untuk bahasa:

  • menjulurkan lidah anda, tahan selama beberapa saat;
  • menjulurkan lidah anda, angkat ke hidung anda, pegang;
  • menjulurkan lidah anda, terus ke satu sudut mulut anda, kemudian ke sudut yang lain;
  • memimpin lidah bolak-balik melintasi langit;
  • bergumpal dengan lidah;
  • menggigit lidah yang santai;
  • menjilat bibir dari kiri ke kanan dan kiri ke kanan.

Latihan bibir:

  • lipatkan bibir anda dengan tiub dan regangan;
  • senyum tanpa membuka bibir;
  • angkat bibir atas, menunjukkan gigi, tahan selama beberapa saat;
  • mengembungkan pipi, menggulung udara dari sisi ke sisi;
  • meniup bibir yang santai;
  • tarik bibir ke atas, ke bawah, ke sisi;
  • bergantian sudut bibir yang diangkat dan diturunkan.

Latihan untuk suara:

  • menyebut vokal bergantian semasa menghembus nafas;
  • mengartikulasikan seperti mengucapkan "Y" hanya tanpa suara;
  • mengucapkan vokal berturut-turut dengan aliran satu suara ke yang lain, dengan penekanan di tempat yang berbeza;
  • sebutkan konsonan: pekak pertama secara bergantian dan berturut-turut, kemudian disuarakan.

Ahli terapi pertuturan mesti menentukan gabungan bunyi untuk setiap orang secara individu..

Latihan wajah:

  • menaikkan, menurunkan, mengerutkan kening, merehatkan kening;
  • buka lebar, kemudian rilekskan mulut anda;
  • mengembung, meniup pipi;
  • melipat bibir seperti ciuman;
  • tarik lidah ke arah yang berbeza;
  • gerakkan rahang ke kanan, kiri, dalam bulatan.

Kaedah lain untuk mengembalikan ucapan selepas strok

Sebagai tambahan kepada teknik tradisional, kaedah alternatif telah mapan yang menyumbang kepada pemulihan pertuturan yang hilang semasa stroke hemoragik atau iskemia.

Fisioterapi

Rangsangan otot muka, pita suara dengan impuls elektrik dalam kombinasi dengan urutan boleh digunakan dengan jenis motor afasia, untuk membantu mengembalikan diksi normal.

Akupunktur

Prosedur ini juga ditetapkan untuk pembetulan afasia motor pada strok. Ia digunakan untuk memulihkan nada kumpulan otot yang bertanggungjawab untuk artikulasi..

Rawatan sel stem

Prosedur pemindahan sel induk berkesan mengatasi pemulihan pertuturan selepas sebarang strok. Terapi dilakukan secara rawat jalan dua kali dengan perbezaan tiga bulan. Sel stem menjana semula saluran darah, menghilangkan plak, pembekuan darah, membolehkan anda membina sel baru.

Biofeedback Berfungsi

Teknik ini untuk pemulihan fungsi pertuturan melibatkan kawalan visual pertuturan, otot pertuturan. Sekiranya strok mempunyai gangguan persepsi, penggunaan kaedah tidak digalakkan.

Campur tangan pembedahan

Selepas revaskularisasi, bekalan darah ke otak bertambah baik, dan keadaan sel saraf bertambah baik. Sekiranya kegagalan operasi dengan strok serius, mikroanastomosis vaskular ekstra intrakranial diresepkan.

Terapi muzik

Dalam beberapa kes, kerosakan otak semasa strok sedemikian sehingga pesakit tidak dapat berbicara, mengucapkan kata-kata individu, tetapi dia dapat menyanyi. Kemudian semua kelas mengenai pemulihan ucapan yang hilang semasa kemalangan serebrovaskular harus dilakukan dalam bentuk lagu.

Cara rakyat

Sekiranya tidak ada kontraindikasi dari doktor dan pakar neurologi yang hadir, untuk mengaktifkan kemampuan pertuturan pesakit, decoctions, infus herbal dan tumbuhan boleh digunakan:

  • viburnum,
  • strawberi liar,
  • pinggul mawar,
  • juniper,
  • kon pain,
  • thyme,
  • pisang,
  • hiperikum,
  • bijak,
  • calendula.

Mereka boleh diseduh secara berasingan atau dalam bentuk teh kompleks, misalnya, dari strawberi liar, eyebright, kulit kacang. Atau pinggul mawar, repeshka, calendula.

Sage broth sangat disarankan: empat teguk hingga lima kali sehari.

Latihan fisioterapi (LFK) selepas strok

Terapi senaman selepas strok adalah salah satu komponen pemulihan yang penting, yang, seperti terapi ubat, mempengaruhi prognosis. Pemulihan selepas strok iskemia atau hemoragik harus dilakukan lebih awal dan agresif. Mereka harus dimulakan segera setelah stabil keadaan pesakit (biasanya selama 2-3 hari) dan dijalankan setiap hari selama beberapa bulan.

Bersenam secara teratur tidak hanya dapat mencapai pemulihan atau peningkatan fungsi motorik, tetapi juga membantu mengurangi risiko komplikasi (pneumonia kongestif, luka tekanan).

Tugas utama terapi senaman selepas strok:

Strok sering menyebabkan fakta bahawa bahagian kanan atau kiri badan lumpuh. Latihan berkala dalam gimnastik terapeutik menyumbang kepada pengaktifan neuron rizab otak dan dengan itu mengimbangi manifestasi sebahagian atau sepenuhnya defisit neurologi.

Latihan fisioterapi tidak kurang pentingnya, dan kadang-kadang lebih penting peranannya dalam pemulihan pesakit dan pencegahan berulang strok daripada terapi ubat. Ia mesti memasuki kehidupan setiap pesakit strok dengan ketat..

Tugas utama fisioterapi selepas strok adalah:

  • pencegahan komplikasi yang berkaitan dengan rehat tidur yang berpanjangan (atrofi otot, pneumonia kongestif, tromboemboli, perkembangan kegagalan jantung, luka tekanan);
  • normalisasi nada otot;
  • peningkatan peredaran mikro dan metabolisme dalam tisu;
  • pemulihan aktiviti motor;
  • pencegahan kontraksi otot;
  • meningkatkan fungsi organ dalaman;
  • pemulihan fungsi pertuturan;
  • pemulihan kemahiran motor halus tangan.

Adalah wajar untuk menggabungkan terapi senaman dengan kaedah pemulihan yang lain, seperti kinesioterapi, urut, terapi pekerjaan, penyesuaian sosial dan psikologi. Oleh itu, di hospital, rawatan pemulihan dijalankan oleh pasukan pakar (psikologi, jururawat, ahli terapi urut, instruktur terapi senaman, psikologi, ahli terapi pertuturan, kinesioterapis), yang bekerja di bawah bimbingan pakar neurologi. Saudara-mara pesakit terlibat secara aktif dalam melaksanakan langkah-langkah pemulihan..

Terapi senaman dan rehat di tempat tidur

Tempoh pemulihan awal berlangsung hingga tiga bulan dari saat berlakunya bencana otak. Sebilangan pesakit menghabiskan masa ini atau sebahagiannya, memerhatikan rehat tempat tidur yang ketat. Mula-mula anda perlu memberi mereka kedudukan badan yang betul dan mengubahnya - ini diperlukan untuk pencegahan kesesakan dan luka tekanan.

Selepas strok, nada otot terganggu, akibatnya anggota badan berada dalam kedudukan yang salah. Contohnya, kaki yang lumpuh bertukar ke arah luar, kaki mula digantung. Kelumpuhan spastik anggota atas menyebabkan fakta bahawa ia membengkokkan pada sendi pergelangan tangan dan siku, dan jari-jarinya dikepal menjadi penumbuk. Sekiranya anda tidak memberi pesakit kedudukan badan yang betul pada bahagian belakang atau belakang yang sihat, maka lama kelamaan dia akan mengalami kontraksi otot, yang akan sangat sukar untuk diperbetulkan, dan dalam beberapa kes mustahil.

Latihan berkala mengikut teknik Bubnovsky meningkatkan mobiliti sendi dan mengembalikan keanjalan alat dan otot ligamen.

Pada hari-hari pertama selepas strok, lengan dan kaki kiri atau kanan tidak berfungsi dengan baik. Oleh itu, pesakit secara praktikal tidak dapat melakukan pergerakan aktif bersama mereka. Untuk membetulkan keadaan dalam tempoh ini, satu set latihan dilakukan untuk pesakit di tempat tidur, berdasarkan pergerakan pasif, iaitu, tidak dilakukan oleh pasien itu sendiri, tetapi oleh instruktur terapi fizikal atau di bawah bimbingannya oleh saudara mereka.

Bergantung pada jenis sendi, jenis gerakan pasif berikut dapat dilakukan di dalamnya:

  • putaran (putaran);
  • pengurangan dan penculikan;
  • lenturan dan pemanjangan.

Pada mulanya, jumlah pergerakan yang dilakukan mestilah minimum. Tingkatkan secara beransur-ansur, tetapi jangan melebihi amplitud fisiologi untuk sendi yang sedang dikembangkan. Setiap pergerakan diulang 10-15 kali. Latihan lengan pasif dilakukan terlebih dahulu di sendi bahu, kemudian di siku, pergelangan tangan, dan kemudian di sendi kecil tangan. Untuk kaki, ia harus dilakukan bermula dari sendi pinggul, kemudian bergerak ke sendi lutut, pergelangan kaki dan kaki.

Sangat penting untuk pencegahan kesesakan di paru-paru pesakit yang terbaring di tempat tidur adalah latihan pernafasan. Di samping itu, pelaksanaannya memungkinkan anda meningkatkan ketepuan oksigen darah dan dengan itu mengurangkan hipoksia otak, memperbaiki proses metabolik yang terjadi di dalamnya. Latihan utama latihan pernafasan adalah:

  • nafas dalam-dalam, dan kemudian menghembuskan nafas perlahan melalui bibir yang tertutup rapat;
  • menghembuskan nafas perlahan melalui tiub koktel ke dalam segelas air;
  • mengembung belon.

Pesakit harus melakukan latihan ini sekurang-kurangnya 10 kali sehari..

Kaedah Bubnovsky membantu menghilangkan rasa sakit, memperbaiki trofisme tisu lembut dan keras, dan secara beransur-ansur memulihkan fungsi motor.

Tahap penting pemulihan fizikal adalah prestasi bukan sahaja fizikal, tetapi juga latihan mental. Setiap pergerakan mempunyai ingatan ototnya sendiri. Oleh itu, jika bahagian kanan badan pesakit tidak berfungsi, maka perlu dibayangkan secara mental bagaimana lengan dan kaki kanan dibengkokkan, jari dan jari kaki bergerak. Pengulangan senaman yang berulang kali menyumbang kepada fakta bahawa pada masa akan datang lebih mudah untuk mengembalikan pergerakan anggota badan yang lumpuh. Di samping itu, teknik ini membolehkan pesakit merumuskan tujuan yang jelas, yang juga membantu mempercepat pemulihan.

Mod separuh katil yang diperluaskan secara sederhana

Pada tahap berikutnya, program pemulihan berkembang. Sebagai tambahan kepada yang pasif, ini juga termasuk latihan aktif yang dilakukan oleh pesakit sendiri. Sekiranya pesakit masih tidak dibenarkan duduk dan berdiri, dia melakukan senaman berbaring:

  • memerah dan melepaskan jari;
  • putaran penumbuk pada sendi pergelangan tangan ke arah satu dan yang lain;
  • lenturan dan pemanjangan anggota atas di sendi siku;
  • mengangkat lengan yang diluruskan di atas kepala dan menurunkannya di sepanjang badan, iaitu hanya sendi bahu yang berfungsi;
  • ayunan dengan lengan yang diluruskan ke sisi;
  • lenturan dan pemanjangan jari kaki;
  • menarik kaki pada diri sendiri dan menurunkannya;
  • lenturan perlahan dan lanjutan kaki di sendi lutut, sementara kaki tidak terkoyak dari tempat tidur;
  • membengkokkan kaki di sendi lutut dan pinggul, mencairkannya ke sisi dan perlahan-lahan kembali ke kedudukan permulaan;
  • giliran badan yang perlahan dalam satu arah atau yang lain dalam kedudukan terlentang;
  • menaikkan pelvis di atas katil dengan penekanan pada kaki, siku, bilah bahu dan tengkuk.

Kompleks ini harus dilakukan 3-4 kali sehari. Jumlah pendekatan bergantung pada keadaan pesakit. Pada mulanya, setiap latihan diulang 3-5 kali. Dengan toleransi senaman yang baik, bilangan pengulangan, secara beransur-ansur meningkat, disesuaikan menjadi 15-20.

Adalah wajar untuk menggabungkan terapi senaman dengan kaedah pemulihan yang lain, seperti kinesioterapi, urut, terapi pekerjaan, penyesuaian sosial dan psikologi..

Setelah pesakit dapat duduk dalam keadaan duduk, dan ini akan diizinkan oleh doktor yang hadir, latihan fisioterapi menjadi lebih aktif. Untuk latihan di atas tambahkan yang berikut, dilakukan dalam keadaan duduk:

  • kepala condong dari sisi ke sisi;
  • putaran di tulang belakang serviks, pertama dalam satu, dan kemudian ke arah lain;
  • duduk di atas katil tanpa sokongan di bawah punggung dan dengan kaki ke bawah (tempoh latihan ini adalah 1-3 minit pertama, kemudian secara beransur-ansur meningkat);
  • pesongan punggung belakang, bersandar di pegangan katil;
  • duduk di atas katil dengan kaki diregangkan ke hadapan dan berehat dengan tangan, secara bergantian mengangkat kaki di atas permukaan katil dan perlahan-lahan kembali ke kedudukan semula;
  • dalam posisi berbaring (beberapa bantal diletakkan di bawah punggung), satu atau kaki yang lain perlahan-lahan ditarik ke dada (jika perlu, anda boleh membantu dengan tangan anda).

Di samping itu, pesakit juga harus melakukan senaman untuk tangan sekerap mungkin. Ia cukup mudah dan berdasarkan pada menyusun mainan kanak-kanak kecil, mengumpulkan dan membongkar tokoh dari pereka jenis Lego, dan kelas mozek. Juga, untuk meningkatkan kemahiran motor halus, disarankan untuk melukis, mengukir, origami, sulaman.

Kompleks terapi senaman yang dicadangkan selepas strok adalah umum. Sekiranya perlu, latihan lain yang bertujuan untuk memulihkan ucapan, pergerakan mata yang mesra, penulisan dan fungsi lain boleh disertakan di dalamnya..

Latihan selepas strok: satu set latihan di rumah

Latihan fisioterapi yang dimulakan oleh pesakit yang mengalami kemalangan serebrovaskular akut di hospital mesti diteruskan tanpa gagal setelah keluar dari hospital. Anda boleh meminta pengajar untuk merakam video terapi fizikal selepas pukulan pada cakera atau pemacu USB (pemacu kilat) - video seperti itu akan membantu melakukan latihan di rumah dengan teknik yang betul, mengikut urutan yang betul dan tanpa jurang.

Prognosis setelah mengalami strok iskemia atau hemoragik sangat bergantung pada ketepatan masa rawatan yang dimulakan, yang merangkumi bukan hanya kaedah perubatan, tetapi juga sejumlah langkah pemulihan.

Kompleks terapi senaman selepas strok di rumah merangkumi latihan yang dilakukan dengan berbaring, duduk dan berdiri. Semua latihan dalam keadaan berdiri harus dilakukan dengan insurans keselamatan wajib bagi pesakit oleh tenaga pengajar, saudara atau dengan penggunaan sokongan tambahan. Satu set latihan seperti itu:

  • pesakit cuba mengekalkan keseimbangan dalam keadaan berdiri dengan tangan ke bawah;
  • ayunan tangan;
  • pergerakan bulat kepala;
  • Setinggan
  • batang belakang dan belakang dan kiri dan kanan;
  • badan berpusing ke kanan dan kiri;
  • hayunkan kaki.

Setelah pesakit belajar untuk berdiri dan menjaga keseimbangan untuk waktu yang lama, dan ototnya menjadi lebih kuat, beban motor diluaskan lagi, menambah berjalan.

Pada mulanya, pesakit melewati ruas sepanjang 10-15 meter dengan bantuan wajib dari orang lain atau sokongan tambahan. Kemudian jarak ini secara beransur-ansur meningkat, dan sokongan semakin lemah.

Di masa depan, pesakit yang mengalami strok dianjurkan berjalan-jalan di udara segar dengan peningkatan langkah berjalan secara beransur-ansur. Aktiviti fizikal seperti itu sangat berguna untuk sistem kardiovaskular dan boleh dilakukan selama yang diinginkan, lebih baik untuk hidup - berjalan kaki setiap hari di udara segar, menahan ketidakaktifan fizikal, berfungsi sebagai pencegahan berkesan dari banyak penyakit.

Kaedah Bubnovsky

Asas rawatan pemulihan mengikut kaedah Dr. Bubnovsky adalah kinesioterapi, iaitu rawatan dengan pergerakan. Dalam kes ini, digunakan simulator unik dengan fungsi anti-graviti dan penyahmampatan, yang memudahkan pergerakan pesakit dengan fungsi terhad selepas strok.

Kaedah Bubnovsky terdiri dalam membuat program latihan individu untuk setiap pesakit individu yang mengambil kira parameter yang diperlukan - keadaan kesihatan umum, tahap penyakit, terutama gangguan fungsi motorik, ciri keperibadian, motivasi.

Setiap pergerakan mempunyai ingatan ototnya sendiri. Oleh itu, jika bahagian kanan badan pesakit tidak berfungsi, maka perlu dibayangkan secara mental bagaimana lengan dan kaki kanan dibengkokkan, jari dan jari kaki bergerak.

Latihan berkala mengikut teknik Bubnovsky meningkatkan pergerakan sendi dan mengembalikan keanjalan alat dan otot ligamen. Ini membantu melegakan kesakitan, memperbaiki trofisme tisu lembut dan keras, dan pemulihan fungsi motor secara beransur-ansur.

Latihan fisioterapi tidak kurang pentingnya, dan kadang-kadang lebih penting peranannya dalam pemulihan pesakit dan pencegahan berulang strok daripada terapi ubat. Ia mesti memasuki kehidupan setiap pesakit strok dengan ketat..

Video

Kami menawarkan anda untuk menonton video mengenai topik artikel.

Latihan tangan selepas strok: satu set pergerakan untuk mengecas di rumah

Semasa strok, gangguan peredaran darah akut berlaku di lembangan arteri serebrum. Akibatnya, sebahagian daripada tisu saraf mati kerana iskemia atau pendarahan, yang menyebabkan kehilangan fungsi sebahagian atau keseluruhan laman web ini. Tetapi berkat kemampuan otak untuk memperbaiki sambungan yang rosak, sebahagian daripadanya dapat dikembalikan. Latihan dibuat untuk lengan setelah strok, yang membolehkan anda mengembangkan otot dan mendapatkan kembali kemampuan yang hilang.

Akibat strok yang paling biasa adalah gangguan pertuturan dan menelan, kelumpuhan sebahagian atau lengkap dari hujung kaki, kehilangan sensasi.

Akibatnya, seseorang boleh kehilangan kemampuannya untuk bekerja dan kemampuan untuk mengurus dirinya sendiri, yang tentunya merupakan pukulan yang berat bagi pesakit. Oleh itu, titik yang sangat penting dalam proses pemulihan adalah keadaan moral pesakit dan sokongan dari orang dekatnya. Bagaimanapun, proses pemulihan agak rumit dan memerlukan kemahuan dan tekad yang kuat dari orang lain.

Mekanisme strok

Terdapat dua jenis strok - hemoragik dan iskemia. Dalam kes pertama, integriti dinding salah satu arteri serebrum dilanggar, akibatnya pendarahan dalaman berkembang terus ke tisu otak, yang menyebabkan kematian mereka. Sebaliknya, dengan genetik iskemia strok, penyumbatan kapal dapat dilihat kerana kekejangan atau penyumbatan trombus yang berlebihan. Akibatnya, kawasan tisu saraf tidak menerima nutrien dan oksigen yang diperlukan dan mati akibat hipoksia..

Nota! Sangat sukar untuk menentukan jenis strok tanpa diagnostik instrumental, oleh itu, mustahil untuk memberi ubat kepada pesakit sehingga doktor tiba.

Tidak ada sebab tunggal untuk perkembangan strok. Telah terbukti bahawa banyak faktor mempengaruhi kemungkinan strok iskemia, dengan aterosklerosis menjadi salah satu faktor utama. Selain itu, memberi kesan buruk juga:

  • Merokok.
  • Minum alkohol.
  • Sejarah penyakit jantung koronari atau serangan jantung.
  • Kehadiran aritmia jantung, khususnya - fibrilasi atrium.
  • Sindrom metabolik atau kegemukan.
  • Diabetes mellitus, toleransi glukosa terganggu.

Penyebab ini bukan merupakan pencetus langsung dari perkembangan strok, tetapi menyumbang kepada perkembangan aterosklerosis dan trombosis, yang akhirnya dapat menyebabkan akibat yang serius dalam bentuk kehilangan mobiliti dan kepekaan pada bahagian tubuh tertentu..

Pertolongan Cemas dan Pemulihan Awal

Sekiranya disyaki strok, pesakit harus diberikan bantuan perubatan yang berkelayakan secepat mungkin. Mengantisipasi doktor adalah lebih baik meletakkan pesakit di punggungnya. Letakkan bantal di bawah bahu dan kepala dan luruskan sehingga leher dan kepala sejajar dengan sudut kira-kira 30 darjah ke garis kaki mendatar. Perhatian harus diambil untuk mengawasi pesakit, kerana pesakit strok lebih cenderung muntah, selama itu mereka harus membantunya memusingkan badan ke samping dan memastikan bahawa dia dapat bernafas.

Pertolongan cemas harus diberikan oleh doktor kecemasan, setelah itu pesakit dimasukkan ke rumah sakit di mana doktor menstabilkan keadaannya, menghilangkan risiko kesihatan dan nyawa, dan menjalankan rawatan ubat. Selepas ini tiba giliran pemulihan awal. Ini adalah masa yang sangat penting, kerana pada hari-hari pertama dan minggu-minggu setelah strok otak dapat membentuk bilangan hubungan baru yang paling besar antara neuron. Fenomena ini disebut neuroplasticity. Oleh itu, pemulihan tangan adalah yang terbaik untuk bermula dalam tempoh ini.

Pendekatan moden untuk pemulihan selepas strok

Perubatan menyediakan teknik interdisipliner. Ini menunjukkan penyertaan dalam proses pemulihan beberapa pakar sekaligus:

  • Pakar Rehabilitologi.
  • Ahli Fisioterapi.
  • Tukang urut.
  • Ahli saraf.
  • Ahli terapi pertuturan.
  • Ahli terapi pekerjaan.

Pakar pemulihan dan ahli fisioterapi terutamanya terlibat dalam pemulihan pergerakan anggota badan yang lumpuh. Untuk ini, set latihan khas digunakan yang mesti dilakukan oleh pesakit setiap hari. Pada peringkat pertama, mereka membantunya, di masa depan dia mesti melaksanakannya di rumah secara bebas. Doktor akan memantau kemajuan dan, jika perlu, membuat perubahan pada program, jika perlu.

Ia penting! Sebagai tambahan kepada pemulihan secara langsung, pesakit harus dibantu untuk menerima keadaan hidup baru, mengajarnya semula untuk menjaga dirinya sendiri dan melakukan tugas sehari-hari.

Latihan Rehat Tangan

Pada peringkat pertama, penting bagi pesakit untuk melakukan pergerakan pergerakan anggota badan yang terjejas semaksimum mungkin. Cukup sekadar dia memindahkannya, bergerak di dalam katil, beralih dari satu sisi ke sisi lain. Untuk bekerja dengan kemahiran motor halus pada peringkat awal, cukup memintanya memanjangkan jari dan kemudian membengkokkannya, mengulangi manipulasi ini beberapa kali.

Ia penting! Sebelum mengembangkan lengan yang sakit, perlu melakukan pergerakan yang diperlukan dengan tangan yang sihat beberapa kali untuk mengaktifkan kawasan otak yang bertanggungjawab untuk mobiliti.

Senaman sederhana sesuai untuk memanaskan badan - bergantian menaikkan dan menurunkan tangan kiri dan kanan di sepanjang badan, memiringkan dan membengkokkan anggota badan pada sendi. Selepas itu, anda boleh meneruskan latihan yang lebih kompleks. Sekiranya kerosakan motor kecil, dan pesakit merasakan kekuatan yang cukup dalam dirinya, gimnastik biasa sangat sesuai untuk pemanasan. Pemanasan berlangsung sekitar 7-10 minit. Untuk kemudahan, anda boleh menggunakan simulator khas.

Nota! Sekiranya anggota badan bengkak, maka anda tidak boleh memuatkannya secara tidak perlu, tetapi juga mustahil untuk menghentikan kelas. Dalam kes seperti itu, berguna untuk meregangkannya, mengadakan urutan ringan dan menangguhkan latihan sedikit. Walau apa pun, bengkak tangan disarankan untuk menunjukkan kepada doktor.

Untuk perkembangan terbaik tali pinggang bahu, kompleks berikut harus dilakukan. Dumbbell atau sebatian pemberat lain diambil di tangan, setelah itu naik di atas kepala, maka anda perlu mengembalikannya ke kedudukan semula. Sepuluh pengulangan tersebut dilakukan. Selanjutnya, pesakit perlu menaikkan paras lengan lurus ke bahu dan membawanya ke sisi, kemudian turunkan ke kedudukan semula. Maka anda perlu membuat bahu berfungsi. Untuk melakukan ini, pesakit harus sedikit condong ke depan dan secara bergantian membengkokkan lengannya dengan dumbbells di sendi siku.

Sekiranya pergerakan di hujung kaki hampir tidak ada, maka kelas mesti dimulakan dengan urutan. Selepas ini, pergerakan pasif harus dilakukan dengan tangan yang lumpuh. Pada peringkat ini, pertolongan dan sokongan orang tersayang sangat penting.

Teknik akupunktur, refleksologi, dan elektrostimulasi dapat digunakan sebagai dana tambahan. Pada masa akan datang, perlu memerhatikan doktor yang akan menentukan kapan untuk beralih ke kaedah pemulihan yang lain. Sangat penting untuk tidak menghentikan kelas dan prosedur dan melaksanakannya di rumah setiap hari.

Latihan motor halus

Salah satu masalah yang paling sukar pada pesakit strok adalah pengembangan kemahiran motor otot-otot kecil tangan. Walaupun pergerakannya tetap ada di dalamnya, pesakit sering mengadu gegaran dan gangguan koordinasi. Untuk memulihkan fungsinya, gabungan sikat terapi latihan dengan latihan permainan banyak membantu..

Sebagai contoh, seseorang mesti mengumpulkan konstruktor, melukis, menyusun objek kecil. Juga berguna ialah pemodelan tanah liat, tanah liat. Kunci khas juga boleh digunakan untuk mengembangkan jari. Anda harus faham bahawa anda tidak akan dapat hasilnya dengan cepat. Oleh itu, anda harus bersabar dan meneruskan latihan secara sistematik, sebagai satu-satunya cara untuk mencapai hasilnya.

Strok adalah tamparan hebat bagi mana-mana pesakit, bukan sahaja secara fizikal, tetapi juga secara psikologi. Untuk memulihkan fungsi motor yang hilang, anda mesti kerap melakukan senaman untuk tangan selepas strok dan berusaha sedaya upaya. Itulah sebabnya pesakit dalam tempoh ini sangat memerlukan sokongan dan pertolongan dari orang tersayang. Mereka dapat menolong orang yang mereka sayangi di dalam kelas dan memberikan sokongan moral dan pertolongan dalam menghadapi masalah seharian. Lagipun, orang juga perlu menyesuaikan diri dengan keadaan hidup yang baru..

Pelbagai latihan. Latihan untuk Berus jari Memulihkan tangan dan kaki selepas strok Latihan pasif

Kompleks terapi latihan selepas strok - kekhususan latihan, teknik prestasi

Gimnastik terapeutik adalah kaedah utama pemulihan pasca strok. Ini membolehkan anda mengembalikan mobiliti, koordinasi, kekuatan, daya tahan ekstremitas, serta artikulasi, meningkatkan penglihatan, membantu menangani tekanan, mempercepat sosialisasi seseorang, mencegah kecacatan, mendapatkan kumpulan orang kurang upaya.

Kualiti, jangka hayat setelah strok, risiko kambuh pada latar belakang kelas terapi fizikal dikurangkan. Mari kita pertimbangkan latihan apa yang ada, mengapa mereka diperlukan, bagaimana melakukannya dengan betul..

Apa gimnastik berguna dalam tempoh selepas strok?

Selepas strok otak, 80% pesakit dalam terapi fizikal dapat mencapai pemulihan fungsi yang signifikan atau lengkap. Dari 20% pesakit yang tinggal, 10% dianggap putus asa, 10% mempunyai penyakit ringan yang tidak memerlukan pembetulan tambahan.

Potensi pemulihan gimnastik dijelaskan oleh kemampuannya:

  • Membentuk hubungan jangka panjang, sementara. Selepas strok, kawasan otak tertentu mati. Oleh kerana itu, beberapa bahagian badan kita tetap tidak terkawal. Latihan berkala membantu mengembalikan kemahiran yang hilang, berkat kemampuan sel otak lain untuk mengambil alih fungsi orang mati. Juga, semasa latihan, hormon dan metabolit lain dilepaskan ke aliran darah. Mereka menyumbang kepada pengaktifan kerja organ dalaman, anggota badan yang sakit.
  • Tingkatkan pemakanan kawasan yang rosak. Sebarang kerja otot disertai dengan pengaktifan bekalan darah, metabolisme tempatan. Oleh kerana itu, proses regeneratif dipercepat, dan proses atropik, sebaliknya, diperlahankan.
  • Mulakan mekanisme pampasan. Fungsi normal di kawasan yang rosak tidak dapat dipastikan dengan segera. Pada mulanya, badan perlu melancarkan "pilihan penggantian" untuk menyelesaikan kerja biasa. Latihan fisioterapi mengaktifkan mekanisme yang membolehkan seseorang menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah. Dengan kehilangan yang tidak dapat ditarik balik sejumlah fungsi pampasan menjadi kekal.
  • Untuk membentuk kesan ingatan otot. Walaupun dengan latihan pasif (dengan bantuan pembantu atau simulator khas), serat otot dapat "mengingat" tindakan tertentu. Kehadiran ingatan seperti itu membolehkan seseorang mencapai automatik ketika melakukan pergerakan standard.

Rawatan kedudukan (penentuan kedudukan)

Kedudukan anggota badan pesakit yang betul dalam tempoh berbaring, serta perubahan biasa, dapat mencegah perkembangan kontraktur - kontraksi kuat kumpulan otot individu yang tidak boleh dilanjutkan.

Terdapat tiga pilihan rawatan:

  1. Memulakan kedudukan, berbaring di belakang anda. Kepala, bahu di atas bantal, leher diluruskan. Di bawah anggota badan yang lumpuh terdapat bantal. Sendi siku, tangan, jari diluruskan, sudut antara badan, lengan - dari 30 hingga 90 darjah (meningkat secara beransur-ansur). Kaki selebar bahu lurus..
  2. Kedudukan permulaan - lateral, di sisi lumpuh. Kepala terletak di atas bantal, badannya dikerahkan separuh (di bawah belakang terdapat roller atau bantal). Lengan yang lumpuh betul-betul lurus, sendi bahu sedikit membelok ke luar. Sudut antara anggota atas, badan adalah 90 darjah. Kaki yang rosak dibengkokkan, di lutut - lenturan sedikit. Tangan yang sihat terletak di atas badan, dan kaki meniru langkah di sepanjang tangga. Untuk mengelakkan halangan, bantal diletakkan di bawahnya.
  3. Posisi permulaan - lateral, di sisi sihat. Di bawah kepala, bahu terletak bantal, badan sedikit ke depan. Lengan yang lumpuh terletak di atas bantal, memanjang 90 darjah ke badan. Kaki dari sisi kecederaan sedikit bengkok pada sendi pinggul, lutut. Bantal diletakkan di bawahnya. Anggota badan yang sihat lurus, berbaring selesa seperti pesakit.

Kedudukan berguna setiap 1-2 jam selama 10-15 minit atau 2 kali / hari selama 30-40 minit. Sekiranya gimnastik bertali arus seperti itu dapat memberikan kesan kelonggaran, disarankan sebaiknya melakukan pendidikan jasmani secara pasif.

Latihan pasif selepas strok

Latihan fisioterapi bermula seawal mungkin, jika keadaan kesihatan pesakit memungkinkan, 2-3 hari setelah dimasukkan ke hospital. Latihan pasif terdiri daripada satu set latihan khas yang dilakukan tanpa penyertaan pesakit. Pada mulanya, pengajar latihan melakukan latihan untuknya, kemudian salah seorang saudara. Latihan berbaring seperti itu membantu meningkatkan pemakanan anggota badan, mengembalikan pergerakannya, mencegah terjadinya luka tekanan, perkembangan kekejangan. Semasa kelas, perlu memantau tekanan darah (BP), nadi pesakit.

Kompleks rawatan biasanya merangkumi:

  • lenturan lanjutan;
  • putaran;
  • pengurangan, penculikan.

Kerja bermula dengan kajian sendi, terletak lebih dekat ke badan (bahu, pinggul), secara beransur-ansur turun ke hujung jari. Semasa latihan, semua sendi terlibat, termasuk tangan, pergelangan kaki, dan jari. Sebelum melakukan gimnastik pasif, pesakit secara bebas melakukan pergerakan serupa dengan anggota badan yang sihat. Untuk kesan yang lebih besar, urut mungkin mendahului..

Latihan aktif

Kompleks terapi senaman pertama dapat dilakukan dalam keadaan rawan; melakukan lenturan, pemanjangan sendi, membuat pergerakan untuk dibawa, penculikan, putaran. Secara selari, pesakit mula belajar kemahiran lain: duduk secara bebas (dari kedudukan yang rawan, berdiri), kemudian bangun dari tempat tidur. Sekiranya kaki pesakit lumpuh setelah strok sebelum bangkit, dia melakukan latihan mensimulasikan berjalan, berbaring di tempat tidur atau duduk di kerusi.

Setelah berjaya menguasai pergerakan ini, pesakit diajar untuk berdiri. Pertama, dengan sokongan tangan atau katil, kemudian dengan sendiri. Selanjutnya, pesakit diajar berjalan (di tempat di wad, koridor, tangga, dengan akses ke jalan). Untuk ini, barang tambahan juga digunakan: pejalan kaki, tongkat. Pesakit dengan paresis kaki yang ringan atau sederhana yang seimbang dapat bergerak secara bebas.

Secara selari, metodologi latihan fisioterapi mengajar pesakit latihan yang akan membantu mengembangkan anggota badan yang lumpuh. Latihan bermula 2-3 hari selepas serangan. Prinsip "dari sederhana hingga kompleks" juga berlaku di sini. Kelas terapi fizikal pertama diadakan di tempat tidur, kemudian mereka ditambahkan ke latihan dalam keadaan duduk, berdiri, dengan sokongan dan tanpa. Agar gimnastik seefektif mungkin, peraturan berikut mesti dipatuhi:

  • pertama, satu set latihan dilakukan untuk yang sihat, kemudian untuk bahagian tubuh yang terjejas;
  • semestinya bergantian pergerakan yang mudah dan kompleks, tempoh kerja, rehat;
  • kadar kelas harus lancar;
  • beban meningkat secara beransur-ansur;
  • kesakitan teruk tidak dibenarkan;
  • keteraturan penting, pulangan penuh, kepercayaan pada hasilnya.

Perkembangan tangan

Latihan gimnastik adalah komponen penting dalam pemulihan. Kompleks itu sendiri disusun oleh pengamal terapi fizikal dengan mengambil kira pelanggaran yang ada. Tahap kesukaran pertama - pesakit melakukan pergerakan dengan sendiri, membantu anggota badan yang terkena dengan tangan yang sihat. Ketika mereka bertambah baik, skema terapi latihan dilengkapi dengan tugas gabungan di mana lengan, kaki, batang tubuh, dan kepala terlibat secara bersamaan.

Untuk mengembangkan kemahiran motor halus tangan, disyorkan:

  • lakukan pergerakan sebanyak mungkin dengan tangan yang tidak aktif: hidupkan lampu, buka pintu, makan, putar penutup botol, pasangkan pakaian, tali leher tali leher;
  • urutkan barang-barang kecil, seperti bijirin campuran;
  • gunakan penyusun kanak-kanak dengan pelbagai tahap kesukaran;
  • Masak;
  • melakukan latihan dengan bola;
  • melakukan apa-apa jenis kerja jarum;
  • arca dari tanah liat, tanah liat.
  • bermain alat muzik.

Perkembangan kaki

Latihan untuk bahagian bawah kaki juga terdapat dalam beberapa tahap kesukaran. Pilihan paling mudah adalah senaman tidur. Ia tersedia walaupun untuk pesakit dengan koordinasi yang terganggu, kelemahan otot. Untuk meningkatkan beban, blok beban digantung dari kaki. Setelah berjaya melewati tahap ini, anda boleh mula bergerak dalam posisi duduk, serta berdiri dengan sokongan luaran (kerusi, dinding Sweden, kepala katil).

Apabila baki pulih, anda boleh meneruskan latihan tanpa bantuan luaran. Secara beransur-ansur, bahagian badan yang lain ditambahkan pada pergerakan kaki yang terasing - kaki, lengan, batang tubuh.

Berikut ini dapat mempercepat proses pemulihan:

  • permainan bola;
  • tangga koordinasi;
  • berjalan merentas desa, lebih disukai dengan pelbagai pendakian, keturunan;
  • menari;
  • permainan luar.

Simulator tambahan

Pada tahap sederhana, kes pelanggaran terapi fizikal biasa tidak mencukupi. Hasil terbaik dapat dicapai dengan menggunakan simulator khas. Latihan gimnastik untuk pemulihan dari strok boleh ditambah dengan:

  • pengembang, tali elastik - melatih kekuatan otot, kemahiran motor halus tangan;
  • kelas mengenai simulator robot - mengembalikan koordinasi, kemahiran motor halus, kekuatan otot;
  • bekerja dengan prisma cermin khas - mereka mengaktifkan kerja neuron cermin yang membantu sel saraf lain belajar bagaimana mengawal anggota badan yang terjejas;
  • fiksatif - menjaga anggota badan yang terjejas dalam keadaan tidak bengkok, mencegah perkembangan kekejangan;
  • verticalizers - alat bantu yang membolehkan anda memberikan kedudukan menegak badan kepada pesakit di atas katil. Membantu mencegah kegagalan paru-paru, ginjal, luka baring, osteoporosis;
  • latihan di kompleks sukan - buat beban tambahan, regangan, menguatkan otot, meningkatkan daya tahan.

Kembalikan mobiliti otot mata

Beberapa masalah penglihatan dikaitkan dengan kelemahan, pergerakan otot yang terganggu yang mengawal pergerakan bola mata. Latihan aktif membolehkan anda meregangkan, menguatkan serat otot, menghilangkan kekejangan, meningkatkan bekalan darah ke kawasan mata.

Satu set latihan untuk menguatkan otot mata:

  • melihat ke atas, ke bawah dan ke belakang;
  • melihat ke kanan, kiri;
  • untuk melihat menyerong;
  • melakukan pergerakan bulat berlawanan arah jam;
  • yang sukar - cuba "lukis" dengan mata anda segitiga, segi empat sama, gelombang atau bentuk lain.

Semasa gimnastik, kepala dipegang pegun. Setiap latihan diulang 8-12 kali. Di antara mereka berehat 10-20 saat, di mana mereka berkelip dengan cepat.

Untuk rangsangan tempatan, anda boleh menyipit dengan erat (5 saat), kemudian merehatkan kelopak mata anda atau, dengan lembut menekan bola mata tertutup dengan pangkal telapak tangan anda, lakukan gerakan bulat mengikut arah jam / lawan jam.

Untuk mengembalikan kemampuan tempat tinggal, kemampuan untuk melihat objek yang jauh dan dekat dengan jelas - rentangkan dua tangan di hadapan anda, luruskan jari telunjuk anda, sejajar. Lihat hujung jari anda. Bengkokkan lengan ke arah anda perlahan-lahan, cuba mengekalkan fokus. Kemudian perlahan-lahan gerakkan jari anda. Lakukan 8-10 repetisi.

Gimnastik artikulasi

Kelumpuhan pada bahagian wajah adalah salah satu penyebab gangguan pertuturan. Untuk memulihkannya, pesakit mesti belajar semula untuk mengawal otot pipi, bibir, lidah, lelangit. Kaedah pemulihan yang paling berkesan adalah latihan terapi pertuturan:

  • Lipat bibir anda dengan tiub, kemudian kembangkan jarak untuk membentuk bulatan. Cuba selesaikan tugas, menunjukkan, menyembunyikan giginya;
  • tunjukkan bahasanya, cubalah agar hujungnya tidak menyimpang dari garis lurus;
  • meniru cengkeraman kuku, desakan ular, siulan burung;
  • amalkan pelbagai jenis senyuman, capai simetri mereka;
  • mencium udara;
  • keluar, pipi keluar;
  • menjilat bibir anda dengan lidah anda;
  • tarik bibir anda ke dalam.

Latihan pernafasan

Gimnastik pernafasan membantu:

  • mencegah perkembangan edema paru;
  • mewujudkan ucapan berterusan;
  • belajar menguruskan emosi anda, menangani tekanan, berehat. Kemahiran terakhir sangat penting untuk berehat yang baik, tidur nyenyak.

Oleh kerana semua tugas ini sangat berbeza, satu set latihan khas telah dikembangkan untuk setiap tugas tersebut..

Pencegahan Stagnasi

Adalah perlu untuk membuat serangkaian nafas dalam-dalam, menghembus nafas. Beberapa pendekatan dilakukan setiap hari. Mula-mula berbaring, kemudian duduk. Tahap yang paling sukar adalah gabungan dengan berjalan kaki. Dalam setiap pelajaran, anda perlu memastikan bahawa tidak ada pening. Apabila ia muncul, berehat sebentar. Sekiranya tidak ada kontraindikasi, latihan pernafasan seperti itu dapat dimulakan pada hari ketiga setelah strok..

Pembetulan pertuturan

Selepas strok otak, seseorang kehilangan keupayaan untuk melakukan banyak tindakan yang sebelumnya dilakukan secara automatik. Contohnya, bernafas dengan betul semasa perbualan. Kerana kekurangan udara, pesakit tidak dapat mengucapkan lebih dari 3-4 kata, menjaga komunikasi. Untuk membetulkan masalah tersebut, ahli terapi pertuturan mengesyorkan melakukan senaman pernafasan.

Contoh gimnastik pernafasan dalam gangguan pertuturan

PeneranganBilangan pengulangan, kali
1. Tarik nafas halus dan dalam dengan mulut anda. Tahan nafas anda (1 saat). Tarik nafas perlahan-lahan melalui mulut anda, ubah jarak antara bibir anda. Semasa menghembus nafas, pertimbangkan tempohnya. Pada mulanya, kelajuan optimum adalah 10 akaun, yang secara beransur-ansur meningkat menjadi 20 akaun.3
2. Setelah bernafas dengan tenang, pernafasan, jeda kedua, menghembuskan nafas, mengucapkan "mmmmm" panjang. Ulangi dengan suara "n", "c", "w", "f", "l", "x", "c". Semasa pelaksanaan, atur intensiti pernafasan sehingga ada udara yang cukup untuk sekurang-kurangnya 10 saat bunyi halus.1

Pengurusan tekanan

Gimnastik pernafasan boleh menjadi unsur meditasi atau dilakukan sebagai latihan bebas. Teknik pelaksanaannya diajar oleh ahli psikologi.

Contoh latihan pernafasan:

  1. Nafas persegi. Memulakan kedudukan semasa duduk atau berbaring. Punggung lurus, lengan, leher, badan dilonggarkan. Luangkan 2-3 minit untuk tenang. Nafas, nafas harus perlahan, lancar. Dengan setiap pusingan pernafasan, cubalah berehat dengan lebih banyak. Kemudian perlahan-lahan menyedut udara, berhenti seketika, hembuskan nafas, berhenti sebentar. Luangkan 3 saat untuk setiap tindakan. Ikuti beberapa pendekatan. Ulangi latihan, meningkatkan jangka masa setiap langkah menjadi 4 saat. Semasa anda berlatih, tempoh pergerakan pernafasan, berhenti meningkat hingga 7-8 saat.
  2. Pernafasan perut. Posisi permulaan - berbaring di belakang anda. Letakkan tangan kanan anda di dada, kiri di perut anda. Dalam 3 saat, tarik nafas dalam-dalam, tarik perut anda, kemudian hembuskan perlahan-lahan (4 saat), mengembung dinding perut.

Dianjurkan untuk melakukan latihan 2 kali / hari, begitu juga dengan kegembiraan yang kuat.